Bali Trip (Part 2)

Hari kedua diawali dengan bangun pagi. Uyeah, body clock-nya udah terbiasa bangun pagi. Walaupun mata udah melek, tetep dong dipaksa-paksain buat tidur. Ehm, soalnya breakfast baru ada jam 7 pagi dan kita bangun jam 6. Zzz!

Hari ini jadwal pertama ke Ubud. Pengen makan Bebek Bengil yang mana si suami sebenarnya nggak mau karena nggak suka bebek. Yakale, bebek semua makanannya, suamiii! Dan niatnya adalah main sepeda di Bali. Udahlah ya, biar mirip si Elizabeth di Eat, Pray, Love. Ihiiy!

Apalah daya, matahari Bali itu teriiiik banget dan kita baru jalan jam 10 pagi. Di mobil, saya udah merengek kepanasan. Itu mobil sewaan kacanya bening banget, deh. Udah kayak pake mobil atapnya kebuka. Panasnya sampe masuk. Fiuh!

Oleh karena itu, sampai Ubud langsung pengen beli topi di Pasar Ubud. Glek, kenapa nggak kepikiran dari kemarin beli topi, deh. Di Ubud mah di mana-mana mahal, ye. Jadi kepikiran beli di pasar supaya lebih murah.

Waktu itu mendekati jam 12 siang, semua turis keluar untuk cari restoran dan parkiran penuh di mana-mana. Mau parkir di Pasar Ubud aja nggak dapet-dapet sampe 3 kali puteran. Akhirnya setelah puteran ke-4 dapet parkiran di dalam pasar. Langsung menuju toko pertama yang jualan topi, coba-coba bentar, nawar, langsung beli.

Niatnya mau langsung ke Bebek Bengil biar ademan. Eh, tapi di seberang jalan ada Gelato Secrets yang mana menggiurkan banget di tengah teriknya matahari. Langsung nyebrang dan beli 2 gelato yang enaknya pake banget. Ya mungkin karena kepanasan juga, sik.

Gelato Secrets

Gelato Secrets

IMG_5514

Kelar ngademin mulut, langsung meluncur ke Bebek Bengil. Pilih tempat yang lesehan. Tentunya karena kita berdua nggak suka bebek dan saya udah coba bebekya, kita pilih makanan lain. Suami pilih nasi campur yang ternyata enak. Saya pilih crispy chicken yang saya pikir bakal macam ayam KFC gitu, crispy. Kenyataannya pas datang….. ayam goreng biasa! *drop* Tapi emang porsinya gede banget, sih. Itu pun saya nggak habis. Oh ya, suami akhirnya menyetujui bahwa Β ke Bebek Bengil itu bukan soal makanannya tapi soal tempat dan viewnya yang menghadap sawah yang enak banget.

Kelar makan, perut kenyang dan ngantuk. Apalagi habis berpanas-panasan ria kan, ya. Anginnya pun sepoi-sepoi. Makin lama mata makin berat dan sukses ketiduran. Hihihi, lumayan buat ngecharge energi kan.

Habis ketiduran! Hihihi.

Habis ketiduran! Hihihi.

IMG_5539

Kelar makan (alias numpang tidur), kita pun melanjutkan perjalanan. Niat yang tadinya pengen naik sepeda jadi dibatalkan. Bok, bisa pingsan di tengah jalan kalau terikanya begitu amat (anak Jakarta banget, ya)!

Langsung menuju Pantai Pandawa di Pecatu, dekat Uluwatu. Perjalanannya sungguh jauh kalau dari Ubud. Hmm, kira-kira sejam, sih. Kan nggak pake macet, ya. Sampainya sore jam 4 sore. Pas nih buat nge-pantai.

Pantai Pandawa ini dikelilingi bukit kapur yang dibelah jalanan sampai masuk ke pantai. Untuk masuk ke sana dipungut biaya mobil Rp 4000,- dan per orang Rp 2.500,-. Murah, yaa! Pantainya cukup rame, mungkin karena lagi happening. Ada penyewaan kano juga karena airnya cukup tenang. Pasirnya putih dan banyak day bed. Oh ya untuk day bed dikenakan biaya Rp 50.000 er 2 bed. Nggak tau ya itu murah atau mahal, tapi saya langsung bayar aja soalnya udah panas. Hihihi.

Jalan ke Pandawa yang dikelilingi bukit kapur.

Jalan ke Pandawa yang dikelilingi bukit kapur.

IMG_5547

IMG_5561

IMG_5581

IMG_5577

IMG_5602

Karena cukup ramenya orang, saya dan suami jalan agak ke ujung biar sepi. Kan kalo sepi bisa foto-foto tanpa latar belakang orang-orang. Hahaha! Di sana saya cuma berjemur aja. Sempat masuk ke airnya buat berenang, tapi karena dasarnya karang jadi kaki agak sakit ya nginjek-nginjek karang dan kerang. Mending nyantai di bed aja sambil liat sunset.

Puas nikmati pantai, kita pun pulang ke hotel dan bilas. Secara di sana nggak bilas karena nggak yakin wc-nya oke. Daripada memori pantai yang bagus rusak karena wc jorok (ehm, inget pas di Maya Beach, Phuket) jadi mendingan bilas di hotel. Lagian karena nggak berenang jadi nggak terlalu basah.

Kelar beres-beres bingung juga mau makan di mana. Mau ke tempat yang lagi hip? Hm, badan kayaknya udah rontok ya karena hari ini cukup jauh jalannya. Jadi sebagai anak Jakarta yang kangen mall, kita pun ke Beachwalk, Kuta. Cukup yang dekat aja dari hotel.

Mall ini konsepnya open air jadi space terbuka. Ada taman di tengah-tengahnya dan kolam ikan. Jadi bikin segar. Ada banyak pilihan makan dengan resto-resto yang cukup beken. Jadi semua ada, deh.

Sebelum makan berat, saya lihat ada booth bentuk bajaj. Ih, apa sih itu penasaran, deh. Ternyata itu adalah Churros La Fonda. Seumur-umur kan nggak pernah cobain churros, ya. Jadi beli lah. Apalagi harganya murah: 10 churros cuma Rp 25.000,-, tampah sauce dip-nya cuma Rp 5.000,-. Saya pun beli churros dengan icing cinnamon sugar dan dulce dipping. Enak pake banget! Gilaaa, kalau ada di Jakarta pasti terus-terusan beli, deh (eh, ternyata emang ada di Jakarta, tepatnya di Kemang Village).

