Mengejar Ahok

Udah tahulah ya, kalau saya suka, ngefans, mengidolakan Ahok. Levelnya udah sampai kebawa mimpi lah. Hahaha. Nah, ngefans bukan cuma baru-baru aja, tapi ya dari awal lihat sepak terjangnya yang luar biasa, bikin saya ngefans.

Dulu, saya pernah ketamu Ahok (ceritanya di sini) waktu dia masih jadi wakil gubernur. Crowdnya biasa aja, lowong, nggak sumpek, bisa lihat dari dekat, TAPI KOK NGGAK FOTO BARENG? *toyor kepala sendiri*. Sungguh menyesal. Waktu itu lebih ke masih terpana dan bengong lihatin beliau, trus dengan santai ngobrol-ngobrol. Tapi tetap, kan nggak ada fotonya! 😥

Makin ke sini makin ngefans dan makin pengen foto bareng. Tapi ya lagi-lagi belum kesampaian. Sampai waktu itu Mama saya ajak ke tempat kampanye Ahok karena kabarnya Ahok ada di sana. Okelah, saya ikut. Demi foto bareng. Sampai jam 11 malam Ahok nggak datang dan batal datang. TIDAAAAAAK! *nangis di tengah RPTRA* Belum jodoh.

Nah, Senin kemarin, habis jalan-jalan naik TJ, saya lalu kepikiran eh kenapa nggak nemuin Ahok ke Balai Kota aja. Kan doi suka menerima pengaduan langsung, harusnya bisa foto bareng juga kan, ya. #ambisius Langsung kasih tahu teman-teman senasib fans Ahok hahaha, geng Merlyns tercinta. Nggak pake babibu langsung yuk cuss berangkat!

Yenny kasih tahu kalau di grup-grup lainnya dia ada yang mau datang rame-rame hari Rabu, 26 April 2017 sambil kirim bunga. Setelah kami pikir-pikir, ih kalau rame-rame nanti nggak kebagian foto bareng Ahok, dong. NO WAY JOSE!

Pilihannya hari Selasa atau Kamis. Selasa, kami pikir Ahok bakal sidang jadi kayaknya nggak di Balai Kota. Jadi terpilihlah hari Kamis. Yang ternyata, lumayan salah karena akibat kehebohan ribuan orang yang datang hari Rabu, hari Kamisnya animo masyarakat jadi heboh dan pada banyak yang berdatangan. Selasa ternyata paginya Ahok ke Balai Kota dan orang nggak banyak yang datang, bisa leluasa foto sama beliau.

Oke, lanjut ke ceritanya lagi. Janjian jam 5 pagi untuk berangkat bareng (kerja aja saya nggak bangun jam 5 pagi, sih. Ini cuma mau ketemu Ahok bangun jam 04.30 pagi. HAHAHA!) Belum makan, cuma minum segelas air putih, tapi super excited!

Sampai Balai Kota jam 6 pagi. Masih lowong, walau udah ada yang datang. Bahkan, ada yang niat datang dari jam 4 pagi. TOTALITAS! :)))))

IMG_20170427_062225

Masih pagi, masih kece, orang masih belum banyak yang datang. 

IMG_20170427_062313

Bunga buat Pak Ahok dan Pak Djarot. Niatnya mau dikasih langsung, tapi nggak boleh dibawa ke dalam. Jadi ditaruh aja di teras Balai Kota

IMG-20170427-WA0004

Baru pertama kali ke Balai Kota dan ternyata bagus. Jadi norak foto-foto, deh. :)))

IMG_20170427_063246.jpg

Antrian ini masih belum panjang (belum panjang aja segini)

Di depan saya, ada Bapak dengan dua anaknya yang masih ABG ikut antri. Dia cerita udah 3 hari ke Balai Kota tapi belum kesampaian foto sama Ahok, cuma foto dari jauh aja. Bapak ini tinggal di Belanda udah 30 tahun. Datang ke Jakarta cuma demi nyoblos. Bahkan anaknya nggak bisa Bahasa Indonesia lagi, diajak terus ke Balai Kota buat ketemu Ahok. Dia tiap hari datang dengan impian foto sama Ahok karena hari Sabtu dia harus udah balik ke Belanda. Sampai tukeran no HP loh kita berdua. Hahaha. Bapak baik ini juga yang nolongin saya and the gank waktu didorong sesak napas di tengah kerumunan orang.

IMG-20170427-WA0034

Dengan Bapak dari Belanda yang baik hati

Jadi awalnya antrian tuh rapi banget. Memanjang dan orang-orang teratur. Sampai akhirnya ada petugas yang kasih pengumuman bilang kalau antriannya lurus panjang, nanti mobil nggak bisa lewat. Jadi jangan lurus panjang tapi belok ke kiri, biar mobil bisa lewat. Yang ada, orang-orang nggak paham dan menyerusuk ke depan sampai akhirnya nggak ada antrian lagi. Diaturin lagi lah ama si petugas. Awalnya mau, tapi begitu Ahok datang, sekitar jam 7 pagi, bubar jalan semua. Desak-desakan, dorong-dorongan, sampai sesak napas, kaki keinjak. Barbar banget lah orang-orang ini padahal petugas bilang semua pasti dapat bagian jadi santai aja. Tapi semua ketakutan nggak bisa foto sama Ahok. Kasihan sebelah saya ada nenek tua yang kedempet. Akhirnya saya teriak-teriak, “INI ADA IBU-IBU KASIHAN. JANGAN DORONG-DORONG!” Bapak depan saya akhirnya berusaha menghalau orang dan berusaha agar nenek ini masuk duluan. Saya dan teman-teman harus sambil gandengan supaya nggak kepisah karena beneran parah banget dorong-dorongannya.

IMG_20170427_074304.jpg

Ada Pak AHok. OMG OMG! *brb ambil oksigen sesak napas*

IMG_20170427_074319

Maap ya kami norak. Ada Pak Ahok di belakang jadi mau selfie-an. *trus takut dibentak petugas*

Karena animo masyarakat sangat besar, sekarang foto dengan Ahok nggak bisa sendiri-sendiri, tapi harus per-20 orang. Ya iyalah, kasihan kan ya Bapak juga mau kerja buat warganya, bukan cuma foto-foto doang. Nah, petugas yang di dalam bagus banget tegas dan galaknya. Hahaha. Ada ibu-ibu depan saya, berdua doang, yang keukeuh maunya foto personal sama Ahok. Langsung dimarahin lho, “Kalau ibu nggak mau ikut aturan, silahkan keluar antri lagi saja. Saya antarkan!” Ibu itu langsung jiper dong, takut nggak bisa foto bareng. Hahaha. Emang paling bener petugasnya harus galak biar antriannya teratur dan rapi. Nah, yang di luar itu harusnya segalak yang di dalam, sih.

Di dalam sudah disediakan bangku-bangku. Per batch fotonya. Pake 1 kamera aja, kamera punya warga sih. Warga yang lain disuruh sharing aja dikirim fotonya. Sebelum foto langsung ingetin ke teman dulu, “Eh, lipstick masih kelihatan kan, ya? Jangan sampe kelihatan pucat.” :))))) #perempuangbanget. Nah, kebetulan habis batch sebelumnya, bangku-bangku itu masih kosong. Orang-orang di belakang saya kayaknya belum nyadar itu bangku udah boleh didudukin, jadi saya dan teman saya langsung duduk. Bangku untuk Ahok lebih besar beda sendiri, jadi bisa diperkirakan Ahok duduk di mana.

OMG! SAYA DUDUK SEBELAH AHOK! *nangis pelangi*

IMG-20170427-WA0012

Ketahuan ya mupeng banget, duduknya mepet si Bapak. Gimana Bapak, saya mau selfie, Pak! *diusir* :))))

Gila ya, Ahok tepat sebelah saya jadi intuisi banget lah saya langsung mepet-mepet ke dia. MAAP MAMAK GENIT! HABIS NGEFANS SIH! :)))))))) Belum bisa foto wefie berdua jadi bolehlah ya foto mepet biar nanti foto grupnya bisa dicrop jadinya foto saya sama Ahok doang! HAHAHA!

IMG-20170427-WA0012_1493255379916

Di-CROP! HAHAHAHA! Biar dunia bisa lihat lebih jelas Naomi dan idolanya. :)))))

Fotonya 2 kali, lalu habis itu Ahok berdiri ke pintu dan salamin warganya satu per satu. Bok, satu per satu! Terharu nggak sih! :’) Udah nggak bisa ngobrol lagi karena terlalu banyak orang dan Ahok nggak punya banyak waktu. Tapi pas saya salam dia, saya langsung bilang, “Pak, habis ini jadi Presiden aja, ya.” Ahok kelihatan terkejut tapi habis itu ketawa-ketawa. :’))))

Selesai foto, saya dan teman-teman langsung kayak mau nangis bahagia. YEAY, KITA FOTO SAMA AHOK, DONG! #makinbaper #makinsusahmoveon #makinjatuhcinta

Absurd, berasa groupies, alay banget. Tapi sungguh, I am honored to be served by Ahok. Jadi sebelum Bapak turun, mau foto bareng. Sebenarnya mau ngucapin banyak hal, tapi ya nggak ada kesempatan. Jadi kapan nih bisa ngopi-ngopi sama Ahok sambil ngomongin negara? #tsaaaah

Kapan-kapan kita harus foto selfie bareng ya, Pak. Sama masih pengen foto sama Pak Djarot (yang entah tadi mungkin belum datang karena nggak kelihatan ada di sana) dan foto sama Ibu Vero. :’)

Bahagia minta ampun. Banget banget! :’)

Jadi gimana bisa move on nih, Pak Ahok?

 

 

#Kaleb2Tahun

YEAY! Kaleb udah 2 tahun! Welcome terrible two! Oh well, sebelum 2 tahun pun udah ada tanda-tanda terrible two, sih. #MamakKuduSetrong

Seperti biasa menyambut ulang tahun, saya selalu labil. Niat awal selalu, udahlah nggak usah rame-rame, tiup lilin bertigaan aja di rumah. Anaknya pun belum paham banget, walau udah mulai tahu nyanyi happy birthday dan tiup lilin. Tapi nggak paham kalau ulang tahun itu sesuatu yang spesial. Oke sip!

Tapi sebagai Mamak yang suka perayaan dan rempong sendiri, jadilah dari yang tiup lilin bertiga aja jadi birthday lunch kayak tahun lalu. #eaaa #labil Tentunya kalau birthday lunch, Mamak mana bisa santai. Nggak bisa ya udah yuk ngumpul di resto ini, kita makan bareng. No! Maunya spesial, dong. Untuk itulah semua kerempongan ini dimulai. :)))

Kalau tahun lalu baru coba-coba bikin table set, tahun ini meningkatkan tantangan sendiri. Tahun ini full semua dibuat sendiri, tanpa percetakan, tanpa template. Dibuat dari 0 dengan printilan lebih banyak. #MamakRempong #RibetSendiri.

Karena Kaleb lagi tergila-gila truck, tiap hari main truck, tiap hari minta nonton truck. Yasalam, anak cowok begini amat mainannya, mobil-mobilan mulu. Mamak sampai harus ngapalin jenis-jenis truck dan mengarang bebas tiap ditanyain truck yang berbeda, jadilah truck pasir, truck semen, truck bensi, truck, sampah, dsb. Maka tema tahun ini adalah: Under Construction. Alias jadi tukang di proyek dengan segala macam trucknya.

Demi menghemat biaya, tapi banyak mau, jadi saya blusukan ke pasar-pasar, dari Pasar Perniagaan (ini Kaleb kalau diajak ke sini pasti heboh dengan mainan truck yang banyak dan murah banget), Pasar Mayestik (beli kain buat taplak), Pasar Santa, Pasar Pagi Mangga Dua, dan Pasar Meruya. Bapake yang nemenin dari semangat sampai ilfil kayaknya saya bisa ngubek-ngubek pasar seharian dan nggak bosan.

