#AbeBirthdayTrip

Ealah, udah hampir sebulan nggak update blog. Bukan sibuk, kok, cuma lagi males aja. Males kok ya dipelihara, sih. XD

Tepat tanggal 30 Mei kemarin Pak Suami ulang tahun. Setelah merasakan serunya #KalebBirthdayTrip kemarin, jadi pas Pak Suami ultah pun mendingan kita trip lagi aja. Karena nggak punya banyak cuti, jadi kita jalan-jalan yang dekat-dekat aja: Bogor.

Pagi-pagi rayain ulang tahun Pak Suami dulu. Udah bertahun-tahun nikah dan hampir selalu barengan, dia tetap nggak nyadar kapan saya beli kue ulang tahun. Hahaha!

IMG_6052

Bapak yang berbahagia dengan Kaleb yang sibuk liatin lilin

Yuk kita mulai #AbeBirthdayTrip ini. Sekitar jam 10 pagi kita berangkat ke Bogor. Tadinya mikir udah kesiangan, nih. Tapi ternyata berangkat jam 10 itu tepat banget karena udah nggak macet lagi akibat orang pergi ke kantor. Perjalanan ke Bogor pun lancar tanpa macet berarti.

Tujuan pertama kita adalah makan di restoran Lemongrass yang lagi hits. Restoran ini terletak di pinggir Jl Padjajaran. Sayangnya plang namanya ketutupan pohon jadi kurang jelas, akhirnya kita kelewatan dan harus muter balik. Untungnya pas kita sampai restorannya belum terlalu rame, karena ternyata nggak lama kemudian restorannya langsung penuh.

Kenapa sih resto ini hits banget? Interiornya instragamable, pelayannya ramah dan tanggap, bersih, makanannya afordable dan cukup enak. Jadi kita puassss banget makan di situ.

IMG_7385

Cakep banget kan interiornya. Banyak bunga-bungaaaa *tiduran di rumput ala Syahrince*

IMG_7382

Suami aja bilang ini enak banget

IMG_7402

Wajib foto di tempat yang ada tulisannya dong

IMG_7411

Jalan bak model majalah keluarga

Setelah kenyang dan puas, kita pun melanjutkan perjalanan ke Kebun Raya Bogor. Tempatnya pun nggak jauh, tinggal lurus aja dari Lemongrass. Bogor hari itu lagi mendung dan agak hujan rintik-rintik tapi nggak papalah ya, makin adem.

Tiket masuk ke KRB Rp 14.000 per orang (anak kecil seumuran Kaleb masih gratis) dan mobil Rp 30.000. Cukup murah untuk ukuran kebon berhektar-hektar gitu. Tadinya kita mau masuk ke Istana Bogor tapi sayangnya udah tutup kalau siang gitu. Jadi kita pun bersantai di tamannya aja.

Kaleb kayaknya senang banget liat yang taman yang besaaar dan hijau, plus adem. Dia duduk anteng di strollernya *ajaib* dan menikmati banget pemandangan. Sesekali dia kita biarin main di rumput. Happy banget dia.

KRB ini emang bagus banget, ya. Koleksi tanamannya banyak, tapi sayang ada beberapa pengunjung yang bandel buang sampah sembarangan. Pengen ditoyor banget nggak, sih!

IMG_7431

IMG_7440

Aku senang di siniiii!

IMG_7416

IMG_7459

Udah cucok belum jadi model majalah, nih?

IMG_7475

IMG_7464

Ciyeeeh!

IMG_7419

Si manis yang anteng duduk di stroller. Mamas & Papas terbukti handal di medan yang naik turun, berlubang, terjal. Kece!

IMG_7444

Hijau, adem, tenang

Setelah puas berjalan jauh, tapi nggak berasa karena cuaca adem. Kita pun nyantai dulu di Grand Garden Cafe yang dulu namanya Kafe Dedaunan. Udaranya kan sejuk jadi paling enak ngemil pisang goreng dan poffertjes, plus bandrek dan bajigur. Sebenarnya rasa makanannya biasa banget, nggak istimewa, plus porsi kecil. Tapi kongkow di cafe ini emang beneran enak karena pemandangannya yang ke KRB yang hijau tenang. Duh, suka banget deh berlama-lama di sini. Oh ya, saking sejuknya Kaleb sampe ketiduran cukup lama, lho selama kita nongkrong.

Sekitar jam 4 sore pun kita pulang biar nggak kena macet. Untungnya lawan arah kemacetan jadi pulangnya pun lancar jaya. Ah, senang banget hari ini bisa refreshing sejenak. Pak Suami yang ulang tahun pun happy banget. Ulang tahun lainnya kita adain trip lagi ya Pak Suami!

Happy birthday dear hubby. May God give you what you want and may you grow as the man of God. I love you most! :*

Advertisements

Pregnancy: 29 Weeks

Sabtu kemarin kontrol lagi ke dokter. Si baby udah 29w+1d. Karena awal tahun sempat diselingi dengan libur tahun baru dan tampaknya para dokter liburan, jadi pas kontrol kemarin RAME-nya minta ampun. Saya dapat urutan nomor 11, sementara pas saya datang baru nomor 2. Dokter saya kan hobi banget ngobrol jadi kebayang dong pasti lama banget ngantrinya. Bener aja, saya daftar jam 15.30, baru masuk jam 18.30. Oh, pegelnya punggungku!

