Seminggu Bersama Kaleb

Semingguan kemarin saya cuti karena mbak lagi pulang kampung. Dengan jagoannya, saya memutuskan untuk cuti dan full jagain Kaleb. Beuh, pede! Biasanya saya ngungsi ke rumah orang tua, biar isi perut aman dan saya bisa fokus jagain Kaleb. Dan kemarin itu Kaleb lagi nggak enak badan dan sempat demam.

Weekend aman lah karena ada suami, jadi bisa gantian jagain dan kalau bosen ya makan aja di luar rumah. Nah, begitu weekdays, jeng jeng jeng! Saya berduaan aja. Bangun subuh untuk masak buat diri sendiri dan buat Kaleb (yes, Kaleb makannya suka dibedain karena dia nggak bisa pedas, sementara saya dan suami suka pedas), dilanjutkan nyapu, ngepel, nyuci baju sambil nunggu Kaleb bangun. Kaleb ini anaknya hobi banget nempel jadi kalau dia bangun, saya nggak bisa ngapa-ngapain lagi. Kalau saya lagi masak aja, dia bisa ambil kursi kecilnya dia, taro di dekat saya dan peluk-peluk saya sambil saya masak. Selain itu kalau dia tidur, dia kayak punya radar kalau saya bangun dan ninggalin dia, tiba-tiba dia akan kebangun. Rempong, cuy!

Kaleb kalau lagi nggak enak badan bawaannya males makan, jadi makannya diemut luamaaa banget. Plus, saya lagi PMS. Udah lah itu tiap kasih makan tuh emosi jiwaaa banget. Makan lama, padahal saya udah khusus masak menu yang berbeda tiap dia makan. Bawaannya jadi ngomel-ngomel dan mau nangis. Huhuhu.

Malah pernah satu hari di mana saya udah burn out banget dan suami lembur. Sebagai orang introvert, saya tuh selalu butuh ada waktu untuk sendirian dan nggak ngobrol. Pokoknya space buat diri sendiri lah. Sementara Kaleb anaknya ekstrovert banget. Dia suka ngobrol tanpa henti, harus selalu bersama-sama, dan mau dia main sendiri dia harus ajak ngobrol tiap saat. Akhirnya yang ada energi saya habis dan stres banget. Pas suami pulang malam, rumah super berantakan.

Akhirnya besoknya semua sendi-sendi saya sakit dan saya memutuskan untuk nggak bisa lagi nih di rumah. Jadi hari itu saya seharian berdua Kaleb jalan-jalan ke mall dan itu sangat menyenangkan. Saya bisa dandan, pake baju yang bagus. Nggak melulu di rumah dengan baju lusuh, rambut lepek, dan buluk banget bikin mood drop.

Nah, karena Kaleb lagi batpil juga dan tiap malam dia tidurnya nggak nyenyak karena kebangun. Saya jadi ikut kebangun dan setelah kebangun jadi susah tidur. Padahal tiap hari pasti kebangunnya pagi. Akhirnya di weekend, saya tepar ketularan Kaleb. Seharian pusing, flu, tenggorokan sakit, dan lemas. Maunya tidur dulu. Untung ada suami, jadi dia yang urusin Kaleb dulu.

Dan hari ini, saya udah masuk kantor lagi. Mbak udah otw ke rumah. Wohoo! Saya bahagia banget lah balik ke kantor. Ternyata saya emang butuh ngantor demi kesehatan mental saya. Hahaha. Bukan karena saya nggak suka berada berduaan sama anak, tapi ternyata saya butuh space untuk diri sendiri dan kantor adalah perlarian terbaik untuk saat ini. 🙂

Selamat hari Senin. 😀

 

Advertisements

#eeaa

Karena Dilan yang diperankan Iqbaal lagi hits banget, saya mau cerita ah tentang guilty pleasure saya.

Saya pernah ngefans banget sama Coboy Junior!

giphy19

IYA KETAWAIN AJA! XDDD

Ketika Coboy Junior ini baru debut dan lagunya ngetop banget di mana-mana, tapi dapat hujatan juga karena banyak yang bilang, “Kok masih kecil udah ngomong cinta-cintaan, sik!”. Akhirnya saya tergerak untuk cari tahu sapose ini Coboy Junior? Apakah mereka spesialis menyanyikan lagu-lagu Coboy jaman dahulu?

Coboy

Favorit saya dulu (dan kayaknya favorit semua orang) Ponco. KYAAA!

Ini videonya biar ingatan kalian di-refresh lagi. Ngakuuu yang umurnya sepantaran pasti kenal, dong!

*ambil mik karaokean bareng dengan mata merem melek*

TAPIII, KOK BEDA YA? Walau sama-sama pake nama Coboy dan sama-sama boyband, tapi beda umurnya jauh pisan! Yang jaman dulu udah matang-matang ingin dipetik, sedangkan yang tergres ini masih baru mekar harus disiramin kasih sayang dulu. #eaaa

Ternyata Coboy Junior cuma kayak minjem nama aja ke seniornya. Tak disangka… adek-adek abg ini booming abis lagunya dan fans beratnya buanyak banget! Ehm, termasuk saya. Aslik, saya dulu ngeremehin banget, apa sih ini boyband kicik gini. Halah, paling suaranya nggak oke.

Pas dengerin lagunya…

giphy20

Sekali, dua kali, laaah, lama-lama nyangkut banget dan akhirnya tanpa sadar saya nyanyiin mulu. Catchy banget. Tipe lagu yang nggak kita suka karena kita mikirnya alay, tapi ternyata enak didenger. Karena banyak ditayangin di mana-mana pula, ya di radio dan tv, jadi nggak sadar hapal aja liriknya.

giphy21

Jadilah diam-diam saya suka dengerin lagu mereka dan rewind aja terus-menerus sampai akhirnya saya bisa nyanyiin. Suami tentu saja sudah lelah dengan keanehan dan kealayan istrinya ini yang seleranya anak-anak ABG. HAHAHA!

Kalau lagi ngefans gitu kan pasti jadi suka lihatin mereka nyanyi live dong. Eh, ternyata suara mereka emang beneran bagus dan keempatnya bisa nyanyi. Bukan yang macam boyband, satu dua orang bisa nyanyi, yang lainnya cuma kebagian suara latar nggak penting di bagian reff dan cuh cuh ah ah wuwuwu. *ciyan*

Di Coboy Junior ini walau tetap ada semacam lebih bagus suaranya, tapi overall mereka bagi rata pembagian nyanyinya. Jadi semua kedapetan nyanyi solo kalau dalam satu lagu. Plus, kalau lagi live mereka suka nyanyiin lagu orang lain juga. Paling sering sih mereka nyanyiin lagu Justin Bieber atau One Direction. Yah, lagu-lagu yang disukai ABG selayaknya lah.

TOLONGLAHHHH, ini tim kreatif atau stylistnya kasih konsep band Radja ya ke bocah-bocah cilik ini? Antara pengen denger lagunya sampai habis karena suka tapi geli sama kostumnya. XDD

Ya udah, agar memori kita hanya menyimpan hal-hal yang manis aja, maka dengerin cover Justin Bieber yang ini aja. Biar matanya segar lagi.

Adem kan. Suaranya oke juga. Mirip Justin Bieber pas belum pecah suaranya.

Intinya, mereka emang punya kemampuan nyanyi jadi kuping nggak sakit juga. Tinggal diasah aja dengan teknik yang lebih baik, they’ll be better singers lah.

Dan soal mereka masih bocah tapi nyanyiin lagu-lagu cinta? Menurut saya wajar aja lah. Mereka bukan bocah anak-anak, tapi udah memasuki masa pre-teenager yang di mana mulai aware sama lawan jenis, mulai naksir-naksiran, dan mulai cinta monyet. Ayo ngaku, mulai usia berapa kalian mulai suka-sukaan sama cowok? Di jaman saya aja anak kelas 6 SD udah mulai pacaran. Jadi menurut saya wajar aja sih, itu sesuatu yang normal. Lagu mereka pun bukan yang sok dewasa, tapi tetap seusianya yang nanggung. Nah, gap umur segini nih yang biasanya kosong. Dianggap anak-anak tapi bukan, dianggap remaja juga masih belum. Mulai jatuh cinta dihakimi masyarakat, tapi hati nggak bisa bohong juga lihat lawan jenis kok udah mulai deg-deg ser ya. HAHAHA.