Semua printilan kecilnya, saya print, gunting, dan tempelin sendiri. Nyicil banget karena ada banyak dan kalau di rumah anak bocah suka gangguin banget, kan. Jadi harus diam-diam ngerjainnya. Bapake bantuin bikin logo dan undangan untuk ultah Kaleb. Tentunya diprint sendiri aja. #hematpangkalkaya

Untuk kue ulang tahun, karena niat dari awal semua kreasi sendiri, maka mau beli kue polos dan hias sendiri aja. Kebetulan banget Rere baru aja buka toko kue online. Rere ini kalau lihat IG-nya suka buatin makanan MPASI buat anaknya trus variasi canggih-canggih, plus tentunya suka bikin kue. Nah, pas banget dia bikin cake bolu classic. Duh, saya suka banget sama kue bolu. Tentunya langsung lah saya pesan.

PR-nya di hari-hari terakhir adalah cari abang untuk isi gas helium. Untungnya ada pasar di dekat rumah dan abangnya bisa dimintain isi balon helium. Diambil di hari H. Siip beres!

Tepat di hari ulang tahun Kaleb, nggak ada perayaan khusus, nggak ada kado juga dari orang tuanya *orang tua macam apahhhhh. Hahahaha!*. Untungnya malam sebelum Kaleb ulang tahun, Opungnya tiba-tiba datang bawa kado sepeda buat Kaleb. Horee! Mayan kan pas dia bangun ada kado jadinya. Hihihi.

Pas Kaleb bangun langsung tiup lilin di kue kecil, lalu langsung ajak main sepeda. Oh ya, dari beberapa minggu sebelumnya kami suka nanya ke Kaleb, “Ulang tahun mau kado apa, Kaleb?” Selalu dijawab, “Kado kue cokelat”. Ciyaaan, jarang dikasih cake cokelat jadi ngidam doi. Hahahaha. Jadilah di hari spesialnya, dia dapat hadiah kue walau bukan cokelat, tapi rainbow cake.

kaleb

Selamat 2 tahun anak lanang! 

Kemudian, kami ajak jalan-jalan Kaleb dan sepeda barunya ke RPTRA Kalijodo. Sebulan lalu ke sini, belum ada playground buat anak-anak kecil, eh pas datang udah ada playgroundnya, banyak mainan, lapangan sepakbole, perpustakaan kecil, dan aula. Makin kece aja lah taman ini. Jangan ditanya perasaan Kaleb. Dia suka banget sama taman ini sampai pas disuruh pulang karena udah mau malam, doi ngamuk. -_____-”

IMG_20170316_175305.jpg

IMG_20170316_175029

IMG_20170316_170907.jpg

IMG_20170316_174710.jpg

Tentunya kurang lengkap kalau ulang tahun tapi belum makan bakmie panjang umur #serasacina. Jadi kami pun lanjut makan malam di Bakmi Aloi. Sebelumnya Kaleb nggak menunjukkan ketertarikan pada bakmi, suka keselek juga kalau nggak dipotong kecil-kecil, tapi hari ini dia jago banget banget bakminya, bahkan porsinya dia habis semua. Ketauan anak mami banget karena suka bakmi. :)))

Untuk birthday lunch Kaleb diadakan hari Minggu-nya. Yang diundang pun cuma keluarga inti saya dan suami aja. Karena semua dilakukan sendiri, jadi saya lumayan panik nih, takut terlambat datang dan pas tamu datang saya belum selesai mendekor. Apalagi beneran cuma saya dan suami aja yang dekor, mbak jaga Kaleb.

Kenyataannya, hampir semua dekor saya yang kerjain sendiri. Suami dikasih tugas nempel tulisan HAPPY BIRTHDAY di dinding dan karena saking ingin sempurna jadi luamaaa banget. Yo weis, meja urusan saya semua. Aku rapopo. :))

Dekor mendekor kelar tepat jam 12 siang, tapi ternyata oh ternyata… tamunya baru datang jam 1 siang. Tau gitu tadi bisa selow aja bro, sis!

Demi maksimalnya tema Under Construction ini, tentunya harus ada dress code, dong. Dress code-nya baju tukang atau denim. Beberapa tamu dibekali dengan rompi proyek juga biar makin oke oce. Untuk baju Kaleb, tadinya cari kostum tukang proyek. Tapi kok yang ada untuk anak 3 tahun ke atas, kegedean, dong. Ya udah, harus kreatif maksimalkan yang ada aja. Kebetulan banget konstumnya bisa di-mix and match baju yang udah ada di rumah. Sepatu boots udah ada. Untuk topi proyek dan alat pertukangannya, cukup beli mainan tukang seharga Rp 25.000 aja. Murah meriah oye! Begini penampakannya:

PhotoGrid_1490064242320.png

Si Mandor

Gladly, everything went okay (kecuali bagian mau tiup lilin, pasang lagu, dan lagunya nggak bisa dipasang. Zzz! Ya udah nyanyi sendiri aja, eh tiba-tiba lagunya nyala. Ngajak becanda aja).

17308851_10155817217684298_3449034627910831562_n

17264673_10155817217839298_3554742146348617057_n

17361956_10155817217444298_4643026274723027505_n

17308735_10155817217824298_2018560775120517329_n

 

17362900_10155817217499298_1447871474353193334_n

17424678_10155817218119298_5982305439694484414_n

17424630_10155817348339298_8405039647938908217_n

Mandor dan truck-nya

17424839_10155817218869298_6716909165396734078_n

Bolu ini enaaaak banget. Sukaaa!

17309274_10155817217659298_67344096231381177_n

17353487_10155817220479298_8521263809292653477_n

IMG_20170319_132615.jpg

IMG_20170319_120820.jpg

IMG_20170319_194100_554.jpg

Mandor cilik dan anak buahnya :)))

Dengan segala keribetan dan kerempongan yang ada, plus salah sendiri semuanya mau dikerjain sendiri, maka dengan ini Mamak masih mengibarkan bendera putih untuk mengadakan pesta ulang tahun penuh dengan anak-anak. Ku belum sanggup (dengan kehebohan dan keberisikan anak-anak). :))

#AbeBirthdayTrip

Ealah, udah hampir sebulan nggak update blog. Bukan sibuk, kok, cuma lagi males aja. Males kok ya dipelihara, sih. XD

Tepat tanggal 30 Mei kemarin Pak Suami ulang tahun. Setelah merasakan serunya #KalebBirthdayTrip kemarin, jadi pas Pak Suami ultah pun mendingan kita trip lagi aja. Karena nggak punya banyak cuti, jadi kita jalan-jalan yang dekat-dekat aja: Bogor.

Pagi-pagi rayain ulang tahun Pak Suami dulu. Udah bertahun-tahun nikah dan hampir selalu barengan, dia tetap nggak nyadar kapan saya beli kue ulang tahun. Hahaha!

IMG_6052

Bapak yang berbahagia dengan Kaleb yang sibuk liatin lilin

Yuk kita mulai #AbeBirthdayTrip ini. Sekitar jam 10 pagi kita berangkat ke Bogor. Tadinya mikir udah kesiangan, nih. Tapi ternyata berangkat jam 10 itu tepat banget karena udah nggak macet lagi akibat orang pergi ke kantor. Perjalanan ke Bogor pun lancar tanpa macet berarti.

Tujuan pertama kita adalah makan di restoran Lemongrass yang lagi hits. Restoran ini terletak di pinggir Jl Padjajaran. Sayangnya plang namanya ketutupan pohon jadi kurang jelas, akhirnya kita kelewatan dan harus muter balik. Untungnya pas kita sampai restorannya belum terlalu rame, karena ternyata nggak lama kemudian restorannya langsung penuh.

Kenapa sih resto ini hits banget? Interiornya instragamable, pelayannya ramah dan tanggap, bersih, makanannya afordable dan cukup enak. Jadi kita puassss banget makan di situ.

IMG_7385

Cakep banget kan interiornya. Banyak bunga-bungaaaa *tiduran di rumput ala Syahrince*

IMG_7382

Suami aja bilang ini enak banget

IMG_7402

Wajib foto di tempat yang ada tulisannya dong

IMG_7411

Jalan bak model majalah keluarga

Setelah kenyang dan puas, kita pun melanjutkan perjalanan ke Kebun Raya Bogor. Tempatnya pun nggak jauh, tinggal lurus aja dari Lemongrass. Bogor hari itu lagi mendung dan agak hujan rintik-rintik tapi nggak papalah ya, makin adem.

Tiket masuk ke KRB Rp 14.000 per orang (anak kecil seumuran Kaleb masih gratis) dan mobil Rp 30.000. Cukup murah untuk ukuran kebon berhektar-hektar gitu. Tadinya kita mau masuk ke Istana Bogor tapi sayangnya udah tutup kalau siang gitu. Jadi kita pun bersantai di tamannya aja.

Kaleb kayaknya senang banget liat yang taman yang besaaar dan hijau, plus adem. Dia duduk anteng di strollernya *ajaib* dan menikmati banget pemandangan. Sesekali dia kita biarin main di rumput. Happy banget dia.

KRB ini emang bagus banget, ya. Koleksi tanamannya banyak, tapi sayang ada beberapa pengunjung yang bandel buang sampah sembarangan. Pengen ditoyor banget nggak, sih!

IMG_7431

IMG_7440

Aku senang di siniiii!

IMG_7416

IMG_7459

Udah cucok belum jadi model majalah, nih?

IMG_7475

IMG_7464

Ciyeeeh!

IMG_7419

Si manis yang anteng duduk di stroller. Mamas & Papas terbukti handal di medan yang naik turun, berlubang, terjal. Kece!

IMG_7444

Hijau, adem, tenang

Setelah puas berjalan jauh, tapi nggak berasa karena cuaca adem. Kita pun nyantai dulu di Grand Garden Cafe yang dulu namanya Kafe Dedaunan. Udaranya kan sejuk jadi paling enak ngemil pisang goreng dan poffertjes, plus bandrek dan bajigur. Sebenarnya rasa makanannya biasa banget, nggak istimewa, plus porsi kecil. Tapi kongkow di cafe ini emang beneran enak karena pemandangannya yang ke KRB yang hijau tenang. Duh, suka banget deh berlama-lama di sini. Oh ya, saking sejuknya Kaleb sampe ketiduran cukup lama, lho selama kita nongkrong.

Sekitar jam 4 sore pun kita pulang biar nggak kena macet. Untungnya lawan arah kemacetan jadi pulangnya pun lancar jaya. Ah, senang banget hari ini bisa refreshing sejenak. Pak Suami yang ulang tahun pun happy banget. Ulang tahun lainnya kita adain trip lagi ya Pak Suami!

Happy birthday dear hubby. May God give you what you want and may you grow as the man of God. I love you most! :*

#KalebBirthdayTrip: Bali (2)

Yuk, lanjut cerita #KalebBirthdayTrip di hari ketiga dan keempat.

Hari ketiga

Belajar dari pengalaman drama kemarin, maka kali ini persiapaannya lebih baik. Benar-benar masak dan memastikan nggak akan dingin di perjalanan (kemarin tempat makannya nggak tertutup rapat cobaaa), dan bawa Heinz yang tinggal dipanasin. Jadi kalau pun makanannya dingin dan Kaleb nggak mau, ada Heinz yang pasti enak dan tinggal minta orang restoran buat panasin. Yuk sip!

