Review: Burza Hotel Jogja

OH IYA, belum sempat nulis review tempat saya menginap di Jogja, ya. Hihihi.

Pengennya nginep di Yats Colony ya, tapi sayang sekali hotel hits satu ini udah full booking. Huhu, ya sudah cari hotel lain lah. Pertimbangan cari hotel waktu itu adalah harus dekat ke mana-mana, terutama ke tempat wisata. Tadinya saya pikir Jalan Malioboro lah, tapi untungnya nggak pilih hotel di daerah sana karena macet banget. Harus ada kolam renang, karena walau bakal pergi-pergi terus, tapi siapa tahu pengen berenang di hari terakhir. Nggak perlu terlalu mahal karena, sekali lagi bakal lebih banyak di luar daripada di hotel. Harus ada sarapan karena nggak mau pusing mikirin sarapan ke mana tiap pagi, plus ada bocah yang perut harus diisi penuh dulu sebelum pergi daripada cranky.

Akhirnya dapatlah Burza Hotel di Jl. Jogokaryan. Secara lokasi sempurna banget karena dekat ke mana-mana. Dekat ke Alun-alun selatan, Taman Sari, Keraton, Jl Malioboro. Selempar kolor doang kalau mau ke Nanamia Pizza, Tempo Gelato, dan restoran hits lainnya. Pokoknya ke mana-mana asik dan nggak susah banget kalau cari makanan. Love!

Setiap kali pilih hotel, yang paling utama adalah nggak mau terlalu tradisional karena ku sungguh penakut. Jadi tentunya pilih yang minimalis modern clean ajalah. Tapi Burza ini menggabungkan keduanya. Lobinya dibikin kayak pendopo sehingga masih terlihat tradisional, tapi interiornya kamarnya modern minimalis jadi nggak ngeri buat saya. Bantalnya super empuk. Jarang-jarang saya bisa tidur nyenyak di hotel tapi di hotel ini saya bisa tidur nyenyak dari hari pertama. Alamak nikmatnya. Plus, lampu kamarnya nggak remang-remang sehingga saya nggak merasa gelap dan takut.

IMG_8628

Kamarnya nggak terlalu besar, but well cukup banget buat kami bertiga. Kamar mandinya juga kecil, tapi lagi-lagi bukan kekecilan lah. AC kamarnya nggak super dingin kayak di kutub selatan dan bisa diatur suhunya, plus dimatiin. Buat yang nggak kuat dingin kayak saya ini penting banget. Seringnya karena suhu yang terlalu dingin saya malah jadi nggak bisa tidur. Tapi no worries di sini suhunya bisa diatur dengan pas jadi tidur pun nyenyak.

IMG_8221

Ga besar, tapi cukup banget. Tempat tidurnya cukup lega. Bantalnya ada 4. Jadi ga rebutan bantal. Paling penting, empuk banget nget.

Restorannya bentuknya open space. Makanannya lumayan banyak dan selayaknya makanan pagi di hotel lainnya. Ada egg station, sereal, makanan berat kayak nasi dan lauk-pauknya, macam-macam roti, dessert puding dan cake, bubur, juice, susu, dan buah. Lengkap lah. Tinggal pilih mau makan yang mana.

Untuk rasa makanannya sih biasa aja, ya. Tapi lagi-lagi ini nggak bisa dijustifikasi karena 3 hari di Jogja, walaupun makan di restoran yang direkomendasi sekalipun, buat saya nggak ada yang istimewa. Yah oke, tapi bukan yang istimewa sampe pengen ngulang makan di situ. Kecuali Pizza-nya. Pizza di Jogja royal banget kasih keju yang bikin saya nagih dan berkali-kali makan pizza di sana. Makanan di Jogja itu menurut saya terlalu manis. Untuk lidah Batak yang sukanya pedas, hmmm… ku seperti makan makanan hambar. Nggak masalah sih, tapi kurang bikin terkenang. Eaaa!

Servicenya oke, semuanya ramah, penuh senyum, kalau minta apa-apa cepat. Dan harga makanan di restonya nggak mahal. Gilak, apa karena di Jogja semua murah ya? Jadi kalau udah kecapekan banget dan nggak mau keluar lagi, makan malam di hotel aja. Buku menunya pun mencantumkan harga udah disertai tax jadi nggak pusingin mikirin total harganya nanti jadi berapa. Efisien.

IMG_8285

Nah itu di balik itu kolam renangnya. Nggak terlalu besar, tapi cocoklah buat anak-anak. Ada balon flaminggo itu buat mainan dan foto-foto cantik. Dan kami malah nggak sempat berenang. Hahaha.

Itu semua kelebihannya ya. Nah, di bawah ini ada beberapa kekurangannya. Nggak sampai bikin kesal juga sih, tapi akan lebih baik jika diperbaiki:

  • Access cardnya cuma dikasih satu per kamar. Apalagi untuk naik lift perlu pake access card untuk pencet tombolnya. Jadi misal saya lagi di kamar dan suami turun ke bawah, dia harus pinjem access card ke pelayan untuk bisa naik ke atas. Ribet banget, kan. Misal, waktu itu dia masih main laptop di lobi, sementara saya udah tidur. Untuk masuk ke kamar, terpaksa dia ketuk-ketuk kamarnya dan bangunin saya. Coba kalau ada 2 access card jadi nggak susah, kan.
  • Handuk-handuknya bukan yang putih bersih, ya. Jadi karena udah keseringan dipake dan dicuci jadi kelihatan kusam. Huhu, serius deh yang ini perlu diganti banget.
  • Air di kamar mandinya ada panas dan dingin, berfungsi dengan baik. Kecuali kalau satu hotel mandi barengan. Kayak pagi hari gitu kan banyak tamu yang pasti mandi di jam-jam dari jam 6-9 pagi. Nah, kalau udah barengan gitu, suhu airnya nggak konsisten, tiba-tiba hangat, trus dingin. Lah, gimane? Padahal kalau mandi di jam yang nggak samaan, kayak di malam hari, suhunya konsisten, lho.
  • Baby chair cuma ada satu. Harus ganti-gantian, deh.

Itu aja sih kekurangannya. Selain dari itu, kami menikmati hotel tempat kami menginap, bisa tidur nyenyak, tidak ada keluhan. Jadi…. Yats Colony kapan nih nggak penuhnya? Hihihi.

 

Advertisements

#KalebTrip: Kaleb Goes To Jogja (3)

Setelah dibiarkan menunggu lama di House of Raminten, apakah kali ini akan ada kisah yang sama? Check this out.

Taman Sari

Taman Sari ini letaknya dekat Alun-Alun Selatan. Konon Taman Sari ini dulu tempat berenangnya para putri raja dan bulan madu-nya Sultan. Bangunan yang ada sekarang sama sekali belum pernah dipugar jadi asli sli!

Lagi-lagi tak lupa diingatkan untuk pake sunblock karena ini ruang terbuka dan panasnya ajegila. Lagian hobi banget sih datang hampir siang jadinya kebagian matahari terik, kan. Hahaha.

Harga tiketnya murce bener, untuk lokal Rp 5.000. Anak di bawah 3 tahun pun gratis. Tentunya untuk wisata mancanegara ya beda lah harganya. Tapi saya nggak tanya kenapa. Kalau bawa kamera (bukan kamera HP, ya) dicharge Rp 2.000. Tapi anehnya nggak ada yang periksa itu tiket kamera juga. Jadi kalau mau bohong ya bisa aja. YANG MANA JANGAN BOHONG, ya. Kan udah murah, jadi nggak perlu tipu-tipu. Okeh!

Ada kejadian lucu pas lagi beli tiket. Jadi setelah saya bayar untuk 2 orang, tiba-tiba Kaleb ikutan nongol di loket tiket. Mbak kasirnya lihat Kaleb, trus langsung nanya ke saya untuk memastikan, “Mbak, suaminya bule, ya?”. Kebetulan Bapake lagi balik ke parkiran untuk ambil tripod. Saya jawab, “Nggak Mbak, suami saya bukan bule.” Pengen lanjut, suami saya itu kulitnya aja coklat banget. Ini anaknya cetakan bule karena dulu ngidam anak bule, sih. Hahahaha. Bukan apa-apa, kalau nanti saya bilang bule, disuruh bayar mahal lagi tiketnya. Cinta lokal aja deh makanya.

Di dalam banyak tour guide yang menawarkan jasanya. Kami nggak pake, tapi mungkin akan lebih baik pake karena curi-curi dengar yang pake tour guide sih ceritanya asik banget. Tapi hati-hati kalau nggak mau pake, tour guide suka tibat-tiba ajak ngobrol ceritain singkat mengenai sejarahnya, lalu kita tertarik, trus lama-lama udah dibawa jalan dan di-guide aja sama mereka. Kan jadi bayar, ya. Jadi waspada aja, jawab seramahnya. Kalau nggak mau pake ditolak manis, tapi kalau mau lanjut pake silahkan.

I can not tell much about the building because it’s just the building. Isinya yang bangunan lampau kosong. Tapi ada besar banget dan letaknya terpisah-pisah. Semakin ke bawah, semakin lembab dan gelap. Ada tempat semedi Sultan, sauna, masjid bawah tanah, terowongan, dll. Taman Sari ini dikelilingi oleh Kampung Batik yang mana isinya para pengrajin Batik, bisa dibeli juga karyanya. Jadi kalau mau keluar masuk Taman Sari kita juga akan lewatin Kampung Batik ini. Seru sih karena Kampung Batik ini rumahnya kecil-kecil di gang, tapi apik banget.

IMG_8522

Masuk-masuk dapat pemandangan segar kayak gini. Airnya bersih banget. Sepertinya rajin dikuras, sih.

IMG_8516

Kang bawa tripod lagi bekerja. Jangan diganggu.

IMG_8512

Lagi-lagi Kang Tripod sibuk ama alatnya.

IMG_8541

IMG_8562

Kampung Batik yang cantik

Ada kejadian seru nih pas di Taman Sari. Kami kan foto-foto dari luar ya. Tiap ada bangunan foto. Kaleb seperti biasa heboh sana-sini. Pas saya lagi foto, Kaleb nemu dua buah permen di sudut bangunan. Dia ambillah. Tentu saja saya bilang, “Awas jangan dimakan. Itu jorok udah dibuang orang.” Ya masa dari lantai dimakan, kan, walau masih dibungkus, tapi tetap aja jorok. Pas masuk ke dalam, Kaleb nemu permen lagi. Kali ini dekat kolam permandian. Kemudian saya perhatikan lagi, kok di tiap sudut selalu ada permen, ya? Jumlahnya pun sama persis: 2. Baru saya sadar, jangan-jangan itu sesajen. HUWAA! Langsung saya larang Kaleb untuk ambil lagi itu permen.

IMG_8487

Pertama kali tercyduk ambil permen di sudut

IMG_8502

Lagi-lagi tertangkap basah ambil permen di sudut

Di dalam pas ketemu dengan rombongan yang pake tour guide, kebetulan dengar tour guide cerita. Jadi tiap hari ada ibu-ibu dari Bali yang selalu bawa sesajen berupa permen-permen itu untuk ditaro di sudut ruangan. Dikasih untuk “penunggu” Taman Sari. Tapi katanya kalau mau makan permennya ya makan aja. Ya keleus mau makan permen buat sesajen. Mending beli segerobak di Carrefour, deh. Makan permen sampe mabok. Huhu!

Gara-gara cerita si tour guide itu saya jadi ketar-ketir, dong. Maklum anaknya penakut banget. Diceritain horror dikit saya mah langsung mengkerut. Saya udah merengek ke suami aja untuk udahan jalan-jalan di Taman Sari. Atau nggak saya nunggu di atas dekat abang es dawet sambil nyeruput es. Tapi diomelin suami, dong. Masa gitu aja takut katanya. Hahaha. Trus dia obsesi mau dapat foto di tangga melingkar yang tersohor itu. Huft, mau nggak mau jalan lagi dengan setengah hati.

IMG_8549

Sesaat setelah dengar cerita horor.

Taman Sari ini saking gedenya sampai capek juga, bok. Plus, cuaca terik banget jadi bikin energinya terkuras. Mana letaknya agak berjauhan dan nggak ada peta, jadi harus rajin nanya atau ya ikutin aja orang-orang jalan ke mana. Akhirnya ketemu juga tangga melingkar itu dan penuh banget sama orang-orang. Suami mau foto pun susah karena berdesakan sama orang. Tuh kan suami, mending duduk santai makan es dawet aja. Hahaha.

IMG_8564

Tangga tersohor yang rame banget. Ini udah paling sepi aja masih kelihatan di sekitarnya ada photobomb orang-orang.

