Ketika Rantai Pagar Hilang

This is saturday and I am officially a zombie at office.

Jadi semalam nggak bisa tidur dengan nyenyak karena ketakutan dan was-was. Kemarin pagi suami bangun mendapati rantai untuk menggembok pagar rumah udah hilang entah ke mana. Pagar juga udah nggak kekunci lagi. Padahal tadi malam suami udah kunci pagar dengan benar. Rantainya pun sampe sekarang nggak ketemu. Kemungkinan ada yang berusaha masuk ke rumah semalam.

SHOCK!

Puji Tuhan nggak ada yang hilang sama sekali. Ajaib banget, deh. Padahal di depan ada motor, helm, dan mobil yang nggak ada pengamannya, tapi nggak hilang atau rusak sama sekali. Pintu rumah pun masih dalam keadaan terkunci. Kemungkinan pencurinya nggak jadi masuk karena dengar gonggongan Mika. Saya emang sempat kebangun sama gonggongan Mika tapi nggak periksa ke depan karena saya pikir paling ada kucing lewat jadi Mika gonggong. Ternyata itu pencuri. Hiks!

Udah mana dulu rumah orang tua pernah kerampokan dan semua hilang, jadi kemarin itu kayak membuka trauma lagi, deh. Saya dan suami yang nggak tenang karena pagar rumah nggak ada gemboknya lagi akhirnya nggak masuk kantor. Secara kita tinggal berdua aja jadi kalau mau ngurusin apa-apa ya sendiri, deh.

Kejadian kayak gitu langsung lapor ke Bu RT, yang dijawab dengan, “Ya udah ganti aja gemboknya.” HAH? HELLOOOOO, itu juga mah kita juga tau. Suami nanya dong petugas keamanan emang nggak ada yang patroli, eh dia bilang nggak ada karena susah cari orang. LAH, itu tiap bulan bayar uang keamanan buat apa kalau nggak ada yang menjaga keamanan? Emosi jiwa kan, ya? Emang deh di Jakarta ini nggak bisa ngarepin orang lain jagain kita.

Akhirnya kita pun langsung meluncur ke Ace Hardware untuk beli gembok dan rantai. Bulan menjelang puasa dan Lebaran gini biasanya banyak maling (dulu kejadian dirampok juga pas bulan puasa) jadi mau beli gembok yang bagus sekalian. Untungnya banyak gembok yang lagi diskon karena ternyata gembok yang bagus itu mahal banget. Hiks!

Saya beli 3 gembok (ini antara parno atau jaga keselamatan, ya?): satu gembok beralarm — jadi kalau gemboknya goyang, langsung alarmnya bunyi–, satu gembok yang nggak bisa digergaji — ini mahal banget, tapi apalah daya kalau demi keamanan, untung diskon, satu gembok waterproof biar nggak cepat rusak kalau kena hujan. Kemudian beli 2 rantai super berat biar kuat untuk dipasang di masing-masing ujung pagar. Untuk gembok ini aja udah berasa bangkrut, deh. Hahaha! Tapi daripada ngerasa ketakutan dan nggak aman ya mendingan mahal, deh.

Selain gembok berlapis-lapis, Mika yang biasanya kalau malam tidur di dalam rumah, sekarang tidur di teras. Masalahnya Mika terlalu aware sama keadaan sekitar. Bayangin, masa anjing, kucing, orang ngobrol, mobil semua digonggongin dan gonggongannya keras banget sampe kedengaran ke ujung jalanan. Yang ada semalaman kita nggak bisa tidur karena gonggongan Mika. Zzzz! Akhirnya Mika dimasukin ke dalam dan suami tidur di sofa kalau ada apa-apa. Baru deh diam si Mika dan cuma gonggong kalau ada hal yang mencurigakan aja.

Saya yang pernah ngalamin kerampokan sebelumnya masih lebih bisa menanggapi dengan tenang. Soalnya dulu rumah sampe dibobol dan diacak-acak, sekarang cuma gerbang aja tanpa kehilangan barang, jadi masih ada rasa lega dan tenang. Sementara suami yang dulu komplek perumahannya aman banget karena bisa ninggalin rumah tanpa kunci pintu (satpam komplek perumahannya banyak dan beneran kerja, bok) langsung shock mendapati rumah mau dimasuki pencuri. Dia yang memutuskan untuk tidur di ruang tv supaya kalau ada apa-apa dia bisa dengar. Lebih parah dari saya ketakutannya dia. Hihihi.

Jadi waspadalah selama menjelang bulan puasa dan lebaran, ya. Komplek perumahan sebelah komplek saya aja kemarin ada 4 rumah yang kecurian. Jahat, ya pencuri ini! 😥

Stay safe, people!

Advertisements

Ketika Jakarta Sedang Kumat

Kemarin malam Jakarta benar-benar bikin kesal. Saya nggak tidur cukup malam sebelumnya dan badan lagi nggak enak. Alhasil di kantor udah kayak zombie. Sengaja sebelum pulang kantor makan malam dulu supaya nanti pas sampai rumah tinggal tidur aja. Pulang kantor udah malam jadi biasanya jalanan Jakarta udah mulai nggak macet. Kemarin jalanan macet banget sampai jalan tikus yang biasanya nggak pernah macet, ini macet nggak bergerak.