Karena masih ingin ke pantai tapi bingung ke pantai mana, tadinya ingin ke Finn’s Beach tapi karena masih banyak bebatuan di situ, kurang cucok buat Kaleb, pas kebangun tengah malam saya sibuk browsing pantai yang ada di Bali. Ketemulah satu pantai namanya Virgin Beach alias Pantai Perasi di Karangasem. Kalau baca-baca jaraknya sekitar 1,5 jam dari Sanur. Agak jauh, tapi saya pikir worth to try karena pantainya bersih dan nggak rame, plus 1,5 jam harusnya nggak lama ya karena kan di Jakarta aja ke mana-mana pasti butuh waktu segitu. Nekat! Anaknya lupa kemarin Kaleb di mobil sejam aja ngamuk. Hahaha!

Sebelum ke pantai mau ke supermarket Hardy’s dulu beli baju renang (baju renang saya dan suami belum kering dan penuh pasir) dan beli cemilan Kaleb. Tapi ternyata Hardy’s belum buka jam 9.30. Akhirnya kita mampir ke McD buat makan. Cuma saya yang makan padahal udah sarapan sebelumnya. Lalu meluncur ke Hardy’s. Niatnya cuma bentar banget langsung cus ke Virgin Beach. Kenyataannya, saya milih baju renang aja lamaaaa banget. Belum lagi belanja cemilan (ini sih cepat), trus pas ke lantai 2-nya ternyata segala perlengkapan lengkaaaaaap banget. Berakhir saya beli sendal buat Kaleb. Trus baru mau jalan ke Karangasem jam 12 siang. Terik kakaaak!

Yang saya nggak tau adalah: Karangasem beneran jauh! Supaya nggak ngamuk lagi, tepat jam 12 siang, di mobil saya kasih makan Kaleb. Setelah itu dia bablas tidur sampai setengah perjalanan, sehingga saya pun bisa tidur. Pas saya bangun, udah ada di Candidasa yang mana pemandangannya bagus banget. Masih banyak pohon-pohon, langit biru, dan pantai yang jernih. Karena sudah jam 13.30, saya minta suami cari restoran buat makan. Tapi kita nggak tau makan di mana. Akhirnya berbekal sinyal yang minim, berhasil juga googling restoran yang banyak direview orang: Lezat Beach Restaurant. Sip, yuk ke sana.

Le-Zat Beach Restaurant ini ternyata restoran di dalam hotel yang pemandangannya langsung ke tepi laut. Mata segar banget. Selain pemandangan yang bagus, makanan dan minuman yang segar, serviece-nya juara banget. Para waiternya ramah, tapi bukan lebay ramahnya. Pas lah ramahnya. Mereka ramah terhadap anak kecil (ada baby chair!), mau ajak becanda saat Kaleb mulai ribut, dan pas tau tujuan kita ke mana, mereka menggambarkan petanya buat kita dan memberitahu tempat bagus lainnya. Aku terharu! :’) Very good experience.

The view

The view

12670514_10154747582244298_4293674115193573196_n

Pusing Pala Ken! :))))

Pusing Pala Ken! :))))

Enaaaak!

Enaaaak!

Setelah kenyang makan, perjalanan masih sekitar 20 menit lagi ke Virgin Beach. Dua puluh menit yang diwarnai dengan pemandangan gunung dan laut yang kayak di kartu pos. Keren banget. Adem hati ini, Bang!

Untuk masuk ke Virgin Beach kita dikenai biaya Rp 10.000 per orang. Dari parkiran, kita harus jalan kaki melewati jalan berbatu dan menurun sekitar 10-15 menit, tergantung napas ngos-ngosan atau nggak. Hahaha! Tapi begitu sampai… MASYA AMPUN CANTIKNYA! Laut berwarna bir toska, di dekatnya ada gunung, lalu bukit, dan pasirnya bersih. Yang paling penting: SEPI banget sampai rasanya jadi pantai pribadi. Lebih banyak bule yang ke sini.

Karena masih belum tersentuh tenaga profesional, makanya masih seadanya aja. Untuk bilas pun di kamar mandi yang nggak ada lampunya dan gelap-gelapan. Makanya sebelum ke pantai sebaiknya udah ganti baju dulu. Di sana juga disewakan sunbed. Waktu itu saya dapat Rp 30.000 per dua sunbed sepuasnya. Mayan, ya.

Seperti yang kita ketahui, Kaleb loveeeeed to be here. Dia happy-nya nggak ketulungan, orang tuanya yang sebenarnya banci pantai sepi juga happy banget. Gini ya rasanya punya pantai pribadi? Hahaha!

Is it a postcard?

Is it a postcard?

12063621_10154747743439298_6329494509554067059_n

993565_10154747744814298_5007772221406122407_n

1465136_10154747742354298_4403706989189356892_n

10983384_10154747742099298_5087196599047727846_n

12472806_10154747743264298_573973632699974306_n

12821589_10154747744724298_450089939299732046_n

1476123_10154747745369298_9179079980980563170_n

995320_10154747743759298_5551353483191859977_n

PUAS banget! Karena kita datangnya sekitar jam 3 sore jadi nggak terlalu terik tapi pantulan mataharinya masih bikin lautnya bagus, plus sepi. Sekitar jam 5 sore kita pun langsung pulang karena nggak mau Kaleb kelaparan. Karena udah belajar dari pengalaman sebelumnya, kali ini walau wc-nya gelap kita semua bilas dan ganti baju bersih jadi Kaleb di mobil pun bisa nenen, plus sedia cemilan yang banyak. Perjalanan 1,5 jam ke hotel pun aman tenteram damai. :’)

Niatnya mau jalan lagi cari makan, tapi kasian Kaleb udah capek dan udah waktunya tidur. Sempat pesan Gojek untuk delivery babi guling tapi karena udah kemalaman semua tutup. Hiks. Jadilah kita pun delivery KFC. Hahaha, yang penting perut kenyang.

That’s a wrap for today.

Hari keempat

Karena hari ini pulang, jadi kita santai banget. Nggak punya jadwal khusus, cuma pengen ke Krisna dan makan enak aja. Jadi dimulai dengan kita bertiga berenang di kolam renang yang hangat. Diwarnai dengan Kaleb pup di kolam lagi, tapi kali ini aman karena pake diaper (ada apa sih Kaleb dan kolam renang?).

Sebelum pup di kolam

Sebelum pup di kolam

Setelah itu kita makan kenyang di hotel, packing, dan cusss!

Tujuan pertama adalah Krisna. Saya pikir saya bakal kalap di sini, tapi ternyata nggak. Saya beneran cuma beli oleh-oleh pie susu dan kacang untuk orang rumah, beberapa baju bali buat Kaleb, dan selesai! Cuma 30 menit aja. Untuk orang yang suka belanja ini prestasi. Hahaha.

Kita langsung buru-buru ke Warung Babi Guling Pak Malen yang nggak jauh dari Krisna. Dari kemarin ngidam babi guling akhirnya hari ini kesampaian juga. Warung Pak Malen ini belum juga jam 12 siang udah penuh dan antri mobil, untungnya kita dapat tempat duduk. Nggak beberapa lama kemudian muncullah nasi dan berbagai olahan babi guling di sebuah piring. MAKNYUS! Enak banget nget. Kayaknya saya dan suami emang tipe orang yang lebih suka makanan lokal daripada internasional ya. Dari Mak Beng dan Babi Guling, dua-duanya paling membekas di sanubari *tsaaaah*. Kita juga nambah kerupuk kulit babi yang ternyata harganya Rp 30.000 dengan porsi kecil. Tapi emang itu kerupuk enaknya kayak makan kerupuk dari surga *halaah*. Pokoknya siang itu saya kenyang dan bahagia.

Setelah dari Warung Pak Malen, ada sisa waktu sekitar sejam, kita pun makan gelato di Seminyak. Ini request si suami. Dia suka banget gelato dan menurutnya paling pas makan gelato di Bali. Dia nggak mau makan gelato di Jakarta. Hahahaha. Tapi udara terik emang cocok makan dingin-dingin. Kaleb pun dibolehin coba gelato. Dasar dia nggak bisa dingin, jadi dia suka es krim tapi kalau dikasih meringis kedinginan. Hahaha.

Dengan berakhirnya gelato kita, kita pun menuju bandara Ngurah Rai yang udah kece berat untuk kembali ke Jakarta. See you soon, Bali.

Kesimpulan liburan dengan bayi: CAPEK dan rempong! But we did it! *kasih piala ke diri sendiri*

Tips liburan bareng anak 1 tahun:

  • Selalu ikuti jadwalnya si anak. Kalau emang waktunya tidur, sebisa mungkin tidur, walau itu di mobil atau di hotel. Kalau nggak cranky.
  • Makannya harus tepat waktu. Kalau emang pas jam makan lagi di mobil dan nggak ada resto yang proper, ya kasih makan di mobil. Jangan sampe kelaparan dan ngamuk. Duh, ribet.
  • Sedia air putih dan cemilan yang banyak untuk bayi.
  • Saya prefer sewa mobil tanpa supir karena kalau pake supir bisa rugi kalau bawa bayi. Flow liburannya karena ngikutin jadwal bayi jadi kadang-kadang kita balik ke hotel dulu untuk istirahat, baru habis itu jalan lagi. Kalau pake supir nanti dia magabut.
  • Pastikan restoran yang ada baby chair. Karena ribet banget kalau bayi makan sambil dipangku. Apalagi bagi Kaleb yang gratakan pengen pegang ini itu. Baby chair is a must. Kalau nggak ada baby chair maka sebisa mungkin bawa tempat duduk portable. Tapi preferensi tiap orang bisa beda-beda.
  • Nggak perlu itinerary yang padat. Buat daftar aja tempat yang ingin dikunjungi dan sesuaikan dengan situasi si bayi.
  • No stroller. Jalanan di Bali nggak memungkinkan pake stroller. Saya prefer pake gendongan. Saya pake Ergo Baby 360. Lebih praktis dan Kaleb pun nyaman.
  • Jangan maksain pergi sampai malam banget. Kasian baby-nya. Kalau udah waktunya tidur, usahakan untuk pulang ke hotel dan tidur lah kayak jadwal biasa.
  • Pilih hotel yang bersih dan nyaman karena kalau bareng baby akan ada waktu-waktu kita lebih banyak di hotel. Jadi pilih hotel yang juga bisa buat liburan. Oh, sebisa mungkin ada kolam renang karena baby suka berenang (tapi beda-beda sih tiap bayi).
  • Sebelum booking hotel, pastikan apakah sarapan di hotel bisa dimakan oleh bayi. Karena waktu itu saya nggak yakin, saya bawa makanan dan pilih hotel tipe apartemen yang ada dapur dan peralatan makan.
  • Waktu di pesawat harus bawa banyak cemilan karena bayi bosan. Kaleb pas take off dan landing sih aman-aman aja walau nggak menyusui, tampaknya dia nggak mengalami sakit kuping. Karena bosan itulah Kaleb pun pas di tengah flight milih untuk nenen dan tidur. Sementara bayi sebelah saya yang umurnya beda 2 bulan dari Kaleb merasa ngantuk dan kebosanan tapi malah nggak tidur. Jadi beda-beda tiap bayi.

Sampai ketemu di #KalebTrip lainnya! 😀

#KalebBirthdayTrip: Bali (1)

Sebenarnya puncak acara ulang tahun Kaleb adalah #KalebBirthdayTrip di mana kita bertiga liburan ke Bali. Setelah 2 tahun absen liburan karena hamil dan melahirkan, akhirnya tepat di usia Kaleb satu tahun kita memutuskan ini saatnya liburan.

Kenapa pas satu tahun? Selain untuk merayakan ulang tahun, di usia 1 tahun Kaleb udah bisa makan segala macam makanan, jadi emaknya nggak terlalu rempong lah. Sebelum usia 1 tahun, saya memang nggak memberikan gula garam ke makanan Kaleb *ceritanya nurutin kata pedoman dokter* jadi ke mana-mana pasti harus bawa masakan dari rumah. Nah, setelah satu tahun kan boleh semuanya jadi bisa hajar bleh aja. Sip!

