Review: Ivory by Ayola Hotel

Ke Bandung kemarin baru pesan hotel lewat Traveloka, beberapa hari sebelumnya. Kebanyakan ragu karena ada beberapa pertimbangan. Pertama, mau di Clove Garden Hotel yang letaknya di Dago Pakar. Kece banget hotelnya, murah pula, ada kolam renang dengan ala infinity pool. Hotelnya kayaknya lagi hits. Tapi sayangnya menurut review, aksesnya kurang bagus, butuh 15 menit jalan ke hotel dengan kondisi terpencil dan jalanan rusak. Oke deh, bawa anak kecil dan susah keluar untuk cari ini itu kayaknya bukan pilihan yang tepat. Skip aja.

Pilihan selanjutnya d House Sangkuriang yang letaknya di Dago. Tempat udah di tengah kota, akses ke mana-mana mudah, ada kolam renang ala infinity pool juga. Interiornya agak jadul tapi kayaknya memang itu gaya hotelnya. Galau berkepanjangan memikirkan interior kamarnya yang kayaknya di foto agak creepy, walaupun kesengsem juga. Pas udah mau deket dicek, kamar yang kami mau udah sold out. Belum jodoh!

Akhirnya pilih Ivory by Ayola Hotel yang terletak di Jl. Bahureksa, selemparan kolor doang dari Jl. Riau. Mau ke Heritage tinggal jalan kaki, sekitarnya banyak cafe dan tempat makan. Pas banget lah kalau nanti sekiranya mager dan nggak mau jauh dari hotel. Lagian dari dulu penasaran banget sama hotel ini karena disinyalir cafe-nya kece dan makanannya walau kurang beragam tapi enak-enak. Sip, perut lebih penting yes!

Hotelnya sendiri nggak terlalu besar, tapi interiornya chick. Saya nggak paham ya jelasin itu interior model apa, tapi bagus untuk dipandang dan paling penting bersih banget. Saya pesan kamar superior, yang sayangnya nggak city view karena pemandangan kamar malah ke rumah-rumah orang. Kamarnya sendiri standar, nggak ada lemari, tapi super bersih.

Yang paling menyenangkan adalah tempat tidurnya King Koil dan bantal dan guling dari bulu angsa. Empuk banget! Saya tipe orang yang mau hotelnya sekeren apapun, nggak gampang tidur nyenyak di hotel, tapi di Ivory saya langsung bisa tidur nyenyak. Point plus lainnya adalah AC-nya bukan AC sentral jadi bisa diatur dinginnya. Kalau AC sentral walau ada pengatur suhu, tetap aja kayak berasa di kutub ya dinginnya. Kalau ini dinginnya pas.

Kekurangannya adalah kamar mandinya super kecil sampe kayaknya sulit bergerak. Compact banget. Untuk mandiin anak bocah super lasak jadinya ribet. Mana showernya nggak ada hand shower jadi makin susah lah mandiin anak kecil. Seandainya ukuran kamar mandi diperbesar akan lebih sip lagi.

Nah, untuk breakfastnya sungguh menyenangkan. Interiornya bagus, agak pop art, makanannya emang nggak terlalu banyak, tapiiii semuanya enak. Penting banget ini! Biasanya rasanya standar, tapi ini enak. Selain itu dapat 2 voucher kopi spesial bikinan Cafe Everjoy. Sedap!

Oh ya, mereka menyediakan baby chair, so sangat yeay!

 

Apakah mau balik lagi ke sini? Ya tentu saja mau, karena dekat ke mana-mana dan kasurnya empuk banget.

Natal di Bandung (2)

Lanjut lagi, ya. Saya sebenarnya nggak terlalu ngincer tempat ngopi di Bandung atau tempat yang lagi ngetrend lainnya karena bawa bocil. Ngopi-ngopi sambil bawa bocil super aktif? Yang ada mejanya berantakan karena dia bosan liatin kita ngopi. Maka dari itu skip lah semua yang lagi ngetrend.

Cafe d’Pakar
Sebelum liburan suami bilang pengen ke Tebing Keraton karena pemandangannya yang bagus. Tapi saya tolak mentah-mentah karena bawa Kaleb, rempong banget harus ke lembah, gunung, bukit. Takut nyusruk jatuh.

Tapi pagi itu kita clueless mau ke mana. Jadi iseng-iseng coba deh ke Cafe d’Pakar, toh nggak jauh juga. Ternyata Cafe d’Pakar ini satu area sama Tebing Keraton. Suami bersemangat lagi deh mau ke Tebing Keraton. Yuk ah, daripada penasaran, kan.

Jalan ke sana naik tinggi dan berbatu. Kurang nyaman, sih. Malah ada mobil yang akhirnya mogok karena nggak kuat nanjak. Sampai di ujung, kami harus parkir mobil dan melanjutkan perjalanan ke Tebing Keraton pake ojek. Bayarnya @Rp 50.000 bolak balik (sekitar 3 km). Ish, mahal gilak! Nggak mau ditawar pula.

Saya udah bilang ke suami dia aja yang pergi kalau penasaran karena kalau kami semua ikut, ya berarti pake 2 ojek, Rp 100.000. Kurang rela ya, bok! Plus, ada anak kecil pula, kayaknya cukup bahaya, deh. Tapi akhirnya suami nggak mau pergi sendiri, sekaligus nggak rela juga. Hahaha.

Akhirnya kami turun sedikit ke Cafe d’Pakar. Seperti yang sudah diperkirakan, masuk ke sana waiting list. Doh, padahal kan udah lapar, ya. Tapi ternyata yang paling panjang waiting list-nya yang mau duduk di outdoor. Kalau mau duduk di indoor, cuma 1 orang lagi. Tentu saja kami pilih di indoor, karena konturnya yang berbukit dan berlembah, cukup bahaya buat anak kecil nggak bisa diam duduk di tepian lembah. Lagian lumayan panas nggak ada atap, dan sebenarnya bisa aja makan indoor, baru pas foto-foto outdoor. Solusi aman banget.

Makanannya sendiri ada minimal order Rp 25.ooo per orang. Nggak mahal, sih. Tapi makanannya ya cemilan-cemilan standar yang rasanya standar pulak! Nggak ngenyangin banget. Jadi setalah makan, foto-foto, lihat pemandangan sebentar, kami pun cus pergi cari tempat makan beneran.

Kalau disuruh balik lagi sih no no lah. Soalnya tempatnya bagus, tapi makanannya biasa aja, jalan ke sananya ribet. Tipikal tempat hipster lah. Hahaha.

img_7921

Keluar numpang foto doang. Dilihat dari tempat duduknya, bahaya banget kan buat anak kicik super aktif.

img_7925

img_7935

Warung Lela (Wale)
Ini tempat wajib banget harus didatangin kalau ke Bandung karena mie yaminnya yang endeus. Saya nggak pernah skip ke tempat ini kalau ke Bandung. Apalagi habis dari Cafe d’Pakar yang nggak nendang makanannya, butuh asupan lagi, kan. Haha.

Senangnya menu makanan di sini udah nambah. Nggak cuma melulu mie ayam. Ada sop ayam dan nasi yang pas banget buat Kaleb. Duh, mamak happy lah. Tadinya mikir mau kasih Kaleb mie ayam aja, tapi kurang sehat ya karena itu kan karbo semua (MAMAK, INI LAGI LIBURAN KELEUS! –> mungkin begitu pikir Kaleb. Hahaha). Makanya nasi sup ayam ini penyelamat banget. Kaleb pun suka banget sampai habis makannya. Sedap!

Sayangnya, walau tempatnya sudah diperluas, tapi tetap nggak ada baby chair. Duh, ribet banget lah kalau bawa anak kecil yang lagi aktif-aktifnya dan nggak bisa diam kayak Kaleb. Huhuhu. Semoga semua restoran mempertimbangkan adanya baby chair. Nggak perlu yang artistik atau mahal (pernah ada yang baby chair kayu keren banget, tapi pas dipake anaknya gampang merosot), cukup baby chair murahan beli di IKEA atau informa yang pas banget buat makan. Meringankan beban stres saat kasih makan di luar. Hahaha.

