#AbeBirthdayTrip

Ealah, udah hampir sebulan nggak update blog. Bukan sibuk, kok, cuma lagi males aja. Males kok ya dipelihara, sih. XD

Tepat tanggal 30 Mei kemarin Pak Suami ulang tahun. Setelah merasakan serunya #KalebBirthdayTrip kemarin, jadi pas Pak Suami ultah pun mendingan kita trip lagi aja. Karena nggak punya banyak cuti, jadi kita jalan-jalan yang dekat-dekat aja: Bogor.

Pagi-pagi rayain ulang tahun Pak Suami dulu. Udah bertahun-tahun nikah dan hampir selalu barengan, dia tetap nggak nyadar kapan saya beli kue ulang tahun. Hahaha!

IMG_6052

Bapak yang berbahagia dengan Kaleb yang sibuk liatin lilin

Yuk kita mulai #AbeBirthdayTrip ini. Sekitar jam 10 pagi kita berangkat ke Bogor. Tadinya mikir udah kesiangan, nih. Tapi ternyata berangkat jam 10 itu tepat banget karena udah nggak macet lagi akibat orang pergi ke kantor. Perjalanan ke Bogor pun lancar tanpa macet berarti.

Tujuan pertama kita adalah makan di restoran Lemongrass yang lagi hits. Restoran ini terletak di pinggir Jl Padjajaran. Sayangnya plang namanya ketutupan pohon jadi kurang jelas, akhirnya kita kelewatan dan harus muter balik. Untungnya pas kita sampai restorannya belum terlalu rame, karena ternyata nggak lama kemudian restorannya langsung penuh.

Kenapa sih resto ini hits banget? Interiornya instragamable, pelayannya ramah dan tanggap, bersih, makanannya afordable dan cukup enak. Jadi kita puassss banget makan di situ.

IMG_7385

Cakep banget kan interiornya. Banyak bunga-bungaaaa *tiduran di rumput ala Syahrince*

IMG_7382

Suami aja bilang ini enak banget

IMG_7402

Wajib foto di tempat yang ada tulisannya dong

IMG_7411

Jalan bak model majalah keluarga

Setelah kenyang dan puas, kita pun melanjutkan perjalanan ke Kebun Raya Bogor. Tempatnya pun nggak jauh, tinggal lurus aja dari Lemongrass. Bogor hari itu lagi mendung dan agak hujan rintik-rintik tapi nggak papalah ya, makin adem.

Tiket masuk ke KRB Rp 14.000 per orang (anak kecil seumuran Kaleb masih gratis) dan mobil Rp 30.000. Cukup murah untuk ukuran kebon berhektar-hektar gitu. Tadinya kita mau masuk ke Istana Bogor tapi sayangnya udah tutup kalau siang gitu. Jadi kita pun bersantai di tamannya aja.

Kaleb kayaknya senang banget liat yang taman yang besaaar dan hijau, plus adem. Dia duduk anteng di strollernya *ajaib* dan menikmati banget pemandangan. Sesekali dia kita biarin main di rumput. Happy banget dia.

KRB ini emang bagus banget, ya. Koleksi tanamannya banyak, tapi sayang ada beberapa pengunjung yang bandel buang sampah sembarangan. Pengen ditoyor banget nggak, sih!

IMG_7431

IMG_7440

Aku senang di siniiii!

IMG_7416

IMG_7459

Udah cucok belum jadi model majalah, nih?

IMG_7475

IMG_7464

Ciyeeeh!

IMG_7419

Si manis yang anteng duduk di stroller. Mamas & Papas terbukti handal di medan yang naik turun, berlubang, terjal. Kece!

IMG_7444

Hijau, adem, tenang

Setelah puas berjalan jauh, tapi nggak berasa karena cuaca adem. Kita pun nyantai dulu di Grand Garden Cafe yang dulu namanya Kafe Dedaunan. Udaranya kan sejuk jadi paling enak ngemil pisang goreng dan poffertjes, plus bandrek dan bajigur. Sebenarnya rasa makanannya biasa banget, nggak istimewa, plus porsi kecil. Tapi kongkow di cafe ini emang beneran enak karena pemandangannya yang ke KRB yang hijau tenang. Duh, suka banget deh berlama-lama di sini. Oh ya, saking sejuknya Kaleb sampe ketiduran cukup lama, lho selama kita nongkrong.

Sekitar jam 4 sore pun kita pulang biar nggak kena macet. Untungnya lawan arah kemacetan jadi pulangnya pun lancar jaya. Ah, senang banget hari ini bisa refreshing sejenak. Pak Suami yang ulang tahun pun happy banget. Ulang tahun lainnya kita adain trip lagi ya Pak Suami!

Happy birthday dear hubby. May God give you what you want and may you grow as the man of God. I love you most! :*

Advertisements

Catatan 6 Bulan NgASI

Yeay, akhirnya udah 6 bulan Kaleb ASIX *elap keringat*. Cuma mau bilang: siapa bilang kasih ASI itu lebih mudah? *kepret*. Hidup saya justru lebih ribet bin rempong bin stres gara-gara ASI ini. Dramanya banyak banget! Ngalah-ngalahin drama keluarga KD vs Aurel dan Jiel deh *eh*.

Oleh karena itu, post ini untuk merangkum semua hal yang berhubungan dengan 6 bulan ASIX versi saya:

  1. Komitmen. Dari hamil saya dan suami berkomitmen untuk kasih si bocah ASI. Alasannya lebih karena ASI punya antibodi alami yang baik untuk bayi, jadi lumayan deh nggak bolak balik sakit jadi ibunya bisa belenjeus. :))) Jadi kita udah sepakat apapun yang terjadi, walau badai menghadang, maka anak harus dapat ASI. Di postingan sebelumnya udah diceritain kalau tantangan datang dari ibu saya yang minim banget informasi soal ASI eksklusif. Maka dari itu pilihlah rumah sakit yang pro ASI supaya jangan ada intervensi sufor kalau bukan karena alasan medis.
  2. Belajar. Karena niat udah mau ASI jadi harus membekali diri dengan segudang informasi tentang ASI. Misalnya, 3 hari pertama bayi nggak papa nggak minum karena masih ada cadangan dari ibunya, produksi ASI berpengaruh dari mood happy ibunya, semakin banyak diminum dan dipompa produksi ASI semakin banyak, dsb. Jadi begitu ada yang bilang, “ASInya dikit kali! ASInya nggak keluar! Jangan dipompa terus nanti habis!” Maka dengan tenang dan segudang percaya diri, eike menatap mata orang itu dan berkata dengan tegas, “ASInya cukup”. Serius, I did that. :)))
  3. Pumping terus. Pertama pumping yang keluar cuma ngotorin pantat botol. Tapi emang benar, begitu makin sering dipompa ya makin banyak. ASI saya juga bukan yang buanyak banget. Untuk ngumpulin 1 botol aja kadang-kadang butuh beberapa kali pumping. Jadi ya ngumpulin ASIP sampai 1 kulkas butuh waktu lama banget.
  4. Tekad baja. Puting lecet macam disilet mah udah lah ya terima aja. Bayi iseng gigit-gigit puting ya nikmatin aja. Belum lagi bayi ASI cenderung cepat lapar jadi udah lah bye bye aja sama tidur nyenyak. Sampai bayi saya mau 6 bulan tiap malam masih nyusu per 2 jam sekali. Malah karena udah mau mendekati makan, jadi kayaknya dia lebih gampang lapar, kadang-kadang kalau malam bangunnya 1 jam sekali. Mata sepet udah biasaaa! *padahal kalau di kantor udah kayak zombie*
  5. ASI itu (seharusnya) cukup. Jadi kalau ada yang masih nangis habis disusuin, mungkin dia bukan lapar, tapi pengen dipeluk, digendong, lagi growth spurt, atau perutnya nggak enak. Bayi nangis bukan selalu karena lapar. Ada masanya Kaleb ya mau disusuin juga habis itu nangis, ya udah saya peluk-peluk aja. Ada fase di mana dia ngamuk terus, ya udah ibunya sabar aja dengar raungan anaknya. Tandanya ASI cukup adalah frekuensi pipis dan berat badannya naik. Ada kalanya saya juga nggak yakin ASI saya mencukupi, tapi toh tiap nimbang berat badan, Kaleb naiknya minimal 1 kg. Jadi ASInya cukup ternyata.
  6. ASI nggak bisa habis. Mau udah dipumping dulu, pas diminumin ya masih ada. Kabarnya maksimal ASI yang bisa dipompa itu cuma 70%, jadi sisanya yang masih ada. Bahkan lebih sering diminumin, lebih banyak lagi hasilnya.
  7. Nggak murah. Siapa bilang ASI itu murah? Karena ASI itu soal psikologis yang happy, maka ibu harus happy dong. Untuk bikin ibu happy banyak entertainment-nya lah *itu gue aja kaleee*. Jadi harus sering belanja, sering diajak makan di luar, sering ke mall, sering digombalin pake kata-kata romantis *hihihi*. Percayalah, habis melakukan hal-hal itu ASI saya emang deras banget. Hihihi. Jadi kalau suami lagi ngeselin, saya tinggal mengeluarkan jurus pamungkas, “Mau anaknya ASI nggak? Makanya jangan bikin kesal, dong!” It works all the time! Hihihi.
  8. Tiba waktunya kerja, maka pumping jadi hal yang wajib. Saya udah membagi waktu 3 kali untuk pumping di kantor: pagi pas baru datang, makan siang, sebelum pulang. Kebetulan kantor saya banyakan perempuan yang mana mengerti banget soal ASI, jadi saya nggak pernah disusahin soal pumping. Kebetulan juga saya punya ruang kerja sendiri yang nyaman jadi mudah kalau mau pumping. Jadi untuk semua itu saya ucapkan haleluya! Tapi ya nggak selamanya mulus. Ada waktunya pasien banyak atau bertabrakan dengan waktu meeting dan harus buru-buru pumping jadi hasilnya dikit. Wajarlah, produksi ASI kan naik turun. Belum lagi selama 6 bulan ngASI saya nggak pernah mampir ke mana-mana karena ya supaya nggak banyak stok ASIP yang kepake. Jadi ya berkorban waktu hang out, deh.
  9. Ada kalanya ASI seret. Aduh itu bikin stres karena hasilnya nggak seperti biasanya. Walaupun udah tau kalau stres malah bikin ASI seret, tapi namanya orang kan ya sesekali bisa stres. Langsung sibuk googling artikel maupun blog orang untuk ngatasin ASI seret. Semua artikel intinya bilang pompa lebih sering biar kasih sinyal ke tubuh bahwa bayi butuh lebih banyak ASI. Awalnya nggak percaya. Yakeen, ente? Tapi karena udah desperate coba berbagai macam cara, seperti makan daun katuk, minum booster ASI tapi yah segitu aja, maka suatu hari di kantor saya minta ijin untuk 2 jam sekali pumping. Sehari itu ya nggak kelihatan hasilnya. Ngepas banget, bikin sedih. Eh, tapi besoknya pas pumping, tiba-tiba banyak lagi. Horeee, Om Google ternyata nggak bohong. Sejak itu saya selalu pumping 4 kali di kantor.
  10. Demi dapat sugesti positif, saya langsung beli ASI booster, Milmor; ditambah makan katuk, ngemil oatmeal, makan buanyak, minum susu 1 liter per hari. Hasilnya karena merasa ada yang ngebantu, ASIP saya naik lagi. Jadi nggak papa pake ASI booster kalau itu bisa bikin kita lebih tenang dan mengembalikan mood lebih positif.
  11. Drama mati lampu. Dari 5 bulan ke 6 bulan ini banyak banget dramanya. Dari kuantitas ASI yang berkurang sampai tiba-tiba gardu PLN dekat rumah kebakaran yang menyebabkan mati listrik. Dari siang pas dapat kabar itu langsung heboh kasih tahu nyokap supaya jangan buka freezer, lalu minta mertua buat cek kulkas satu lagi di rumah saya apakah nyala listriknya. Untungnya di rumah saya listrik nyala, tapi justru ASIP fresh di rumah nyokap listriknya mati. Langsung telepon PLN nanya kapan nyala dan nggak tahu kapan. Berusaha pulang ke rumah cepat-cepat karena mau menyelamatkan ASIP tapi terjebak macet 3 jam di jalan karena lampu lalu lintas juga ikut mati. Sampai rumah ASIP mulai mencair. Hati udah berdarah-darah rasanya, air mata udah mulai menggantung. Dengan gelap-gelapan minta suami segera bawa semua ASIP ke rumah saya, padahal hari itu ada kebaktian juga di rumah mertua. Belum lagi Kaleb udah kegerahan karena panas. Karena mobil semua lagi dipake, hari itu untuk pertama kalinya Kaleb dibawa naik motor di tengah kegelapan. Sungguh dramanya bikin jungkir balik. ASI oh ASI!
  12. Ini salah satu hal yang sepele sih, tapi…. aku kangen pake dress! Dikarenakan nggak punya baju menyusui, jadi andalan saya selalu baju atasan dan bawahan supaya gampang menyusui Kaleb. Belum lagi bra menyusui saya yang kurang kece, macam bra nenek-nenek, jadi kalau mau pake tank top yang talinya tipis juga malu kalau tali bra besar itu bakal kelihatan. Berakhir dengan, ya udahlah nggak usah pake tank top, pake baju biasa aja. Jadi sudah 6 bulan model baju saya ya itu-itu aja: atasan dan bawahan.
  13. Itu juga yang bikin saya malas ke pesta karena merasa nggak punya baju. Kalau pake dress, nanti Kaleb harus bawa ASIP pake botol. Nanti ASIPnya berkurang, dong. Nggak rela banget. Ya udah deh, nggak usah ke pesta aja sekalian. Orang-orang maklum kan ya, busui siboook ngumpulin ASIP *padahal pengen juga*.
  14. Pulang kerja nggak bisa ngelayap lagi karena buru-buru pulang demi supaya ASIPnya nggak terpakai banyak. Sebenarnya kangen lho, habis ngantor kongkow bentar, pulang dalam keadaan fresh. Tapi pilihannya adalah ASIP terpakai vs bersenang-senang. Ya, yang menang si ASIP lah. Mama senang-senang ditunda sampai waktu yang kurang bisa diprediksi. XD
  15. Support system. Ini paling penting. Kalau nggak ada suami yang selalu dukung untuk kasih ASI, rela cuci botol-botol ASIP plus botok-botol dot tiap malam, beliin bubble tea tiap hari, cemilan yang tiada akhir, nganterin ke mall demi busui senang; plus Mama yang seiya sekata kasih full ASI dan mertua yang dukung ASI; plus kantor yang cukup fleksibel membiarkan saya sering banget pumping mungkin semuanya akan lebih berat. Support system itu penting banget karena ibu menyusui nggak bisa sendirian ngadepin drama ASI. Harus ada lingkungan yang mendukung dan membantu saat drama ASI muncul dan bikin perasaan ibu lebih nyaman. Harus ada yang ngingetin ibu untuk keras kepala kasih ASI.
  16. Enjoy breastfeding. Walaupun awalnya susah, nggak mudah, ada ups and downs-nya, but truly it’s amazing knowing that God already provides food for your baby from your own body. It’s not easy, but it’s worth it. Melihat Kaleb yang sampai 6 bulan ini hampir nggak pernah sakit (kenapa hampir, karena pernah sehari dia pilek ketularan saya) dan aktif bikin semua rempong bin ribet bin stres di atas terbayar semua.  Jadi, lanjut ASI-nya? Lanjut! *pasang ikat kepala menghadapi drama selanjutnya* 🙂

Ada semangat, Ibu-Ibu?!