Bakmi Jowo Mbah Gito

Dari Taman Sari, meluncurlah kami untuk makan siang di Bakmi Jowo Mbah Gito. Kebetulan letaknya nggak terlalu jauh. Bahkan pas sampai di restonya ya banyak ketemu orang-orang yang habis dari Taman Sari juga. Hahaha.

Mbah Gito ini unik banget interiornya. Penuh kayu-kayu semacam di hutan. Tempat duduknya hampir semua lesehan. Mungkin ada yang pake bangku tapi nggak lihat waktu itu. Lesehannya spacenya gede dan luas jadi walau Kaleb lari-larian juga masih aman. Nggak ada AC sama sekali karena walau di dalam tapi ruangannya terbuka banget jadi adem angin semilir.

IMG_8481

Ini tampak depan. Semacam rumah kayu di hutan, ya.

IMG_8578

Dapurnya open kitchen jadi bisa kelihatan yang lagi masak.

IMG_8579

Ada beberapa patung bapak-bapak yang setinggi manusia.

IMG_8583

Ada 2 lantai. Bisa makan di atas juga.

Waktu minta buku menu, mereka nggak punya. Menunya ya ada di tempat nulis bonnya. Jadi nggak bisa kebayang lah itu penampakan makanannya gimana. Di bonnya pilihan makanannya nggak banyak, yaitu bakmi goreng, bakmi rebus, nasi goreng, capcay goreng. Yang saya ingat sih itu, ya. Saya pesan nasi goreng dan air mineral, suami pesan capcay dan jeruk nipis hangat.

Selain pelayannya yang jutek padahal sih bukan yang lagi super rame sampe ngantri, lagi-lagi makanannya datang super lama. Lebih dari 30 menit. Huhuhu! Sampai akhirnya kami berkesimpulan mungkin memang kalau di Jogja itu semua makanan sampainya lama. Sing sabar, Mbaknya.

Dengan lamanya makanan yang datang, berharapnya makanannya juga enak, dong. Kalau menurut suami capcaynya enak, kalau menurut saya nasi gorengnya biasa aja. Bukan yang nggak enak, tapi kurang gurih. Lebih enak abang-abang nasi goreng dekat rumah favorit saya. Tapi kalau kata suami, untuk total bayar Rp 57.000 mah terima aja kalau pesanan datang lama dan nggak terlalu endeus rasanya. Enel ugha kamoh!

IMG_8589

Pintu masuknya. Lagi-lagi ada patung setinggi manusia. Mungkin dia si Mbah Gito.

Anyway, setelah dipikir-pikir lagi lidah Sumatera saya kayaknya merasa makanan di Jogja tuh overall terlalu manis dan hambar. Bumbunya nggak terlalu tajam dan nggak pedas. Maklum, orang Batak biasa makannya pedas level andaliman. Hahaha.

Jalan Malioboro
Belum sah ke Jogja kalau belum ke Jalan Malioboro, dong. Kami aja sampai 2 hari berturut-turut ke jalan yang super ramai dan padat ini. Jalanan lain nggak ada yang macet, Malioboro mah tetap macet. Mungkin ini juga karena sedang ada pelebaran trotoar. Jadi trotoarnya luas banget dan bisa asik jalan kaki di sana. Selain itu, juga ada Trans Jogja, tapi ya nggak ada jalur busway kayak di Jakarta. Jadi jalur Trans Jogja barengan sama jalur kendaraan biasa. Bisnya nggak sebesar dan sepanjang TransJakarta, tapi cocok untuk ukuran Jogja yang jalanannya bukan yang besar-besar banget kayak di Jakarta.

Seru banget jalan-jalan di Malioboro ini karena banyak banget yang bisa dilihat, terutama dari jajanan pinggir jalan dan dagangannya super murah. Belum lagi banyak bangunan sejarah yang letaknya di sekitar jalan ini, seperti Benteng Vrederburg, monumen serangan 1 Maret, Alun-Alun Utara, dan Kerator Jogja. Oh tak lupa ada Gudeg Yu Djum yang beken itu.

Kebetulan kami nggak belanja sama sekali selama di Jogja karena rempong ya bok bawa anak kicik nggak bisa diam pake belanja sambil nawar. Apalagi pas masuk ke Pasar Beringharjo (pasarnya tutup jam 5 sore ya), wuidih RAME POL! Sejauh mata memandang batik semua dan kece-kece. Tapi apalah hamba yang nggak paham model batik dan harganya, mau beli tapi nggak bisa nawar takut kemahalan. Ya udah lewatin aja lah.

IMG_8389

IMG_8382

Jalanan yang rame dan sibuk.

IMG_8394

IMG_8383

Penyanyi jalanan yang lagunya asik-asik.

IMG_8406

Museum Vrederburg yang belum sempat kami masuki karena keburu tutup. Numpang foto di depannya aja.

Di sepanjang jalan banyak becak yang bisa diajak keliling Malioboro. Becaknya udah banyak yang pake motor, bukan pake sepeda. Lebih baik lah, karena kasihan kan bapaknya gowes berat pake sepeda. Selain bentor, juga ada banyak delman dengan bapak-bapak berpakaian Jawa tradisional lengkap dengan blankon.

Karena ada delman, Kaleb suka banget lah lihatin itu kuda, dielus-elus pengen naik. Ya udah deh, kebetulan kami parkir di Alun-alun utara jadi lumayan jauh dari jalan Malioboro. Kami pikir ya udah ke sananya naik delman aja biar Kaleb senang. Padahal kalau naik bentor bisa lebih cepat dan cuma bayar Rp 10.000 bisa keliling Malioboro dan mampir ke 3 tempat. Awalnya Pak Delman buka harga Rp 60.000 dan menawarkan udahlah sekalian aja keliling Malioboro. Tapi kan kami nggak mau keliling Malioboro karena udah keliling jalan kaki, masa balik lagi. Plus, udah pengen balik ke hotel aja kecapekan. Ditawar Rp 30.000 nggak mau, ditinggal pun didiemin aja sama Pak Delmannya. HAHAHA. Trus Kaleb bilang, “Papa, kok nggak jadi naik kuda?” Lah, ciyan amat anakku. Ya udah akhirnya mampir ke delman berikutnya dan cuma nawar Rp 50.000 aja biar nggak ditolak lagi *anaknya insecure abis, bok! Hahaha*. Untungnya Pak Delman mau. Lagian kan cuma sampe Alun-alun yang dekat.

IMG_8609

Akhirnya ku naik delman. Walau di foto nggak senyum tapi anak ini bahagia banget naik delman.

IMG_8604

Tapi tampang Mamaknya kelihatan lebih bahagia sih ya. 

Seru sih ya naik delman, mandangin sekitar. 15 menit kemudian udah sampe di Alun-alun bagian belakang. Kami pikir, oh tinggal jalan dikit udah sampe ke parkiran mobil, nih. Ternyata kami diturunin jauh banget dari parkiran. Yasalam, tahu gitu mendingan sekalian bayar buat keliling Malioboro kalau ujung-ujungnya jalan jauh juga, sih.

Kami udah sampai masuk halaman Kraton Jogja untuk sampai parkiran, tapi kok nggak sampai juga. Ngiterin komplek perumahan, jalan-jalan kecil, tapi nggak kelihatan Alun-alunnya. Mana udah capek, terik, Bapake gendong Kaleb. Pegel bener. Sampai akhirnya mutusin buat udahlah naik bentor aja. Ya tahu gitu dari Malioboro sekalian aja naik bentor ke Alun-alun cuma Rp 10.000 *hayati lelah*. Panggillah Pak bentor. Pak bentor nawarin Rp 10.000 sambil keliling Maliboro. Saya nawar dong. Soalnya nggak mau keliling Malioboro, cuma mau ke Alun-alun yang mana itu deket banget. Jadi saya tawar Rp 5.000. Pak delman nggak mau, malah tetap keukeu Rp 10.000 aja keliling Malioboro. Yo weis, sak karepmu, Pak. Tak tinggal, nih. Walau dalam ketar-ketir juga karena udah pegel bener jalan kaki. Untungnya Pak delman mau Rp 5.000. Dan bener aja untuk sampai ke alun-alun cuma 5 menit doang. Deket banget. Sampai di mobil saya dan suami ngakak heran karena Pak delman kok ya lebih milih capek keliling Malioboro Rp 10.000 daripada selempar kolor Rp 5.000 dan habis itu bisa dapat penumpang lainnya lagi. :))))

IMG_8596

Alun-alun utara. Di setiap alun-alun Jogja selalu ada 2 pohon beringin yang dipagari. Kan tersohor tuh katanya kalau bisa lewatin dua pohon beringin kembar ini sambil tutup mata nanti semua permintaannya dikabulkan. Kabarnya susah banget bisa lewatin lurus pohon kembar ini. Orang-orang biasanya jalannya malah miring ke kiri atau kanan. Suami iseng cobalah. Lah, kok gampang amat bisa lewatinnya. Ealah, setelah digoogling ternyata pohon beringin kembar di alun-alun selatan, bukan di utara ini. Salah pohon, Mas!

IMG_8592

Baru sempat masuk ke pelataran Kraton Jogja. Seru banget lihat Abdi Dalam Kraton yang ternyata masih memegang tradisi telanjang kaki. Nggak peduli panas juga.

Panties Pizza

Selama di Jogja karena Nanamia Pizza, Kaleb ngidam pizza mulu. Waktu itu kami lagi bingung mau makan apa dan nanya Kaleb, langsung doi jawab mau makan pizza. Jadilah kami cari restoran pizza lagi. Kebetulan di Jogja banyak bener pilihan resto pizza. Jatuhlah pilihan ke Panties Pizza karena namanya unik. *cetek*

Hari itu malam minggu jadi Panties Pizza rame banget, walau tetap gampang dapat tempat, sih. Ramenya sama ABG pada pacaran sama anak-anak kuliah lagi ngerjain tugas. Adek-adek ini rajin banget ya malam minggu mikirin tugas kuliah. Dulu saya mah malam minggu buku udah disimpan rapat dan nggak ditengok lagi. Haram hukumnya. :))) Berasa tua banget kan ke Panties Pizza sambil ngangon anak. Hahaha.

Pesannya langsung ke kasir. Pizzanya banyak banget macamnya dan unik-unik rasanya. Semua dalam ukuran personal pan. Untuk 2 pizza personal pan, 1 kopi, 1 es coklat, totalnya Rp 80.000. Enak ya, selama di Jogja nggak pernah sekali makan ngeluarin lebih dari Rp 100.000. Semua di bawah Rp 100.000, bok. Sedap!

Walaupun ukurannya personal, tapi porsinya gede banget. Mantaplah! Uniknya kalau biasanya pizza topingnya di atas, Panties Pizza ini topingnya di dalam. Keju mozarella banyak banget dan nggak pelit jadi pas diangkat kelihatan banget lelehan kejunya. Sebagai pecinta keju saya bahagia banget lah lihat lelehan keju kayak gini.

Overall Panties Pizza ini sangat mengenyangkan dan rasanya enak. Kabar baiknya lagi Panties Pizza ini sebenarnya baru buka di Jakarta. Letaknya di Slipi Jaya. Lumayan nggak jauh dari rumah. Kalau Kaleb ngidam pizza lagi mau bawa ke sini ah.

IMG_8616

Spot mejeng buat foto

IMG_8620

Kejunya banyak banget. Lihatnya aja bikin kepengen lagi.

 

Nah, itu semua tempat yang saya datangi pas ke Jogja kemarin. Nggak terlalu banyak, ya karena kalau bawa bocah benar-benar harus disesuaikan sama kondisi bocahnya. Nggak bisa diforsir dari pagi sampe malam, atau menclak-menclok dari satu tempat ke tempat yang lain sehingga nggak menikmati perjalanan. Pokoknya prinsipnya, Kaleb harus nyaman. Kalau kami merasa capek, ya kami balik dulu ke hotel untuk istirahat. Atau kalau udah nggak sanggup jalan-jalan lagi malamnya, ya udah makan aja di restoran hotelnya. Pokoknya liburannya jangan sampai malah terlalu capek dan nggak menikmati. Terutama bocah harus tidurnya cukup biar nggak cranky.

Ada banyak banget tempat yang mau dikunjungi lagi di Jogja. Berarti ada alasan untuk selanjutnya balik lagi ke Jogja. Yeay!

Posting berikutnya akan review hotel tempat kami menginap. See ya. 😀

 

 

 

#KalebTrip: Kaleb Goes To Jogja (2)

Lanjut lagi ya cerita jalan-jalan ke Jogja-nya. Untuk mau tahu tempat-tempat yang kami datangi sebelumya bisa dilihat di sini.