Naik kuda di ITB
Sebenarnya nggak kepikiran naik kuda, tapi kebetulan lewat ITB. Eh, trus sadar Kaleb belum pernah punya pengalaman naik kuda. Waktu kecil, saya sering banget liburan ke Puncak dan pasti naik kuda. Rasanya menyenangkan, sampai suatu ketika pas lagi naik kuda di tanjakan, kudanya berdiri. MATEK! Ya ada abangnya yang megangin, sih. Tapi cukup bikin saya trauma karena saya hampir jatuh. Habis itu saya nggak mau naik kuda lagi.

Tapi kan saya nggak pengen Kaleb begitu, ya. Apalagi Kaleb suka banget sama hewan. Jadi saya tanya Kaleb, mau naik kuda nggak? Dia sih jawabnya nggak. Dih, mamak kan jadi tertantang untuk bikin dia suka naik kuda (mamak suka maksa deh, ih!). Jangan menyerah sebelum coba. #prinsip

Kami pun parkir dan langsung didatangi sama abang kuda. Tadinya dia kasih harga Rp 40.000 sekali putaran, ditawar jadi Rp 30.000. Sip! Bapaknya lah yang nemenin naik kuda, saya kan penakut. Hahaha.

Kaleb tampak senang, ketawa-ketawa, dan malah nagih. Pas putarannya selesai, dia malah nggak mau turun! Lalu dia minta saya yang nemenin naik kuda. OH NOOOOO! Demi banget ngajarin anak suka kuda, saya pun menepis ketakutan naik kuda. Pas di atas kuda, takutnya minta ampun! Keringat dingin, jantung berdebar, takut jatuh, mau nangis. Saya sampai ngomong terus ke abangnya, “Bang, ini nggak ada pengaman lain? Bang, saya takut! Ini bakal jatuh nggak, sih? Jangan lari kudanya, bang!” Saking takutnya baru beberapa langkah, saya udah merengek ke abang kuda minta turun biar digantiin Papanya aja. Hahaha, CEMEN! Tapi abangnya menyemangati bahwa semua aman. Akhirnya dikuat-kuatinlah demi anak banget nih, bok! Saya minta ke abangnya putarannya nggak jauh-jauh, yang dekat aja. Nggak sanggup.

Setelah selesai, abangnya nagih Rp 90.000 karena menurutnya kami naik 3 putaran. APAAAA! *zoom in, zoom out*. Jadi abangnya rese dan kayaknya modus nipu abang kuda tuh begini. Pas ada di belokan, dia nanya sama suami, “Mau lurus atau belok?”, karena Kaleb suka, jadi suami bilang lurus biar putarannya gede. Dia ngakunya udah bilang ke suami kalau udah ditanya kok mau 2 putaran atau 1 putaran. Tapi dia bilangnya mau lurus atau belok. BEDA BANGET ITU PERTANYAANNYA, BANG! Pas saya naik aja, dia juga nanyanya mau lurus atau belok. Saya minta belok karena nggak sanggup jauh-jauh.

Ya udah saya marah dan bilang abang nipu kalau ngomongnya gitu. Enak aja, nggak relalah saya. Akhirnya tentu saja saya nggak mau bayar Rp 90.000. Saya bilang, “Bang, mau terima nggak nih uangnya, kalau nggak saya pergi!”. Saya kasih 2 putaran saja.

Gila lo bang, gue mau ditipu! NEHI!

Jadi yang mau naik kuda di ITB hati-hati ya, abangnya suka nipu.

 

Nah, berakhir deh perjalanan kami di Bandung. Nggak banyak tempat yang dikunjungi karena ngikutin moodnya bocil dan supaya kami juga bisa istirahat di hotel, nggak terlalu kecapekan. Selanjutnya review soal hotel ya.

 

Natalan di Bandung (1)

Natal kemarin, 24-25 Desember 2016, kami memutuskan untuk liburan. Biasanya di keluarga besar kami, pas Natal nggak ada yang terlalu spesial: pergi ke gereja, makan bareng, selesai. Makanya habis itu biasanya clueless dan ujung-ujungnya ke mall. Yang paling spesial dan kumpul bareng rame-rame justru pas tahun baru kalau di Batak.

Oleh karena itu, saya punya ide gimana kalau Natalan sekalian liburan. Mumpung saya dan suami bisa cuti jadi bisa ajak Kaleb liburan. Akhirnya terpilihlah yang dekat-dekat aja: Bandung.

Oh ya, sehari sebelum berangkat ada berita kalau jembatan Cisomang di tol Cipularang retak. Matek nggak? Mobil golongan 1 masih boleh lewat sih. Tapi secara saya penakut banget, saya wanti-wanti suami untuk lewat Purwakarta ajalah. Serem kan bok, ya!

Tapi pas di hari H, suami keukeuh tetap lewat Cipularang karena di google maps lancar jaya. Untungnya hari itu jalanan emang lancar. Polisi stand by sebelum jembatan untuk memisahkan kendaraan golongan 1 dan lainnya. Jadi yang benar-benar masuk yang golongan 1. Lalu pas di jembatannya, banyak banget polisi berjaga-jaga di jembatan, di bawah jembatan juga dibikin pos penjagaan 24 jam. Karena kendaraan besar nggak boleh lewat, jalanan malah makin sepi, deh.

Pas lewat jembatan Cisomang saya yang penakut udah ketar-ketir dan komat-kamit berdoa. Ealah, jembatannya cuma 200 m, dilewatin nggak sampai 2 menit. Hahahaha! Amaaan!

Berikut ini beberapa tempat yang saya datangin di Bandung. Fokusnya adalah ngajak jalan-jalan Kaleb jadi sekiranya yang bakal Kaleb sukai:

Rumah Stroberi
Tempatnya masih sama kayak dulu, ada halamannya luas dan ada playgroundnya. Kaleb senang banget bisa lari-larian dan main. Tapi kalau soal makanan, kurang enak. Porsinya kecil, banyak lalat, dan waitressnya kebanyakan agak lambat. Apa mungkin karena cukup rame? Misal, saya pesan tisu lamaaa banget dianterinnya, sampe saya harus minta kedua kalinya. Suami minta nasi gorengnya dibikinin telor dadar, eh lupa dibikinin. Minta sambal, tapi mereka nggak paham, sambal itu kayak apa. DOENG!

img_7830

Halaman luas, Kaleb bisa lari-lari. Nggak difoto playgroundnya karena mamak sibuk makan. Hahaha.

Rumah Guguk
Penasaran banget pengen ke Rumah Guguk dan udah lama banget follow IG mereka. Kayaknya ini salah satu petshop paling menyenangkan. Beruntungnya pas kami ke sana, lagi ada perluasan area dan soft opening area yang baru. Mereka bikin mini zoo.

Untuk masuk setiap orang dan anak di atas satu tahun beli voucer seharga @Rp 30.000. Voucher itu bisa dipake untuk masuk ke petshop di mana berisi anjing-anjing kecil/ ditukar dengan makanan/ mini zoo yang berisi anjing besar, domba, dan kelinci. Tentu saja kami pilih di mini zoo karena lebih beragam pilihannya.

Mini zoo ini dibuat cantik banget areanya. Ada kolam ikan, rumah-rumah kecil berwarna-warni, jembatan mini. Bisa juga kasih makan domba (dombanya gemuk banget, rambutnya kriwil-kriwil lucu) dan kelinci dengan wortel seikat Rp 10.000. Nanti anaknya dipinjemin celemek biar bajunya nggak kena bulu. Cuamat sih!

Selain bisa kasih makan domba dan kelinci, bisa main sama anjing-anjing besar seperti Alaskan Malamute, Poodle, Labrador, dll (saya lupa apa jenisnya). Anjingnya manis minta ampun, fotogenik, ramah sama orang-orang. Boleh nggak sih dibawa pulang ini semuaaa? Kandangnya semua bersih, nggak ada kotoran berserakan, nggak bau, dan di sekitar kandang disediakan hand sanitizer. Mas-mas yang jagain juga helpful banget, bantuin foto kita, ajak main sama anjingya. Trus di tiap-tiap rumah itu, desainnya beda-beda, ada yang kayak rumah Belanda dan ada kostum yang bisa dipake gratis buat foto.

Kaleb senang banget main di sini. Dia lari-lari dari satu tempat ke tempat lain, kasih makan domba dan kelinci, main sama anjing, peluk-peluk anjing, lihat ikan, burung, dsb. Tentunya habis itu dia ngambek disuruh pulang. Hahaha!