 

17++++

I turned 17+++ last Saturday. My hubby woke me up at 12.00 and gave me cute cupcakes. But I was too sleepy to make any pics of it. After I blew the candles, I said to my hubby, “Ok, I want to sleep”. LOL! So much for a surprise.

I went to office that day and got another birthday surprises from my co-workers. They gave me another cute cupcakes. I was quite shocked because I didn’t expect they’d know my birthday. After that, I got yellow roses delivered to my office. I was surprised because who would send me this? Was it my hubby? NO! Hahaha. It was from my dear family. How cute of them to give such sweet surprise like this.

Later on, I went to work as an assessor (Hahaha, I took extra job on my birthday, sign of maturity, right?). Thankfully it didn’t take a whole day because I would have a birthday dinner with my family in Remboelan, PIM. The restaurant was full (even though I already reserved it) and of course the other restaurants also full because it was breakfasting time. So, I and hubby waited patiently until there was empty spot. We had a great birthday dinner. I got another red velvet cakes. Too much cake, I guess. Hahaha.

It was such a blessing to spend my birthday with my loved ones. I am more than happy that day. Hellooooo, new age! Let’s rock this. 😀

surprise from my co-workers

surprise from my co-workers

yellow roses from my family

yellow roses from my family

Happiness :)

Happiness 🙂

Recap Korea Trip with Aom and Mike

Udah lama ya nggak cerita tentang AoMike lagi *lalu pembaca menguap bosan*. Hahaha! Tanggal 24-28 Mei 2014 kemarin Aom dan Mike serta produser mereka, a.k.a Boss, dan… JENG JENG JENG… beberapa fans yang super duper beruntung *terdengar nada iri* berangkat ke Korea dalam rangka Full House Trip. Di sana mereka akan mendatangi lokasi-lokasi syuting Full House dulu. Beruntung amat sih kalian!

Selama 4 hari di Korea, Mike kelihatan nggak bisa jauh-jauh dari Aom. Nempel banget kayak perangko sama amplop. Belum lagi ngelus rambut, meluk, merangkul, saling upload foto berdua di Instagram. He looked happier than ever. Kenapa bisa tau? Karena sebelum-belumnya akun instagramnya isinya jarang yang ceria dan bahkan ada yang lagi galau. Nah, selama perjalanan di Korea, Mike ini selalu kelihatan happy (boss dan fans upload candid foto mereka), ketawa, doing crazy and funny things. Sementara Aom yang lebih bisa mengendalikan perasaannya juga nggak nolak dipeluk dan dielus-elus rambutnya. Gini deh yang ngakunya TEMAN. Hahaha! Bahkan, orang tua Aom pun ikutan godain mereka berdua dan nyebut mereka udah saling jatuh cinta. Isssh!

Perjalanan hari pertama di pesawat dan ketika baru sampe bandara Korea

Perjalanan hari pertama di pesawat dan ketika baru sampe bandara Korea

Look how clingy Mike is

Look how clingy Mike is

Foto sama camer dulu dong, ya.

Foto sama camer dulu dong, ya.

Tadinya mereka pake kaos yang berbeda, lalu Mike masuk ke toko beli baju buat dirinya dan beliin Aom baju yang sama. Katanya itu baju couple. Ehm!

Tadinya mereka pake kaos yang berbeda, lalu Mike masuk ke toko beli baju buat dirinya dan beliin Aom baju yang sama. Katanya itu baju couple. Ehm!

Godain Aom yang ketiduran

Godain Aom yang ketiduran

Di saat Korea Trip, Golf (abang Mike) upload foto yang dikomentari Aom. Nggak lama kemudian Mike ikut komentar... ehm! (liat caption)

Di saat Korea Trip, Golf (abang Mike) upload foto yang dikomentari Aom. Nggak lama kemudian Mike ikut komentar… ehm! (liat caption)

Di Korea Trip juga karena ayah Aom suka kasih comment di instagram para fans Aomike dan bilang pengen ketemu, jadi deh Mike follow instagram papa Aom. Sweet ya.

Di Korea Trip juga karena ayah Aom suka kasih comment di instagram para fans Aomike dan bilang pengen ketemu, jadi deh Mike follow instagram papa Aom. Sweet ya.

Akrab ya sama mami mertua. Hahaha!

Akrab ya sama mami mertua. Hahaha!

Mike pengen nunjukin wajah jelek dan minta boss dan Aom upload foto yang sama. Kenyatannya Mike dikerjain karena boss dan Aom malah upload foto Mike yang jelek. Hihihi!

Mike pengen nunjukin wajah jelek dan minta boss dan Aom upload foto yang sama. Kenyatannya Mike dikerjain karena boss dan Aom malah upload foto Mike yang jelek. Hihihi!

 

Pulang dari Korea, langsung deh mood Mike kayak berubah banget. Foto instgramnya lebih ceria, captionnya selalu lucu dan playful (sebelumnya pas udah beberapa lama nggak ketemu Aom, IG-nya galau gitu. Hahaha). Dan yang lebih penting, tiada hari tanpa dia like foto Aom dan Aomike. SETIAP HARI.. sampai hari ini (udah 2 mingguan). Bahkan sehari setelah mereka balik dari Korea, Mike pernah like foto Aom sebanyak 50 kali hanya dalam beberapa jam. Bwahaha, kangen, bok?

Like 50 of Aom's pics in one night. He must miss her so much. Crazy boy! LOL!

Like 50 of Aom’s pics in one night. He must miss her so much. Crazy boy! LOL!

Bukan cuma like foto Aom, tapi juga selalu komen di instagram Aom. Belum lagi 2 hari setelah balik dari Korea, Mike tiba-tiba muncul di lokasi syuting “The Couple” yang dibintangi Golf dan Aom. Mike sih alasannya mau kasih paper yang harus ditanda tanganin Golf, tapi bahkan Golf, boss, dan manager Mike sendiri godain bilang nggak mungkinlah itu alasannya. Pasti karena Aom. YAEYALAH, jelas banget itu mah. Hahaha! Belum lagi pas foto mepet-mepet si Aom.

Mike waktu ngunjungin lokasi syuting The Couple dan digodain sama Golf. Hayooo ngaku mau ketemu siapa? Hahaha!

Mike waktu ngunjungin lokasi syuting The Couple dan digodain sama Golf. Hayooo ngaku mau ketemu siapa? Hahaha!

Beberapa hari kemudian, Mike upload foto di instagram. Awalnya sih ceritain soal matanya yang sensitif dan gampang alergi jadi nggak bisa pake contact lense padahal minusnya cukup besar. Makanya kadang-kadang kalau dia garuk matanya, matanya jadi bengkak dan ada lingkaran hitam di bawahnya. Orang suka ngira dia pake eyeliner, padahal karena alergi. Nah, udah jelasin panjang lebar soal mata. Eh, tiba-tiba dia ngomong: cuma satu yang nggak bisa masuk ke mata, yaitu cinta. Karena cinta itu buta. Hahaha!

