Mengejar Ahok

Udah tahulah ya, kalau saya suka, ngefans, mengidolakan Ahok. Levelnya udah sampai kebawa mimpi lah. Hahaha. Nah, ngefans bukan cuma baru-baru aja, tapi ya dari awal lihat sepak terjangnya yang luar biasa, bikin saya ngefans.

Dulu, saya pernah ketamu Ahok (ceritanya di sini) waktu dia masih jadi wakil gubernur. Crowdnya biasa aja, lowong, nggak sumpek, bisa lihat dari dekat, TAPI KOK NGGAK FOTO BARENG? *toyor kepala sendiri*. Sungguh menyesal. Waktu itu lebih ke masih terpana dan bengong lihatin beliau, trus dengan santai ngobrol-ngobrol. Tapi tetap, kan nggak ada fotonya! 😥

Makin ke sini makin ngefans dan makin pengen foto bareng. Tapi ya lagi-lagi belum kesampaian. Sampai waktu itu Mama saya ajak ke tempat kampanye Ahok karena kabarnya Ahok ada di sana. Okelah, saya ikut. Demi foto bareng. Sampai jam 11 malam Ahok nggak datang dan batal datang. TIDAAAAAAK! *nangis di tengah RPTRA* Belum jodoh.

Nah, Senin kemarin, habis jalan-jalan naik TJ, saya lalu kepikiran eh kenapa nggak nemuin Ahok ke Balai Kota aja. Kan doi suka menerima pengaduan langsung, harusnya bisa foto bareng juga kan, ya. #ambisius Langsung kasih tahu teman-teman senasib fans Ahok hahaha, geng Merlyns tercinta. Nggak pake babibu langsung yuk cuss berangkat!

Yenny kasih tahu kalau di grup-grup lainnya dia ada yang mau datang rame-rame hari Rabu, 26 April 2017 sambil kirim bunga. Setelah kami pikir-pikir, ih kalau rame-rame nanti nggak kebagian foto bareng Ahok, dong. NO WAY JOSE!

Pilihannya hari Selasa atau Kamis. Selasa, kami pikir Ahok bakal sidang jadi kayaknya nggak di Balai Kota. Jadi terpilihlah hari Kamis. Yang ternyata, lumayan salah karena akibat kehebohan ribuan orang yang datang hari Rabu, hari Kamisnya animo masyarakat jadi heboh dan pada banyak yang berdatangan. Selasa ternyata paginya Ahok ke Balai Kota dan orang nggak banyak yang datang, bisa leluasa foto sama beliau.

Oke, lanjut ke ceritanya lagi. Janjian jam 5 pagi untuk berangkat bareng (kerja aja saya nggak bangun jam 5 pagi, sih. Ini cuma mau ketemu Ahok bangun jam 04.30 pagi. HAHAHA!) Belum makan, cuma minum segelas air putih, tapi super excited!

Sampai Balai Kota jam 6 pagi. Masih lowong, walau udah ada yang datang. Bahkan, ada yang niat datang dari jam 4 pagi. TOTALITAS! :)))))

IMG_20170427_062225

Masih pagi, masih kece, orang masih belum banyak yang datang. 

IMG_20170427_062313

Bunga buat Pak Ahok dan Pak Djarot. Niatnya mau dikasih langsung, tapi nggak boleh dibawa ke dalam. Jadi ditaruh aja di teras Balai Kota

IMG-20170427-WA0004

Baru pertama kali ke Balai Kota dan ternyata bagus. Jadi norak foto-foto, deh. :)))

IMG_20170427_063246.jpg

Antrian ini masih belum panjang (belum panjang aja segini)

Di depan saya, ada Bapak dengan dua anaknya yang masih ABG ikut antri. Dia cerita udah 3 hari ke Balai Kota tapi belum kesampaian foto sama Ahok, cuma foto dari jauh aja. Bapak ini tinggal di Belanda udah 30 tahun. Datang ke Jakarta cuma demi nyoblos. Bahkan anaknya nggak bisa Bahasa Indonesia lagi, diajak terus ke Balai Kota buat ketemu Ahok. Dia tiap hari datang dengan impian foto sama Ahok karena hari Sabtu dia harus udah balik ke Belanda. Sampai tukeran no HP loh kita berdua. Hahaha. Bapak baik ini juga yang nolongin saya and the gank waktu didorong sesak napas di tengah kerumunan orang.