We love Rumah Guguk so much!

img_7836

Mamak juga baru pertama kali ketemu domba. Aslik cakep banget pengen dibawa pulang. Mamak norak!

img_7844

Kelincinya gendut-gendut

img_7858

Ku tak takut

img_7866

Bermaksud foto bertiga, tapi Kaleb kabooor. Ya udah, mayan ajrang-jarang foto berdua

img_7869

img_7853

Akhirnya foto bertiga juga (males crop mas-mas yang nongol sebelah)

Braga Permai
Saya dan keluarga pernah ke sini tahun lalu dan jatuh cinta banget sama kejadulannya. Tapi suami belum pernah. Oh, I had to show him my favorite restaurant.

Untuk makan malam di malam Natal, saya pilih Braga Permai. Tempatnya di jalan Braga yang terkenal karena vintage, tapi setelah direnovasi jadi vintage romantis, banyak lampu.

Tahun lalu pas makan malam harus waiting list karena banyak banget yang mau makan di sini. Tahun ini sengaja datang agak sorean, sekitar jam 6. Untungnya nggak waiting list walau meja-meja utama udah banyak banget direservasi untuk makan malam Natal orang lain.

Sama seperti tahun lalu, tempat ini masih mengutamakan interior vintage-nya (yang memang udah ada sejak tahun 1930-an). Ada pohon Natal di pojok ruangan, hiasan Natal yang digantung, serta mengalun lagu-lagu Natal klasik yang dinyanyiin Nat King Cole dan Michael Buble. Cocok banget menjadikan tempat makan ini jadi syahdu, romantis, dan menyenangkan.

Untuk menu makanannya sendiri, bervariasi banget. Dari makanan barat, timur, sampai makanan lokal. Semua ada dan bisa memenuhi berbagai selera. Suami pesan mie ayam jamur (yang katanya rasanya otentik dan lezat banget), saya pesan beef ravioli (pas dicobain ke Kaleb, dia bilang itu bubur karena creamy banget. Kalau saya bilang, gilingan ini endang bambang lezatos banget. Nagih lagi!), dan nasi goreng untuk Kaleb (dia suka banget, nggak terlalu manis, tapi pas banget rasanya, tipikal chinese food). Jadi kita beriga dengan selera yang berbeda terpuaskan.

Nggak perlu khawatir selama nunggu makanan, mereka menyediakan air putih yang bisa direfill sampe kembung, dan roti-roti kecil untuk kita nikmati. Jadi Kaleb yang udah kelaperan banget bisa ganjel pake roti. Mana rotinya enak pula.

Selain itu, kami pesan Thai milk tea. Pas datang kok kayak teh manis biasa ya penampakannya. Kayak nggak ada campuran susunya. Tapi pas diminum, rasanya beneran thai milk tea. Jadi susunya nggak pake putih seperti biasa, entah pake apa, tapi enak banget.

Jangan khawatir, porsinya gede banget. Dijamin kenyang. Untuk makan hura-hura itu, kami cuma menghabiskan Rp 160.ooo. #dompetsenang #perutkenyang

Kami selesai makan sekitar jam 8 malam. Pas banget, mau ada live band (dulu sih nyanyiin lagu-lagu jadul favorit ijk, tapi malam itu nyanyi lagu Natal) dan waiting list udah panjang. Oh ya, pas kita ke luar, di area outdoornya, ada yang lagi melamar pacarnya. Aih, romantis amat!

Jadi, tempat ini akan jadi tempat yang wajib saya kunjungi tiap ke Bandung. Sesuai lah sama jiwa toku ijk! Hahaha!

img_7881

Jadul bener kan

img_7885

Di depan restoran, kalau malam udah antri

img_7882

Jadul boleh, tapi ada baby chair dan waitressnya catat pesanan pake tablet. Keren!

Tempat lainnya dibahas di post selanjutnya, termasuk hotel yang kami tinggali, ya. See ya.

 

Being A Mother

Selamat hari Ibu untuk semua ibu, calon ibu, atau pun perempuan-perempuan yang mengurus anak-anak lainnya seperti ibu, dan yang memutuskan untuk nggak jadi ibu.

Selama 21 bulan (plus 9 bulan mengandung) jadi Ibu, saya merasa belum jadi ibu yang baik. Setiap hari pasti ada rasa bersalahnya karena nggak bisa jadi ibu yang sempurna buat Kaleb. Salah satu hal terbesar yang bikin merasa bersalah adalah karena saya nggak bisa 24 jam bareng Kaleb karena bekerja. *bentar sis, nangis dulu!* I missed his first words and I missed his first steps. Bukan saya yang menyaksikan pertama kali tiap perkembangannya walau saya pasti selalu diinformasikan setiap detil perkembangannya tiap hari.

Seringkali waktu saya lagi cerita sama Opungnya, “Masa Kaleb udah bisa A, lho!”, trus Opungnya bilang, “Lho, emang iya udah bisa.” Duh, bukan saya lagi yang lihat.

Saya berusaha banget untuk memberikan yang terbaik buat Kaleb, sampai akhirnya saya menaruh ekspektasi yang besar, yang kadang-kadang bikin ribut sih sama suami. Tapi ini karena perasaan bersalah merasa saya bukan ibu seutuhnya karena praktis yang ngasih dia makan 3 kali sehari, nidurin dia siang, ajak dia main, ngajarin dia hal-hal kecil adalah Opungnya. Sebenarnya dia anak Opung atau anak mamak?

Kalau Kaleb lagi susah banget makan, saya suka bertanya-tanya pada diri sendiri, kok Opungnya bisa kasih dia makan sampai habis? What did I do wrong? Apa makanan saya nggak enak? Apa saya kurang sabar kasih dia makan? Lalu kemudian saya akan jadi stres dan kesal sendiri.

Makanya kompensasinya adalah selain jam kerja, saya akan mendedikasikan seluruh waktu saya untuk Kaleb. Super strict, yang kadang-kadang bikin saya nggak bisa punya me-time untuk diri sendiri dan bareng suami. No, saya cuma pernah satu kali nonton bioskop sama suami sejak Kaleb lahir. Itu pun untuk mengurangi rasa bersalah karena di hari libur kok malah nggak bareng Kaleb, saya ajak dulu dia ke mall, lalu pas jam bioskop baru mulai minta Opungnya antar Kaleb pulang. Selesai nonton bioskop ya langsung pulang, nggak pake window shopping lagi.

Pulang kantor nggak ada namanya saya nongkrong sama teman-teman. Saya menolak semua ajakan nongkrong karena Kaleb terbiasa tidur malam harus bareng saya, dia harus nenen dulu. Pernah jam 9 malam belum pulang karena macet, Kaleb sudah gelisah di rumah, rewel, dan maunya nunggu di depan gerbang nungguin saya pulang. Sedih banget deh saya. Makanya sejak punya anak, saya benci banget sama yang namanya macet karena artinya mengurangi waktu saya dengan Kaleb.

Kalau weekend pasti saya yang masak buat Kaleb. Saya yang sangat nggak suka masak dan nggak bisa masak juga, sih, jadi belajar dan cari resep baru untuk Kaleb. Kalau dia makannya lahap, bahkan sampai minta nambah, saya jadi merasa lebih hebat dari Chef Gordon Ramsey. Senangnya minta ampun!

Weekend pula waktunya saya menghabiskan seluruh waktu dengan Kaleb. Main bareng, bobo bareng, saya yang suapin, saya yang masak. Lelah luar biasa, tapi senangnya minta ampun. Saya nggak pernah ninggalin Kaleb kalau weekend. Dia ikut ke mana pun saya pergi. Makanya saya menghindari acara nongkrong-nongkrong di atas jam 7 malam. Pasti kelarnya malam banget, sementara anaknya udah waktunya bobo. Saya nggak mau mengorbankan kesehatan dia, cuma untuk egoisme saya.

Saya biasanya udah punya jadwal weekend apa yang mau saya lakukan bareng Kaleb, ya. Apakah berenang, ke mall, atau yang lainnya. Hari Minggu pun, walaupun bisa ajak Mbak untuk bantuin jagain dia di sekolah minggu, tapi saya memutuskan untuk harus saya yang nemenin dia di sekolah minggu. Biar saya tahu apa sih yang dia pelajari dan bisa saya terapkan.

I make sure that I make up all my time with him on weekend.