Tapi yang bikin happy adalah berat badan saya naiknya nggak sedrastis bulan lalu yang 3 kg. Kali ini naik 2 kg saja. Pas nimbang, si suster bilang, “Cukup naiknya”. HOREEEE! Nggak sia-sia beneran ganti nasi ke nasi merah dan ganti susu ke low fat, plus tahan diri nggak ke Pasar Santa selama sebulan. Hahaha! Rasa senangnya tuh kayak berhasil menang challenge dari Pak Dokter yang 2 bulan terakhir selalu complain dengan naik drastisnya berat badan saya. Dia juga udah wanti-wanti kalau Natal dan Tahun Baru banyak makanan manis.

Apakah saya jadi ketat banget jaga makanannya? Nggak juga, sih. Pas Natal dan Tahun Baru tetap kalap makan lontong sayur, kwetiaw goreng, ketupat, kue lapis, bolu, rendang, dan berbagai jenis makanan berkalori tinggi. Saya lebih jaga makan pas weekdays aja, sih. Soalnya weekdays lebih bisa dikontrol, sementara kalau weekend dan hari besar, yuk dadah byebye! Intinya, makanan sehat itu nggak bikin gemuk. Makanan nggak sehat itu pasti bikin gemuk, macam bakmie, pizza, minyak yang banyak, manis-manis, dsb. Semuanya enak, tapi nggak sehat sayangnya. T_T

Pas masuk ruang dokter, dokter happy dengan kenaikan berat saya yang normal (dan saya diam-diam penuh senyum kemenangan. Hahaha!). Tapi kayaknya dokternya nyadar saya senyum happy banget pas dia lihat berat badan saya dan akhirnya komentar, “Kamu berusaha jaga badan supaya nggak naik drastis, ya?”. HIHIHIHIHI, IYA DONG, DOK!

Kemudian dokter bilang, “Oke, tapi harus kita lihat ya berat badan bayinya juga nambah, nggak?”. Ih, jadi deg-deg-an.

Puji Tuhan, berat si baby tergolong di range yang normal: 1,3 kg. Nggak kebesaran dan nggak kekecilan. Horeee! Berarti apa yang saya makan dia serap dengan baik. Pertumbuhannya baik, gerak-gerak heboh mulu. Oh ya, dokter bilang, “Eh, ini mirip mamanya lho hidungnya”. Dan saya yang di trimester awal pernah mimpi buruk takut hidungnya kayak bapaknya (*sungkem dulu sama suami*) langsung berbunga-bunga. Si suami yang denger itu juga langsung bilang, “Wah, bagus dok biar dia nggak mimpi buruk lagi. Habis dia nggak suka hidung saya”. HAHAHAHA! Jangan curhat gitu dong, suami! :”>

So, we’re very happy for the result!

Setelah dipikir-pikir, saya dan suami sering banget bilang, “Si Abang baik banget, ya. Sejak awal kehamilan nggak pernah nyusahin mamanya dengan mual-mual atau sampai sakit. Papanya juga nggak pernah dipusingin dengan ngidam yang aneh-aneh dan harus diturutin. Sampai sekarang juga selalu manis. Sama sekali nggak nyusahin”. Terharu banget deh punya anak model begini. God’s been very good. :’)

Tadinya karena happy banget dengan hasil yang positif, saya udah mikirin mau makan pizza sebagai reward. Tapi kemudian, si baby lebih patut dapat reward, dong. Jadilah kami makan yang lebih sehat, di Mangia. Saya pesan nasi jeruk dori dan satu gelas wheatgrass (yang katanya setara dengan 1 kg sayur dan buah). Semoga si baby nerima semua makanan sehatnya, ya. πŸ˜€

Sehat-sehat selalu sampai Maret, Abang! πŸ™‚

Akhirnya Bisa Ngemall

Weekend kemarin sungguh menyenangkan sekali. Sibuk, tapi masih bisa santai. Dimulai hari Sabtu di mana habis kerja pulang cepat langsung ngemall di Lippo Mall Puri, mall baru di dekat rumah yang masih belum banyak aja isinya. Zzzz!

Niatnya ke sana karena mau beli sepatu. Ini kayaknya ukuran sepatu saya membesar deh soalnya ada beberapa sepatu lama yang mulai kesempitan. Udah muter keliling cari sepatu eh nggak dapet. Malah naksirnya sepatu high heels semua. Ya pengen sih, tapi kakinya bakal pegel banget kalau hamil pake sepatu tinggi. Pake flat shoes aja masih suka pegel, kok.

Setelah muter-muter nggak dapat sepatu dan suami mulai menguap kebosanan, akhirnya saya menyudahi saja cari sepatunya, eh tapi malah terdampar di bagian kosmetik dan ngendon di situ. Suami bisa ketiduran deh nungguin saya. Hahaha! Lagi-lagi karena nggak sengaja lihat konter Bourjois dan koleksinya lumayan banyak untuk lipstik Rouge Velvet-nya. Diawali dari coba-coba lipstiknya, eh malah keterusan beli. Suami geleng-geleng kepala karena nggak tahu bedanya sama yang saya beli beberapa minggu lalu. Hihihihi. Anyway, bulan ini aja saya udah beli 4 lipstik! Tiga dengan warna yang mirip, yaitu merah, dan satu warna pink. Ditambah lagi beli eyeliner dan eyeshadow. Ini ngidam kan, ya? Pasti ngidam, deh! *cari pembenaran* πŸ˜€

Setelah beli lipstik kece yang langsung dipake dan berkali-kali sengaja lewat kaca supaya bisa mengagumi warnanya *IYAAA, saya norak! Hahaha!*, perut pun keroncongan. Biasanya untuk ngemil saya suka makan Shihlin, tapi karena letaknya di lantai paling dasar dan saya ada di lantai paling atas ya malas lah turun. Jadi yang terdekat adalah Hot Star. Ngantrinya panjaaang banget, tapi saya keukeuh untuk makan itu. Hot Star ini lebih mahal 5 ribu daripada Shihlin, tapi menurut saya dagingnya lebih juicy, renyah, dan bumbunya lebih terasa. Sementara Shihlin lebih kering dan bumbunya terasa di permukaan aja. Kekurangan Hot Star adalah dia nggak mau potong dagingnya kecil-kecil kayak Shihlin, jadi kadang-kadang susah juga makannya kegedean. Kalau Shihlin kan lebih simple dipotong kecil-kecil jadi bisa dimakan kayak cemilan.