Padahal makan churros aja udah cukup ngenyangin, tapi kayaknya kalori yang keluar hari ini banyak banget jadi kita lanjut makan besar di Eat and Eat. Kenyang maksimal sampe nggak bisa habis. Hihihi!

Untuk mengakhiri hari ini, kita pun balik ke hotel buat istirahat. Sampai jumpa, besok! πŸ˜€

Bali Trip (Part 1)

Hari Pertama

Pesawat berangkat jam 8.40 tepat waktu. Nggak pake delay dan berjalan mulus, serta cuaca cerah ceria (sayanya aja yang tetap takut di atas pesawat). Sampai di airport Ngurah Rai jam 11.30. Begitu telepon Pak Wayan, dia bilang anak buahnya udah nunggu di Solaria. Jadi kita nggak pake nunggu lagi, deh.

Dari tol menuju tujuan pertama lewat tol yang baru. Ih, tolnya keren banget ada di atas laut. Maklum ya anak Jakarta liatnya gedung tinggi mulu. Begitu disuguhkan langit biru cerah, kanan-kiri laut, dan jalanan yang lancar banget, hati langsung meloncak kegirangan. Hihihi.

Pemandangan di Tol Benoa cakep banget :')

Pemandangan di Tol Benoa cakep banget :’)

Tujuan pertama adalah makan sup ikan di Mak Beng, Sanur. Ini makanan yang paling saya suka kalau ada di Bali. Sup ikannya segar dan enak banget. Karena lagi jam makan siang, parkiran di sekitar Pantai Sanur penuh semua jadi kita nggak bisa dapet parkiran yang dekat. Mau nggak mau jalan kaki. Nggak jauh sih, tapi… karena panasnya terik banget berasa kulit dibakar. Sampai di Mak Beng masih harus ngantri karena semua tempat duduk penuh. Nggak papalah ya, nggak tiap bulan juga makan Mak Beng. Tetap ditungguin. Suami yang baru pertama kali coba Mak Beng langsung tergila-gila. Udah nggak peduli keringat ngucur karena tempatnya nggak ber-AC dan pedasnya nampol. Menu di sana cuma ada 1 paket: nasi + sup ikan + ikan goreng = Rp 34.000. Jadi total sama minum air mineral sekitar Rp 76.000 berdua. Murah dan bahagia! πŸ˜€

Setelah perut kenyang, kita langsung menuju hotel di daerah Legian, Hotel Terrace at Kuta. Supaya nggak nyasar, maka kita pake aplikasi Waze di HP. Emang canggih deh ini aplikasi, nggak pake nyasar langsung nyampe.

Hotel Terrace ini letaknya di gang setelah restoran Mama’s. Nggak susah dicari. Udah ketar-ketir takut nggak sesuai dengan yang di web karena pake masuk gang (padahal gangnya juga nggak kecil). Tapi ternyata… hotelnya bagus. Dengan harga per malam yang sekitar Rp 500.000-an udah sama sarapan, hotel ini bagus banget. Hotel Terrace baru dibuka bulan November 2013 dengan konsep Bali minimalis. Staffnya ramah semua dan helpful. Kamarnya bersih banget. Bahkan pas kita sampe udah ada hiasan angsa, buah-buahan segar, dan ucapan selamat datang (ehm, karena saya bilang ke mereka kalau saya lagi honeymoon. Hihihi, ngetes aja apa bener dapat surprise *norak*). Kolam renangnya bagus banget. Warna airnya toska dan bersih. Pokoknya berasa private banget, deh. Nggak terasa kalau ini ada di jalan Legian yang rame banget itu. Bantal dan kasurnya empuk banget. Saya yang biasanya kesulitan tidur di hari pertama di hotel, nggak merasakan itu. Saya langsung tidur nyenyak. I will come back for sure. πŸ™‚

Found this when we came into our room

Found this when we came into our room

Clean and spacious room.

Clean and spacious room.

Love the swimming  pool

Love the swimming pool

Begitu sampe hotel, saya tidur bentar karena capek, sedangkan suami jalan-jalan di sekitar Legian. Tapi sebenarnya saya nggak bisa tidur karena terlalu excited, sih. Jadi sekitar jam 5, saya dan suami berenang di hotel. Aduh, surga banget kayak nggak ada pikiran. Hahaha!

Setelah puas berenang jadi laper, kan. Akhirnya kita ke restoran Motel Mexicola yang lagi hip di daerah Seminyak. Resto-nya cakep banget. Benar-benar bisa bikin interior resto Mexico kayak yang kita lihat di telenovela. Detilnya keren banget. Semuanya sempurna, deh. Berasa lagi di luar negeri.

Untuk makanannya sendiri, karena nggak pernah pesan makanan Mexico jadi yah coba-coba aja. Kita pesan 3 menu yang entah apa. Ada yang enak, tapi ada juga yang ZONK! Jadi ada satu piring isinya bawang merah semua. Bok, ini makanan apaan, deh. Udah mana mahal ye. Karena kita orangnya lebih menikmati makanan daripada suasanan, kelar makan dan foto-foto kita langsung cus aja. Hm, kayaknya males balik lagi ke sana, deh. Hehehe!

IMG_5473

IMG_5487IMG_5497

Habis makan keyang (tapi rasanya nggak enak), kita balik ke hotel. Taro mobil dan jalan-jalan di sekitar Legian aja. Tapi dasar umur nggak boong ye, jam 10an juga udah balik lagi ke hotel karena kecapekan dan tidur. Hahahaha!

Sampai ketemu di hari kedua!

 

 

 

 

Persiapan Liburan

Halo! Saya baru balik dari liburan, nih. It was fun fun fun!

Sebelum cerita soal liburannya, cerita dulu soal persiapannya. Karena udah mulai jenuh dan setelah ditilik…eh, terakhir liburan setahun lalu. Lama banget, ya. Akhirnya memutuskan udah saatnya deh liburan. Berhubung niatnya beneran liburan jadi harus yang santai dan leyeh-leyeh, nggak ambisius ngunjungin tempat-tempat, nggak jalan seharian sampe capek. Maka tempat yang tepat untuk semua itu adalah…. BALI! *pake kacamata hitam*

Beli tiket ke Bali bulan Desember kemarin. Itu juga nunggu promo, dong. Manalah ya mau rugi. Jadi segala macam airlines dibukain sampe nemu yang paling murah. Terpilihlah Air Asia.