Tapi bukan berarti Kaleb dimanjakan. Saya nggak terlalu sering beliin dia mainan karena toh kalau ke toko mainan anaknya nggak minta apapun dan sekarang masih terobsesi sama mobil-mobilannya dan dia juga jarang jajan karena saya memang membatasi dia jajan. Kadang-kadang saya jadi ibu yang galak kalau dia mulai bertingkah *oh well, namanya pun menjelang terrible two kan, ya*. Walau tentu saja saya suka merasa bersalah banget habis marahin dia dan lihat dia sedih, tapi biasanya saya peluk dan aja ngomong baik-baik, dan dia biasa-biasa aja habis itu. Ibunya kayaknya kebanyakan baper. Hehe.

Ada perasaan takut karena setiap hari Kaleb dititipin ke Opungnya. Takut dia lebih dekat dengan Opung atau Mbaknya daripada dengan saya. Saya bisa patah hati setengah mati kalau itu sampai terjadi. Tapi untungnya saat ini, walau Kaleb sangat dekat dengan Opungnya dan happy kalau dititipin (pagi-pagi dia udah nggak drama lagi dan langsung dadahin saya dan Papanya kalau mau berangkat kerja), tapi dia akan gelisah kalau saya telat pulang dan akan langsung nempel saya kalau sudah pulang. Biasanya kita suka godain, “Mau tidur sama Opung aja, nggak?”. Lalu dia akan berkali-kali bilang, “Nggak!” Maunya sama Mami aja! Yeay!

Kalau sakit, dia harus dan wajib nempel sama Mami. Opung pun nggak laku karena ada Mami. Makanya saya bisa ikutan drop kalau Kaleb sakit karena maunya apa-apa sama saya, ya dari gendong, tidur, peluk, makan, dsb, “Mami, endong! Mami, peluk! Mami, nenen!”

Suka lihat kalau ibu-ibu lain anaknya menjelang 2 tahun, udah bisa ke gym. Lalu saya bertanya, kok bisa, ya? Oh, salahnya ada di saya. Saya merasa bersalah lagi kalau harus menghabiskan waktu nggak terlalu penting lainnya untuk hal-hal yang saya sukai dan mengurangi waktu bareng Kaleb. Kadang-kadang akhirnya suka stres sendiri, capek, lelah, gampang marah. I know I’m being tough on myself, but until today there is no single day when I am not feeling guilty for leaving him for work.

Jadi ibu itu sepaket dengan perasaan bersalah dan perasaan, “I am not good enough for my child”. Belum lagi perasaan khawatir, cemas, stres. Saya sering berdoa supaya suatu hari nanti saya bisa dan siap untuk mengurus Kaleb 24 jam. Tapi sampai masa itu tiba, saya berdoa Kaleb tetap jadi anak yang bahagia, tidak kekurangan suatu apa pun, dan memaafkan saya karena saat ini saya nggak bisa jadi orang pertama yang lihat kemajuan perkembangan dia. But I want him to know that I put him first on my to-do-list everyday, in my pray, and in my life.

I love you so much, baby son!

Thank you for making me a mother.

 

Ketika Kaleb Sakit

Kaleb itu jarang banget sakit. Sakit terakhir di bulan Juli lalu, pas masuk RS karena diare, dan beberapa minggu kemudian Roseola. Itu pun pas dirawat di RS, aktifnya minta ampun. Satu-satunya pasien anak yang nggak betah di kamar, harus jalan-jalan keluar, mau turun tempat tidur, dan nafsu makan masih oke. Pas Roseola pun walau demam, tapi aktif banget.

Jadi, pas kemarin Kaleb mulai demam dan masih aktif, saya nggak khawatir, nggak dikasih obat penurun panas juga. Patokannya kalau belum 38 derajat dan masih aktif, ya masih oke-lah. Ceritanya kan mau serasional mungkin pake obat. Waktu Kaleb mulai flu beberapa minggu lalu pun, cuma disupply sama madu aja untuk memperkuat imun tubuhnya. Nggak lama, sembuh.

Jumat tengah malam, Kaleb panasnya semakin tinggi, berkisar 38-39 derajat, dan tidurnya sangat nggak nyenyak. Kebangun tiap 15-30 menit. Kebayang dong saya tampangnya kayak zombie. Karena udah mulai gelisah, dikasih obat penurun panas, yang mana dia ngamuk setengah mati sampai pipet plastiknya retak dia gigit. Oh no, tapi untung bisa dikeluarin, sih.

Paginya suhu badan masih berkisar 39 derajat, lemas, dan berkali-kali bilang, “Mami, endong. Mami, peluk!” Cuma mau sama mami, nggak mau sama yang lain. Tapi masih mau makan sampai habis jadi masih lega.

Siangnya, kok suhunya nggak membaik, ya? Anaknya pun sulit tidur, mengigau terus, nempel terus. Pokoknya nggak aktif. Nggak aktif itu bukan Kaleb. Karena sepertinya mengkhawatirkan, akhirnya diputuskan ke dokter.

Antrian dokter pun panjang minta ampun. Ternyata sekarang musim sakit jadi rumah sakit penuh. Sepanjang menunggu, Kaleb lemas maunya digendong, nggak banyak ngomong, dan mau tidur tapi nggak bisa. Huhuhu, sedih banget.

Padahal tadinya hari Sabtu ini Kaleb natalan sekolah minggu. Karena dia udah mulai paham Natal, saya jadi excited. Sibuk beliin dia baju baru, suruh Papanya pulang cepat juga. Eh, Tuhan berkehendak lain. Anaknya sakit, dan nggak mungkin ikut Natalan. Ya sudah, Natal kan bukan soal baju baru, ya. #ciyeeehbijaksana

Pas masuk ke dokter dan diperiksa, dokter bilang ini kena virus. Nggak perlu khawatir, kalau dalam 2-3 hari panasnya turun berarti oke, nggak perlu balik. Karena obat penurun demam masih ada di rumah, dokter cuma meresepkan racikan obat batuk aja. Senang deh kalau obatnya nggak macam-macam dan sesuai gejala aja.

Pas pulang, dokter kasih sticker ke Kaleb. Kaleb teriak-teriak, “Nggak! Nggak!” Kayaknya dia takut habis diperiksa tadi dan mau buru-buru keluar aja.

Oke deh, kalau nggak mau. Mami aja yang terima. Eh, pas mau keluar, Kaleb nunjuk stickernya, “Mami, bawa! Bawa!”

JIYAAAAH, gengsi dipelihara, Nak? Sok nggak mau tapi pengen juga. Wakakaka!

Sampai rumah, Kaleb dikasih makan lagi, yang mana nggak mau. Jadi apapun yang dia mau aja, ya roti, regal, apa ajalah. Itu pun nggak banyak. Habis itu dikasih obat. Nggak berapa lama setelah dikasih obat, dia batuk dan muntah. Kayaknya muntah lendir dari batuknya. Justru bagus nih berarti lendirnya keluar biar dia makin lega. Kejadian muntah-muntah ini terjadi beberapa kali sampai dia tidur jam 10 malam. Tidurnya malam banget karena dia gelisah banget. Berkali-kali minta gendong, peluk, elus, nenen, dll. Berkali-kali pula diturutin, tapi dia kayak kesal nggak tahu maunya apa, karena badannya nggak enak. Akhirnya saya pun lelah dan diam aja nggak merespon lagi. Nggak berapa lama anaknya kecapekan sendiri dan tidur.

Malam itu Kaleb tidur lumayan nyenyak. Masih kebangun tapi nggak terlalu gelisah. Kebangun pun bukan minta nenen, tapi minta air putih, lalu tidur. Kayaknya dia haus banget.

Pagi-pagi demamnya sudah turun, sekitar 37 derajat, anaknya mulai aktif, walau belum kembali normal. Mau diajak jalan-jalan dan minta naik sepeda. Tapi habis itu cengeng lagi, nggak mau makan, dan minta sama Mami terus. Yok, kita istirahat tidur aja.

Jam 12-an, Kaleb kebangun dengan jauh lebih segar dan aktif. Langsung saya kasih makan lagi karena tadi pagi cuma makan 2 sendok aja. Wuidih, kali ini Kaleb udah sangat cerewet dan makanannya sampai nambah 3 kali! Bahkan minta teri pedas. Walau kepedasan tapi sikat terooos! :)))

LEGAAAA BANGET!