Kelar ngemil, langsung pulang karena malamnya mau ikut liturgi perayaan Natal Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak di gereja. Eh, kok bisa ikut, sih? Ya pastinya karena saya dan suami langsung ditodong aja untuk ikut. Ya karena tugasnya tinggal baca ayat doang di depan dan nggak susah, jadi nggak papa, deh. Saya udah ribet nanya dress code-nya apa. Soalnya tahun lalu saya ikut pasti ada dress code warnanya dan biasanya pake kebaya. Lah, lagi hamil gini mana ada kebaya yang muat. Untungnya dress code-nya warna kuning. Kebetulan banget pas awal bulan baru beli dress batik warna kuning gonjreng dan belum pernah dipake. Ih, kepikiran nggak sih kalau Tuhan udah menyediakan jauh sebelum kita tahu? Maklum ya, saya kan ribet banget dan takut kalau nggak sesuai dress code. Aneh gitu kan kalau beda sendiri. Hahaha, iyes, rempong banget emang. πŸ˜€

Sampai di gereja 15 menit sebelum mulai dan diatur tempat duduknya. Saya duduk sebarisan sama ibu-ibu entah siapa yang nggak saya kenal. Dia sibuk aja ngomongin orang lain. Bukan ngomong sama saya, sih, tapi karena letaknya sebelahan jadi kedengeran. Kira-kira 1,5 jam kemudian, saya baru maju liturgi. Lama yesss! Habis liturgi saya langsung pindah tempat duduk ke dekat teman saya.

Mulai deh saya grasak-grusuk bilang lapar ke suami. Itu jam 9 malam dan saya belum makan. Untungnya, kayaknya banyak yang senasib kelaperan sama kayak saya, jadi minta nasi kotak yang disediain boleh dibagiin. Hore! Nasi kotak to the rescue, deh. Walaupun dagingnya keras, sayurnya hambar, dan kerupuknya melempem, tapi kalau udah lapar mah semua disantap enak, ya. Hihihi. Habis makan masih masuk ke gereja bentar tapi cuma bertahan 30 menit karena acaranya panjang banget dan itu belum khotbah sama sekali. Akhirnya saya dan suami memutuskan pulang aja karena udah capek.

Hari minggu-nya bangun agak telat karena masih capek akibat acara semalam, suami pun juga telat bangunnya. Jam 7.30 baru bangun, suami langsung bawa Mika olahraga, sementara saya bikin sarapan banana chocolate pancake. Ih, kebule-bulean banget nggak sih sarapannya pancake. Hahaha!

Habis makan santai-santai bentar, akhirnya siap-siap mau ke gereja JPCC di Kota Kasablanka. Karena mau masuk jam 12.45, kita berangkat dari rumah jam 11.00. Udah siapin waktu sekitar 2 jam deh buat ke sana. Harusnya nggak telat, ya. Kenyataannya….. TELAT. Tol macet banget entah kenapa dan terutama puteran ke arah Kokas nggak bergerak. Ada kali muter doang butuh waktu sejam. Belum lagi cari parkirnya susah minta ampun dan butuh waktu lama. Sampai di gereja, si satpam bilang, “Maaf Ibu, kursinya udah full. Mungkin bisa ikut ibadah selanjutnya”. Masalahnya, nggak ada ibadah selanjutnya di Kokas. Ibadah selanjutnya ada di Upper Room, HI dan itu ibadah untuk pemuda. Ya kaleee, perut udah membuncit gini masih ngaku pemuda. -__________-”

Ya sudahlah, demi kesehatan jiwa dan meredakan emosi si suami yang ngomel-ngomel karena macet yang kebangetan, kita pun cari makan siang. Pilihannya Ikkudo Ichi. Kangeeeen banget makan ramen favorit saya ini. Seperti biasa saya selalu pesan menu yang sama. Kalau suami sih coba-coba menu lain, ramen kari. Eh, ternyata ramennya dia enak banget. Lain kali mau coba juga, ah.

Kenyang makan, kita pun menuju bioskop untuk nonton Pendekar Tongkat Emas. Dapatnya yang jam 16.55. Si suami udah senewen aja, ini 2 jam nunggu mau ngapain? Ish, 2 jam nunggu di mall bisa banyak yang dilakukan. Akhirnya muter-muter sampai bawah lagi dan mampir ke Cotton On yang lagi sale 50%. Udah dong ya saya sibuk liat-liat baju sale, sementara lupa sama suami yang ngekor kebosanan. Akhirnya daripada bosen, saya suruh dia ke lantai 2 untuk liat sale di bagian cowok. Saya udah dapet baju diskonan dan udah dicoba langsung telepon suami, tapi kok nggak diangkat. Saya ke lantai 2 dan nggak menemukan dia. Saya kira dia udah keluar karena bosen juga disuruh belanja. Eh, nggak beberapa lama kemudian, suami muncul. Dia baru keluar dari ruang ganti karena nyobain baju dan matanya berbinar-binar karena nemuin baju yang cocok. HAHAHAHA! Gila diskon juga dia! Bahkan di saat saya udah selesain, dia masih sibuk coba-coba baju dan pilih mau yang mana. Zzzz, dia lebih heboh! πŸ˜€

Pas lihat jam udah lewat 1 jam lebih cuma di tempat baju. Tuh kan waktu mah cepat berlalu kalau di mall. Karena udah haus akhirnya cari bubble tea biar segeran. Ngantri Chat Time aja udah lama banget. Kelar minum udah pas 2 jam terlewati, tinggal nonton, deh.