Setelah tiket di tangan, bulan depannya booking hotel. Jadi untuk pemilihan hotel ada kriterianya sendiri: harus bersih, minimalis, ada kolam renang, akses gampang, dan masuk budget (ya iyalaah!). Maka yang terpilih adalah Hotel Terrace at Kuta dan The Oasis Lagoon Sanur. Dua-duanya memuaskan dan persis mirip kayak foto di website mereka.

Hotel aman. Sekarang untuk transportasi. Karena niatnya leyeh-leyeh jadi mungkin aja paginya pergi, sorenya istirahat di hotel, dan malamnya hang out. Β Oleh karena itu, kita memutuskan nggak usah pake supirlah, ya. Soalnya dihitung per 8 atau 12 jam plus kalo waktunya lebih dicharge per jam. Belum lagi tips buat supirnya. Sayang ya, bok. Mending uangnya pake makan di tempat enak. Hihihi. Lho, untuk tau jalannya gimana? Sekarang kan ada Waze di handphone. Andelin aja aplikasi ini. Selama 4 hari 3 malam, semua tempat yang kita mau bisa didatangi cuma mengandalkan aplikasi ini. Dia juga kasih tau mana jalanan yang macet dan real time banget. Pengen kecup pembuatnya, deh.

Untuk cari rent car cuma tinggal googling dan bandingin mana yang paling murah. Karena pergi berdua aja, jadi pesan Karimun (selain karena paling murah, sih. Hihihi). Pas di-googling muncullah nama Pak Wayan dengan penyewaan yang murah (beda 15 ribu dibandingkan penyewaan lainnya). Orangnya gampang dihubungi, sehari sebelum berangkat dia confirm lagi, tepat waktu, dan…… pas hari H ternyata mobil Karimunnya nggak ada, jadi dia kasih kita Avanza dengan harga Karimun. Bahagia, deh. πŸ˜€ Untuk bensin sendiri dengan perjalanan yang jauh dari satu tempat ke tempat lain setiap harinya, selama 4 hari 3 malam kita cuma ngabisin Rp 200.000. Gilaaa, di Jakarta mana bisa.

Untuk itinerary sendiri, walaupun niatnya leyeh-leyeh tetap dong ya ada tujuannya. Untuk control freak kayak saya, tetap itu itinerary harus ada jam, tempat, alamat, perkiraan biaya, apa yang perlu dipersiapkan. Macam mau pergi ke camp aja. Hahaha! Tapi kenyatannya nggak semua harus didatangi, kok. Yang penting harus santai. πŸ˜€

Oh ya, satu hal yang bikin ribet adalah… anjing saya si Mika mau dititipin di mana? Sejak dua bulan sebelumnya, udah cek ricek penitipan hewan di sekitar rumah. Udah yakin sama satu tempat penitipan, eh pas saya minta lihat tempatnya seperti apa dia nggak mau kasih lihat. Katanya atas dasar kepercayaan aja. Hih, trust is earned! Dia juga bilang kalau ada waktu anjingnya dibawa jalan ke luar. Berarti kalau nggak ada, di kandang terus? Buat si Mika yang nggak pernah masuk kandang pasti bikin stres, deh. Jadi say no no.

Kandidat satu lagi adalah sebuah tempat di Bogor (bisa dijemput dan diantar anjingnya). Tempatnya luas ada area bermain, kolam renang, kandangnya juga luas. Setiap 2 kali sehari anjing akan dibawa jalan-jalan dan bermain di halaman yang luas. Tiap hari kita akan dikabari soal kondisi si anjing. Paling penting, harganya terjangkau. Perfect! Tapi karena sebelum kita berangkat kita sibuk banget (ada 2 kebaktian yang diadakan di rumah) dan belum sempat survery ke sana karena…. Mika mens (yang mana anjing mens kan 3 mingguan, ya), jadi diputuskan Mika nggak jadi dititipin. Di rumah kebetulan ada saudara jadi Mika juga nggak stres ditinggal di lingkungan yang sama sekali baru. Lalu saya minta Papa saya untuk nengokin rumah juga, jadi aman.

Semua persiapan beres. Eh, sehari sebelum berangkat ada pesawat Malaysia Airlines yang hilang. Buat saya yang takut naik pesawat, bencana banget deh. Supaya kepanikannya nggak menjadi-jadi saya memutuskan untuk nggak baca koran, nonton tv, ataupun liat socmed berkaitan dengan pesawat ini. Sebelum berangkat pun minum antimo supaya tidur (yang mana saking takutnya tetap nggak tidur).

Udah beres semua? Yuk, liburan kita! πŸ˜€ πŸ˜€

SinJiaPo (2)

Lanjut ya? Lanjoooot!

Malam sebelumya baru sampe hotel jam 12 malam dan jam segitu baru makan. Biar nggak sakit, langsung nenggak Panadol lagi. Tapi lho kok mata nggak ngantuk, ya? Beneran terang benderang tanpa nguap sedikit pun. Akhirnya lihat petunjuk kemasannya, ternyata efek sampingnya adalah ‘sleeplessness’ alias nggak ngantuk. MASYAAMPUN! Udah ubah posisi tidur kayak gimana pun tetap aja segar. Sampe jam 4 pagi pun mata masih segar. Baru setelah matiin semua lampu gelap-gelapan, tidur, deh.

Baru tidur 3 jam, tiba-tiba kebangun karena ada yang gerek-gerek sampah di depan kamar. Ya ampun, nggak bisa gitu gerek sampahnya jam 10 pagi. Udah deh nggak bisa tidur lagi dan terpaksa bangun. Nah, pas di sini kepala udah pusing dan berat, badan nggak enak banget, dan hidung tersumbat. Tapi… tapi… rencana hari ini kan Universal Studio Singapore. Masa sih batal? No way!

Dengan segala sisa kekuatan yang ada, saya pun mandi air hangat dan siap-siap. Kali ini menolak sarapan prata lagi, tapi harus yang berbau nasi. Jadi makanlah nasi hainam. Setelah makan, jalan ke halte bus terdekat dan nunggu bus yang nganterin sampe MRT. Eh, tapi pas dilihat kok bus ini tulisannya Harbourfront, tempat tujuan kita. Jadilah kita nggak turun di stasiun MRT tapi ngikut bus tersebut sampe akhir.