Papanya pergi ke arisan sebentar, sementara Kaleb main ke rumah Opung sambil nunggu tukang pijit datang soalnya kayaknya anaknya masuk angin juga, deh.

Sorenya sempat pergi belanja ke Carrefour sebentar, lalu makan di Bakmi GM. Ealah Bakmi GM super penuh sampai makanan lama banget datangnya. Dari awal Kaleb udah lapar. Sempat didistraksi dengan diajak main ke playground, tapi dia bosan dan kembali ingat dia lapar akhirnya balik lagi ke meja.

Di meja dia mulai nggak sabar melihat kok makanan belum ada. Jadilah dia bawel banget panggil, “MAAAASSS! MASSSSS! Makan!” Nggak usah kamu, Nak. Mami aja sampe capek manggil Mas minta makanannya dipercepat. Huft!

*serius nggak ada yang ajarin dia panggil Mas ke waitress cowok. Kayaknya dia dengar kita suka panggil gitu*

Sehabis makan, Kaleb balik ke rumah Opung untuk dipijat. Awalnya takut karena nggak kenal sama orangnya, tapi lama-kelamaan, Kaleb menikmati banget. Nagih, nih ye! Hahaha!

Tadi malam tidurnya sudah nyenyak, sudah nggak panas, tapi masih batuk. Akibatnya pas ditinggal kerja sama Opungnya, Kaleb yang biasanya langsung bilang “Dadaaaaah!” pas orang tuanya mau berangkat kerja, kali ini nangis jerit-jerit. Huhuhu, sedih ya.

Semoga virus-virus berjauhan, dan nggak datang lagi, ya! HUSH!

 

Politik dan Agama Bisa Akur?

Selain agama, hal yang paling sensitif lainnya adalah politik. Apalagi kalau politik dan agama digabungkan… KELAR SEMUA! :)))

Dari dulu saya paling males kalau di Gereja udah mulai ngomongin politik. Apalagi dulu pas masa-masanya reformasi dan banyak parpol baru bermunculan. Muncullah parpol berbau agama Kristen/Katolik, seperti PDS, Parkindo, endesbrei endesbrei. Udah pasti nggak bakal saya pilih karena….buat apa sik, agama bikin parpol? Kalau mau bikin perkumpulan, toh udah banyak perkumpulan berbau agama, seperti PGI.

Apakah maksudnya bikin parpol berbau agama supaya aspirasi agamanya didengar gitu? Menurut saya kurang perlu, karena merujuk pada UU bahwa negara (seharusnya) menjamin semua warga negaranya untuk beribadah menurut agama dan kepercayaannya masing-masing, maka wakil rakyat– apapun agamanya– harus memperjuangkan setiap hak warga negaranya, tanpa memandang ras, suku, dan agama.

Makanya kalau Pendeta khotbah diselingi pesan-pesan politik untuk mendukung si anu atau si inu, muka saya langsung macam gini:

–________________________–

Apalagi kalau sampai menjelek-jelekkan parpol atau tokoh tertentu dengan alasan kalau si inu terpilih nanti orang Kristen bakal susah beribadah dan disiksa. OYAAMPUN, serem amat! Akhirnya banyak jemaat yang memilih si anu karena takut si inu menghalangi kegiatan beribadahnya, bukan karena program-programnya. Jadi ya, si tokoh yang terpilih mau program kerjanya jelek nggak papa karena yang milih mikir, asal gue nggak susah beribadahnya.

Termasuk di dalamnya, menakut-nakuti dengan ayat Alkitab *eh, ini paham kan ya maksudnya, nanti dikira penistaan agama X))))*. Tentunya ini terjadi banget di lingkungan saya. Nggak perlu lingkungan yang besar, lingkungan keluarga inti aja bisa pake ayat Alkitab supaya saya nurut, nggak banyak nanya. Misal, kalau saya lagi berdebat dengan orang tua, maka saya akan dikasih ayat 10 perintah Allah yang ke-5, yaitu wajib menghormati orang tua.

“Itu ada ayatnya di Alkitab, wajib hormati orang tua. Kamu nggak boleh membantah Mama!” ngomong dengan nada tinggi karena kesal. Dengan harapan anaknya akan diam saja dan nurut karena udah di-skak mat pake ayat itu.

Saya pasti kesal kalau ujung-ujungnya dikasih ayat itu karena saya tidak merasa tidak menghormati orang tua, tapi saya cuma tidak setuju dengan pendapat orang tua. Dua hal yang berbeda, kan?

Karena saya orangnya berusaha logis, ya saya nggak nyerah walau dikasih ayat itu. :)))) Kemudian, perdebatan akan berakhir saling kesal dan berantem diem-dieman. Well, we agree to disagree aja jadinya. Toh, pada akhirnya family sticks together, dan akan kembali baikan.

Sepertinya di blog-blog yang lalu saya pernah cerita bahwa ada satu pendeta yang mengajarkan saya untuk tidak membabi buta percaya dengan perkataan pendeta. Dia bilang, pendeta juga manusia, bisa salah juga dalam menginterpretasikan ayat-ayat Alkitab. Ayat-ayat di Alkitab itu sangat kompleks, dibuat bukan dengan bahasa lugas yang mudah dimengerti, dan banyak perumpamaan. Ayat-ayat itu pun ditulis dengan latar belakang kejadian yang sangat berbeda dari sekarang. Jadi untuk memahami satu ayat, harus memahami dulu konteksnya, nggak bisa langsung secara harafiah diartikan. Maka dari itu, setiap jemaat harus dan wajib baca Alkitab sendiri supaya nggak dibodohi pake ayat. *ealaah, ternyata kalimat ini akan sering digunakan, mirip kalimat penista agama, yes XD*

Suatu hari saya punya (mantan) pacar yang relijius banget, saya mah kalah jauh. Dia tiap hari baca Alkitab dan nggak pernah bolos gereja. Soal ayat Alkitab mah dia jago. Apalah saya yang baca Alkitab nggak tiap hari, ke gereja sering males. Makanya saya kagum membabi buta sama dia. Sampai pada akhirnya dia melakukan sesuatu yang bertentangan dengan apa yang saya yakini. Saya bilang ke dia, loh di Alkitab kan nggak boleh begitu? Tentu saja, dia lebih pandai menjawab dan memberi saya ayat Alkitab detil mengenai perbuatan tersebut boleh, kok.

Hah, masa, sih?

Berbekal keyakinan bahwa kalau nggak yakin sama suatu ayat, maka harus baca sendiri dan pahami konteksnya, maka ya itu yang saya lakukan. Ayat yang diberikan cuma sepotong, tapi saya baca satu injil untuk memahami maksud ayatnya apa, sih. Akhirnya saya berkesimpulan bahwa, oh well, kamu cuma pake satu ayat untuk merasionalisasi perbuatan kamu, padahal sebenarnya bukan gitu.

Sejak itu saya melihat seseorang dengan berbeda. Saya nggak lagi kagum berlebihan sama orang yang rajin ke gereja, rajin baca Alkitab, rajin beraktivitas di gereja. Saya cenderung lebih lihat gimana sih cara dia memperlakukan orang-orang di sekitarnya. Karena orang yang baik dan mencerminkan gambaran Tuhan, harusnya adalah orang yang bisa berbuat baik dan tulus dengan orang di sekitarnya. Jangan sampe jadi pelayan di gereja, tapi habis itu menjelek-jelekkan orang yang bergereja di tempat lain #kejadiannyata #seringterjadi #digerejague. X)))

Makanya, saya nggak pernah suka politik digabungin sama agama. Menurut saya, setiap orang bebas berpolitik sesuai dengan idealismenya sendiri, tidak ada sangkut pautnya dengan agama yang dianut. Nggak perlulah karena milih politik yang berbeda dengan pendeta akhirnya malah dibully dan dianggap salah. Trus ditakut-takuti pake ayat-ayat.

