Cinta Pertama Yang Datang Lagi

the-moffatts

Dulu kala saya ngefans banget sama The Moffatts. Hah, siapa tuh The Moffatts? Yang nggak tahu The Moffatts pasti sekarang masih ABG karena pada masanya The Moffatts ini hits banget sampai gaya rambut poni blonde jadi trend ABG waktu itu *kalau ingat lagi ilfil gila itu model rambut wakakaka*. Sukanya sampai saya bikin cerpen untuk masing-masing personelnya. Tokoh utama ceweknya bukan saya, tapi gambaran dari saya, sih *YA SAMA AJA, MBAKNYA!* πŸ˜„

Kesukaan saya pada The Moffatts sampai pada ngumpulin poster, hapal mati semua lagu-lagunya, non stop talking about them, tahu semua detilnya dan beli semuaaaaa majalah tentang mereka. Sayangnya pas mereka konser di Indonesia waktu itu saya nggak bisa datang. Lupa karena apa, sepertinya karena nggak dibolehin. Tapi pedihnya minta ampun sampai malam-malam di hari konser itu saya nangis tersedu-sedu. Patah hati begini amat ya rasanya. :((( *maklum nggak punya pacar, patah hatinya sama boyband*

Sama kayak anak ABG lagi jatuh cinta, pacar berubah mah kita terima aja, ya. Begitu pun dengan The Moffatts walau album terakhir mereka penuh dengan rambut gondrong berowokan, musik rock nggak selera saya, tapi apa pun yang terjadi saya tetap cintah. Sampai akhirnya mereka tiba-tiba menghilang dan saya patah hati lagi. Ibarat pacar, mutusin nggak, tapi kok menjauh. WHYYY?

Serpihan-serpihan memori The Moffatts mulai memudar, tapi layaknya unfinished bussiness, cintanya sih masih tetap ada. #tsaaah Beberapa tahun lalu aja menemukan video mereka akustikan pas Natal bahagianya minta ampun. Duh, pacar ay sekarang begini toh tampangnya. Akhirnya ngubek-ngubek berita mereka. Clint dan Bob masih bermain musik (sempat bikin grup bikin musik Same-Same di Thai sana, sempat ganti nama beberapa kali), Scott bikin musik juga tapi solo, kayaknya tinggal di Amerika sendiri, Dave ngikutin Canada Idol dan kalah #sad, lalu membuka diri bahwa ia adalah seorang gay *patah hati*. Anyway, Clint dan Bob sama-sama udah punya pacar. Lainnya tampaknya single. Clint baru saja mengumumkan di Instagramnya kalau sebentar lagi ia akan menjadi seorang Bapak. Mantanku sudah dewasa! :’)

Cinta ini masih ada dibuktikan dengan mendownload seluruh lagunya dan mendengarnya di mobil tiap hari. Uh yeah! Masih bisa sing along, nggak ada yang terlupakan. Makanya waktu beberapa bulan lalu diumumkan The Moffatts mau datang ke Indonesia, I was like…………. GUE HARUS NONTON!! Deg-deg ser bok! Pas harga tiket diumumkan, ish nggak mahal. Sungguh nih harus nonton! Yea yea yea!

Tapi namanya kalau nggak jodoh, waktu itu sibuk banget dengan urusan lain sampai lupa banget mau beli tiket The Moffatts, trus diumumkan sama promotornya kalau tiketnya sold out. TIDAAAAAAAAAK! Aku kan belum beli, kenapa udah habis aja, sikkk! *nangis di depan poster The Moffatts*

Pasrah dan ikhlas aja lah. Tapi kenapa foto-foto konser mereka bertebaran di Instagram?Hatiku gremet-gremet banget ini loh, Mas. Sampai akhirnya tadi pagi di Instagram promotornya dibilang tiket untuk hari kedua masih tersisa dan bisa langsung beli di venue. Oh, inikah pertanda kita akan bertemu setelah 17 tahun terpisah? Apakah takdir berpihak pada kita? Apakah cinta ini akan berbalas?

Saya langsung bilang ke suami, “Aku nanti kayaknya mau nonton The Moffatts, deh. Masih ada sisa tiket, nih. Kamu bisa jemput Kaleb dari rumah Opung, trus boboin dia, ya.”

Suami sih no problemo, ya. Silahkan kejar cinta pertamamu. Mungkin tiba waktunya kalian harus menuntaskan asa yang tertinggal. #ciyeeee

Sampai kantor cek Instagram promotornya, jam berapa manggungnya, dan prosedur beli tiket. Kebetulan konsernya dekat banget sama kantor. 10 menit juga sampe jadi nggak masalah.

Masalah utamanya adalah: MANGGUNGNYA JAM 9 MALAM! Malam amat, bro! Kelar jam berapa ini? Anak masih tidur pake nenen. #masalahemakemak

Gini yah, The Moffatts kan band jadul 90an, fansnya juga pasti kebanyakan udah jadi emak-emak beranak. Anak perlu dikelonin pake tetek, cyin! Sayangnya tetek Bapak nggak ngeluarin ASI jadi anak kurang doyan. Hahaha! Plus, mulai jam 9, belum pake ngaret, trus selesai sekitar jam 11 malam atau lebih, pulang rumah udah lewat jam 12 malam. DOH, BADAN EIKE BISA RONTOK di kantor nanti! Maklum, umur mah nggak boong kan! Jam 9 malam biasanya karena waktunya nidurin anak jadinya ya ikutan tidur juga. Ini disuruh begadang sampe tengah malam, apa kabar kantong mata besok pagi? Kalah kantong mata SBY mah! Belum lagi suara serak nyanyi-nyanyi heboh plus jingkrak-jingkrakan, udah pasti pas di kantor besokannya menjelma jadi zombie. Zzz!

Tolonglah para promotor kalau mendatangkan band jadul disesuaikan sama jam tidur fans yang kebanyakan udah uzur juga. Inget, umur nggak bohong, fisik menurun, cyin!

Jadi, dengan berat hati terpaksa nggak bisa ketemu cinta pertama lagi, walau dia sudah jauh-jauh datang dan keberadaannya dekat banget sama saya. Masih galau sih sebenarnya. *duileeeh, masalah boyband doang bikin galau seharian* Tapi dear The Moffatts, cinta pertamaku, kali ini saya harus mengalah karena saya lebih milih ngelonin cinta terbesar dalam hidupku, Kaleb.

Sampai jumpa kapan-kapan, ya! Lain kali kalau mau konser, harus inget diadakan jangan kemalaman, plus siapin day care biar emak-emak yang punya anak bisa tenang hatinya kalau nggak bisa nitipin anaknya. SIP, OKE OCE!

 

PS: Tapi kalau tiba-tiba ada yang kasih tiket gratis, lain cerita ya. Saya pasti datang. *Lah, nggak konsisten #pecintagratisan*

 

 

 

Perkara Rengginang Nyangkut

Seminggu lalu saya melakukan hal bodoh. Waktu itu lagi ngemil rengginang, tapi rengginangnya keras banget. Karena saya anaknya gragas, jadi walau keras, tapi tetap saya makan. Padahal rasanya ya begitu aja, bukan yang enak-enak banget. Lapar mata aja, bok! Kemudian datanglah azab untuk orang yang rakus….