Habis nonton film yang bagus itu, mood langsung happy, ya. Saya dan suami pun sama-sama senang. Kalau dipikir-pikir udah lamaaaa banget nggak ngabisin waktu di mall, makan, nonton, dan belanja. Ini kayaknya karena sejak hamil saya ilfil banget sama mall. Pernah saya ke GI cuma bertahan 15 menit aja karena pas masuk ruame banget dan saya pusing. Akhirnya langsung keluar lagi. Sejak itu, nggak pernah deh lama-lama di mall. Biasanya kalau ke mall langsung menuju tempat yang mau dibeli dan langsung kelar. Paling sejam dua jam-lah. Nah, makanya kemarin kita jadi happy banget karena walaupun Kokas rame banget, tapi kita bisa bertahan dan have fun melakukan banyak hal di sana tanpa ilfil. Horeee!

Mood udah bagus, ditambah minggu ini mau Natal dan libur, jadi hari Senin nggak berasa berat, deh.

Selamat hari Senin semua! πŸ˜€

Balada Pengamen, Eh Penyanyi

Cerita ini masih berasa dari Bakmi Siantar Rawamangun. Biasanya di sana ada orang yang suka nyanyi. Paling banyak 3 orang, deh. Ada yang nyanyi, main gitar, atau kadang-kadang main alat musik yang lain. Biasanya mereka nyanyi lagu Batak, tapi nggak tertutup lagu bahasa lainnya, karena sebagian besar pengunjung orang Batak. Di depan mereka biasanya udah ada kotak untuk menaruh uang. Jadi kalau orang mau pulang bisa langsung kasih sumbangan ke kotak itu. Atau kadang-kadang setelah beberapa lagu selesai, mereka akan muterin seluruh meja sambil menyodorkan kotak tersebut. Semacam pengamen tapi lebih keren performanya aj.

Karena ruangan Bakmi Siantar Rawamangun ini nggak besar dan ber-AC jadi seringnya pintunya ditutup. Kalau mereka nyanyi suaranya menggema ke mana-mana dan kalau orang mau ngobrol ya harus teriak-teriak. Hari itu di restoran yang penuh sesak tumben banget nggak ada yang nyanyi. Saya pun tersenyum lega sambil bilang ke suami, “Senangnya hari ini nggak ada yang nyanyi. Kalau ngobrol bisa santai, deh”. Saya pikir karena rame banget jadi mereka nggak ada.

Jangan senang dulu. Nggak berapa lama kemudian ketika lagi makan, terdengarlah suara sang penyanyi. Datang juga mereka! Cuma kali ini biasa-biasa aja dengarnya. Selain karena lagu yang dibawakan bagus, kita berdua fokusnya ke makanan saking laparnya dan harus buru-buru karena banyak yang lagi antri juga untuk makan.

Eh, tiba-tiba si suami yang udah selesai makan grasak-grusuk ngeluarin dompetnya. Dia pun mencari uang kecil dan recehan.

“Kamu ngapain?” tanya saya.

“Ini mau kasih buat pengamen itu”. suami masih sibuk cari-cari uang.

“Kamu mau kasih recehan? Dia kan bukan pengamen.”

“Hah, emang dia apa?”

“Semacam home band gitu lah.”

“Yah, aku cuma ada recehan Rp 2.000”

“Yah, jangan kasih segitu. Nanti kita disinisin. Minimal tuh kasihnya Rp 5.000. Bahkan kalau kita request lagu bisa sampe Rp 20.000, lho.”

“Hah? Kamu punya uang Rp 5.000 nggak?”

“Nggak ada, nih.”

Akhirnya dia bingung sendiri gimana kasih uang ke abang penyanyi. Saya udah mau ngikik aja.

“Daripada kasih Rp 2.000 mendingan nggak usah kasih aja lah. Toh kan bukan pemaksaan. Iya sih, tapi nggak enak.”

Haduh, suami rempong banget! Akhirnya saya suruh dia bayar makanan ke kasir depan dan nanti kembaliannya kasih aja buat yang nyanyi. Karena kasir ada di luar ruangan tempat makan yang harus melalui si penyanyi jadi dia jalannya nggak enak gitu karena disangka nggak mau kasih. Hahaha! Untungnya setelah bayar dia kembali masuk dan memberi uang Rp 10.000 ke si penyanyi. Hore, nggak jadi disinisin, deh!

Jadi sodara-sodara, kalau lagi makan ke tempat Bakmi Siantar atau Lapo coba siapin uang kecil untuk kasih ke penyanyi, ya. Nggak wajib harus kasih, sih. Tapi kalau orangnya nggak enakan kayak suami saya, ya mendingan disiapin. Hihihi. πŸ˜€ πŸ˜€

The Sweetest

My husband is probably the sweetest person.