Tiket pesawat dan hotel dipesan 2 bulan sebelumnya. Setelah itu……nggak ada itinerary apa-apa. Buat saya yang control freak ini peristiwa langka, lho. Biasanya kalau mau jalan-jalan saya bikin itinerary lengkap dari jam, tujuan, biaya, transportasinya apa, dll, dsb. Sekarang… NIHIL. Selain karena udah capek ngurusin #KalebBirthdayDinner, saya juga mikirnya kali ini trip bawa bayi jadi nggak perlu jadwal yang padat, harus santai, dan tetap jadwal si bayi diperhatikan. Jadinya paling minta suami bikin list tempat-tempat yang sekiranya oke untuk didatangi aja.

Hari Pertama

Karena berangkat sehari setalah #KalebBirthdayDinner yang mana selesainya malam, dan besokannya berangkat subuh, plus belum packing sama sekali. Jadi selesai packing baru jam satu malam, karena kecapekan jadi nggak bisa tidur, dan tiba-tiba 4.30 harus udah bangun. Tepar, kakaaak! *tenggak dopping*

Salah satu hal yang paling saya khawatirkan di pesawat adalah: Kaleb nggak bisa diam karena bosan harus duduk 1,5 jam perjalanan. Oleh karena itu saya pesan tempat duduk di barisan depan supaya tempatnya lebih luas. Puji Tuhan, karena Kaleb dibangunin subuh, dia jadi ngantuk, begitu take off, disusuin, dia bobo blas sampe Bali *legaaa*. Sementara saya yang takut naik pesawat terbang bisa lumayan santai karena perjalanan kali ini mulus banget tanpa turbulensi yang berarti. Yeay!

Sampai di Bali, kita langsung cus ke tempat makan favorit kita: Mak Beng. Pokoknya tiap sampai Bali harus nyicipin Mak Beng dulu. Menu ikan goreng dan sop ikannya segar banget bikin badan segar dan mata melek. Dari 10 tahun yang lalu sampai sekarang tempatnya lebih luas, tetep aja kalau mau makan di sana selalu penuh. Hebat!

Setelah puas makan, kita pun segera ke hotel: Astana Pengembak di daerah Sanur. Astana Pengembak ini berbentuk apartemen, jadi ada ruang tamu dan dapur kecil. Kenapa pilih yang berbentuk apartemen, karena Kaleb lagi hobi banget merangkak jadi dia butuh area yang luas, plus setelah menimbang-nimbang dan galau akhirnya saya mutusin untuk masak makanan Kaleb *manaaah katanya tadi mau praktis? Hahaha*. Tapi tenang, saya cuma masak nasinya aja, kok, soalnya takut bubur di hotel keenceran. Untuk lauk pauknya saya bawa stok Heinz dan Gerber yang berbentuk prepackaged food alias makanan asli tanpa pengawet yang diseal rapat sehingga kalau mau makan tinggal dipanasin aja. Itu juga yang bikin kenapa milih tipe apartemen karena ada microwave. Untuk review hotelnya akan dibahas terpisah, ya.

Setelah ngadem sebentar di hotel, kita pergi ke pusat oleh-oleh Krisna di daerah Denpasar. Biasanya kita ke Krisna di ByPass tapi hari itu lagi demo di sana dan ditutup jalannya. Zzz! Ke Krisna karena mau beli topi (secara terakhir kali beli topi di daerah wisata jatuhnya mahal bener) dan beberapa kaos adem karena saking nggak preprare banyak yang ketinggalan. Haha.

Cuaca di Bali luar biasa panassss. Makanya habis belanja kita ngadem aja deh di hotel. Lagian karena kurang tidur jadi capek banget. Kita pun tidur semua kecapekan. Malamnya setelah Kaleb makan, kita cus cari makanan. Udah muter-muter tapi belum mutusin mau makan di sana karena maunya harus ada baby chair dan harus enak, secara laper banget. Maka diputuskanlah makan di…. Pizza Hut Kuta. Hahahahaha, ini mah di Jakarta juga ada. Habis udah pasti makanannya enak dan familiar dan ada baby chair.

Setelah makan, kita pun balik lagi ke hotel untuk tidur. Saking teparnya, saya yang biasanya nggak pernah bisa tidur kalau hari pertama di hotel, ini bisa tidur dengan nyenyak banget. Uwyeah enaknya!

Hari Kedua

Pagi ini bangun dengan keadaan segar karena tidur yang cukup. Secara udah emak-emak ya, mau liburan juga bangun pagi, plus masak. Kalau saya bangun, pastinya Kaleb bangun jugalah. Dan akhirnya memaksa papanya untuk bangun. Horee, liburan semua bangun pagi! *mata panda*

Sementara saya sibuk masak, papanya bawa Kaleb jalan-jalan pagi. Kemudian saya suruh mereka berenang aja. Lagian airnya juga hangat. Akhirnya Kaleb digantikan baju renang, sementara Papanya juga ganti. Saya pun nemenin Kaleb main air dikit di pinggir kolam renang yang letaknya tepat di depan kamar. Pas lagi asik kecipak-kecipuk, di pinggir kolam, lalu saya melihat Kaleb kentut dan nggak lama kemudian, kok kayaknya bau deh. KALEB PUP! Duileh, memalukan aja masa di kolam pup! Akhirnya buru-buru saya angkat dan menyerahkan ke suami untuk membersihkan. Lesson learned: lain kali kalau mau berenang tetap pake diaper. PR banget bersihin pupnya. Hahaha!

Setelah tragedi pup, kita pun langsung kasih makan Kaleb dan sarapan pagi di hotel. Saya udah sedia tempat makan untuk ngambil buah-buahannya buat Kaleb di jalan nanti.

Jam 9 pagi kita pun jalan ke… Bali Safari and Marine Park. Jadi mikirnya Kaleb kan belum pernah ke kebun binatang, jadi ini pasti menyenangkan. Apalagi kalau taman safari kan binatangnya nggak dikurung jadi pasti Kaleb happy.

Karena letaknya di Gianyar jadi saya pikir bakal jauh nih dari hotel. Saya dan Kaleb pun ketiduran. Ternyata nggak lama kemudian, 30 menit, sudah sampai di Bali Safari. Jalanannya cuma lurus aja. Mayan sih udah tidur jadi Kaleb nggak cranky.

Bali Safari ini lebih banyak dikunjungi oleh para bule. Orang Indo-nya terlihat nggak banyak. Bahkan pagi ini cuma saya sekeluarga yang orang lokal. Lainnya bule. Pada males lihat hewan kali ya kalo di Bali. Tiket masuknya untuk lokal adalah Rp 150.000 per orang, sementara Kaleb masih gratis. Rejeki anak bayik!

Tempatnya bersih banget, bahkan WC-nya pun bersih. Duh, WC bersih adalah segalanya deh buat eike yang beseran ini. Untuk sampai ke Bali Safari kita naik tram AC yang bersih dan nyaman. Di sana kita nggak boleh bawa makanan dan minuman, jadi harus beli di dalam.

Secara keseluruhan, emak bapaknya senang dan had fun banget lihat hewan-hewan dan berbagai pertunjukannya, sementara anaknya biasa aja, tuh. Kaleb paling excited di bagian aquarium. Di bagian hewan darat dia biasa-biasa aja, mukanya datar. Bahkan didatangi gajah segede raksasa dia datar. Anakku! -__-*

Paling excited kan bagian keliling tram lihat binatang bebas kan, ya. Apalagi guide-nya pun komunikatif dan suka melucu, plus cantik pula. Saya udah heboh nunjukin segala binatang ke Kaleb, anaknya melengos. Yang paling epic adalah di tengah-tengah perjalanan tram dia minta nyusu ke tetikadi emaknya. Duileh, yang lain menikmati hewan, ini anak fokus pada gentong emak. Ya udah lah, untuk orang tuanya menikmati hewan-hewan ini.

12799400_10154747509944298_9083472336544756216_n

muka bahagia dan dipaksa bahagia

12801543_10154747515314298_5357361560638794250_n

Lihat ikan adalah kesenanganku!

12717600_10154747515984298_440067785316353778_n

Teteep muka bengong

12803096_10154747517779298_1687310660078707188_n

foto keluarga cemara

12670887_10154747514924298_2315502921017821265_n

Begitu masuk disambut tarian Bali

12472773_10154747517289298_7636670279996180327_n

Ikannya cantik banget

Karena Kaleb kurang excited dan sudah waktunya makan siang, plus makan siang di Bali Safari mahal, akhirnya kita pun cus mau cari makan siang. Tujuannya makan di Ubud yang nggak terlalu jauh. Karena udah siang, Kaleb mah cukup makan di mobil, tapi anaknya lagi berulah jadi makannya suka dilepeh bikin mamak emosi.

Di Ubud kita makan di Warung Murni yang view-nya menghadap lembah pohon-pohon kehijauan. Cantik banget dan adem. Yang pasti restoran ini sepi banget karena kayaknya juga buat orang menenangkan diri. Mungkin kali yeee.

Karena Kaleb lagi tidur, kita disuruh di lounge aja. Jadi karena ini di tepi lembah, restorannya bukan bertingkat ke atas, tapi bertingkat ke bawah. Di bagian lounge ini ada sepasang bule berumur yang kayaknya lagi menikmati pemandangan sambil terkantuk-kantuk. Asoooy. Datanglah saya dan Kaleb yang terbangun dan kalau makan ribut. Nyusss, bubar deh rasa tenang itu pasangan. Hahaha!

Di restoran ini nggak ada baby chair. Untungnya saya udah sedia baby chair portable hadiah pas lahiran dulu. Mayan banget kepake kalau keadaan darurat gini. Kaleb jadi bisa duduk bersama orang dewasa. Karena Kaleb makannya dikit, saya pesankan dia fish n chips, yang mana dia malah nggak suka. Dia malah suka makanan saya: nasi kuning. Duh, jadi inget pas hamil ngidamnya nasi kuning. Hahaha. Akhirnya saya yang habisin fish n chips dan Kaleb makan nasi kuning.

943856_10154747555354298_3427224644177468030_n

Baby chair portable penyelamat

10153757_10154747555384298_4484365738097864537_n

Adem

Habis makan, hati senang, perut kenyang. Kita lanjutkan perjalanan ke pantai. Sengaja ke pantai agak sore biar nggak panas. Kita ke Pantai Padang-Padang, salah watu pantai favorit kita banget.

Sampai sekitar jam 5 sore, di mana udara udah adem, tapiii karena matahari udah mulai turun, pantulan ke airnya jadi kurang bagus. Warna lautnya jadi nggak terlalu toska lagi. Sekarang kalau masuk pun udah harus bayar. Untuk lokal Rp 5000. Untuk turis bule Rp 25.000 per orang. Kalau makin sore makin banyak orang Indo yang datang, yang mana orang Indo itu suka aneh. Ke pantai tapi takut panas dan nggak mau berenang jadi pake baju lengkap yang tertutup banget dan nggak nyentuh air, cuma foto-foto aja.

Yang paling menyenangkan adalah: KALEB SUKA BANGET NGET PANTAI!

Dari Kaleb ditaro di pasir, dia udah ketawa bahagia. Main-mainin pasir, lempar-lemparin. Kayaknya buat dia tekstur pasir itu sesuatu yang baru dan menyenangkan. Lalu ketika dibawa ke laut, kena ombak, dia makin ketawa bahagia. He coudn’t stop babbling saking bahagianya. Duh, Mamak jadi bahagia, kan. Ternyata kamu sukanya yang murahan kayak pantai, bukan yang mahal kayak kebun binatang #anakkuhemat

11987_10154747440554298_2930433733126923985_n

HAPPY!