Cobaan oh cobaan!

Ternyata banyak lampu jalan dan lampu merah yang mati jadi jalanan juga kacau balau. Miriplah kalau monster lagi datang di film-film Hollywood. Udahlah lagi nggak enak badan, jalanan kacrut, jadi sampai rumah lebih lama. Mau nangis, mamak!

Haleluya Puji Tuhan, di rumah nggak ikutan mati lampu. Udah terbayang di depan mata tempat tidur yang empuk plus AC yang dingin. Oh, inilah saatnya beristirahat.

Sebelumnya mau cuci muka dulu, tapi air mati. Hayah! Ya udahlah, nggak papa deh nggak pake mandi dulu. Pokoknya mau minum obat trus tidur. Nungguin suami yang beli obat batuk, saya pun ganti baju dan bersihin muka. Eh, tiba-tiba LISTRIK MATI!

Cobaan apa lagi ini yang datang? T_____________T

Habis minum obat, langsung teler karena tampaknya ada obat tidurnya di dalam obat. Langsung rebahan di tempat tidur, tapi nggak bisa tidur juga karena panas banget cing! Mata sih udah nggak bisa dibuka lagi, tapi nggak bisa beneran tidur nyenyak. Yasalam banget deh ini PLN.

Oh, belum berhenti sampai di sini. Sinyal provider handphone mati juga. Percuma aja deh baterai HP penuh kalau sinyalnya ngadat. Mati gaya banget ini, kakaak! Tidur nggak bisa, main HP nggak bisa. Hiks! Akhirnya minta suami untuk beliin cemilan. Itu juga pas nungguin udah dalam keadaan teler antara ngantuk tapi nggak bisa tidur. Bahkan pas cemilannya datang saya makan sambil merem, lho. Deritanya!

Jam 23.30, listrik baru nyala. HALELUYAAAAAAA! Dan di saat itulah, reaksi obat tidur dari obat batunya udah hilang, jadi mata segar kembali. Kampreto abis! Alamat jadi zombie lagi di kantor besok.

Jadi boleh ya hari ini saya minta jalanan lancar, listrik nyala, dan saya bisa tidur paling telat jam 9 malam. Ada amin sodara?

 

7 Jam Mendebarkan

Hari Minggu kemarin bangun jam 5 pagi dengan perasaan excited. Kenapa oh kenapa? Karena hari itu niat mau potong rambut dan ngecat rambut. Bosen banget dengan rambut yang modelnya udah nggak karuan dan warna hitam. Pengen sesuatu yang baru. Dan dari dulu kalo bosen pasti yang kena eksperimen adalah rambut. Hihihi. Selain itu, hari ini mau ke Ambas, habis itu baru ke gereja. Rencananya tampak sempurna.

Tapiii… baru pagi-pagi aja si suami bikin rencana lain yang mana merusak rencana saya. Udahlah ya, itu mood langsung tercecer ke mana-mana, yang berakibat malas ngapa-ngapain. Mana Jakarta hujan nggak berhenti-henti dari pagi jadi mau ke mana-mana pun susah.

Walaupun begitu, niat potong rambut sih tetap dong, tapi minus cat rambut karena berangkatnya aja udah siang karena sibuk ngatur mood dulu. Ke salon potong rambut dengan Mas Herry di Brunette. Errr, agak kependekan, sih dan kayak macam Dora. Tapi karena dia udah tau seluk beluk rambut saya jadi walaupun tadinya nggak niat model rambut itu, tetap ciamik jatuhnya. Okelah ya.

Habis dari salon, cap cus ke Taman Anggrek karena rencananya mau beli sepatu kerja yang udah rusak. Muter-muter keliling mall, eh sepatu yang dicinta nggak didapat. Duileh, mood kan jadi nggak membaik kalo belum belanja. Si suami udah ngingetin aja untuk ke gereja karena udah sore. Oke deh.

Kita pun menuju JPCC di daerah HI. Waktu di Bundaran HI, tiba-tiba setir mobilnya berat banget. Suami udah panik aja bakal mogok karena satu hari sebelumnya ganti aki tapi altenator mobil untuk simpan arus aki rusak. Harusnya diganti, tapi belum diganti jadi aki cepat habis. Sambil komat-kamit doa, mobil pun menuju ke tepi tepat di belakang Hotel Pullman HI. Saat itu juga mobil mogok dan hujan deras banget. Yes, macam di film-film aja. Suami panik karena mobilnya matic dan akan susah diapa-apain, istri bengong karena nggak tahu apa-apa dan mood makin drop aja. Yang makin bikin keki adalah nggak digantinya altenator mobil kemarin karena suami nelepon bilang harganya empat setengah, yang mana saya merasa empat setengah juta jadi mendingan ke bengkel yang terpecaya aja. Sementara pas mogok itu baru ketauan kalau empat setengah itu maksudnya empat ratus lima puluh RIBU. Itu mah ganti aja dari kemarin. HIH! Ya udahlah mau diapain lagi, udah mogok juga *sigh*.