Dulu saya nggak punya favorit khusus sih, ya. Karena ya emang suka lagunya, tapi nggak mantengin personelnya tuh kayak gimana. Tapi kalau sepenglihatan saya kayaknya mereka punya ciri khas masing-masing yang dibawa terus kalau manggung: Kiki itu kayak leadernya. Selain karena usianya paling tua, doski juga kelihatan lebih dewasa dan kalem. Aldi itu kayak nerd. Kaca mataan mulu dan besar pula kacamatanya. Mana warnanya putih jadi muka ketutupan sama kacamata. Dulu sih saya ngerasa kacamatanya ganggu banget. Untung sekarang doi udah lepas kacamatanya dan jadi kece. Oh, sama poni lemparnya dulu ganggu banget lah. Udahlah kacamata warna putih, poni lempar hampir nutupin mata. Gemessssh pengen potong! Bastian itu si tengil dan badung. Yah lihat aja cara dia ngomong biasanya asal banget, yang dia pikir ya dia omongin. Cara dia berinteraksi dan pakai baju juga yang ngasal dan seademnya dia aja. Makanya doi paling suka pake kutang. Dek, boleh aja pake kutang, tapi mbok ya jangan keseringan.. lama-lama ketekmu kelihatan terus! Nah, ini juga rambutnya awal lucu gemes karena keriting, kan. Tapi makin lama makin panjang dan keriting banget itu nutupin mata loh. Riweuh gitu lihatnya. Untungnya doi tobat, terakhir lihat rambutnya udah dipotong pendek, rapi, dan jadi nggak kelihatan berantakan. Oh, sama inget ya nggak usah lah pake kumis nanggung kayak lele gitu. Duh, geli! Terakhir, Iqbaal. Dia kayaknya tipe cowok manis dan baby face. Paling demen dulu doi pake dasi kupu-kupu apapun bajunya. Trus doi kurus bangettt pengen tak ajak makan all you can eat tiap hari biar gemukan dikit. Iqbaal ini yang paling nggak kelihatan radar saya lah dulu, karena maaf ijk nggak suka cowok kekurusan. Tapi begitu tiba-tiba dia muncul di Dilan, ADEEEEK, KOK JADI CHARMING BANGET, SIK! Walau, tetap merasa dia masih kekurusan, tapiii nggak sekurus dulu lagi dan duh tatapan matanya kenapa bikin lutut tante lemes gini. Cakep banget sekarang.

LOH, katanya nggak merhatiin personelnya, tapi kok bisa cerita panjang lebar semua ciri khas anggotanya? HAHAHA.

Suatu hari saya lagi jalan-jalan di Mall Puri dekat rumah. Waktu itu masih ada Disc Tara. Pas lagi sibuk lihatin CD-CD, eh di ujung sana ada Babas, dong. Dia lagi sama adiknya si Roma dan adiknya. Denger kabar mereka rumahnya emang di sekitaran daerah rumah saya jadi wajar ngemallnya ya di dekat-dekat sini. Pas lihat ada Babas saya sibukkk aja ngeliatin dia, trus bilang ke si suami, “Duh, di sana ada Babas! Gimana niiih?” Si suami udah nawarin, “Ya udah sini aku fotoin kalau kamu mau foto bareng.” ADOOOOH, AKOH MALU! Jadi saya ngefans pengen foto bareng, tapi terlalu malu dan gengsi, dong. Gilingan ada gitu orang setua saya ngefans sama anak ABG. Doh, mau pamer di sosmed juga malu. Apa kabar pencitraan wanita elegan tak suka yang alay? HAHAHA. Berakhirlah saya nggak berani minta foto, tapi cuma berani mandangin dari jauh aja. Sampai si Babas dan keluarganya keluar dari Disc Tara, saya sempat ngikutin sebentar. Woy, stalker banget! XDDD

Saya juga yang sok nggak bakal suka sama film mereka dan tentu nggak nonton di bioskop. Tapi diam-diam ketika film mereka ditayangin di TV, saya nonton sampai habis sambil nyeletuk, “Gilingan film nggak penting banget lah ini!” Tapi kok nggak beranjak dari kursi pas nonton, mbakeee?

Setelah mereka ganti nama jadi CJR dan saya kayaknya mulai sibuk dengan dunia nyata, saya nggak sempat ngikutin mereka lagi, walau kalau ada berita besar kayak Babas mengundurkan diri, mereka bikin film lagi, dan Iqbaal kuliah ke Amrik saya tahu, sih. *nggak ngikutin tapi hapal beritanya tuh gimana, sik?*. Sampai akhirnya saya baru sadar, akhir tahun kemarin CJR bubar! BAH, cemana ini junjungan cilikku!

Tapi nggak papa ya, kayaknya mereka bakal tetap seliweran di dunia hiburan sih karena sebenarnya potensi mereka bagus. Sementara ini saya menikmati dulu dedek Iqbaal yang makin gemes dengan tatapan matanya yang sungguh bikin tante nggak kuwat. Oh, satu pesan buat dedek Babas, kalau nanti kita ketemu di angkot deket rumah, tante mau foto bareng ya!

Piss lof and gaul!

Bukan Salah Bajunya

Saya nggak suka ke kolam renang di Ancol, atau sekarang disebutnya Atlantis. Lebih tepatnya saya trauma.

Dulu waktu kecil saya suka dan sering banget berenang di Ancol. Tempatnya luas dan wahananya banyak makanya betah banget ke Ancol.

Tapi ada satu hari di mana mengubah pandangan saya terhadap kolam renang Ancol.

Seperti biasa kalau dulu ke Ancol saya ditemani orang tua saya. Mama biasanya suka malas berenang, jadi tugasnya jagain tas dan ngadem aja di pinggir kolam renang. Sementara Bapa yang nemenin saya dan adik-adik explore seluruh kolam renang. Waktu itu saya masih SD, entah kelas berapa, waktu hal ini terjadi.

Salah satu wahana yang paling menyenangkan buat saya adalah naik perosotan spiral besar. Karena saya suka ngulang berkali-kali, akhirnya Bapa nunggu saya di kolam renang tempat perosotan spiral itu bermuara.

Saya menuju perosotan spiral melalui kolam renang arus sendirian. Ketika lagi asik berenang, saya merasa ada yang nyentuh badan saya. Tapi saya masih ragu karena memang hari itu lagi banyak yang berenang jadi mungkin nggak sengaja bersinggungan. Saya lanjutkan berenang dengan santai.

Kemudian saya naik ke atas untuk menyeberang naik ke perosotan spiral. Ketika naik ke atas, saya merasa diikuti oleh seorang cowok tanggung, yang kira-kira masih SMP. Kenapa yakin diikuti, karena ke mana pun langkah saya pergi, dia ikuti.

Saya naik tangga menuju perosotan, tiba-tiba dia megang pantat saya. Saya kaget dan ketakutan banget. Dia berusaha mepet-mepet sama saya. Apalagi tangga menuju perosotan, walau tidak terletak terpencil tapi bukan yang lagi ramai banget. Saya mempercepat langkah saya panik dan dia tetap mengikuti saya. Ada 3 perosotan dan saya pilih mana saja yang available, dan dia tetap ngikutin perosotan saya.

Begitu turun dan sampai ke bawah, saya langsung menghampiri Bapa saya dan peluk dia. Inget banget Bapa saya nanya ada apa, tapi saya bilang nggak papa karena terlalu takut atau malu. Entahlah. Tapi saya cuma diam dan langsung ngajak udahan berenangnya. Saya sempat menoleh ke belakang ke cowok itu dan dia menghentikan langkahnya waktu dia lihat ada Bapa saya di situ. Dia langsung pergi. Sejak itu saya nggak mau ke Atlantis lagi.

Waktu itu saya mikir kenapa sih harus saya yang dikejar? Apakah pakaian saya terlalu seksi? Tidak masuk akal rasanya karena itu kolam renang, semua orang pake baju renang, dan saya pakai baju renang one piece senormalnya yang orang-orang pakai. Tapi dia memilih saya untuk jadi targetnya dari sekian banyak orang yang ada di sana. Mungkin karena dia melihat saya masih kecil dan tidak ditemani oleh siapa pun sehingga merasa punya kesempatan.

Mungkin itu jadi salah satu turning point saya terhadap hobi berenang saya. Sebelumnya saya sangat suka berenang. Sejak kejadian itu, saya kayaknya malas banget mau berenang.

Berkali-kali saya menyalahkan diri sendiri. Why it was me? Why he chose me? Sampai kemudian bertahun-tahun kemudian saya baru sadar, bukan salah saya. Dia yang salah. Tapi saya terlalu takut untuk bicara karena nanti disalahkan.

Masalahnya lingkungan kita cenderung menyalahkan korban pelecehan seksual. Pasti awalnya akan nanya, “Kamu pake baju apa? Kamu godain dia nggak? Kamu lewat situ sendirian, sih. Kamu pasti nggak hati-hati.” Pernah nggak terpikir bahwa selalu korban yang menjadi sumber masalahnya, bukan si pelaku. Korban yang harusnya mengatur pakaiannya, korban yang seharusnya nggak boleh jalan sendirian, korban seharusnya menjaga sikap jangan genit, korban seharusnya lebih berhati-hati. Iya, ada benarnya. Tapi kesalahan itu 100% seharusnya ada pada pelaku. Fokusnya pelaku, bukan korban.

Jika korban memakai rok mini, apakah dia boleh dilecehkan? Jika korban jalan sendiri, apakah dia pantas digodain dan disiulin? Jika korban bicara manja, apakah dia pantas dianggap rendah? Nggak boleh.

Banyak yang menganggap bahwa pria itu seperti kucing yang dikasih ikan asin, ya pasti tanpa mikir diembatlah itu ikan asin. Masalahnya pria itu bukan hewan. Mereka manusia yang dibekali akal budi oleh Tuhan. Mereka juga punya kemampuan dan kontrol diri. Cara berpikirnya bukan cuma ada stimulus lalu reaksi seperti hewan, tapi ada stimulus – proses berpikir – reaksi. Maka apapun situasi perempuan, apapun yang dipakai perempuan, tidak ada alasan yang membuat mereka pantas untuk dilecehkan.