10399953_10154747427364298_266413112106958340_n

12670697_10154747442724298_7257492519533700961_n

12524237_10154747449464298_7120356420615439824_n

10407268_10154747460774298_6074519691210055995_n

12512790_10154747470169298_8897249028886689784_n

Saking Kaleb bahagianya kita main di pantai sampai jam 7 malam. Kemudian terjadilah drama itu.

Karena pulangnya udah malam, kita nggak bilas, cuma ganti baju aja. Pikirnya udahlah nanti di hotel aja, toh nggak terlalu jauh ini. TETOT! Ternyata butuh waktu sejam sampe hotel. Kaleb udah kelaperan dan pengen nyusu banget. Tapi saya nggak bisa nenenin karena tetikadi penuh pasir. Walau udah dilap dengan tisu basah tetap aja nempel semua, nanti kemakan Kaleb. Akhirnya Kaleb saya kasih makan pepaya dan air putih. Awalnya mau, tapi lama-lama dia keukeuh minta susu, tapi nggak bisa saya kasih. Akhirnya dia nangis kejer. Karena saya merasa bersalah dan panik, apalagi kok belum sampai juga, saya pun ikutan nangis tersedu-sedu sambil berkali-kali nenangin Kaleb. Bapaknya pun ikutan spaneng. Begitulah perjalanan sampai hotel dipenuhi dengan drama tangisan ala sinetron.

Di hotel, Kaleb segera dimandikan dulu supaya semua pasir hilang, kemudian bapaknya yang memakaikan baju karena saya pun harus buru-buru mandi biar bisa nenenin Kaleb *balada anak nggak mau minum ASIP kalo ada emaknya*. Habis mandi, Kaleb udah tenang. Mungkin dia juga bosan 1 jam ada di mobil. Langsung dikasih makan dan habis. Horeee! Habis itu anaknya kayak macam batrenya full, nggak bisa diem dan ngoceh terussss, dan nggak mau bobo karena maunya main. Akhirnya jam 10 karena belum ada tanda-tanda mau tidur, semua lampu dimatiin supaya dia tidur.

Selamat tidur semua!

Gimana dengan hari ke-3? Ada drama lagi nggak, ya? 😉

 

 

 

Tahun Baruan

Selamat tahun baru 2016! Hip hip huray!

Karena tahun baru kali ini dekat dengan weekend jadi ada libur long weekend plus jalanan Jakarta lancar jaya karena banyak liburan ke luar kota atau negeri. Saya sendiri libur dari tanggal 31 Desember jadi lumayan banget liburnya walau nggak ke mana-mana.

Acara tahun baru sendiri nggak ada yang spesial karena sebagai orang Batak yah udah pastilah kumpul keluarga karena pas jam pergantian tahun ada kebaktian. Seperti biasa tiap tahun pasti ada acara mandok hata setiap pergantian tahun alias setiap anggota keluarga mengutarakan suara hatinya atau minta maaf atau dinasehatin. Tapi karena Kaleb nggak bisa ditinggal kalau bobo dan nangis kalau bobo bukan di tempat tidur jadilah saya terselamatkan nggak mandok hata tahun ini. Yihaaa senangnya!

Tahun baru biasanya dihabiskan dengan berkumpul ke rumah keluarga yang tertua, sama seperti Lebaran bagi yang muslim. Jarang-jarang nih bisa kumpul lengkap banget karena momennya kan cuma setahun sekali. Kaleb juga jadi bisa ketemu dengan sepupu-sepupunya yang kebetulan lahirnya dekatan.

Setelah seharian dihabiskan dengan acara kumpul-kumpul, masih ada sisa libur 2 hari lagi. Jadi hari Sabtunya kami ke Seaworld. Kaleb suka banget sama ikan. Kalau di rumah Opungnya dia bisa nyebur ke kolam ikan. Hahaha! Jadilah kami bawa ke Seaworld.

Apakah Kaleb senang? TETOT! Tiba-tiba hari itu Kaleb bersin-bersin mulu dan pilek. Pas sampai di Seaworld jam 9.30 pagi, Seaworld udah penuh dengan manusia. Di dalam Seaworld AC jadi nggak berasa dingin, yang ada malah pengap banget. Sepertinya pihak Seaworld nggak memperhitungkan faktor kenyamanan. Kalau pengap dan banyak manusia, jadilah anak-anak cepat cranky. Bahkan mau masuk ke Aquarium bawah air aja penuh sesak sampai orangnya dibatasi. Anyway, kok di Aquarium bawah air udah nggak ada hiu ya? Dulu ada hiu lho. Terus ikan dugongnya cuma 1, padahal dulu ada 2. Di shark aquarium juga ikan hiunya yang kecil-kecil, bukan yang besar kayak dulu. Hmm, tampaknya ada penurunan kualitas, deh.

Dengan harga masuk di musim liburan yang Rp 100.000 per orang, kayaknya nggak sebanding banget, deh. Oh ya, buat anak kecil yang tingginya di bawah 80 cm masih free, ya. Jadi ukuran bayar atau nggak bayarnya di Seaworld itu berdasarkan tinggi badan, bukan umur. Di sana juga ada pengukur tinggi badan jadi bisa ukur badan anaknya. Soalnya KZL banget antrian jadi lama karena pengunjung suka nanya:

“Anak saya umur 2 tahun bayar nggak?”
“Anak di bawah 80 cm masih gratis, Pak. Di atas 80 cm baru bayar normal.”
“Iya, tapi anak saya umurnya udah 2 tahun masih digendong, kok.”
“Apakah tingginya sudah 80 cm, Pak?”
“Yah nggak tahu, ya, tapi masih kecil, kok. Masih digendong.”
“Bisa diukur dulu di sana, Pak.”
“Anak saya nggak tinggi, kok.”

KZL ZBL! Ya mbok diukur aja tinggi badan anaknya. Baca dulu toh aturan masuknya dan jangan ngeyel. Secara tanpa dia ngeyel pun antrian udah panjang banget, tambah ngeyel lagi tambah lama, deh. Tampang mbak kasirnya sih udah kesel tapi berusaha ditahan aja. Udah nggak ada senyuman sama sekali. Hahaha!

Dengan banyaknya manusia, di bagian touch pool pun untuk pegang penyu atau hiu kecil harus berebutan. Yang ada Kaleb bukan pegang penyu malah main air. Berlanjut ke bagian museum ikan yang diawetkan. Nah, karena ikannya udah mati, mungkin di sini kurang menarik perhatian jadi nggak terlalu banyak orang di sini. Yang ada AC-nya jadi dingin dan lumayan banget buat ngadem. Karena adem itulah Kaleb jadi ketiduran di sini sampai pulang. Sia-sia dong bayar mahal kalau ketiduran. Hahaha! Jadilah saya dan suami yang heboh lihat ikan. Untung kamu masih gratis, Nak! XD

Di sini udah mulai ngantuk dan bosen

Di sini udah mulai ngantuk dan bosen

Kaleb udah sukses tertidur, Mami liat-liat ikan.

Kaleb udah sukses tertidur, Mami liat-liat ikan.

Besokannya, kami sempat mampir ke Central Park mall. Nah, di taman Tribecca-nya ada kolam ikan besar dengan berbagai macam ikan yang ukurannya juga besar. Kaleb senang banget di sini lihatin ikan. Dia duduk di pinggir kolam renang sambil tepuk tangan heboh sambil sesekali berusaha menyentuh air dan ikannya. Lah, anaknya malah riang gembira lihat yang gratisan. Tau gitu kemarin nggak usah ke Seaworld aja, deh. Hihihi!

Selama liburan Kaleb nempel ke Maminya kayak perangko. Di mana ada mami, di situ Kaleb berada.

Selama liburan Kaleb nempel ke Maminya kayak perangko. Di mana ada mami, di situ Kaleb berada.

Kaleb senang banget bisa lihat ikan di mall. Saking senangnya dia tepuk tangan terus.

Kaleb senang banget bisa lihat ikan di mall. Saking senangnya dia tepuk tangan terus.

Lihat, ikannya besar-besar dan cantik semua, kan.

Lihat, ikannya besar-besar dan cantik semua, kan.

Anyway, we really had fun. Karena di awal tahun berasa senang, jadi semoga tahun ini juga merupakan tahun yang menyenangkan. Semua yang dikerjakan diberkati Tuhan. Amin! Have a good year people! :*

 

Ke Bandung Lagi Yuk!

Setelah trauma pergi ke Bandung dengan bocah karena sepanjang jalan ngamuk, tepat di usia 7 bulan, kami ke Bandung lagi (helloooo, mana katanya 1000 tahun lagi baru mau jalan-jalan? Hihihi). Dengan suksesnya perjalanan ke Puncak tempo hari; selama di jalan selalu tidur, malam hari anteng, anak happy; maka emaknya kembali pede membawa anaknya ke luar kota lagi. Kalau sebelumnya ke Bandung 2 hari 1 malam, maka kali ini 3 hari 2 malam dalam rangka wisudaan si adik di ITB.

Nggak kayak sebelumnya yang heboh, justru persiapan kali ini santai banget soalnya saya lagi sibuk di kantor. Nyusun baju dan peralatan perang Kaleb aja baru malam sebelumnya. Pulang kantor, mampir ke supermarket, dan malam itu juga masak makanan MPASI buat 3 hari 2 malam. Sambil masak, sambil cobain kebaya yang mau dipake, dan berakhir….nggak jadi pake kebaya karena ketat banget dada eike sekarang. Trus nanti jadi susah susuinnya (iyeee, pede aja pergi nggak bawa ASIP), jadi diputuskan pake dress aja.

Rencana awal adalah pergi pas pagi hari disesuaikan dengan jam tidur Kaleb. Apa daya karena perginya dengan orang tua dan adik, yang mana jadi triple rempongnya, plus sebelum berangkat ke salon dulu karena di sana nggak tahu salon apa yang bagus, berakhir berangkat jam 12 siang. Ngapain bangun pagi-pagi kalau gitu? Zzz!

Untungnya perjalanan dari Jakarta ke Bandung cukup lancar. Sempat mampir di rest area untuk makan. Ehm, Kaleb pun ikut makan dan kemudian berakhir ngamuk dengan suara menggelegar ke seantero KFC *tebal muka*. Tapi secara keseluruhan, walau Kaleb udah mulai aktif banget dan nggak bisa diam di mobil, perjalanan berlangsung lancar.

Halooooo Bandung!

Di Bandung istirahat sebentar untuk mandiin si bocah. Lalu kemudian ke ITB untuk mengikuti acaranya si adek. Acaranya kayak pensi gitu sih. Mungkin pelepasan untuk senior-senior yang lulus. Seperti biasa, Kaleb tebar pesona senyum sana-sini sampai akhirnya dia beredar dari satu tangan ke tangan lainnya. Anaknya mah happy aja digendong mulu, ibunya yang ketar-ketir takut ada yang sakit dan nular ke dia.

Di pertengahan acara karena perut udah meronta lapar, maka kami sekeluarga pun cus ke restoran Braga Permai. Kabarnya restoran ini menjadi semacam legenda karena udah ada dari jaman baheula dan makanannya enak. Daerah Braga sendiri jadi salah satu favorit saya karena tampilannya yang vintage. Ternyata sekarang Braga makin cantik dengan banyak bangku di trotoar sehingga bisa duduk. Malah sepertinya Braga ini makin mirip Legian.

Waktu makan sekitar jam 8 malam dan kami dapat antrian ke-5. Uwooow kenapa rame sekali? Apakah makanannya super enak? Yang pasti banyak bulai-bulai yang makan di sana juga. Untungnya untuk sampai ke giliran nggak terlalu lama, nggak sampe 30 menit.