Ajegile! Bisa juga nyambunginnya dese.

Kenapa ini penting? Karena Mike nggak pernah sekali ngomong cinta-cintaan di instagramnya. Tampaknya udah nggak bisa nyembunyiin rasa sukanya lagi ya.

Bahkan sampe dikomentari si boss, "Mau ngomong apa sih Mike? Mau ngomongin seseorang yang kamu cinta, ya. Ayolah, aku kan udah kenal kamu dari dulu." Gotcha!

Bahkan sampe dikomentari si boss, “Mau ngomong apa sih Mike? Mau ngomongin seseorang yang kamu cinta, ya. Ayolah, aku kan udah kenal kamu dari dulu.” Gotcha!

Yang bikin ketauan kalau yang dia bicarain adalah Aom karena dia tag nama Aom di gambarnya. Obvious, Mike. Obvious! Hahaha!

Beberapa hari kemudian, Mike pergi ke Phuket dalam rangka kegiatan amal dari sebuah majalah. Begitu sampe, Mike foto dengan fotografer majalah itu yang cewek. Akun resmi majalah itu pun mengupload foto itu dengan caption: “Kalau Mike pergi sendirian tanpa Aom beginilah jadinya. Dan ini baru permulannya aja”. Bahkan majalah dan orang-orang di dalamnya pun tau kalau mereka dekaaat sekali kayak pacaran (walaupun ngakunya nggak, tapi kayaknya nggak ada yang percaya, deh).

Bukan salah si majalah sih kalau mengira begitu karena pas di Phuket, Mike bilang ke staf majalah tersebut untuk bilang ke Aom kalau the husband (alias Mike — dia sering nyebut dirinya begitu karena perannya di FHT kan suami istri) hari ini sibuk melakukan charity. Noh, dia sendiri emang yang minta digodain. Hahaha!

Sorenya Mike upload foto di instagram dengan caption seperti di bawah ini:

So, you're thinking of Aom, right?

So, you’re thinking of Aom, right?

Seperti yang udah dibilang sebelumnya, Mike jarang kasih caption cinta-cintaan. Tapiii setelah balik dari Korea, isi instagramnya penuh dengan cinta-cintaa, deh. Hahaha. Nah, karena malam itu dia sendirian, kayaknya jadi galau karena nggak bisa ketemu Aom. Di akun Weibo-nya (semacam twitter buatan Cina), dia upload foto ini:

Plus dia like foto salah satu fans yang bilang "Do you still think of me". Berkorelasi banget ya, bok!

Plus dia like foto salah satu fans yang bilang “Do you still think of me”. Berkorelasi banget ya, bok!

Hari terakhir di Phuket, Mike upload foto dia lagi sembahyang di vihara. Captionnya sih biasa aja, berhubungan dengan doa-doa gitu, deh. Tapi yang patut dilihat adalah tag di fotonya. Yang di-tag adalah seluruh akun keluarga Mike, akun fans club Mike, dan…. JENG JENG… keluarga Aom. Iyes, sama papa mama Aom juga di-tag. Dalam kebudayaan Thai kalau udah berani kayak gitu berarti hubungannya udah dekat (ini sih kata orang Thai, ya).

Nah, tadi malam, Mike upload foto Korea mereka di instagram dan Weibo. Kayaknya dese emang nggak bisa move on dari Korea Trip itu, deh. Tiap hari bok upload foto Korea.

See the caption? Bilang Aom cantik. Mujinya sekarang terang-terangan.

See the caption? Bilang Aom cantik. Mujinya sekarang terang-terangan.

Captionnya sih Korea Trip with Full House Thai, tapi yang diupload foto dia sama Aom doang. Woy yang lain ke mana? Hihihi!

Captionnya sih Korea Trip with Full House Thai, tapi yang diupload foto dia sama Aom doang. Woy yang lain ke mana? Hihihi!

Selain foto-foto di atas, masih ada upload foto sweet, cute, mesra mereka secara candid oleh si boss (alias produser FHT), manajer Mike, dan fans-fans yang ikut ke sana. Tiap hari pula Mike digodain sama mereka. Tampaknya Mike sih senang-senang aja karena foto yang begituan di-like mulu sama dia. Hahaha!

Dari tadi ngomongin Mike mulu, ya? Aom gimana? Aom biasanya lebih tertutup dan bisa jaga perasaannya di depan umum. Tapi yang patut dicatat adalah selama di Korea, Aom nggak pernah nolak kalau dipeluk, dielus rambutnya, atau dirangkul. Nggak sama sekali. Sejak balik dari Korea pula, Aom rajin like foto Mike dan Aomike. Malah, udah mulai sering komen foto Mike. Jadi kemajuan banget karena dulu dia nggak pernah begitu.

Menurut wawancara suatu majalah yang wawancarai Aom, Aom menuturkan sekarang dia membuka hatinya 80% untuk kencan dengan Mike. Dia bilang care dan perhatian dengan Mike, lebih dari sebelumnya. Selain itu, dia juga bilang Mike tipe yang nggak bisa nyembunyiin perasaannya sama sekali. Bahkan orang yang nggak dekat pun bisa nebak apa yang lagi dirasakan Mike. Nah, jelas kan kenapa kita bisa nebak Mike suka sama Aom. Dia nggak bisa nyembunyiin perasaannya. Hihihihi.

So, this Mike and Aom’s interaction and lovey dovey actions make me happy these days. Kenapa sih sampe segitunya? Karena akhirnya jiwa helplessly romantic saya terpenuhi sama tingkah mereka. Rasanya mereka kayak contoh nyata hal-hal romantis manis yang ada di drama. Makanya senang banget sama mereka kalau lagi naksir-naksiran gini. Hahaha! Go for it Mike and Aom! *delusi*

Sekian dan terima dibeliin DVD Full House Thai yang baru karena yang lama rusak akibat ditontonin berjuta-juta kali.

PS: I do not own the pics. The colorful pics were taken from @aomike.world. Some source are written on the pics.

 

My Birthday Boy

Jumat, 30 Mei kemarin, suami berulang tahun. Ayo, coba tebak berapa umurnya? Yang pasti, belum terlalu tua sampe nggak asik lagi. Hihihi.

Untuk ulang tahun kali ini saya clueless mau kasih apa dan mau diapain. Pertama, dia pengen skateboard, yang saya tolak mentah-mentah. Bok, main skateboard di mana? Jalanan Jakarta aja nggak rata, susah kan main skateboard. Palingan di Senayan sana kali, ya. Itu pun kalau nggak rutin kan sayang soalnya harga skateboard ternyata mahal. Kedua, dia pengen ganti HP bututnya yang masih pake BB. Sebenarnya secara tampilan fisik sih HP-nya masih oke banget tapi seperti masalah BB lainnya, tiap saat muncul jam pasir. Bikin emosi jiwa, yes?

Hari Jumat itu, kita berdua kerja seperti biasa. Saya cuma ngucapin ulang tahun pas pagi aja dan foto-foto bentar. Nggak pake kue karena belum beli. Mau ngumpetin gimana kalau suami pasti buka kulkas. Hahaha. Tahun kemarin kan kebetulan saya libur pas dia ulang tahun jadi bisa ngumpetin kue dan bikin surprise. Jadi saya pikir nanti aja pulang kantor beli cake-nya. Plus, biar suami nggak curiga jadi saya biasa-biasa aja terhadap ulang tahun dia. Hihihi.