Seperti sebuah eksibisi yang dilakukan di UK di mana mereka menunjukkan pakaian yang dipake korban saat diperkosa. Ternyata banyak pakaian korban yang tertutup banget, nggak seksi, tapi ya tetap mendapatkan pelecehan seksual. Jadi masih nyalahin cara berpakaian korban?

Dengan banyaknya masyarakat yang “menuduh” korban telah provoking duluan lah yang bikin korban akhirnya takut untuk melawan dan melapor, lebih baik diam. Karena toh ujung-ujungnya mereka juga yang disalahkan. Pelaku jadi terlihat tidak terlalu salah dan akhirnya membuat mereka semakin meraja lela.

Dan victim blaming ini lebih kejam dilakukan sesama perempuan. Coba deh lihat ke diri sendiri, pernah nggak kamu pengen komentarin (walaupun dalam hati) cara berpakaian seksi perempuan lain. Pasti pernah.

Ini juga sih yang bikin saya risih. Saya termasuk orang yang suka pake pakaian tanpa lengan alias you can see karena saya suka bahu saya. Menurut saya bahu saya lebar dan bagus jadi saya suka pakai pakaian yang menunjukkan bahu saya. Saya nggak pernah pakai pakaian yang menunjukkan belahan dada (karena menurut saya dada saya termasuk rata jadi nggak bakal ada belahannya; jelek lah dilihat) atau hotpants (karena saya tinggi jadi kalau pake hotpants saya merasa kayak tiang listrik saking tingginya). Tapi saya banyak dilirik karena saya pakai baju tanpa lengan. Sampai pernah di suatu acara keluarga, ada kerabat jauh yang mendatangi saya dan bilang, “Bajunya bagus. Tapi akan lebih bagus lagi kalau nggak pake baju you can see.” Saya bengong banget, lho. Itu baju nggak seksi sama sekali. Cuma baju you can see dan saya pake rok di bawah lutut.

Saya selalu ingat Mama saya bilang, “Badan kamu bagus. Kamu cocok pake pakaian seperti itu. Kalau ada orang lain yang komentar, mereka cuma nggak suka dan iri aja nggak punya badan bagus kayak kamu jadi nggak bisa pake pakaian yang mereka pengenin.” Noted. Mama saya nggak pernah memandang orang dari pakaiannya. Dia nggak pernah memandang rendah orang yang berbaju tidak tertutup. Pokoknya buat Mama saya, pakai baju yang pantas dan enak dilihat. Bukan soal baju tanpa lengan atau baju tertutup.

Makanya sekarang saya lebih cuek pake baju you can see. Toh suami saya santai aja. Bahkan dia merasa kok saya lebay banget suka nanya, “Ini terlalu seksi nggak?”. Dia akan selalu bilang bagus dan wajar, “Kamu kan nggak pake bikini ke mall.” Begitu prinsip Mama dan suami saya.

Jadi mulai sekarang kita nggak melakukan victim blaming lagi dan mulai berpikir: the way you dress is never wrong, their thought and behavior that is so wrong.

 

 

 

 

Kehidupan Keuangan Kelas Menengah Ngehe

Lagi tanggal tua begini, gajian masih minggu depan. Hiks, ada nggak yang gajiannya tanggal 28 kayak saya? Di saat orang-orang tanggal 25 udah hedon, saya mah teteeep masih mengais-ngais recehan di dompet.

giphy10

Perih, kakak!

Tapi yah begitulah nasib cungpret kan, ya. Tanggal muda jiwa berfoya-foya muncul, tanggal tua kere tiada tara. XD Akan terus hedon kalau tidak ada yang namanya tagihan. Tapi mana bisaaaa?

Kalau segala tagihan kan wajib, ya. Udahlah relakan aja dengan ikhlas (walau kayaknya nggak pernah ikhlas wakakak). Tapi sesungguhnya hal-hal yang bikin boros itu adalah hal yang nggak terlalu berasa. Kecil-kecil tapi kalau ditotal…. alamaaak mendingan beli gadget sekalian aja, ketahuan bentuknya ada. Lah, kalau makanan gimana. Ujung-ujungnya….jamban. Ups!

Dulu ada masanya saya tergila-gila bubble tea, bisa seminggu 5 kali minum bubble tea. Misal 1 bubble tea Rp 25.000 x 5 = Rp 125.000. Dikaliin 4 (1 bulan) = Rp 500.000. Bayangkan lah, udah berakhir di WC, plus numpuk gula di badan pula. Ini tobatnya karena pernah baca kalori 1 bubble tea itu super gede dan gulanya jauh melebihi jatah gula di tubuh untuk sehari. Serem juga bacanya. Akhirnya tobat deh. Cuma boleh minum bubble tea di weekend aja dengan less sugar. Yang mana, less sugar itu nggak enak kan, ya, terutama kalau less-nya sampai 50%. Beuh, serasa minum es tawar. Sepet! Nah, tapi karena konsisten less sugar mulu, akhirnya saya jadi nggak terlalu craving sama bubble tea. Apalagi kalau kemanisan, duh bisa nggak habis minumnya karena langsung pusing. Bonusnya, langsung hemat banget!

Sebagai orang yang bukan penggila makanan, bagian yang paling bisa saya hemat ya di makanan. Pertama, saya bawa bekal ke kantor tiap hari. Ini awalnya bukan karena mau hemat, tapi lebih karena saya bingung lho kalau tiap hari disuruh mikir harus makan apa. Berakhir, pasti pilihan makanan saya yang itu-itu aja. Lama-lama bosen juga, sis. Akhirnya memutuskan untuk masak supaya tiap hari saya nggak harus mikir harus makan apa. Biarin mbak aja yang mikir hahahaha! Yang penting tiap minggu kulkas penuh dengan stok makanan yang saya suka sehingga mau dimasak apa juga ya saya bakal suka.

Tiap weekend biasanya saya sudah bikin daftar bahan makanan apa aja yang mau saya beli. Kalau daging, ikan, sayur, bumbu-bumbu saya biasanya beli di pasar. Lebih murce, bok. Kalau di swalayan biasanya beli bahan makanan yang sekiranya nggak ada di pasar, bisa daging atau ikan juga, semacam salmon atau yang lainnya. Biasanya buat Kaleb nih, saya suka cobain makanan yang aneh-aneh. Hahaha, kebetulan anaknya sih makan apa aja, nggak kayak saya yang picky banget. Ternyata Rp 200.000 itu udah bisa dapat buanyak banget makanan di pasar dan bisa makan untuk beberapa hari. GILA, ini kalau di restoran mah habis sekali makan. KE MANA SAJA AKUH?

giphy11

Ajegile murahnya!

Plus, stock deh semua bumbu-bumbu semacam merica, lada, cabe kering, kecap manis, kecap asin, kecap terriyaki, saus tiram, sambal, saos, minyak wijen, dan bumbu dapur lainnya. Ternyata beda campuran, beda rasa. Lauk boleh sama, rasa bisa beda tiap hari. Enak!

Sebagai orang yang dulu awam banget di dapur dan nggak pernah diajarin untuk masak juga, MPASI Kaleb dan penghematan lah yang menggerakkan saya buat masak. Misalnya ada makanan yang lagi ngetrend, kayak egg-salted chicken. Booming banget kan, tuh. Saking penasarannya, saya googling resep dan bikin sendiri. Beberapa kali bikin sendiri, trus penasaran rasa aslinya gimana, sih. Pergilah ke Eatlah untuk makan egg-salted chicken, ealaah kalau kata suami, “Bikinan kamu jauh lebih enak dan berasa dibanding ini.” Bah, hidung awak kan kembang kempis jadinya. Hahaha!

giphy12

Buka restoran aja apa kitaaa? *sombong detected*

Jadi kalau weekend saya suka bukain zomato dan liat nama menu makanan di restoran yang saya suka dan habis itu googling deh resepnya, voilaaaa…jadilah makanan restoran. Ya bikinnya yang nggak susah-susah amat lah. Tapi yang penting lumayan sampai sekarang belum ada yang sakit perut sih di rumah. Hihihi.

Tapi tentu ya, namanya juga hidup. Seenak-enaknya dan semurahnya masak di rumah, ya tetap lebih enak datang ke restoran, tunjuk menu, nggak berapa lama kemudian makanan muncul dan enak pula. Sedap, kayak bos! Maka buat saya, tetap ada budget untuk kesehatan mental alias senang-senang kalau weekend.

Buat saya, rasa makanan itu jauh lebih penting daripada dekor interior suatu restoran. Maka, tiap weekend berburunya wajib makanan enak. Jadi nggak perlu di mall juga nggak papa. Dan budget untuk makan di luar itu sehari ya cuma 1 kali ajalah. Kalau saya balik lagi, selain hemat, saya percaya seenak-enaknya makan di luar, kita nggak pernah bisa yakin itu kandungannya sehat. Mungkin karena saya berkecimpung di dunia kesehatan, saya aware banget soal beginian. Prinsipnya adalah lebih baik makanan nggak terlalu enak di rumah tapi jelas bahannya sehat, daripada makanan enak di luar tapi nggak yakin sehat. Makanya cukup 1 kali aja makan di luar kalau weekend. Yah, nggak strict juga sih, kadang-kadang jebol juga dua hari berturut-turut makan di luar. Hahaha.

