Senja di Monas

Hari libur kemarin kembali kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Monas. Monas lagi? IYA. Soalnya kemarin cuma baru sampai halaman Monas aja. Salahnya adalah kami datang jam 11 siang pas matahari lagi terik-teriknya. Nggak sanggup banget harus ke Monas jalan kaki di bawah terik matahari. Kayak kebakar, men! Padahal sebenarnya ada kereta yang bisa nganterin sampai ke tugu Monas. Tapi karena panas banget, semua orang mau naik kereta itu jadi antriannya panjang. Oke, next time aja.

Nah, kemarin kami berangkat sore. Sampai Monas jam 17.30. Udah adem, orang juga ternyata kalau sore banyak. Antriannya naik kereta juga nggak panjang karena banyak orang yang mau jalan kaki. Kan adem, ya.

Kami naik kereta ke tugu Monas, haltenya cuma 2, di pintu masuk IRTI dan di tugu Monas. Udah itu aja rutenya. Kaleb sih senang banget naik kereta walau cuma singkat. Sampai di tugu Monas, kami turun ke bawah tempat untuk pembelian tiket. Jadi tiketnya bisa milih mau sampai ke cawan atau ke puncak Monas. Bisa juga kalau mau dua-duanya pake tiket terusan. Masalahnya, tugu Monas itu ternyata nggak dibuka setiap saat. Pagi-siang dan sore-malam. Kalau malam jam bukanya pukup 19.00-22.00. Pantes pas kami ngantri kok ya nggak jalan-jalan antriannya. Ya karena loketnya belum buka. Itu masih jam 18.00. Oh ya, kalau malam pengunjung dibatasi sampai 700 orang saja. Siang kalau nggak salah 1000 orang. Jadi kalau kapasitasnya udah penuh, nggak akan dijual lagi tiketnya.

IMG_20170511_173157

Ngantri nungu masuk ke kereta wisata. Antriannya nggak terlalu panjang kalau sore.

Nah, karena nunggunya masih 1 jam lagi kami pikir kelamaan. Lain kali aja, deh. Kali ini jalan-jalan aja sekitar Monas. Ternyata di sekitarnya ada lapangan voli dan futsal (hm, atau basket juga kali, ya). Bisa dipakai gratis oleh siapapun. Lapangannya bagus dan memadai. Jadi banyak yang olahraga di sekitar sana. Kalau pun nggak dapat lapangan ya mereka main aja di halaman Monas, kayak main bulu tangkis, bola, dsb. Seru banget, lho. Kaleb bisa bebas puas lari-larian, main bola juga. Oh ya, Monas juga bersih banget dan saat itu orang taat banget sama peraturan. Nggak kelihatan yang injak-injak rumput atau buang sampah sembarang. Keren lah!

IMG_20170511_175429

Terima kasih Mas yang udah bantuin foto. Kami jadi punya foto bertiga.ย 

IMG_20170511_175727

Cantik ya Monas pas malam

Ada beberapa hal sih yang membekas kemarin. Kami kan kalau ke tempat begini nggak pernah foto bertiga, ya. Nggak punya tongsis juga, sis! Pengen minta bantuan orang buat fotoin, tapi saya selalu takut ntar malah HP saya dibawa kabur. Oke, saya mulai jadi orang yang parnoan, sih. Tapi kemudian suami saya minta orang yang lewat buat fotoin. Mana 2 orang itu anak muda cowok. Duh, saya mulai mikir aneh-aneh, deh. Tapi 2 orang ini malah baik banget. Dia fotoin kami, malah ngarahin gaya kami, dan memastikan fotonya pas. Ajak ngobrol Kaleb pula. ย Duh, kok ya baik banget, ya.

Kejadian kedua, adalah pas lagi nonton orang main futsal. Di pinggir-pinggirnya juga banyak orang yang main bola. Orangnya udah pada gede-gede, nggak ada yang anak kecil. Kaleb nonton aja, walau dia kepengen tapi ya nggak berani ambil bola orang lain.

Lalu ada cowok masih muda dan teman-temannya yang lagi main bola tiba-tiba pinjemin bolanya ke Kaleb. Bukan cuma pinjemin, dia ajak Kaleb main bola. Bahkan ketika orang-orang yang main bola selesai dan lapangannya kosong, dia ajak Kaleb main ke lapangan ajarin jadi kiper dan menendang bola. Kaleb bahagia banget!

Cuma kejadian-kejadian kecil, ya. Tapi di saat situasi kayak gini, di mana sebenarnya saya mulai apatis ada orang baik. Bawaannya parno aja sama orang. Perasaannya nggak ada deh orang yang benar-benar tulus. Tapi ternyata masih ada. Masih banyak orang baik, masih banyak yang tulus. Saat itu juga saya menitikkan air mata. Saya mikir, Indonesia tuh nggak sekecil orang-orang demo kasar di jalanan. Indonesia tuh besar, yang baik tuh banyak. Cuma yang banyak itu nggak banyak disorot. Di saat keadaan kayak gini saya jadi merasa bisa menghargai kebaikan orang sekecil apapun. Ketika mereka baik tanpa nanya elo agamanya apa, sukunya apa, pilihannya siapa.

Lalu saya melihat ke sekeliling, Monas jadi bagus dan menyenangkan kayak gini. Benar-benar tempat yang enak banget lah buat kumpul, main, olahraga, jalan-jalan. Teratur dan bersih. Yang bikin Ahok. Yang bikin lagi di penjara. Penjara yang mungkin sempit, sementara kami di luar menikmati hasil kerjanya. Lagi-lagi saya nangis. Di Monas. Mamak emang jadi baperan banget sekarang. Sedihnya ampun-ampunan. Ini kayak ditinggalin mantan, tapi peninggalannya ada di mana-mana, tiap hari dirasain. Gimana bisa lupain?

Apalagi habis itu kami nyeberang ke Balai Kota. Banyak orang berkumpul, nyalain lilin sambil nyanyi lagu-lagu kebangsaan, berusaha kumpulin KTP untuk bisa menjamin penangguhan penahanan Ahok. Banyak yang nangis di sana, pelukan, sedih bersama.

Kemudian saya sadar. Yang jahat dan pengen hancurin Indonesia itu cuma segelintir orang. Tapi segelintir orang itu yang diekspos terus-terusan dan akhirnya meluas. Padahal banyak yang masih sayang sama Indonesia. Masih banyak yang berjuang untuk persatuan dan mereka mulai bicara dan bangkit. Banyak yang akhirnya tergerak untuk bergerak, karena Ahok telah memulainya. Kita nggak pengen perjuangannya, sampai harus masuk ke penjara, sia-sia begitu saja. Karena Indonesia itu penuh harapan, kok.

Semoga kita tumbuh menjadi bangsa yang penuh cinta, bukan apatis, apalagi radikal. ๐Ÿ™‚

 

#KalebTrip: Naik TransJakarta dan City Tour

Seperti biasa kalau long weekend biasanya berusaha cari kegiatan outdoor. Kalau dilihat dari tipikal Kaleb yang nggak bisa diam dan nggak betah di rumah, dia emang bukan tipe yang suka ke mall kayak mamaknya, sih. Dia suka males kalau saya udah mulai sibuk di department store dan biasanya ulahnya adalah lari-lari ke lorong-lorong baju. Ehm, bikin Bapaknya yang jagain jadi gempor. :))) Solusinya, Kaleb diajak main ke playgorund. Tapi playground mall kan mahal ya, bok. Setidaknya Rp 100.000 untuk sejam. Bayangkan kalau setiap minggu ke playground, yah Mamak tekor lah (tekor nggak bisa belanja buat diri sendiri hihihihi).

Jadi Senin kemarin, paginya kami ajak Kaleb berenang. Karena jarang berenang, anaknya jadi drama banget pas masuk air. Udah pake ban, tetap loh nangis-nangis teriak takut. Oke, Mamak nggak nyerah dong, ya. Menurut saya renang itu salah satu basic lesson dalam hidup. Sebaiknya semua orang bisa berenang karena bisa digunakan dalam keadaan mendesak. Plus, snorkeling, diving, dan berenang di pantai itu seru banget, lho!

Akhirnya setelah lepas ban, kami pikir ribet juga pake ban, trus membiarkan Kaleb menapak dasar kolam renang dan menyadari bahwa dia baik-baik aja walau dilepas, anaknya langsung heboh dan bahagia dong. Berakhir, ngamuk pas disuruh udahan. DERAMAH! :))))

Setelah berenang, dilanjutkan dengan tujuan berikutnya: Monas. Mau ajak Kaleb lebih kenal Jakarta. Monas adalah ikon Jakarta dan wajib banget dikunjungi. Dulu waktu kecil, saya sering banget diajak piknik ke Monas dan rasanya bahagia banget. So, we’ll pass it on to Kaleb.

Karena udah menjelang jam 12 siang dan kalau langsung ke Monas rasanya kayak lagi bakar diri saking panasnya. Kami pun mampir ke Plaza Semanggi. Banyak mall lain sih, tapi Plangi ini mengingatkan pada jaman kuliah dulu. Sayangnya, banyak banget yang tutup. Ini mall macam nggak ada kehidupan. Sepi banget lah. Tapi justru di situ seninya, ada tempat playground gratis yang banyak colokan dan tempat duduk jadi Kaleb main, sendirian nggak ada anak lain, orang tua bisa nunggu sambil ngecharge HP. Ih senang! Mana lumayan pula playgroundnya ada perosotan, jungkat jungkit, rumah-rumahan, dan terowongan.