IMG-20170427-WA0034

Dengan Bapak dari Belanda yang baik hati

Jadi awalnya antrian tuh rapi banget. Memanjang dan orang-orang teratur. Sampai akhirnya ada petugas yang kasih pengumuman bilang kalau antriannya lurus panjang, nanti mobil nggak bisa lewat. Jadi jangan lurus panjang tapi belok ke kiri, biar mobil bisa lewat. Yang ada, orang-orang nggak paham dan menyerusuk ke depan sampai akhirnya nggak ada antrian lagi. Diaturin lagi lah ama si petugas. Awalnya mau, tapi begitu Ahok datang, sekitar jam 7 pagi, bubar jalan semua. Desak-desakan, dorong-dorongan, sampai sesak napas, kaki keinjak. Barbar banget lah orang-orang ini padahal petugas bilang semua pasti dapat bagian jadi santai aja. Tapi semua ketakutan nggak bisa foto sama Ahok. Kasihan sebelah saya ada nenek tua yang kedempet. Akhirnya saya teriak-teriak, “INI ADA IBU-IBU KASIHAN. JANGAN DORONG-DORONG!” Bapak depan saya akhirnya berusaha menghalau orang dan berusaha agar nenek ini masuk duluan. Saya dan teman-teman harus sambil gandengan supaya nggak kepisah karena beneran parah banget dorong-dorongannya.

IMG_20170427_074304.jpg

Ada Pak AHok. OMG OMG! *brb ambil oksigen sesak napas*

IMG_20170427_074319

Maap ya kami norak. Ada Pak Ahok di belakang jadi mau selfie-an. *trus takut dibentak petugas*

Karena animo masyarakat sangat besar, sekarang foto dengan Ahok nggak bisa sendiri-sendiri, tapi harus per-20 orang. Ya iyalah, kasihan kan ya Bapak juga mau kerja buat warganya, bukan cuma foto-foto doang. Nah, petugas yang di dalam bagus banget tegas dan galaknya. Hahaha. Ada ibu-ibu depan saya, berdua doang, yang keukeuh maunya foto personal sama Ahok. Langsung dimarahin lho, “Kalau ibu nggak mau ikut aturan, silahkan keluar antri lagi saja. Saya antarkan!” Ibu itu langsung jiper dong, takut nggak bisa foto bareng. Hahaha. Emang paling bener petugasnya harus galak biar antriannya teratur dan rapi. Nah, yang di luar itu harusnya segalak yang di dalam, sih.

Di dalam sudah disediakan bangku-bangku. Per batch fotonya. Pake 1 kamera aja, kamera punya warga sih. Warga yang lain disuruh sharing aja dikirim fotonya. Sebelum foto langsung ingetin ke teman dulu, “Eh, lipstick masih kelihatan kan, ya? Jangan sampe kelihatan pucat.” :))))) #perempuangbanget. Nah, kebetulan habis batch sebelumnya, bangku-bangku itu masih kosong. Orang-orang di belakang saya kayaknya belum nyadar itu bangku udah boleh didudukin, jadi saya dan teman saya langsung duduk. Bangku untuk Ahok lebih besar beda sendiri, jadi bisa diperkirakan Ahok duduk di mana.

OMG! SAYA DUDUK SEBELAH AHOK! *nangis pelangi*

IMG-20170427-WA0012

Ketahuan ya mupeng banget, duduknya mepet si Bapak. Gimana Bapak, saya mau selfie, Pak! *diusir* :))))

Gila ya, Ahok tepat sebelah saya jadi intuisi banget lah saya langsung mepet-mepet ke dia. MAAP MAMAK GENIT! HABIS NGEFANS SIH! :)))))))) Belum bisa foto wefie berdua jadi bolehlah ya foto mepet biar nanti foto grupnya bisa dicrop jadinya foto saya sama Ahok doang! HAHAHA!

IMG-20170427-WA0012_1493255379916

Di-CROP! HAHAHAHA! Biar dunia bisa lihat lebih jelas Naomi dan idolanya. :)))))

Fotonya 2 kali, lalu habis itu Ahok berdiri ke pintu dan salamin warganya satu per satu. Bok, satu per satu! Terharu nggak sih! :’) Udah nggak bisa ngobrol lagi karena terlalu banyak orang dan Ahok nggak punya banyak waktu. Tapi pas saya salam dia, saya langsung bilang, “Pak, habis ini jadi Presiden aja, ya.” Ahok kelihatan terkejut tapi habis itu ketawa-ketawa. :’))))