Lagi-lagi kalau soal makanan ini tergantung tipe orangnya juga, sih. Saya bukan penggila makanan. Suami tipenya suka banget makan, tapi dia gampang naik berat badannya. Jadi dia pun sekarang mengkontrol makannya dan ngikutin pola makan saya. Jadilah kami bukan yang tipe ada restoran hits langsung harus cobain. Santai aja. Oh ya, gara-gara ini pula, kami belum pernah cobain minuman semacam King Mango gitu. Kenapa? Karena apalah faedahnya minum jus mangga yang udah sehat, tapi dicampur es krim, cream, dan gula. Jadi nggak sehat lagi, say! Plus, itu mangga seharga Rp 50.000,- kalau beli buahnya langsung udah dapat berapa kilo dan bisa makan sampai eneg.

Sebenarnya salah satu sumber pemborosan adalah pergi ke mall, sih. Awalnya mau lihat-lihat doang, tapi lewat Chatime beli, lewat Shihlin beli lagi. Muter-muter di department store, trus ada yang diskon gede, beli. Padahal nggak perlu dan nggak penting. Buat saya yang imannya kurang kuat, mall itu cobaan yang besar. Makanya saya suka cari ide tiap minggu jalan-jalan ke mana yang bukan mall. Sekalian ini bisa ngajak Kaleb untuk lebih rekreasi di outdoor space. Ternyata di seputaran Jakarta banyak banget kok yang bisa dieksplor. Tapi yah kalau udah mati gaya, tetap aja ujung-ujungnya ke mall dan biasanya janji sama diri sendiri untuk hanya beli Chatime aja. *teteep*

Nah, sumber pemborosan tapi sekaligus penghematan lainnya adalah online shop. Ajegila banget ya, online shop ini mempermudah hidup. Apa aja bisa ditemukan di online shop. Tinggal pilih, bayar pake m-banking, tunggu deh barangnya datang. Bahkan sekarang banyak online shop yang bisa kirim same day pake Gojek atau Grab. Hidupku sungguh termudahkan.

Biasanya saya udah ancar-ancar barang apa yang mau dibeli pas jalan-jalan ke mall atau supermarket. Habis itu saya cek deh harganya di online shop. Jauh lebih murah banget lho, sis. Makanya hemat banget lah kalau beli lewat online shop. TAPI… saking murahnya jadi boros karena belinya jadi macam-macam dan banyak. Beuh, kalap banget, euy. Makanya tiap bulan, saya udah bikin daftar barang apa aja yang mau saya beli. Saya screen capture barangnya atau saya masukin wishlist. Nanti kalau udah gajian baru deh di-review lagi mana yang benar-benar mau saya beli. Plus, saya juga punya budget khusus untuk belanja-belanja printilan kayak gini biar nggak bablas. Walau sesungguhnya, godaan online shop ini jauh lebih berat daripada godaan makanan.

Harus diinget juga, kalau mau kece bukan berarti barangnya harus mahal semua. Yang bikin kece itu taste kita, bukan barangnya. Soalnya saya punya teman tajir melintir, barangnya bermerk semua, tapi kenapa dia kayak nggak pake barang mahal? Kayak amburadul gitu lho gayanya. Sementara atasan saya, yang pada dasarnya doi udah cantik banget sih, dan sering dikira bajunya bermerk semua. Suatu hari pasien nanya sama dia, “Mbak, roknya bagus banget. Beli di mana? Mango ya, Mbak?” Lalu dijawab tersipu-sipu oleh atasan saya, “Ini beli di Mangga Dua.”. Yes, doi suka berburu baju di Mangga Dua. Tapi entah kenapa gayanya enak banget dilihat sehingga baju yang nggak mahal kelihatan berkelas dipakenya.

Makanya santai ajalah. Kalau kamu belum bisa beli Zara, Kate Spade, Mango, dan sebagainya, ya kamu nggak perlu maksa. Bukan soal mereknya, tapi soal gimana padu padan yang bener, kok.

Prinsip saya hemat itu wajib, tapi bersenang-senang itu juga penting. Cuma tinggal gimana cari pilihan yang lebih kreatif aja. Karena kecuali kamu kerabatanya keluarga Bakrie yang boleh hura-hura tanpa lihat isi rekening, sebagian warga Jakarta ya kayak kita ini lah. Harus hemat dan pintar-pintar ngirit tanpa melupakan kewarasan. Bedanya ada yang kelihatannya di sosmed pandai merepresentasikan hidupnya damai, tenteram, bahagia, dan bersenang-senang; dan ada juga yang biasa-biasa aja kelihatannya tapi tabungannya uwoooow! Toh sebagian besar uang kita tuh habis buat memenuhi lifestyle aja, kok. Oh, sama pencitraan. Hahaha.

Karena sekali lagi, cita-cita kita bersama adalah yang seperti ini:

ds_eqxnv4aej3jo

ds_bhtju8aa35fm

HOTMAN PARIS JUNJUNGANKU!

Ada AMIN sodara? *AMIIIIIIN!*

Jadi, kamu paling boros di bagian mana?

The Highlight of my 2017

Hello, 2018!

Well, bye 2017! 2017 adalah tahun yang cukup tough buat saya. Banyak kejadian yang bikin saya stres banget. Tapi highlight-nya adalah soal kesehatan.

Setelah saya bebas dari tugas menyusui, nggak lama kemudian tulang-tulang saya selalu pegal. Awalnya mikir karena lagi mau mens, jadi ya wajar pegal-pegal. Tapi pegalnya sampai yang mau bangun tuh sakit. Bahkan setelah mens-pun tetap pegal-pegal. Kemudian ditambah lagi lutut saya sakit, sampai susah jalan. Akhirnya saya harus pakai salep untuk sendi.

Sendi yang sakit bukan cuma lutut aja, tapi nambah lagi dari lengan, jari-jari, kaki. Duh, ganggunya sampai bikin saya meringis banget. Awalnya saya cuek, tapi karena mulai bertambah rasa sakit dan lokasinya, akhirnya saya whatsapp obgyn saya. Curiganya karena selama menyusui saya nggak pernah minum suplemen kalsium, jadinya begini. Padahal dulu obgyn saya udah wanti-wanti selama menyusui harus tetap minum suplemen.

Ternyata benar, itu karena saya kurang kalsium makanya seluruh tulang dan sendi sakit banget. Kebetulan saya punya grup ibuk-ibuk yang proses kelahirannya dibantu obgyn saya, dan pas saya curhat banyak yang ngalamin yang sama. Akhirnya saya harus mengkonsumsi suplemen kalsium dan minyak ikan (untuk anti inflamasi) tiap hari. Plus area yang sakit terus diolesin salep tiap hari.

Bukan berarti langsung sembuh ya, jadi tetap aja sakitnya pindah-pindah. Hari ini di tangan, besok di kaki, lusa di lutut, besoknya di jari. Begitu terus selama beberapa bulan. Sampai kadang-kadang hopeless banget lah saya, jangan-jangan saya punya penyakit lain dan ini nggak bakal sembuh. Saking hopeless dan sakitnya pernah sampai nangis. 😦

Tapi emang ya minum obat dan suplemen itu harus teratur karena walau sakitnya berpindah-pindah, tapi intensitasnya menurun. Hari-hari di mana saya bisa bangun tanpa badan pegal itu disyukuri banget. Kalau hari itu saya nggak perlu ngolesin salep karena nggak ada yang sakit, duh bahagia rasanya.

Sampai akhirnya sekitar 2 mingguan ini, badan saya lebih fit dan nggak ada yang sakit sama sekali. :’) You have no idea how happy I am. Bahagia banget nget. Semoga bertahan terus, ya.

Sekarang saya jadi lebih fokus sama kesehatan. Tetap makan beberapa suplemen karena ya, sadar diri aja sih, badan makin tua ya makin butuh tambahan asupan. Jadi ibuk-ibuk yang nyusuin, tetap minum suplemennya, ya.

Selain masalah kesehetan diri sendiri, gong tahun ini adalah mertua laki-laki saya, yang sama sekali nggak pernah sakit dan selalu aktif, kena subarachnoid hemorrhage (SAH). Singkatnya ada aneurisme (semacam bisul) di otak yang pecah jadi menyebabkan pendarahan. Penyebabnya apa, dokter pun tidak bisa memastikan kenapa ada aneurisme itu. Tapi sampai pecah ini karena mertua juga punya tekanan darah tinggi dan kebetulan waktu dia mau BAB dia ngeden, yang akhirnya bikin bisulnya pecah.

Kami shock banget. Selain itu banyak drama di salah satu RS, di mana mertua sampai 2 hari di UGD karena nggak dapat tempat sama sekali, tapi mau pindahin aja ribetnya minta ampun. Sampai kami sendiri yang teleponin RS lain, kami juga yang cek keberadaan ambulans. Padahal ini adalah RS swasta besar yang cabangnya banyak di mana-mana. Tapi… sungguh mengecewakan banget karena mertua jadi telantar dan kami sulit melakukan tindakan atau penjelasan yang tepat.

Sampai akhirnya hari ketiga kami bisa memindahkan mertua ke RS Pusat Otak Nasional (PON). Dan sudah hari ke-41 mertua berada di RS. Sungguh hari-hari yang nggak mudah buat kami. Terutama karena harus ada keluarga yang stand by 24 jam di RS, jadi mertua perempuan dan adik ipar yang nginep tiap hari di sana sampai hari ini.