Pas sekitar jam 2 siang dan mulai mati gaya, cek keluar kok matahari udah nggak terik lagi. Kayaknya bisa nih ke Monas sekarang. Dipikir-pikir lagi, ngapain bawa mobil, ya. Naik TransJakarta (TJ) aja pasti lebih seru. True Jakartans must at least once riding a TJ. Plus Kaleb itu suka banget nonton segala jenis kendaraan besar kayak truk, bis, kereta, dsb di Youtube, jadi pas banget lah. Disambut semangat oleh Bapake. Sebelum berangkat mampir dulu beli roti-rotian biar nggak lapar di Monas nanti.

Terakhir naik TJ itu mungkin 5 tahun yang lalu. Masih ingat dulu rasanya mau mampus naik TJ, terutama kalau di Halte Harmoni, karena desak-desakannya bikin mau nangis, bisnya lama datang sampai bisa bikin rambut beruban, dan haltenya sumpek. Oh ya, dulu sih karcis dibeli cash, pakai kartu untuk masuk. Tapi di beberapa koridor TJ, malah cuma pake karcis doang dan sampah-sampah karcisnya ngotorin banget. Sejak itu malas sih naik TJ lagi.

Kemarin kami naik dari Halte Benhil. Pas mau masuk lupa dong kalau sekarang udah cashless, masuk harus pake kartu. Dikirain harus beli kartu lagi, kan. Saya punya e-money bekas dulu masuk ke Ragunan, tapi dibawa. DOH! Eh, ternyata pilihannya bukan cuma e-money aja, tapi bisa pake Flazz. Kebetulan banget lah! Akhirnya saya top up Rp 20.000. Kaleb dihitung gratis.

Di haltenya sekarang udah ada layar petunjuk ketibaan bis. Dulu kan di Benhil cuma rute Blok M-Kota, lah sekarang ternyata rutenya buanyak banget. Berasa jadi newbie lagi nih. Harus lihat rute bis, nomor bis, dan jadwal tibanya. Dan bener, bisnya datang cepat banget. Saya nggak sampai 5 menit nunggunya. Keren banget ini sekarang jadinya.

Kaleb yang pertama kali naik TJ langsung tepuk tangan riang di dalam bis. Kalau kata Kaleb, lebih enak naik bis daripada naik mobil. Hihihi.

18058083_10154780275832950_1743547763013420441_n

Anaknya heboh tepuk tangan pas di dalam TJ. Seru ya, Nak! ๐Ÿ˜€

Kami turun di halte Monas. Oh ya, di halte TJ sekarang banyak tanaman gantung jadi segar banget lihatnya. Di seberang halte Monas ada Museum Nasional. Di depannya ada replika badan pesawat. Wuih, Kaleb excited banget. Akhirnya kami pikir, iya ya kenapa nggak ajak Kaleb ke museum aja sekalian. Untuk nyeberang ada lampu merah yang kalau kita pencet tombolnya jadi lampu hijau untuk pejalan kaki dan lampu merah untuk pengendara. Kaleb senang banget karena saya biarkan dia yang pencet tombolnya waktu kami mau nyeberang. Sayangnya, orang Jakarta belum sadar pentingnya lampu merah itu jadi mereka tetap jalan, tapi kalau kita maksain mau nyeberang mereka akhirnya pada berhenti, sih. Jadi jangan tunggu mobilnya lewat mulu, ya. Mereka nggak bakal berhenti kalau kita tungguin. :))))

Museum Nasional ternyata lagi tutup untuk renovasi. Yah, sayang sekali. Tapi akan jadi daftar PR yang akan dikunjungi nanti, deh. Kami nyeberang balik ke sisi satunya lagi untuk ke Monas. Sebenarnya jalan dari halte ke gerbang Monas itu lumayan jauh. Untungnya trotoar besar dan ada banyak bangku, serta tanamannya rindang jadi menyenangkan lah untuk bisa jalan kaki. Kalau capek tinggal duduk aja di bangku.

Sayang, ternyata Monas tiap Senin itu tutup. Zonk! Hahahaha, ketahuan nggak googling, deh. Akhirnya kami cuma foto-foto depan Monas aja, yang penting Monasnya kelihatan. :))) Itu aja udah seru banget. Berarti PR selanjutnya harus ke Monas pas buka. Kebetulan di depan Monas ada mobil satpol PP lagi parkir. Si bocah cilik langsung minta naik. Dikira mobil polisi. Ya tentu saja dinaikin, dong. Dia bahagia banget lah pokoknya.

17991891_10154780277207950_1291032263752791084_n18119093_10154780276407950_6106572526213159577_n18119115_10154780276782950_7416360777892378337_n18119234_10154780277047950_8933779475659855022_n

18156922_10154780278097950_3952176269567074633_n

Walau kelihatannya menyenangkan, tapi diangkut satpol PP itu nggak enak loh. :))))

Dari gerbang Monas, kelihatan banyak bis City Tour. Eh, kenapa nggak jalan-jalan pake City Tour aja. Kan lumayan ya gratis dan bisnya bertingkat. Pasti seru. Bis City Tour ini hanya berhenti di halte, lho. Kalau di halte Monas lumayan antri. Mungkin karena tempat wisata. Tapi kalau bukan halte tempat wisata nggak antri biasanya.

18157201_10154780276202950_8141023441479300361_n

Lagi antri City Tour dulu. Bisnya warna warni.

Bis City Tour ini ternyata banyak juga rutenya, kayak ke Masjid Istiqlal, Kota Tua, Kalijodo, dll. Saya pikir cuma satu rute aja. Karena waktu itu udah cukup sore, jadi ada beberapa jurusan yang jauh, kayak Kota Tua yang udah jadi bis terakhir. Setelah dipikir-pikir, eh iya belum ajak Kaleb ke Kota Tua, nih. Beklah, next time, ya.

Kemarin sih kami naik bis yang available aja. Kebetulan jurusannya ke Masjid Istiqlal. Kami dapat duduk di bis atas, senangnya! Di dalam bis dilarang makan dan minum, serta nggak ada yang boleh berdiri. Jadi jangan khawatir, semua pasti dapat duduk. Petugasnya cukup helpful, ramah, tapi tegas. Good job!

Dari atas City Tour ini bisa kelihatan pembangunan MRT yang ternyata udah hampir jadi, ya. Keren banget lah. Trus baru tahu kalau Sungai Ciliwung tuh udah bersih banget. Saking bersihnya, dasarnya sampai kelihatan. Saya dan Bapake langsung terkagum-kagum karena dulu ya nggak begini. Bener-bener luar biasa lah Pak Jokowi, Pak Ahok, dan Pak Djarot ini. Hasil kerjanya kelihatan banget.

Karena ini bis terakhir, berhentinya di Masjid Istiqlal. Dikira bisa ikut balik sampai Monas lagi, tapi ternyata cuma boleh satu putaran aja. Wakakak, nggak boleh maruk, yes! Sebenarnya dari Masjid Istiqlal bisa naik City Tour lagi ke arah Monas, tapi setelah dipikir-pikir udahlah ya, sekalian ajak naik TJ karena di dekat situ ada haltenya biar langsung pulang juga.

Lagi-lagi karena udah lama nggak naik TJ jadi saya norak. Lupa kalau rute TJ udah banyak banget. Jadi saya pikir dari halte Masjid Istiqlal harus ke halte Harmoni dulu, baru bisa ke halte Monas. Tapi ternyata ada jurusan yang langsung ke halte Monas sekarang. Wah, jadi sekarang nggak perlu numpuk lagi di halte Harmoni, ya. Nah, halte Monas ini beragam banget juga jurusannya. Tinggal berdiri di pintu yang tepat karena tiap jurusan bisa beda-beda pintunya. Gampang banget kok karena papan petunjuknya ada banyak.

Lagi-lagi nunggu sampai bis datang nggak lama. Mana bisnya kosong. Saya langsung duduk di bagian depan, suami pun begitu. Eh, ternyata sekarang gerbong cewek dan cowok dipisah, ya. Jadi suami disuruh pindah ke gerbong belakang. Hahahaha.

Dengan sampainya kami di halte Benhil maka berakhir pula petualangan seru hari ini. Sebelum keluar halte harus tap lagi kartunya. Kata Pak Ahok, harus tap kartu pada saat pergi dan pulang karena biar bisa kelihat orang-orang tujuannya dari mana ke mana, sih? Biar kalau belum ada rutenya, akan dibikinin rutenya. Kayak misalnya kemarin saya kaget karena TJ ada rute ke Poris, Tangerang. Untuk seluruh petualangan seru ini cuma ngabisin Rp 14.000 saja. Cuma bisa bilang keren, keren, keren!

Kesimpulannya, Jakarta sekarang udah keren banget. Transportasinya memadai untuk membawa anak umur 2 tahun jalan-jalan. Malahan saya dan Bapake yang super excited mau keliling Jakarta lagi. PR-nya masih banyak karena kemarin intinya cuma naik TJ dan City Tour, tapi belum masuk ke tempat wisata dan museum. Jadi bakal banyak tempat yang akan dikunjungi, nih. Karena ternyata di Jakarta banyak tempat menarik dan nggak bisa dikunjungi dalam waktu sehari saja (apalagi setengah hari).

It was a very fun day. Anak bahagia, Mamak dan Bapake juga merasa seru. Sampai #KalebTrip berikutnya, ya. ๐Ÿ˜€

 

 

Review: Scientia Square Park

IMG_20170327_094515.jpg

Di harpitnas kemarin, kebetulan banget suami dan saya cuti. Ya biar ngerasa long weekend walau nggak ke mana-mana. Kami ngajak Kaleb ke Scientia Square Park (SQP) demi supaya Kaleb lebih banyak main di alam terbuka. Pikirnya sih lebih murah karena hitungannya weekdays ya, harusnya Rp 30.000. Ternyata sampai sana ada festival film anak, jadinya tiket dihitung weekend, yaitu Rp 50.000. Anak di atas 2 tahun sudah bayar. Ya udah nggak papa, nanti bisa ikutan nonton film, kan. Plus boleh keluar masuk taman, jadi mikirnya bisa lah sampai sore.