Candi Borobudur

Catatan penting untuk ke Borobudur adalah: jangan lupa pake sunblock! Gila ya, saya nggak pake sunblock dan kebetulan pake baju kutung, pulang-pulang bahu dan tangan langsung kebakar merah. Hahaha!

Lagian salah kami juga sih ya, sampai di sana jam 10 pagi yang mana udah terik banget lah matahari. Niatnya sih mau bangun pagi-pagi banget, tapi apa daya baru bangun jam 7 pagi, sarapan sampai jam 8 pagi, siap-siap baru berangkat jam 9 pagi. Perjalanan dari Jogja ke Magelang sekitar 1 jam. Sebenarnya Magelang ini dekat gunung, cakep banget pemandangannya. Tapi ya tetep, kalau jam segitu mah ya panas atuh.

Oh ya, jangan lupa bawa kacamata hitam dan topi. Saya sih nggak pake topi, tapi terselamatkan dengan kacamata hitam. Kalau Kaleb wajib pake topi karena panas kan. Kalau nggak bawa juga banyak dijual di sana topi dan kacamata hitam yang wajib ditawar. Jadi ceritanya saya sok nyobain blankon buat anak kecil karena lucu banget lah dipake Kaleb. Tapi nggak niat beli karena toh Kaleb nggak betah pake topi. Iseng nanya harganya Rp 60.000. Karena nggak mau beli ya udah ucapin terima kasih lalu pergi. Eh, penjualnya langsung aja turunin harga sampe Rp 30.000. Hm, jangan-jangan kalau ditawar bisa murah lagi. Jadi tawarlah setengah harga, ya. Di sana juga ada sewa payung Rp 5.000-10.000 sepuasnya. Lumayan juga nih buat kalau panas. Tapi saya malas rempong jadi nggak mau sewa payung. Yang paling penting: wajib bawa air minum. Bakalan haus dan capek jadi butuh minum. Beli di mini market aja karena di sana mahal.

Untuk tiket lokal harganya Rp 40.000 (beda dengan tiket warga internasional) dan anak di bawah 3 tahun belum perlu bayar. Yeay! Untuk tiket yang nggak terlalu mahal worth it banget lah. Borobudur sangat bersih, WC-nya pun bersih (kalau di depan bayar Rp 2000), banyak petugas dan penjaga yang kalau dari atas Borobudur bisa kita lihat banyak banget keliling. Good job!

Di gerbang masuk, kita akan diperiksa tasnya. Nggak boleh bawa makanan sama sekali, tapi bawa minum boleh. Yaeyalah, bisa pingsan kehausan! Kan sebelum masuk gerbang banyak penjual yang menawarkan dagangannya karena nanti di dalam nggak ada tukang jualan, ya. TETOT! Di dalam ada tukang jualan kayak mereka juga. Nggak banyak sih, dan cuma di depan setelah gerbang masuk. Tapi kan harusnya nihil, ya.

Untuk sampai ke Candi-nya melewati hiasan payung-payung warna warni yang cakep banget buat foto. Saya sih pengen banget ya banyak foto di situ, tapi sungguh terik matahari lah yang menghalangi. Panas, cyin!

IMG_8306

Kelihatan kan payung warna-warninya. Makin dekat makin cantik. Kalau kata suami, “Fungsinya payung di atas buat nutupin biar nggak panas, ya? Daripada digantung mending dipegang aja deh payungnya. Jelas adem.” Hahaha.

Sebelum candi ada penyewaan sarung gratis. Tapi ini agak membingungkan sih. Siapa yang harusnya pake sarung? Pakaian seperti apa yang harus pake sarung? Karena nggak semua orang pake sarung. Mau pakaiannya celana pendek pun tetap aja bisa ngeloyor masuk dan nggak papa. Saya dan suami memutuskan pake sarung karena saya pake rok pendek dan suami pake celana pendek. Saya pikir ini rumah ibadah jadi harus tetap menghormati dengan memakai sarung.

IMG_8323

Sarungnya pendek juga, sih

Masuk ke Borobudur mulai berdesakan karena banyak banget orang. Mungkin karena jalan naiknya dibikin 1 dan dipisahkan dengan jalan keluarnya. Jadi kalau mau foto-foto nggak perlu di pintu masuknya, nanti di dalam banyak kok yang tampak seperti pintu masuk dan sepi.

Borobudur ini emang cantik banget, ya. Tiap ukirannya sangat detil. Kan jadi kepikiran itu jaman dahulu gimana caranya bawa batu-batu ke atas sana dan diukir. Capek gila. Maklum ya ijk naik ke Borobudur udah mau semaput napas ngos-ngosan. Apalagi tangga di Borobudur cukup curam jadi hati-hati banget lah.

IMG_8318

Ini masih di bawah. Di ujung ada spot sepi jadi nggak kelihatan banyak orang.

Nah, karena tangganya cukup curam pas mau naik ke stupa, jadi Kaleb mendingan digendong pake Ergo. Tangga ke atas cukup sempit dan naiknya tinggi, kalau anak kecil naik sendiri sih serem banget, ya. Jadi mendingan digendong pake gendongan biar tangan orang tuanya juga bisa pegangan sama tangga dan nggak goyah. Kalau soal gendong mah urusan Bapake ya, soalnya Mamak mau gendong juga udah rempong sama urusan napas ngos-ngosan dan keseimbangan yang kurang. Hahaha.

IMG_8319

Naik ke atas gendong di belakang. Anaknya kesel karena susah ngeliat ke depan.

IMG_8354

Turun ke bawah gendong depan biar Kaleb bisa lihat pemandangan. Gendongan Ergo mailaf!

Di atas harus hati-hati banget karena ada beberapa spot yang direnovasi atau nggak ada pengaman langsung menuju tangga atau ke bawah. Serem! Untuk Kaleb yang hobi lari sana-sini saya sih cukup sport jantung karena dia sempat mau lari ke pinggiran. OH NO! Nah, untuk anak kayak Kaleb cukup tricky, nih. Begitu dia di pinggiran kalau saya langsung kejar, dia akan semakin lari karena mikir lagi diajak main (miriplah, kalau lah sama doggy, kalau kita heboh lari, mereka juga heboh ikutan lari karena dipikir mau main). Jadi saya teriak keras dengan nada tinggi, baru kemudian dia mau stop, freeze, dan nengok ke saya. Kalau udah gitu langsung geret anaknya dari pinggir. GILA, ITU KALO JATUH GIMANA? Huft! Jadi, pegang erat-erat anaknya, deh.

But overall, Borobudur itu cakep banget. Apalagi pas pemandangannya ke arah gunung. Segar banget lihatnya. Di bawahnya juga terdapat hamparan hijau. Keren! Kapan nih bisa nginep di Hotel Plataran Borobudur biar bangun-bangun bisa lihat sunrise Borobudur? #eaaa

IMG_8335

Cakep banget pemandangan di belakang, kan.

IMG_8326

IMG_8345

IMG_8350

Turun dari candi, seperti biasa langsung dihampiri buanyak pedangan lagi. Kadang-kadang jadi gengges karena mereka nggak mau stop waktu kita bilang nggak. Anyway, waktu baru turun penjual baju jualnya Rp 100.000 dapat 5 kaos. Nanti di ujung jalan-jalan dapat yang Rp 100.000 dapat 7. Nah 7 kaos Rp 100.000 udah maksimal, nggak ada yang nawarin 8 kaos soalnya. Hahaha.

Keluar dari gerbang Borobudur, untuk sampai ke parkiran melewati BUANYAAAAAK banget kios-kios suvenir dan itu harus lewat situ, nggak ada jalan lain. Gilingan ya, udah capek, kepanasan di Borobudur, masih harus melewati toko-toko suvenir berkelok-kelok yang panjang banget. Capcay! Tapi untungnya ada teh poci sih jadi lumayan bisa mengatasi haus. Dikirain teh poci di Jogja bakal lebih endeus daripada di Jakarta. Sama aja ternyata. Hahaha, tapi lebih murah pastinya. Rp 5.000 untuk gelas kecil, Rp 8.000 untuk gelas besar.

House of Raminten

Tempat makan ini kan beken bener, ya. Di mana-mana, entah di TripAdvisor ataupun situs-situs wisata lain pasti bilang harus cobain makan di House of Raminten. Beklah, mari kita coba.

Kondisinya kita habis dari Borobudur sekitar jam 13.00 mau ke House of Raminten di tengah kota yang perlu menempuh waktu satu jam. Udah laper dong, bok. Anak eike mah walau lapar dia selow, yang penting jalan-jalan dan udah dikasih pisang. Lumayan buat ganjel perut. Tapi emak bapaknya kan ya nggak ganjel apa-apa, paling keripik, ya lapar gila lah.

Sampai sana sampai jam 14.00. Tempatnya unik sih, semacam banyak printilannya. Ada tempat tunggunya sambil dipasang TV berisi acara kabaret. Jadi House of Raminten ini walau buka 24 jam tapi tetep rame jadi harus waiting list mulu. Nggak papa, buat orang yang penasaran, walau lapar, tetap dijabanin.

IMG_8358

Ini tempat menunggunya. Disuguhi tontonan kabaret di TV. Nah, itu patung ibu Raminten yang ternyata aslinya cowok. Haha.

IMG_8357

Tulisan di dindingnya sebenarnya lucu-lucu. Tapi saya udah terlalu capek dan laper untuk foto jadi fotonya aja dari tempat duduk nunggu. Di bagian tengah bawah ada sesajen. Itu pintu masuk buat ke dalam restorannya kalau udah dapat panggilan.

Waiternya kebanyakan cowok. Yang usher-nya aja cowok, cucok meong, bok. Alias ganteng dengan badan kekar. Mana seragam atasnya kan semacam kemeja lengan pendek berdasi kupu-kupu dan pake rompi, tapi bawahnya sarung. Jadi kelihatan lah itu otot-otot. Awalnya saya pikir, oh mas di depan kebetulan ganteng. Tapi nggak loh, semua waiter cowoknya ganteng berbadan kekar. Uhlala! Suami aja nyadar dan nanya ini emang kualifikasinya harus ganteng dan anak gym, ya? Apakah bos House of Raminten membiayai karyawannya dengan fasilitas member gym? Hihihi. Gosip-gosip tetangga nih, kabarnya mereka kurang tertarik dengan lawan jenis. Eh, tapi ini gosip loh. Coba tolong dibuktikan kebenarannya. Digodain gitu mas-nya siapa tahu berjodoh. Hahaha.

Kami duduk di lantai atas yang lesehan. YANG MANA INI DISASTER, ya. Lesehan dengan anak kayak Kaleb nggak bisa diam, plus ruangan semacam terbuka. Takut jatuh, bro! Walau kayaknya nggak mungkin jatuh sih karena ada pembatasnya, tapi tetap aja sebagai emak panikan dan anak pecicilan, saya parno banget sampai nggak bisa tenang. Jadi mending minta di bawah yang ada bangkunya, deh. Tapi mostly emang lesehan sih tempat duduknya.

IMG_8375

Ku sedih minuman udah datang, tapi makanan baru datang seabad kemudian.

Udah manis nih duduk di atas, disodorin buku menu juga. LOH, tapi kok nggak ada tampak waiter di atas? Cemana mau pesan? Apakah harus turun ke bawah juga? Kebetulan setelah 15 menit kebingungan, ada kelihatan waiter ganteng naik. Akhirnya kita panggil mau pesan. Tapi ternyata disuruh nunggu dulu karena nanti ada yang akan catat pesanan. Oh baiklah. Nunggunya aja lama bos! Baru 15 menit kemudian datang.

Yang bertugas catat pesanan ternyata waitress cewek. Kostumnya seksi abis. Berkemben dan memakai sarung dengan make up tebal ala mau syuting sinetron. Satu mbak ini mencatat giliran seluruh pesanan yang ada di lantai 2. Bayangin aja, sampai ke meja saya yang letaknya di ujung dekat tangga lama bener. Setelah catat pesanan, harus langsung bayar saat itu juga dengan cash. Semacam Bakmi GM dan Solaria, ya. Hahaha. Tapi point plusnya nih, makanannya murce semua bok. Saya pesan bakso mie, bakmi goreng, gudeg, jus mangga, tempe crispy 5 potong, es teh manis cuma Rp 87.000 saja. Selama di Jogja ini dompetku bahagia banget, nggak cepet tipisnya. Hahaha.

Udah bahagia bayar dengan murah tinggal tunggu makanannya, dong. Ditunggu-tunggu kok ya nggak datang juga. Ebuset sampai 45 menit makanan baru datang. Ini dimasak di kompor emas atau gimana nih kalau leh tau? Dari lapar pengen ngamuk sampai diam seribu bahasa karena energi udah habis. Ku sungguh lelah. Sampai akhirnya saya dan suami bikin jokes, “Inget ini di Jogja. Prinsipnya alon-alon asal kelakon. Makanya semua serba pelan. Yang penting nanti juga keluar makanannya.” Inggih, mas *nyemilin meja kayu*.