Seorang teman saya, situasi di keluarganya panas banget karena keluarganya jadi terpecah antara yang pro-Ahok dan anti-Ahok. Ibunya yang anti-Ahok menggebu-gebu membenci Ahok, yang mana hak dia juga kalau mau nggak suka Ahok, toh pilihannya dia. Sementara anaknya pro-Ahok. Akhirnya ibunya mengeluarkan semua jurus ayat-ayat yang merasionalisasi kenapa dia membenci Ahok dan kenapa anaknya harus banget benci Ahok. Karena nggak pernah ketemu di tengah-tengah, akhirnya si Ibu bilang, “Kalau kamu nggak percaya, tempat kamu di neraka!” JIYAAAAAH, skak mat! Anaknya langsung diam, antara takut masuk neraka dan males ngadepin ibunya. Jadi mending dia diam aja dan menghindari topik politik di rumah. Ngomong yang happy-happy aja lah daripada berantam dan dimarahi ibunya. Lucunya, mereka bukan warga Jakarta. :)))))

Nggak usah teman saya, saya pun mengalaminya. Jadi saya punya grup whatsapp. Suatu hari kita ngomongin demo dan gimana demo itu bikin takut, harusnya nggak perlu demo lah, toh Ahok udah diproses hukum. Tiba-tiba muncul teman saya yang dengan berapi-api bilang bahwa demo itu harus ada, dia pun mau turun ke jalan, Ahok salah dan harus dihukum. Teman saya yang lain bilang sebaliknya dan mengutarakan pendapatnya yang lain. Akhirnya daripada panas, saya bilang, “Ya udah, we agree to disagree, ya”. Keadaan damai sebentar, tapi kemudian si yang nggak setuju nggak pernah muncul di grup lagi dan keluar dari grup. JIYAAAAAH, kok ngambek? Padahal kita nggak berantem, nggak ngebahas soal Ahok lagi. Cuma ya jadi diambil ke hati.

Kecenderungan orang Indonesia masih suka baper. Buat sebagian dari kita, berbeda itu salah. Yang benar itu harus sama. Kalau nggak sama, berarti lo salah. Makanya daripada dianggap salah dan dibully atau nggak diajak temenan, ya udah deh nurut aja. Atau ya udah deh ngikut aja sama mayoritas bilang apa, kan udah pasti benar. Padahal kita bisa lho cek dan ricek kebenarannya. Yang paling penting, kita bisa lho berbeda pendapat tanpa membenci. Beda itu nggak papa. Anak kembar pun nggak 100% sama. Kenapa harus takut beda?

Akhirnya saya jadi malas ngomongin politik di sosmed, karena nanti saya takut dibully atau dikomentarin, “Lo bela Ahok karena lo Kristen, kan?”. Dih, sebodo teuing sama agama doi. Itu HT agama sama, rajin bikin konser Natal besar-besaran, tapi udah pasti nggak bakal saya pilih kalau dia mencalonkan diri lagi. Saya takut disumpahin pake ayat dan dibilang kafir. Wakakak, sungguh lho, saya cuma beda pilihan politik aja. πŸ™‚

Tolonglah berbeda pilihan politik itu wajar banget. Nggak perlulah ditakut-takutin pake agama supaya mempunyai pilihan yang sama. Kita bisa tetap temenan akur kok, walau pilihannya beda. Tapi, kita nggak bisa temenan kalau udah ada yang paksa-paksa pake ayat untuk menyetujui pendapatnya. Wong, pacar saya aja saya putusin karena memaksakan kehendaknya pake ayat Alkitab. πŸ˜„

Maybe we should say this more: agree to disagree. πŸ™‚

Cheers!

#dramaPRT: Cukup 5 Hari

Kembali Β dalam kisah #dramaPRT. *kapan kelarnya ini maleeeh?*

Si Mbak yang baru ini masih muda, umurnya 18 tahun. Dia adalah pacarnya tukang kebon dekat rumah Mama saya. Udah 2 tahun tinggal di Jakarta, kerjanya ya lompat-lompat, dari jadi PRT sampai bantuin kakaknya jualan ayam KFC ala-ala. Awal dilihat sih kayaknya anaknya manut aja, polos, lugu, nggak paham apa-apa. Dari awal saya udah kasih tau tugasnya apa dan situasinya kayak gimana. Dia oke.

Pas mulai kerja, hmmm…. tampaknya dia kurang bisa kerja. Ya nggak papa sih, saya ajarin aja. Kaleb 100% saya yang pegang, kebetulan dia mulai pas weekend. Dia paling cuma bantuin kerjain rumah aja. Dia bilang, dia sebelumnya kerja di warteg. Anggapan saya harusnya bisa masak. Ternyata masak pun nanya saya gimana caranya. Okelah nggak papa, yang penting ada yang bantuin.

Anaknya pun kurang inisiatif. Jadi saya lagi nidurin Kaleb pas siang. Tiba-tiba kedengeran pintu bak-buk. Saya keluar, dia nggak ada. Ternyata pintu depan dibiarin kebuka, jadi kalau ada angin kebuka tutup mulu. TV yang nggak ditonton pun dibiarkan nyala. Mbaknya di mana? Ikutan bobo siang. *elus dada sampai rata*

Mulailah pas weekdays, dia diungsikan ke rumah Mama sama Kaleb. Di rumah Mama kan udah ada Mbak, jadi tugasnya ya pegang Kaleb aja. Harusnya dia yang masak makanan Kaleb dan cuci baju Kaleb. Nggak dong bok, yang masak Mama saya, yang cuci Mbaknya Mama. Pas Kaleb bobo, dia ikutan bobo, bukannya beresin perlengkapan Kaleb atau masak buat nanti siang, atau bikin buahnya. Trus dikit-dikit ijin ke warung. Pfft!

Tapi lagi-lagi saya biarkan. Kepepet lagi butuh nih. Mama saya pun bilang, duh anak ini bebal malasnya. Belum apa-apa udah nanyain gaji pembantu orang. Kayaknya nggak bakal lama, nih.

Tadi malam, tepat 5 hari kerja. Jam 21.30, saya udah di kamar, matiin lampu mau tidur. Suami ada di meja makan sambil buka laptop. Si Mbak yang lagi sibuk teleponan dengan suara kencang, tiba-tiba keluar kamar bilang ke suami, “Pak, saya mau pulang, ibu saya sakit. Ini ditelepon kakak saya. Nanti 2 hari lagi saya balik.”

Harus banget getoh malam-malam begini! Nggak bisa nunggu matahari terbit?

Suami pun minta teleponnya biar ngomong sama kakaknya, nanya kenapa harus pulang, kan dia baru aja kerja. Kata kakaknya karena ada saudara yang hajatan. LOH, tadi katanya ibunya sakit. Dengan gelagapan kakaknya bilang, “Eh iya, ada hajatan dan ibunya juga sakit.”

AH, BISA AJA ENTE!

Semakin dikorek, alasannya makin nggak konsisten. Katanya kakaknya nggak tau dia kerja di sini, padahal pas hari pertama kerja, si Mbak minjem uang buat beli pulsa untuk ngabarin kakaknya. Si Kakak bilang nomor telepon si Mbak nggak aktif, padahal tiap hari doi teleponan. Mana yang nggak aktif, sih? Β Trus bilang 2 hari lagi balik, tapi besok baru ke Cipulir ke rumah kakaknya, dan besokan lagi baru ke Brebes. Lah, itu udah 2 hari kelessss! Pas ditanya lagi, dia bilang yah liat aja nanti. *CAPCAY!* Belum lagi dia langsung masukin semua bajunya. Kalau pulang 2 hari doang ngapain lo bawa semua baju. Dih, dikira ijk anak kecil yang gampang diboongin.

Saya yang kali ini nggak pake baper sama sekali sama si Mbak, keluar kamar setelah dengar ada yang ribut. Saya bilang ke Mbak, “Mbak, kalau nggak betah mending bilang aja, nggak perlu lah pake ngarang-ngarang alasan. Mbak rajin sholat 5 waktu, tapi masa pake alasan orang tua sakit. Dosa lho, itu.” Saya bilang dengan pelan, nggak pake nada tinggi karena ya sebenarnya saya bodo amat kalau dia mau pergi. Kita kurang ada chemistry-nya gitu loh! *dikata pacaran* Saya cuma nggak suka dia mau pergi malam banget, bikin heboh, serasa urgent.

Saya panggil pacarnya yang akan menjemput dia. Habis dimarahi oleh suami saya karena yang tanggung jawab si pacarnya itu pas nyodorin si Mbak buat kerja sama kita. Kita udah wanti-wanti dari awal, niat kerja nggak. Kalau nggak mending nggak usah, ngerepotin kita aja soalnya.

Intinya, udahlah ya silahkan pergi, nggak usah balik juga nggak papa. Ku tak butuh janji manismu, Mbak!