Yang bikin deg-degan adalah adanya 21 hari masa kritis, di mana selama 21 hari ini apapun bisa terjadi. Dan benar, mertua yang tadinya masih di ruang perawatan sempat drop kondisinya sehingga paru-parunya terendam cairan, harus pake ventilator, dan masuk ruang ICU.

Tapi akhirnya 21 hari itu berlalu dan pendarahan di otak terserap dengan baik. Keadaannya makin baik dan berharap semoga nggak lama lagi bisa keluar dengan kondisi yang pulih seperti sedia kala.

So, that’s the highlight of my 2017. Jujur aja, sampai sekarang kayak masih takut berharap banyak, takut ada apa-apa lagi. 😦 Semoga semua sehat-sehat, ya. Penting banget deh itu kesehatan. Karena begitu sakit, apalagi yang harus pasrah banget kayak di atas. Even when you have the money, that’s not entirely gonna help you. Satu-satunya yang bisa dilakukan adalah bersandar dan berserah sama Tuhan.

I hope 2018 will bring us more happiness, health, and luck. 🙂

 

Begadang Jangan Begadang

Ada satu prinsip Rhoma Irama yang sangat saya resapi: begadang jangan begadang karena tiada artinya. *langsung joged dangdut*

Dari kecil, Mama saya super disiplin. Jam 9 harus udah masuk kamar untuk tidur. Mau belum ngantuk, tetap harus masuk kamar. Jadinya saya terbiasa tidur jam 9 dan bangun jam 5 untuk sekolah.

Akhirnya terbiasa harus tidur cukup 8 jam. Waktu jaman SMA, tiap ujian saya selalu punya deadline jam 9 harus selesai belajar. Selesai dan nggak selesai. Mulai belajar jam 6. Saya akan mengurung diri di kamar, sunyi senyap, dan belajarlah saya. Tapi mostly 3 jam itu cukup. Habis itu tidur dan siap untuk ujian. Saya pernah maksain diri buat begadang belajar, yang akhirnya kurang tidur. Pas ujian, saya malah nggak konsen sama sekali, blank, ngantuk banget, dan semua yang dihapal meluap. Zzz!

Jaman kuliah dulu, kalau ada option nggak harus nginep di rumah teman untuk ngerjain tugas kelompok, saya nggak bakal nginep. Hapal banget deh kalau ngerjain tugas di rumah teman itu awal-awalnya becanda, main, curcol, baru ngerjain tugas pas malam dan terpaksa begadang. Ku tak sanggup. Prinsip saya mendingan diskusikan tugasnya di kampus, lalu bagi-bagi tugasnya. Lalu kirim e-mail dan disatukan, deh. Jauh lebih praktis.

Pas ngerjain skripsi dan thesis pun haram hukumnya buat begadang. Saya mendingan buru-buru pulang ke rumah dari kampus, bobo sejam istirahat lalu langsung ngerjain skripsi atau thesis. Maksimal banget kemampuan saya buat fokus itu jam 10 malam. Lebih dari itu bhay, nggak konsen.

Jadi kebayang nggak begitu melahirkan saya harus menghadapi musuh terbesar saya BEGADANG. Gila, stres banget saya sampai baby blues nangis-nangis. Setiap menjelang malam, saya ketakutan, khawatir, sedih karena mikirin nanti malam saya harus terbangun-bangun tidurnya. Jadi pas Kaleb bisa tidur lebih panjang dari 2 jam sekali ke 4 jam, saya bersyukur banget nget. Dan saya baru bisa tidur 8 jam kembali setelah 2 tahun melahirkan. Yes, Kaleb sebelum umur 2 tahun masih kebangun buat nenen. *puk-puk kesehatan mentalku*

Oleh karena alasan yang sama pula, saya hampir nggak pernah pompa ASI tengah malam. Tahu sih ASI itu produksinya lagi banyak-banyaknya pas tengah malam. Waktu yang tepat banget kalau mau stok ASI. Tapi begadang tambah mompa ASI kayaknya bikin saya mendekati gila, ya. Pernahlah stok ASI saya menipis, jadi saya coba untuk mompa tengah malam. Yang ada bangun dengan cranky, mompa dengan kesal, trus hasilnya sedikit pula. Grrr! Emang ya, mood mempengaruhi banyaknya ASI. Sejak itu kalau nggak terpaksa banget, saya nggak mau mompa ASI tengah malam. Mendingan sebelum tidur aja mompa atau pas bangun tidur. Sungguh ku tak kuwat.

Kalau tidur pun, sekeliling saya harus dalam keadaan sunyi senyap persis kuburan. Soalnya saya gampang banget kebangun. Makanya walau ada TV di dalam kamar, sama sekali nggak pernah nyala. Curiga itu TV udah rusak karena nggak pernah dipake hehehe. Suara HP pun nggak boleh terdengar. Kalau saya tidur, dulu udah pasti HP saya matiin. Tapi karena mata saya minus dan saya butuh lihat jam kalau kebangun, jadinya sekarang HP tetap nyala, semata untuk lihat jam. Sebelum tidur HP akan saya silent, tanpa getar, dan masuk airplane mode. Jadi ya sama aja kayak dimatiin, sih. Hahaha.

Lalu dapatlah suami yang kalau tidur ngoroknya menggelegar dan HPnya nggak pernah disilent kalau tidur. #persoalanbanget Hahahaha. Doh, hampir 6 tahun menikah, saya masih belum bisa tidur kalau doi ngorok. Ampun! Yang ada tengah malam saya ngomel-ngomel dan nyuruh dia tidur tengkurap aja biar saya bisa tidur.

Makanya itu dia yang bikin saya gagal banget nonton midnite show. Jadi habis nikah akhirnya kan bisa bebas dong pulang malam sama suami. Langsung lah kita nonton midnite show. Filmnya dipilih yang seru pula, Avangers. Berakhir, saya ketiduran dan berasa filmnya jelek. Iyalah jelek, orang saya nggak nonton. Hahaha!

Nah, kemampuan begadang saya yang kurang mumpuni ini akhirnya malah bikin beberapa orang tuh mikir saya lebay banget. Masa sih diajak nongkrong sampe malam saya bisa nguap-nguap ngantuk. Banyak acara yang saya skip kalau harus sampai tengah malam. Dulu sih suka merasa nggak enak. Kalau sekarang bodo amat, saya cukup tahu kapasitas diri aja deh. Daripada besoknya cranky, mendingan tidur cukup aja.

Nah, di sini ada yang ikutan geng Rhoma Irama alias nggak bisa begadang juga nggak, nih?

 

Kaleb Vaksin DPT (Lagi)

Kebayang nggak tahun 2017 tiba-tiba ada outbreak Difteri (untuk penjelasan difteri bisa baca di sini) sampai di Jakarta sendiri pemerintah menyatakan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB). Di Indonesia sendiri udah meninggal sekitar 30 orang anak. 😦

Sedih banget deh, padahal udah ada vaksin DPT yang bisa gratis didapatkan di posyandu atau puskesmas untuk bisa mencegahnya. Sebagai ibu yang khawatiran, saya langsung cek apakah Kaleb udah lengkap belum vaksinnya. Ternyata Kaleb udah lengkap ada 4 kali vaksin DPT, nanti yang ke-5 pada saat ia berumur 5 tahun. Tapi karena Jakarta dinyatakan KLB, pemerintah pun mewajibkan semua anak di bawah 19 tahun untuk divaksin DPT lagi, apapun status imunisasi sebelumnya. Berarti harus ikut semua, ya.

Kemarin Kaleb ke puskesmas dianterin Opungnya, karena saya lagi kerja. Dari hari sebelumnya saya udah bilang ke Kaleb, nanti divaksin sakit sedikit, jangan nangis. Biar nanti sehat dan kuat. Kebetulan beberapa hari sebelumnya Kaleb ikut ke dokter hewan untuk vaksin Mika (iyes deh, punya anak balita dan anjing tuh ganti-gantian aja jadwal vaksinnya). Mika nggak nangis atau menggonggong pas disuntik *iyalaaah, wong vaksinnya di kulit luar, bukan nembus sampe ke daging-daging jadi hewan nggak bakal kesakitan*. Jadi saya selalu kasih contoh, “Kayak Mika ya berani, disuntik nggak nangis. Sakit sedikit aja.” Kaleb sih iya-iya aja.

Waktu di puskesmas (oh untungnya waktu itu di puskesmas dekat rumah saya masih ada karena di puskesmas sekitar lainnya, kata tetangga saya lagi habis, baru direstock besokannya), dokternya baik-baik banget. Masih muda dan cakep gitu *berdasarkan pemantauan Opungnya hahahaha*. Terjadilah percakapan ini:

Dokter: Namanya siapa?
Kaleb: Kaleb.
Dokter: Udah sekolah belum Kaleb?
Kaleb: Udah.
Dokter: Wah, sekolah di mana?
Kaleb: Sekolah minggu di gereja. *wakakakaka, ya bener juga sih. Soalnya kami selalu bilang sekolah minggu. :))))*
Dokter: Udah kelas berapa?
Kaleb: Kelas dua. *kalau ditanya angka, kelas, umur, Kaleb selalu nyebut angka 2 karena pas mau ultah kedua dibrain wash berkali-kali mau umur 2 hahaha*
Dokter: Di sekolah belajar apa, sih?
Kaleb: Belajar Tuhan Yesus. *Ya bener juga XD*

Si dokter pun senyum-senyum sendiri karena Kaleb bisa aja jawabnya. Pas mau disuntik dokter minta opungnya untuk pegang tangan Kaleb supaya nggak bergerak-gerak. Trus Kaleb nyeletuk: “Kata Mami kalau disuntik nggak boleh nangis.”