Restorannya terlihat jadul semuanya. Bangunannya, interiornya, mejanya, peralatannya. Kayak balik ke masa lampau banget. Tapi semua dijaga dengan bersih dan rapi. Di sana kalau air putih gratis dan bisa refill. Ditambah lagi tiap meja dapat roti/cemilan gratis kalau nunggu. Senang banget lah saya dan keluarga yang tiap ke restoran pasti minum air putih dan nggak jadi bete kalau nunggu pake cemilan. Hahaha. Untuk makanan porsinya besar banget. I kid you not! Itu porsi kayaknya buat makan tengah deh, bukan untuk makan sendiri. Sampe kami pun harus bungkus banyak makanan karena porsinya kebanyakan.

Di sana waitressnya ramah banget sama anak kecil. Kaleb kan bosen duduk di baby chair jadi lumayan ribut lempar-lempar mainannya dan kemudian nangis. Tapi mbaknya malah ngajak ngobrol Kaleb, lalu ngambilin mainannya yang jatuh. Ih, aku kan jadi bahagia.

Untuk rasa makanan sendiri sebenarnya biasa aja, sih. Kayaknya kurang meninggalkan bekas di hatiku, tapi karena porsinya besar dan bikin kenyang dan total makan untuk 4 orang cuma Rp 190.000-an, dengan air putih gratis, maka kesannya manis buat resto ini. Hihihi.

Lihat betapa jadul dan otentiknya Braga Permai

Lihat betapa jadul dan otentiknya Braga Permai

Tibalah di hari wisuda. Orang tua berangkat duluan karena wisuda dimulai jam 07.30. Saya dan adik saya masih bisa sarapan dulu, Kaleb lanjut tidur lagi habis makan pagi, kemudian kami bertiga pun bobo bareng. Hahaha! Habis itu karena janjian bakal dijemput oleh temannya si adek yang wisuda jam 10.00, maka saya pun mandi jam 09.00. Eh, jam 09.30 temannya udah datang. Ya udah deh, kami pun kebutan dandan dan pake baju, plus bangunin Kaleb untuk pakein baju dia. Cranky dong ya bok anaknya lagi pules tidur dibangunin dan dipakein baju. Untungnya Kaleb gampang dihibur kalau liat orang baru jadi dia happy lagi.

Untung banget perjalanan ke Sabuga nggak macet. Mungkin karena orang-orang pada datang pagian, ya. Nah, di Sabuga sendiri udah penuh lautan manusia, dan kami nggak bisa masuk ke dalam karena undangan cuma buat orang tua. Jadi ya nunggu lah di luar panas-panasan. Yasalam banget deh, udah dandan kece, berakhir nongkrong di lantai juga. Hahaha!

Tampaknya wisuda ITB ini banyak printilannya. Jadi kalau orang tua udah keluar, masa nggak bisa masuk lagi. Plus, si wisudawan habis diwisuda langsung ada prosesi arak-arakan di kampusnya. JADI KAPAN KITA POTO-POTONYA? *buang bulu mata palsu*

Di tengah terik matahari membara, kita pun maksa si adek buat keluar dari ruangan buat foto-foto kilat. Bok, kan udah pake baju kece dan dandan ciamik harus ada foto kan, ye (walau mood sih udah berserakan di mana-mana). Belum lagi Kaleb udah cranky karena saya pake dress jadi nggak bisa susuin dia dan dengan tololnya nggak bawa ASIP. Huhuhu!

Foto kilat di tengah panas terik dan perut lapar. Mayan lah ya hasilnya.

Foto kilat di tengah panas terik dan perut lapar. Mayan lah ya hasilnya.

Setelah proses foto-fotoan kelar, saya langsung kabur beli air mineral buat Kaleb dan bener aja anaknya haus banget. Habis itu ke mobil buat ganti baju dan langsung susuin Kaleb. Lega bener deh udah ngelepas dress. Dikira habis itu bakal makan siang dong, ya. Eh si Mama pengen nonton arak-arakan wisudawan. Sementara saya udah pake yukensi dan celana dedek gemetz. Ahelah, malu amat keliaran di ITB pake baju begitu sementara yang lain pastinya berkebaya dan pake baju formal. Tapi Mama bilang nggak papa, karena dia juga udah pake baju casual. Jadilah dengan segenap sisa urat malu yang putus, saya berkeliaran di acara wisuda ITB dengan yukensi dan celana pendek. HAHAHA!

Setelah arak-arakan selesai, kami pun meluncur ke Cafe Halaman yang dekat ITB untuk makan. Udah hampir jam 3 dan Kaleb belum makan. Kasihan! Di Cafe Halaman, tempatnya outdoor semua dan semuanya area smoking. Ya bayangin aja, udah pilih tempat terpencil di ujung, eh tetep lho kecium bau rokok. Nyebelin! Jadinya makannya cepat-cepat dan habis itu langsung cus!

Kami pun beranjak ke FO di sekitar jalan Riau. Seperti biasa saya langsung meluncur ke bagian baby dan lumayan dapat beberapa kaos Kaleb dengan kualitas oke dan harga murce. Tapi dasar ibu-ibu labil, untuk belanjaan yang nggak seberapa, saya bisa lamaaaa banget di FO sampai anaknya super cranky dan minta digendong terus. Hihihi.

Habis puas belanja di FO, kembali lagi jemput si adek di ITB dan berakhir makan martabak San Fransisco yang terkenal. Emang sih endeus banget itu martabak. Nggak terlalu manis dan kulitnya crispy. Welcome, lemak-lemak di tubuh! XD

Hari terakhir di Bandung diawali dengan bangun kesiangan semua. Hahaha. Setelah itu santai-santai sarapan sambil beres-beres dan baru keluar menjelang makan siang. Mana tadinya yang bilang jam 12 harus udah menuju Jakarta. Gagal pisan, deh!

Saya yang dari hari pertama udah sounding makan di Miss Bee Providore pun keukeuh siang itu harus ke sana. Apalagi sebenarnya tempat nginep dan Miss Bee tuh deketnya nggak sampe 5 menit. Untungnya seluruh keluarga setuju.

Sampai sana, rameeee banget mobil-mobil. Pak Satpam udah mengingatkan bahwa waiting list udah 10. APAAH! Tempat apa ini sampai ramenya begini amat! Ya udahlah, karena kata Mama kalau kepengen jangan ditunda, jadi harus dijabanin.

Untungnya di sana tempatnya kece buat foto-foto. Mayan deh menyalurkan bakat supermodel terpendam *uweeek*. Tempatnya pun udah didekor dengan tema Halloween. Tentunya Kaleb diberdayakan untuk foto-foto, ya. Untung anaknya manis, punya emak gini dia sabar aja. Hahaha. Oh ya, di sana ada kandang kelinci juga. Pas lihat kelinci, Kaleb udah mau manjat aja.

IMG_2552

IMG_2553

Ada photobomb di belakang hahaha

Ada photobomb di belakang hahaha

Mommy, aku pengen manjat buat kejar kelinci itu, deh

Mommy, aku pengen manjat buat kejar kelinci itu, deh

Santai dulu kita di rumput

Santai dulu kita di rumput

Aku suka labuuu!

Aku suka labuuu!

Foto wajib depan rumah kaca

Foto wajib depan rumah kaca

Butuh kira-kira sejam untuk sampai duduk di meja makan. Nah, dari awal saya kan udah minta baby chair karena Kaleb mau makan. Tadinya bahkan pas nunggu, Kaleb mau dikasih makan aja. Tapi apa daya, baby chair kepake semua. Jadilah saya wanti-wanti begitu ada baby chair yang kosong tolong dikasih.

Sampai kami dapat tempat duduk pun baby chair-nya nggak ada karena untuk restoran sebesar itu baby chair cuma ada 3. Dengan asumsi, ada playground buat anak-anak, harusnya emang tempat itu merupakan restoran keluarga kan, ya. Ya masa baby chair cuma 3!

Akhirnya karena saya lihat di meja sebelah ada anak yang udah selesai makan, tapi masih duduk di baby chair, saya pikir nggak kepake lah ini baby chair dia. Apalagi si anak ada baby sitter yang gendongin dia mulu. Maka saya pun minta ijin untuk pake baby chair dia. Nah, ini masalah barunya. Baby chairnya terbuat dari kayu dan besar. Kalau dipandang sih kelihatan klasik, ya. Tapi sesungguhnya nggak terlalu aman buat baby. Karena terbuat dari kayu dan besar, serta nggak ada safety belt, untuk anak bayi kemungkinan buat merosot besar. Selain itu, karena terbuat dari kayu pula, Kaleb dengan suksesnya kepentok dan jadi nangis. Hufft! Ini kalau ada manajemen Miss Bee yang baca, tolong deh beli aja baby chair IKEA yang nggak mahal, tapi jelas aman. Duh!

Selain masalah baby chair, overall tempatnya oke, instagram-able, dan makanannya enak dan cukup affordable. Agak mahal untuk ukuran Bandung, tapi dibanding ukuran Jakarta jadi kelihatan murah.

Habis makan di Miss Bee, saya sempat mampir buat beli bubble tea dong, ya. Sementara padahal kita sedang menuju ke lapo untuk makan siang tahap dua. Udah, timbangannya mah dibuang aja ke laut. Hahaha! Dan bener aja, habis itu saya makan babi panggang sepiring. BEGAH! Kayaknya habis ini saya harus puasa 7 hari, deh *boong banget, malamnya sebelum tidur udah lupa dosa lemak, jadi bikin mie instan. hahaha*

Dengan perut yang membesar dan timbangan yang kira-kira naik, maka berakhirlah jalan-jalan ke Bandung ini. Kaleb lulus dengan baik lho jalan-jalan kali ini (kalau kata Mama, ini kayaknya Kaleb hobi jalan-jalan, deh)!. Yuk, beliin tiket ke Bali, dong. Hihihi.

Catatan 6 Bulan NgASI

Yeay, akhirnya udah 6 bulan Kaleb ASIX *elap keringat*. Cuma mau bilang: siapa bilang kasih ASI itu lebih mudah? *kepret*. Hidup saya justru lebih ribet bin rempong bin stres gara-gara ASI ini. Dramanya banyak banget! Ngalah-ngalahin drama keluarga KD vs Aurel dan Jiel deh *eh*.