Pas mau pulang, eh sempet-sempetnya pula dia minta uang. MENURUT LOOOOO? Kerjanya nggak beres, jagain Kaleb tetap Mama dan Mertua saya, belum apa-apa udah minta ini-itu, ya odol, sikat gigi, uang pulsa, sisir. Jadi tentu saja big no no! Biar dia dapat pelajaran bahwa dia nggak bisa keluar masuk rumah orang sesukanya dan dengan cara yang nggak baik. Kalau mau dapat uang ya harus ada usahanya keles. Sip, ya!

Jadi ya saya kembali Mbak-less. Tapi kali ini saya santai aja, nggak pake baper, nggak marah, nggak sedih. Datar aja, bok! Mungkin saya mulai terbiasa sama #dramaPRT. Uwooow!

 

Oke, balik lagi sibuk neleponin penyalur.

Plislah, jangan ada drama lagi di antara kita.

 

 

 

 

Nggak Boleh Makan Cokelat, Ya!

Sampai usianya 20 bulan saat ini, Kaleb hampir nggak pernah makan makanan sembarangan. Padahal dulu pas masa-masa MPASI, udah niat aja, selepas setahun nggak usah mompa dan Kaleb kalau lagi pergi-pergi ikut makan di luar aja lah. Biar mamak santai dikit lah.

Cita-cita tinggallah cita-cita. Saya ternyata belum rela Kaleb makan makanan nggak bergizi yang nggak jelas kandungannya apa dan cara masaknya gimana. Jadi kalau pergi ke luar, pasti saya masak dulu buat bekal Kaleb. Begitu pun soal mompa. Pas mompa ngeluh capek, bosan, males, tapi ya dilakukan juga 3 kali sehari tiap hari. Masih tetap deg-degan kalau bawa ASIP dikit dan keukeuh nyobain berbagai macam booster ASI.

Sampai akhirnya, di usia 16 bulan, ASIP saya habis. Hanya mengandalkan ASIP yang tiap hari dipompa aja. Lama-kelamaan ya makin dikit, memang karena demandnya berkurang juga, jadi Kaleb mulai minum ASIP dan UHT kalau saya kerja. Pas usia 18 bulan, malah lebih banyak UHT daripada ASIP karena Kaleb jadi nggak terlalu suka ASIP dan suka banget UHT, terutama kalau dikasih dingin. Padahal UHT yang dikasih ke dia cuma full cream aja. Saya masih menahan diri untuk kasih berbagai macam rasa biar nggak kenal rasa terlalu manis dan jadi malas makan. Nanti ajalah selepas 2 tahun.

Karena udah banyakan UHT, makin malaslah saya mompa, walau tetap 3 kali sehari. Tapi udah nggak baper lagi kalau hasilnya dikit. Santai aja. Bikin saya lebih enak, sih. Kalau ke-skip satu kali ya udah, tapi kalau nggak mompa seharian tetap aja merasa bersalah. Di kantor, cuma saya yang masih mompa sampai usia anak 20 bulan. Yang lain biasanya selepas setahun udah nggak mompa lagi. Sempat diledekin, “Anak lo kan udah remaja, bok. Masih mompa aja”. Saya sih biasanya ketawain aja.

Sampai akhirnya saya burn out, capek, males, lelah, dan sudah berkali-kali memikirkan untuk stop mompa tapi takut ASI-nya berhenti. Kemudian ngobrol-ngobrollah sama teman kantor yang anaknya nenen sampai usia 3 tahun. Dia bilang, dia stop mompa di usia 1 tahun, pas kantor ya anak minum UHT, pas malam nenen. ASI-nya tetap ada sampai anaknya benar-benar stop, sih.

Setelah dipikir-pikir, Kaleb udah banyakan makan, fungsi ASI juga bukan buat sumber utama makanannya, tapi karena dia merasa nyaman dekat ibunya. Dia jarang banget nenen lamaaaa, tapi dia tetap suka nenen sebentar-sebentar, masih nyari nenen pas malam Β karena haus. Tapi ya itu, nggak lama. Kalau ada mamak sih sebentar-sebentar minta nenen, tapi kalau nggak, dia sebenarnya lebih pilih UHT.

Karena anaknya udah rela melepas ASIP, maka dengan keikhlasan, saya stop mompa di usia Kaleb 20 bulan. Rasanya luar biasa senang nggak harus mompa dan bisa lebih santai dan nggak banyak bawa barang bawaan ke kantor. HORE! Kalau soal nenen sih, saya bakal lanjut terus sampai Kaleb rela melapas nenen mamak, entah kapan. Nggak yakin pas usia 2 tahun dia siap nyapih karena sampai saat ini kalau ada mamak dia kayak liat harta berharga dan bilang, “NENEN!”. :)))))

Itu kalau soal ASI. Dari segi makanan, tiap hari, terutama weekdays, 3x sehari makan makanan rumah yang diperhatikan komposisinya, plus snacknya ya buah. Snack kayak biskuit udah bisa macam-macam, tapi saya belum kasih dia snack cokelat, atau berbagai macam rasa yang banyak gula. Paling banter regal, atau biskuit rasa susu. Kaleb belum pernah coba permen sama sekali atau biskuit kayak Oreo. Puk puk puk! Hahaha. Jangan dululah yang banyak gula, karena menurut penelitian gula itu lebih berbahaya buat kesehatan anak (coba googling soal ini, ibuk-ibuk).

Sampai menjelang 20 bulan, Kaleb tiap pergi ke luar masih bawa bekal makanan dari rumah. Rempong banget kan tiap mau pergi. Hahaha. Nggak papa, biar dia terbiasa sama makanan sehat. Kalau di mall, mamak ngemil bubble tea, Kaleb cuma ngemil susu UHT atau air putih. Sehat bener anaknya. Hahaha. Cemilan paling sering wajib buah berbagai rasa.

Sampai akhirnya pas 20 bulan, saya memperbolehkan dia makan di luar, tapi harus di restoran yang bersih dan non fast food. Kecuali, kejadian mendesak kayak waktu itu di KFC, ya. Ish, mamak rasanya mengurangi rasa ribet pas pergi-pergi nggak usah masak lagi. Asoy lah.

Dua minggu lalu, akhirnya saya memperkenalkan Kaleb pada es krim (lagi). Sebelumnya pernah Kaleb dikasih es krim tapi nggak suka karena dingin banget. Saya pikir, oh dia nggak suka dingin. Tapi karena dia sekarang suka minum susu dingin, jadi yuk coba es krim lagi. Eh, anaknya suka, dong. Sebagai mamak keras, Kaleb cuma dapat privilege makan es krim, satu kali seminggu, pas weekend. Sudahlah Nak, mamakmu ini emang agak kejam. Hahaha!

Beberapa hari lalu, Kaleb diajak Opung jalan-jalan. Lihatlah dia kedai Thai Tea Dum-Dum yang lagi ngetrend sekarang. Dia biasanya lihat saya suka beli, tapi nggak bagi-bagi dia. Hihihi. Dia pikir itu es krim karena banyak es-nya. Dia tunjuklah itu Thai Tea ke Opung sambil bilang, “Es krim, mau mau!”. Lah, si Opung nggak paham apa itu Thai Tea, tapi karena cucu yang minta dibeliin juga lah. Jadi untuk pertama kalinya Kaleb minum Thai Tea. Setengah gelas besar habis. Bahagia ya emang kalau nggak ada Mamak. Wakakak!

Kenapa sih saya membatasi banget gula masuk? Karena saya takut giginya cepat keropos, obesitas yang bisa bikin diabetes, dan sugar rush. Kejadian sugar rush ini pernah kejadian, sih. Suatu hari aunty-nya Kaleb ulang tahun. Tentunya diijinin makan kue tart yang kebetulan manis banget karena banyak butter cream-nya. Langsung Kaleb sugar rush, heboh sana-sini lari-lari nggak berhenti sampai jam 10 malam nggak tidur, sampai kita yang lihat aja pusing, dia kayak kutu loncat lari sana sini, heboh banget nggak berhenti sedetikpun. Padahal hari itu aja dia nggak tidur siang. Biasanya jam 8 udah teler minta bobo. Ini kalau nggak dipaksa bobo, dia masih heboh. Oke, no more too much sugar, ya. Capek mamak nemenin Kaleb begadang. Hahaha.