Sekitar jam 3 lewat makanannya baru datang. Ya langsung lah kita makan kalap membabi buta tanpa sisa. Ya udah lapar gila ini mah. Rasanya sih biasa aja, ya. Bukan yang istimewa banget. Kenyang di liatin mas-mas ganteng seliweran aja sih. Hahaha. Tapi untuk harga yang murah, hati ini legowo aja makannya.

Sebelum pulang, mau ke toilet dulu, kan. Turunlah ke lantai bawah mau ke toilet yang letaknya di belakang. Melewati bath tub bulat besar kosong yang entah apa gunanya (btw, di resto ini juga banyak sesajen diletakkan di sudut-sudut. Mungkin memang tradisinya begitu, tapi nggak horor sama sekali, kok). Menuju toilet, tiba-tiba ada benda besar bergerak warna hitam. Saya KAGET banget dikirain ada ular anaconda dipelihara (iyaaa, anaknya mah emang drama banget). Ternyata itu adalah…… KUDA! Jangan terkejut dulu, karena ternyata di bagian belakang ada LIMA kandang kuda. Epic banget lah ini restoran. Hahaha. Entah apa maksudnya di bagian belakang ada kandang kuda. Lalu di bagian luar belakang ada kereta kuda macam jaman kerajaan Cinderella. Cakep sih kereta kudanya. Nah, kuda begini nih yang bikin Kaleb bolak-balik minta ke belakang mulu. Saya mah udah serem sendiri lihatnya karena walau di kandang, tetap aja itu kuda gede bener.

IMG_8377

Di belakang situ ada 5 kandang kuda dengan kuda yang besar-besar. Di tengahnya adalah tempat cuci piring massal. Mas, kok bisa cuci piring ditemani kuda-kuda, toh?

IMG_8378

Kereta kuda yang diparkir di samping restoran. Semuanya ditutupi plastik biar nggak kena debu. Bentuknya bagus banget dan mewah, dibandingkan dengan kereta kuda di Malioboro.

Btw, House of Raminten ini punya kabaret show tiap Jumat dan Sabtu malam di Malioboro,di lantai atas Batik Mirota. Harga tiketnya reguler Rp 50.000 dan VIP Rp 60.000. Saya sih nggak nonton. XD

Jadi kalau punya waktu luang bolehlah berkunjung ke House of Raminten ini. Tapi kalau lapar banget kayak saya mendingan nggak. Emosi jiwa broh nunggu makannya. Plus pas nyuapin anak jadi nggak sabar karena udah pengen makan orang aja. Hahaha!

Tempo Gelato

Tempo gelato ini lagi hits banget. Letaknya di Jalan Prawirotaman yang banyak dihuni para bule. Untuk menemukan Tempo Gelato nggak sulit karena tokonya paling rame. Cuma karena jalannya di gang dan nggak ada area parkir untuk mobil, jadi mendingan sebelum Tempo Gelato udah diparkir aja mobilnya di pinggir jalan. Kalau nggak ntar kayak saya yang harus muter balik lagi karena semakin mendekati Tempo Gelato semakin nggak dapat parkiran.

Begitu masuk udah kayak pasar, RUAME banget. Semua tempat duduk full. Jadi ya sabar aja nungguin orang yang selesai makan, ya. Untuk harganya sendiri nggak mahal: 1 cup isi 2 scoop Rp 20.000, 1 cone isi 2 scoop Rp 25.000. Ada yang lebih besar lagi sih, cuma saya lupa berapa harganya. Kami pesan yang pake cone. Setelah bayar di kasir, dikasih nomor antrian, baru nanti menuju etalase untuk pesan mau rasa apa. Walau membludak banyaknya orang tapi saya sih nggak sampai nunggu lama.

IMG_8446

Macam mau antri sembako aja, kan.

IMG_8447

Kenapa bisa enak? Jawabannya ada di atas.

Rasanya ada macem-macem banget. Kami pesan rasa caramel coffee, oreo gold, strawberry, dan vanilla. Masih ada banyak macam lainnya yang lebih unik lagi, kayak buah naga, leci, kemangi, jahe, dll.

Ukurannya besar banget. Satu scoop aja udah gede, ini dapet 2 scoop. Dijamin kenyang banget. Conenya pun enak banget untuk dimakan. Puas banget pokoknya. Oh soal rasa es krimnya bener-bener enak dan asli banget. Kayak caramel coffee, berasa bener itu kopinya. Saya pesan strawberry karena saya pikir rasanya akan kayak es krim walls yang manis karena kebanyakan susu daripada strawberry. Tapi ini rasanya asem segar kayak buah strawberry asli. Berasa makan buah beneran jadinya.

IMG_8428

IMG_8431

Gede banget kan tuh. Hampir sebadannya Kaleb.

IMG_8463

Kaleb yang jarang-jarang dibolehin makan es krim, tentunya kalau liburan boleh dong makan es krim. Dia langsung suka banget sama es krim rasa kopinya (anaknya emang suka kopi) dan habis itu satu cone gede. Uhlala enak!

IMG_8460

Penasaran kan habis ini mau ke mana lagi. Ditunggu post selanjutnya, ya.

 

 

 

#KalebTrip: Kaleb Goes To Jogja (1)

Post sebelumnya tentang persiapan dan perjalanannya yang heboh. Sekarang mau cerita tempat-tempat yang kita datangi selama tour de Java (aseeek!):

Soto Sokaraja Pak Suradi (Purwokerto)
Waktu di Tegal mencari tempat makan untuk sarapan (well, jatuhnya brunch karena udah jam 10), nggak ada rekomendasi tempat makan di Tegal. Akhirnya cari tempat makan di kota terdekat, yaitu Purwokerto. Di TripAdvisor rekomendasi nomor 1 adalah Soto Sokaraja Pak Suradi ini. Jadi walau jaraknya sekitar 20 menit dari Kota Purwokerto ya dijabanin aja, deh. Lagian penasaran banget Soto Sokaraja kayak gimana, sih?

Begitu sampe Sokaraja nggak terlalu sulit mencari Soto Sokaraja Pak Suradi (iyalah nggak susah, kan pake Waze hihihi). Letaknya di pinggir jalan besar. Kalau mau parkir mobil bisa masuk ke gang dan parkir di halaman restorannya langsung.

Dari luar Soto Sokaraja Pak Suradi ini terlihat kecil sampai saya ragu ini beneran bersih nggak? Enak nggak? Kok nggak meyakinkan gini tempatnya? Tapi ternyata pas masuk, dalamnya luas banget. Bahkan ada banyak halaman untuk parkir, toilet yang banyak, dan mushola. Di dindingnya ada banyak foto orang ternama seperti Pak SBY, Ahmad Albar, Indro Warkop, dll.

IMG_8202

Ini tampak ke arah depan, di belakang masih luas lagi.

Begitu masuk langsung ada etalase untuk pemesanan. Pilihannya soto semua, cuma isinya bisa pilih daging/ati, ayam, campur. Saya pilih ayam. Begitu sampai cuma sotonya aja. Saya bingung dong. Soto di Jakarta kan pasti ada nasi-nya biar kenyang. Akhirnya saya minta nasi, tapi sayangnya belum matang nasinya. :((( Eh, tiba-tiba suami bilang itu di dalam campuran sotonya udah ada lontong jadi nggak perlu nasi lagi. LOH, ada lontong? Wah, baru kali ini coba soto ada lontongnya. Yang unik lagi, sambalnya pake sambal kacang, jadi rasanya gurih, manis, nggak terlalu pedas. Saya sih nggak lihat ada sambal cabe disediakan, ya.

IMG_8197

Isinya daging ayam, kerupuk, kuah bening, lontong, dan banyak toge

Buat saya, rasanya cukup berbeda dengan soto biasa yang sering saya makan, tapi saya suka, sih. Plusnya karena pake lontong jadi nggak ribet ada 2 piring, yang satunya nasi. Dan ternyata soto pake lontong enak juga. Tapiiii… kekurangannya buat saya adalah kurang pedas. Yah, mungkin karena pake sambal kacang, bukan sambal cabe. Lain kali makan ini minta sambal cabe, deh.

Untuk 3 mangkok soto ayam, 2 kerupuk, 2 es teh manis, dan 1 es jeruk harganya cuma Rp 76.000. Murah!

Nanamia Pizzeria (Tirtodipuran, Jogja)

IMG_8254

Depannya kayak rumah biasa, nggak kelihatan besar. Masuknya lewat samping, semacam garasinya untuk ke taman belakang.

Nanamia Pizzeria terletak di Jalan Tirtodipuran. Restoran ini dipilih karena dekat banget sama hotel kami di jalan Jogokaryan. Lokasinya di dalam gang, bukan di jalan raya besar, tapi di dalam gang tersebut banyak restoran heits Jogja. Semacam di Seminyak.

Dari depan Nanamia kelihatan seperti rumah biasa. Parkiran mobilnya pun nggak besar. Tapi ternyata begitu masuk ke dalam, waaah luas banget. Konsepnya adalah backyard. Ada ruang terbuka kayak di belakang rumah dan ada di dalam juga, tapi tidak ada pintu atau sekat. Nggak ada AC sama sekali, tapi tetap adem karena ruangannya terbuka.

IMG_8251

Begitu masuk ke halaman belakang disambut dengan dekor yang cantik dan cozy

IMG_8229

Ada pojok playground kecil untuk anak-anak main. Mainan yang disediakan semacam balok-balok, lego, dan semacamnya. Karena halamannya yang sangat luas, untuk anak pecicilan kayak Kaleb cocok banget. Dia bisa main di pojokan playground atau lari-lari di halaman. Saking terkesannya Kaleb sama resto pizza ini, selama di Jogja Kaleb minta makan pizza mulu. XD

Ketika sekitar jam 6 sore kami datang, restoran udah mulai penuh. Yang datang kebanyakan bule daripada orang Indonesia. Para bule itu juga biasanya sama keluarga dan anak mereka yang masih kecil jadi Kaleb punya teman main. Kami nggak kebagian duduk di bagian luar, akhirnya duduk di bagian dalam.

IMG_8249

Ketika lihat ada Kaleb, mereka langsung memberi baby chair dan kertas gambar serta pensil warna. Wah, atentif banget. Suka sekali! Kaleb jadi ada kesibukan sambil menunggu makanan datang.

IMG_8239

Gaya kebosanan si anak kicik

IMG_8242

Dikasih kertas gambar dan pensil warna. Anak ini langsung senang. Awalnya sibuk gambar, lama-lama pensil warnanya dipake buat pukul-pukul main drum.

Kemarin kami pesan: fetuccini carbonara, satu loyang pizza, trivolli bolognaise, es teh manis, dan satu botol bir. Porsinya besar dan mengenyangkan. Paling penting rasanya gurih, enak, pizzanya tipis dan crispy. Bikin nagih banget lah. Total kerusakan untuk semua makanan adalah Rp 160.000. Good deal banget. Kalau di Jakarta belum dapat segitu, even di Pizza Hut. 😦

IMG_8245

Enak, mengenyangkan, affordable, tempat kece. Love!

Alun-Alun Kidul Jogja
Habis perut kenyang, kami melanjutkan mengunjungi Alun-Alun Selatan Jogja atau Alun-Alun Kidul karena letaknya yang dekat banget sama Nanamia. Tujuannya apalagi kalau bukan naik mobil gowes berlampu heboh.

Karena banyaknya mobil gowes di Alun-alun jalanan jadi muacet banget dan penuh orang. Kaleb mah langsung excited lihat mobil heboh penuh lampu bergambar tokoh kartun. Anaknya udah langsung mau naik aja.

Walau penuh, untuk cari parkiran nggak terlalu susah. Selama di Jogja, satu hal yang kami sadari, tukang parkirnya beneran niat kalau parkiran alias perfeksionis. Hahaha. Jadi misal ada spot kosong, suami mau parkir lah. Seperti biasa diarahin sama tukang parkir, tapi tukang parkirnya beneran arahin sampe detil banget sehingga parkirnya presisi dan rapi. Bravo hahaha! Kalau kata suami, kalau kayak gini mah kasih uang parkir rela banget karena pas parkirin masnya niat, pas mau keluar masnya juga bantuin banget. Beda yes, kalau di Jakarta tukang parkir hanya muncul pas mau ambil uang aja. Huh! Untuk tarif parkir dipatok Rp 10.000 selama apa pun. Itu resmi karena kami dikasih karcis resmi pemda.