Sejak hamil, tubuh rasanya berubah 180 derajat. Pegel, capek, pusing, eneg, lemah. Setiap pulang ke rumah, yang pengen dilakukan cuma rebahan di tempat tidur. Nggak kepikiran mau bersihin rumah atau pekerjaan rumah tangga lainnya. Hey, I’m focusing on this aching body. Tentunya suami adalah orang pertama yang jadi tempat sampah keluh kesah saya.

“Aku pegel. Badanku semua sakit. Capek banget.” kata-kata pertama yang dilontarkan ketika bertemu suami sehabis pulang kantor.

“Aduh, kamu lama banget sih datangnya. Aku udah mau pingsan nih saking pusingnya.” terucap ketika suami terlambat menjemput.

Dan sejuta keluhan lainnya lagi. Ada kalanya saking sakitnya nggak hilang-hilang dan nafsu makan berkurang karena eneg terus, saya mau nangis karena nggak tahu harus gimana.

But my husband is the sweetest person. Sejak pertama tahu saya hamil, dia mengambil seluruh tugas rumah tangga. Dia membiarkan saya langsung masuk kamar sejak pulang kantor untuk istirahat karena tahu saya pasti lagi kesakitan. Dia langsung menyiapkan makanan. Bukan cuma menyiapkan, tapi dia memasak. Pertama kalinya memasak, sedangkan saya cuma memberi instruksi saja. Ketika makanan siap, dia akan memanggil saya untuk makan. Kemudian, ia masih harus mencuci piring dan segala macam perabotan makan lainnya. Sementara tentu saja saya sudah balik lagi ke kamar. Tidak lupa, dia juga masih harus memberi makan anjing kami, si Mika.

Sebelum saya tidur, dia akan masuk kamar untuk memijit punggung saya yang pegal dan mengusapkan minyak kayu putih di punggung. Kadang-kadang dia tertidur ketika sedang memijit saya. Tapi biasanya ketika saya sudah mengeluh seharian badannya sakit, dia akan memastikan akan memijit sampai tuntas tanpa ketiduran. Pijitannya membuat saya tidur lebih nyenyak dan keesokan harinya bangun dengan lebih segar.

Sehabis memijit saya, dia masih harus membawa Mika jalan-jalan keliling komplek. Kalau rumah sudah kotor, dia akan lanjut menyapu dan mengepel. Kadang-kadang pekerjaannya baru selesai hampir tengah malam. Tiap malam dia juga tidak lupa merebus sari kacang hijau untuk saya minum. Untuk refreshing, dia tidak langsung tidur tapi lanjut main komputer dulu. Biasanya sekitar jam 01.00 saya terbangun dan melihat belum ada suami di samping saya. Ketika saya panggil baru dia masuk kamar untuk tidur.

Waktu baru awal kehamilan dan tiap pagi disertai rasa pegal tak tertahankan, suami yang membuatkan sarapan. Bukan cuma membuatkan sarapan, dia juga memasak lagi untuk bekal makan siang kami. Sampai kadang-kadang dia lupa untuk makan pagi karena saking sibuknya. Dia harus tergopoh-gopoh untuk mandi dan siap-siap ke kantor. Membereskan tempat tidur kami karena dia tahu saya nggak suka meninggalkan kamar dalam keadaan berantakan. Waktu itu saya sungguh malas sekali membereskan kamar. Tidak meminta suami juga untuk membereskan kamar, tapi dia melakukannya sendiri. :’)

Setelah membereskan kamar, dia akan memanaskan mobil, memberikan Mika makan, dan membuang pup Mika di halaman. Baru kemudian kami berangkat ke kantor bersama-sama. Pulangnya kami bertemu di tengah-tengah antara kantor kami untuk sama-sama pulang. Di tengah jalan ketika saya mengeluh, dia pun mengelus punggung saya dan selalu bilang, “Nanti aku pijitin sampai lama, ya.”

Semua rutinitas itu berulang setiap hari. Bayangkan betapa capeknya dia mengurusi saya. Sampai dia pernah sakit karena terlalu capek. He really takes good care of me. I can’t ask for a better husband because I already got the sweetest one. There is no doubt that he’s gonna be a good father too. I am forever lucky to have him. :’)

Weekend Santai

Selamat hari Senin!

Minggu lalu kehamilan menginjak minggu ke-13. Setelah minggu ke-12 yang lancar jaya tanpa eneg dan pusing berarti (horee), minggu ke-13 diawali dengan ikut acara adat pembaptisan keponakan. Seperti layaknya adat Batak pastilah ya memakan waktu seharian. Ditambah lagi acaranya di aula gereja di mana masih pake kipas angin yang berhembus tepat di atas kepala. Si suami yang emang badannya udah nggak enak, di tengah-tengah acara terpaksa harus kabur ke WC karena mual yang berlebihan sampe harus muntah. Untungnya saya nggak sampe begitu, cuma eneg aja yang disumpel dengan makan roti terus.

Tapiii karena saking kecapekannya dan akhirnya ikut masuk angin juga berimbas pada mual dan pusing. Makan nasi pun nggak habis karena saking mualnya. Ya udahlah ya tidur aja. Besokannya kita berdua kompak nggak masuk kerja karena sakit. Hihihihi. Si suami enak, masuk angin tinggal makan obat atau tolak angin. Lah, yang hamil mah mingkem aja nahan sakit. *puk-puk diri sendiri*. Efeknya luar biasa banget, seminggu itu full mual, pusing, dan pegal. Berasa balik ke awal-awal hamil. Puncaknya pas hari Jumat, mual luar biasa sampe saya jadi rewel dan meringis. Makan pun cuma bisa masuk sedikit. Akhirnya sampe rumah minta dipijit suami punggungnya pake minyak kayu putih sampe lama. Berkali-kali bersendawa karena anginnya keluar. Plus jam 8 malam udah tidur. Lumayan banget besoknya badan jauh lebih enakan. Ditambah lagi weekend kali ini nggak ada acara sama sekali jadi full bisa istirahat di rumah *sujud syukur*. Haloooo tempat tidur!