Sekitar 1 jam mogok dan udah nelepon teknisi kemarin untuk datang tapi ternyata nggak bisa, mobil tiba-tiba bisa distarter. Hore! Tapi jangan kira penderitaan berakhir di situ, sampai di KS Tubun, dekat Tanah Abang, mobil mogok lagi dan kali ini benar-benar nggak bisa dinyalain *nangis kejer*. Bayangkan, hujan deras, kanan kiri daerah seram macam Tanah Abang, nggak ada yang bisa dimintain tolong, bengkel di sekitar tutup *kibar-kibar bendera putih*.

Akhirnya telepon Astra minta datang. Baru datang 1 jam kemudian karena kondisi jalanan yang banjir. Pas dicek, nggak bisa diapa-apain karena ya itu tadi altenator yang rusak, harus diganti. Dia menyarankan untuk derek. Yo weislah kalo itu jalan satu-satunya. Posisi derek ada di Tangerang dan Warung Buncit, yang mana itu JAUH BANGET, cing! Setelah ditelepon, semua mobil derek penuh karena banyak yang mogok gara-gara banjir. Dia menyarankan pake derek liar aja. Agak mengkhawatirkan sih karena nanti dipalak lagi harganya. Tapi nggak ada pilihan lain, jadi akhirnya telepon juga. Itu pun mereka pada penuh semua. Hiks! Teknisi Astra pergi, dan kita pun meringis kebingungan dan panik. Ini mau gimana lagi, nih?

Suami pun ke ATM untuk siap-siap ambil uang kalau ada kejadian sesuatu. Sementara saya nunggu di mobil sendirian. Pas ditinggal sendirian tiba-tiba perut mules sakit perut. YA AMPUN, SAKIT PERUT KENAPA SEKARANG? Saking mulesnya saya sampai jongkok di mobil. Begitu suami datang, si suami langsung ajak saya ke restoran terdekat untuk makan dan pup. Eh, nggak ada restoran atau pun warung makan apa pun di sekitar situ. Gila lah! Nggak jauh ada kantor PLN. Ya udah di situ kayaknya bisa.

Kondisinya kita berdua pake payung masuk ke PLN nanya satpam di mana toilet. Satpam nunjukin toilet dekat dia yang mana…. nggak ada pintunya dan nggak ada lampu. TOILET SATPAM! Kejam banget! Kita pun nanya ke satpam satunya lagi di mana toilet, dia pun nunjukin di dalam kantor PLN, di dekat lobby. Kita pun masuk dan yang dibuka toilet laki-laki aja. Satpam di dalam bilang masuk aja. Saya pun ngibrit ke dalam toilet. Setelah meyelesaikan tugas, saya ke luar dan suami buru-buru ngajak keluar aja. Katanya si satpam yang nyuruh ke toilet tak berkeperimanusiaan di luar itu datang dan ngomel-ngomel karena kita malah ke toilet dalam. SERIUS, PAK? Untung dia nggak ketemu saya kalau nggak udah ngamuk karena masa perempuan disuruh ke toilet yang nggak ada pintu dan nggak ada lampu. Bapak, udah gila, ya?

Keluar dari PLN, kita balik lagi ke mobil. Kondisinya masih hujan deras dan udah malam. Udah nggak kepikiran haus dan lapar lagi. Cuma pengen cepat pulang aja. Suami pun sekali lagi telepon teknisi dekat rumah. Ajaib, yang tadinya nggak mau, sekarang dia mau. Dia tanya posisi kita dan bilang akan datang setengah jam lagi. Udah mulai lega, deh.

Apa mau dikata, Jakarta hujan dan banjir jadi macet dan akses susah banget. Jadi dia pun lama datang. Saya dan suami udah mati gaya aja. Kita saling bilang, aduh ini gara-gara mentingin jalan-jalan dulu daripada ke gereja, deh. Huhuhu! Habis ini janji langsung berdoa. Hiks!

Satu jam kemudian si teknisi telepon dan bilang udah di RS Pelni, yang mana dekat banget sama tempat mobil mogok. Asik, paling 15 menit lagi sampe. Tapi ditunggu-tunggu kok nggak muncul. Setelah ditelepon, ternyata dia nyasar sampe ke PEJOMPONGAN. Jauh amat, mak! Ternyata suami dan teknisi nggak sepikiran soal arah jalan jadi ya miskom. Dududu *garuk kaca*. Setelah dijelasin dan ditunggu lagi, eh dia malah nyasar ke Grand Indonesia. Yasalam, makin jauh aja. Ini sial kok nggak berakhir-akhir sih? 😦

Saya pun minta dia balik ke posisi semula di RS Pelni biar suami jemput naik angkot. Oke sip. Si suami jemput, eh 30 menit kemudian, dia muncul di tempat mobil mogok dan suami udah di RS Pelni. Yaelah, Pak! Ribet deh nih teleponin suami lagi di saat batre HP udah kritis banget.

Itu kejadiannya masih hujan dan udah jam 10 malam.

Sekitar 1 jam dia benerin mobil dan saya ketar-ketir berdoa takut nggak bisa. Masa harus nginep di mobil? Di daerah bronx kayak gitu pula. Aku takut, mamaaah!