Pulangnya kita janjian di Pacific Place. Cuaca hari itu buruk banget, deh. Hujan deras dan macet parah. Udah mana itu kan Jumat malam jadi ya macetnya pasti menggila. Suami yang sampe duluan saya minta untuk cari restoran. Sebenarnya tadinya dia mau nunggu saya di lobi, tapi kalau dia nunggu di lobi gimana saya bisa beli cake, dong? Jadi saya suruh dia cari restoran dengan alasan kalau Jumat malam restoran suka penuh.

Suami cari restoran, saya langsung ke lantai paling bawah PP untuk beli Twelve Cupcakes. Kenapa cupcakes, bukan cake? Karena dari pengalaman tahun lalu beli cake pasti nggak bakal habis karena terlalu besar untuk 2 orang. Jadi daripada mubazir di kulkas mendingan beli cupcakes yang nggak terlalu banyak dan pasti habis.

Setelah beli cupcakes, saya lihat di sebelah eskalator ada yang jual bunga. Ih, suami yang nggak romantis ini kan belum pernah dapat bunga, jadi saya beliin dia bunga. Hihihi.

Buru-buru naik ke Fish and Co untuk nemuin suami yang udah nunggu. Di depan Fish and Co saya minta bunga dan cupcakes dikeluarin nanti aja pas setelah makan. Setelah itu saya duduk kayak nggak ada apa-apa. Nggak lama kemudian ada pelayan yang bisikin saya kalau cupcakesnya udah ada di belakang. YA BOK, ngapain pake bisikin, deh? Suami kan jadi bertanya-tanya itu kenapa bisik-bisik. Karena nggak tahu mau jawab apa, saya bilang aja mas-nya kasih tahu tempat ini non-smoking. TIDAK MASUK AKAL, SODARA-SODARA. Hahaha! Untung suami udah kelaperan jadi nerima aja sarannya.

Setelah makan dan perut kenyang. Lalu saya ke belakang minta kuenya dikeluarin. Ini pake lama, lho. Belum lagi, pelayannya deketin saya lagi untuk nanya, nanti mau dinyanyiin nggak? Ya iyalaaah! -___-”

Setelah nunggu beberapa saat, keluarlah itu cupcakes dan bunga serta segerombolan pelayan nyanyiin lagu Happy Birthday buat suami. Si suami sempat bingung pas ada ribut-ribut, dia pikir ada yang ulang tahun, nih. Tapi nggak kepikiran itu dia! KOCAK banget, deh! Hahahaha.

Surprise-nya sukses! Dia suka cupcakesnya, dia suka bunganya (yang mana akhirnya buat pajangan istri. Hihihi). I wish you nothing but the best, dear. I love you! :*

Surprise bunga buat suami

Surprise bunga buat suami

That wide smile after the surprise

That wide smile after the surprise

PhotoGrid_1401497567085

Mimpi Kecil Yang Terkabul

Setelah Sabtu pulang malam lagi karena ada 2 pesta, maka Minggu pagi diisi dengan bersih-bersih rumah (ambisius banget anaknya). Untung ada si Mbak yang bantuin. Saya mah cuma ngelap-ngelap meja sama cuci piring aja. Habis itu nonton Full House Thai (LAGI! Please, jangan tanya kenapa. Emang kecanduan. Hihihi) sambil ngemil pie susu dari Tenyom. Pie susu-nya habis sendirian aja, lho. Suami sampe ngambek karena nggak kebagian. Emang ya, suami-istri prahara rumah tangganya cuma soal rebutan cemilan aja. Hahaha.

Jam 12 berangkat ke Belle’s Bakery di Tanjung Duren untuk ngambil cake dan cookies Mika (more about this on next posting). Karena cake-nya nggak boleh ada di tempat panas kelamaan dan lebih baik ditaro di kulkas, akhirnya setelah ngambil cake pulang lagi ke rumah. Untung jaraknya dekat, ya. Kalau nggak bisa diomelin si suami deh karena bolak-balik *sungkem*.

Perhentian selanjutnya adalah arisan Siahaan di Pos Pengumben yang mana nggak terlalu jauh dari rumah juga. Seperti biasa acaranya cuma ngobrol-ngobrol biasa dan saya pun bantuin bikin minuman dan mengedarkannya. Di sana cuma sekitar 2 jam aja karena ada acara penghiburan bagi orang meninggal di daerah Cileungsi jam 3 sore. Tapi karena selesai arisan udah jam 3 sore dan Cileungsi udah kayak berasa di luar kota (sementara badan mau remuk), kita pun batal ke sana dan mengganti tujuan ke Grand Indonesia. Pilihan jatuh ke GI karena sorenya mau gereja di JPCC di Hotel Pullman seberang Plaza Indonesia.

Di GI nggak ngapa-ngapain cuma muter-muterin satu mall, plus ngemil Shihlin (wajib banget mah ini). Sekitar jam 5 sore, kita memutuskan untuk jalan kaki dari GI ke Hotel Pullman. Pertimbangannya adalah jarak nggak jauh. Kalau naik mobil muternya jauh, macet, dan harus cari parkir lagi. Bisa telat deh ke gerejanya.

Ternyata keputusan jalan kaki adalah keputusan yang tepat karenaaaa… saya bisa foto di Bundaran HI. Hihihi. Well, jalan di trotoar yang cukup besar, gandengan tangan, becanda bikin mood jadi happy banget. Ditambah karena udah sore, cuacanya pun adem. Oh, Jakarta kenapa kamu nggak bikin trotoar yang nyaman? Soalnya setiap saya jalan kaki di trotoar yang nyaman sambil lihat pemandangan atau komentarin hal-hal di sekitar itu menyenangkan banget.

Pas lagi jalan di trotoar, saya nyeletuk ke suami, “Ih, aku pengen banget deh foto di Bundaran HI. Itu kan cita-citaku dari dulu”.

Suami yang tahu obsesi istrinya foto di Bundaran HI karena udah diceritain berjuta-juta kali (tapi nggak mau bangun pagi untuk CFD dan gampang untuk foto di Bundaran HI) ngajak si istri untuk foto saat itu juga. Tapi dasar saya labil macam anak ABG, saya malah ribet dengan, “Emang kita boleh nyeberang? Nanti nggak ditangkap polisi kalau foto di situ? Aaah, malu… tapi pengen”. LABIL!

Si suami pun gemes banget, dong. Dia nunjukin kalau di Bundaran HI ada orang yang lagi foto juga (walaupun itu cowok semua dan tampangnya abang-abang) dan polisi yang ada di dekat situ diam aja. Tentu saja istri masih ragu. Akhirnya suami langsung gandeng tangan saya dan kita pun nyeberang ke Bundaran HI.

Pas nginjekin kaki di Bundaran HI rasanya bahagiaaaaa banget! Ini macam cita-cita yang terkabul. Bisa lihat kolamnya dari dekat, tugunya kelihatan jelas. Ya ampun, ini boleh teriak bahagia nggak, sih? Langsung deh saya dan suami foto-foto di sana berbekal kamera handphone doang. Segala pose dilakukan, bahkan selfie berdua juga. Hihihi! Tentu saja jadi bahan tontonan abang-abang yang bengong lihatin kita berdua, plus mobil-mobil yang kebetulan lagi macet. Bahkan pas saya lagi foto, ada satu mobil yang buka kaca berisi bapak-bapak yang godain saya. Hih, KZL GMZ!

Sekarang saya punya foto di Bundaran HI, dong. IHIIIIY! *bangganya berkali-kali lipat*

Haloooo, patung selamat datang!

Haloooo, patung selamat datang!

Pose duduk santai. Padahal di depannya banyak abang-abang liatin. No problemo. Demi foto di Bundaran HI. :)))

Pose duduk santai. Padahal di depannya banyak abang-abang liatin. No problemo. Demi foto di Bundaran HI. :)))

Selfie berdua suami di Bundaran HI. Check!