Kami sampai agak siangan, sekitar jam 10. Tentunya matahari lagi terik. Kalau ke sana mending siap-siap bawa topi, pake sunblock, dan kaca mata hitam. Di sana juga nggak dilarang bawa makanan dan minuman, jadi bisa banget kalau mau piknik.

Dengan harga tiket Rp 50,000, ekspektasinya SQP ini besar buanget, ya. Tapi ternyata ya nggak besar-besar banget juga. Juga karena lagi terik, jadi cukup sepi. Kalau di foto-foto kan ada ayunan berbentuk lingkaran itu, ya. Dikira itu ada banyak. Ternyata cuma satu aja, loh! Trus pas saya datang nggak ada bean bag di rumput yang banyak di foto-foto. Hiks, aku kuciwa.

Buat Kaleb SQP ini tetap menyenangkan, sih. Dia bisa lari-larian sepuasnya, main ayunan, lihat kelinci, naik kuda, dan naik kerbau. Ada beberapa point kesan saya tentang SQP:

  • Kupu-kupu di Butterfly Park nggak banyak. Jadi jangan ngarep bakal lihat berbagai macam kupu-kupu beterbangan. Iya, ada kupu-kupu, tapi dibandingin luas tempatnya jadi nggak sebanding dan nggak kelihatan. Warna kupu-kupunya pun kebanyakan hitam. Kaleb bahkan nggak sadar kami masuk ke Butterfly Park. Dia malah sibuk lari-lari keliling taman aja.
  • Corn field-nya ya udah begitu aja. Enak sih buat duduk-duduk di gubuk lihatin corn field. Tapi buat Kaleb, lihatin kebun jagung, bhay mendingan lari-lari aja.
  • Taman kelincinya menarik. Kelincinya dirawat dengan baik sehingga kelihatan gemuk semua. Boleh dipegang, dikasih makan (harusnya untuk makanan bayar lagi, tapi kemarin Kaleb dikasih gratis). Kaleb senang banget kejar-kejaran sama kelinci di sini.
  • Tiket masuk Rp 50.000 beneran cuma untuk tiket masuk. Karena di dalam, beberapa ya nambah lagi. Kayak naik kuda bayar Rp 20.000, sewa in line skate bayar, naik trampolin bayar, main remote control ya bawa sendiri. Intinya, sedia uang lebih dari tiket masuk aja.
  • Ada kerbau yang bisa dinaikin. Tapi nggak ada penjaganya aja gitu loh! Sampai bingung ini minta tolong ke siapa karena areanya terbuka dan luas, masa teriak-teriak. Akhirnya ada penjaga yang lewat, nanya boleh dinaikin nggak kerbaunya. Dia bilang boleh, terus ngeloyor pergi. Lah? Ini kerbau kalau ngamuk atau gimana-gimana? Ya sudahlah foto-foto bentar dekat kerbau aja.
  • Ada water play, di mana anak-anak bisa main basah-basahan dan ada air mancur. Tapi tempatnya kecil. Dan yang paling nyebelin, lantainya lumutan. Anak-anak harus banget ada yang pegangin karena orang dewasa aja sering kepeleset, apalagi anak kecil. Kaleb senang sih main di sini, tapi karena berlumut saya jadi geli.
  • Nah, karena udah basah-basahan di water play, plus lantainya lumutan, jadi harus bilas, dong. Di dekat water play ada toilet, dikira bisa untuk bilas. Karena, logika aja sih, kalau ada tempat main basah-basahan, harusnya bisa bilas mandi. Ternyata di toilet (btw, toiletnya bersih kok), nggak ada tempat untuk bilas. Zzz! Akhirnya nanya ke penjaga ini bilasnya di mana, disuruh ke luar dari area water play, di dekat parkiran. Mayan ya, jauh loh jalannya. Plus Kaleb karena udah basah banget seluruh badan, ya udah buka baju dan celana, trus digendong di bawah terik matahari. Karena nggak ada tulisan bilas atau ruko yang ditunjukin penjaga tadi, akhirnya malah nyasar ke Scientia Residence. Beberapa orang nggak helpful dan nggak tahu keberadaan tempat bilas ini, yang ternyata cukup jauh dari SQP. Aneh nggak sih, SQP di mana, tapi bilasnya dekat parkiran. Pas masuk ruko, entah ini kantor marketingnya atau apalah, kelihatannya masih setengah jadi atau renovasi. Bau cat dan berantakan. Karyawannya bingung kenapa kami masuk, kurang ramah waktu ditanya mana tempat bilas, dan kayak orang kumur-kumur ngomongnya. Anyway, tempat bilasnya bersih dan memang ada beberapa shower, shampo, dan sabun. Terawat dan bagus. Habis mandi dan mau keluar, ditagih bayar Rp 10.000 untuk bilas .APAAAAAA? Saya ngamuklah. Bukan soal duit Rp 10.000, tapi soal ditagih tapi nggak ada tertulis jelas aturannya (jadi diasumsikan dia bisa aja bohong atau ngarang-ngarang, dong), nggak masuk akal kalau harus bayar terutama karena tiket masuk sudah lumayan mahal, dan ada water play di situ, lalu jarak antara SQP dan tempat bilas jauh. Terutama karena menurut saya orang-orangnya nggak ramah.
  • Nggak ada playground untuk anak, kayak perosotan, jungkat-jungkit, panjat-panjatan untuk anak kecil sebesar balita (well, ada sih, nyempil kecil sampai pas ditanya ke petugasnya aja dia bilang nggak ada. Bok, dia aja nggak tahu keberadaan perosotan ini). Ini mungkin karena gedung sebelah ada playground berbayar jadi biar nggak saingan kali. Sayang sekali, karena saya berharap anak balita bisa main di semacam playground di taman.
  • Ada mall sebelah SQP yang dalamnya hampir nggak ada apa-apa, nggak menarik, tapi di luar banyak tempat makan outdoor, mayanlah buat yang kalau kelaparan. Bonus, banyak mahasiswa yang makan di situ. Kalau banyak mahasiswa berarti makanannya banyak yang murah-murah.
IMG_20170327_095338

Arena skate park

IMG_20170327_095551

Rice field

IMG_20170327_100008.jpg

Mengejar kelinci

IMG_20170327_100719.jpg

Butterfly park

IMG_20170327_103518

IMG_20170327_102234.jpg

Katanya jinak, tapi kan kalau nggak ada yang jagain serem juga

Kesimpulannya, walaupun Kaleb sangat menikmati acara bermainnya hari ini, tapi kami ngerasa nggak worth it, sih. Areanya cukup luas, tapi tidak seluas itu. Setidaknya kami hanya bertahan 2 jam dan sudah memainkan semuanya. Servisnya kurang, apa-apa harus bayar lagi. Mungkin karena bayar, ekspektasi saya tinggi. Jadi yah lumayan kecewa karena orangnya nggak ramah, jarang yang standby pula.

Lagipula, kami akhirnya nggak nonton filmnya karena Kaleb nggak mungkin bisa diam di dalam jadi dilewatkan begitu saya. Menurut saya festival film anak dan tiket SQP yang dijadikan satu itu bikin kecewa. Lebih baik, tiket festival sendiri, tiket SQP sendiri. Kalau nggak mau nonton film kan jadi nggak harus bayar lebih.

Mau lagi ke sana? Hm, sampai saat ini sih belum, ya. Hahaha, masih banyak taman lagi, atau RPTRA sekalian yang lebih worth it (RPTRA Kalijodo yang gratis aja playground untuk anak balitanya besar, lho).

 

 

Minggu Seru di Kalijodo

Kaleb yang semakin besar dan suka banget sama aktivitas luar, bikin saya tiap minggu memutar otak aktivitas apa yang harus dikasih ke dia. Secara paling enak (buat emaknya) sih mending nge-mall aja. Hahaha! Tapi kan Kaleb bosan, ya nemenin Mamak di mall terus, walau biasanya biar adil dia sama Bapake main di playground. Btw, playground favorit saya sejauh ini di Kidzoona. Variasi mainannya buanyak banget, edukatif, dan bikin Kaleb betah. Tapi nggak mungkin ke Kidzoona tiap minggu, nanti Mamak tekor. Hahaha!

Minggu kemarin, akhirnya memutuskan ke taman. Taman di Jakarta kan udah banyak yang bagus, jadi dimanfaatkan banget, dong. Kami pergi ke Taman Kalijodo. Kebetulan nggak terlalu jauh-jauh amat dari rumah.

Pas sampai di sana, langsung terkesima sama luasnya taman, bersih banget, gampang dapat parkir, abang-abang hanya jualan di luar, di dalam ada banyak aktivitas buat anak kayak sewa mobil dan motor aki, naik becak mini, naik kuda, main skateboard, dll. Ish seru banget!