Selesai foto, saya dan teman-teman langsung kayak mau nangis bahagia. YEAY, KITA FOTO SAMA AHOK, DONG! #makinbaper #makinsusahmoveon #makinjatuhcinta

Absurd, berasa groupies, alay banget. Tapi sungguh, I am honored to be served by Ahok. Jadi sebelum Bapak turun, mau foto bareng. Sebenarnya mau ngucapin banyak hal, tapi ya nggak ada kesempatan. Jadi kapan nih bisa ngopi-ngopi sama Ahok sambil ngomongin negara? #tsaaaah

Kapan-kapan kita harus foto selfie bareng ya, Pak. Sama masih pengen foto sama Pak Djarot (yang entah tadi mungkin belum datang karena nggak kelihatan ada di sana) dan foto sama Ibu Vero. :’)

Bahagia minta ampun. Banget banget! :’)

Jadi gimana bisa move on nih, Pak Ahok?

 

 

Kaleb: Berenang dan Spa Pertama

Sebagai emak masa kini pengikut trend, maka tepat 40 hari Kaleb dia pun dibawa massage. Tsaelah ibunya aja kalau pijit panggil mbok pijit ke rumah, nih bocah ke tempat elit. Hahaha! Kaleb di-massage di RH Baby Spa, Puri Indah. Waktu itu kita baru dari pesta Batak (uyeah, masih bayi aja udah dibawa ke pesta Batak) dan langsung meluncur ke RH.
Awalnya Kaleb ditimbang dulu. Ini sih kemauan emaknya aja yang penasaran berapakah berat si baby. Ternyata udah 4,4 kg. Wuih, pantes udah mulai berat. Setelah ditimbang, Kaleb dibawa ke tafel, dibuka bajunya, kemudian dipijit. Awalnya dia happy dan kelihatan menikmati sambil nguap-nguap ngantuk. Tapi begitu tangannya yang dipijit dia mulai rewel dan kemudian ngamuk. Untungnya terapisnya super sabar. Tiap nangis, digendong dulu sampai tenang, baru habis itu dipijit lagi. Durasi pijitnya sekitar 30 menit. Habis itu Kaleb langsung minum karena kelaparan dan tidur dengan tenang. Kata terapisnya biasanya kalau baru pertama kali dipijit emang nangis, tapi kalau udah sering biasanya udah bisa menikmati.
Hoeam, saking enaknya jadi ngantuk.

Hoeam, saking enaknya jadi ngantuk.

Karena Opungnya belum sempat lihat Kaleb dipijit, maka sehari sebelum ulang bulannya kedua, Opung dan aunty-nya mau ikut lihat Kaleb di-massage untuk kedua kalinya. Bayi mau dipijit sebentar aja bawa pasukan sekompi. Hahaha!
Seperti biasa, emaknya minta anaknya ditimbang dulu. Penasaran aja beratnya sekarang berapa memasuki 2 bulan. Eh, ternyata udah 5,1 kg. Pantes tangan mulai pegal gendong dia lama-lama. *tapi dalam hati happy, anaknya makin besar*. Niat awal yang cuma massage, karena udah 5 kg, berarti udah boleh berenang. Ya udah deh, untuk mengikuti trend masa kini bayi diajak berenang, maka yuk Kaleb berenang. Semua langsung excited mau lihat Kaleb berenang soalnya kalau mandi aja dia nggak pernah nangis malah selalu gerak-gerakin kakinya heboh. Mungkin anakku pecinta air.
Waktu dimasukin ke kolam awalnya Kaleb nangis. Mungkin kaget kali, ya. Tapi setelah dilepas, dia malah heboh gerak-gerakin kakinya dan nggak nangis sama sekali. Giling ah, anak pertama kali berenang aja kayak lihat anak ikut olimpiade, BANGGA banget. :’). Maka dalam hati pun, eike berjanji akan memasukkan si anak les renang. Siapa tau bisa jadi presiden yang jago renang *lah, bukannya atlet renang* *cita-cita harus setinggi langit, dong*.
I'm gonna be a swimmer, momma!

I’m gonna be a swimmer, momma!

Jadi apakah mamak akan membawa anaknya berenang lagi? Boleh, sih, tapi kayaknya mendingan beli kolam dan ban sendiri, deh. Lebih hemat. Sekali berenang dan massage Rp 250.000, bok. Dengan harga segitu udah dapat kolam dan ban, plus bisa berenang kapan pun dia mau *emak irit, pangkal hemat*.

 

The Sweetest

My husband is probably the sweetest person.