Walaupun kejadian hari sebelumnya nyasar mulu kalo naik bus tapi sensasi naik bus dan lihat-lihat pemandangan sekitar tuh menyenangkan banget. Kita nggak cuma lihat tembok gelap kayak naik MRT tapi lihat kota Singapore yang sebenarnya. Apalagi kali ini kita duduk di bus bertingkat. Hiyaa, senang!

Pemandangan dari atas bus

Kita turun di Vivo City, langsung naik monorail ke Sentosa. Badan sih boleh nggak enak, tapi kalo untuk urusan foto-foto harus tetap jalan dong, ya. πŸ˜€

Sampe sore deh di situ terus main semua wahana. Err.. tepatnya si suami deh yang main semua wahana. Kalo saya khusus yang cupu-cupu macam Shrek 4D atau Madagascar. Jangan harap deh main roller coaster, cukup jaga tasnya si suami aja.

Fisik udah makin drop di situ. Ditambah lagi baju saya kesempitan jadi berasa sesak napas. Sementara si suami masih mau menikmati wahana lainnya. Akhirnya, saya mutusin buat istirahat sambil tiduran di meja sementara suami main. Tiduran 30 menit gitu lumayan banget untuk bikin kepala saya rada enteng. Habis itu langsung ganti baju dengan baju yang lebih longgar. Plong bener rasanya badan ini. πŸ˜€

TADAAAA… udah ganti baju! πŸ˜€

Setelah puas ngiterin USS, kita beralih ke Siloso Beach. Sebelumnya saya udah pernah ke sini jadi saya nganterin suami muter-muter dan nyuruh dia main The Luge. Ih, dia langsung kesenangan gitu main The Luge. Emang enak, sih. πŸ˜€

The Luge

Setelah puas di Sentosa, kita balik naik MRT ke Orchard. Tujuannya makan Ayam Penyet Ria di Lucky Plaza. Sepanjang naik MRT, badan saya udah menggigil kedinginan. Tapi begitu sampe di MRT Orchard, tepat di ION mall ada Rubi Shoes. OHEMJIIII… banyak sepatu lucu dan murah. Kalaplah beli ini-itu! Untuk sejenak, nggak berasa lagi sakit. Hihihi , dasar perempuan!

Untuk ke Lucky Plaza harus jalan jauuuh banget. Sabar ya kakiku, kamu di-abuse dulu beberapa hari ini. Untungnya jalanannya nggak bikin suntuk jadi yah lumayan deh (lumayan semaput.. hehehe). Ayam penyet Ria ini sambalnya mantap! Pedes bener sampe hidung tambah meler.

Setelah makan, kita langsung pulang ke hotel. Nah, di sini dimulailah peran suami yang sangat berharga, yaitu ngerokin istrinya yang lagi sakit. Hihihi! Untungnya malam itu saya bisa tidur nyenyak.

Keesokan paginya bangun dengan badan yang rasanya kayak habis digebukin warga se-RT. Sakit banget, Mak! Belum lagi kuping berdengung. Kayaknya sih tambah sakit. Untungnya udah waktunya pulang.

Waktu mau pulang, kita mutusin naik bus sampe ke MRT Kallang. Eh, ternyata STP kita udah habis masa berlakunya. Si supir bus suruh bayar cash. Karena kita panik nyari-nyari uang cash dan bikin lama, jadi kita diusir disuruh turun. KASIHAN kan, ya? Huiks!

Terpaksa deh jalan kaki ke MRT yang katanya jauhnya 10 menit itu (masih nggak tahu letak 10 menit dari mana) dan beli tiket MRT secara manual. Oh ya, di Changi kita balikin STP itu dan dapat depositnya balik. YEAY, senang! Berasa kaya lagi, deh. Hihihi.

Begitulah sodara-sodara liburan kita yang menyenangkan! Semoga akan ada liburan-liburan yang lain, ya. πŸ˜€

SinJiaPo (1)

Hallooo! We just got back from our short vacation.

Ceritanya beberapa bulan lalu nggak sengaja lagi buka-buka website Air Asia yang katanya lagi diskon. Cuih, emang sih berangkatnya diskon tapi pulangnya mahal amat. Lah, sama aja toh nggak diskon. Iseng-iseng buka Jetstar, eh masa tiket ke Singapore PP cuma kurang lebih Rp 500.000 aja! Nggak salah, nih? Setelah kucek-kucek mata, eh bener lho. Nggak pake pikir panjang langsung bilang suami dan beli, deh.

Setelah beli tiket, udah nggak terlalu mikirin liburan lagi karena kerjaan kantor yang makin numpuk. Tiba-tiba waktu udah berjalan secepat kilat dan udah satu bulan sebelum liburan tapi belum ngurus apa-apa.

Langsung deh buka Agoda, Asia Rooms, dll untuk beli hotel. Dih, hotel di sana mahal bener, ya. Padahal pasti cuma numpang tidur karena seharian bakal jalan. Kalo mahal ya agak sayang, ya. Tapi kita juga nggak mau tinggal di hostel karena males gabung sama orang-orang nggak dikenal.

Satu-satunya area yang murah itu di daerah Geylang. Kok bisa murah ya? Setelah googling, ternyata area Geylang itu area red district-nya Singapore alias lokalisasi pelacuran. OH TIDAAAK! Tapi setelah ditelusuri lebih jauh, ternyata tempat pelacuran itu di beberapa lorong aja, selebihnya daerah makanan. Selain itu, banyak yang bilang nggak bahaya kok di sana. Berbekal kalo Singapore adalah negara yang aman, maka pesanlah hotel di Fragrance Sunflower. Menurut review sih lumayanlah, masih dapat rating 6 dari 10.

Makin dekat tanggal liburan makin excited kan ya. Tapi kerjaan juga makin membludak. Parahnya H-1, kesehatan saya malah drop! Badan demam dan flu berat. Langsung deh ke apotik beli obat dan tidur cepat. Besokannya, badan masih berat, kepala pusing, dan hidung mampet, tapi udah nggak demam. Sementara si suami juga lagi dikejar deadline. Bahkan kantornya nyuruh dia standby kalo-kalo ada perubahan/revisi di kerjaannya. Jadi dia udah siap-siap bawa laptop buat liburan. Macam mana pula ini? Untungnya, sejam sebelum keberangkatan, si bos sms dan bilang, nggak ada yang perlu direvisi lagi. YEAAAY!