IMG_8263

Heboh bener ya mobilnya

Sepanjang Alun-alun tinggal pilih mana mobil gowes yang mau dinaikin. Kaleb ternyata pilihannya nggak mau yang heboh, semacam Hello Kitty, Pikachu, Doraemon. Dia mau yang gambarnya sayap aja. Anakku minimalis. Hahaha. Untuk sekali putaran Rp 50.000. Semua udah sepakat harganya sama. Sempat nawar trus ditolak dan pas sok ditinggalin Mas-nya bodo amat. Ku gagal menawar. :(( Kalau menurut Mas-nya itu sekali putaran aja macet banget jadi kembalinya lama banget. Iya sih, macet banget. Ya udah deh kasihan abangnya. *lemah*

IMG_8264

Cara mengendarainya sih gampang, ya kayak naik sepeda aja cuma butuh digowes. Tapi ternyata berat juga, cyin. Kalau kata suami, “Udahlah bayar mahal, capek juga ngendarainnya. Betis jadi gede, nih!” HAHAHAHA, eymber! Tapi buat saya dan Kaleb sih menyenangkan aja. Karena Kaleb bisa duduk di pangkuan Bapake sambil ikutan nyetir (kalau naik mobil kan nggak boleh karena bahaya) dan saya bisa dengerin lagu dari DVD player yang disediakan. Lagunya tuh lengkap dari lagu anak-anak masa kini dan masa jadul sampai lagu heits terbaru. Terberkatilah ada lagu Justin Bieber dan Despacito. Hahaha! Goyang, mas!

IMG_8267

sayang anak, sayang anak!

Jadi walau berakhir ngos-ngosan, kaki pegel, tapi ijk demen lah. Terutama karena bisa lihat keramaian di Alun-Alun dan banyak banget atraksi di tamannya, kayak ada robot Transformer, orang main bubble, kostum princess, dsb. Seru, euy! Btw, di Jakarta alun-alun semacam gini di mana, sih? Monas, ya?

 

 

#KalebTrip: Persiapan Kaleb Goes to Jogja

IMG_8644

Trip kali ini direncanakan mendadak karena hayati lelah sama semua rutinitas dan haus liburan. Pas lihat kalender, wah lumayan nih tanggal 17 Agustus tanggal merah. Tinggal ambil cuti sehari dapat empat hari libur.

Kali ini pilihannya ke Jogja karena saya nggak pernah ke Jawa sama sekali. Dih, ciyan amat, sik! Waktu kecil lebih sering pulang kampung ke daerah Sumatera, atau ngikut bokap dinas ke daerah lainnya di Indonesia, kecuali Jawa.

Untuk trip kali ini kita memutuskan naik mobil. Karena saya belum pernah ke Jawa jadi sekalian aja naik mobil biar sekalian bisa lihat daerah-daerah lainnya di Jawa. Penasaran banget.

Lumayan challenging juga memutuskan naik mobil karena berarti ada satu bocah yang harus dipastikan kenyamanannya selama kurang lebih 12 jam. Huwoo, sanggupkah dirikyu dan suami? Makanya untuk planning trip ini maju mundur mulu. Iya nggak nih, iya nggak nih? Sampai akhirnya yuk cuss aja lah. Kebanyakan mikir lama-lama nggak bakal ke mana-mana. *padahal ketar-ketir :))))*

Persiapannya lumayan banyak. Pertama, suami sebagai si satu-satunya yang bakal nyetir (eike nggak bisa nyetir mobil, bok) udah mulai jaga pola makan biar bugar dan minum vitamin, serta olahraga. Penting banget nih, soalnya kalau doi drop, saya dan Kaleb gimandose nasibnyaaa?

Di mobil ada car seat yang dipake Kaleb sehari-hari kalau perjalanan singkat di Jakarta. Nah, kita mikir banget nih apakah car seat tetap dipake atau dilepas aja biar mobil lebih lega? Setelah melalui berbagai pertimbangan, akhirnya car seat tetap dipake karena: 1) hopefully selama setengah perjalanan kalau dia akan manis dan tenang duduk di car seat sehingga tidak membahayakan. 2) anak ini sungguh pecicilan banget jadi kalau nggak di car seat, dia akan bisa pindah dari depan, tengah, sampai ke kursi belakang. Luar biasa nggak bisa diamnya. Sementara kalau soal tidur, dia anaknya bisa tidur dalam posisi apapun, nggak harus tiduran jadi nggak terlalu butuh space luas. Makanya car seat to the rescue!

Kami pergi Kamis dini hari jam 3.00. Karena excited jadi nggak ngantuk. Kaleb lagi tidur langsung digotong aja masih lengkap dengan piyamanya. Untungnya dia nggak kebangun dan lanjut tidur.

Sekitar jam 6 pagi, di sekitar Cirebon, kami mampir ke rest area dulu. Kaleb kebangun dan diajak pipis dan dipakein jaket karena udah mulai dingin. Kemudian Kaleb dipindahin ke car seat untuk minum susu. Sekitar satu jam dia bangun heboh dan excited karena mau jalan-jalan. Menjelang jam 7 dia minta dipeluk karena mau tidur lagi. Oke sip.

IMG_20170817_062109

Masih manis di car seat. Wajib banget selimutnya dibawa.

Karena jam 7 dia malah ketiduran, akhirnya malah nggak jadi cari sarapan karena kasihan dibangunin. Lagian entah kenapa di Brebes dan Tegal nggak nemu restoran yang cukup proper untuk makan. Emang nggak cari sampai ke dalam-dalam sih, cuma sekedar lewatin aja. Hihihi.

Sampe jam 9 pagi Kaleb belum bangun juga. Kami pun mulai lapar. Cek TripAdvisor untuk cari restoran tapi lagi-lagi karena masih di Tegal jadi si TripAdvisor pun bilang nggak ada restoran di dekat situ. Ya udah cek daerah dekat situ deh yang kebetulan dilewatan, yaitu Purwokerto. Menurut rekomendasi no 1-nya TripAdvisor ada tempat makan: Soto Sokaraja yang beken banget. Memutuskan untuk ke sana, tapi ternyata butuh 1,5 jam lagi dari Tegal. Jauh, yes!

Untungnya bertepatan banget udah di Purwokerto, Kaleb bangun. Pas banget lah untuk brunch. Wakakak, sekalian makan siang ini mah. Oh ya, selama liburan ini saya nggak keukeuh untuk makan tepat waktu karena nggak tahu kondisi jalannya gimana. Bebas aja lah, apalagi ada anak kicik. Yang penting, selama perjalanan wajib ada susu, cemilan, dan pisang buat ganjel dulu. Selain itu, saya nggak wajibin Kaleb makan yang sehat menu 4 bintang *duileh* dan banyak. Yang penting, sering dikasih makan, cemilan, dan anaknya suka. Soalnya kalau maksain anaknya makan banyak dan sehat terus, bisa gila lah mamak ngadepin Kaleb yang suka-suka dia aja. Pagi bisa males makan, siang nanti 3 kali minta makan, malam maunya buah aja. Sok, suka-suka mu lah. Karena pergi cuma bertiga aja, ketenteraman jiwa diutamakan. Hahaha.

Lanjut lagi ke Purwokerto, kami makan di Soto Sokaraja (nanti akan di-review terpisah, ya). Setelah makan, langsung cuss ke Jogja. Kaleb ditaruh lagi di car seat karena udah segar. Lalu, dia dikasih nonton Youtube biar tenang. Anaknya sih awal-awalnya senang, tapi lama-lama dia bosan. Zzz. Oh ya, di tengah perjalanan tiba-tiba Kaleb kayak mau muntah. Trus saya tanya, “Kaleb kenapa?”. Doi cuma jawab, “Mau muntah tadi.” Saya pastikan lagi dia masih mau muntah nggak. Dia jawab nggak sih dan mukanya juga bisa lagi. Eh, tapi 15 menit kemudian, dia tiba-tiba bilang, “Mau muntah!”. Saya perhatikan dulu mukanya, kayak biasa aja. Saya memastikan lagi, “Mau muntah kenapa?”. Lalu dia jawab, “Perutnya sakit.” Akhirnya menepi dulu karena Kaleb mau muntah. Dan beneran, anaknya muntah 2 kali. Walau dengan muka ketawa-ketawa aja. ADOOOH, anakku mabuk darat! Hahaha.

IMG_20170817_140828

Sesaat setelah muntah. Kaleb masih pake baju rumah karena ya belum ganti dari pergi. Hahaha. Entahlah Bapake lagi ngapain itu. :)))

Setelah memastikan Kaleb nggak mual lagi, akhirnya lanjut perjalanan. Kali ini Kaleb dibiarkan nggak duduk di car seat biar bebas. Dan benar, saking bebasnya doi loncat-loncatlah, nggak bisa diam. -__-  Total butuh 12 jam untuk sampai Jogja dari Jakarta. Not bad, dengan 2 kali berhenti masih sampai tepat waktu. Yeay!

Nah, pulangnya ternyata lebih challenging banget nget. Jadi kami pulang dari Jogja sekitar jam 10.30 pagi. Ternyata salah besar karena jalan siang hari itu banyak amat hambatannya dan lebih banyak kendaraan yang lewat.

Awalnya terasa cepat dan lancar. Bahkan kami makan siang cukup tepat waktu jam satu siang di Waroeng Djoglo, Kebumen, dengan pemandangan yang cakep banget berlatar belakang sawah dan gunung. Cantik!

Hambatan muncul setelah dari Kebumen. Pertama, Kaleb bilang dia mau muntah. Okelah, berbekal pengalaman sebelumnya akhirnya kami menepi di pinggir jalan. Anaknya ternyata nggak muntah, cuma kayak buang ludah. Ditungguin juga nggak muntah. Ternyata doi bosan di mobil dan pengen keluar aja jadi bilang mau muntah. -____-”

IMG_20170820_152211

Nggak pake sepatu karena dilepas di mobil. Nggak sempat pasangin lagi.

Lanjut lagi perjalanan. Satu jam kemudian, Kaleb bilang mau pup. Hadeuh PR banget ya mau pup di tengah jalan antah berantah. Tapi daripada nanti pup di dalam mobil, jadilah kami suruh tahan sebentar sambil mencari rest area. Dapetlah itu rest area, tapi WC-nya jongkok, sementara Kaleb selama ini selalu pake WC duduk. Hahaha, tauk deh gimana jumpalitan Bapake ajak Kaleb pup (bagian jorok-jorok emang Bapake aja karena Mamak jijikan. XD).

Habis pup, perjalanan pun dilanjutkan. Kaleb udah nggak mau duduk di car seat dan nggak mau tidur pula. Sungguh lah, dia heboh lompat sana sini, ke depan, tengah dan belakang. Ribet cuy!

Tiba di Ajibarang masih lancar dan hati senang. Eh, tapi ternyata jalan utama Ajibarang ada car free day jadi semua mobil nggak bisa lewat. Bayangin aja, car free day berisi pawai-pawai jam 6 sore. Ajegile! Akhirnya sempat muter-muter cari jalan lain karena Waze kekeuh balikin lagi ke jalan utama Ajibarang ini. Pindah pake Google Maps dan dibawa ke jalan kecil, gelap, dan jauh. Oh no! Tapi nggak ada pilihan lain.

Itu udah malam, nggak ada lampu jalan, gelap banget, nggak bisa lihat apakah di sekitar situ ada tempat makan yang cukup layak. Duh! Sampai di Kretek, ternyata ada buka tutup jalan! Ada pembangunan fly over dan harus gantian lewatnya. Kesel, deh karena kami benar-benar harus stop matiin mesin selama sejam dengan perut kelaparan dan gelap gulita. Saking bosannya, Kaleb akhirnya ketiduran.

Saking hopelessnya karena baru bisa jalan jam 9 malaman lagi, saya pun bilang apa harus nginep di Cirebon aja ya? Udah malam, capek, masih jauh pula. Tapi suami keukeuh jalan aja karena tanggung udah lebih dari setengah jalan. Yoweislah.

Saya bilang, nanti kalau ada rest area harus mampir untuk makan. Begitu masuk tol Paliaman, mampirlah ke rest area pertama dan makan CFC yang menunya hambar semua. Itu udah jam 22.30 malam. HOOOOHHH! Kaleb di sini bangun, makan dengan lahap, heboh lagi lari-lari karena dia senang keluar mobil. Suami sempat tidur sebentar tapi karena Kaleb heboh di mobil, dia ya nggak bisa tidur juga.

Untungnya, tiba-tiba Kaleb bilang dia mau duduk di car seat dan pake selimut. Kemudian dia tidur aja, sodara-sodara! Lega banget karena akhirnya ketenangan didapatkan. Hahaha. Bapake kayaknya udah ngantuk banget, jadi kami menepi lagi untuk tidur dan cuci muka. Dan itu udah jam 2 pagi! MOLOR BANGET GILA!