Sejak hamil, tubuh rasanya berubah 180 derajat. Pegel, capek, pusing, eneg, lemah. Setiap pulang ke rumah, yang pengen dilakukan cuma rebahan di tempat tidur. Nggak kepikiran mau bersihin rumah atau pekerjaan rumah tangga lainnya. Hey, I’m focusing on this aching body. Tentunya suami adalah orang pertama yang jadi tempat sampah keluh kesah saya.

“Aku pegel. Badanku semua sakit. Capek banget.” kata-kata pertama yang dilontarkan ketika bertemu suami sehabis pulang kantor.

“Aduh, kamu lama banget sih datangnya. Aku udah mau pingsan nih saking pusingnya.” terucap ketika suami terlambat menjemput.

Dan sejuta keluhan lainnya lagi. Ada kalanya saking sakitnya nggak hilang-hilang dan nafsu makan berkurang karena eneg terus, saya mau nangis karena nggak tahu harus gimana.

But my husband is the sweetest person. Sejak pertama tahu saya hamil, dia mengambil seluruh tugas rumah tangga. Dia membiarkan saya langsung masuk kamar sejak pulang kantor untuk istirahat karena tahu saya pasti lagi kesakitan. Dia langsung menyiapkan makanan. Bukan cuma menyiapkan, tapi dia memasak. Pertama kalinya memasak, sedangkan saya cuma memberi instruksi saja. Ketika makanan siap, dia akan memanggil saya untuk makan. Kemudian, ia masih harus mencuci piring dan segala macam perabotan makan lainnya. Sementara tentu saja saya sudah balik lagi ke kamar. Tidak lupa, dia juga masih harus memberi makan anjing kami, si Mika.

Sebelum saya tidur, dia akan masuk kamar untuk memijit punggung saya yang pegal dan mengusapkan minyak kayu putih di punggung. Kadang-kadang dia tertidur ketika sedang memijit saya. Tapi biasanya ketika saya sudah mengeluh seharian badannya sakit, dia akan memastikan akan memijit sampai tuntas tanpa ketiduran. Pijitannya membuat saya tidur lebih nyenyak dan keesokan harinya bangun dengan lebih segar.

Sehabis memijit saya, dia masih harus membawa Mika jalan-jalan keliling komplek. Kalau rumah sudah kotor, dia akan lanjut menyapu dan mengepel. Kadang-kadang pekerjaannya baru selesai hampir tengah malam. Tiap malam dia juga tidak lupa merebus sari kacang hijau untuk saya minum. Untuk refreshing, dia tidak langsung tidur tapi lanjut main komputer dulu. Biasanya sekitar jam 01.00 saya terbangun dan melihat belum ada suami di samping saya. Ketika saya panggil baru dia masuk kamar untuk tidur.

Waktu baru awal kehamilan dan tiap pagi disertai rasa pegal tak tertahankan, suami yang membuatkan sarapan. Bukan cuma membuatkan sarapan, dia juga memasak lagi untuk bekal makan siang kami. Sampai kadang-kadang dia lupa untuk makan pagi karena saking sibuknya. Dia harus tergopoh-gopoh untuk mandi dan siap-siap ke kantor. Membereskan tempat tidur kami karena dia tahu saya nggak suka meninggalkan kamar dalam keadaan berantakan. Waktu itu saya sungguh malas sekali membereskan kamar. Tidak meminta suami juga untuk membereskan kamar, tapi dia melakukannya sendiri. :’)

Setelah membereskan kamar, dia akan memanaskan mobil, memberikan Mika makan, dan membuang pup Mika di halaman. Baru kemudian kami berangkat ke kantor bersama-sama. Pulangnya kami bertemu di tengah-tengah antara kantor kami untuk sama-sama pulang. Di tengah jalan ketika saya mengeluh, dia pun mengelus punggung saya dan selalu bilang, “Nanti aku pijitin sampai lama, ya.”

Semua rutinitas itu berulang setiap hari. Bayangkan betapa capeknya dia mengurusi saya. Sampai dia pernah sakit karena terlalu capek. He really takes good care of me. I can’t ask for a better husband because I already got the sweetest one. There is no doubt that he’s gonna be a good father too. I am forever lucky to have him. :’)

17++++

I turned 17+++ last Saturday. My hubby woke me up at 12.00 and gave me cute cupcakes. But I was too sleepy to make any pics of it. After I blew the candles, I said to my hubby, “Ok, I want to sleep”. LOL! So much for a surprise.