Oleh karena itu, post ini untuk merangkum semua hal yang berhubungan dengan 6 bulan ASIX versi saya:

  1. Komitmen. Dari hamil saya dan suami berkomitmen untuk kasih si bocah ASI. Alasannya lebih karena ASI punya antibodi alami yang baik untuk bayi, jadi lumayan deh nggak bolak balik sakit jadi ibunya bisa belenjeus. :))) Jadi kita udah sepakat apapun yang terjadi, walau badai menghadang, maka anak harus dapat ASI. Di postingan sebelumnya udah diceritain kalau tantangan datang dari ibu saya yang minim banget informasi soal ASI eksklusif. Maka dari itu pilihlah rumah sakit yang pro ASI supaya jangan ada intervensi sufor kalau bukan karena alasan medis.
  2. Belajar. Karena niat udah mau ASI jadi harus membekali diri dengan segudang informasi tentang ASI. Misalnya, 3 hari pertama bayi nggak papa nggak minum karena masih ada cadangan dari ibunya, produksi ASI berpengaruh dari mood happy ibunya, semakin banyak diminum dan dipompa produksi ASI semakin banyak, dsb. Jadi begitu ada yang bilang, “ASInya dikit kali! ASInya nggak keluar! Jangan dipompa terus nanti habis!” Maka dengan tenang dan segudang percaya diri, eike menatap mata orang itu dan berkata dengan tegas, “ASInya cukup”. Serius, I did that. :)))
  3. Pumping terus. Pertama pumping yang keluar cuma ngotorin pantat botol. Tapi emang benar, begitu makin sering dipompa ya makin banyak. ASI saya juga bukan yang buanyak banget. Untuk ngumpulin 1 botol aja kadang-kadang butuh beberapa kali pumping. Jadi ya ngumpulin ASIP sampai 1 kulkas butuh waktu lama banget.
  4. Tekad baja. Puting lecet macam disilet mah udah lah ya terima aja. Bayi iseng gigit-gigit puting ya nikmatin aja. Belum lagi bayi ASI cenderung cepat lapar jadi udah lah bye bye aja sama tidur nyenyak. Sampai bayi saya mau 6 bulan tiap malam masih nyusu per 2 jam sekali. Malah karena udah mau mendekati makan, jadi kayaknya dia lebih gampang lapar, kadang-kadang kalau malam bangunnya 1 jam sekali. Mata sepet udah biasaaa! *padahal kalau di kantor udah kayak zombie*
  5. ASI itu (seharusnya) cukup. Jadi kalau ada yang masih nangis habis disusuin, mungkin dia bukan lapar, tapi pengen dipeluk, digendong, lagi growth spurt, atau perutnya nggak enak. Bayi nangis bukan selalu karena lapar. Ada masanya Kaleb ya mau disusuin juga habis itu nangis, ya udah saya peluk-peluk aja. Ada fase di mana dia ngamuk terus, ya udah ibunya sabar aja dengar raungan anaknya. Tandanya ASI cukup adalah frekuensi pipis dan berat badannya naik. Ada kalanya saya juga nggak yakin ASI saya mencukupi, tapi toh tiap nimbang berat badan, Kaleb naiknya minimal 1 kg. Jadi ASInya cukup ternyata.
  6. ASI nggak bisa habis. Mau udah dipumping dulu, pas diminumin ya masih ada. Kabarnya maksimal ASI yang bisa dipompa itu cuma 70%, jadi sisanya yang masih ada. Bahkan lebih sering diminumin, lebih banyak lagi hasilnya.
  7. Nggak murah. Siapa bilang ASI itu murah? Karena ASI itu soal psikologis yang happy, maka ibu harus happy dong. Untuk bikin ibu happy banyak entertainment-nya lah *itu gue aja kaleee*. Jadi harus sering belanja, sering diajak makan di luar, sering ke mall, sering digombalin pake kata-kata romantis *hihihi*. Percayalah, habis melakukan hal-hal itu ASI saya emang deras banget. Hihihi. Jadi kalau suami lagi ngeselin, saya tinggal mengeluarkan jurus pamungkas, “Mau anaknya ASI nggak? Makanya jangan bikin kesal, dong!” It works all the time! Hihihi.
  8. Tiba waktunya kerja, maka pumping jadi hal yang wajib. Saya udah membagi waktu 3 kali untuk pumping di kantor: pagi pas baru datang, makan siang, sebelum pulang. Kebetulan kantor saya banyakan perempuan yang mana mengerti banget soal ASI, jadi saya nggak pernah disusahin soal pumping. Kebetulan juga saya punya ruang kerja sendiri yang nyaman jadi mudah kalau mau pumping. Jadi untuk semua itu saya ucapkan haleluya! Tapi ya nggak selamanya mulus. Ada waktunya pasien banyak atau bertabrakan dengan waktu meeting dan harus buru-buru pumping jadi hasilnya dikit. Wajarlah, produksi ASI kan naik turun. Belum lagi selama 6 bulan ngASI saya nggak pernah mampir ke mana-mana karena ya supaya nggak banyak stok ASIP yang kepake. Jadi ya berkorban waktu hang out, deh.
  9. Ada kalanya ASI seret. Aduh itu bikin stres karena hasilnya nggak seperti biasanya. Walaupun udah tau kalau stres malah bikin ASI seret, tapi namanya orang kan ya sesekali bisa stres. Langsung sibuk googling artikel maupun blog orang untuk ngatasin ASI seret. Semua artikel intinya bilang pompa lebih sering biar kasih sinyal ke tubuh bahwa bayi butuh lebih banyak ASI. Awalnya nggak percaya. Yakeen, ente? Tapi karena udah desperate coba berbagai macam cara, seperti makan daun katuk, minum booster ASI tapi yah segitu aja, maka suatu hari di kantor saya minta ijin untuk 2 jam sekali pumping. Sehari itu ya nggak kelihatan hasilnya. Ngepas banget, bikin sedih. Eh, tapi besoknya pas pumping, tiba-tiba banyak lagi. Horeee, Om Google ternyata nggak bohong. Sejak itu saya selalu pumping 4 kali di kantor.
  10. Demi dapat sugesti positif, saya langsung beli ASI booster, Milmor; ditambah makan katuk, ngemil oatmeal, makan buanyak, minum susu 1 liter per hari. Hasilnya karena merasa ada yang ngebantu, ASIP saya naik lagi. Jadi nggak papa pake ASI booster kalau itu bisa bikin kita lebih tenang dan mengembalikan mood lebih positif.
  11. Drama mati lampu. Dari 5 bulan ke 6 bulan ini banyak banget dramanya. Dari kuantitas ASI yang berkurang sampai tiba-tiba gardu PLN dekat rumah kebakaran yang menyebabkan mati listrik. Dari siang pas dapat kabar itu langsung heboh kasih tahu nyokap supaya jangan buka freezer, lalu minta mertua buat cek kulkas satu lagi di rumah saya apakah nyala listriknya. Untungnya di rumah saya listrik nyala, tapi justru ASIP fresh di rumah nyokap listriknya mati. Langsung telepon PLN nanya kapan nyala dan nggak tahu kapan. Berusaha pulang ke rumah cepat-cepat karena mau menyelamatkan ASIP tapi terjebak macet 3 jam di jalan karena lampu lalu lintas juga ikut mati. Sampai rumah ASIP mulai mencair. Hati udah berdarah-darah rasanya, air mata udah mulai menggantung. Dengan gelap-gelapan minta suami segera bawa semua ASIP ke rumah saya, padahal hari itu ada kebaktian juga di rumah mertua. Belum lagi Kaleb udah kegerahan karena panas. Karena mobil semua lagi dipake, hari itu untuk pertama kalinya Kaleb dibawa naik motor di tengah kegelapan. Sungguh dramanya bikin jungkir balik. ASI oh ASI!
  12. Ini salah satu hal yang sepele sih, tapi…. aku kangen pake dress! Dikarenakan nggak punya baju menyusui, jadi andalan saya selalu baju atasan dan bawahan supaya gampang menyusui Kaleb. Belum lagi bra menyusui saya yang kurang kece, macam bra nenek-nenek, jadi kalau mau pake tank top yang talinya tipis juga malu kalau tali bra besar itu bakal kelihatan. Berakhir dengan, ya udahlah nggak usah pake tank top, pake baju biasa aja. Jadi sudah 6 bulan model baju saya ya itu-itu aja: atasan dan bawahan.
  13. Itu juga yang bikin saya malas ke pesta karena merasa nggak punya baju. Kalau pake dress, nanti Kaleb harus bawa ASIP pake botol. Nanti ASIPnya berkurang, dong. Nggak rela banget. Ya udah deh, nggak usah ke pesta aja sekalian. Orang-orang maklum kan ya, busui siboook ngumpulin ASIP *padahal pengen juga*.
  14. Pulang kerja nggak bisa ngelayap lagi karena buru-buru pulang demi supaya ASIPnya nggak terpakai banyak. Sebenarnya kangen lho, habis ngantor kongkow bentar, pulang dalam keadaan fresh. Tapi pilihannya adalah ASIP terpakai vs bersenang-senang. Ya, yang menang si ASIP lah. Mama senang-senang ditunda sampai waktu yang kurang bisa diprediksi. XD
  15. Support system. Ini paling penting. Kalau nggak ada suami yang selalu dukung untuk kasih ASI, rela cuci botol-botol ASIP plus botok-botol dot tiap malam, beliin bubble tea tiap hari, cemilan yang tiada akhir, nganterin ke mall demi busui senang; plus Mama yang seiya sekata kasih full ASI dan mertua yang dukung ASI; plus kantor yang cukup fleksibel membiarkan saya sering banget pumping mungkin semuanya akan lebih berat. Support system itu penting banget karena ibu menyusui nggak bisa sendirian ngadepin drama ASI. Harus ada lingkungan yang mendukung dan membantu saat drama ASI muncul dan bikin perasaan ibu lebih nyaman. Harus ada yang ngingetin ibu untuk keras kepala kasih ASI.
  16. Enjoy breastfeding. Walaupun awalnya susah, nggak mudah, ada ups and downs-nya, but truly it’s amazing knowing that God already provides food for your baby from your own body. It’s not easy, but it’s worth it. Melihat Kaleb yang sampai 6 bulan ini hampir nggak pernah sakit (kenapa hampir, karena pernah sehari dia pilek ketularan saya) dan aktif bikin semua rempong bin ribet bin stres di atas terbayar semua.  Jadi, lanjut ASI-nya? Lanjut! *pasang ikat kepala menghadapi drama selanjutnya* 🙂

Ada semangat, Ibu-Ibu?!

 

Weekend Well Spent

Another weekend well spent! weekend kemarin sempat ngerasain berduaan doang sama Kaleb di rumah. Yang lain pada pergi ke pesta, sementara saya mutusin nggak ikut karena cukup rempong bawa bayi ke pesta (apalagi pesta Batak, yes?). Hasilnya: luar biasa….capek. Si bocah kalau siang maunya dipeluk, digendong, bahkan kalau tidur. Positifnya, tiap dia tidur ya emaknya ikut tidur lah. Mau apalagi cobak! Begitu malam, mata terang benderang nggak bisa tidur karena siangnya kebanyakan tidur. Hihihi.

Things I love this weekend:

  • Kaleb perdana pake car seat. Sebenarnya Kaleb udah punya car seat dari umurnya 3 bulan, tapi nggak pernah dipake karena tiap di mobil disusuin terus, jadi pas sampe tujuan dia anteng. Tapi lama-lama, makin dia besar, makin bahaya kalau dia digendong mulu. Apalagi sekarang dia udah bisa akrobat, susah dipegang jadinya. Mana kalau duduk di pangkuan kan rendah, jadi dia nggak bisa lihat pemandangan makanya cepat bosan. Akhirnya kemarin diputuskan mulai sekarang Kaleb harus duduk di car seat. Kalau mau disusuin di mobil sih nggak papa, tapi habis selesai ya balik ke car seat. Percobaan pertama, cukup memuaskan. Mungkin karena berasanya sama aja kayak di stroller dan dia jadi lebih bisa lihat pemandangan di luar. Cuma biar dia nggak bosan, sering-sering aja diajak ngobrol *mamak tetap nggak bisa main HP. Hihihi*.
Perlu disogok banyak mainan supaya anteng di singgsananya.

Perlu disogok banyak mainan supaya anteng di singgsananya.