Dokternya langsung ketawa, “Iya, jangan nangis, ya.”

Tapi pas disuntik Kaleb agak kaget dan dia agak teriak, lalu dokter bilang, “Katanya nggak boleh nangis.” Trus langsung Kaleb inget dan nggak jadi nangis. Gengsi doi, bok. Hahaha.

Sebelumnya Kaleb biasanya pake vaksin DPT yang nggak bikin demam, jadi saya nggak pernah ngerasain anak demam karena vaksin. Kalau pun ada vaksin yang bikin demam, Kaleb nggak pernah demam. Nah, kali ini karena diadakan pemerintah, vaksin DPTnya tentu yang bikin demam (karena kalau yang nggak bikin demam mahal, kasihan pemerintah dong, ya). Puskesmas sekalian kasih obat penurun demam jaga-jaga kalau demam.

Nah, benar aja menjelang sore tangan bekas suntikan mulai bengkak dan Kaleb mulai mengeluh tangannya sakit. Lalu, malamnya Kaleb demam. Plus, ternyata Kaleb udah mau batuk, jadi udah deh semalaman dia nggak bisa tidur nahan tangan sakit, batuk-batuk, dan demam *mamak pun begadang, kena muntah karena batuk berdahak, gendong semalaman horeee*. Untungnya begitu dikasih obat penurun demam, demamnya langsung turun. Paginya, Kaleb bilang tangannya udah nggak sakit. Yeay!

Dokternya mengingatkan nanti bulan Januari ada vaksin DPT lagi yang kedua, jangan lupa. Oke, dok!

Kebayang nggak bahayanya nggak vaksin? Kaleb aja yang vaksinnya lengkap, “terpaksa” harus vaksin ulang lagi karena ada wabah ini. Ngulang lagi deh tuh proses sakitnya, begadang karena demam. Padahal saya udah bahagia banget merasa bisa ongkang-ongkang kaki karena semua vaksin Kaleb udah lengkap, tinggal nanti vaksin ulangan pas 5 tahun.

Saya ingat waktu saya baru melahirkan, perawat memberi saya jadwal vaksin yang buanyaknya minta ampun itu, “Jangan lupa divaksin anaknya, ya Bu.” Sebagai ibu baru, ya saya iya aja. Nggak merasa bahwa vaksin itu pilihan; bisa ya dan bisa tidak. Buat saya vaksin itu kewajiban saya sebagai orang tua dan hak anak untuk hidup sehat. No choice.

Baru kemudian saya sadar, harga vaksin itu mahal banget. Dan nggak semua vaksin ditanggung pemerintah. Kalau nggak salah ada Baccile Calmett Guerin (BCG), Difteri Pertusis Tetanus dan Hepatitis-B (DPT-HB), Polio, Campak, MR. Bisa didapatkan gratis di Posyandu dan Puskesmas terdekat.

Nah, yang nggak ditanggung lebih banyak lagi dan harganya emang bikin kantong meringis. Tapi sama kayak sekolah yang merupakan kewajiban orang tua untuk menyediakan, maka ya mending nabung dan ngirit daripada nggak divaksin. Secara psikologis bikin hati orang tua juga lebih tenang karena merasa anaknya dapat proteksi yang baik. Kalau pun memang tidak mampu dan berat banget, tetap aja harus ikut vaksin yang disediakan gratis oleh pemerintah. Harus lengkap itu semua.

Kalau keputusan orang tua untuk tidak memvaksin anaknya HANYA berakibat pada anaknya ya nggak papa, masalahnya penyakit yang divaksin ini biasanya menular, jadi wabah, dan mematikan. Taruhannya nyawa, bok. Satu anak nggak divaksin, lalu nularin anak lainnya, lalu satu komunitas semua kena penyakit, jadi wabah, dan meninggal. Bayangin, kalau anak-anak di Indonesia banyak yang meninggal karena wabah. Mau di kemanain generasi selanjutnya? 😦

Ketika kita tidak memvaksin anak kita, kita membahayakan anak lainnya. So, you’re being so selfish. Egois dan jahat. Ikhtiar itu bukan pasrah, tapi berusaha untuk melakukan yang terbaik buat diri sendiri dan orang di sekitar. Kecuali, kamu memutuskan untuk tinggal di bulan di mana cuma ada kamu dan anakmu, bolehlah kamu nggak memvaksin anakmu. Kalau masih tinggal di bumi, hidup bareng orang lain, ada anak lagi, keputusanmu bukan cuma berakibat pada diri sendiri, tapi juga orang lain. Ya kecuali nggak merasa perlu bergaul ke luar, ngurung diri di kamar aja jadi virusnya ya bolak-balik di situ.

Jadi tolong anaknya divaksin ya. Ini soal nyawa, bukan soal keegoisan diri sendiri.

Agree To Disagree

Saya mau cerita tentang satu teman saya yang unik banget. Sepanjang sejarah persahabatan saya dengan banyak orang, she is the most unique one.

Saya punya teman satu geng yang isinya 7 orang perempuan, semua kuliah di jurusan psikologi. Udah pastilah ya semua sifat dasarnya mampu berempati. Kecuali 1 orang ini. Kita sebut saja Bunga. Bunga ini teman SMP saya, dulu nggak dekat-dekat banget. Nggak sengaja ketemu lagi pas kuliah. Eh, ternyata satu jurusan dan satu kelas pula, tapi dia masuk jurusan psikologi karena disuruh emaknya. Dia ogah sebenernya, tapi nggak punya pilihan. Jadilah sepanjang 4 tahun kuliah, dia ngintilin saya karena dia nggak bisa punya teman dekat. Why oh why?

Dia adalah orang yang sangat mengutamakan logika. Dia berani berdebat sama dosen kalau dirasa aturannya nggak masuk akal dan apa tujuannya? Dia berani keluar dari kelas kalau dia merasa kuliahnya tidak berguna. Gila ya. Makanya nggak ada yang mau sekelompok ama dia daripada ribet kan, ya. Tersisalah kami berenam yang dengan senang hati menerima keanehannya. Ya aneh dong. Di antara mahasiswa-mahasiswa psikologi yang mostly pakenya feeling, terdamparlah satu orang ini yang logika banget.

Nggak tahu berapa kali kami berdebat, berantem, sebel-sebelan, tapi selalu berakhir baikan lagi. Karena enaknya temenan sama orang yang logis adalah dia nggak baperan. Berantem karena satu topik, tapi itu nggak berarti bakal berkepanjangan. Bahkan dia nggak nyebut itu berantem, dia nyebutnya bertukar pikiran. Tsaaah!

Sampai sekarang kami satu grup masih sering berdebat dengan Bunga. Terakhir kami berdebat panjang lebar cuma karena milih tempat ngumpul. Secara tempat tinggal kami tersebar dari Jakarta Barat ke Jakarta Utara, jadi biasanya pilih tempat yang di tengah-tengah. Nah, dia mengusulkan nginep di apartemen tengah kota, seperti Kuningan, Sudirman, dsb. Apartemennya harus dekat mall dan harus ada layanan taksi 24 jam, dengan harga yang jangan mahal-mahal banget lah. Bagus kan idenya.

Lalu kami semua memberi ide lah. Ada yang kasih ide sewa villa yang ada kolam renangnya, ada yang nawarin tempat tinggalnya jadi tempat ngumpul aja karena lumayan luas walau jauh di pinggir kota, ada yang nyaranin daerah A, B, C. Kami tampunglah semua idenya, tapi si Bunga ini keukeuh harus di tengah kota karena berbagai alasannya tadi. Masalahnya adalah yang lainnya tidak masalah di mana pun yang penting tempatnya nyaman buat anak-anak karena mostly udah punya anak. Bunga tetap menggiring opini bahwa harus di tengah kota dan di apartemen.

Sampai akhirnya kami merasa terganggu karena pointnya bukan cuma soal tempat, tapi lebih ke kepentingan dan kenyamanan kami semua. Kenyamanan bukan cuma soal jaraknya di tengah kota saja, tapi kepentingan teman-teman lain yang bisa jadi pertimbangan. Kami nggak masalah kalau harus ngumpul di rumah teman walau jauh karena toh tanggal yang diharapkan adalah hari libur jadi nggak macet. Dia bilang dia nggak mau jauh karena akan ribet dia ke sananya, padahal dibandingkan teman-teman lain yang lebih jauh, rumah dia termasuk di pusat kota yang dekat ke mana-mana, termasuk ke rumah teman ini.

Dan kami sebagai emak-emak nggak masalah mau di apartemen, villa, rumah orang yang penting semua nyaman dan sepakat aja. Lalu kami pun mulai berdebat. Dan dia mulai mengeluarkan alasan, “Coba cek secara statistik mana yang lebih memudahkan? Apakah di tengah kota di mana semua aksesnya mudah atau di dalam komplek di mana cari makan aja susah?”. Ya jelas jawabannya di tengah kota, tapi kan kami maunya sama-sama memilih tempat yang kami suka. Bukan cuma dia yang pilih dan semua orang harus ikut pilihannya. Tapi dia tetap ngotot bahwa dia sudah membuat pilihan yang paling logis dan nyaman buat kami semua secara jarak dan ketersediaan restoran.