Di pesawat, kepala udah kliyengan, badan berat, dan paling parahnya adalah waktu mau landing. Tekanan udaranya kan berubah jadi kuping saya yang sebelumnya udah berdengung karena sakit makin kayak dipukul-pukul dan daerah sekitar kepala ditusuk-tusuk. Makjang, sakit banget sampe keluar air mata. Untungnya pas mendarat kebali baik lagi. Tapi tinggallah rasa menggigil dan meriang hebat.

Β 

Senyum sambil meler hidungnya

Kartu yang bikin kita bisa naik MRT dan bus sepuasnya

Sebelum naik MRT kita beli Singapore Tourist Pass. Ini semacam tiket untuk naik bus dan MRT selama 3 hari unlimited. Kalo 3 hari bayarnya SGD 20 + deposit SGD 10 yang akan dibalikin kalau kita ngembaliin kartunya sebelum 5 hari. Untung banget kan? πŸ˜€

Proses bagasi dan naik MRT dari bandara sih lancar. Tapiii.. begitu sampe MRT Kallang tempat hotel kita berada, di peta tertulis jalan 10 menit sampe hotel. Perkiraan kita kan jalan 10 menit dekat kan, ya.

SALAH, SODARA-SODARA! Jalan 10 menit itu jauuuh banget. *ngos-ngosan* Ini siapa yang bilang jalannya 10 menit, sik? *kaki mau patah* Mana kita melewati daerah tempat makan yang kayaknya buka sampe subuh. RAME BANGET! Sementara kita gerek-gerek tas sambil celingak-celinguk cari hotel.

Begitu nemu lorong 10 Geylang dan lihat hotel kita, rasanya udah pengen sujud sukur nggak bangun-bangun, deh. Keadaan di luar kan rame dan hectic, kayak daerah pinggiran Singapore gitu. Sementara di dalam hotel tuh adem dan tenang. Kayak masuk ke dunia yang berbeda. Dari luar sih hotelnya kelihatan kecil, tapi bersih *penting*.

Nampang depan hotel

Masuk hotel, kita langsung ke resepsionis untuk check-in. Kita kasih kertas konfirmasi dari Asia Rooms. Eh, masa setelah dicek katanya nama kita nggak ada di sistem. Pegimane ini? Kita disuruh duduk dan nunggu sementara mereka ngecek. Sementara saya udah mau pingsan karena meriang banget.

Untungnya si pihak hotel baik. Dia bilang nama kita nggak ada di sitem, tapi masih ada 1 kamar hotel yang bisa kita pake. Jadi kita bisa nginep. HOREEE! Langsung deh kita masuk kamar. Kamarnya nggak terlalu gede, tapi yang penting bersih. Semuanya bersih. Jadi ya nggak masalah, deh.

Begitu merebahkan diri di kamar hotel, itu udah jam 9an malam. Badan udah nggak kuat banget buat jalan-jalan. Sementara si suami pasti pengen muter-muter kan, ya. Jadi saya minta suami untuk beliin saya Panadol karena waktu itu badan saya makin panas. Habis beliin Panadol, dia boleh jalan-jalan, deh.

Bok, Panadol di sana mahal amat: SGD 6,9 alias Rp 50.000,-. Tck tck! Mau naik haji jualnya mahal amat? Si suami beliin nasi hainam yang enak banget, plus murah cuma SGD 2. Murahan nasi daripada obat, ya. Bener kata orang tua, lebih baik mencegah daripada mengobati *makan nasi hainam 10 bungkus*.

Mahal ih, Mamih!

Habis makan dan minum obat, saya langsung tidur dan berharap panasnya turun karena kegiatan besok kan padat. Sementara suami, nggak inget deh dia ngapain. Entah dia nonton, atau keluar, atau ngapain. Soalnya saya langsung teler dan tidur.

Hari kedua di Singapore, badan segar bugar. Yah, hidung masih meler, sih. Cuma badan udah nggak meriang dan nggak panas. Kepala juga nggak pusing. Yeay, bersahabat banget! Langsung lompat ke kamar mandi karena jadwal hari ini padat banget.

Sebelum berangkat kita makan prata dulu. Prata di sini enak bangat. Harganya murce. Cuma 2 dollar ditambah Milo dingin. Siapa yang nggak senang! Kalo di Jakarta tuh prata harganya Rp 20.000-an sepiring ditambah Milo harganya Rp 16.000-an. Mahal bener, kan! Puas-puasin deh ngemil Prata di sini. Hihihi.

Tempat makan prata di Geylang

Tujuan pertama adalah Singapore Science Centre di Jurong East. Ternyata Jurong East itu jauh banget, harus melewati 20 stasiun MRT dari hotel kita. Hm, mungkin kira-kira Bekasi-nya Singapore kali, ya. Menurut peta, kita cuma tinggal jalan kaki 8 menit dari MRT hingga SSC. Err.. ini beneran 8 menit, nih?

Pas lagi jalan, eh malah hujan. Akhirnya kita melipir ke mall terdekat. Mall-nya gede tapi nggak rame. Kayaknya orang males kali ya jalan-jalan ke mall. Setelah hujan reda, kita keluar mall, eh ternyata malah ngelewatin perpustakaan umum. YA AMPUN, itu perpustakaan luas, nyaman, dan banyak buku. Itu aja yang hari minggu perpustakaannya rame. Mau nangis bahagia, deh, nemu perpustakaan yang bagus. Kalo di Jakarta ada perpustakaan macam gini, udah pasti saya ke situ mulu. πŸ™‚

Nampang depan perpustakaan di Jurong East

Ternyata dari perpustakaan ke SSC nggak jauh. Tinggal nyebrang jalanan. Baru sampe di pelataran udah senang banget lihat patung dinosaurus yang gede banget. Begitu masuk, BUANYAK banget yang bisa dilihat. Dikirain gedungnya kecil dan kita bakal bentar banget di sana, ternyata salah. Gedungnya BESAR BANGET dan alat peraga yang bisa dimainin macem-macem sampai akhirnya kita 4 jam di dalam SSC dan belum selesai ngunjungin semua hall. Mamih, ini nggak ada museum keren gini di Jakarta?

Tornado kecil

Dinosaurus gede!

Mana kakiku?