IMG_20170820_153244

Mau pake car seat tapi nggak mau diikat katanya. Bebas!

Sampai akhirnya Bapake mikir kalau mampir-mampir terus, bakal makin telat sampainya dan makin bikin kesal. Jadi setelah power nap, dengan kekesalan dan kelelahan jiwa, kami pun jalan lagi. Rasanya mau nangis lho nggak sampai-sampai. Kangen banget tempat tidur. Dan kami sampai jam 4.30 subuh! 18 jam di jalan dengan supir tunggal, sodara-sodara!

-___________________________________-* lelah Hayati.

Untungnya Kaleb tertidur sampai rumah di car seat. Begitu sampai, dia kebangun sebentar, happy udah sampai rumah, langsung nanyain, “Papa, Mika mana? Kaleb mau peluk kangen.” SO SWEET AMAT ANAKKU! Yang diinget malah anjingnya. Hahaha. Lalu dia samperin mainan ride on truk-truknya, dimainin keliling rumah, lalu tidur lagi. Kaleb nailed his first road trip dengan sangat baik, nggak rewel, selalu happy, dan mau makan. YEAY!

Overall, perjalanan ini sungguh menyenangkan, kayak pengalaman, dan kayaknya kalau nggak sejauh Jogja mau deh ngulang road trip lagi. Hihihi. *nggak ada kapok-kapoknya mbake!*

Tunggu postingan selanjutnya untuk tempat-tempat yang kami datangi, ya. Stay tune! 😀

 

 

Senja di Monas

Hari libur kemarin kembali kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Monas. Monas lagi? IYA. Soalnya kemarin cuma baru sampai halaman Monas aja. Salahnya adalah kami datang jam 11 siang pas matahari lagi terik-teriknya. Nggak sanggup banget harus ke Monas jalan kaki di bawah terik matahari. Kayak kebakar, men! Padahal sebenarnya ada kereta yang bisa nganterin sampai ke tugu Monas. Tapi karena panas banget, semua orang mau naik kereta itu jadi antriannya panjang. Oke, next time aja.

Nah, kemarin kami berangkat sore. Sampai Monas jam 17.30. Udah adem, orang juga ternyata kalau sore banyak. Antriannya naik kereta juga nggak panjang karena banyak orang yang mau jalan kaki. Kan adem, ya.

Kami naik kereta ke tugu Monas, haltenya cuma 2, di pintu masuk IRTI dan di tugu Monas. Udah itu aja rutenya. Kaleb sih senang banget naik kereta walau cuma singkat. Sampai di tugu Monas, kami turun ke bawah tempat untuk pembelian tiket. Jadi tiketnya bisa milih mau sampai ke cawan atau ke puncak Monas. Bisa juga kalau mau dua-duanya pake tiket terusan. Masalahnya, tugu Monas itu ternyata nggak dibuka setiap saat. Pagi-siang dan sore-malam. Kalau malam jam bukanya pukup 19.00-22.00. Pantes pas kami ngantri kok ya nggak jalan-jalan antriannya. Ya karena loketnya belum buka. Itu masih jam 18.00. Oh ya, kalau malam pengunjung dibatasi sampai 700 orang saja. Siang kalau nggak salah 1000 orang. Jadi kalau kapasitasnya udah penuh, nggak akan dijual lagi tiketnya.

IMG_20170511_173157

Ngantri nungu masuk ke kereta wisata. Antriannya nggak terlalu panjang kalau sore.

Nah, karena nunggunya masih 1 jam lagi kami pikir kelamaan. Lain kali aja, deh. Kali ini jalan-jalan aja sekitar Monas. Ternyata di sekitarnya ada lapangan voli dan futsal (hm, atau basket juga kali, ya). Bisa dipakai gratis oleh siapapun. Lapangannya bagus dan memadai. Jadi banyak yang olahraga di sekitar sana. Kalau pun nggak dapat lapangan ya mereka main aja di halaman Monas, kayak main bulu tangkis, bola, dsb. Seru banget, lho. Kaleb bisa bebas puas lari-larian, main bola juga. Oh ya, Monas juga bersih banget dan saat itu orang taat banget sama peraturan. Nggak kelihatan yang injak-injak rumput atau buang sampah sembarang. Keren lah!

IMG_20170511_175429

Terima kasih Mas yang udah bantuin foto. Kami jadi punya foto bertiga. 

IMG_20170511_175727

Cantik ya Monas pas malam

Ada beberapa hal sih yang membekas kemarin. Kami kan kalau ke tempat begini nggak pernah foto bertiga, ya. Nggak punya tongsis juga, sis! Pengen minta bantuan orang buat fotoin, tapi saya selalu takut ntar malah HP saya dibawa kabur. Oke, saya mulai jadi orang yang parnoan, sih. Tapi kemudian suami saya minta orang yang lewat buat fotoin. Mana 2 orang itu anak muda cowok. Duh, saya mulai mikir aneh-aneh, deh. Tapi 2 orang ini malah baik banget. Dia fotoin kami, malah ngarahin gaya kami, dan memastikan fotonya pas. Ajak ngobrol Kaleb pula.  Duh, kok ya baik banget, ya.

Kejadian kedua, adalah pas lagi nonton orang main futsal. Di pinggir-pinggirnya juga banyak orang yang main bola. Orangnya udah pada gede-gede, nggak ada yang anak kecil. Kaleb nonton aja, walau dia kepengen tapi ya nggak berani ambil bola orang lain.

Lalu ada cowok masih muda dan teman-temannya yang lagi main bola tiba-tiba pinjemin bolanya ke Kaleb. Bukan cuma pinjemin, dia ajak Kaleb main bola. Bahkan ketika orang-orang yang main bola selesai dan lapangannya kosong, dia ajak Kaleb main ke lapangan ajarin jadi kiper dan menendang bola. Kaleb bahagia banget!

Cuma kejadian-kejadian kecil, ya. Tapi di saat situasi kayak gini, di mana sebenarnya saya mulai apatis ada orang baik. Bawaannya parno aja sama orang. Perasaannya nggak ada deh orang yang benar-benar tulus. Tapi ternyata masih ada. Masih banyak orang baik, masih banyak yang tulus. Saat itu juga saya menitikkan air mata. Saya mikir, Indonesia tuh nggak sekecil orang-orang demo kasar di jalanan. Indonesia tuh besar, yang baik tuh banyak. Cuma yang banyak itu nggak banyak disorot. Di saat keadaan kayak gini saya jadi merasa bisa menghargai kebaikan orang sekecil apapun. Ketika mereka baik tanpa nanya elo agamanya apa, sukunya apa, pilihannya siapa.

Lalu saya melihat ke sekeliling, Monas jadi bagus dan menyenangkan kayak gini. Benar-benar tempat yang enak banget lah buat kumpul, main, olahraga, jalan-jalan. Teratur dan bersih. Yang bikin Ahok. Yang bikin lagi di penjara. Penjara yang mungkin sempit, sementara kami di luar menikmati hasil kerjanya. Lagi-lagi saya nangis. Di Monas. Mamak emang jadi baperan banget sekarang. Sedihnya ampun-ampunan. Ini kayak ditinggalin mantan, tapi peninggalannya ada di mana-mana, tiap hari dirasain. Gimana bisa lupain?

Apalagi habis itu kami nyeberang ke Balai Kota. Banyak orang berkumpul, nyalain lilin sambil nyanyi lagu-lagu kebangsaan, berusaha kumpulin KTP untuk bisa menjamin penangguhan penahanan Ahok. Banyak yang nangis di sana, pelukan, sedih bersama.

Kemudian saya sadar. Yang jahat dan pengen hancurin Indonesia itu cuma segelintir orang. Tapi segelintir orang itu yang diekspos terus-terusan dan akhirnya meluas. Padahal banyak yang masih sayang sama Indonesia. Masih banyak yang berjuang untuk persatuan dan mereka mulai bicara dan bangkit. Banyak yang akhirnya tergerak untuk bergerak, karena Ahok telah memulainya. Kita nggak pengen perjuangannya, sampai harus masuk ke penjara, sia-sia begitu saja. Karena Indonesia itu penuh harapan, kok.

Semoga kita tumbuh menjadi bangsa yang penuh cinta, bukan apatis, apalagi radikal. 🙂

 

#KalebTrip: Naik TransJakarta dan City Tour

Seperti biasa kalau long weekend biasanya berusaha cari kegiatan outdoor. Kalau dilihat dari tipikal Kaleb yang nggak bisa diam dan nggak betah di rumah, dia emang bukan tipe yang suka ke mall kayak mamaknya, sih. Dia suka males kalau saya udah mulai sibuk di department store dan biasanya ulahnya adalah lari-lari ke lorong-lorong baju. Ehm, bikin Bapaknya yang jagain jadi gempor. :))) Solusinya, Kaleb diajak main ke playgorund. Tapi playground mall kan mahal ya, bok. Setidaknya Rp 100.000 untuk sejam. Bayangkan kalau setiap minggu ke playground, yah Mamak tekor lah (tekor nggak bisa belanja buat diri sendiri hihihihi).

Jadi Senin kemarin, paginya kami ajak Kaleb berenang. Karena jarang berenang, anaknya jadi drama banget pas masuk air. Udah pake ban, tetap loh nangis-nangis teriak takut. Oke, Mamak nggak nyerah dong, ya. Menurut saya renang itu salah satu basic lesson dalam hidup. Sebaiknya semua orang bisa berenang karena bisa digunakan dalam keadaan mendesak. Plus, snorkeling, diving, dan berenang di pantai itu seru banget, lho!

Akhirnya setelah lepas ban, kami pikir ribet juga pake ban, trus membiarkan Kaleb menapak dasar kolam renang dan menyadari bahwa dia baik-baik aja walau dilepas, anaknya langsung heboh dan bahagia dong. Berakhir, ngamuk pas disuruh udahan. DERAMAH! :))))

Setelah berenang, dilanjutkan dengan tujuan berikutnya: Monas. Mau ajak Kaleb lebih kenal Jakarta. Monas adalah ikon Jakarta dan wajib banget dikunjungi. Dulu waktu kecil, saya sering banget diajak piknik ke Monas dan rasanya bahagia banget. So, we’ll pass it on to Kaleb.

Karena udah menjelang jam 12 siang dan kalau langsung ke Monas rasanya kayak lagi bakar diri saking panasnya. Kami pun mampir ke Plaza Semanggi. Banyak mall lain sih, tapi Plangi ini mengingatkan pada jaman kuliah dulu. Sayangnya, banyak banget yang tutup. Ini mall macam nggak ada kehidupan. Sepi banget lah. Tapi justru di situ seninya, ada tempat playground gratis yang banyak colokan dan tempat duduk jadi Kaleb main, sendirian nggak ada anak lain, orang tua bisa nunggu sambil ngecharge HP. Ih senang! Mana lumayan pula playgroundnya ada perosotan, jungkat jungkit, rumah-rumahan, dan terowongan.

Pas sekitar jam 2 siang dan mulai mati gaya, cek keluar kok matahari udah nggak terik lagi. Kayaknya bisa nih ke Monas sekarang. Dipikir-pikir lagi, ngapain bawa mobil, ya. Naik TransJakarta (TJ) aja pasti lebih seru. True Jakartans must at least once riding a TJ. Plus Kaleb itu suka banget nonton segala jenis kendaraan besar kayak truk, bis, kereta, dsb di Youtube, jadi pas banget lah. Disambut semangat oleh Bapake. Sebelum berangkat mampir dulu beli roti-rotian biar nggak lapar di Monas nanti.

Terakhir naik TJ itu mungkin 5 tahun yang lalu. Masih ingat dulu rasanya mau mampus naik TJ, terutama kalau di Halte Harmoni, karena desak-desakannya bikin mau nangis, bisnya lama datang sampai bisa bikin rambut beruban, dan haltenya sumpek. Oh ya, dulu sih karcis dibeli cash, pakai kartu untuk masuk. Tapi di beberapa koridor TJ, malah cuma pake karcis doang dan sampah-sampah karcisnya ngotorin banget. Sejak itu malas sih naik TJ lagi.

Kemarin kami naik dari Halte Benhil. Pas mau masuk lupa dong kalau sekarang udah cashless, masuk harus pake kartu. Dikirain harus beli kartu lagi, kan. Saya punya e-money bekas dulu masuk ke Ragunan, tapi dibawa. DOH! Eh, ternyata pilihannya bukan cuma e-money aja, tapi bisa pake Flazz. Kebetulan banget lah! Akhirnya saya top up Rp 20.000. Kaleb dihitung gratis.