Serpihan rengginang nyangkut di gusi dinding mulut bagian atas. Nyes! Masuknya dalam pula, jadi nggak bisa dikorek pake tusuk gigi. Ganjel banget di mulut. Huhuhu! Gusi saya jadi sakit dan bengkak. Gosok gigi aja susah. Makan walau masih bisa, tapi kalau kena ya sakit. Tiap saat kerjaan saya ngorek-ngorek yang nyangkut pake lidah. Tetep loh bandel banget nggak mau keluar atau bergeser. Duh!

Akhirnya ngadu sama suami, tapi dipikir nyangkut makanan di gigi kan soal sepele, jadi nggak digubris. Tidaaaak! Padahal udah nggak nyaman banget dan akhirnya jadi ganggu karena gigi ngilu. Pfft!

Akhirnya memutuskan, sudahlah ke dokter aja. Ini udah lewat 4 hari dan nggak keluar sendiri itu rengginang walau udah diusahakan berbagai cara. Nah, saya nggak punya dokter gigi langganan. Tiap ke dokter gigi selalu ganti-ganti dokter dan ya pengalamannya nggak ada yang spesial sampe bikin saya wow!

Karena saya sering lewatin Puskesmas Kebon Jeruk yang sekarang bagus banget dengan banyak pelayanan, jadi pikir ya udah ke puskesmas aja. Toh, perkara rengginang nyangkut doang. Huhu! Mau sekalian coba BPJS juga, sih. Bisa jalan nggak nih programnya?

Sebenarnya ada puskesmas yang lebih dekat rumah, tapi kok kelihatan dari luar kayak gelap dan nggak terurus, ya. Saya kan jadi nggak yakin sama pelayanannya. Jadilah ke puskesmas Kebon Jeruk yang agak jauhan dikit.

Saya datang pagi hari, langsung ambil nomor antrian di mesin yang terletak di lobi. Untuk setiap poli di puskesmas ini juga bisa daftar online. Canggih, ya. Setelah itu naik ke lantai 2 untuk menukarkan nomor antrian di poli gigi dan dicatat nomor BPJS oleh petugas. Semua petugasnya ramah, murah senyum, dan informatif.

Setelah dapat nomor antrian baru deh nunggu di depan polinya untuk dipanggil. Nggak nunggu lama, sekitar 15 menit, saya pun dipanggil masuk. Jadi di satu ruangan ada 3 kursi untuk pemeriksaan gigi, makanya antriannya jadi nggak lama.

Sebelum diperiksa dokter menanyakan keluhannya apa. Hanya boleh satu tindakan per hari. Jadi kayak saya kemarin, keluhannya gigi bolong dan makanan nyangkut, saya disuruh milih mau ditindak yang mana. Sebenarnya ini yang bikin cepat sih karena dokter cuma boleh menangani satu tindakan, tapi jadi nggak efektif karena harus bolak balik di lain hari untuk tindakan lainnya, dong.

Setelah dokternya periksa gigi dan menjelaskan kondisi gigi, dia nanya ke saya mana yang mau dibenerin dulu. Ya, saya sih tanya aja mana yang paling urgent. Ternyata ya si rengginang nyangkut itu karena gusi saya udah bengkak dan takutnya bernanah. EUH! Pengerjaannya teliti dan sabar sih sampai benar-benar masalahnya selesai dan bersih.

Setelah selesai pemeriksaan, dokter kasih resep. Oh ya, di awal dokter menjelaskan kalau walau saya pake BPJS tapi nggak bisa gratis karena saya ke puskesmas bukan di rayon saya. Jadilah harus bayar. Oh, baiklah nggak papa, deh. Mikirnya udah mahal, dong. Secara biasanya ke dokter gigi mahal banget. Pas dikasih biayanya: biaya kuret gigi Rp 25.000 dan biaya pendaftaran Rp 2000. OMG beneran nih semurah iniiii? Nggak sampe Rp 50.000, bok! Saya sampai melongo banget.

Selesai membayar, saya kasih nomor antrian ke apotik karena ada obat yang harus dimakan. Saya udah siap-siap bayar obat lagi, dong. Di rumah sakit atau klinik kan begitu, ya. Eh, pas dikasih obatnya, nggak ada biaya lagi dong. APAAAA?! Beneran nih, cuma Rp 27.000 aja yang saya bayar dan segala perkara rengginang nyangkut dan gusi bengkak kelar? Saking murahnya sampai nggak percaya. Bahagia banget! :)))

Jadi ya wajar juga sih, udah cuma bayar murah trus besoknya disuruh balik lagi untuk tindakan lain ya nggak papa juga. HAHAHA. Toh bisa cari puskesmas yang ada poli giginya dekat kantor aja biar nggak usah bolos, kan.

Ish, senang banget deh berobat ke puskesmas ini. Pelayanannya bagus dan harganya murah. Jadi jangan takut datang ke puskesmas karena sekarang pelayanan mereka sama bagusnya dengan dokter swasta, kok. πŸ™‚

 

Jalanku Bukan Jalanmu

Terserah lah kalau mau main di genangan 😑


Sebagai orang tua, pasti pengen yang terbaik untuk anaknya. Kalau bisa anaknya selalu bahagia, nggak susah, kaya raya, dan sehat selalu. Pokoknya semua hal yang baik, deh. Karena orang tua hidupnya sudah lebih lama juga, jadi merasa lebih tahu cara menuju kesuksesan. Sayangnya, nggak selalu jalan hidup orang tua sesuai dengan jalan hidup anak.

Untuk hal-hal yang besar, saya bersyukur orang tua nggak pernah maksa. Ngarahin iya, ngarep-ngarepin iya, maksain kriteria orang tua ke saya juga iya, tapi selalu akhirnya saya yang harus memutuskan. Kalau kata orang tua saya, kalau saya nyesel ya tanggung jawab ada di saya, bukan nyalahin orang lain. :))) Oh oke, deh.

Begitu pun juga ke Kaleb. Sedari kecil berusaha supaya membebaskan dan nggak terlalu maksa ke Kaleb. Kayak misalnya sekarang Kaleb udah bisa milih mainan. Kalau ke toko mainan dia udah bisa bilang, “Mami, beli!” atau “Papa, bayar!” sembari mengantarkan mainannya ke kasir. Dia tahu mainan di toko nggak bisa diambil begitu saja harus dibeli dan dibayar pake uang.

Kalau di toko mainan, Kaleb udah mulai bisa milih mainan mana yang dia mau. Kadang-kadang pilihan dia bikin saya pengen bilang, “Euh, warnanya norak!” atau “Doh, itu kan jelek banget bentuknya!”. Tapi ya saya diam aja, sih. Paling maksimal yang bisa saya lakukan untuk menggoyahkan pilihannya adalah, “Bener mau yang ini? Nggak mau yang itu? Yang itu warnanya bagus, lho. Eh, besar nih, bisa dibawa main ke taman.” Selanjutnya Kaleb biasanya akan melipir ke mainan yang saya tunjuk, terkadang dia setuju, lebih banyak dia pilih yang lain lagi. Kadang-kadang saya menang, kadang-kadang harus pasrah lihat Kaleb pilih mainan yang norak. :)))

Pernah saya kesengsem banget sama mainan kompor-komporan, lengkap dengan panci, gorengan, dll. Gemes pengen punya karena waktu kecil saya nggak punya. Huhu! Waktu itu ketemu warnanya biru, pas buat cowok. Cowok kan boleh main masak-masakan, ya, biar bisa jadi chef (anyway, saya nggak pernah membatasi Kaleb harus main mainan cewek atau mainan cowok. Dia main boneka boleh, main pistol oke, main masak-masak silahkan, main truk gpp). Bujuk Kaleb beli mainan kompor-komporan, anaknya nggak tertarik, malah lihat gitar-gitaran. Ah, mungkin anaknya belum paham. Padahal kan dia suka gratakan di dapur lihat mamanya masak, pasti dia suka. Jadi saya memutuskan untuk tetap beli. Nanti kalau udah dirakit mainannya, nanti dia paham dan pasti suka. Yes!