Tentunya Kaleb langsung menuju ke sewa mobil-mobilan karena dia lagi suka banget sama semua jenis kendaraan. Tapi karena di rumah ada mobil-mobilan, yah walau bukan yang pake aki tapi manual secara anaknya belum paham, jadi kami alihkan ke naik becak ajah gimana? Ini kearifan lokal, lho! Hahaha, jamannya dia belum tentu lihat becak di Jakarta. Udah dilarang bro! Mana becaknya kecil-kecil banget, jadi pas buat anak kecil, dan orang tuanya yang gowes. Mayan olahraga. Oh ya, untuk naik becak harganya Rp 15.000 per 15 menit. Cukup banget kok itu.

img_20170205_133354

Karena kita datang jam 1 siang jadi wajib banget si anak kicik pake topi. Panas bener! :)))

Setelah naik becak, eh ada kuda parkir, nih. Tentu saja Kaleb yang suka banget naik kuda wajib naik. Untuk naik kuda ini kalau anaknya doang Rp 10.000 sekali putaran, kalau ada pendamping ikut naik jadi Rp 15.000 sekali putaran. Kaleb mah tentu saja pilih naik sendiri. Padahal ini kuda besar tapi doi berani aja tuh. Malah kalau bisa naik berkali-kali. Beli kuda sendiri aja apa kita? #HORANGKAYAH

Setelah panas-panasan naik kuda, kami pun beralih lihat orang main skateboard. Kaleb suka banget lihatin orang main skateboard, jatuh, main lagi, jatuh main lagi; sampai hari ini Kaleb suka minta video orang naik skateboard. Ketagihan rupanya doi! Tentunya bapake senang karena doi juga suka lihatin orang naik skateboard dan langsung bilang, “Minggu depan ke sini lagi, dong!”

img_20170205_134740

Pangeran berkuda mau lewat. Tolong semua minggir. :)))

img_20170205_133318

Kalau ke sini lagi, kayaknya bakal bawa mainan mobilan sendiri jadi nggak perlu sewa #emakirit, atau bawa sepeda. Seru banget soalnya areanya. Oh ya, jangan lupa bawa kaca mata hitam atau topi, ya. Soalnya kalau siang panas banget. Lah, lagian kenapa siang-siang ke sana, buk! Hehehe.

Ada ide nggak, aktivitas luar apa lagi yang seru buat anak?

 

Naik Kuda di Branchsto

HAPPY NEW YEAR 2017!

Telat banget, woy! Ini udah mau akhir bulan Januari 2017. Duh, begitu masuk tahun baru, kerjaan langsung bak bik buk banyak banget. Nggak sempat colong waktu buat blogging, sampai rumah pastinya tepar walau diusahakan mengejar drama Korea yang lagi diikutin (Mas Gong Yoo, aku padamu banget loh!), dan weekend….sibuk. Namanya orang Batak ya, tahun baru itu jadi ajang silaturahmi ke seluruh keluarga besar dari kenal dan nggak kenal tapi disinyalir masih saudara. Jadi kegiatan setiap weekend ya membelah diri untuk acara keluarga. Ke mall pun aku belum sempat. Tidaaaak!

Tapi akhirnya kemarin nemu satu hari kosong. Hore! Walaupun badan remuk redam karena Sabtunya ada workshop di kantor sampai sore, lalu lanjut ke rumah saudara di Bekasi (yang namanya acara Batak manalah bisa sebentar, plus sambil kejar-kejar bocah yang heboh banget ketemu sepupu-sepupunya *pengsan*). Pulang langsung tepar. Pagi bangun sebentar untuk kasih instruksi ke Mbak di rumah buat masak apa, trus maunya lanjut tidur, tapi malah tergoda lanjutin nonton Goblin sambil tiduran. Baru benar-benar bangun siangan (jam 07.30 saja. Bocah nggak bisa tidur lebih siang dari itu. Zzz!).

Niat hati pengen istirahat di rumah, tapi kasian bocah yang aktivitasnya kok di rumah aja. Yo weislah, saya pun googling aktivitas bukan mall buat anak-anak, tapi jangan jauh-jauh. Akhirnya menuju Playparq Bintaro lah kita.

Begitu sampai, tempatnya sepiiii banget. Cuma ada 2 anak yang lagi main. Berasanya jadi garing banget. Krik krik krik. Si bocah pun nggak terlalu tertarik main air mancur. Jadi kami pun mengubah tujuan. Tetap masih seputaran Bintaro.

Branchsto.

Branchsto ini sebenarnya restoran, tapi ada ranch kecil di mana anak-anak bisa menaiki kuda poni dan kuda besar, main kereta-keretaan, dan memanah.

Pada waktu kami datang, parkiran penuh banget sehingga parkir agak jauh dan harus jalan kaki. Begitu masuk, langsung ada loket tiket jadi harus langsung menentukan mau main apa. Kaleb sih tujuannya langsung naik kuda poni @Rp 25.000 untuk sekali naik. Nanti di dalam bisa beli seember wortel untuk kasih makan kuda poni seharaga Rp 10.000.

Kami masuk jam 11.30, langsung antri untuk naik kuda poni. Perlu diingat, arena permainan ini ada jam istirahatnya, yaitu jam 12.15-13.00. Kuda poninya asal New Zealand, terawat banget, nggak kurus, sekal dan gempal badannya. Bikin gemas banget, deh. Kaleb senang banget naik kuda dan berani tanpa dipegang.

Setelah naik kuda poni, kami membeli wortel untuk kasih makan kuda poni. Ada sekitar 5 kandang kuda poni yang semua kandangnya bersih, kudanya sehat, dan nggak kurus. Baik-baik banget kudanya.

Selesai kasih makan, kebetulan tepat arena permainan mau istirahat, jadi kami pun makan di restorannya. Sayangnya, walau pasti banyak yang datang anak-anak, mereka cuma punya baby chair 2! Harus ganti-gantian banget, nih. Sementara tempat duduknya sendiri kan dibikin ala ranch, jadi nggak ada senderannya. Untuk anak kayak Kaleb yang nggak bisa diam mah kelar banget kalau nggak ada baby chair. Akhirnya dia didudukin dulu di stroller, lalu nunggu baby chair kosong (ini juga harus inisiatif kita nyari, karena walau udah bilang petugasnya, mereka lupa. Suasana hari itu hectic banget).

Menu makanannya sih nggak terlalu mahal, range-nya Rp 30.000-50.0000, ada kids meal juga, tapi porsinya nggak besar, dan rasanya datar. Kaleb pesan kids meal french fries dan nugget. Nuggetnya keras banget kayak batu. Huhu, kasihan sih anak kecil kalau makan. Jadi ya, makanan di restonya kurang recommended. Kami makan di situ karena masih punya jatah satu tiket lagi, dan udah keburu kepotong jam istirahat. Saran saya, datang jauh sebelum jam istirahat, atau setelah jam istirahat. Trus makan di luar aja lah. Hihihi.

Habis makan, lanjut mau main kereta karena tiketnya sebenarnya main kereta gantung. Tapi karena keretanya kecil dan harus dikayuh di ketinggian, bapake nggak muat. Sementara mamak takut ketinggian. Hahaha. Untungnya tiketnya bisa dipake untuk naik kuda poni lagi. Kaleb mah malah suka banget!

Kelar naik kuda poni, kami ke kandang belakang untuk lihat kuda besarnya. Kudanya jauh lebih besar dari kuda lokal dan terawat semua. Senang banget lihat dijaga peliharaannya.

Selesai semuanya, sambil nunggu bapake ambil mobil, Kaleb main perosotan, jungkat-jungkit, dan kuda mainan di area depan. Pas pulang, berkali-kali Kaleb bilang dia senang.

Mamak juga senang banget! Tempat main yang affordable dan bukan mall. Pas di hati. Kapan-kapan balik lagi, deh!

img_20170122_114524

My brave little kid

img_20170122_114903

Family picture

img_20170122_115251

Kasih makan kuda poni

img_20170122_130223

Naik kereta gantung. Nggak jadi karena kaki bapake kepanjangan untuk ke kayuhnya hahaha

img_20170122_131712

Kuda putih paling besar, gagah, tinggi. Kuda ini sering ikut lomba dan juara, lho. Itu medalinya ada 3 dipajang

 

Natal di Bandung (2)

Lanjut lagi, ya. Saya sebenarnya nggak terlalu ngincer tempat ngopi di Bandung atau tempat yang lagi ngetrend lainnya karena bawa bocil. Ngopi-ngopi sambil bawa bocil super aktif? Yang ada mejanya berantakan karena dia bosan liatin kita ngopi. Maka dari itu skip lah semua yang lagi ngetrend.

Cafe d’Pakar
Sebelum liburan suami bilang pengen ke Tebing Keraton karena pemandangannya yang bagus. Tapi saya tolak mentah-mentah karena bawa Kaleb, rempong banget harus ke lembah, gunung, bukit. Takut nyusruk jatuh.

Tapi pagi itu kita clueless mau ke mana. Jadi iseng-iseng coba deh ke Cafe d’Pakar, toh nggak jauh juga. Ternyata Cafe d’Pakar ini satu area sama Tebing Keraton. Suami bersemangat lagi deh mau ke Tebing Keraton. Yuk ah, daripada penasaran, kan.

Jalan ke sana naik tinggi dan berbatu. Kurang nyaman, sih. Malah ada mobil yang akhirnya mogok karena nggak kuat nanjak. Sampai di ujung, kami harus parkir mobil dan melanjutkan perjalanan ke Tebing Keraton pake ojek. Bayarnya @Rp 50.000 bolak balik (sekitar 3 km). Ish, mahal gilak! Nggak mau ditawar pula.

Saya udah bilang ke suami dia aja yang pergi kalau penasaran karena kalau kami semua ikut, ya berarti pake 2 ojek, Rp 100.000. Kurang rela ya, bok! Plus, ada anak kecil pula, kayaknya cukup bahaya, deh. Tapi akhirnya suami nggak mau pergi sendiri, sekaligus nggak rela juga. Hahaha.