Sebagai pecinta MSG dan bubble tea akut, saya pengen anak saya punya gaya hidup yang lebih sehat, sih. Ini juga yang ngajarin saya nggak ngemil snack macam chiki depan dia supaya dia nggak minta. Karena sekarang dia lagi fase, apa yang saya coba, dia harus coba. Mamak ikutan hidup sehat lah. Lagian kalau udah tau rasa MSG, emang nagih berat. Wakakaka, saya aja lebih pilih ngemil snack MSG daripada makan berat. Enak, cuy! Kaleb nanti-nanti ajalah, ya.

Sekarang saya paham kenapa dulu Mama saya jarang nyetok cemilan di rumah dan mewajibkan kami makan masakan rumah mulu. Ternyata kalau punya anak pengennya si anak dapat makanan terbaik dan paling sehat, ya.

Mungkin selepas 2 tahun, Kaleb akan perlahan-lahan bisa mencoba lebih banyak cemilan di luar lagi. Tapiiii… cuma boleh satu kali seminggu pas weekend, ya, Kaleb! #tetep #mamakkejam

 

 

 

Ditampar di Ruangan ATM Sarinah

Tadi pagi sekitar jam 6.30 saya sampai di Sarinah mau siaran di radio Cosmopolitan. Karena siaran baru jam 7.30, saya pikir saya mau ngemil dulu di McD atau Dunkin sambil baca-baca materi. Karena nggak bawa uang cash, saya menuju ATM centre.

ATM centre di Sarinah ini ada di ruangan lantai dasar. Masih sepi banget karena ya masih pagi. Di depan saya seorang ibu-ibu rambut diikat, beruban, memakai kaos oblong abu-abu, dan celana pendek santai masuk dan ke mesin ATM. Saya masuk dan mengambil uang dengan jarak 2 ATM sebelah kanan ibu itu. Pintu keluar ada di sebelah kiri.

Pas lagi fokus ambil uang, nggak ngeh dengan keadaan sekitar, saya merasa tiba-tiba pipi saya ditampar. Sakit, bok! Refleks, saya teriak, “EH!” dan nengok. Ibu itu baru aja nampar saya, langsung menjauh keluar sambil liatin saya. Saya langsung deg-degan, cek ATM, cek uang, dompet, isi tas, takut ini modus hipnotis. Aman. Saya langsung liat ke atas ruangan ada CCTV, trus saya keluar, mau kejar si ibu dan lapor satpam. Di depan ruangan nggak ada satpam. Si ibu pun udah menghilang entah ke mana.

Saya langsung menelepon suami dan Mama untuk menenangkan diri, lalu habis itu lapor satpam di gerbang Sarinah. Pas saya lapor itu jam 7 pagi. Setelah mendengar laporan, saya diminta ke pos untuk bikin laporan. Ada satu satpam yang bilang, jangan-jangan itu orang gila karena memang ada ibu-ibu beruban,disinyalir gila yang suka ambil ATM, tapi suka ngomong-ngomong sendiri. Tadi sih dia nggak ngomong sendiri, ya. Karena saya mau siaran, jadi saya bilang saya mau siaran dulu, nanti habis siaran saya lapor lagi, sekalian minta cek cctv.

Habis siaran, saya bikin laporan, tapi memutuskan untuk nggak lapor polisi karena nggak ada kehilangan. Saya minta dilihat ibu-ibu itu siapa, kalau memang dia gila (dan kalau dia bisa ambil ATM berarti kemungkinan dia masih punya keluarga yang membiayai, tolong dilapor ke keluarganya untuk nggak berkeliaran), tapi kalau dia niat jahat ya tolong diperketat penjagaan. Karena pas kejadian, satpam nggak ada di pintu keluar ATM, tapi malah ada di pintu samping belakang ATM yang nggak dilewatin orang keluar masuk. Di dalam ATM centre juga kosong. Riskan banget kalau ada yang mau jahat, apalagi itu pagi-pagi banget, masih sepi.

Menurut satpam, di Sarinah belum pernah kejadian orang dihipnotis atau ditampar kayak saya. Memang kemungkinan ada orang gila, tapi belum membahayakan orang lain. Dengan adanya kejadian ini, akan ditindak, sih. Eh, tapi kan kalau emang ada orang gila sebenarnya sudah sewajibnya diproses dan dipulangkan ke rumah supaya nggak berkeliaran nggak, sih?

Jadi ya, buat yang di Sarinah kalau mau ambil ATM, pastikan lagi rame, atau kalau ragu, minta satpam (yang sebenarnya ada banyak banget, tapi nggak jaga tepat di depan ruangan ATM — entah kenapa) untuk jagain saat kita transaksi.

Be safe, guys!

*masih deg-degan, jantung hampir melorot ke lantai*

Kala Tidak Ada Mbak

Setelah drama PRT maling, masuklah ke drama lelah, capek, ribet nggak ada mbak. Kaleb terpaksa harus dititipin ke Mama tanla ada yang bantuin. Mana mbak pulang pergi di rumah Mama tepat di hari itu juga minta berhenti karena anaknya sakit-sakitan. Ya ya #dramaPRT lagi dan lagi.

Tapi ya dengan nggak ada mbak yang suka nyuri, walau lebih capek, tapi hati tenang. Pulang kantor kalo masih belum terlalu capek ya ngepel dulu sambil nyuci baju (ya pake mesin cuci sih jadi tinggal cemplung), weekend baru deh total ke pasar, masak, beres-beres rumah,nyuci, nyeterika, dan jagain Kaleb. Zuper sekali sodara-sodara. Tapi semua selesai dengan baik, kok.

Kalau urusan rumah tangga bisa dikerjakan dengan baik, tapi kalau nitipin ke mertua dan orangtua yang staminanya nggak sekuat anak muda ya nggak enak juga, kan. Di akhir hari mereka pasti kecapekan banget. Ya saya tetap menghubungi berbagai penyalur PRT juga. Belum sampai dapat aja udah banyak dramanya. Belum apa-apa di depan udah banyak mau dan nggak mau capek. Yak, skip aja lah. 

Akhirnya sempat terpikir untuk masukin day care. Kebetulan di dekat rumah (yah nnggak dekat-dekat banget sih) ada day care baru buka dan lagi promo. Telp sama ownernya, nanya-nanya, dan janjian untuk masukin Kaleb ke day care buat trial. 

Udah galau aja anak ditinggalin di day care. Tapi di hari H, Kaleb malah excited dan senang begitu lihat banyak mainan. Saya udah pikir dia bakal drama pas ditinggalin, yang ada dia malah dadah-dadah dan nggak peduli kita pergi. Tsaaah, yang baper malah orang tuanya.

Sepanjang hari lihat Kaleb di cctv online, dia lari sana-sini, heboh, nggak nangis. Cukup lega. Tapi Kaleb malah nggak tidur saking excitednya. Karena day care ini baru buka sebulan, jadi mungkin perlu banyak pembenahan karena kayaknya nanny-nya nggak cukup sehingga anak-anak owner habis pulang sekolah bantuin jagain. Akhirnya jadwal Kaleb kacau dan dia skip dikasih buah. Padahal saya di awal udah bilang, Kaleb harus dikasih buah, nggak perlu dijus, dipotong aja. Tapi dia malah kasih biskuit aja, itu pun biskuit saya yang bawain. Padahal harusnya dapat 2x meal dan 2x snack termasuk buah. Kayaknya mereka keteteran banget.

Karena itulah saya di kantor mewek, galau gelisah, bolak balik wa suami, wa owner day care. Pas sore, dikabari kalau Kaleb mulai nangis cari Mami. Duh, nyes banget lah.

Ternyata suami pun mengalami kegalauan yang sama. Plus opung-opungnya juga nggak tega tinggalin Kaleb di day care. Kayaknya kami memang belum siap untuk day care saat ini. Maka kembalilah nyari PRT dan Kaleb dititipin di rumah Opung.

Nggak beberapa lama, kami pun dapat PRT dari kenalan Bokap. Umurnya baru 18 tahun, kelihatan lugu dan polos, beda bangetlah sama yang dulu. Harus banyaaaak banget yang diajarin, diingetin. Mana orangnya masih pendiam, tapi cukup bisa langsung dekat sama Kaleb. Sejauh ini, dia bisa diajarin walau masih clueless. Nggak papalah ya, yang penting doi mau kerja dan jujur. Semoga nggak banyak drama sama mbak yang ini, ya.

*doa khusyuk tiap hari*