Sampai di rumah, dirakit, Kaleb emang main lah itu kompor-komporan. Saya senang, dong. Tuh kan, emang waktu itu dia belum paham aja. Eh, tapi dia hanya bertahan main kompor-komporin 2-3 hari aja. Habis itu hampir nggak pernah disentuh, atau kalaupun disentuh cuma untuk dengerin bunyi kompornya. Jiyaaah. Gagal maning!

Makanya saya pikir, ya udah lah nggak usah maksain beli mainan yang nggak disuka lagi. Biarkan Kaleb memilih biar kalau beli mainan, mainannya awet dimainanin terus, nggak dianggurin. Biar dia juga belajar mengambil keputusan dan bertanggung jawab sama keputusannya, biar nggak berat hati menjalankan keputusannya, dan tetap bahagia dengan caranya. Ish, dalem banget, ya. :)))

Saya pernah bilang ke suami saya, Kaleb boleh menjadi apapun yang dia mau kalau besar, selama itu positif. Hidup dengan doktrin harus jadi jemaat di suatu gereja, padahal hati saya sama sekali nggak pernah ada di situ (dan lumayan menyiksa karena akhirnya tiap datang ke gereja itu saya ribet harus pake baju apa, cukup oke nggak nih, udah pernah dipake sebelumnya nggak –> akibat doktrin Mama yang bilang kalau ke gereja itu harus rapi maksimal. Kalau bajunya udah pernah dipake, nggak boleh dipake dalam waktu dekat). Akibatnya saya datang sibuk dengan penampilan, di gereja ngomongin penampilan orang, dan pas khotbah ngantuk (bangun kepagian, sibuk ngeblow rambut, dandan caem). Lyfe! :)) Sampai sekarang saya pun nggak punya keberanian untuk bilang, “Saya mau keluar dari jemaat itu, dong!” Takut dirajam keluarga, bok! :)))) Padahal tiap minggu bergereja di gereja lain, hanya datang ke gereja saya tiap hari raya besar aja.

Makanya, saya nggak mau Kaleb berbeban hati kayak saya. Kalau dia sudah bisa memilih nanti, dia boleh bergereja di mana saja. Termasuk di gereja saya sekarang. Yah, kalau dia hatinya di situ ya tentu boleh. Supaya hatinya riang ketika beribadah.

Pilihan-pilihan yang kita pikir benar dan paling baik untuk anak kita, kadang-kadang justru memberatkan anak kita. Mungkin tugas orang tua itu membimbing, bukan memilihkan jalan hidupnya. Anak mungkin akan jatuh, kesasar, dan tugas orang tua adalah membimbing ke jalan yang benar. Tapi pilihan kembali ke tangan anak, karena toh akhirnya dia yang akan menjalani. Susah banget pasti. Kan serasanya kita sebagai orang tua yang paling tahu (lah wong, kalau Kaleb pilih mainan jelek aja saya suka pengen arahin ke mainan yang saya anggap bagusan). Tapi tanyain ke diri sendiri dulu, ini demi ego kita atau demi anak kita? πŸ™‚

 

 

PS: tulisan ini terinspirasi dari mas AHY yang terpaksa keluar dari militer demi ambisi SBY. Semangat terus mas AHY, semoga menemukan jalan yang pas di hati, ya. πŸ™‚

 

Pesta Batak Pertama Kaleb

img_20170211_110000

Seperti diketahui, pesta Batak itu selalu lamaaaa dan prosesnya panjang banget. Dari pagi sampai malam, nggak ada jeda. Nyos! Selama hampir 2 tahun ini, Kaleb nggak pernah ke pesta Batak. Pas di bawah setahun sih menghindari ke pesta Batak karena Kaleb masih hobi nenen, yang mana gimana pulak pake kebaya trus nenen. Jadi mendingan ijk absen dulu dari dunia perkewongan Batak.

Nah, kemarin sepupu saya menikah, yang mana pastilah harus ngikutin semua prosesinya dari awal sampai akhir. Akhirnya ya bisa pake kebaya lagi karena Kaleb udah mostly cuma nenen pas mau tidur doang. Sisanya kasih makan atau cemilan aja, beres. Apalagi pas di pesta nanti banyak sepupunya jadi dia akan sibuk main sama sepupunya.

Ternyata ke pesta dan punya anak itu double rempongnya. Bangun jam 4.30 pagi untuk mandi dan siap-siap ke salon. Seperti biasa, Kaleb kayak udah punya radar kalau Mamak bangun, dia pun ikut bangun. Hiyaaaa, langsung deh clingy ke Mamak-nya. Nggak mau digendong siapapun sampai akhirnya dibawa ke kamar mandi untuk nungguin saya mandi, dia pun tetap nangis minta dipeluk dan digendong. Gilingan, mana udah telat ke salon. Akhirnya diambil sama Opungnya dan dialihkan dengan mobil-mobilan dan dijanjiin jalan-jalan. Anak eike kalau udah denger jalan-jalan, mata langsung berbinar-binar.

Akhirnya saya cus ke salon, sambil ngingetin Mbak di rumah untuk mandiin Kaleb dan bikin makanan dan bekal dia nanti (kalau ke pesta gini, nggak yakin makan siangnya akan tepat waktu jadi paling aman bawa makanan sendiri).

Pulang ke rumah, siap-siap pake kebaya, cek barang bawaan Kaleb yang segerobak, lalu langsung berangkat. Kasih makan anaknya di mobil aja, kemudian dia ketiduran sampe tempat pesta. Baguslah ya, soalnya dia bakal beraktivitas seharian nanti.

Untungnya seharian itu anaknya pinter banget makannya. Pas makan siang cepat dan habis karena udah nggak sabar mau main sama sepupu-sepupunya. Dia juga sempat tidur siang walau nggak lama, cuma sejam. Tapi lumayan lah. Selanjutnya walau bawa si mbak, tetap minta gendongnya sama saya. Jadi Mamak Batak harus pake kebaya, high heels, dan gendong-gendong anak, sambil melayani tamu ngedarin makana. The power of emak-emak. Hahaha!

Hari ini sukses banget. Indikasi sukses saya adalah Kaleb makan teratur, tetap ada tidur siangnya, dan saya pun bisa menikmati pesta. Horeee! Anyway, Kaleb itu anaknya sangat nggak bisa diam. Nggak ada tuh namanya duduk manis. Never. Dia harus selalu bergerak ke sana, ke mari, jalan atau lari, nggak istirahat sama sekali. Dia hanya diam kalau bobo. Makanya tadinya berasa horor banget gimana ini seharian pesta sambil ngejar anak ini? Tapi ternyata sepupu-sepupunya yang udah lebih besar bisa jagain dan ajak main, jadi saya bisa bebas dikitlah. Mbaknya malah jadi enteng banget kerjaannya karena banyakan sama para sepupunya dijagain. Hihihi.