Akhirnya kami turun sedikit ke Cafe d’Pakar. Seperti yang sudah diperkirakan, masuk ke sana waiting list. Doh, padahal kan udah lapar, ya. Tapi ternyata yang paling panjang waiting list-nya yang mau duduk di outdoor. Kalau mau duduk di indoor, cuma 1 orang lagi. Tentu saja kami pilih di indoor, karena konturnya yang berbukit dan berlembah, cukup bahaya buat anak kecil nggak bisa diam duduk di tepian lembah. Lagian lumayan panas nggak ada atap, dan sebenarnya bisa aja makan indoor, baru pas foto-foto outdoor. Solusi aman banget.

Makanannya sendiri ada minimal order Rp 25.ooo per orang. Nggak mahal, sih. Tapi makanannya ya cemilan-cemilan standar yang rasanya standar pulak! Nggak ngenyangin banget. Jadi setalah makan, foto-foto, lihat pemandangan sebentar, kami pun cus pergi cari tempat makan beneran.

Kalau disuruh balik lagi sih no no lah. Soalnya tempatnya bagus, tapi makanannya biasa aja, jalan ke sananya ribet. Tipikal tempat hipster lah. Hahaha.

img_7921

Keluar numpang foto doang. Dilihat dari tempat duduknya, bahaya banget kan buat anak kicik super aktif.

img_7925

img_7935

Warung Lela (Wale)
Ini tempat wajib banget harus didatangin kalau ke Bandung karena mie yaminnya yang endeus. Saya nggak pernah skip ke tempat ini kalau ke Bandung. Apalagi habis dari Cafe d’Pakar yang nggak nendang makanannya, butuh asupan lagi, kan. Haha.

Senangnya menu makanan di sini udah nambah. Nggak cuma melulu mie ayam. Ada sop ayam dan nasi yang pas banget buat Kaleb. Duh, mamak happy lah. Tadinya mikir mau kasih Kaleb mie ayam aja, tapi kurang sehat ya karena itu kan karbo semua (MAMAK, INI LAGI LIBURAN KELEUS! –> mungkin begitu pikir Kaleb. Hahaha). Makanya nasi sup ayam ini penyelamat banget. Kaleb pun suka banget sampai habis makannya. Sedap!

Sayangnya, walau tempatnya sudah diperluas, tapi tetap nggak ada baby chair. Duh, ribet banget lah kalau bawa anak kecil yang lagi aktif-aktifnya dan nggak bisa diam kayak Kaleb. Huhuhu. Semoga semua restoran mempertimbangkan adanya baby chair. Nggak perlu yang artistik atau mahal (pernah ada yang baby chair kayu keren banget, tapi pas dipake anaknya gampang merosot), cukup baby chair murahan beli di IKEA atau informa yang pas banget buat makan. Meringankan beban stres saat kasih makan di luar. Hahaha.

Naik kuda di ITB
Sebenarnya nggak kepikiran naik kuda, tapi kebetulan lewat ITB. Eh, trus sadar Kaleb belum pernah punya pengalaman naik kuda. Waktu kecil, saya sering banget liburan ke Puncak dan pasti naik kuda. Rasanya menyenangkan, sampai suatu ketika pas lagi naik kuda di tanjakan, kudanya berdiri. MATEK! Ya ada abangnya yang megangin, sih. Tapi cukup bikin saya trauma karena saya hampir jatuh. Habis itu saya nggak mau naik kuda lagi.

Tapi kan saya nggak pengen Kaleb begitu, ya. Apalagi Kaleb suka banget sama hewan. Jadi saya tanya Kaleb, mau naik kuda nggak? Dia sih jawabnya nggak. Dih, mamak kan jadi tertantang untuk bikin dia suka naik kuda (mamak suka maksa deh, ih!). Jangan menyerah sebelum coba. #prinsip

Kami pun parkir dan langsung didatangi sama abang kuda. Tadinya dia kasih harga Rp 40.000 sekali putaran, ditawar jadi Rp 30.000. Sip! Bapaknya lah yang nemenin naik kuda, saya kan penakut. Hahaha.

Kaleb tampak senang, ketawa-ketawa, dan malah nagih. Pas putarannya selesai, dia malah nggak mau turun! Lalu dia minta saya yang nemenin naik kuda. OH NOOOOO! Demi banget ngajarin anak suka kuda, saya pun menepis ketakutan naik kuda. Pas di atas kuda, takutnya minta ampun! Keringat dingin, jantung berdebar, takut jatuh, mau nangis. Saya sampai ngomong terus ke abangnya, “Bang, ini nggak ada pengaman lain? Bang, saya takut! Ini bakal jatuh nggak, sih? Jangan lari kudanya, bang!” Saking takutnya baru beberapa langkah, saya udah merengek ke abang kuda minta turun biar digantiin Papanya aja. Hahaha, CEMEN! Tapi abangnya menyemangati bahwa semua aman. Akhirnya dikuat-kuatinlah demi anak banget nih, bok! Saya minta ke abangnya putarannya nggak jauh-jauh, yang dekat aja. Nggak sanggup.

Setelah selesai, abangnya nagih Rp 90.000 karena menurutnya kami naik 3 putaran. APAAAA! *zoom in, zoom out*. Jadi abangnya rese dan kayaknya modus nipu abang kuda tuh begini. Pas ada di belokan, dia nanya sama suami, “Mau lurus atau belok?”, karena Kaleb suka, jadi suami bilang lurus biar putarannya gede. Dia ngakunya udah bilang ke suami kalau udah ditanya kok mau 2 putaran atau 1 putaran. Tapi dia bilangnya mau lurus atau belok. BEDA BANGET ITU PERTANYAANNYA, BANG! Pas saya naik aja, dia juga nanyanya mau lurus atau belok. Saya minta belok karena nggak sanggup jauh-jauh.

Ya udah saya marah dan bilang abang nipu kalau ngomongnya gitu. Enak aja, nggak relalah saya. Akhirnya tentu saja saya nggak mau bayar Rp 90.000. Saya bilang, “Bang, mau terima nggak nih uangnya, kalau nggak saya pergi!”. Saya kasih 2 putaran saja.

Gila lo bang, gue mau ditipu! NEHI!

Jadi yang mau naik kuda di ITB hati-hati ya, abangnya suka nipu.

 

Nah, berakhir deh perjalanan kami di Bandung. Nggak banyak tempat yang dikunjungi karena ngikutin moodnya bocil dan supaya kami juga bisa istirahat di hotel, nggak terlalu kecapekan. Selanjutnya review soal hotel ya.

 

Natalan di Bandung (1)

Natal kemarin, 24-25 Desember 2016, kami memutuskan untuk liburan. Biasanya di keluarga besar kami, pas Natal nggak ada yang terlalu spesial: pergi ke gereja, makan bareng, selesai. Makanya habis itu biasanya clueless dan ujung-ujungnya ke mall. Yang paling spesial dan kumpul bareng rame-rame justru pas tahun baru kalau di Batak.

Oleh karena itu, saya punya ide gimana kalau Natalan sekalian liburan. Mumpung saya dan suami bisa cuti jadi bisa ajak Kaleb liburan. Akhirnya terpilihlah yang dekat-dekat aja: Bandung.

Oh ya, sehari sebelum berangkat ada berita kalau jembatan Cisomang di tol Cipularang retak. Matek nggak? Mobil golongan 1 masih boleh lewat sih. Tapi secara saya penakut banget, saya wanti-wanti suami untuk lewat Purwakarta ajalah. Serem kan bok, ya!

Tapi pas di hari H, suami keukeuh tetap lewat Cipularang karena di google maps lancar jaya. Untungnya hari itu jalanan emang lancar. Polisi stand by sebelum jembatan untuk memisahkan kendaraan golongan 1 dan lainnya. Jadi yang benar-benar masuk yang golongan 1. Lalu pas di jembatannya, banyak banget polisi berjaga-jaga di jembatan, di bawah jembatan juga dibikin pos penjagaan 24 jam. Karena kendaraan besar nggak boleh lewat, jalanan malah makin sepi, deh.

Pas lewat jembatan Cisomang saya yang penakut udah ketar-ketir dan komat-kamit berdoa. Ealah, jembatannya cuma 200 m, dilewatin nggak sampai 2 menit. Hahahaha! Amaaan!

Berikut ini beberapa tempat yang saya datangin di Bandung. Fokusnya adalah ngajak jalan-jalan Kaleb jadi sekiranya yang bakal Kaleb sukai:

Rumah Stroberi
Tempatnya masih sama kayak dulu, ada halamannya luas dan ada playgroundnya. Kaleb senang banget bisa lari-larian dan main. Tapi kalau soal makanan, kurang enak. Porsinya kecil, banyak lalat, dan waitressnya kebanyakan agak lambat. Apa mungkin karena cukup rame? Misal, saya pesan tisu lamaaa banget dianterinnya, sampe saya harus minta kedua kalinya. Suami minta nasi gorengnya dibikinin telor dadar, eh lupa dibikinin. Minta sambal, tapi mereka nggak paham, sambal itu kayak apa. DOENG!

img_7830

Halaman luas, Kaleb bisa lari-lari. Nggak difoto playgroundnya karena mamak sibuk makan. Hahaha.

Rumah Guguk
Penasaran banget pengen ke Rumah Guguk dan udah lama banget follow IG mereka. Kayaknya ini salah satu petshop paling menyenangkan. Beruntungnya pas kami ke sana, lagi ada perluasan area dan soft opening area yang baru. Mereka bikin mini zoo.

Untuk masuk setiap orang dan anak di atas satu tahun beli voucer seharga @Rp 30.000. Voucher itu bisa dipake untuk masuk ke petshop di mana berisi anjing-anjing kecil/ ditukar dengan makanan/ mini zoo yang berisi anjing besar, domba, dan kelinci. Tentu saja kami pilih di mini zoo karena lebih beragam pilihannya.