Untungnya satu jam kemudian, jam 11 malam, mobil nyala dan bisa jalan. Sepanjang jalan menuju rumah, dia pun ngikutin dari belakang untuk mastiin mobil nggak mogok lagi. Pas di dekat rumah ternyata temperatur mesin naik. Haduh, kenapa lagi ini? Pas dicek, ternyata ada selang radiator yang putus. Teknisi nggak bisa terlalu bantu karena bukan spesialisasi dia, tapi dia bilang ini nggak berbahaya, tinggal disambung aja. Dia pun membantu dengan pertolongan pertama. Puji Tuhan, bisa sampe rumah dan teknisi baik hati ini tidak mencharge kita mahal, bahkan jasanya dia lebih murah daripada yang dia tawarkan kemarin. Hah, kok bisa? Dia bilang sih karena rekanan tempat beli aki itu jadi dia jaga nama baiknya. Tapiii.. dia udah menerjang hujan, banjir, malam-malam pula buat bantuin kita. Bless you, Pak. :’)

Kita pun sampe rumah hampir jam 12 malam dengan total 7 jam mogok di jalan dengan hujan deras. Pengalaman paling menguras emosi jiwa raga, deh. Habis itu kita beneran masuk kamar dan berdoa karena akhirnya bisa sampe rumah dengan selamat tanpa perlu nginep di jalanan.

Nggak lagi-lagi deh kejadian kayak gini. Hiiii!

Exhausted

I think it would be great spending a whole day at home, not talking or thinking. I am exhausted.

As an introvert person, I like to have my own world. There are times when I need to be alone and recharge myself. I talk to many people during work, I think about their problems, too. I have to look cheerful as it may help them. It drains my energy. Not that I don’t like my job. I love it. But in the end of the week, I usually need a day of not talking and doing nothing.

Unfortunately, sometimes it’s hard. Living in Batak culture where weekend usually is the time to have parties, weddings, and arisan. I have to gather with many people who love to spend their time together. Not that I don’t like them, but it makes me tired. My introvert side needs to be recharged and I don’t get it. I usually start monday with less or no energy.

I wish to ignore them. I wish I don’t have to attend all the parties and talk to whoever I don’t recognize (but they tell me that they’re family). I wish they don’t judge me negatively just because I choose to have my own time. People, why you need to gather every weekend (while I and hubby only have Sunday as our day-off)?

Sometimes people don’t get it why I need to sleep early. And it’s cupu they say. Who are you to tell me when to sleep? My own parents never complain about that. Sleeping is my best medicine in the end of the day. I don’t just like it. I need it. Lack of sleep usually makes me cranky all the day. That ruins my performance at work.

So, can you just leave me alone because I need to recharge  my energy here. Thank you.

 

Menggendut

Kalo ada yang bilang setelah menikah berat badan nambah….. itu benar adanya. *sigh*

Seumur hidup jarang banget berat badan saya nambah. Dengan tinggi 170 cm, berat badan saya berkisar di 55 kg. Pernah waktu ngekos naik sampe 58 kg karena tempatnya dekat dengan jajanan enak. Waktu mempersiapkan pernikahan malah berat badan saya turun sampai 53 kg. Bukan karena diet, stres mungkin, ya.

Nah, sekarang setelah menikah berat badan saya malah nambah sampai…..

……………………………………………….*drum roll*

hampir 60 kg!

*mewek seember*

Kaget! Emang sih ya setelah nikah kan saya masak sendiri. Kalo males masak ya beli. Trus tempat tinggal di bawahnya ada mini market yang mana bikin saya jajan tiap malam. Belum lagi, kantor pindah lokasi yang mana lokasinya tepat di depan pasar swalayan dan restoran. Matiklah. Makin sering aja makan.

Panik tentunya. Akhirnya 2 bulan belakangan ini saya memutuskan untuk ngikut suami makan oatmeal untuk sarapan. Hari pertama makan oatmeal nggak sampe sejam perut udah meronta-ronta kelaperan. Sampe pusing dan eneg. Ya gimana nggak meronta, biasanya makan nasi goreng buat sarapan, sekarang cuma makan oatmeal. Beda jauh banget, jek!

Akhirnya saya mengakali dengan menambah susu. Tapi tetap masih lapar. Yang ada saya malah seringnya ngibrit ke seberang kantor beli 5 pukis keju untuk mengganjal sampe makan siang. Lah, apa gunanya oatmeal kalo teteep ngemilnya pukis keju.

Makan siangnya biasanya makan berat, yaitu nasi dan segala macam lauknya. Belum lagi habis itu ngemil coklat, snack, atau apa aja yang lagi dipengennya. Malamnya makan berat lagi ditambah ngemil coklat.

PARAH!

Karena panik sekarang saya lagi berusaha untuk mengontrol makanan. Sarapan tetap sama oatmel dan susu. Tapi selalu siap sedia roti. Jaga-jaga kalo lapar. Tapi nggak langsung saya makan rotinya. Nunggu sampai perut beneran lapar, kayak keroncongan dan pusing. Biasanya gejala lapar pas jam 10.30. Pas nih, 1,5 jam ke jam makan siang. Ngemilnya cuma 1 roti.