Karena kelamaan di SSC akhirnya kita telat makan dan cuma makan burger McD di museum. Setelah itu kita naik MRT menuju IKEA Alexandra yang cuma beda 3 stasiun dari Jurong East. Lagi-lagi menurut peta, kita disuruh jalan 10 menit sampe IKEA. Ih, nggak percaya dong, ya. 10 menit-nya peta kan pasti jauh banget. Jadilah kita mutusin naik bis. Udah tau nih bis nomor berapa aja yang bakal dinaikin. Tapiiii ternyata kita salah naik karena salah arah bis. Harusnya turun dari MRT Jurong East ambil yang arah kanan, kita malah ke kiri. Jadi walaupun naik nomor bis yang benar, tetap nggak bakal sampe. *dudul*

Pas naik bis sih enak-enak aja bisa lihat pemandangan. Tapi kok ya nggak sampe-sampe. Padahal di peta kan ditulis 10 menit jalan kaki, kalo naik bis harusnya sebentar kan, ya. Trus kok bis ini nggak turun di setiap halte. Why oh why? Ternyata bis-nya baru berhenti kalo kita pencet tombol stop. Itu pun nggak boleh mendadak pencetnya, harus jauh-jauh dari haltenya. Masalahnya, nggak kayak MRT yang tiap halte pasti ngasih tau halte berikutnya apa, bis nggak begitu. Nggak ada pemberitahuan halte berikutnya apa. YASALAM! Nyasar deh.

Akhirnya kita ikutan turun waktu ada orang turun dan nyeberang ke arah sebaliknya untuk naik bis yang sama. SELAMAT deh, kaki tambah pegel aja. Di web IKEA ditulis: turun di bekas SAFRA Tanah Merah. Lah, aye kagak tau bekas SAFRA mana. Emang ditulis, ya? Daripada salah, akhirnya kita turun dan nanya orang aja, deh. Ternyata dia bilang IKEA masih 2 halte lagi. Tapi bisa juga jalan, cuma 15 menit. Ih, nggak mau disuruh jalan, deh. Nanti 15 menit ternyata jauh pulak! *anaknya males* Ya udah kita nunggu bis lagi dan sampelah di IKEA *cium tanah*

Sampai juga di IKEA!

IKEA ramenya minta ampun! Ada pertunjukan apaan sik, ini? Bukannya langsung masuk, tujuan pertama kita adalah ngemil es krim dan soft drink. Asiiik soft drink-nya bisa nambah berkali-kali sampe kembung. Puas mabok soft drink kita langsung ke show room IKEA di lantai 2. Langsung terpana aja, dong! Ada contoh bangunan 22 meter persegi, 33 meter persegi, dan 50 meter persegi yang mana itu kan kecil ya, tapi bisa keliatan luas untuk dijadiin rumah! Ih, mana itu desain interiornya biar dipinjem dong, kayaknya pinter amat. πŸ˜€ Udahlah ya jatuh cinta sama semua produknya IKEA tapi masih setia nunggu IKEA didirikan di Jakarta…..tahun 2013. *lumutan*

Kok bisa sih bangunan kecil gini kelihatan luas?

Setelah puas cuci mata di IKEA, kita nyeberang ke mall Anchorpoint. Ini semacam outlet-outlet barang branded, jadi murah, deh. Kalap mata, deh ya. Mana katanya kakinya capek, pegel, dan pusing. Begitu liat barang-barangnya malah segar bugar. Cuih!

Habis dari Anchorpoint, kita nyeberang lagi mau naik bis ke MRT Commonwealth, tempat kita turun tadi. Harusnya kan ya biar gampang kita naik bis nomor yang sama tapi dari arah sebaliknya. Tapi ini nggak lho, ya. Saya sok tau aja. Pas lihat peta ada bis yang lewat MRT Commonwealth. Kita naiklah bis itu. Taunya salah naik, itu bukan ke arah MRT Commowealth.

Itu nyasarnya jauuuh banget. Dengan bodohnya saya nanya ke suami, “Kok nggak keliatan stasiun MRT sama sekali, ya?”. Ya bodoh amat, stasiun MRT kan letaknya di bawah tanah ya mana kelihatan lah. Hadeuh! Udah malam, belum makan, pake nyasar pula!

Trus tiba-tiba kita lihat, tulisan Clarke Quay gede banget. Lho, kok udah sampe sini aja? Tanpa pikir panjang kita langsung turun, deh. Padahal tujuan kita MBS. Muter-muter Clarke Quay nyari MRT. Untung akhirnya ketemu deh. Hih, gemes!

Langsung naik MRT ke arah Bayfront tempat MBS. Ini buru-buru banget ngejar MRT karena mau nonton LED show di MBS jam 21.30. Untungnya kali ini nggak pake nyasar dan sempat nonton LED show yang ciamiiiik banget. Ini ya kalo pacaran sambil lihat city lights trus dengerin lagu-lagu romantis kayak gini tiap malam juga mau, deh. Singaporeans should be thankful for that!

LED show di MBS

Cantik ya pemandangannya :’)

Habis menikmat suasana kota di MBS, kita nyeberang ke Gardens By The Bay. Pernah nonton film Avatar? Tamannya mirip banget dengan di Avatar. Warna-warni dan cantiiiik banget. Kelar foto-foto, maka kelarlah jadwal kita hari itu.

Gardens By The Bay

Kaki udah berat banget dibawa jalan ke MRT yang jauh bener. Trus orang-orang pada lari-lari pas mau masuk MRT. Kenapa sih ini pada lari-larian entar kan juga datang lagi MRT-nya. EALAAAH, ternyata karena itu udah jam 23.30, sementara MRT terakhir jam 23.45 maka orang-orang pada lari-larian. Pas tahu itu MRT terakhir, kita pun ikut lari-larian. Udah deh kaki rasanya mau copot. Bodo amat, yang penting nggak ketinggalan MRT. Hihihi.

Sempet-sempetnya foto di saat mau ketinggalan MRT

Turun di MRT Kallang harus jalan kaki lagi yang jauh banget. Kira-kira jam 12 malam, saya dan suami baru makan malam. Gilaaa… baru berasa laparnya. Tadi sih nggak berasa sama sekali.

To Β be continued.

Β 

The Honeymoon

Sehari setelah menikah, saya dan suami langsung capcus honeymoon. Buru-buru banget ya, ceu! Hihihi. Tujuannya adalah Phuket, Thailand.

Sempat agak serem juga mau ke sana karena beberapa hari sebelumnya ada gempa berpotensi tsunami di mana bandara Phuket sampai ditutup beberapa jam. Untungnya semua aman terkendali.