Mini zoo ini dibuat cantik banget areanya. Ada kolam ikan, rumah-rumah kecil berwarna-warni, jembatan mini. Bisa juga kasih makan domba (dombanya gemuk banget, rambutnya kriwil-kriwil lucu) dan kelinci dengan wortel seikat Rp 10.000. Nanti anaknya dipinjemin celemek biar bajunya nggak kena bulu. Cuamat sih!

Selain bisa kasih makan domba dan kelinci, bisa main sama anjing-anjing besar seperti Alaskan Malamute, Poodle, Labrador, dll (saya lupa apa jenisnya). Anjingnya manis minta ampun, fotogenik, ramah sama orang-orang. Boleh nggak sih dibawa pulang ini semuaaa? Kandangnya semua bersih, nggak ada kotoran berserakan, nggak bau, dan di sekitar kandang disediakan hand sanitizer. Mas-mas yang jagain juga helpful banget, bantuin foto kita, ajak main sama anjingya. Trus di tiap-tiap rumah itu, desainnya beda-beda, ada yang kayak rumah Belanda dan ada kostum yang bisa dipake gratis buat foto.

Kaleb senang banget main di sini. Dia lari-lari dari satu tempat ke tempat lain, kasih makan domba dan kelinci, main sama anjing, peluk-peluk anjing, lihat ikan, burung, dsb. Tentunya habis itu dia ngambek disuruh pulang. Hahaha!

We love Rumah Guguk so much!

img_7836

Mamak juga baru pertama kali ketemu domba. Aslik cakep banget pengen dibawa pulang. Mamak norak!

img_7844

Kelincinya gendut-gendut

img_7858

Ku tak takut

img_7866

Bermaksud foto bertiga, tapi Kaleb kabooor. Ya udah, mayan ajrang-jarang foto berdua

img_7869

img_7853

Akhirnya foto bertiga juga (males crop mas-mas yang nongol sebelah)

Braga Permai
Saya dan keluarga pernah ke sini tahun lalu dan jatuh cinta banget sama kejadulannya. Tapi suami belum pernah. Oh, I had to show him my favorite restaurant.

Untuk makan malam di malam Natal, saya pilih Braga Permai. Tempatnya di jalan Braga yang terkenal karena vintage, tapi setelah direnovasi jadi vintage romantis, banyak lampu.

Tahun lalu pas makan malam harus waiting list karena banyak banget yang mau makan di sini. Tahun ini sengaja datang agak sorean, sekitar jam 6. Untungnya nggak waiting list walau meja-meja utama udah banyak banget direservasi untuk makan malam Natal orang lain.

Sama seperti tahun lalu, tempat ini masih mengutamakan interior vintage-nya (yang memang udah ada sejak tahun 1930-an). Ada pohon Natal di pojok ruangan, hiasan Natal yang digantung, serta mengalun lagu-lagu Natal klasik yang dinyanyiin Nat King Cole dan Michael Buble. Cocok banget menjadikan tempat makan ini jadi syahdu, romantis, dan menyenangkan.

Untuk menu makanannya sendiri, bervariasi banget. Dari makanan barat, timur, sampai makanan lokal. Semua ada dan bisa memenuhi berbagai selera. Suami pesan mie ayam jamur (yang katanya rasanya otentik dan lezat banget), saya pesan beef ravioli (pas dicobain ke Kaleb, dia bilang itu bubur karena creamy banget. Kalau saya bilang, gilingan ini endang bambang lezatos banget. Nagih lagi!), dan nasi goreng untuk Kaleb (dia suka banget, nggak terlalu manis, tapi pas banget rasanya, tipikal chinese food). Jadi kita beriga dengan selera yang berbeda terpuaskan.

Nggak perlu khawatir selama nunggu makanan, mereka menyediakan air putih yang bisa direfill sampe kembung, dan roti-roti kecil untuk kita nikmati. Jadi Kaleb yang udah kelaperan banget bisa ganjel pake roti. Mana rotinya enak pula.

Selain itu, kami pesan Thai milk tea. Pas datang kok kayak teh manis biasa ya penampakannya. Kayak nggak ada campuran susunya. Tapi pas diminum, rasanya beneran thai milk tea. Jadi susunya nggak pake putih seperti biasa, entah pake apa, tapi enak banget.

Jangan khawatir, porsinya gede banget. Dijamin kenyang. Untuk makan hura-hura itu, kami cuma menghabiskan Rp 160.ooo. #dompetsenang #perutkenyang

Kami selesai makan sekitar jam 8 malam. Pas banget, mau ada live band (dulu sih nyanyiin lagu-lagu jadul favorit ijk, tapi malam itu nyanyi lagu Natal) dan waiting list udah panjang. Oh ya, pas kita ke luar, di area outdoornya, ada yang lagi melamar pacarnya. Aih, romantis amat!

Jadi, tempat ini akan jadi tempat yang wajib saya kunjungi tiap ke Bandung. Sesuai lah sama jiwa toku ijk! Hahaha!

img_7881

Jadul bener kan

img_7885

Di depan restoran, kalau malam udah antri

img_7882

Jadul boleh, tapi ada baby chair dan waitressnya catat pesanan pake tablet. Keren!

Tempat lainnya dibahas di post selanjutnya, termasuk hotel yang kami tinggali, ya. See ya.

 

#PiknikBarengKaleb: Liburan Singkat di Bogor

Weekend kemarin kami getaway ke Bogor. Sebenarnya karena ada kawinan teman, yang mana di hari Minggu malam. Setelah dipikir-pikir, capek juga kalau harus balik lagi ke Jakarta malam-malam dan jauh, dan kami juga udah lama juga nggak liburan. Jadi akhirnya mutusin buat nginep. Kebetulan teman-teman segeng juga berpikiran sama, jadi kita barengan nginep, sama keluarga masing-masing.

Kami berangkat Minggu pagi supaya belum macet. Acara pemberkatannya sendiri jam 2 siang. Namanya bawa bocah ya, jadi tentunya ada drama dululah. Belum lagi dikasih tahu teman, kamarnya full. APAAAH?! Kan udah booking jauh-jauh hari. Setelah saya telepon ke hotel, ternyata kamar untuk queen bed yang full. Untuk kamar double bed mah masih ada, tapi adanya di lantai 2 dengan pemandangan bangunan. Nggak bagus kata mbak resepsionis. Ah, sutralah, kalau udah bawa bocah pengennya begitu sampe masuk kamar buat istirahat. Nggak papalah pemandangan tembok. *ciyaaan*. Setelah beres masalah perhotelan dan drama-drama kecil lainnya, baru akhirnya benar-benar masuk tol jam 10.30. Hahaha, niat early check in jam 10 pun bubar jalan. :’)

Untungnya perjalanan cukup lancar dan nggak mengalami banyak hambatan. Kaleb pun anteng di car seat, baru setengah perjalanan agak rewel karena minta nenen udah waktunya dia tidur. Sampai di Bogor sekitar jam setengah 12-an, tapi kami memutuskan untuk nggak langsung ke hotel karena kalau dilihat dari peta, jalanan masuk ke hotel cukup ke dalam jadinya nggak dekat restoran. Daripada ribet cari makan lagi, kami pun cari makanan. McD to the rescue. Itu pun harus muter-muter dulu lihat peta. Kalo makanan Kaleb mah aman ya, doi udah disiapin dari rumah.

Akhirnya sekitar jam 12-an sampai di hotel (btw, it is Ibis Style Bogor, baru saja dibuka 1 bulan. Letaknya sebelahan sama Novotel Bogor), check in dengan cepat, dan voilaaaaa… dapat kamar queen bed dengan pemandangan pohon-pohon hijau dan gunung. Cakeppp banget! Rejeki anak sholeh, deh. Kaleb aja hobinya berdiri depan jendela jadinya.

Quick Review of Ibis Style Bogor

Hotel Ibis Style ini baru buka sebulan. Jadi bangunannya baru, harga kamar diskon *asooy*, dan semuanya masih bersih.

Kamarnya sendiri nggak terlalu besar, tapi nggak kecil juga. Menurut saya sih pas aja. Saya pake kamar yang tempat tidurnya ukuran quenn, yang mana ternyata buat bertiga dengan anak yang tidurnya lasak jadi agak sempit, ya. Hehehe. Bantalnya empuk, tempat tidurnya bersih, semua rapi. Masih baru ya, jadi bagus semua. Oh ya, di Ibis Style ini juga dikasih bantal guling. Asik, kan? Nggak juga, karena bantal gulingnya sekeras batu. Lagian karena tempat tidurnya sempit jadi bantal guling diungsikan aja.

img_20161002_123223

img_20161002_123247

 

Bagus kan pemandangannya

Bagus kan pemandangannya

Kamar mandinya tipe yang open door. Jadi kalau dua sisi temboknya bisa dibuka jdi kelihatan toiletnya. Unik banget, sih. Kalau temboknya ditutup jadi tembok cermin buat ngaca. Toiletnya compact, tapi cukup lah. Kamar mandi dan toilet dipisah dinding kaca susu, jadi nggak kelihatan. Senang deh, toilet model beginian, jadi kalau satu mandi, satunya mau ke WC ya nggak keganggu.

Pintu kaca itu bisa digeser, jadinya menutup kamar mandi. Di belakang pintu kaca ada lemari pakaian.

Pintu kaca itu bisa digeser, jadinya menutup kamar mandi. Di belakang pintu kaca ada lemari pakaian.

Di dalam kamar disediakan gantungan, kulkas kecil, dan penyimpanan barang berharga. Cukuplah. Sayangnya tidak disediakan sendal hotel. Padahal karena lantainya tidak dilapisi karpet, kalau jalan dengan telanjang kaki jadi dingin banget. Untung kami bawa sendal jepit jadi nggak kedinginan. Kaleb pun selama di kamar tetap pake sendal atau kaus kaki biar nggak kedinginan.