Selfie berdua suami di Bundaran HI. Check!

Jumat Manis: Ingin Dicinta

Udah cukup norak belum judulnya? X))

Karena ini hari Jumat yang artinya weekend, jadi mari mengenang yang manis-manis. Video di atas ini keluarnya tahun 2009. Dinyanyiin Soul ID, judulnya Ingin Dicinta. Perasaan dulu lagi ini nggak booming-booming banget tapi ya sering kedengeran juga di radio *ini gimana sik maksudnya? Hihihi*.

Secara saya ini boyband mania jadi sebenarnya musik-musik macam Soul ID nggak pernah seliweran di telinga saya. Yang bikin saya jadi suka banget sama lagu ini karena ehm… ada kenangan manisnya. 😉

Lima tahun yang lalu pas masih jadi anak kuliahan, saya ngekos di Depok. Baru putus cinta setelah pacaran 3 tahun dan naksir 4 tahun (total kebodohan: 7 tahun. Hahaha!). Udah pasti hati lagi rapuh-rapuhnya, dong *mengalun lagu Nia Daniaty*. Mana kuliah lagi gila-gilaan dan sendirian pula di kos. Perempuan galau ini butuh sering-sering dipuk-puk. X))

Tersebutlah seorang pria yang nggak masuk kriteria saya sama sekali yang deketin. Ahey, lagi galau trus dibanjiri perhatian ya mau aja dong. Terima teleponnya tiap hari, chatting sampai tengah malam, saling sms tiap pagi. Ish, manis! Nah, di saat itu di radio sering banget kedengeran lagu ini yang dibarengi lagi teleponan atau chatting sama doi. Macam soundtrack aja.

Teringatlah suatu malam waktu lagi ngerjain tugas seabrek, ditemani lagu ini juga, si pengagum telepon bilang habis nanti main basket dia mau main ke kos saya. Ih, teleponan boleh sering-sering tapi kan nggak mau diapelin, dong. Bukan pacar gitu! Jadi saya nolak dan nggak mau kasih tahu letak kos saya. Dia cuma tahu kos saya ada di Depok, dekat Margonda. Udah.

Sekitar jam 10 malam dia telepon saya nanya alamat kos di mana karena dia udah di Margonda. Ha, keras kepala! Dibales lagi dengan kekerasan kepala saya tetap nggak mau kasih tahu letak kos di mana, tapi suruh dia nunggu di warung dekat kos. Kejam. Hahaha!

Jadi ngobrollah kita di warung dan saya tetap nggak mau kasih tau di mana kos saya. Alasannya, “Nanti kamu sering datang samperin aku”. GR at its highest point. Hihihi. Dia bawain saya mie yamin favorit dan coklat. Sweet, ya.

Two years later, that man married me. 😉 Dan dia tetap nggak tahu di mana letak kos saya sampai sekarang. Hihihi.

So, everytime I hear this song, I remember that one sweet night. 🙂

Beatrice Quarters

Tanggal 14 April kemarin, saya dan suami merayakan ulang tahun pernikahan yang kedua. Sebenarnya nggak ada perayaan yang gimana, sih, apalagi jatuhnya di hari Senin di mana jalanan lagi macet-macetnya dan pada kerja. Jadinya cuma makan malam aja.

Kita makan di restoran Beatrice Quarters di Puri Indah Mall. Sebelumnya pernah lihat restoran ini di PIK, eh ternyata sekarang buka di mall dekat rumah. Yang bikin tertarik sama resto ini adalah interiornya yang manis banget (menjurus girly, sih) yang berwarna pink pastel. Dindingnya dicat pink pastel dan krem.

Begitu masuk, disambut oleh pelayan yang ramah dan langsung menunjukkan tempat duduk buat kita. Susunan tempat duduk meja satu dengan yang lainnya sih lumayan dekat tapi nggak sampai omongan di meja sebelah sampe kedengeran, kok. Yang unik, mejanya terbuat dari kaca di mana dalamnya ada gambar kartun maskotnya si Beatrice ini.

Buku menunya juga manis banget, ada gambar si Beatrice dan dihiasi pita pink. Untuk makanannya sendiri ada campuran antara makanan Jepang, Italia, dan Indonesia. Jadi beragam banget. Kemarin saya pesan, Les Japonaise Spaghetti Carbonara (Rp 50.000), suami pesan Basil Egg & Ham (Rp 50.000). Perlu diperhatikan bahwa daging ham-nya adalah daging babi. Untuk minuman saya pesan hot strawberry milkshake (Rp 29.000), suami pesan hot lemonade (Rp 23.000). Ditambah pajak, kemarin untuk berdua nggak sampe Rp 200.000.

Makanannya sendiri enak banget. Awalnya pas disajikan dikira sedikit nih porsinya, tapi pas dimakan… beuh, banyak! Saya aja baru setengah porsi udah kenyang banget. Si suami yang isi perutnya lebih besar dari saya aja bilang, kalau porsinya ditambahin lagi dia udah nggak sanggup makan. Kenyang banget.

Untuk minuman sendiri saya pesan hot strawberry milkshake karena alasan shallow, sih. Di menu gelasnya cantik. Hihihi. Ala cangkir shabby chic gitu. Udah yakin kalau keluarnya cuma sebesar cangkir teh, tapi senangnya pas disajikan gelasnya sebesar mug plus dikasih 2 cookies yang rasanya enak. Manis, tapi nggak kemanisan. Sementara hot lemonade suami juga disajikan di gelas yang cukup besar. Cukup untuk porsi sekali makan.

Oh ya, selain makanan berat, ada juga cake dan dessert lainnya. Harap diperhatikan bahwa porsinya besar banget. Soalnya meja sebelah pesan itu dan nggak habis saking besarnya. Lumayan nih buat dimakan berdua.

Selain interior dan makanannya yang enak, musik yang dipasang pun menyenangkan. Lagu-lagunya cukup bikin suasana tenang dan romantis.

Overall, saya pasti bakal balik lagi. Cute place, nice ambience, good food, and reasonable price. 😉

Cute interior

Cute interior

Makanannya enak, porsi pas, dan gelasnya manis sekali

Makanannya enak, porsi pas, dan gelasnya manis sekali

Cute banget buku menunya

Cute banget buku menunya

Tentunya belum lengkap kalau belum mejeng di sini kan, ya.

Tentunya belum lengkap kalau belum mejeng di sini kan, ya.

Bali Trip (Part 3)

Hari ketiga diawali dengan kaki pegal karena…. kebanyakan foto lompat-lompat tanpa pemanasan. Tapi… no pain no gain, kan? Tiada foto yang ciamik tanpa rasa sakit *kebanyakan nonton American’s Next Top Model*.

Hari ini kita akan check-out dari Hotel Terrace dan pindah ke Hotel Oasis Lagoon Sanur. Puas banget deh nginep di Hotel Terrace ini. Semua yang ada di webnya persis sama kayak aslinya. Wi-fi-nya cepat banget. Mau download apa juga bisa. Servicenya juga oke. So. we definetely will come back. 😀

Perjalanan dari Kuta ke Sanur nggak jauh. Daerah Sanur ini cukup menyenangkan. Nggak terlalu rame kayak Kuta dan Legian, tapi lebih sophisticated. Lebih tenang dan damai. Aish!