Jadi weekend kemarin sungguh menyenangkan. Pulang kantor, mampir ke Burger Blenger yang burgernya tetap enak seperti dulu. Habis itu, ke Superindo untuk belanja dan kemudian menghabiskan waktu benar-benar istirahat di rumah. Minggu pagi bangun dengan santai. Minum susu dan ngemil roti, trus balik tidur lagi. Nikmatnya duniaaa! Bangun jam 10 pagi udah ada nasi padang. Trus lanjut ngemil keripik sambil nonton tv. Suami beres-beres rumah, istri ongkang-ongkang kaki. Hihihi. Habis nonton tv, mandi untuk siap-siap ke gereja. Eh, pas mandi dianterin siomay sama Mama. Nyaam!

Siang berangkat ke JPCC tapi kecepatan jadi melipir ke GI. Di GI badan masih gampang capek. Karena cuma haus jadi minum bubble tea aja. Eh, pas lihat jam udah 15.30 aja, buru-buru pulang mau ke JPCC. Sayangnya parkiran ke luar macyeet banget jadi keluar dari GI udah jam 16.00. Huhuhu. Ya udah karena telat banget melipir ke GKI Panglima Polim untuk ibadah jam 17.00. Jam 16.15 kita udah sampe di sana jadi nggak telat sama sekali.

Habis ibadah, kita mau makan bakmie siantar tapi harus yang di Rawamangun karena bakmie siantar dekat rumah udah nggak enak lagi. Ini bakmie enaaak banget sementara suami belum pernah nyicipin karena terakhir ke situ antriannya sampe satu jam. Baru sampe di sana, diliat dari luar rame banget, banyak banget orang berdiri di luar. Duh, jangan-jangan antri panjang lagi, nih. Untungnya — rejeki bumil kelaparan ya — pas baru sampe langsung dikasih tempat duduk karena cuma buat 2 orang. Pelayanannya cepat dan rasanya enak! Dua porsi bakmie siantar plus minum cuma Rp 40.000. Nikmat lahir batin ini namanya. Hahahaha!

Sampe rumah nggak terlalu malam dan langsung tidur. Happy banget weekend ini karena bisa istirahat sampe puas. So, I’m ready to face Monday. Bring it on! πŸ˜€

17++++

I turned 17+++ last Saturday. My hubby woke me up at 12.00 and gave me cute cupcakes. But I was too sleepy to make any pics of it. After I blew the candles, I said to my hubby, “Ok, I want to sleep”. LOL! So much for a surprise.

I went to office that day and got another birthday surprises from my co-workers. They gave me another cute cupcakes. I was quite shocked because I didn’t expect they’d know my birthday. After that, I got yellow roses delivered to my office. I was surprised because who would send me this? Was it my hubby? NO! Hahaha. It was from my dear family. How cute of them to give such sweet surprise like this.

Later on, I went to work as an assessor (Hahaha, I took extra job on my birthday, sign of maturity, right?). Thankfully it didn’t take a whole day because I would have a birthday dinner with my family in Remboelan, PIM. The restaurant was full (even though I already reserved it) and of course the other restaurants also full because it was breakfasting time. So, I and hubby waited patiently until there was empty spot. We had a great birthday dinner. I got another red velvet cakes. Too much cake, I guess. Hahaha.

It was such a blessing to spend my birthday with my loved ones. I am more than happy that day. Hellooooo, new age! Let’s rock this. πŸ˜€

surprise from my co-workers

surprise from my co-workers

yellow roses from my family

yellow roses from my family

Happiness :)

Happiness πŸ™‚

Akibat Piala Dunia

Selamat datang Piala Dunia 2014!

Nggak, saya nggak suka bola, kok. Musiman aja sukanya. Itu pun kayaknya musim ini nggak terlalu ngikutin. Seperti biasa saya akan dukung Italia, sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Dulu sih alasannya karena ada Fabio Cannavaro. Sekarang doi udah pensiun dan saya kehilangan arah gini. Hahaha! Jadi ya tetap dukung Italia, tapi nggak tahu karena apa. Oh, mungkin karena itu negaranya Cannavaro. *cetek abis, mak!*

Oh ya, Cannavaro baru datang ke Indonesia awal bulan ini, lho. Yang lebih bikin dadaku sesak adalah………..kenapa Jupe yang disuruh nyambut mereka? WHYYYY? Dapet kan tuh cium pipi dan peluk-peluk Cannavaro. Hiks! *iri setengah modar* Tega kamu, Jupe! #drama

Anyway, selama musim bola ini tentu saja suami tercinta nonton, dong. Masalahnya adalah hak siar Piala Dunia di Indonesia dikuasai oleh klan Bakrie *cis!*: ANTV dan TV One. Udah deh, saya yang pake TV kabel First Media mah tinggal gigit jari aja karena tayangannya diblok. Belum lagi internet juga pake First Media jadi juga nggak bisa streaming. Tapi demi memuaskan hasrat suami nonton bola, saya pun ngetwit nonton di mana selain ANTV dan TV One. Ada yang menyarankan nonton di wiziwig(dot)tv. Jadi saya kasih tau suami dan bener aja bisa streaming. Hore! Tapi ya mana puas sih nonton di layar komputer doang.