Di hotel ini, ada kids corner, gratis. Tapi yah, isinya minim banget. Cuma ada satu meja bundar dengan beberapa kursi kecil. Mainannya pun cuma play station satu TV, yang tentunya Kaleb belum bisa mainin, dan balok-balok kayu. Udah itu aja. Sayang banget, ya. Soalnya anak kecil pun bosan kalau mainannya begitu doang.

Kosong melompong banget kan

Kosong melompong banget kan

Kolam renang tersedia untuk dewasa dan anak-anak. Kolamnya nggak besar. Letaknya tepat di sebelah restoran. Masalahnya adalah…. airnya dingiiiiin banget. Saya aja yang masuk ke kolam renang nggak sanggup deh lama-lama. Kaleb yang udah excited mau berenang juga jadi menggigil dan membiru bibirnya, walau dia keukeuh tetap mau berenang. Pantesan aja itu kolam renangnya sepi banget. Nggak ada yang tahan, bok. Akan lebih baik kalau kolam renangnya pake air hangat lah. Biar nggak mubazir gitu keberadaannya.

Untuk restorannya sendiri interiornya bagus, dengan warna-warna pop art. Bisa duduk di sofa atau kursi kayu biasa. Makanannya standar hotel lah, kayak nasi goreng, bihun goreng, buah, sereal, susu, roti, jus. Nggak banyak variasinya tapi cukup. Pagi-pagi kan orang juga nggak makan membabi buta, ya. Kekurangan paling utamanya adalah: nggak ada baby chair sama sekali. Untuk yang punya anak kecil kayak Kaleb, nggak bisa duduk diam di kursi biasa, nggak ada baby chair tuh macam penderitaan lah. Harus makan sambil megangin anaknya. Rempong to the max!

Jadi orang pertama yang makan sarapan di hotel padahal udah jam 7an.

Jadi orang pertama yang makan sarapan di hotel padahal udah jam 7an.

img_20161003_064619

Untuk interior hotelnya sendiri minimalis tapi berwarna warni. Saya sih suka ya dengan warna-warna yang didominasi hijau. Kece!

Bisa pake komputer gratis. Merk Apple bok. Tapi di semua ruangan ada wifi kok. Cukup cepatlah.

Bisa pake komputer gratis. Merk Apple bok. Tapi di semua ruangan ada wifi kok. Cukup cepatlah.

Kesimpulannya, hotelnya bagus, enak buat bermalam, tapi masih banyak yang perlu diperbaiki. Oh, sama akses untuk ke tempat keramaian cukup jauh, harus pake mobil karena letak hotel ini ada di dalam perumahan yang tidak dijangkau dengan kendaraan umum.

***

Setelah istirahat sebentar– errr.. nggak istirahat sih karena nyuapin Kaleb makan– saya pun siap-siap dandan, sementara bapake gantiin baju anaknya. Tepat jam 2 siang, eh hujan deras banget. Derasnya sampai pohon-pohon di jendela bergoyang kencang banget. Waduh, padahal kawinan ini outdoor pula. Hmm, Bogor, sebagai kota hujan, dan kawinan outdoor, plus di musim hujan emang cukup riskan, sih.

Akhirnya saya berangkat ke lokasi pemberkatan nikah yang jaraknya nggak sampai 5 menit naik mobil. Pernikahan belum juga dimulai sementara banyak tamu sudah datang. Akhirnya pemberkatan dipindahkan ke gazebo, yang menurut saya jadi jauh lebih indah. It was a short, yet beautiful holy matrimony. (Btw, di Klub Golf Bogor Raya, tempat pernikahan ini, ada kolam ikan dengan ikan terbesar yang pernah saya lihat. Benar-benar besar, panjangnya kurang lebih 2-3 meter, mirip ikan lele. Dahsyat, bok! Ternyata ikan ini khusus diimpor dari Sungai Amazon. Selain itu, ada ikan aligator warna putih yang juga didatangkan langsung dari Sungai Amazon. Gilaaak, Seaworld aja ikannya nggak seaneh ini. Tapi ngomong-ngomong ini bukan ikan langka kan, ya?)

Pernikahan kecil, sedikit tamu, tapi indah :')

Pernikahan kecil, sedikit tamu, tapi indah :’)

Karena mulainya udah molor sekitar sejam, akhirnya begitu selesai pemberkatan jam 4an lebih, kami pun balik ke hotel. Kasian, Kaleb belum tidur siang. Saya pikir pun saya pengen tidur bentar, deh. Tapi dengan full make up dan males copot softlens, akhirnya saya nggak tidur siang, tapi nonton drama korea #teteep. Sementara suami dan bocah bolehlah bobo.

Sementara mereka tidur nyenyak, saya pun siap-siap lagi, touch up, rapihin rambut, pake baju, siapin baju Kaleb dan suami. Sekitar jam setengah 7 malam, bangunin para lelaki, mereka siap-siap bentar dan cusss berangkat.

Resepsinya outdoor, dekornya sederhana aja, banyak lampu dan itu udah bikin indah banget. Tapi sayangnya pas datang lagi hujan gerimis. Huhuhu, kasian kan bawa bocah. Untungnya saya bawa payung. Satu-satunya tamu yang sambil ngambil prasmanan sambil megangin payung. Wakakak. Maklum bok, demi ambil makanan buat Kaleb. Untungnya di pinggir-pinggirnya beratap jadi banyak yang berteduh di sana.

Kira-kira setengah jam kemudian, hujan berhenti, acara makin seru. Karena yang menikah adalah orang Afrika (ehm, saya lupa tepatnya dari mana berasal), jadi tamu-tamu Afrikanya seru banget joged-joged pake lagu yang seru juga. Plus ngajak orang-orang ikutan joged juga. Ternyata di belahan dunia nun jauh di sana tariannya mirip poco-poco gerakannya. Saya dan suami sangat menikmati banget acara joged-joged ini karena bikin acara nggak kaku dan membosankan.

Seruuu banget. Dancing all night long.

Seruuu banget. Dancing all night long.

Setelah seru joged-joged sampai acaranya habis, akhirnya kami pulang juga. Tepar banget. Nggak sampe lama, langsung pada bobo semua.

Besokannya kami bangun jam 6. Leyeh-leyeh sebentar dan makan di restoran bawah. Habis itu berenang dengan air es, jadi kurang seru. Setelah itu boboin Kaleb dan mariii check out.

Tujuan pertama adalah ketemu teman-teman dari Jakarta yang kebetulan lagi piknik ke Bogor. Kami janjian di Tier Siera Cafe and Lounge. I tell you, this cafe sucks! Karena kami pilih tempat yang outdoor, jadi agak panas. Eh, ternyata sebelahnya entah sekolah, jadi suara anak-anak ribut dan guru mengajar terdengar banget. Yang paling menohok adalah, kami dikasih buku menu, tapi hampir semua menu yang kami pesan kalau nggak belum siap, habis, nggak dikeluarkan lagi. Intinya cuma tersedia sedikit menu. Mau ngamuk nggak, sih? Padahal itu udah jam 12 siang. Pas makanannya keluar pun rasanya kurang enak. Jadi, restoran ini nggak recommended sama sekali lah.

Cafe-nya nggak banget, tapi orang-orangnya seru

Cafe-nya nggak banget, tapi orang-orangnya seru

Karena masih lapar, akhirnya saya dan suami melipir ke Kedai Soto Ibu Rahayu. Makanan lokal FTW lah! Tempatnya sederhana, tapi bersih banget, pelayannya tanggap, ramah, ada baby chair, dan wifi. Nah, gini dong kalau mau usaha kuliner. Menu sotonya bermacam-macam banget, bahkan sampe ada soto goreng rica-rica. Unik banget lah. Harganya pun affordable. Me love it!

Anak bocah banyak gaya

Anak bocah banyak gaya

Dengan kenyangnya kami habis makan soto, maka berakhirlah liburan singkat ini. Senang banget bisa sebentar keluar dari rutinitas. Tapiiii… kok ya nagih lagi mau liburan? *liat sisa cuti tinggal sedikit* XD

#AbeBirthdayTrip

Ealah, udah hampir sebulan nggak update blog. Bukan sibuk, kok, cuma lagi males aja. Males kok ya dipelihara, sih. XD

Tepat tanggal 30 Mei kemarin Pak Suami ulang tahun. Setelah merasakan serunya #KalebBirthdayTrip kemarin, jadi pas Pak Suami ultah pun mendingan kita trip lagi aja. Karena nggak punya banyak cuti, jadi kita jalan-jalan yang dekat-dekat aja: Bogor.

Pagi-pagi rayain ulang tahun Pak Suami dulu. Udah bertahun-tahun nikah dan hampir selalu barengan, dia tetap nggak nyadar kapan saya beli kue ulang tahun. Hahaha!

IMG_6052

Bapak yang berbahagia dengan Kaleb yang sibuk liatin lilin

Yuk kita mulai #AbeBirthdayTrip ini. Sekitar jam 10 pagi kita berangkat ke Bogor. Tadinya mikir udah kesiangan, nih. Tapi ternyata berangkat jam 10 itu tepat banget karena udah nggak macet lagi akibat orang pergi ke kantor. Perjalanan ke Bogor pun lancar tanpa macet berarti.

Tujuan pertama kita adalah makan di restoran Lemongrass yang lagi hits. Restoran ini terletak di pinggir Jl Padjajaran. Sayangnya plang namanya ketutupan pohon jadi kurang jelas, akhirnya kita kelewatan dan harus muter balik. Untungnya pas kita sampai restorannya belum terlalu rame, karena ternyata nggak lama kemudian restorannya langsung penuh.