Pas makan siang, tetap makan berat. Kalo nggak pingsan lah eike. Tapiiii kali ini nggak pake ngemil. Nunggu pas makan malam aja baru makan. Untungnya, akhir-akhir ini suka merasa begah banget kalo makan siang jadi nggak pengen ngemil. Bahkan pas jamnya makan malam masih kenyang. Tapi biasanya tetap makan walau nggak banyak. Soalnya kalo jam makannya terlalu malam, biasanya maag saya malah kambuh dan paginya kayak orang kelaperan.

Kemarin sih pas nimbang udah turun nih 2 kg. Senang banget! Doakan kembali ke berat normal, ya. Udah nggak enak nih pake celana ketat banget. Hihihi.

 

Otak Lompat-Lompat

Begini rasanya otak lompat-lompat.

Dari neuroterapi, bikin naskah hipnoterapi, konseling pasien, bikin artikel untuk tabloid, bikin rancangan terapi untuk pasien lainnya, bikin laporan psikotes, email-emailan sama fotografer… dan daftarnya masih berlanjut hari ini.

*peras otak* *brb kerja lagi*

 

QZM Mengecewakan

Setelah puas cuap-cuap tentang kekesalan saya hari Minggu kemarin, sekarang mari ceritakan lagi di sini. Kemarin Minggu udah diniatin banget untuk fitting di QZM (Pasar Sunan Giri). Dari Minggu yang lalu saya udah telepon nanya kebaya saya udah bisa difitting belum? Mereka bilang bisa, tapi belum dipayet karena tunggu fitting juga. Lalu saya bilang, ya udah disiapin aja ya, nanti saya datang.

Karena kesibukan dan training di weekend, maka baru sempatlah minggu ini ke sana. Emang sehari sebelumnya saya nggak telepon lagi untuk bilang saya datang. Jadi ketika datang ke sana jam 1 siang, QZM penuh dengan customer yang sebagian besar perempuan, saya pun sabar menunggu. Mereka minta saya untuk ngantri dulu. Oh baiklah, tak masalah. Saya pun duduk dengan tenang bersama si pacar.

Melihat si Mas Herman (salah satu pegawai di sana) kelabakan dengan serbuan ibu-ibu (2 pegawai yang lainnya nggak masuk), saya pikir alangkah baiknya kalau saya menunggu dengan sabar dan nggak nambahin kepusingan dia. Jadi saya pun kembali menunggu dengan manis. Nggak protes, nggak ngamuk, nggak demanding.

Sampai Mas Herman mendatangi saya, “Mbak ini mau ngapain?”

“Mau fitting kebaya, Mas.”

“Lho, kok nggak bilang dari tadi, sih? Dikirain mau masukin bahan lagi. Kan biar sekalian carinya.” lalu dia melengos pergi.

Saya mengerutkan kening. Perasaan pas pertama kali datang, dia bilang untuk antri, deh.

Sampai akhirnya si Mbak (nggak tahu namanya, salah satu pegawai juga) bilang, “Mas Herman, ini kasihan Mbak Naomi udah nunggu lama. Kebayanya mana?”

“Iya ini lagi dicariin,” saat itu udah 2 jam lho!

Yang ketemu pertama kali adalah rok batik, kemudian bustier, dan songket. Yang bikin mata melotot adalah songket itu udah difitting kurang lebih sebulan lalu dan saya minta diperbaiki dan dibordir juga. Yang ada di depan mata waktu itu adalah songket yang sama sekali belum dibordir.

Udah nunggu 2 jam, belum makan, dan kebaya serta dress batik belum juga bisa ditemukan, mulai naik pitam lah saya. Ditambah lagi, ibu-ibu yang datang juga mulai panas karena mereka juga mau fitting tapi alasan yang selalu diberikan adalah kebaya belum jadi, belum dipotong, harus dicari dulu, nggak bilang-bilang, sih! Cis, sebesar apa sih tempat itu sampai cari kebaya aja susahnya minta ampun. Simpannya asal-asalan atau gimana, sih?

Sampai akhirnya kebaya saya baru ditemukan jam 14.45. Tebak di mana ditemukannya? Di bawah, di tengah tumpukan kebaya yang dikruntel-kruntel. Begitu dikasih ke tangan, I was so shocked! Kok jauh dari yang diharapkan, ya? Padahal saya udah kasih foto kebaya yang saya pengenin dan mereka bilang bisa mengerjakan seperti itu. Akhirnya berusaha menahan marah dengan bilang ke diri sendiri mungkin itu belum dipayet jadi belum kelihatan cantiknya.

Pas giliran saya fitting…. *tarik napas dalam-dalam*:

  • Bustier kekecilan di bagian pinggang sampai nggak bisa dikancing sama sekali (oh, don’t blame my weight because the last time I checked it, I lost about 1 kg).
  • Di bagian kerah kebaya saya ketinggian. Kerahnya seharusnya model sabrina, tapi dibikinnya tinggi banget. Sangat mengecewakan!
  • Di bagian lengan dan ppinggang kebesaran jadi harus dikecilin lagi.
  • Di bagian punggung, bagian terbukanya kecil padahal saya pengennya besar, biar manis.