Sebenarnya kita punya antena dalam untuk TV di kamar. Itu antena hampir nggak kepake karena saya jarang nonton TV di kamar. Nggak suka berisik, bok! Lagian walaupun udah pake antena di TV kamar tetap gambarnya semut berbaris. Nggak bisa liat apa-apa juga. Eh, apa karena kamar saya terletak di bagian ujung rumah jadi susah nangkap sinyal, ya?

Akhirnya saya bilang suami untuk pake antena kamar aja di TV ruang tamu. Siapa tau hasilnya lebih kece. Bener aja, gambarnya lebih jelas. Suami pun bahagia tak terkira karena bisa nonton di layar besar dan bisa sambil tidur-tiduran di sofa. Pesan istri cuma satu, habis Piala Dunia kelar tolong itu antena dibalikin ke kamar karena kalau di luar merusak pemandangan. Hahaha, teteeep fokusnya estetika.

Bagaimanakah nasib istri di Piala Dunia kali ini? Istri mendapatkan tempat tidurnya untuk seorang diri aja. Lega bener, bok! Akibat nonton bola, suami jadi lebih sering ketiduran di depan tv sampe pagi. Pisah ranjang gitu jadinya, bok. Hahaha. Nggak denger suara ngorok lagi. Eh, tapi lama-lama sepi juga, ya. Nggak ada yang pijetin sebelum tidur, plus nggak ada yang gangguin kalau tidur. Hihihi. Suamiiii, ayo balik lagi ke kamar habis nonton bola!

Maka dengan ini saya deklarasikan bahwa istri hanya berada di urutan kedua di bawah bola. HAHAHA. Selamat nonton bola semuanya!

Go Italy! πŸ˜€

My Birthday Boy

Jumat, 30 Mei kemarin, suami berulang tahun. Ayo, coba tebak berapa umurnya? Yang pasti, belum terlalu tua sampe nggak asik lagi. Hihihi.

Untuk ulang tahun kali ini saya clueless mau kasih apa dan mau diapain. Pertama, dia pengen skateboard, yang saya tolak mentah-mentah. Bok, main skateboard di mana? Jalanan Jakarta aja nggak rata, susah kan main skateboard. Palingan di Senayan sana kali, ya. Itu pun kalau nggak rutin kan sayang soalnya harga skateboard ternyata mahal. Kedua, dia pengen ganti HP bututnya yang masih pake BB. Sebenarnya secara tampilan fisik sih HP-nya masih oke banget tapi seperti masalah BB lainnya, tiap saat muncul jam pasir. Bikin emosi jiwa, yes?

Hari Jumat itu, kita berdua kerja seperti biasa. Saya cuma ngucapin ulang tahun pas pagi aja dan foto-foto bentar. Nggak pake kue karena belum beli. Mau ngumpetin gimana kalau suami pasti buka kulkas. Hahaha. Tahun kemarin kan kebetulan saya libur pas dia ulang tahun jadi bisa ngumpetin kue dan bikin surprise. Jadi saya pikir nanti aja pulang kantor beli cake-nya. Plus, biar suami nggak curiga jadi saya biasa-biasa aja terhadap ulang tahun dia. Hihihi.

Pulangnya kita janjian di Pacific Place. Cuaca hari itu buruk banget, deh. Hujan deras dan macet parah. Udah mana itu kan Jumat malam jadi ya macetnya pasti menggila. Suami yang sampe duluan saya minta untuk cari restoran. Sebenarnya tadinya dia mau nunggu saya di lobi, tapi kalau dia nunggu di lobi gimana saya bisa beli cake, dong? Jadi saya suruh dia cari restoran dengan alasan kalau Jumat malam restoran suka penuh.

Suami cari restoran, saya langsung ke lantai paling bawah PP untuk beli Twelve Cupcakes. Kenapa cupcakes, bukan cake? Karena dari pengalaman tahun lalu beli cake pasti nggak bakal habis karena terlalu besar untuk 2 orang. Jadi daripada mubazir di kulkas mendingan beli cupcakes yang nggak terlalu banyak dan pasti habis.

Setelah beli cupcakes, saya lihat di sebelah eskalator ada yang jual bunga. Ih, suami yang nggak romantis ini kan belum pernah dapat bunga, jadi saya beliin dia bunga. Hihihi.

Buru-buru naik ke Fish and Co untuk nemuin suami yang udah nunggu. Di depan Fish and Co saya minta bunga dan cupcakes dikeluarin nanti aja pas setelah makan. Setelah itu saya duduk kayak nggak ada apa-apa. Nggak lama kemudian ada pelayan yang bisikin saya kalau cupcakesnya udah ada di belakang. YA BOK, ngapain pake bisikin, deh? Suami kan jadi bertanya-tanya itu kenapa bisik-bisik. Karena nggak tahu mau jawab apa, saya bilang aja mas-nya kasih tahu tempat ini non-smoking. TIDAK MASUK AKAL, SODARA-SODARA. Hahaha! Untung suami udah kelaperan jadi nerima aja sarannya.

Setelah makan dan perut kenyang. Lalu saya ke belakang minta kuenya dikeluarin. Ini pake lama, lho. Belum lagi, pelayannya deketin saya lagi untuk nanya, nanti mau dinyanyiin nggak? Ya iyalaaah! -___-”

Setelah nunggu beberapa saat, keluarlah itu cupcakes dan bunga serta segerombolan pelayan nyanyiin lagu Happy Birthday buat suami. Si suami sempat bingung pas ada ribut-ribut, dia pikir ada yang ulang tahun, nih. Tapi nggak kepikiran itu dia! KOCAK banget, deh! Hahahaha.