I went to office that day and got another birthday surprises from my co-workers. They gave me another cute cupcakes. I was quite shocked because I didn’t expect they’d know my birthday. After that, I got yellow roses delivered to my office. I was surprised because who would send me this? Was it my hubby? NO! Hahaha. It was from my dear family. How cute of them to give such sweet surprise like this.

Later on, I went to work as an assessor (Hahaha, I took extra job on my birthday, sign of maturity, right?). Thankfully it didn’t take a whole day because I would have a birthday dinner with my family in Remboelan, PIM. The restaurant was full (even though I already reserved it) and of course the other restaurants also full because it was breakfasting time. So, I and hubby waited patiently until there was empty spot. We had a great birthday dinner. I got another red velvet cakes. Too much cake, I guess. Hahaha.

It was such a blessing to spend my birthday with my loved ones. I am more than happy that day. Hellooooo, new age! Let’s rock this. 😀

surprise from my co-workers

surprise from my co-workers

yellow roses from my family

yellow roses from my family

Happiness :)

Happiness 🙂

Rayakan Demokrasi

Saya dulu buta politik. Ogah juga sih sebenarnya buat tahu politik. Bapa dan Mama saya selalu nonton TV bareng dan pastinya nontonnya berita, berakhir dengan diskusi politik. Saya, anaknya, pasti nggak bakal dengerin dan mending pindah ke kamar aja. Kalau beberapa bulan lalu ditanya, si A korupsi, kasusnya begini, si B ketangkap KPK karena bla bla bla, saya bakal beneran cuma bengong aja. Nggak mudeng, kakaak!

Sejak awal punya kesempatan buat ikut Pemilu, saya selalu golput. Alasannya karena nggak kenal sama calon presidennya, plus kayaknya golput itu keren, ya. #cetek. Pertama kali akhirnya tergerak untuk memakai hak pilih saya waktu Megawati-Prabowo vs SBY-JK (kalau nggak salah, ya). Di rumah saya udah pasti pasti pilihnya MegaPro karena cinta banget sama PDIP dan sosok Megawati. Saya yang tadinya nggak peduli, tapi berkat sosmed jadi tahu latar belakang calon presidennya pun akhirnya kasak-kusuk.

Waktu itu, Prabowo sempat datang ke gereja saya untuk kampanye (uwyeah!). Intinya, dia bilang: sekeliling gue orang Kristen semua, nih, jadi lo harus pilih gue. YAKALEEE, saya mau pilih dia cuma karena asistennya orang Kristen. Nggak mempan atuh, Pak! Plus, saya pun tahu kalau dia penjahat HAM (inget ya, dia dipecat lho dari TNI. Mau pecat dengan hormat atau nggak hormat, intinya dia DIPECAT. Kalau dipecat ya berarti dia bersalah). Ditambah lagi, peristiwa Mei 1998 memang meninggalkan trauma buat saya (lihat postingan beberapa waktu lalu). Jadi positiflah ya, nggak bakal milih MegaPro. Untuk mencegah dia memimpin, ya akhirnya saya pilih SBY-lah. Nggak kenal juga waktu itu SBY siapa dan kenapa, tapi pokoknya nggak mau Prabowo mimpin. Titik.

Eh, bertahun-tahun kemudian, Prabowo malah bisa mencalonkan diri jadi presiden. Ketakutan saya pun muncul lagi. Apalagi ditambah cawapresnya Hatta Rajasa. Pffft! Masih teringat jelas kasus anaknya yang menabrak orang sampai meninggal dan bahkan anaknya nggak masuk penjara. Dua orang yang meninggal dan hukumannya cuma MASA PERCOBAAN? Udahlah ya, mau dia koar-koar kayak apa juga bukti udah di depan mata: dia nggak bakal bisa menegakkan hukum dengan adil!

Udah pake duo maut, eh partai pendukungnya nggilani semua. Masa didukung FPI, PKS, dan Golkar. Udah cukup untuk membuat saya nggak bakal sedikit pun melirik. Belum lagi si Aburizal Bakrie dijanjikan Menteri Utama. MENTERI UTAMA ITU OPO TOH? Daripada ngarep jabatan mendingan Lapindo diberesin dulu aja, ya, Pak.