Perdebatan akhirnya dihentikan. WA grup diam selama beberapa hari. Sampai akhirnya, satu orang memulai pembicaraan lagi dan karena deadlock, kita putuskan aja nggak usah nginep tapi ngumpul di rumah satu orang sambil potluck bawa makanan. Semua setuju, kecuali si Bunga tentunya. Hahaha. Dia bilang, “Have fun, ya. Gue nggak ikut karena ribet ke sananya.” Padahal ngumpul lengkap itu cuma 1 tahun sekali karena nunggu teman yang tinggal di Sydney dan Surabaya balik dulu. Dan beberapa orang rumahnya lebih jauh dari dia dan oke-oke saja harus mengarungi setengah Jakarta asal bisa kumpul bareng.

Tapi ya udah, that’s her decision. Nggak ada yang sebel, bete, dan kesal. Nggak mungkin kan sampe nyeret dia untuk datang demi ngumpul bertujuh kalau memang dia tidak mau (bukan tidak bisa ya. Tapi tidak mau saja). Setelah itu, ya biasa aja. Kami becanda kayak biasanya, ngobrol kayak biasanya seperti nggak pernah gontok-gontokan. Hihihi.

The point is cara berpikir kami berbeda. Dia yang sangat logis, tidak bisa memahami cara pikir kami yang pake feeling. Sementara kami yang pake feeling, nggak bisa paham kenapa dia nggak menurunkan egonya sedikit dan berempati. So most of the time, we agree to disagree. Karena memang sudut pandang kami dalam melihat sesuatu sudah berbeda jadi akan bersebrangan pendapatnya. Plus, tidak perlu disatukan karena toh bukan hal besar yang menyangkut kepentingan hidup bersama, keberlangsungan negara, atau kesejahteran hidup orang banyak. Hahaha, serius ini. We don’t sweat the small things. That’s why we’ve been friends for 14 years. Egile lamanya!

Hal ini sama yang terjadi ketika saya membaca satu tulisan heboh yang bikin panas jagat per-blog-an beberapa hari ini. Satu orang yang memberikan alasan logis menurutnya, lalu menggeneralisir satu Indonesia. Banyak yang kesal, banyak yang marah, banyak yang merasa tersinggung. Wajar, karena bahasanya cukup provoking, sih.

But I put it this way. Dia sama kayak teman unik saya si Bunga. Dia mungkin berpikiran logis, sehingga kurang memiliki empati. Bahwa satu kejadian itu tidak bisa dilihat dari satu sisi logis aja, tapi tetap ada sisi emosionalnya karena kita hidup bermasyarakat dan tidak sendiri. Ada perasaan orang yang perlu dipertimbangkan, ada situasi lain yang mungkin tidak bisa digeneralisir, ada sisi emosional yang tanpa sadar berperan terhadap keputusan seseorang. That’s what makes us human. Kita mempunyai kelebihan budi pekerti, tidak cuma berpikir logika seperti robot.

Tapi, sebagai orang yang berseberangan dengannya, sama seperti ketika saya menghadapi si Bunga, I should say we agree to disagree. Karena sampai mulut berbusa, we will think differently. Sudut pandang sudah berbeda, cara berpikir berbeda, jadi ya sulit untuk disatukan. No need to feel hard feeling karena balik lagi kalau dia tidak menyusahkan negara, bukan sebagai pengambil keputusan di Indonesia, tidak membahayakan keberlangsungan hidup masyarakat, dan tidak menunjuk langsung secara personal untuk siapa tulisan itu, yah let it go.

Karena ketika kita reaktif dan menunjukkannya ke banyak orang; orang-orang malah jadi penasaran dan pengen baca tulisannya. Lalu semakin banyak orang yang marah, lalu membesarlah. Padahal kadang-kadang kita nggak kenal di dunia nyata, tapi akhirnya malah berantem di dunia maya. Dan itu salah satu yang bikin sedih karena banyak perpecahan terjadi saat ini cuma karena berantem di sosmed, lalu menjalar ke dunia nyata (cue: Pilkada).

I hope we say this more often to something that doesn’t worth our energy: we agree to disagree. And just let it go. 🙂

Intinya: cuekin aja. XD

 

PS: Saya senang banget kenalan sama teman-teman baru di blog dan akhirnya saya follow Instagramnya dan ada beberapa yang jadi saling DM. I hope you know this is me not taking any side, but seeing this from other perspectives. 🙂

 

 

 

 

 

Mungkin Nggak Sih Orang Tua Sayang Anak-Anaknya Sama Besarnya?

Saya tiga bersaudara, paling besar. Urutannya: cewek, cewek, cowok. Kebetulan adik saya yang cowok ini susah banget didapatnya. Setelah punya 2 anak cewek, besar harapan orang tua saya punya anak cowok, terutama kalau di Batak buat pembawa marga. Tapi perjalanan menuju punya anak cowok ini agak sulit.

Mama dua kali keguguran, pernah sampai kritis dan divonis dokter nggak boleh hamil lagi karena berbahaya untuk kesehatan si ibu. Papa saya sih santai aja punya 2 anak cewek, menurutnya cewek dan cowok sama saja. Tapi Mama, dengan sudah dinyinyirin dan ditanyain kiri kana -you know the pressure, mau tetap berusaha punya anak cowok. Sampai akhirnya hamil lagi dan mengalami proses melahirkan yang cukup sulit sampai adik saya harus masuk inkubator lama banget karena paru-parunya kemasukan ketuban dan hampir aja meninggal. Puji Tuhan, adik saya baik-baik aja dan sehat sampai sekarang.

Tapi…mungkin karena adik saya “anak yang diharapkan”, waktu kecil gemuk, putih, dan lucu bangeeeet (emang pengen digemesin banget lah), plus paling pintar pula, saya dan adik perempuan saya merasa, oh dia anak kesayangan orang tua, nih. Kalau dulu Mama ke saya dan adik perempuan bisa keras banget mukul pake sapu lidi, ke adik cowok saya nggak sekeras itu. Kayaknya saya nggak inget dia pernah dipukul pake sapu lidi, deh. Dan kami merasanya kok dia lebih dimanja, ya. Kayak Mama saya yang keras, kalau ke adik cowok saya nggak terlalu keras.

Sementara adik cowok saya adalah kesayangan Mama, saya merasa saya adalah kesayangan Papa. Hahaha, ini tebak-tebak buah manggis aja, sih. Nggak ada perlakuan yang beda banget. Tapi saya ngerasa saya anak kesayangan Papa karena saya anak pertama di keluarga, nurut-nurut aja, pembawa nama panggilan orang tua. Jadi Papa jarang marah ke saya. Sementara adik perempuan saya, si tengah, no one’s favorite sehingga paling rebel.

Pernah ada masanya, saya marah dan sambil drama nangis bilang, “Kenapa sih Mama lebih sayang dia?”. Dulu lebih ke iri sih karena adik dapat kemudahan, atau dimaklumi, daripada saya.

Saya akhirnya berpikir bahwa kasih sayang orang tua itu nggak bisa sama. Ada satu anak, disayang lebih dari yang lain. Sama seperti apakah poligami bisa mencintai semua istri sama besarnya, saya pikir nggak bisa.

Tapi kalau ditanya orang tua akan selalu menjawab, “Aku sayang kalian sama besarnya. Nggak ada yang dibedain. Semua sama anak Mama Papa.” Pasti begitu kan jawabnya. Is that true?

Karena saya baru punya satu anak, jadi ya saya nggak bisa tahulah jawabannya. Hahaha. Tapi sebagai anak, saya merasanya begitu.

Akhirnya belajar dan baca berbagai sumber, dan dapat jawabannya.

JENG JENG!

Jadi apakah orang tua bisa sayang ke anak sama besarnya?

Sebenarnya perlu dibedain dulu, cinta dan favorit itu hal yang berbeda. Cinta itu perasaan mendalam, rela berkorban, setia, emotional attachment yang kuat. Sementara favorit itu adalah preferensi yang disukai.

Orang tua punya perasaan cinta yang besar ke anak-anaknya. Misal punya 3 anak: mau si A, B, atau C, yang sakit, orang tua akan sama khawatirnya. Orang tua akan berjuang sama kerasnya agar si A, B, dan C punya hidup yang layak. Orang tua akan marah ke A, B, dan C jika anak-anaknya melanggar aturan. Intinya kesemuanya punya perasaan mendalam dan mau melakukan apapun untuk anaknya.

TAPI……

Yes, orang tua pasti punya anak favorit. Bukan anak yang lebih disayang atau dicintai, tapi ya anak favorit. Anak favorit itu bisa berdasarkan situasi tertentu, misalnya karena anaknya lebih gampang diatur, sementara yang satunya pemberontak; bisa karena kesamaan hobi, kesamaan gender, dsb.

Si A, anaknya nurut banget. Apa-apa dibilanginnya gampang. Sementara si B lebih sulit dibilangin, apa-apa pake emosi, teriak, marah-marah, ngeyel. Jadi si orang tua condong ke anak A karena ya nggak menghabiskan banyak emosi juga memperlakukannya.