  •  Setelah sekian lama bolos sekolah minggu -ehm (sibuk karyawisata, kakak)- Kaleb kemarin akhirnya sekolah minggu lagi. Sebelumnya kalau sekolah minggu, dia akhirnya di tengah-tengah ketiduran. Kemarin sampai akhir dia masih bangun. Tapi ya, begitu ketemu dan gantian dipegang banyak orang jadi ngamuk karena udah ngantuk.
Happy in Papa's arms

Happy in Papa’s arms

  • Makan siang sama Opung. Nah, drama terjadi pas mau makan siang di Kemangi. Kaleb yang ngantuk di gereja ngamuk di mobil pas dipegang Opungnya. Akhirnya dibalikin ke Mami dan setelah disusuin sukses bobo sepanjang acara makan. Pas mau pulang, baru deh dia bangun lagi. Aelaah, anak kicik mau menghindari acara keluarga, ya hahaha.
  • Karena anak kicik udah seger. Kita pun mampir ke Lippo Mall Puri, mau cari ban renang, sekaligus beli bubble tea. Awalnya Kaleb happy di strollernya, eh tiba-tiba dia nangis minta digendong dengan teriakan super kencang kayak disiksa. Jadi akhir-akhir ini Kaleb lagi di fase mau digendong terus, kalau nggak diturutin dia ngamuk heboh. Sementara saya dan suami maunya dia anteng di strollernya. Jadi yah, kuat-kuatan deh disiplinnya. Ehm, sama kuat-kuatan diliatin orang kalau Kaleb nangis kencang dan kita nggak gendong. Dipikir orang tua kejam, ya. Kita biasanya cukup ngomong ke Kaleb bahwa dia harus di tempatnya. Sejauh ini walau masih nangis, tapi tone-nya berkurang, jadi kayak ngedumel  aja, bukan ngamuk lagi.
  • Keluarga Tulang datang ke rumah karena ada nantulang dari Medan mau bawa ikan arsik buat Kaleb. Jadi rumah super rame. Senang banget kan ya kedatangan tamu. Lagi-lagi karena Kaleb tidurnya kurang, terpaksa deh melipir sama Kaleb ke kamar buat tidur siang *lumayan Mami nggak usah ngobrol-ngobrol dan colongan tidur*
  • Habis bangun tidur sekitar jam 4 sore kita mau ajak Kaleb berenang. Percobaan pertama kan Kaleb tegang banget dan kayaknya nggak menikmati air dingin. Tapi anak kicik nggak boleh nyerah, dong. Kebetulan teman kuliah saya, Yenny, tinggal di komplek dekat rumah yang ada kolam renangnya. Plus, anaknya juga cowok yang umurnya masih 2 tahun. Cucok lah buat teman playdate Kaleb. Karena kolam renang di kompleknya khusus buat penghuni aja, jadi sepi banget. Nggak ada anak-anak gengges yang ngerubungin Kaleb dan bikin dia nggak nyaman. Jadilah Kaleb hari itu happy banget berenangnya dan banyak ketawa. Good boy!
Playdate

Playdate

Aku suka berenang!

Aku suka berenang!

  • Setelah puas berenang, kita pun masih sempat ke rumah Yenny buat ngobrol dan bilas Kaleb. Eh, pulang-pulang dipinjemin baby bather dan high chair. Lumayan banget kan jadi nggak perlu beli. Bisa lihat dulu Kaleb cocok atau nggak. Hore, aku senang!

It was a great day indeed!

Akhirnya 58!

Selama hamil, saya nggak bisa ngontrol nafsu makan saya yang macam nggak pernah dikasih makan dari lahir. Kalau orang lain 3 bulan pertama beratnya turun karena mual dan muntah, saya mah lempeng aja naik terus. Saya nggak ngalamin mual yang dahsyat, apalagi muntah. Kalau pun mual, solusinya adalah: makan. Pantes ya bok, sebulan bisa naik 3 kg. Zzz!

Dari sekian banyak orang yang meng-encourage saya untuk banyak makan, obgyn saya adalah yang paling concern sama berat badan saya. Dari awal dia udah wanti-wanti kenaikan berat badan yang sehat adalah 1-1,5 kg per bulan. Yang artinya 9 bulan itu kenaikan berat yang normal adalah 12-16 kg. Awalnya belagu, dong. Cih, gampil! Kalau bisa sih naik 10 kg aja! Kenyataannya, bablas banget nambahnya. Tiap kontrol jadi dag-dig-dug kalau mau nimbang. Akuh takut dimarahin dokter.

Sampai pas bulan terakhir hamil, nggak ada kontraksi apa pun, perut makin begah, cuti udah dimulai, bosen di rumah, makan pun makin mengganas. Alhasil, naik 15 kg. Bye bye lah, yang namanya mau keliatan langsing dan perutnya doang yang besar. Padahal saya tahu banget dari sebelum hamil pun bahwa kalau hamil itu bukan berarti makan untuk 2 orang karena si calon bayi kan keciiiil banget. Yang bener cuma ditambahkan asupan kalorinya sebanyak 300-500 kalori aja, yang mana itu nggak banyak lho. Mungkin sebanyak sepotong roti aja *NAH LHO, kaget, kan!*. Saya juga tahu yang saya makan juga kebanyakan ya cemilan, macam bubble tea yang kandungan gizinya nggak ada. Jadi badan melebar, bayi pun biasa aja pertumbuhan beratnya.

Sudahlah ya, masih ada harapan kalau bayinya dikeluarkan, setidaknya ngarep 5 kg langsung ilang lah ya dari badan ini. Kenyataannya, hari terakhir pulang dari RS dan nimbang, yang turun cuma 2 kilo saja! Apa-apaan ini! Bayi saya aja beratnya 2,6 kg. Katanya air ketuban berat, kok saya malah defisit gini turunnya. Ditambah perut masih besar macam hamil 8 bulan. Coba jawab sini gimana caranya Kate Middleton sehari setelah melahirkan badannya langsing kece mampus gitu?! Hancur hatiku. *mengalun lagu Dewa* *nangis berurai air mata*

Permasalahan banget mau pake baju jadinya. Nggak usah baju pergi (ya dengan badan segede gini, maleslah pergi keluar. Ngaca aja males *self-esteem menguap*), baju rumah aja sampe minjem baju nyokap. Eh, masih kesempitan, lho! Padahal size nyokap adalah L. Sungguh rasanya pengen terjun dari Monas aja.

Seminggu setelah melahirkan, kontrol ke dokter, dan saya langsung menatap dokter dengan tatapan tajam, “DOKTER, KOK SAYA MASIH GENDUT?” *puk puk dokter yang punya pasien drama begini*. Tentu saja dokter saya baik, ya. Dia menyemangati bahwa dengan menyusui pasti berat badannya akan turun dengan cepat. CIS! *masih ngambek ceritanya*

Minggu-minggu pertama setelah melahirkan tentu saja nggak kepikiran buat berat badan. Masih jetlag banget punya anak. Yang kepikiran mah kapan bisa tidur *mata panda*. Tapi ya karena saking nggak percaya dirinya, saya nggak pernah foto muka sendiri. Yang difoto anak mulu. Males liat muka sendiri.

Setelah bisa keluar rumah pun, PR banget mau pake baju apa. Jadi kalau ada baju yang bisa dipake, ya pakenya itu mulu. Trus karena baju saya nggak muat semua, ya yang dipake baju adek saya yang kebetulan size-nya lebih besar dari saya. Itu pun masih kekecilan. *JLEB*

Tapi ternyata dokterku nggak bohong. Tiap kontrol ke dokter pasca kehamilan, turunnya langsung banyak. Uwooow! Padahal di rumah saya nggak diet. Ya nggak mungkin lah ya bok. Mamak saya cekokin saya makanan mulu, biar katanya ASInya banyak. Saya sih mangap aja. Tapi saking repotnya, ya emang saya makan cuma 3 kali sehari, tanpa ngemil. Tapi sekali makan kayak orang habis nguli. Banyak.

Berat badan udah mulai turun, hati mulai happy. Eh, tapi liat di TV, Olla Ramlan yang pas hamil naiknya 20 kiloan lebih kok udah langsung singset. Dia lebih berat dari saya, sekarang lebih kecil dari saya. Ketidakadilan apa lagi ini? *nangis di bawah hujan deras*. Rahasianya dia cuma menyusui dan nggak ngemil, tapi tetap makan 3 kali sehari. Kok, mirip rahasia saya, tapi hasilnya beda. Tapi ya sudahlah ya.

Selama 3 bulan cuti, concern saya adalah saya harus kembali kurus pas masuk kerja karena saya kan kerja di klinik obesitas. Ada tanggung jawab moril bahwa saya nggak boleh gemuk, dong. Kan saya udah tau cara-caranya, masa tetap gemuk juga. Hidup tuh berat amat, ya. *lebay, mbak*

Sampai akhirnya, saya udah mulai bisa ngatur waktu, udah tau jadwal anak sehingga udah mulai pengen ngemil. Tiap hari diasupin sama suami Pocky strawberry, Taro, Ring, dsb. Hati senang. Nah, karena pengen cepat turun lagi berat-badannya, maka saya mengultimatum suami, “Jangan kasih aku cemilan lagi!”. Udah deh nggak dibeliin cemilan sama suami. Sampai suatu hari pas pumping kok ya seret. Hatiku sedih tiada terkira. Tiba-tiba suami datang dan makan ayam KFC di depan saya. Saya pun ikutan makan ayam KFC dan kulitnya yang asoy banget itu. Senang banget rasanya. Habis itu kembali pumping dan ASInya langsung deras. Ya udah lah ya, mulai saat itu saya tahu kalau ASI booster saya adalah makanan. Huahaha!

Supaya tetap sehat, maka saya pun banyakin makan sayur dan lauk, nasi dikurangin aja. Nasi putih kan nggak terlalu penting sebenarnya, plus gulanya banyak. Tapi selain itu, yang lainnya teteep. Saya nggak pernah berusaha melaparkan diri. Inget lah ya, ASI booster saya makanan. Tapi sebisa mungkin makanannya sehat.

Pas masuk kerja, berat saya sekitar 62 kg. Berat sebelum hamil 58 kg. Nah, mulai deh 3 bulan setelah melahirkan, berat badan makin susah aja turunnya. Kalau dulu seminggu bisa langsung 2 kg. Ini mah seminggu 0,5 kg juga nggak. Sempat ketar-ketir juga apa jangan-jangan saya nggak bisa balik ke berat saya yang dulu. Hiks baju-baju lamaku *efek nggak mau beli baju baru*. Akhirnya saya menggiatkan makan sehat lagi. Nasi sedikit, lauk banyak, kecap dikit, banyakin rebusan. Untuk cemilan, yang ini nggak bisa ditolak. Saya tetap ngemil karena itu bikin saya happy, biar ASInya banyak *alasaaaan*.

Saya sih udah pasrah aja kalau berat badan stuck di 62 kg. Mikirnya, nanti deh setelah ASI eksklusif 6 bulan mulai diet lagi. EH, tapi kok ternyata tiap nimbang berat badan tetap turun, ya. Ini udah pake minum bubble tea tiap hari lho (iya, kamu nggak salah baca. Saya minum bubble tea tiap hari). Sampai akhirnya tepat di bulan ke-5 setelah melahirkan, berat badan saya kembali ke angka 58 kg. Angka yang sama sebelum saya hamil. :’) *tebar confetti* *haloooo, baju-baju lamaku*

Rasanya saya pengen langsung whatsapp dokter saya *yang mana nggak saya lakukan karena nomornya hilang* dan bilang, “Dokter, kamu benar! Berat badan saya turun terus kalau menyusui!”. So, yes, I LOVE breastfeeding because I can lose weight without even trying. Si suami sampai iri sama saya karena dia juga lagi program penurunan berat badan, nggak makan nasi sama sekali, kalau pagi makan oatmeal doang, tapi beratnya turun bagai keong jalan. Lambat. Sementara saya yang makannya ganas banget bisa turun terus beratnya. Yang selalu saya jawab, “Makanya menyusui, dong!” WAKAKAKA *kalah telak ente*!

Masih ada sisa 1 bulan lagi sebelum masa ASI eksklusif berakhir, jadi saya pengen nikmati sebaik-baiknya momen bisa makan banyak tapi berat badan turun terus ini. I’m a happy momma! *selfie sepanjang saat* *udah pede ceritanya* :)))))