Pesta Batak? Siapa takut!

img_20170211_095253

Jarang pake make up kece, selfie dikit boleh lah yaa πŸ˜€

img-20170212-wa0003

Raising a gentleman

img_20170211_140405

Para sepupu

img-20170211-wa0004

Kok Nggak Jadi, Pak Polisi?

Saya paling malas berhubungan sama polisi. Ya, karena selama ini hubungan saya sama polisi kurang memberikan memori yang baik. Pertama, pas dulu rumah saya kemalingan, polisi malah sibuk mintain uang dengan dalih mau nangkap maling (Pak, udah sengsara, kok dibikin makin sengsara?), berakhir keluarga saya pasrah aja nggak mau kasih uang dan bener aja mereka stop cari malingnya. Kedua, sering banget dicari-cari kesalahan pas di jalan raya trus ditilang, deh. Huft!

Nah, soal tilang ini, hari Minggu kemarin mobil saya mau naik jembatan ke arah tol Kebon Jeruk. Di Jl. S. Parman situ ada jalur busway, maka si suami tentu saja nggak pake jalur busway, tapi lewat jalur biasa, kemudian ke arah kanan mau naik jembatan. Karena sering lewat sini jadi tahu aturannya.

Eh, tiba-tiba kemarin kok ya disuruh berhenti sama polisi, katanya kami melanggar rambu-rambu. Perasaan sih nggak ya, soalnya polisinya bilang malah harus masuk jalur busway untuk naik tol. KAN ANEH! Dia bilang juga ada rambunya. Mana sih, kayaknya nggak pernah lihat, deh.

Berhubung itu siang hari, kami lapar belum makan, dan cuaca panas, maka kami malaslah berdebat.

Polisi: “Bapak salah karena bla bla bla. Bisa dilihat SIM dan STNK?”

Suami kasihlah SIM dan STNK.

Suami: “Ya udah Pak, tilang aja. Kapan sidangnya?”

Polisi: “17 Februari”

Suami: “Oo masih lama banget, ya.”

Polisi: “Ini saya tahan STNK-nya ya.”

Suami: “Jangan STNK, Pak. SIM aja. Oh ya, Pak. Bisa nggak saya transfer aja dendanya, sesuai dengan aturan yang berlaku ya, Pak.”

Maksudnya kan kami sering baca tuh, sebenarnya bisa bayar denda resmi ke bank yang ditunjuk pemerintah. Ya, tapi kalau nggak bisa ya sidang juga nggak papa, sih. Lebih rempong, tapi malas kasih uang damai ke polisi. Males berdebat dan ngotot-ngototan juga sama polisi. Ya ikutin aturan aja lah mendingan. *tumben kalem*

Eh, Pak Polisi malah balikin SIM dan STNK, trus bilang, “Ya udah Bapak lewat kiri maju.”

Saya yang duduk di belakang bingung. Trus nanya suami, ini maksudnya apa? Kita disuruh minggir buat apa lagi? Mending dikasih surat tilang aja langsung kan beres.

Ternyata si polisi nggak jadi nilang entah kenapa. Aneh banget! Trus kami berkesimpulan, mungkin karena kami malas kasih uang damai dan milih jalur resmi aja. Hahahaha! Plus, kami nggak ada tanda-tanda mau nyogok atau bantah atau apalah. Lagian kalau dipikir-pikir, kesalahan kami juga dibuat-buat ama dia. Jadi mungkin dia pikir, udahlah salahnya dibuat-buat dan nggak dapat uang damai lagi. Udahlah lepasin aja. Hahahaha!

Moral of the story: mending jadi orang jujur aja, deh. πŸ˜‰

Minggu Seru di Kalijodo

Kaleb yang semakin besar dan suka banget sama aktivitas luar, bikin saya tiap minggu memutar otak aktivitas apa yang harus dikasih ke dia. Secara paling enak (buat emaknya) sih mending nge-mall aja. Hahaha! Tapi kan Kaleb bosan, ya nemenin Mamak di mall terus, walau biasanya biar adil dia sama Bapake main di playground. Btw, playground favorit saya sejauh ini di Kidzoona. Variasi mainannya buanyak banget, edukatif, dan bikin Kaleb betah. Tapi nggak mungkin ke Kidzoona tiap minggu, nanti Mamak tekor. Hahaha!

Minggu kemarin, akhirnya memutuskan ke taman. Taman di Jakarta kan udah banyak yang bagus, jadi dimanfaatkan banget, dong. Kami pergi ke Taman Kalijodo. Kebetulan nggak terlalu jauh-jauh amat dari rumah.

Pas sampai di sana, langsung terkesima sama luasnya taman, bersih banget, gampang dapat parkir, abang-abang hanya jualan di luar, di dalam ada banyak aktivitas buat anak kayak sewa mobil dan motor aki, naik becak mini, naik kuda, main skateboard, dll. Ish seru banget!

Tentunya Kaleb langsung menuju ke sewa mobil-mobilan karena dia lagi suka banget sama semua jenis kendaraan. Tapi karena di rumah ada mobil-mobilan, yah walau bukan yang pake aki tapi manual secara anaknya belum paham, jadi kami alihkan ke naik becak ajah gimana? Ini kearifan lokal, lho! Hahaha, jamannya dia belum tentu lihat becak di Jakarta. Udah dilarang bro! Mana becaknya kecil-kecil banget, jadi pas buat anak kecil, dan orang tuanya yang gowes. Mayan olahraga. Oh ya, untuk naik becak harganya Rp 15.000 per 15 menit. Cukup banget kok itu.

img_20170205_133354

Karena kita datang jam 1 siang jadi wajib banget si anak kicik pake topi. Panas bener! :)))

Setelah naik becak, eh ada kuda parkir, nih. Tentu saja Kaleb yang suka banget naik kuda wajib naik. Untuk naik kuda ini kalau anaknya doang Rp 10.000 sekali putaran, kalau ada pendamping ikut naik jadi Rp 15.000 sekali putaran. Kaleb mah tentu saja pilih naik sendiri. Padahal ini kuda besar tapi doi berani aja tuh. Malah kalau bisa naik berkali-kali. Beli kuda sendiri aja apa kita? #HORANGKAYAH

Setelah panas-panasan naik kuda, kami pun beralih lihat orang main skateboard. Kaleb suka banget lihatin orang main skateboard, jatuh, main lagi, jatuh main lagi; sampai hari ini Kaleb suka minta video orang naik skateboard. Ketagihan rupanya doi! Tentunya bapake senang karena doi juga suka lihatin orang naik skateboard dan langsung bilang, “Minggu depan ke sini lagi, dong!”

img_20170205_134740

Pangeran berkuda mau lewat. Tolong semua minggir. :)))

img_20170205_133318

Kalau ke sini lagi, kayaknya bakal bawa mainan mobilan sendiri jadi nggak perlu sewa #emakirit, atau bawa sepeda. Seru banget soalnya areanya. Oh ya, jangan lupa bawa kaca mata hitam atau topi, ya. Soalnya kalau siang panas banget. Lah, lagian kenapa siang-siang ke sana, buk! Hehehe.

Ada ide nggak, aktivitas luar apa lagi yang seru buat anak?