Si C, anak yang berprestasi, bangga banget deh orang tuanya pas ambil rapot karena semua guru memuji. Sementara si D, nggak terlalu berprestasi. Banyak banget keluhan dan komentar guru kalau ambil rapot. Orang tua jadi merasa gagal mendidik si D. Akhirnya kalau berhubungan sama sekolah, orang tua semangat kalau soal si A, tapi males-malesan kalau soal si B.

Kesukaan orang tua bisa sangat subjektif. Namanya juga preferensi. Tapi anak favorit orang tua bisa juga berubah, nggak selamanya sama. Ya bisa juga sih selamanya sama. Misal, A pas kecil nurut banget, tapi pas gede keluyuran mulu nggak sempat ngobrol sama orang tua. Si B kecilnya rebel banget, tapi pas udah besar lebih perhatian ke orang tua dan sering kasih orang tua uang. Jadilah favorit orang tua berubah.

Masalahnya adalah karena orang tua punya favorit, secara nggak sadar perlakuannya pun berbeda. Kalau ke A lebih diturutin, kalau ke B belum apa-apa mukanya udah kencang duluan. Jadi si anak berasa. Kalau perlakuannya terlalu jauh bedanya, akan mempengaruhi psikologis si anak; entah anak yang difavoritin atau yang nggak difavoritin. Misal si anak favorit jadi merasa orang tuanya menaruh ekspektasi tinggi ke dia, sementara dia nggak merasa segitunya. Sementara si anak kurang favorit merasa orang tua nggak terlalu sayang dia, jadi merasa anak yang terbuang.

Kalau orang tua dikonfrontasi dia lebih sayang yang satu daripada yang lain, pasti jawabannya ya sayang semua lah. Karena sebenarnya, menjadikan satu anak favorit itu bukan dilakukan secara sadar. Plus, orang tua akan merasa bersalah kalau secara sadar mencintai anak yang satu lebih dari yang lain. Orang tua yang normal pasti akan merasa, ya semua sama disayang, emang harus begitu. Tapi mereka nggak sadar bahwa sebenarnya mereka punya anak favorit, kok. Seringnya denial aja. Hahaha.

Susah sih ya, karena namanya preferensi ya terjadi begitu saja. Solusinya, walaupun ada yang difavoritin sebisa mungkin perlakuannya jangan jauh berbeda. Inget juga kalau semua anak itu berbeda dan unik. Kalau si A lebih berprestasi mungkin karena dia suka banget belajar, ternyata si B bakatnya di olahraga. Cuma banyak orang menganggap prestasi sekolah itu yang baik, olahraga mah cuma hobi nggak bisa diseriusin. Padahal kalau bakat B dipupuk, dia bisa aja juga berprestasi dan membanggakan. Kadang kita menaruh cita-cita kita ke anak, sehingga anak merasa bahwa dia harus menjalani cita-cita orang tuanya.

Kalau misal si C lebih susah dibilangin, coba mungkin lebih digali pendekatan yang berbeda. Mungkin dia bukan orang yang directive atau suka disuruh-suruh. Kalau si D suka ngeyel, ya mungkin anaknya suka pake logika dan orang tua harus memberikan alasan yang tepat kalau menyuruh sesuatu, nggak bisa dengan kalimat, “Ya pokoknya Mama bilang harus begitu. Titik!”. Karena setiap anak unik, maka pendekatannya harus berbeda-beda.

Jadi normal kok kalau orang tua punya anak favorit. Tapi yang penting gimana caranya bisa memperlakukan anak jangan jomplang-jomplang amat lah.

Ada yang pernah merasa begini? Sharing yuk.

Belum Siap

Weekend ini dimulai dengan Mbak yang sakit. Awalnya kakinya sakit cantengan jadi jalannya pincang, lalu tiba-tiba perutnya nyeri sampai dia tiduran. Akhirnya pulang kantor langsung dibawa ke Puskesmas (pengen cerita soal Puskesmas yang sekarang keren banget, tapi di lain postingan aja, deh). Ternyata Mbak kakinya infeksi dan maag akut sehingga weekend ini saya bebaskan tugas dan biarin aja dia istirahat. Alhasil, Sabtu dimulai dengan belanja ke pasar, masak makanan Kaleb dan Mbak, tidurin dan mandiin Kaleb, kasih makan Kaleb, endesbrei endesbrei. No leyeh-leyeh.

Lalu Bapake telepon bilang kalau dese nggak enak badan, muntah-muntah, diare, meriang. Hm, perasaan kemarin baik-baik aja. Setelah ditelusuri, kemarin di kantornya ada acara tumpengan dan dia makan nasi tumpeng. Besoknya beberapa orang yang makan nasi tumpeng diare juga.

Sudah selesai? Belum. Malamnya Kaleb sumeng. Belum sampai panas, sih. Masih dikisaran 37,2 derajat, anaknya masih ceria dan aktif. Tapi jadi moody dan seharian nggak nafsu makan, serta clingy banget. Eh, pas malamnya malah muntah-muntah.

Mamak, Puji Tuhan, baik-baik aja. Emosinya aja yang terganggu karena orang serumah sakit. Hahaha!

Nah, jadi kalau ditanya kapan nambah anak lagi, I will remember this day. One of the hardest days of my motherhood journey.

Masih ingat cerita waktu saya tahu hamil dulu? Ceritanya di sini. Singkat cerita, waktu itu setelah 2 tahun ngotot hamil dengan segala cara, saya bilang ke Tuhan kalau saya siap punya anak. Siap yang disertai rasa ikhlas dan pasrah. Jadi, kalau Tuhan mau kasih puji Tuhan, kalau Tuhan belum mau kasih mari nikmati hidup. Rasanya hati plong banget karena merasa apapun yang diputuskan Tuhan, saya siap. Saya ingat banget waktu itu berdoa seperti itu di perjalanan pulang habis jenguk sepupu yang baru melahirkan di awal bulan Juli 2014. Dua minggu kemudian, saya baru tahu saya hamil 5 minggu. Berarti Tuhan sudah memberikan sebelum saya meminta, kan. Isn’t He amazing?

Tapi kalau ditanya sekarang, apakah saya siap untuk anak lagi? Saya biasanya diam sebentar, tutup mata, membayangkan proses melahirkan SC kemarin yang masih bikin trauma, masa-masa newborn yang sungguhlah lelah luar biasa, sempat baby blues, masa-masa pumping non stop kejar setoran selama 20 bulan, dan menyusui 2 tahun 4 bulan. Sungguh ya, itu lelahnya aja masih berasa banget.

Saya baru bisa bernapas lega 2 bulan terakhir karena anaknya udah stop nenen dan baru di usia 2 tahun ini anaknya bisa tidur sepanjang malam. Sebelum itu, tidur ya selalu kebangun karena Kaleb minta nenen. Jadi disuruh ngulang itu semua lagi sekarang? Stop, nanti dulu, deh.

Waktu itu saya pernah nanya ke Mama saya, “Kok pengen punya anak lagi? Emang nggak ingat sakitnya pas melahirkan?”. Mama saya menjawab, “Lama-lama akan lupa kok sakitnya, digantikan kepengen punya bayi lagi.” Oh ya? Kok saya masih ingat rasanya jantung mau copot masuk ke kamar operasi, sendirian menggigil kedinginan di kamar pemulihan, pertama kali belajar duduk dan jalan yang sakitnya ampun-ampunan, sembelit karena habis operasi yang bikin mau pup aja sampe nangis, selama 1 bulan bekas jahitan masih sakit yang bikin mau gerak juga susah tapi harus gerak untuk ngurus anak (anyway, saya sampai sekarang aja masih nggak berani lihat bekas jahitan sc sendiri, lho). Rasa sakitnya masih jelas buat saya karena walau setelah 1 bulan itu udah nggak terasa, tapi begitu ketendang anak yang nyeri juga rasanya.

Sebagai orang yang juga pencemas, buat saya masa-masa ASI eksklusif juga menjadi tekanan buat saya. I love breastfeeding. Tapi saya nggak suka pumping. Rasanya lihat botol hasil perahan tuh semacam kayak ngumpulin ujian. Nggak mood dikit, langsung hasilnya dikit. Jaga mood itu susah banget! Konsisten pumping demi ASIP tercukupi juga melelahkan.

Selain hal-hal di atas, ada banyak hal juga yang jadi pertimbangan lainnya. Salah satunya, Kaleb yang belum siap. Beberapa kali saya tanya ke Kaleb, “Mau punya adik nggak?”. Yang dijawab, “NGGAK!”, lain waktu dia bilang, “Mami, tempat tidur ini sempit, buat Mami sama Kaleb aja.” Dih, padahal tempat tidurnya lebar. Bisa aja doi! XD Kalau ngomongin soal adik, dia bisa pura-pura nggak dengar, mengalihkan pembicaraan, atau langsung peluk saya sambil bilang, “Kaleb sayang Mami”, biar saya nggak ngomongin adik lagi. Belum lagi kalau saya lagi gendong anak orang, dia akan marah, pegang saya kuat, dan bilang, “Mami, jatuhin aja adiknya!”. Ebuset, anak orang itu, Kaleb! So I guess, he’s not ready yet.

Jadi kalau ditanya orang kapan nambah anak lagi, saya pasti bilang, “Nanti-nanti, deh!”.

 

 

 

 

(Sebenarnya ada lebih banyak alasan lagi kenapa belum mau nambah, tapi mungkin akan ditulis di post lain. Hihihihi)