Karena datang kepagian, jam 11 siang dan check-in baru bisa jam 14.00, kita pun dikasih welcome drink, yaitu jus mangga yang segar banget. Setelah liat-liat interiornya yang juga mirip banget sama foto di web, plus kamar kita yang di pinggir kolam renang. Ihiy, dahsyat! Udah gitu air kolam renangnya warna toska. Cakep banget! :’)

Cakep banget, ya. :')

Cakep banget, ya. :’)

IMG_5765

IMG_5742

Kita nitip koper di hotel karena mau lanjut jalan ke Pantai Padang-Padang. Berbekal sebelumnya pernah ke Pantai Padang-Padang, maka kita mau beli handuk dan kain bali dulu untuk alas di pantai nanti. Untungnya sebelah hotel ada supermarket Hardys yang jual segala macam komplit. Kali ini supaya nggak ribet, dari hotel udah pake baju renang dan sunblock sebanyak-banyaknya. Uyeah!

Pantai Padang-Padang ini terletak di Pecatu, dekat Uluwatu. Karena udah siang jadi seperti biasa panas ajegile. Untung udah berbekal cemilan, minum, topi, dan kacamata hitam. Aman!

Menuju Pantai Padang-Padang ini kita melewati GWK. Secara suami dan saya belum pernah ke sana dan doi ngotot ke sana, kita pun mampir dulu (padahal nggak ada di itinerary) demi patung Krisna. Matahari kayaknya ada 9 hari itu jadi dahsyat lah panasnya. Belum lagi GWK ini dipenuhi rombongan anak SMA (ehm, pada bau badan, ye) yang ribut sekali. Sekali masuk ke sana lumayan mahal. Seorang dikenai Rp 40.000.

Sampai di sana, istri langsung buru-buru ke tempat patung. Mana harus naik tangga ya. Sebagai orang yang jarang olahraga, lumayan deh bikin kaki gempor. Hahahaha! Pemandangan di atas bagus, kok. Ehm, tapi kalo disuruh ke sana lagi pas sepi aja, ya.

IMG_5672

IMG_5678

IMG_5681

Buru-buru dari GWK karena udah dehidrasi banget. Kita pun melanjutkan perjalanan ke Pantai Padang-Padang yang terpencil dengan jalanan berkelok-kelok tapi it was worth it! Dari atas bukit aja pemandangannya udah kece banget. Langit biru, bukit hijau, pantai berpasir putih, dan air laut toska. Sempurna banget sih ciptaan Tuhan ini. :’)

Beda dengan Pantai Pandawa yang airnya biru dan dikelilingi banyak pengunjung, Pantai Padang-Padang ini relatif lebih sepi dan semuanya bule. Airnya tenang banget. Untuk ke sana kita perlu turun ke bawah dari atas bukit. Nggak jauh sih, cuma agak curam.

Begitu sampe, kita langsung gelar handuk dan kain, gosok-gosok sun block (secara itu jam 2 siang), dan langsung nyebur ke laut. Aaaak, pokoknya tempat ini favorit saya banget. Bukan kayak berenang di laut tapi kayak di kolam dengan pemandangan yang luar biasa keren. Mau panas mentereng juga kalau udah ketemu laut tuh rasanya hati adem banget, ya. :’)

IMG_5684

IMG_5714

IMG_5716

IMG_5693

Puas berpanas-panasan dan berenang, kita pun naik ke atas. Lumayan ye bok naik tangganya bikin jantung berdebar ngos-ngosan. Dipastikan deh ini karena kurang olahraga. Baru setengah perjalanan aja saya nggak kuat jadi harus duduk dulu ngatur napas. Sementara suami dengan santainya ke atas. Iyes suaminya lebih kuat karena rajin olahraga.

Habis dari Pantai Padang-Padang, kita capcus ke Klapa di Dreamland. Laper banget udah jam 4 sore tapi belum makan. Klapa ini sebenarnya beach club yang nyambung ke Dreamland Beach, tapi ada kolam renangnya yang infinity pool. Klapa ini entah karena punya anaknya mantan presiden Orba Baru, lagu-lagu yang dipasang jadul, interior jadul, dan wc ganti pun juga jadul.

Hal pertama yang dilakukan waktu dapet duduk di day bed adalah: pesan makanan. Laper gilak! Saya pesan pizza, sementara suami pesan tom yam dan nasi. Endonesah banget dese. Hihihi.

IMG_5720

Nungguin matahari nggak terlalu mentereng lagi, kita pun tidur-tiduran aja sambil liatin turis Taiwan/Cina/Korea yang heboh banget foto-foto selfie. Udah pake dress heboh, bunga di kepala, trus selfie yang keliatan muka doang. Itu pun diniatin sampe di kolam renang. Mereka nyebur ke kolam renang sambil bawa hp dan selfie lagi dan lagi. -_-”

Pas matahari mulai mendingan kita pun berenang. Ish senangnya berenang sambil mandang laut. Adem rasanya. Kekurangannya, kolam renangnya masih jadul dan kayaknya maintanance kurang sehingga ada bagian yang retak-retak.

IMG_5717

IMG_5718

IMG_5722

Kalau di Padang-Padang banyakan bule, di sini banyakan orang Indonesia dan turis Taiwan yang lumayan ribut, ya. Kurang nyaman jadinya. Karena nggak mau mandi di wc-nya yang kurang bersih, kita pun pulang tanpa bilas. Banyak pasir di mana-mana jadinya. Hihihi.

Sampe hotel langsung tepar. Hari itu kerjanya berjemur di tengah terik matahari jadi energi langsung abis. Niatnya pengen langsung mandi. Begitu masuk kamar hotel The Oasis Lagoon kita langsung terkagum-kagum sama interiornya yang bagus banget. Kita juga dikasih surprise handuk yang dibentuk angsa, setangkai bunga mawar, dan kemudian…cake! Mata langsung berbinar-binar semangat, deh.

Selesai mandi udah jam 7 malam. Bilang ke suami mau tidur 30 menit dulu sebelum makan di luar. Dia oke-oke aja karena sibuk main iPad. Eh, ternyata kita ketiduran dan baru bangun jam…. 10 malam aja! JENG JENG!

Langsung deh buru-buru karena kaget. Padahal kan kita pengen ke pusat oleh-oleh Krisna di Kuta sana. Biar besok nggak buru-buru. Menurut si om Google, Krisna buka 24 jam. Eh, pas sampe sana…. tutup aja gitu. Manaaaa 24 jam? HIH!

Udah terlanjur keluar, kita pun mau cari makan, tapi harus KFC karena dapet voucher dari kantor. Hahahaha, nggak mau rugi, dong. Langsung nyalain waze dan cari KFC terdekat seputar Sanur. Habis itu take away dan makan di kamar sambil nonton tv. Enaknyaaaa.

Hari keempat diawali dengan hujan rintik-rintik. Hiks, tau aja sih hari itu kita mau pulang. Untungnya hujannya nggak lama. Sambil nunggu hujan kita pun makan pagi di hotel. Ya masa ampun, hidangannya buanyaaaak banget: dari pancake, bubur ayam, nasi goreng, lauk pauk, buah-buahan segala rupa, cake, roti, dan masih banyak lagi. Setelah energi dikuras kemarin, udah kalap aja dong semua pengen dicoba. Kenyataannya belum coba semuanya perut kenyang banget. Hihihi.

Kelar sarapan langsung berenang untuk ngilangin kalori makan pagi (ah, alesan deh). Aduh duh, berenang di sini tuh berasa lagi di laguna beneran. Cantik banget. Udah mana kolam renang sepi macam milik sendiri. Syedap! Habis itu kita beberes untuk check out. Hiks, nggak relaaa!