Cukup di bagian kebaya. Itu kemarahan udah membara tapi berusaha nggak sampai ngamuk. Saya langsung bilang tegas ke Mbaknya, semua yang harus diperbaiki itu harus dicatat di depan mata saya. Jangan sampai kayak minggu lalu, minta diperbaiki tapi nggak dicatat. Yang ada, nggak dikerjakan.

Nah, selesai fitting kebaya, itu dress batik belum ketemu juga. Alasan si Mas Herman adalah, “Lah kemarin udah diambil, kan?”. Hissh! Kalau udah diambil ya ngapain juga ke situ sih, Mas. Lalu dia bilang, “Belum dipotong deh kayaknya”. Bok, hampir saya berubah jadi Hulk!

“Gimana belum dipotong sih, Mas? Saya sebulan lalu udah fitting dress-nya. Masa sebulan belum dikerjain. Pokoknya saya tunggu sampai ketemu.”

Mungkin karena nada saya udah tinggi akhirnya dress itu beneran dicari, deh. Ketemu dong akhirnya. Langsung saya fitting. Berakhir sangat mengecewakan. Bagian kerah nggak diturunin, seperti permintaan bulan lalu, bagian bahu masih kekecilan, bagian pinggang terlalu ke atas, dan jahitan sum-nya asal-asalan jadi kelihatan banget. Duh, jelek banget, sih!

Akhirnya mereka minta penjahitnya turun ke bawah dan lihat bagian mana aja yang perlu diperbaikin. Ajaibnya lagi, si penjahit bingung gimana harus memperbaikinya. Gila nggak, tuh! Trus dia bilang, ya udah deh dibikin pola baru lagi aja. Awas kalau sampai dress itu rusak!

Setelah merasa nggak puas, saya tanya ke mereka kapan saya bisa fitting lagi. Mereka bilang hari Minggu depan. Ok, saya setuju. Lalu karena nggak mau kejadian kayak hari ini terulang lagi, saya memastikan ke meraka bahwa nanti kebaya dan dress harus udah disiapin. Mereka iya-iya aja dan lagi-lagi nggak berusaha menulis catatan kalau saya fitting Minggu depan.

Kesimpulannya adalah sejauh ini QZM mengecewakan. T_____T

Sekian dan terima dijahitin di Anne Avantie. #eaaa #ngarep

Semakin Dekat, Semakin Rempong

HALOOO! Apa kabar persiapan nikah eike?

#terdiam #menatapkelangit #pusing

Pusing, mak! Setelah mengalami sakit-sembuh-senang-sedih-marah-mellow-excited silih berganti maka didapatlah kesimpulan penting: Don’t get married twice… EVER! Bok, nyiapin satu perkawinan aja ribet dan hampir bikin sinting, apalagi dengan adat Batak yang makin bikin kepala mau meledak. No! Jangan pernah nikah dua kali, deh. Cukup kepusingan ini cuma sekali aja.

#sungkemsamaAndharaEarly

*tarik napas sedalam samudera Hindia*

Setelah menunda berbulan-bulan untuk nggak beli bahan kebaya pernikahan dan menjahitkannya, akhirnya karena trauma lihat seorang teman yang H-1 sebelum pernikahannya kebaya masih di tukang jahit aja, loh. Akhirnya, si mamak ngomel-ngomel dan mengejar-ngejar saya untuk ke tukang jahit segera. Minggu kemarin jadilah kami sekeluarga ke Pasar Baru, tempat tukang jahit kebaya pernikahan (berasa mau masuk TK, dianterin seluruh keluarga). Mau ke tukang jahit aja drama udah dimulai dari pagi, di perjalanan, sampai akhirnya sesenggukan, dan menemui desainer kebaya-nya dengan hidung merah. #malu

Penjahit kebaya saya namanya Mas Ivan. Dia ceplas-ceplos dan ceriwis banget. Cocoklah sama si Mamak. Sementara saya memandangi kebaya-kebaya bikinan dia di etalase. Bok, cantik semua! *ngiler* Tapi sambil deg-degan juga ini semua harganya berapa. Secara kebaya-kebaya bikinan dia itu payet bertebaran di mana-mana dan kristal swaroski-nya kinclong banget.

Pertama, Mas Ivan ngeluarin buku favorit orang-orang yang datang ke sana. Buku-nya Anne Avantie. Saya langsung bilang pengen liat contoh kebayay ang off-shoulder. Iyak, bahunya kebuka seksi gimana gitu. #dirajamFPI Eh, pas lagi liat-liat contoh kebaya, di etalase ada contoh kebaya yang punggungnya kebuka banget sampe mirip backless. Langsunglah saya menunjuk kebaya itu untuk jadi patokan punggungnya entar. Si Mama langsung melotot dan ngomel karena apa kata orang nanti, udah kebuka di depan, kebuka pulang di belakang. BWAHAHAHA! #anakpengenseksi #dihukumpendeta. Ya sudahlah ya, restu orang tua itu penting, jadi kerah bahu di depan dinaikin dikit, bolongan di belakang juga nggak seksi-seksi banget. Mama-pun senang.