Kenapa sih resto ini hits banget? Interiornya instragamable, pelayannya ramah dan tanggap, bersih, makanannya afordable dan cukup enak. Jadi kita puassss banget makan di situ.

IMG_7385

Cakep banget kan interiornya. Banyak bunga-bungaaaa *tiduran di rumput ala Syahrince*

IMG_7382

Suami aja bilang ini enak banget

IMG_7402

Wajib foto di tempat yang ada tulisannya dong

IMG_7411

Jalan bak model majalah keluarga

Setelah kenyang dan puas, kita pun melanjutkan perjalanan ke Kebun Raya Bogor. Tempatnya pun nggak jauh, tinggal lurus aja dari Lemongrass. Bogor hari itu lagi mendung dan agak hujan rintik-rintik tapi nggak papalah ya, makin adem.

Tiket masuk ke KRB Rp 14.000 per orang (anak kecil seumuran Kaleb masih gratis) dan mobil Rp 30.000. Cukup murah untuk ukuran kebon berhektar-hektar gitu. Tadinya kita mau masuk ke Istana Bogor tapi sayangnya udah tutup kalau siang gitu. Jadi kita pun bersantai di tamannya aja.

Kaleb kayaknya senang banget liat yang taman yang besaaar dan hijau, plus adem. Dia duduk anteng di strollernya *ajaib* dan menikmati banget pemandangan. Sesekali dia kita biarin main di rumput. Happy banget dia.

KRB ini emang bagus banget, ya. Koleksi tanamannya banyak, tapi sayang ada beberapa pengunjung yang bandel buang sampah sembarangan. Pengen ditoyor banget nggak, sih!

IMG_7431

IMG_7440

Aku senang di siniiii!

IMG_7416

IMG_7459

Udah cucok belum jadi model majalah, nih?

IMG_7475

IMG_7464

Ciyeeeh!

IMG_7419

Si manis yang anteng duduk di stroller. Mamas & Papas terbukti handal di medan yang naik turun, berlubang, terjal. Kece!

IMG_7444

Hijau, adem, tenang

Setelah puas berjalan jauh, tapi nggak berasa karena cuaca adem. Kita pun nyantai dulu di Grand Garden Cafe yang dulu namanya Kafe Dedaunan. Udaranya kan sejuk jadi paling enak ngemil pisang goreng dan poffertjes, plus bandrek dan bajigur. Sebenarnya rasa makanannya biasa banget, nggak istimewa, plus porsi kecil. Tapi kongkow di cafe ini emang beneran enak karena pemandangannya yang ke KRB yang hijau tenang. Duh, suka banget deh berlama-lama di sini. Oh ya, saking sejuknya Kaleb sampe ketiduran cukup lama, lho selama kita nongkrong.

Sekitar jam 4 sore pun kita pulang biar nggak kena macet. Untungnya lawan arah kemacetan jadi pulangnya pun lancar jaya. Ah, senang banget hari ini bisa refreshing sejenak. Pak Suami yang ulang tahun pun happy banget. Ulang tahun lainnya kita adain trip lagi ya Pak Suami!

Happy birthday dear hubby. May God give you what you want and may you grow as the man of God. I love you most! :*

Review: Astana Pengembak

Setelah beres cerita #KalebBirthdayTrip, sekarang mau review Hotel Astana Pengembak di Sanur yang jadi rumah kita selama 4 hari 3 malam di Bali. Awalnya pengen nginel di Kuta Terrace Hotel lagi seperti 2 tahun lalu karena puas banget dengan tempatnya. Tapi setelah dipikir-pikir karena bawa Kaleb kriteria kita untuk mencari hotel pun berbeza.

 

Ada beberapa kriteria hotel yang kita mau:
1. Ruangan yang cukup luas. Kaleb yang lagi heboh-hebohnya merangkak dan belajar jalan butuh ruangan yang lumayan luas supaya bebas bergerak dan nggak kepentok sana-sini.

2. Ada dapur. ย Tadinya nggak mau masak dan Kaleb akan makan apapun yang tersedia di restoran. Tapi setelah dipikir-pikir kok ya kasihan kalau dia nggak suka masakannya karena belum terbiasa. Jadi saya pun memutuskan untuk masak sewaktu liburan, tapi tentu masakan sederhana dan dibantu food prepackaged yang tinggal dipanasin.

3. Kolam renang. Kaleb suka banget berenang maka dari itu wajib ada kolam renang.

4. Daerah yang nggak terlalu ramai. Kuta dan Legian daerahnya hiruk pikuk dan bising, selain itu sering banget macet. Duh, kalau bawa bayi di daerah bising plus suka macet tambah stres ya bok. Jadi pilih Sanur yang lebih damai dan dekat tol.

Setelah browsing sana-sini plus galau antara hotel A dan B, akhirnya kita memilih Astana Pengembak di Sanur. Astana Pengembak ini memenuhi segala kriteria kita, plus kita minta kamar di bawah karena bawa bayi kan serem ya kalau kamarnya di atas, nanti kalau Kaleb main ke balkon duuh, dan dipenuhilah request kita. Jadi begitu buka pintu kamar…. taraaaa di depan mata langsung kolam renang berwarna toska. Adem!

996694_10154747552309298_1468137848111830974_n

Kamarnya luas banget. Supaya lebih luas lagi buat Kaleb bergerak, meja yang ada tatakannya itu, saya geser ke tembok jadi benar-benar plong. Btw, sofanya empuk banget sampe suami suka ketiduran di situ.

1936983_10154747552304298_7481787072954790622_n

Dapur kecil. Di dalam laci ada sendok, garpu, pisau, dan panci. Di dalam lemari ada kulkas dan microwave. Sudah disediakan sabun cuci piring juga. Semua peralatan masak berfungsi dengan baik.

12417867_10154747552314298_5650256211703601497_n

Kamar mandinya luas. Dibedakan antara kamar mandi basah dan kering. Ini yang difoto kamar mandi basah. Showenya ada kacanya, dipisahkan dengan toiletnya. Sementara kamar mandi kering adalah tempat lemari pakaian, wastafel, dan hair dryer.

12472453_10154747552384298_802555012094098924_n

Begitu buka pintu langsung kolam renang. Favorit saya banget ini. Kalau pagi-pagi jadi adem banget.

12321371_10154747552634298_3419950319376592691_n

Kolam renangnya nggak besar tapi nggak kecil juga. Di pinggir kolam renang ada pepohonan yang bikin nggak panas, air kolam renangnya hangat jadi mau berenang pagi hari juga nggak kedinginan. Kolam renangnya khusus dewasa karena cukup dalam.

Plus:

  • Keadaan di foto dan aslinya sama. Jadi nggak kuciwa.
  • Pihak hotel memastikan semua peralatan berfungsi dengan baik dan sudah siap dipakai.
  • Ada banyak sepeda gratis yang disediakan hotel dan bisa langsung dipake.
  • Lokasi nggak susah ditemukan, dan dekat banget ke ByPass.
  • Ruangannya luas.
  • Kolam renangnya hangat jadi jam berapa pun berenang tetap enak (terbukti ada yang berenang pagi banget, ada yang berenang malam banget)
  • Banyakan orang luar negeri yang tinggal di sini, kami satu-satunya orang lokal. Ini mungkin persepsi saya aja, tapi suasananya jadi tenang banget, nggak ada yang ribut. Padahal kalau ketemu pas sarapan, ternyata beberapa keluarga bawa anak yang masih kecil. Tapi nggak ada suara ribut-ribut, lho.
  • Sofa, tempat tidur, bantal empuk. Saya yang biasanya nggak bisa tidur nyenyak di hotel, ini bisa tidur bablas dengan nyenyak.
  • Lampu ruangannya terang. Ini bahagia banget lho saya dapat penerangan yang bagus. Di Bali kan banyakan hotel lampunya remang-remang ya. Di kamar hotel ini, ada banyak lampu jadi bisa milih mau remang-remang atau terang. Ya saya pilih nyalain semua lampu biar terang lah. Hahaha.
  • Pihak hotel memperhatikan permintaan kita dengan baik. Saya kirim e-mail mau early check in dan minta kamar di bawah biar berhadapan langsung dengan kolam renang, eh dikabulin lho. Senangnya!

Minus:

  • Hotel ini termasuk sudah lama beroperasi jadi ada beberapa bagian yang udah agak terkelupas, misal wallpaper di dinding ujungnya terlepas.
  • Kebersihan di bagian meja sofa agak kurang diperhatikan. Tapi setelah saya coba bersihkan sendiri juga nggak bisa. Jadi mungkin sudah waktunya kainnya diganti biar nggak kelihatan kotor/kumal.
  • Di hari pertama, air di kamar mandi tergenang karena ternyata banyak rambut yang menyumbat. Mungkin lupa dibersihkan.
  • Yang paling parah adalah sarapannya. Jadi sarapannya bukan model buffet yang kita ambil sesukanya dan sebanyak-banyaknya. Jadi model sarapannya ala carte, di mana kita dikasih menu dan memilih menu yang kita mau. Tetap sih ada appertizer, buah, main course, jus dalam satu paket, tapi kan aku ingin makan membabi buta pas sarapan *anaknya emang kalap kalau sarapan*. Hiks, nggak bisa nambah dan icip-icip, deh.

Tapi secara keseluruhan OK-lah hotelnya. Kita nyaman waktu ada di sana, nggak ada complain berarti, dan bisa tidur dengan nyenyak. Impresinya cukup baik. Tapi apakah mau balik ke sana? Hmm, kayaknya mau coba hotel lain lagi ah. ๐Ÿ˜€