 

Kekoreaan di 2016

Sebagai pecinta Korea newbie, tahun 2016 adalah tahun di mana saya lumayan banyak nonton drama Korea. Awalnya karena tiap nenenin anak nggak tahu mau ngapain, apakah fokus sama wajah anak (bisaaaa, tapi ya bosen juga diliatin mulu, kan) atau main HP (ya seringan sih ini yang dilakukan). Bosen juga lama-lama.

Karena diracunin sama sebuah grup WA, akhirnya saya mulai lah iseng nonton drama Korea. Aksesnya gampang karena banyak web online yang bisa streaming drama Korea, trus bisa nonton pake iPad jadi bisa sambil tiduran, bawa ke kamar mandi, sambil masak, dsc. Bisa multitasking lah. *niat amat, buk!*

Jadi saya mau bikin daftar drama Korea apa aja yang berhasil saya tonton, sampai habis maupun tidak:

Cheese In The Trap (CITT)
Kayaknya saya mulai konsisten nonton drama Korea sejak CITT. Di sini juga saya mulai naksir abis-abisan sama Park Hae Jin karena pembawaannya yang misterius, tinggi, jarang senyum, tapi sekalinya senyum…..alamaaaaaak pingsan!

Ceritanya sendiri tentang anak kuliahan di mana cowoknya misterius, punya sisi kelam, dan naksir cewek berambut orange keriting jelek, nggak kaya, dan suka canggung. Walau temanya biasa aja, ceritanya menarik, dan chemisty Park Hae Jin dan Kim Go Eun dapet banget lah. Sayangnya, endingnya gantung. Ku tak suka ending gantung. Huhuhuhu! Tapi tetap ini salah satu drama yang saya suka banget.

Descendants of the Sun
Berhasil nonton sampai episode 7, tapi kemudian stop karena nggak tahan sama ceritanya yang menurut saya membosankan. Ah, maafkan saya DOTS lovers, kayaknya ini bukan cerita tipe saya. Penasaran sebenarnya sama Song Hye Kyo yang masih kece berat dan mahkluk ganteng Song Jong Ki dan memang sampai episode 7 itu bertahan karena kedua orang cakep ini. Tapi akhirnya menyerah sama ceritanya.

Aku pun akhirnya melewatkan hip Song Song Couple. Bye!

Madam Antoine
Tertarik nonton ini karena tokoh utamanya Psikolog. Jadi banyak kasus psikologi di drama ini, bisa sekalian refleksi lah. Kalau soal ceritanya sih biasa aja, si psikolog yang takut jatuh cinta, ternyata jatuh cinta sama peramal. Kisah cintanya biasa aja, tapi tetap saya nonton sampai terakhir. Ceritanya ringan, nggak njelimet, dan nggak sampai ngebosenin.

W – Two Worlds
Ceritanya absurd, tentang cowok di dalam komik yang jatuh cinta dengan cewek di dunia nyata. Tapi tiap episodenya bikin penasaran. Ini jarang terjadi saya penasaran tiap episode di drama Korea. Jalan ceritanya cepat, nggak bertele-tele, gambarnya bagus, endingnya juga oke.

Paling terutama adalah Lee Jong Suk dan Han Hyo Jo my laff! Chemistry mereka kuat banget di serial ini (kabarnya pas off screen pun begitu), kiss scenenya mantap (duh, adegan di penjara adalah favorit banget hihihi). Sampai sekarang masih suka stalking Jong Suk sama Hyo Jo karena serial ini.

Doctors
Penasaran setelah sekian lama mau lihat akting Park Shin Hye. Yah, walau dia bukan aktris favorit saya, tapi terakhir nonton dia pas The Heirs. Udah lama ya.

Menurut saya akting Kim Rae Won udah oke banget. Kissingnya juga mantap. Ealah dibalas datar sama Park Shin Hye (seperti biasa). Cerita percintaan mereka juga ya datar-datar aja, nggak ada halangan berarti, mulus kayak jalan tol, tanpa konflik, trus tiba-tiba tamat. Jiyah, kentang!

Fokus drama ini lebih ke konflik profesi dokter dan di rumah sakitnya. Itu pun yang bikin saya walau bosen tapi nonton sampai akhir karena saya suka cerita kedokteran.

Cinderella and Four Knights
Berharap ceritanya ala Cinderella, tapi kemudian cuma bertahan sampai 3 episode karena kok pemeran utamanya kurang ganteng, ya. Aku mah selemah itu kalau nonton drama Korea. Nggak ganteng, langsung cao. BHAY! Haha.

K2
Sebenarnya bukan tipe drama yang saya sukai. Banyakan berantem dan politik njelimetnya. Eh, tapi tahu-tahu saya bisa selesaiin sampai tamat. Kok tahu-tahu? Ya, karena saya sebenarnya masih ngarep ada banyak adegan romantisnya, tapi tiba-tiba habis. *penonton kuciwa*

Ceritanya tentang bodyguard yang jatuh cinta sama anak rahasia politikus. Yang dihighlight begitu, jadi ngarep ada banyak kisah percintaannya, dong. NGGAK. Dikiiiit banget, mana akting Yoona kaku dan keberadaan dia nggak begitu penting, kerjaan nangis mulu, lemah pula. Duh, suka nggak tahan karakter macam gini.

Bertahan karena Ji Chang Wook ganteng mampus. Tipe cowok Korea berkulit agak cokelat, mata belok. Jarang banget, kan. Trus malahan chemistry si bodyguard dan ibu tiri yang jahat lebih dapet.

Makanya pas tiba-tiba tamat, saya pun sampai bergumam, “LOH, udah selesai? MANAAA DRAMANYA?”.

Uncontrollably Fond
Penasaran sama Kim Woo Bin yang ganteng. Tapi lagi-lagi cuma berhasil sampai episode 5 atau 7. Dikarenakan……ini napa deh cowoknya udah sekarat tapi marah-marah muluk! Kesel ijk lihatnya! Udah gitu jalan ceritanya yang super lambat bikin tiap nonton ketiduran. Oke deh, kita kurang berjodoh Mas Woo Bin. Bhay!

Shopping King Louie
Ini ceritanya tentang cowok yang gila belanja, super tajir, hilang ingatan, lalu jatuh cinta sama cewek miskin dan polos. STD kan? Tapi karena sederhana dan lucu, jadi menarik untuk ditonton dan bikin ketawa.

Oh ya, ini juga belum saya selesaiin karena waktu itu banyak banget drama Korea yang lagi saya tonton. Tapi sisa 3 episode lagi bakal saya habisin.

The Man Living In Our House
Ceritanya tentang cowok yang tinggal di rumah mendiang ibu si cewek karena disinyalir adalah suami ibunya walau perbedaan umur jauh banget. Konflik bermulai dari situ. Ya tentu saja nanti si anak jatuh cinta dengan mantan suami ibunya. Nah, bingung, kan? Makanya ditonton. Hihihi.

Kim Young Kwang di sini cakep banget lah. Tinggi, badannya bagus, senyumannya bikin meleleh. Saya nonton sampai 13 episode tapi belum ditamatin. Ceritanya agak lambat dan membosankan. Tapi terlanjur nonton sampai banyak karena pesona Yong Kwang.