Surprise-nya sukses! Dia suka cupcakesnya, dia suka bunganya (yang mana akhirnya buat pajangan istri. Hihihi). I wish you nothing but the best, dear. I love you! :*

Surprise bunga buat suami

Surprise bunga buat suami

That wide smile after the surprise

That wide smile after the surprise

PhotoGrid_1401497567085

Mimpi Kecil Yang Terkabul

Setelah Sabtu pulang malam lagi karena ada 2 pesta, maka Minggu pagi diisi dengan bersih-bersih rumah (ambisius banget anaknya). Untung ada si Mbak yang bantuin. Saya mah cuma ngelap-ngelap meja sama cuci piring aja. Habis itu nonton Full House Thai (LAGI! Please, jangan tanya kenapa. Emang kecanduan. Hihihi) sambil ngemil pie susu dari Tenyom. Pie susu-nya habis sendirian aja, lho. Suami sampe ngambek karena nggak kebagian. Emang ya, suami-istri prahara rumah tangganya cuma soal rebutan cemilan aja. Hahaha.

Jam 12 berangkat ke Belle’s Bakery di Tanjung Duren untuk ngambil cake dan cookies Mika (more about this on next posting). Karena cake-nya nggak boleh ada di tempat panas kelamaan dan lebih baik ditaro di kulkas, akhirnya setelah ngambil cake pulang lagi ke rumah. Untung jaraknya dekat, ya. Kalau nggak bisa diomelin si suami deh karena bolak-balik *sungkem*.

Perhentian selanjutnya adalah arisan Siahaan di Pos Pengumben yang mana nggak terlalu jauh dari rumah juga. Seperti biasa acaranya cuma ngobrol-ngobrol biasa dan saya pun bantuin bikin minuman dan mengedarkannya. Di sana cuma sekitar 2 jam aja karena ada acara penghiburan bagi orang meninggal di daerah Cileungsi jam 3 sore. Tapi karena selesai arisan udah jam 3 sore dan Cileungsi udah kayak berasa di luar kota (sementara badan mau remuk), kita pun batal ke sana dan mengganti tujuan ke Grand Indonesia. Pilihan jatuh ke GI karena sorenya mau gereja di JPCC di Hotel Pullman seberang Plaza Indonesia.

Di GI nggak ngapa-ngapain cuma muter-muterin satu mall, plus ngemil Shihlin (wajib banget mah ini). Sekitar jam 5 sore, kita memutuskan untuk jalan kaki dari GI ke Hotel Pullman. Pertimbangannya adalah jarak nggak jauh. Kalau naik mobil muternya jauh, macet, dan harus cari parkir lagi. Bisa telat deh ke gerejanya.

Ternyata keputusan jalan kaki adalah keputusan yang tepat karenaaaa… saya bisa foto di Bundaran HI. Hihihi. Well, jalan di trotoar yang cukup besar, gandengan tangan, becanda bikin mood jadi happy banget. Ditambah karena udah sore, cuacanya pun adem. Oh, Jakarta kenapa kamu nggak bikin trotoar yang nyaman? Soalnya setiap saya jalan kaki di trotoar yang nyaman sambil lihat pemandangan atau komentarin hal-hal di sekitar itu menyenangkan banget.

Pas lagi jalan di trotoar, saya nyeletuk ke suami, “Ih, aku pengen banget deh foto di Bundaran HI. Itu kan cita-citaku dari dulu”.

Suami yang tahu obsesi istrinya foto di Bundaran HI karena udah diceritain berjuta-juta kali (tapi nggak mau bangun pagi untuk CFD dan gampang untuk foto di Bundaran HI) ngajak si istri untuk foto saat itu juga. Tapi dasar saya labil macam anak ABG, saya malah ribet dengan, “Emang kita boleh nyeberang? Nanti nggak ditangkap polisi kalau foto di situ? Aaah, malu… tapi pengen”. LABIL!

Si suami pun gemes banget, dong. Dia nunjukin kalau di Bundaran HI ada orang yang lagi foto juga (walaupun itu cowok semua dan tampangnya abang-abang) dan polisi yang ada di dekat situ diam aja. Tentu saja istri masih ragu. Akhirnya suami langsung gandeng tangan saya dan kita pun nyeberang ke Bundaran HI.

Pas nginjekin kaki di Bundaran HI rasanya bahagiaaaaa banget! Ini macam cita-cita yang terkabul. Bisa lihat kolamnya dari dekat, tugunya kelihatan jelas. Ya ampun, ini boleh teriak bahagia nggak, sih? Langsung deh saya dan suami foto-foto di sana berbekal kamera handphone doang. Segala pose dilakukan, bahkan selfie berdua juga. Hihihi! Tentu saja jadi bahan tontonan abang-abang yang bengong lihatin kita berdua, plus mobil-mobil yang kebetulan lagi macet. Bahkan pas saya lagi foto, ada satu mobil yang buka kaca berisi bapak-bapak yang godain saya. Hih, KZL GMZ!

Sekarang saya punya foto di Bundaran HI, dong. IHIIIIY! *bangganya berkali-kali lipat*

Haloooo, patung selamat datang!

Haloooo, patung selamat datang!

Pose duduk santai. Padahal di depannya banyak abang-abang liatin. No problemo. Demi foto di Bundaran HI. :)))

Pose duduk santai. Padahal di depannya banyak abang-abang liatin. No problemo. Demi foto di Bundaran HI. :)))

Selfie berdua suami di Bundaran HI. Check!

Selfie berdua suami di Bundaran HI. Check!