Setelah ngomongin model dan warna, langsunglah dengan Mas Ivan kita pergi beli bahan bareng-bareng. Tentu saja pengennya kebaya berwarna putih gading. Mas Ivan mengkreasikannya dengan kain berwarna Lavender yang belum kebayang juga gimana bentuknya nanti. Tapi karena kreasinya dia bagus semua jadi yah percaya aja, deh. Sekarang lega banget deh. Setidaknya urusan kostum nanti udah bisa diberesin. #gulinggulingdipasir

Sensasi megang bahan brokat brokat warna putih gading di tangan itu luar biasa, ya. Kayaknya semakin membukakan mata kalo sebentar lagi mau kawin. Kemarin-kemarin masih ngambang dan belum kebayang. Sekarang perlahan-lahan makin bisa ngeliat kalo saya beneran mau kawin, loh. Misalnya aja nih, kemarin coba baju Marhusip. Bok, langsung kebayang adegan film saya dan dia duduk berdua dan dinasehati para tetua pas Marhusip nanti.

Belum lagi kalau sekarang ngeliat si pacar, eh beneran nih dia bakal jadi suami gue? Saya sekarang suka merhatiin dia lama-lama dan membatin, “Orang ini nih yang bakal gue lihat setiap bangun tidur pagi hari seumur hidup gue.” Belum lagi dia suka iseng kalau lagi ngobrol-ngobrol, tiba-tiba dia pegang perut saya dan bilang, “Kamu mau hamil?” Bok, entah kenapa pertanyaan itu kok bikin saya meleleh kayak coklat yang dipanasin. 🙂

Kayak kemarin aja pas kita lagi mau cari tempat makan di pinggir jalan. Kita lewat daerah dekat rumah yang penuuuuhbanget sama anak-anak muda (a.k.a alay) yang nongkrong-nongkrong di pinggir jalan sambil pacaran. Saking banyaknya mereka, jalanannya jadi ketutup dan kita jadi susah lewat, serta tampaknya para alay ini nggak peduli ada mobil mau lewat. Mereka nggak mau minggir. Tiba-tiba si pacar dengan emosinya bilang, “Awas aja ya nanti kalau anak kita nongkrong kayak gini. Aku bakal langsung marah dan nyuruh dia pulang!” Ih, langsung berbunga-bunga gitu. Tampaknya dia bakal jadi Bapak yang bisa diandalkan, deh. #ngayal

Oh baiklah, tampaknya segitu saja cerita pernikahan kali ini. Mak, waktu jangan jalan cepat-cepat, dong. Tuh, ikutin keong yang jalannya lambat. #apaini

Ciao!

 

Eh, Si Komo Masih Lewat Nggak?

Ada yang ngerasa nggak kalau Jakarta akhir-akhir ini sungguh luar biasa. Luar biasa macet! #pembacabersorak #lagulama

Awalnya saya keukeuh nggak mau ngeluh soal kemacetan Jakarta. Jakarta kalau nggak macet itu baru berita heboh. Kalau macet mah udah makanan sehari-hari. Tapiii… akhir-akhir ini kegalauan (#tsaah bahasa gaul anak sekarang) meningkat karena waktu perginya sama tapi waktu sampai di tempat tujuan bisa beda-beda. Loh, ini saya harus pergi jam berapa dong dari rumah jadinya?

Yang paling mengerikan adalah Sabtu kemarin saya pergi ke mall dekat rumah. Biasanya 10-15 menit juga sampai mall itu pake mobil. Nggak jauh deh pokoknya. Nah, sabtu malam kemarin saya berniat pergi ke mall itu. Berangkat dari rumah jam 18.30. Baru keluar dari komplek, eh udah macet aja dong. Macetnya panjang banget. Karena malas macet, saya pakai jalan alternatif yang seharusnya lebih dekat dan nggak macet.

Salah perhitungan, sodara-sodara! Jalan alternatif ini SUPER MACET! Entah ada apa pula. Udah macet, ditambah 2 truk besar mogok dan nggak ada puteran balik untuk ambil jalan lain. Jadi benar-benar stuck di jalan. Emosi udah naik turun. Dari tenang, becanda, ngantuk, kesal, dan marah. Saking bosennya, malah sempat beli kacang rebus di pinggir jalan (yang mana gara-gara kacang rebus itu sukses bikin perut mules-mules malamnya).

Setelah melewati kemacetan luar biasa, baru sampai di mall jam 19.40. IYA, ngabisin waktu 1 JAM lebih! *emosi ke ubun-ubun* Ini mall dekat rumah kok bisa selama itu ditempuhnya, sih? *nangis berlinang air mata buaya*

Kemacetan di Jakarta kayaknya udah berlebihan, deh. Udah sampai tahap menghabiskan waktu dan energi sia-sia di jalan. Waktu buat istirahat berkurang, waktu buat kumpul dengan keluarga juga nggak ada. Who’s to blame?