Seven First Kisses
Mini series super ngayal. Ceritanya cewek biasa-biasa aja yang bisa kencan sama 7 cowok ganteng (seperti Lee Jong Suk, Park Hae Jin, Ji Chang Wook, Lee Min Ho, dll). Satu episode paling 10 menit aja. Saking recehnya, nggak perlu mikir, nggak perlu eneg, udah nikmatin aja. Mayan buat ngendorin otak dan ngayal ala Cinderella. Hahaha.

Legend of the Blue Sea
Tentunya drama yang digadang-gadang bakal meraih rating tinggi ini bikin penasaran semua orang karena dibintangi oleh Lee Min Ho dan Jun Ji Hyun. Plus, ceritanya tentang Mermaid, syuting di Barcelona pula. Komplit, kan.

Tapi sungguh saya bosan banget sama ceritanya. Jalan cerita lambat, nggak bikin penasaran, banyakin ngandelin gambar bagus dan Lee Min Ho cakep (eaaa). Akhirnya saya stuck di episode 14. Dikirain episode 16 tamat, tapi ternyata tamatnya di episode 20. TIDAAAAK, lama amat bro!

Ya udah deh, nanti aja tamatinnya. Toh, nggak terlalu penasaran juga.

Romantic Doctor, Teacher Kim
Cerita kedokteran lagi, banyak kasus medis yang saya suka. Jadi ya saya tonton sampai habis. Tapi di balik cerita kedokteran, ada terselip cerita percintaan, walau nggak mendominasi. Munculnya baru pas di akhir-akhir. Tapi chemistry Yoo Yeon Seok dan Seo Hyun Jin benar-benar bikin gemas dan tersenyum-senyum sendiri saat menyaksikan mereka saling suka tapi malu-malu. Ku suka banget lah.

She Was Pretty
Ceritanya dua orang pas kecil saling jatuh cinta, terpisah jauh, baru ketemu pas udah gede. Tapi si cewek yang kecilnya cantik, pas udah besar jadi jelek, cowoknya nggak kenalin.

Yah, mirip cerita Cinderella, nanti berubah jadi cantik. Ceritanya sederhana, gampang ditebak, tapi karena ijk orangnya gampangan, jadi suka banget. Mana cowoknya walau nggak ganteng, tapi kok ya manis amat gitu ke ceweknya. Trus ceritanya happy ending sampai nikah dan punya anak. Awwww!

Doctor Stranger
Nonton drama lama ini karena lagi tergila-gila Jong Suk dan Park Hae Jin. Satu paket banget kan. Tentang kedokteran lagi. Tentu saja biasanya kalau tentang kedokteran pasti saya sampai tamat. Subjektif abis ya. Hahaha.

Ceritanya gabungan medis dan politik. Lumayan ribet tapi nggak sampai pusing. Jong Suk di sini jelek amat rambutnya keriting, tapi Park Hae Jin seperti biasa ganteng misterius, walau perannya agak jahat. Hahaha.

Oh My Venus
Lagi pengen cerita ringan, nemu Oh My Venus. So Ji Sub sebenarnya kurang ganteng dan ketuaan, tapi Shin Min Ah kece, plus fierce banget di sini. Ceritanya tentang cewek idola pas remaja, tapi besarnya jadi gendut yang jatuh cinta sama trainernya. Cerita ringan, nggak banyak konflik.

Suka sama percintaan yang lumayan dewasa, nggak kaku, nggak sok malu-malu dicium, tapi malah mupeng hahaha.

Goblin
Tentu saja saya terseret pada drama yang heboh banget ini. Tadinya saya skeptis banget sama drama ini karena apaan nih ceritanya ada-ada aja. Tapi yah karena semua orang nonton, saya pun nonton. Dan saya jatuh cinta.

Saya suka banget semua adegan bromance Goblin dan Grim Reaper karena kocak dan konyol banget. Saya suka chemistry Goblin dan Eun Tak, chemistry Grim Reaper dan Sunny. Saya suka gambar-gambarnya yang bagus banget. Paling penting, akting Gong Yoo dan Kim Go Eun benar-benar bagus. Kalau ketawa bikin ikut senang, kalau nangis, bikin sesak. Plus, jalan cerita yang memang menarik dan nggak membosankan. Favorit banget!

***

Jadi lumayanlah ya drama Korea yang saya tonton selama tahun 2016 ini. Saya jadi bisa me-time sebelum tidur dengan nonton drama Korea. Nah, ada rekomendasi drama Korea yang bagus lagi?

 

 

Naik Kuda di Branchsto

HAPPY NEW YEAR 2017!

Telat banget, woy! Ini udah mau akhir bulan Januari 2017. Duh, begitu masuk tahun baru, kerjaan langsung bak bik buk banyak banget. Nggak sempat colong waktu buat blogging, sampai rumah pastinya tepar walau diusahakan mengejar drama Korea yang lagi diikutin (Mas Gong Yoo, aku padamu banget loh!), dan weekend….sibuk. Namanya orang Batak ya, tahun baru itu jadi ajang silaturahmi ke seluruh keluarga besar dari kenal dan nggak kenal tapi disinyalir masih saudara. Jadi kegiatan setiap weekend ya membelah diri untuk acara keluarga. Ke mall pun aku belum sempat. Tidaaaak!

Tapi akhirnya kemarin nemu satu hari kosong. Hore! Walaupun badan remuk redam karena Sabtunya ada workshop di kantor sampai sore, lalu lanjut ke rumah saudara di Bekasi (yang namanya acara Batak manalah bisa sebentar, plus sambil kejar-kejar bocah yang heboh banget ketemu sepupu-sepupunya *pengsan*). Pulang langsung tepar. Pagi bangun sebentar untuk kasih instruksi ke Mbak di rumah buat masak apa, trus maunya lanjut tidur, tapi malah tergoda lanjutin nonton Goblin sambil tiduran. Baru benar-benar bangun siangan (jam 07.30 saja. Bocah nggak bisa tidur lebih siang dari itu. Zzz!).

Niat hati pengen istirahat di rumah, tapi kasian bocah yang aktivitasnya kok di rumah aja. Yo weislah, saya pun googling aktivitas bukan mall buat anak-anak, tapi jangan jauh-jauh. Akhirnya menuju Playparq Bintaro lah kita.

Begitu sampai, tempatnya sepiiii banget. Cuma ada 2 anak yang lagi main. Berasanya jadi garing banget. Krik krik krik. Si bocah pun nggak terlalu tertarik main air mancur. Jadi kami pun mengubah tujuan. Tetap masih seputaran Bintaro.

Branchsto.

Branchsto ini sebenarnya restoran, tapi ada ranch kecil di mana anak-anak bisa menaiki kuda poni dan kuda besar, main kereta-keretaan, dan memanah.

Pada waktu kami datang, parkiran penuh banget sehingga parkir agak jauh dan harus jalan kaki. Begitu masuk, langsung ada loket tiket jadi harus langsung menentukan mau main apa. Kaleb sih tujuannya langsung naik kuda poni @Rp 25.000 untuk sekali naik. Nanti di dalam bisa beli seember wortel untuk kasih makan kuda poni seharaga Rp 10.000.

Kami masuk jam 11.30, langsung antri untuk naik kuda poni. Perlu diingat, arena permainan ini ada jam istirahatnya, yaitu jam 12.15-13.00. Kuda poninya asal New Zealand, terawat banget, nggak kurus, sekal dan gempal badannya. Bikin gemas banget, deh. Kaleb senang banget naik kuda dan berani tanpa dipegang.