Hari 1
Kita berangkat dari Jakarta naik Air Asia jam 16.00. Perjalanan lancar banget, hampir nggak ada turbulensi. Saya yang penakut ini pun bersuka cita. Tapi ya, namanya baru nikah, trus baru keluar dari rumah, di pesawat sempat galau. Berakhir mewek di pelukan suami karena kangen rumah. Aih, cengengnya! *ngumpet di bawah pesawat* *dilindes*

Sampe di airport Phuket sekitar jam 19.30. Di depan udah ada airport transfer yang jemput dari Renoir Boutique Hotel tempat saya menginap untuk 3 hari pertama. Miss Pla dan suaminya menjalankan tur. Mereka ramah dan baik sekali. Sampe di Renoir, eh masa katanya kamar hotelnya penuh padahal saya kan udah booking. Untungnya dipindahin ke hotel lain untuk semalam doang. Nggak terlalu complain karena hotel satunya lagi sama bersihnya.

Apa yang dilakukan orang yang baru menikah di malam pertama honeymoon-nya? Tidur dong, sodara-sodara! Capeknya pesta nikahan seharian di hari Sabtu masih bikin badan pegel dan capek setengah mati. Jadi mari tidur!

Hari 2
Bangun siang, bobo-boboan di tempat tidur. Emang sengaja nggak mau langsung ke pantai di hari kedua ini. Ini beneran capek sampai kita baru keluar pas siang hari. Itu pun karena kelaparan.

Sebelum jalan-jalan, kita pindah ke hotel sebenarnya di Renoir. Kamarnya bergaya etnik dengan lantai kayu. Bagus banget! Setelah taro tas, kita sewa motor dan jalan-jalan keliling kota. Si suami merekomendasikan noodle soup yang katanya enak banget. Muter-muter carinya sampe keliling kota. Begitu dapet, eh Β masih tutup aja. Aih, udah laper ini, mak! Akhirnya berakhir kita makan di mall, dong. Pas lagi cari restoran itu, perut udah terasa melilit. Yak, saya haid, sodara-sodara! *tutup kelambu*

Nge-mall dulu

Setelah makan, kita muter-muter keliling mall. Pas lagi beli obat karena si suami merasa nggak enak badan, tiba-tiba gerai ditutup. Orang-orang berlarian ke luar sambil panik. Lah, kita yang nggak ngerti apa-apa ini tentu merasa panik juga, dong. Ikutan lari ke luar. Pas di luar, jalanan udah macet, orang-orang berlarian, dan ketakutan. Kita masih clueless ada apaan. Apakah bom, gempa, atau apa? Udah berusaha nanya ke beberapa orang, tapi mereka bahkan nggak ngerti bahasa inggris *nyemplung ke got*. Akhirnya nemu satu pelayang McD yang inggrisnya lumayanlah bisa dimengerti walaupun sepatah-patah. Intinya, tadi ada gempa dan orang-orang panik karena takut ada tsunami. Ya oloh, beneran gempa? Kok saya dan suami nggak merasa?

Oleh karena situasi panik, saya dan suami memutuskan untuk balik ke hotel, yang untungnya letaknya agak ke bukit. Sampai di hotel malah diketawain sama resepsionisnya karena katanya orang-orang di Phuket emang gampang panik kalau udah gempa. Zzzz!

Setelah istirahat, malamnya saya dan suami pergi ke luar lagi untuk cari makan. Kali ini niat makan noodle soup kesukaannya harus kesampaian. Untungnya kali ini buka dan emang enak rasanya! Sayangnya porsinya nggak terlalu banyak, ya.

The famous noodle soup

Puas mengeyangkan diri dengan noodle soup, kita jalan-jalan ke Bangla Road, pusat kehidupan malam di sana. Banyak bar dan penari striptease. Tapi ya gitu, deh. Nari-nari biasa aja. Kalau menurut si suami, “Ini nari apaan, sih? Nggak bikin nafsu juga”. Hahahaha!

Bangla Road

Russian stripper

Bar yang paling gede

Jadi hari itu ditutup dengan nonton cewek-cewek Thai joged-joged di tiang. Hihihi.

Hari 3
Mari kita bersenang-senang di Phi-Phi Island. Sebenarnya agak males juga karena saya lagi dapet dan lagi banyak-banyaknya. Berbekal pengetahuan kalau lagi ada di air, haid-nya nggak akan keluar karena ada tekanan air yang lebih kuat, jadi hajar bleh aja hari itu main di air. Agak geli juga, sih. Hahahaha!

Pantai di sana bagus, bersih, dan pemandangannya keren banget. Tapi yang jadi masalah adalah WC-nya jorok. Serius kotornya! Padahal waktu itu saya lagi dapet jadi mau nggak mau bolak-balik ke WC. Euh! Sampe akhirnya saya memutuskan untuk nggak banyak minum supaya nggak pipis.

Anyway, akhirnya bisa merasakan pacaran di pantai dilatarbelakangi laut biru dan langit cerah. Keren!

Maya Bay

The happy newlywed

Hari 4
Hari ini kita pindah hotel ke Lae Lay Suites yang terletak di Karon. Begitu pertama kali menginjakkan kaki di hotel itu langsung jatuh cinta. Bersih dan kamarnya luas! Di kamar itu, kita dapet ruang tamu dan balkon yang menghadap ke bukit sekaligus pantai. Cantik banget!

View from our room

Setelah check in di hotel yang baru, kita langsung sewa motor untuk jalan-jalan keliling kota: Big Buddha, Wat Chalong, Panwa View Point, dan Promthep View Point, diakhiri dengan makan malam romantis menghadap ke sunset. Ciamik!

Big Buddha

Wat Chalong

Panwa view point

Promthep View Point on sunset

 

Hari 5
Hari ini mari kita ke pantai lagi. Kali ini ke James Bond island. Ceritanya pagi-pagi itu hujan jadi dengan pedenya saya nggak pake sunblock. Nggak bakal panas juga cuacanya. Eh, siapa yang tahu kalau begitu kapal berangkat, cuaca malah terik. Bok, kulit saya kebakar sampe perih banget. Hiks!

Anyway, beda dengan Phi-Phi Island yang lautnya berwarna biru, kalo di James Bond island lautnya berwarna hijau. Di sini kita berkunjung ke floating village. Jadi sebenarnya nggak ada pulau di sini, tapi para penduduk membangun perkampungan dengan model rumah panggung. Bahkan sampe ada sekolah juga, lho. Keren, deh.