Dulu saya bilang, kalau naik mobil pribadi jangan suka ngomel kalau jalanan macet karena kita salah satu penyebabnya. Nah, saya udah sering pake kendaraan umum yang mana makin nggak aman karena banyak pencopet (baru kejadian hampir dicopet di angkot), kotor, suka ngetem, dan berbagai keluhan lainnya. Jalanan juga banyak dipake untuk pembangunan-pembangunan nggak jelas, galian jalan di mana-mana pula. Belum lagi kredit motor makin gampang bikin jalanan dikuasai motor. Pejabat yang nggak mau tahu karena mereka tinggal buka tutup jalan kalau mereka lewat.

Blah, ini gimana ngatasinnya?

Cuma berharap bisa berangkat dari rumah tanpa macet. Itu bisa bikin hidup saya jauh lebih mudah. Bisa, Pak, Bu?

#menunggujawaban

Ujiannya Sulit Sekali, Mister!

Kalau ada yang bilang mau menikah itu ujiannya banyak banget. Benar banget! Rasanya nggak mau pake ujian, langsung lulus, dan dapet gelar Nyonya aja bisa nggak, ya? *maunya*

Dulu waktu jaman-jaman keemasan, alias jaman pacaran tanpa embel-embel mau menikah, dunia serasa warna pink, kupu-kupu terbang di mana-mana, bunga-bunga cantik bermekaran, dan matahari bersinar cerah. *lebay*

Sekarang, kebalikannya banget.

Ngurus printilan pernikahan, berhubungan dengan banyak vendor, dan mengeluarkan biaya ini-itu aja udah cukup bikin stres. Stres bikin perasaan jadi lebih sensitif. Akibatnya, nggak perlu disinggung pun udah cepat marah. Kayak ada awan mendung di atas kepala saya. Disentil dikit langsung merembes deh air mata.

Pekerjaan setiap hari adalah mengeluh, berantem, panik, kangen, baikan, dan begitu terus-menerus. Nggak usah ditanya seberapa sering saya (dan mungkin dia pun begitu) mempertanyakan ini diterusin atau distop aja pernikahannya. Tentu saja kami nggak pernah mengungkapkannya, tapi di tengah tingkat stres yang meningkat, kadang-kadang terlintas pikiran seperti itu. Nggak perlu nunggu seharian untuk menyadari bahwa oh, I love this man and I want to spend my lifetime with him. Itu bikin saya fokus ke tujuan utamanya: pernikahan.

Kalau lagi bete banget, saya suka membayangkan: would my life be nicer without him? Hmm, no. I think it would suck. Kalau dipikir-pikir, siapa sih yang bisa tahan sama cewek mood swing kayak saya yang maunya segudang, control freak, perfeksionis, nggak mau mendelegasikan tugas ke orang lain karena nggak percayaan, dan plin-plan. *sigh* Cuma dia saya rasa.

Ada waktunya kepala saya mau pecah karena memikirkan banyak hal: dari A-Z. Seharusnya nggak perlu begitu sih karena saya kan bisa minta tolong orang lain untuk membantu saya. Tapi, nggak tahu kenapa, saya agak ragu-ragu kalau dikerjakan orang lain nanti hasilnya jadi nggak sesuai dengan yang saya mau. Akhirnya, saya pusing sendiri, kesal, dan marah-marah. Menganggap dia nggak mau bantu saya dan nggak punya inisiatif. Dan dia yang tiba-tiba kena marah, akhirnya cuma bengong lihat kelakuan ababil saya.

Percayalah, persiapan pernikahan itu melelahkan secara fisik dan emosional.

Bisa dalam satu kali pertemuan berdurasi 2 jam, saya dan dia berantem, saya nangis, dia bete, baikan, sayang-sayangan lagi, dan langsung ketawa-ketiwi. Oh, dan itu berulang beberapa kali dalam 2 jam itu, lho. *pingsan*

Kadang-kadang saya berharap untuk kencan manis yang normal tanpa perlu ngomongin pernikahan sama sekali. Tapi kalau ada yang keinget dan penting, mau nggak mau diomongin. Nggak selalu mengganggu sih omongan tentang pernikahan itu. Cuma mengganggu kalau lagi capek habis pulang kantor, kepala mumet, dan masih harus mikirin pernikahan. PYAR! *suara kaca pecah*

Di tengah kepusingan dan mood yang naik turun, ajaibnya saya masih kangen dia setiap hari. Kalau habis berantem, saya diam di kamar dan mengulang apa yang bikin berantem dan baikan lagi, saya baru sadar… duh, saya itu emosian banget, ya. Nah, di saat-saat seperti itulah, saya kangen dia. Untungnya selama proses adu kepala ini, nggak pernah sampai diam-diaman lama dan berhari-hari. Kalau berantem cuma sebentar (tapi sering. Hehehe). We promise ourselves that whatever happens we solve them right away. Never let a single day passes away with anger. Cihuuuy banget, yak. *bangga* 😛

Begitulah saudara-saudara. Seperti layaknya penuh perjuangan jatuh bangun untuk mengambil gelar Master dan Psikolog dulu, untuk mengambil gelar Nyonya pun ujiannya nggak kalah sulitnya. Jatuh, bangun, tengkurap, nyungsep… you name it-lah.

In the end of the day, it’s not the wedding that matters, it’s the marriage that matters. 🙂