Di haltenya sekarang udah ada layar petunjuk ketibaan bis. Dulu kan di Benhil cuma rute Blok M-Kota, lah sekarang ternyata rutenya buanyak banget. Berasa jadi newbie lagi nih. Harus lihat rute bis, nomor bis, dan jadwal tibanya. Dan bener, bisnya datang cepat banget. Saya nggak sampai 5 menit nunggunya. Keren banget ini sekarang jadinya.

Kaleb yang pertama kali naik TJ langsung tepuk tangan riang di dalam bis. Kalau kata Kaleb, lebih enak naik bis daripada naik mobil. Hihihi.

18058083_10154780275832950_1743547763013420441_n

Anaknya heboh tepuk tangan pas di dalam TJ. Seru ya, Nak! 😀

Kami turun di halte Monas. Oh ya, di halte TJ sekarang banyak tanaman gantung jadi segar banget lihatnya. Di seberang halte Monas ada Museum Nasional. Di depannya ada replika badan pesawat. Wuih, Kaleb excited banget. Akhirnya kami pikir, iya ya kenapa nggak ajak Kaleb ke museum aja sekalian. Untuk nyeberang ada lampu merah yang kalau kita pencet tombolnya jadi lampu hijau untuk pejalan kaki dan lampu merah untuk pengendara. Kaleb senang banget karena saya biarkan dia yang pencet tombolnya waktu kami mau nyeberang. Sayangnya, orang Jakarta belum sadar pentingnya lampu merah itu jadi mereka tetap jalan, tapi kalau kita maksain mau nyeberang mereka akhirnya pada berhenti, sih. Jadi jangan tunggu mobilnya lewat mulu, ya. Mereka nggak bakal berhenti kalau kita tungguin. :))))

Museum Nasional ternyata lagi tutup untuk renovasi. Yah, sayang sekali. Tapi akan jadi daftar PR yang akan dikunjungi nanti, deh. Kami nyeberang balik ke sisi satunya lagi untuk ke Monas. Sebenarnya jalan dari halte ke gerbang Monas itu lumayan jauh. Untungnya trotoar besar dan ada banyak bangku, serta tanamannya rindang jadi menyenangkan lah untuk bisa jalan kaki. Kalau capek tinggal duduk aja di bangku.

Sayang, ternyata Monas tiap Senin itu tutup. Zonk! Hahahaha, ketahuan nggak googling, deh. Akhirnya kami cuma foto-foto depan Monas aja, yang penting Monasnya kelihatan. :))) Itu aja udah seru banget. Berarti PR selanjutnya harus ke Monas pas buka. Kebetulan di depan Monas ada mobil satpol PP lagi parkir. Si bocah cilik langsung minta naik. Dikira mobil polisi. Ya tentu saja dinaikin, dong. Dia bahagia banget lah pokoknya.

17991891_10154780277207950_1291032263752791084_n18119093_10154780276407950_6106572526213159577_n18119115_10154780276782950_7416360777892378337_n18119234_10154780277047950_8933779475659855022_n

18156922_10154780278097950_3952176269567074633_n

Walau kelihatannya menyenangkan, tapi diangkut satpol PP itu nggak enak loh. :))))

Dari gerbang Monas, kelihatan banyak bis City Tour. Eh, kenapa nggak jalan-jalan pake City Tour aja. Kan lumayan ya gratis dan bisnya bertingkat. Pasti seru. Bis City Tour ini hanya berhenti di halte, lho. Kalau di halte Monas lumayan antri. Mungkin karena tempat wisata. Tapi kalau bukan halte tempat wisata nggak antri biasanya.

18157201_10154780276202950_8141023441479300361_n

Lagi antri City Tour dulu. Bisnya warna warni.

Bis City Tour ini ternyata banyak juga rutenya, kayak ke Masjid Istiqlal, Kota Tua, Kalijodo, dll. Saya pikir cuma satu rute aja. Karena waktu itu udah cukup sore, jadi ada beberapa jurusan yang jauh, kayak Kota Tua yang udah jadi bis terakhir. Setelah dipikir-pikir, eh iya belum ajak Kaleb ke Kota Tua, nih. Beklah, next time, ya.

Kemarin sih kami naik bis yang available aja. Kebetulan jurusannya ke Masjid Istiqlal. Kami dapat duduk di bis atas, senangnya! Di dalam bis dilarang makan dan minum, serta nggak ada yang boleh berdiri. Jadi jangan khawatir, semua pasti dapat duduk. Petugasnya cukup helpful, ramah, tapi tegas. Good job!

Dari atas City Tour ini bisa kelihatan pembangunan MRT yang ternyata udah hampir jadi, ya. Keren banget lah. Trus baru tahu kalau Sungai Ciliwung tuh udah bersih banget. Saking bersihnya, dasarnya sampai kelihatan. Saya dan Bapake langsung terkagum-kagum karena dulu ya nggak begini. Bener-bener luar biasa lah Pak Jokowi, Pak Ahok, dan Pak Djarot ini. Hasil kerjanya kelihatan banget.

Karena ini bis terakhir, berhentinya di Masjid Istiqlal. Dikira bisa ikut balik sampai Monas lagi, tapi ternyata cuma boleh satu putaran aja. Wakakak, nggak boleh maruk, yes! Sebenarnya dari Masjid Istiqlal bisa naik City Tour lagi ke arah Monas, tapi setelah dipikir-pikir udahlah ya, sekalian ajak naik TJ karena di dekat situ ada haltenya biar langsung pulang juga.

Lagi-lagi karena udah lama nggak naik TJ jadi saya norak. Lupa kalau rute TJ udah banyak banget. Jadi saya pikir dari halte Masjid Istiqlal harus ke halte Harmoni dulu, baru bisa ke halte Monas. Tapi ternyata ada jurusan yang langsung ke halte Monas sekarang. Wah, jadi sekarang nggak perlu numpuk lagi di halte Harmoni, ya. Nah, halte Monas ini beragam banget juga jurusannya. Tinggal berdiri di pintu yang tepat karena tiap jurusan bisa beda-beda pintunya. Gampang banget kok karena papan petunjuknya ada banyak.

Lagi-lagi nunggu sampai bis datang nggak lama. Mana bisnya kosong. Saya langsung duduk di bagian depan, suami pun begitu. Eh, ternyata sekarang gerbong cewek dan cowok dipisah, ya. Jadi suami disuruh pindah ke gerbong belakang. Hahahaha.

Dengan sampainya kami di halte Benhil maka berakhir pula petualangan seru hari ini. Sebelum keluar halte harus tap lagi kartunya. Kata Pak Ahok, harus tap kartu pada saat pergi dan pulang karena biar bisa kelihat orang-orang tujuannya dari mana ke mana, sih? Biar kalau belum ada rutenya, akan dibikinin rutenya. Kayak misalnya kemarin saya kaget karena TJ ada rute ke Poris, Tangerang. Untuk seluruh petualangan seru ini cuma ngabisin Rp 14.000 saja. Cuma bisa bilang keren, keren, keren!

Kesimpulannya, Jakarta sekarang udah keren banget. Transportasinya memadai untuk membawa anak umur 2 tahun jalan-jalan. Malahan saya dan Bapake yang super excited mau keliling Jakarta lagi. PR-nya masih banyak karena kemarin intinya cuma naik TJ dan City Tour, tapi belum masuk ke tempat wisata dan museum. Jadi bakal banyak tempat yang akan dikunjungi, nih. Karena ternyata di Jakarta banyak tempat menarik dan nggak bisa dikunjungi dalam waktu sehari saja (apalagi setengah hari).

It was a very fun day. Anak bahagia, Mamak dan Bapake juga merasa seru. Sampai #KalebTrip berikutnya, ya. 😀

 

 

Review: Scientia Square Park

IMG_20170327_094515.jpg

Di harpitnas kemarin, kebetulan banget suami dan saya cuti. Ya biar ngerasa long weekend walau nggak ke mana-mana. Kami ngajak Kaleb ke Scientia Square Park (SQP) demi supaya Kaleb lebih banyak main di alam terbuka. Pikirnya sih lebih murah karena hitungannya weekdays ya, harusnya Rp 30.000. Ternyata sampai sana ada festival film anak, jadinya tiket dihitung weekend, yaitu Rp 50.000. Anak di atas 2 tahun sudah bayar. Ya udah nggak papa, nanti bisa ikutan nonton film, kan. Plus boleh keluar masuk taman, jadi mikirnya bisa lah sampai sore.

Kami sampai agak siangan, sekitar jam 10. Tentunya matahari lagi terik. Kalau ke sana mending siap-siap bawa topi, pake sunblock, dan kaca mata hitam. Di sana juga nggak dilarang bawa makanan dan minuman, jadi bisa banget kalau mau piknik.

Dengan harga tiket Rp 50,000, ekspektasinya SQP ini besar buanget, ya. Tapi ternyata ya nggak besar-besar banget juga. Juga karena lagi terik, jadi cukup sepi. Kalau di foto-foto kan ada ayunan berbentuk lingkaran itu, ya. Dikira itu ada banyak. Ternyata cuma satu aja, loh! Trus pas saya datang nggak ada bean bag di rumput yang banyak di foto-foto. Hiks, aku kuciwa.

Buat Kaleb SQP ini tetap menyenangkan, sih. Dia bisa lari-larian sepuasnya, main ayunan, lihat kelinci, naik kuda, dan naik kerbau. Ada beberapa point kesan saya tentang SQP:

  • Kupu-kupu di Butterfly Park nggak banyak. Jadi jangan ngarep bakal lihat berbagai macam kupu-kupu beterbangan. Iya, ada kupu-kupu, tapi dibandingin luas tempatnya jadi nggak sebanding dan nggak kelihatan. Warna kupu-kupunya pun kebanyakan hitam. Kaleb bahkan nggak sadar kami masuk ke Butterfly Park. Dia malah sibuk lari-lari keliling taman aja.
  • Corn field-nya ya udah begitu aja. Enak sih buat duduk-duduk di gubuk lihatin corn field. Tapi buat Kaleb, lihatin kebun jagung, bhay mendingan lari-lari aja.
  • Taman kelincinya menarik. Kelincinya dirawat dengan baik sehingga kelihatan gemuk semua. Boleh dipegang, dikasih makan (harusnya untuk makanan bayar lagi, tapi kemarin Kaleb dikasih gratis). Kaleb senang banget kejar-kejaran sama kelinci di sini.
  • Tiket masuk Rp 50.000 beneran cuma untuk tiket masuk. Karena di dalam, beberapa ya nambah lagi. Kayak naik kuda bayar Rp 20.000, sewa in line skate bayar, naik trampolin bayar, main remote control ya bawa sendiri. Intinya, sedia uang lebih dari tiket masuk aja.
  • Ada kerbau yang bisa dinaikin. Tapi nggak ada penjaganya aja gitu loh! Sampai bingung ini minta tolong ke siapa karena areanya terbuka dan luas, masa teriak-teriak. Akhirnya ada penjaga yang lewat, nanya boleh dinaikin nggak kerbaunya. Dia bilang boleh, terus ngeloyor pergi. Lah? Ini kerbau kalau ngamuk atau gimana-gimana? Ya sudahlah foto-foto bentar dekat kerbau aja.
  • Ada water play, di mana anak-anak bisa main basah-basahan dan ada air mancur. Tapi tempatnya kecil. Dan yang paling nyebelin, lantainya lumutan. Anak-anak harus banget ada yang pegangin karena orang dewasa aja sering kepeleset, apalagi anak kecil. Kaleb senang sih main di sini, tapi karena berlumut saya jadi geli.
  • Nah, karena udah basah-basahan di water play, plus lantainya lumutan, jadi harus bilas, dong. Di dekat water play ada toilet, dikira bisa untuk bilas. Karena, logika aja sih, kalau ada tempat main basah-basahan, harusnya bisa bilas mandi. Ternyata di toilet (btw, toiletnya bersih kok), nggak ada tempat untuk bilas. Zzz! Akhirnya nanya ke penjaga ini bilasnya di mana, disuruh ke luar dari area water play, di dekat parkiran. Mayan ya, jauh loh jalannya. Plus Kaleb karena udah basah banget seluruh badan, ya udah buka baju dan celana, trus digendong di bawah terik matahari. Karena nggak ada tulisan bilas atau ruko yang ditunjukin penjaga tadi, akhirnya malah nyasar ke Scientia Residence. Beberapa orang nggak helpful dan nggak tahu keberadaan tempat bilas ini, yang ternyata cukup jauh dari SQP. Aneh nggak sih, SQP di mana, tapi bilasnya dekat parkiran. Pas masuk ruko, entah ini kantor marketingnya atau apalah, kelihatannya masih setengah jadi atau renovasi. Bau cat dan berantakan. Karyawannya bingung kenapa kami masuk, kurang ramah waktu ditanya mana tempat bilas, dan kayak orang kumur-kumur ngomongnya. Anyway, tempat bilasnya bersih dan memang ada beberapa shower, shampo, dan sabun. Terawat dan bagus. Habis mandi dan mau keluar, ditagih bayar Rp 10.000 untuk bilas .APAAAAAA? Saya ngamuklah. Bukan soal duit Rp 10.000, tapi soal ditagih tapi nggak ada tertulis jelas aturannya (jadi diasumsikan dia bisa aja bohong atau ngarang-ngarang, dong), nggak masuk akal kalau harus bayar terutama karena tiket masuk sudah lumayan mahal, dan ada water play di situ, lalu jarak antara SQP dan tempat bilas jauh. Terutama karena menurut saya orang-orangnya nggak ramah.
  • Nggak ada playground untuk anak, kayak perosotan, jungkat-jungkit, panjat-panjatan untuk anak kecil sebesar balita (well, ada sih, nyempil kecil sampai pas ditanya ke petugasnya aja dia bilang nggak ada. Bok, dia aja nggak tahu keberadaan perosotan ini). Ini mungkin karena gedung sebelah ada playground berbayar jadi biar nggak saingan kali. Sayang sekali, karena saya berharap anak balita bisa main di semacam playground di taman.
  • Ada mall sebelah SQP yang dalamnya hampir nggak ada apa-apa, nggak menarik, tapi di luar banyak tempat makan outdoor, mayanlah buat yang kalau kelaparan. Bonus, banyak mahasiswa yang makan di situ. Kalau banyak mahasiswa berarti makanannya banyak yang murah-murah.
IMG_20170327_095338