IMG_5776

Kita pun menuju Krisna di Kuta. Suami yang baru pertama kali ke sana terperangah dengan besarnya tempat itu dan murah banget pula. Tapi masalahnya ya itu, saking murahnya jadi kalap dan pas bayar ya jadi nggak murah lagi, deh. Hihihi. Si suami disuruh pilih mana yang dia mau, dari segitu banyaknya barang yang bisa dipilih, dia pilih…..topi mancing bali. Huahaha, buat apa cobaaa! Katanya kalau bawa Mika jalan-jalan suka panas jadi bisa pake topi itu. Tapi ya kok kurang kece gitu topinya. Hahaha!

Karena kalap di Krisna, jadi waktunya udah mepet. Kita pun makan di foodcourt Krisna yang nggak banyak pilihan. Habis itu ngebut sampe ke bandara karena takut telat.

Dengan tepat waktunya Air Asia untuk boarding, begitu juga liburan ini. It was a great vacation.

Bali lagi kitaaaaa? *cek tiket pesawat*

Bali Trip (Part 2)

Hari kedua diawali dengan bangun pagi. Uyeah, body clock-nya udah terbiasa bangun pagi. Walaupun mata udah melek, tetep dong dipaksa-paksain buat tidur. Ehm, soalnya breakfast baru ada jam 7 pagi dan kita bangun jam 6. Zzz!

Hari ini jadwal pertama ke Ubud. Pengen makan Bebek Bengil yang mana si suami sebenarnya nggak mau karena nggak suka bebek. Yakale, bebek semua makanannya, suamiii! Dan niatnya adalah main sepeda di Bali. Udahlah ya, biar mirip si Elizabeth di Eat, Pray, Love. Ihiiy!

Apalah daya, matahari Bali itu teriiiik banget dan kita baru jalan jam 10 pagi. Di mobil, saya udah merengek kepanasan. Itu mobil sewaan kacanya bening banget, deh. Udah kayak pake mobil atapnya kebuka. Panasnya sampe masuk. Fiuh!

Oleh karena itu, sampai Ubud langsung pengen beli topi di Pasar Ubud. Glek, kenapa nggak kepikiran dari kemarin beli topi, deh. Di Ubud mah di mana-mana mahal, ye. Jadi kepikiran beli di pasar supaya lebih murah.

Waktu itu mendekati jam 12 siang, semua turis keluar untuk cari restoran dan parkiran penuh di mana-mana. Mau parkir di Pasar Ubud aja nggak dapet-dapet sampe 3 kali puteran. Akhirnya setelah puteran ke-4 dapet parkiran di dalam pasar. Langsung menuju toko pertama yang jualan topi, coba-coba bentar, nawar, langsung beli.

Niatnya mau langsung ke Bebek Bengil biar ademan. Eh, tapi di seberang jalan ada Gelato Secrets yang mana menggiurkan banget di tengah teriknya matahari. Langsung nyebrang dan beli 2 gelato yang enaknya pake banget. Ya mungkin karena kepanasan juga, sik.

Gelato Secrets

Gelato Secrets

IMG_5514

Kelar ngademin mulut, langsung meluncur ke Bebek Bengil. Pilih tempat yang lesehan. Tentunya karena kita berdua nggak suka bebek dan saya udah coba bebekya, kita pilih makanan lain. Suami pilih nasi campur yang ternyata enak. Saya pilih crispy chicken yang saya pikir bakal macam ayam KFC gitu, crispy. Kenyataannya pas datang….. ayam goreng biasa! *drop* Tapi emang porsinya gede banget, sih. Itu pun saya nggak habis. Oh ya, suami akhirnya menyetujui bahwa  ke Bebek Bengil itu bukan soal makanannya tapi soal tempat dan viewnya yang menghadap sawah yang enak banget.

Kelar makan, perut kenyang dan ngantuk. Apalagi habis berpanas-panasan ria kan, ya. Anginnya pun sepoi-sepoi. Makin lama mata makin berat dan sukses ketiduran. Hihihi, lumayan buat ngecharge energi kan.

Habis ketiduran! Hihihi.

Habis ketiduran! Hihihi.

IMG_5539

Kelar makan (alias numpang tidur), kita pun melanjutkan perjalanan. Niat yang tadinya pengen naik sepeda jadi dibatalkan. Bok, bisa pingsan di tengah jalan kalau terikanya begitu amat (anak Jakarta banget, ya)!

Langsung menuju Pantai Pandawa di Pecatu, dekat Uluwatu. Perjalanannya sungguh jauh kalau dari Ubud. Hmm, kira-kira sejam, sih. Kan nggak pake macet, ya. Sampainya sore jam 4 sore. Pas nih buat nge-pantai.

Pantai Pandawa ini dikelilingi bukit kapur yang dibelah jalanan sampai masuk ke pantai. Untuk masuk ke sana dipungut biaya mobil Rp 4000,- dan per orang Rp 2.500,-. Murah, yaa! Pantainya cukup rame, mungkin karena lagi happening. Ada penyewaan kano juga karena airnya cukup tenang. Pasirnya putih dan banyak day bed. Oh ya untuk day bed dikenakan biaya Rp 50.000 er 2 bed. Nggak tau ya itu murah atau mahal, tapi saya langsung bayar aja soalnya udah panas. Hihihi.

Jalan ke Pandawa yang dikelilingi bukit kapur.

Jalan ke Pandawa yang dikelilingi bukit kapur.

IMG_5547

IMG_5561

IMG_5581

IMG_5577

IMG_5602

Karena cukup ramenya orang, saya dan suami jalan agak ke ujung biar sepi. Kan kalo sepi bisa foto-foto tanpa latar belakang orang-orang. Hahaha! Di sana saya cuma berjemur aja. Sempat masuk ke airnya buat berenang, tapi karena dasarnya karang jadi kaki agak sakit ya nginjek-nginjek karang dan kerang. Mending nyantai di bed aja sambil liat sunset.

Puas nikmati pantai, kita pun pulang ke hotel dan bilas. Secara di sana nggak bilas karena nggak yakin wc-nya oke. Daripada memori pantai yang bagus rusak karena wc jorok (ehm, inget pas di Maya Beach, Phuket) jadi mendingan bilas di hotel. Lagian karena nggak berenang jadi nggak terlalu basah.

Kelar beres-beres bingung juga mau makan di mana. Mau ke tempat yang lagi hip? Hm, badan kayaknya udah rontok ya karena hari ini cukup jauh jalannya. Jadi sebagai anak Jakarta yang kangen mall, kita pun ke Beachwalk, Kuta. Cukup yang dekat aja dari hotel.

Mall ini konsepnya open air jadi space terbuka. Ada taman di tengah-tengahnya dan kolam ikan. Jadi bikin segar. Ada banyak pilihan makan dengan resto-resto yang cukup beken. Jadi semua ada, deh.

Sebelum makan berat, saya lihat ada booth bentuk bajaj. Ih, apa sih itu penasaran, deh. Ternyata itu adalah Churros La Fonda. Seumur-umur kan nggak pernah cobain churros, ya. Jadi beli lah. Apalagi harganya murah: 10 churros cuma Rp 25.000,-, tampah sauce dip-nya cuma Rp 5.000,-. Saya pun beli churros dengan icing cinnamon sugar dan dulce dipping. Enak pake banget! Gilaaa, kalau ada di Jakarta pasti terus-terusan beli, deh (eh, ternyata emang ada di Jakarta, tepatnya di Kemang Village).

Padahal makan churros aja udah cukup ngenyangin, tapi kayaknya kalori yang keluar hari ini banyak banget jadi kita lanjut makan besar di Eat and Eat. Kenyang maksimal sampe nggak bisa habis. Hihihi!

Untuk mengakhiri hari ini, kita pun balik ke hotel buat istirahat. Sampai jumpa, besok! 😀