Setelah naik kuda poni, kami membeli wortel untuk kasih makan kuda poni. Ada sekitar 5 kandang kuda poni yang semua kandangnya bersih, kudanya sehat, dan nggak kurus. Baik-baik banget kudanya.

Selesai kasih makan, kebetulan tepat arena permainan mau istirahat, jadi kami pun makan di restorannya. Sayangnya, walau pasti banyak yang datang anak-anak, mereka cuma punya baby chair 2! Harus ganti-gantian banget, nih. Sementara tempat duduknya sendiri kan dibikin ala ranch, jadi nggak ada senderannya. Untuk anak kayak Kaleb yang nggak bisa diam mah kelar banget kalau nggak ada baby chair. Akhirnya dia didudukin dulu di stroller, lalu nunggu baby chair kosong (ini juga harus inisiatif kita nyari, karena walau udah bilang petugasnya, mereka lupa. Suasana hari itu hectic banget).

Menu makanannya sih nggak terlalu mahal, range-nya Rp 30.000-50.0000, ada kids meal juga, tapi porsinya nggak besar, dan rasanya datar. Kaleb pesan kids meal french fries dan nugget. Nuggetnya keras banget kayak batu. Huhu, kasihan sih anak kecil kalau makan. Jadi ya, makanan di restonya kurang recommended. Kami makan di situ karena masih punya jatah satu tiket lagi, dan udah keburu kepotong jam istirahat. Saran saya, datang jauh sebelum jam istirahat, atau setelah jam istirahat. Trus makan di luar aja lah. Hihihi.

Habis makan, lanjut mau main kereta karena tiketnya sebenarnya main kereta gantung. Tapi karena keretanya kecil dan harus dikayuh di ketinggian, bapake nggak muat. Sementara mamak takut ketinggian. Hahaha. Untungnya tiketnya bisa dipake untuk naik kuda poni lagi. Kaleb mah malah suka banget!

Kelar naik kuda poni, kami ke kandang belakang untuk lihat kuda besarnya. Kudanya jauh lebih besar dari kuda lokal dan terawat semua. Senang banget lihat dijaga peliharaannya.

Selesai semuanya, sambil nunggu bapake ambil mobil, Kaleb main perosotan, jungkat-jungkit, dan kuda mainan di area depan. Pas pulang, berkali-kali Kaleb bilang dia senang.

Mamak juga senang banget! Tempat main yang affordable dan bukan mall. Pas di hati. Kapan-kapan balik lagi, deh!

img_20170122_114524

My brave little kid

img_20170122_114903

Family picture

img_20170122_115251

Kasih makan kuda poni

img_20170122_130223

Naik kereta gantung. Nggak jadi karena kaki bapake kepanjangan untuk ke kayuhnya hahaha

img_20170122_131712

Kuda putih paling besar, gagah, tinggi. Kuda ini sering ikut lomba dan juara, lho. Itu medalinya ada 3 dipajang

 

Review: Ivory by Ayola Hotel

Ke Bandung kemarin baru pesan hotel lewat Traveloka, beberapa hari sebelumnya. Kebanyakan ragu karena ada beberapa pertimbangan. Pertama, mau di Clove Garden Hotel yang letaknya di Dago Pakar. Kece banget hotelnya, murah pula, ada kolam renang dengan ala infinity pool. Hotelnya kayaknya lagi hits. Tapi sayangnya menurut review, aksesnya kurang bagus, butuh 15 menit jalan ke hotel dengan kondisi terpencil dan jalanan rusak. Oke deh, bawa anak kecil dan susah keluar untuk cari ini itu kayaknya bukan pilihan yang tepat. Skip aja.

Pilihan selanjutnya d House Sangkuriang yang letaknya di Dago. Tempat udah di tengah kota, akses ke mana-mana mudah, ada kolam renang ala infinity pool juga. Interiornya agak jadul tapi kayaknya memang itu gaya hotelnya. Galau berkepanjangan memikirkan interior kamarnya yang kayaknya di foto agak creepy, walaupun kesengsem juga. Pas udah mau deket dicek, kamar yang kami mau udah sold out. Belum jodoh!

Akhirnya pilih Ivory by Ayola Hotel yang terletak di Jl. Bahureksa, selemparan kolor doang dari Jl. Riau. Mau ke Heritage tinggal jalan kaki, sekitarnya banyak cafe dan tempat makan. Pas banget lah kalau nanti sekiranya mager dan nggak mau jauh dari hotel. Lagian dari dulu penasaran banget sama hotel ini karena disinyalir cafe-nya kece dan makanannya walau kurang beragam tapi enak-enak. Sip, perut lebih penting yes!

Hotelnya sendiri nggak terlalu besar, tapi interiornya chick. Saya nggak paham ya jelasin itu interior model apa, tapi bagus untuk dipandang dan paling penting bersih banget. Saya pesan kamar superior, yang sayangnya nggak city view karena pemandangan kamar malah ke rumah-rumah orang. Kamarnya sendiri standar, nggak ada lemari, tapi super bersih.

Yang paling menyenangkan adalah tempat tidurnya King Koil dan bantal dan guling dari bulu angsa. Empuk banget! Saya tipe orang yang mau hotelnya sekeren apapun, nggak gampang tidur nyenyak di hotel, tapi di Ivory saya langsung bisa tidur nyenyak. Point plus lainnya adalah AC-nya bukan AC sentral jadi bisa diatur dinginnya. Kalau AC sentral walau ada pengatur suhu, tetap aja kayak berasa di kutub ya dinginnya. Kalau ini dinginnya pas.

Kekurangannya adalah kamar mandinya super kecil sampe kayaknya sulit bergerak. Compact banget. Untuk mandiin anak bocah super lasak jadinya ribet. Mana showernya nggak ada hand shower jadi makin susah lah mandiin anak kecil. Seandainya ukuran kamar mandi diperbesar akan lebih sip lagi.

Nah, untuk breakfastnya sungguh menyenangkan. Interiornya bagus, agak pop art, makanannya emang nggak terlalu banyak, tapiiii semuanya enak. Penting banget ini! Biasanya rasanya standar, tapi ini enak. Selain itu dapat 2 voucher kopi spesial bikinan Cafe Everjoy. Sedap!

Oh ya, mereka menyediakan baby chair, so sangat yeay!

 

Apakah mau balik lagi ke sini? Ya tentu saja mau, karena dekat ke mana-mana dan kasurnya empuk banget.

Natal di Bandung (2)

Lanjut lagi, ya. Saya sebenarnya nggak terlalu ngincer tempat ngopi di Bandung atau tempat yang lagi ngetrend lainnya karena bawa bocil. Ngopi-ngopi sambil bawa bocil super aktif? Yang ada mejanya berantakan karena dia bosan liatin kita ngopi. Maka dari itu skip lah semua yang lagi ngetrend.

Cafe d’Pakar
Sebelum liburan suami bilang pengen ke Tebing Keraton karena pemandangannya yang bagus. Tapi saya tolak mentah-mentah karena bawa Kaleb, rempong banget harus ke lembah, gunung, bukit. Takut nyusruk jatuh.

Tapi pagi itu kita clueless mau ke mana. Jadi iseng-iseng coba deh ke Cafe d’Pakar, toh nggak jauh juga. Ternyata Cafe d’Pakar ini satu area sama Tebing Keraton. Suami bersemangat lagi deh mau ke Tebing Keraton. Yuk ah, daripada penasaran, kan.