Canoing

The famous rock on James Bond island

Floating school

Hari 6
Hari terakhir di Phuket dilakukan dengan jalan-jalan keliling kota. Main air di pantai Karon, beli oleh-oleh, makan di Subway, dan hujan-hujanan di sepanjang jalan. Hihihi, lucu!

Ketika sampai akhirnya pulang, saking kecapekannya sampai tidur aja gitu loh di pesawat. Keajaiban dunia banget kalau saya bisa tidur di pesawat. πŸ˜€

It was a great honeymoon! Santai, nggak terlalu padat jadwalnya, dan hura-hura sepuasnya. Senang!

Hot Seat

Almost one month to go, I feel so excited! Kadang-kadang bingung juga, kok belum ada rasa deg-degan atau panik, ya. Pokoknya santai kayak di pantai. πŸ˜€ Oh, mungkin juga karena kalau lagi stres ngurusin pernikahan yang saya ingat adalah… bulan depan itu mau liburan, lho. Look at the fun side.

Ngomong-ngomong soal liburan alias honeymoon kita, semuanya hampir beres. Kita udah pesan hotel dari beberapa bulan lalu. Paling yang masih on-progress adalah ngurusin airport transfer supaya ada yang jemput pas nanti sampai di sana.

Tadinya kita beli tiket tanpa beli seat. Ya kita pikir bisa duduk di mana aja, deh. Tapi setelah dipikir-pikir… saya kan lumayan takut naik pesawat. Lah, kemarin aja pas ke Bali yang pesawatnya adem ayem dengan sedikit turbulance saya bisa cemas setengah mati. Mana teman samping saya bisa dengan santai tidur, ya makin paniklah saya. Padahal itu cuma 1,5 jam perjalanan, lho.

Dulu waktu saya pergi sendirian ke Manado menghabiskan waktu hampir 4 jam di pesawat malah nggak takut sama sekali. Sejak nonton berita jatuhnya Lion Air beberapa tahun lalu hampir setiap hari dan ditambah pernah naik Adam Air sehari setelah pesawat Adam Air lainnya kecelakaan dan cuacanya buruk banget, saya ngalamin yang namanya PTSD (post-traumatic stress disorder). Tadinya naik pesawat adalah hal yang paling menyenangkan buat saya, tapi sekarang lumayan bikin cemas. Benda yang harus ada di dekat saya kalau lagi di pesawat adalah iPod yang berisi lagu rohani dan alkitab. Ditambah lagi harus udah minum Antimo biar ngantuk. Dasyat ya persiapan saya. :p

Selain mempersiapkan hal-hal tersebut, hal yang paling penting kalau naik pesawat adalah teman seperjalanan, dong. Berhubung kali ini dengan (calon) suami, tentu saja dia harus duduk di sebelah saya. Kayaknya saya nggak bakal bisa tenang kalau duduk 3 jam kepisah. Bukan karena pasangan pengantin baru sih, tapi lebih ke saya takut naik pesawat.

Niat yang tadinya nggak mau beli seat, akhirnya kita memutuskan untuk beli seat aja, deh. Untuk pemilihan seat, saya minta yang dekat jendela. Ini wajib banget. Kalau saya takut, saya biasanya suka lihat ke jendela, terutama ke sayap pesawat. Lihat sayap pesawat yang getarannya biasa aja bikin saya merasa tenang, damai sentosa. Hehehe.

Urusan honeymoon hampir beres. Tinggal nukerin uang ke money changer dan packing aja. Doain pasangan saya nggak ketiduran di pesawat, ya. Pegimane nasib aye ntar kalo melek sendirian? *baca mantra*

Akhirnya (Akan) Honeymoon!

AKHIRNYA, tiket honeymoon sudah dipesan! *nari hula-hula*

konfirmasi tiket

Kelihatan nggak itu gambarnya? Semoga kelihatan, deh. (Eh, ini hasrat pamer banget, sik? Hahaha)

Sebenarnya dari segudang persiapan pernikahan, honeymoon ini harusnya paling belakangan diurusin, sih. Soalnya kan paling nggak mendesak. Tapi yah dasar saya yang nggak bisa melakukan sesuatu kalau nggak ada rewardnya, jadi honeymoon itu penting.

Dari awal, kita punya 2 pilihan honeymoon: Bali atau Phuket.

Bali itu tempat honeymoon-nya sejuta umat. Tempatnya emang bagus, sih. Tapiii… karena dulu Bapak saya dinas di Bali, jadi udah bolak-balik ke Bali berkali-kali sampai rasanya bosen. Udah pernah tinggal di Bali sebulan malah dan mati gaya. Emang ya Bali itu paling enak dijadiin tempat liburan beberapa hari, tapi kayaknya nggak jadi tempat tinggal, deh.

Nah, si Bapak yang sekarang kerjaannya juga bolak-balik Bali pernah mencetuskan bahwa dia bisa memberikan hotel gratis selama di Bali. HUWAA! Tentu saja aku senang. Nah, saking senangnya, saya dan pacar memutuskan Bali jadi tempat honeymoon kedua aja. Fufufufu!

Pilihannya jatuh ke Phuket. Si pacar udah pernah ke sana dan tampaknya terpesona sekali. Saya yang nggak pernah ke situ dan lihat foto-fotonya dia yang ciamik kan jadi penasaran. Phuket ini memenuhi standar honeymoon saya: bukan kota besar, keindahan alamnya masih terjamin, dan rate thai baht itu masih terjangkau (dibandingkan US singapore yang membuat diriku bangkrut. Ihiks).

Jadi setelah melalui hitung-hitungan dan mendapati kalau sebenarnya Bali atau Phuket harganya nyaris sama, maka diputuskanlah kita ke Phuket.

Nah, cari tiketnya ini yang ribet. Secara saya menugaskan si pacar yang berburu tiket. Ceritanya saya kan udah sibuk ngurusin yang lain. Eh, si pacar malah nggak sempat-sempat. Duh, sempat keki juga. Masalahnya harga tiket entar naik, dong. Setelah 2 bulan tertunda beli tiket dan muka saya udah berlipat 5, akhirnya dia pun segera membeli tiket.

HORE! Resmi bakal honeymoon, nih. Walaupun masih lama dari sekarang aja udah sibuk browsing soal hotel dan wisata yang ada di sana. Kayaknya lebih menyenangkan daripada ngurusin printilan pernikahan, deh.

Semoga lancar semuanya, yak!