Arena skate park

IMG_20170327_095551

Rice field

IMG_20170327_100008.jpg

Mengejar kelinci

IMG_20170327_100719.jpg

Butterfly park

IMG_20170327_103518

IMG_20170327_102234.jpg

Katanya jinak, tapi kan kalau nggak ada yang jagain serem juga

Kesimpulannya, walaupun Kaleb sangat menikmati acara bermainnya hari ini, tapi kami ngerasa nggak worth it, sih. Areanya cukup luas, tapi tidak seluas itu. Setidaknya kami hanya bertahan 2 jam dan sudah memainkan semuanya. Servisnya kurang, apa-apa harus bayar lagi. Mungkin karena bayar, ekspektasi saya tinggi. Jadi yah lumayan kecewa karena orangnya nggak ramah, jarang yang standby pula.

Lagipula, kami akhirnya nggak nonton filmnya karena Kaleb nggak mungkin bisa diam di dalam jadi dilewatkan begitu saya. Menurut saya festival film anak dan tiket SQP yang dijadikan satu itu bikin kecewa. Lebih baik, tiket festival sendiri, tiket SQP sendiri. Kalau nggak mau nonton film kan jadi nggak harus bayar lebih.

Mau lagi ke sana? Hm, sampai saat ini sih belum, ya. Hahaha, masih banyak taman lagi, atau RPTRA sekalian yang lebih worth it (RPTRA Kalijodo yang gratis aja playground untuk anak balitanya besar, lho).

 

 

Minggu Seru di Kalijodo

Kaleb yang semakin besar dan suka banget sama aktivitas luar, bikin saya tiap minggu memutar otak aktivitas apa yang harus dikasih ke dia. Secara paling enak (buat emaknya) sih mending nge-mall aja. Hahaha! Tapi kan Kaleb bosan, ya nemenin Mamak di mall terus, walau biasanya biar adil dia sama Bapake main di playground. Btw, playground favorit saya sejauh ini di Kidzoona. Variasi mainannya buanyak banget, edukatif, dan bikin Kaleb betah. Tapi nggak mungkin ke Kidzoona tiap minggu, nanti Mamak tekor. Hahaha!

Minggu kemarin, akhirnya memutuskan ke taman. Taman di Jakarta kan udah banyak yang bagus, jadi dimanfaatkan banget, dong. Kami pergi ke Taman Kalijodo. Kebetulan nggak terlalu jauh-jauh amat dari rumah.

Pas sampai di sana, langsung terkesima sama luasnya taman, bersih banget, gampang dapat parkir, abang-abang hanya jualan di luar, di dalam ada banyak aktivitas buat anak kayak sewa mobil dan motor aki, naik becak mini, naik kuda, main skateboard, dll. Ish seru banget!

Tentunya Kaleb langsung menuju ke sewa mobil-mobilan karena dia lagi suka banget sama semua jenis kendaraan. Tapi karena di rumah ada mobil-mobilan, yah walau bukan yang pake aki tapi manual secara anaknya belum paham, jadi kami alihkan ke naik becak ajah gimana? Ini kearifan lokal, lho! Hahaha, jamannya dia belum tentu lihat becak di Jakarta. Udah dilarang bro! Mana becaknya kecil-kecil banget, jadi pas buat anak kecil, dan orang tuanya yang gowes. Mayan olahraga. Oh ya, untuk naik becak harganya Rp 15.000 per 15 menit. Cukup banget kok itu.

img_20170205_133354

Karena kita datang jam 1 siang jadi wajib banget si anak kicik pake topi. Panas bener! :)))

Setelah naik becak, eh ada kuda parkir, nih. Tentu saja Kaleb yang suka banget naik kuda wajib naik. Untuk naik kuda ini kalau anaknya doang Rp 10.000 sekali putaran, kalau ada pendamping ikut naik jadi Rp 15.000 sekali putaran. Kaleb mah tentu saja pilih naik sendiri. Padahal ini kuda besar tapi doi berani aja tuh. Malah kalau bisa naik berkali-kali. Beli kuda sendiri aja apa kita? #HORANGKAYAH

Setelah panas-panasan naik kuda, kami pun beralih lihat orang main skateboard. Kaleb suka banget lihatin orang main skateboard, jatuh, main lagi, jatuh main lagi; sampai hari ini Kaleb suka minta video orang naik skateboard. Ketagihan rupanya doi! Tentunya bapake senang karena doi juga suka lihatin orang naik skateboard dan langsung bilang, “Minggu depan ke sini lagi, dong!”

img_20170205_134740

Pangeran berkuda mau lewat. Tolong semua minggir. :)))

img_20170205_133318

Kalau ke sini lagi, kayaknya bakal bawa mainan mobilan sendiri jadi nggak perlu sewa #emakirit, atau bawa sepeda. Seru banget soalnya areanya. Oh ya, jangan lupa bawa kaca mata hitam atau topi, ya. Soalnya kalau siang panas banget. Lah, lagian kenapa siang-siang ke sana, buk! Hehehe.

Ada ide nggak, aktivitas luar apa lagi yang seru buat anak?

 

Naik Kuda di Branchsto

HAPPY NEW YEAR 2017!

Telat banget, woy! Ini udah mau akhir bulan Januari 2017. Duh, begitu masuk tahun baru, kerjaan langsung bak bik buk banyak banget. Nggak sempat colong waktu buat blogging, sampai rumah pastinya tepar walau diusahakan mengejar drama Korea yang lagi diikutin (Mas Gong Yoo, aku padamu banget loh!), dan weekend….sibuk. Namanya orang Batak ya, tahun baru itu jadi ajang silaturahmi ke seluruh keluarga besar dari kenal dan nggak kenal tapi disinyalir masih saudara. Jadi kegiatan setiap weekend ya membelah diri untuk acara keluarga. Ke mall pun aku belum sempat. Tidaaaak!

Tapi akhirnya kemarin nemu satu hari kosong. Hore! Walaupun badan remuk redam karena Sabtunya ada workshop di kantor sampai sore, lalu lanjut ke rumah saudara di Bekasi (yang namanya acara Batak manalah bisa sebentar, plus sambil kejar-kejar bocah yang heboh banget ketemu sepupu-sepupunya *pengsan*). Pulang langsung tepar. Pagi bangun sebentar untuk kasih instruksi ke Mbak di rumah buat masak apa, trus maunya lanjut tidur, tapi malah tergoda lanjutin nonton Goblin sambil tiduran. Baru benar-benar bangun siangan (jam 07.30 saja. Bocah nggak bisa tidur lebih siang dari itu. Zzz!).

Niat hati pengen istirahat di rumah, tapi kasian bocah yang aktivitasnya kok di rumah aja. Yo weislah, saya pun googling aktivitas bukan mall buat anak-anak, tapi jangan jauh-jauh. Akhirnya menuju Playparq Bintaro lah kita.

Begitu sampai, tempatnya sepiiii banget. Cuma ada 2 anak yang lagi main. Berasanya jadi garing banget. Krik krik krik. Si bocah pun nggak terlalu tertarik main air mancur. Jadi kami pun mengubah tujuan. Tetap masih seputaran Bintaro.

Branchsto.

Branchsto ini sebenarnya restoran, tapi ada ranch kecil di mana anak-anak bisa menaiki kuda poni dan kuda besar, main kereta-keretaan, dan memanah.

Pada waktu kami datang, parkiran penuh banget sehingga parkir agak jauh dan harus jalan kaki. Begitu masuk, langsung ada loket tiket jadi harus langsung menentukan mau main apa. Kaleb sih tujuannya langsung naik kuda poni @Rp 25.000 untuk sekali naik. Nanti di dalam bisa beli seember wortel untuk kasih makan kuda poni seharaga Rp 10.000.

Kami masuk jam 11.30, langsung antri untuk naik kuda poni. Perlu diingat, arena permainan ini ada jam istirahatnya, yaitu jam 12.15-13.00. Kuda poninya asal New Zealand, terawat banget, nggak kurus, sekal dan gempal badannya. Bikin gemas banget, deh. Kaleb senang banget naik kuda dan berani tanpa dipegang.

Setelah naik kuda poni, kami membeli wortel untuk kasih makan kuda poni. Ada sekitar 5 kandang kuda poni yang semua kandangnya bersih, kudanya sehat, dan nggak kurus. Baik-baik banget kudanya.

Selesai kasih makan, kebetulan tepat arena permainan mau istirahat, jadi kami pun makan di restorannya. Sayangnya, walau pasti banyak yang datang anak-anak, mereka cuma punya baby chair 2! Harus ganti-gantian banget, nih. Sementara tempat duduknya sendiri kan dibikin ala ranch, jadi nggak ada senderannya. Untuk anak kayak Kaleb yang nggak bisa diam mah kelar banget kalau nggak ada baby chair. Akhirnya dia didudukin dulu di stroller, lalu nunggu baby chair kosong (ini juga harus inisiatif kita nyari, karena walau udah bilang petugasnya, mereka lupa. Suasana hari itu hectic banget).

Menu makanannya sih nggak terlalu mahal, range-nya Rp 30.000-50.0000, ada kids meal juga, tapi porsinya nggak besar, dan rasanya datar. Kaleb pesan kids meal french fries dan nugget. Nuggetnya keras banget kayak batu. Huhu, kasihan sih anak kecil kalau makan. Jadi ya, makanan di restonya kurang recommended. Kami makan di situ karena masih punya jatah satu tiket lagi, dan udah keburu kepotong jam istirahat. Saran saya, datang jauh sebelum jam istirahat, atau setelah jam istirahat. Trus makan di luar aja lah. Hihihi.

Habis makan, lanjut mau main kereta karena tiketnya sebenarnya main kereta gantung. Tapi karena keretanya kecil dan harus dikayuh di ketinggian, bapake nggak muat. Sementara mamak takut ketinggian. Hahaha. Untungnya tiketnya bisa dipake untuk naik kuda poni lagi. Kaleb mah malah suka banget!

Kelar naik kuda poni, kami ke kandang belakang untuk lihat kuda besarnya. Kudanya jauh lebih besar dari kuda lokal dan terawat semua. Senang banget lihat dijaga peliharaannya.

Selesai semuanya, sambil nunggu bapake ambil mobil, Kaleb main perosotan, jungkat-jungkit, dan kuda mainan di area depan. Pas pulang, berkali-kali Kaleb bilang dia senang.

Mamak juga senang banget! Tempat main yang affordable dan bukan mall. Pas di hati. Kapan-kapan balik lagi, deh!

img_20170122_114524

My brave little kid

img_20170122_114903

Family picture

img_20170122_115251

Kasih makan kuda poni

img_20170122_130223

Naik kereta gantung. Nggak jadi karena kaki bapake kepanjangan untuk ke kayuhnya hahaha

img_20170122_131712

Kuda putih paling besar, gagah, tinggi. Kuda ini sering ikut lomba dan juara, lho. Itu medalinya ada 3 dipajang