Jalan ke sana naik tinggi dan berbatu. Kurang nyaman, sih. Malah ada mobil yang akhirnya mogok karena nggak kuat nanjak. Sampai di ujung, kami harus parkir mobil dan melanjutkan perjalanan ke Tebing Keraton pake ojek. Bayarnya @Rp 50.000 bolak balik (sekitar 3 km). Ish, mahal gilak! Nggak mau ditawar pula.

Saya udah bilang ke suami dia aja yang pergi kalau penasaran karena kalau kami semua ikut, ya berarti pake 2 ojek, Rp 100.000. Kurang rela ya, bok! Plus, ada anak kecil pula, kayaknya cukup bahaya, deh. Tapi akhirnya suami nggak mau pergi sendiri, sekaligus nggak rela juga. Hahaha.

Akhirnya kami turun sedikit ke Cafe d’Pakar. Seperti yang sudah diperkirakan, masuk ke sana waiting list. Doh, padahal kan udah lapar, ya. Tapi ternyata yang paling panjang waiting list-nya yang mau duduk di outdoor. Kalau mau duduk di indoor, cuma 1 orang lagi. Tentu saja kami pilih di indoor, karena konturnya yang berbukit dan berlembah, cukup bahaya buat anak kecil nggak bisa diam duduk di tepian lembah. Lagian lumayan panas nggak ada atap, dan sebenarnya bisa aja makan indoor, baru pas foto-foto outdoor. Solusi aman banget.

Makanannya sendiri ada minimal order Rp 25.ooo per orang. Nggak mahal, sih. Tapi makanannya ya cemilan-cemilan standar yang rasanya standar pulak! Nggak ngenyangin banget. Jadi setalah makan, foto-foto, lihat pemandangan sebentar, kami pun cus pergi cari tempat makan beneran.

Kalau disuruh balik lagi sih no no lah. Soalnya tempatnya bagus, tapi makanannya biasa aja, jalan ke sananya ribet. Tipikal tempat hipster lah. Hahaha.

img_7921

Keluar numpang foto doang. Dilihat dari tempat duduknya, bahaya banget kan buat anak kicik super aktif.

img_7925

img_7935

Warung Lela (Wale)
Ini tempat wajib banget harus didatangin kalau ke Bandung karena mie yaminnya yang endeus. Saya nggak pernah skip ke tempat ini kalau ke Bandung. Apalagi habis dari Cafe d’Pakar yang nggak nendang makanannya, butuh asupan lagi, kan. Haha.

Senangnya menu makanan di sini udah nambah. Nggak cuma melulu mie ayam. Ada sop ayam dan nasi yang pas banget buat Kaleb. Duh, mamak happy lah. Tadinya mikir mau kasih Kaleb mie ayam aja, tapi kurang sehat ya karena itu kan karbo semua (MAMAK, INI LAGI LIBURAN KELEUS! –> mungkin begitu pikir Kaleb. Hahaha). Makanya nasi sup ayam ini penyelamat banget. Kaleb pun suka banget sampai habis makannya. Sedap!

Sayangnya, walau tempatnya sudah diperluas, tapi tetap nggak ada baby chair. Duh, ribet banget lah kalau bawa anak kecil yang lagi aktif-aktifnya dan nggak bisa diam kayak Kaleb. Huhuhu. Semoga semua restoran mempertimbangkan adanya baby chair. Nggak perlu yang artistik atau mahal (pernah ada yang baby chair kayu keren banget, tapi pas dipake anaknya gampang merosot), cukup baby chair murahan beli di IKEA atau informa yang pas banget buat makan. Meringankan beban stres saat kasih makan di luar. Hahaha.

Naik kuda di ITB
Sebenarnya nggak kepikiran naik kuda, tapi kebetulan lewat ITB. Eh, trus sadar Kaleb belum pernah punya pengalaman naik kuda. Waktu kecil, saya sering banget liburan ke Puncak dan pasti naik kuda. Rasanya menyenangkan, sampai suatu ketika pas lagi naik kuda di tanjakan, kudanya berdiri. MATEK! Ya ada abangnya yang megangin, sih. Tapi cukup bikin saya trauma karena saya hampir jatuh. Habis itu saya nggak mau naik kuda lagi.

Tapi kan saya nggak pengen Kaleb begitu, ya. Apalagi Kaleb suka banget sama hewan. Jadi saya tanya Kaleb, mau naik kuda nggak? Dia sih jawabnya nggak. Dih, mamak kan jadi tertantang untuk bikin dia suka naik kuda (mamak suka maksa deh, ih!). Jangan menyerah sebelum coba. #prinsip

Kami pun parkir dan langsung didatangi sama abang kuda. Tadinya dia kasih harga Rp 40.000 sekali putaran, ditawar jadi Rp 30.000. Sip! Bapaknya lah yang nemenin naik kuda, saya kan penakut. Hahaha.

Kaleb tampak senang, ketawa-ketawa, dan malah nagih. Pas putarannya selesai, dia malah nggak mau turun! Lalu dia minta saya yang nemenin naik kuda. OH NOOOOO! Demi banget ngajarin anak suka kuda, saya pun menepis ketakutan naik kuda. Pas di atas kuda, takutnya minta ampun! Keringat dingin, jantung berdebar, takut jatuh, mau nangis. Saya sampai ngomong terus ke abangnya, “Bang, ini nggak ada pengaman lain? Bang, saya takut! Ini bakal jatuh nggak, sih? Jangan lari kudanya, bang!” Saking takutnya baru beberapa langkah, saya udah merengek ke abang kuda minta turun biar digantiin Papanya aja. Hahaha, CEMEN! Tapi abangnya menyemangati bahwa semua aman. Akhirnya dikuat-kuatinlah demi anak banget nih, bok! Saya minta ke abangnya putarannya nggak jauh-jauh, yang dekat aja. Nggak sanggup.

Setelah selesai, abangnya nagih Rp 90.000 karena menurutnya kami naik 3 putaran. APAAAA! *zoom in, zoom out*. Jadi abangnya rese dan kayaknya modus nipu abang kuda tuh begini. Pas ada di belokan, dia nanya sama suami, “Mau lurus atau belok?”, karena Kaleb suka, jadi suami bilang lurus biar putarannya gede. Dia ngakunya udah bilang ke suami kalau udah ditanya kok mau 2 putaran atau 1 putaran. Tapi dia bilangnya mau lurus atau belok. BEDA BANGET ITU PERTANYAANNYA, BANG! Pas saya naik aja, dia juga nanyanya mau lurus atau belok. Saya minta belok karena nggak sanggup jauh-jauh.

Ya udah saya marah dan bilang abang nipu kalau ngomongnya gitu. Enak aja, nggak relalah saya. Akhirnya tentu saja saya nggak mau bayar Rp 90.000. Saya bilang, “Bang, mau terima nggak nih uangnya, kalau nggak saya pergi!”. Saya kasih 2 putaran saja.

Gila lo bang, gue mau ditipu! NEHI!

Jadi yang mau naik kuda di ITB hati-hati ya, abangnya suka nipu.

 

Nah, berakhir deh perjalanan kami di Bandung. Nggak banyak tempat yang dikunjungi karena ngikutin moodnya bocil dan supaya kami juga bisa istirahat di hotel, nggak terlalu kecapekan. Selanjutnya review soal hotel ya.