Kalau mau dijeberin satu per satu, ada banyak alasan kenapa saya nggak bakal pilih Prabowo. Belum lagi ditambah kelakuan busuk mereka dengan kampanye hitamnya. #gelenggelengkepala

Tapi kali ini saya bakal milih Jokowi, bukan karena saya nggak mau Prabowo maju. Saya kali ini serius milih Jokowi dari hati. Dua tahun dipimpin beliau di Jakarta, saya merasakan banyak perubahannya: taman-taman yang cantik (I LOVE IT SO MUCH!), Waduk Pluit yang bersih dan bagus banget (Saya beberapa kali ke sana dan sukaaa banget), bis tingkat untuk pariwisata, Tanah Abang yang jadi nggak macet (dulu saya pernah ngamuk pas lewat Tanah Abang karena udah sampe 1 jam nggak bisa lewat gara-gara pedagang di pinggir jalan, kemarin saya nggak macet sama sekali), dan masih banyak lagi. Saya mendapati diri saya nggak pernah mengeluh ke gubernur walau terjebak macet (bayangkan dulu pasti saya ngamuk ke Foke kalau kena macet) karena saya tahu Gubernurnya KERJA, bukan lagi ongkang-ongkang kaki terima uang, doang.

Saya jadi rajin cari tahu tentang visi misi Jokowi-JK. Betapa senangnya begitu mengetahui salah satu yang akan mereka tekankan adalah pendidikan dan kesehatan. Orang tua saya selalu bilang, “Kami nggak bisa ninggalin warisan harta yang melimpah. Cuma pendidikan yang bagus yang bisa kami kasih. Kamu mau sekolah sampai setinggi apa pun, ikut les seberapa banyak pun, akan kami penuhi. Karena cuma pendidikan yang bisa jadi modal kamu untuk masa depan yang lebih baik”. Itu diucapkan berulang-ulang oleh orang tua saya. Pendidikan itu penting dan saya menyetujuinya. Jadi ketika ada capres yang menekankan soal pendidikan, KELAR! Saya pasti pilih dia. :’)

Baru kali ini saya benar-benar mau terjun ke politik. Saya ikuti beberapa acara dari relawan Jokowi, ikut konser 2 jari-nya di GBK (terharu banget ribuan orang kumpul untuk mendukung Jokowi. Dan saya pun akhirnya ketemu Jokowi. Terharu!), ngobrol dengan mbak dan para supir taksi yang saya naiki untuk meyakinkan mereka memilih Jokowi. I have never been this excited for voting a president. Tapi ini dari hati banget. Saya nggak mau Indonesia dipimpin oleh orang yang punya masa lalu kelam, yang menggunakan cara-cara keji hanya untuk menang. Saya ingin Indonesia dipimpin oleh orang yang punya hati dan mendukung keberagaman di Indonesia. Dan untuk pertama kalinya saya punya harapan. Saya bukan memilih karena the lesser evil, tapi saya memilih karena saya tahu Indonesia akan lebih baik dipimpin beliau. Point penting lainnya adalah saya (warga Jakarta) dapat bonus Ahok sebagai gubernurnya. How cool is that?

Besok sudah tanggal 9 Juli, waktunya menentukan mau ke mana kita membawa Indonesia ini. Untuk teman-teman, tolong sebelum memilih, cari tahu latar belakang calon presiden dan wakilnya. Kalau kamu bisa baca blog ini, berarti kamu punya akses internet. Cek di google, baca situs berita yang meyakinkan, kroscek lagi sumbernya, diskusikan dengan  orang-orang yang terpercaya. Please, you have all the access. Pergunakan dengan baik. Lalu kemudian pakai hati dan logika untuk memilih. This is for a better Indonesia. 🙂

Ikut acara Gerak Cepat: Peduli Pemimpin

Ikut acara Gerak Cepat: Peduli Pemimpin

IMG-20140705-WA0013

IMG-20140705-WA0011

Nobar debat capres

Nobar debat capres

People Power! :')

People Power! :’) (this is not my picture)

Konser 2 jari di GBK

Konser 2 jari di GBK

Selamat memilih dan merayakan demokrasi di Indonesia, kawan!

 

He Is There

I watched this video in office and it made me cry. It reminded me that sometimes I forgot that He was there all the time. Sometimes I was busy worrying that I didn’t feel His presence.

Thank You. :’)

 

It Is Worth It

Hari ini saya baru ke dokter hewan mau bawa Mika buat vaksin. Ini vaksin Mika yang ketiga dan seharusnya jadi vaksin final untuk tahun ini. Seperti biasa saya bawa ke PDHB drh. Cucu di Green Garden. Begitu datang, daftar, Mika langsung ditimbang. Dan ternyata beratnya…. TUJUH BELAS KILO aja! Berarti dia nambah SEPULUH KILO dalam 2 bulan. Oh. My. God. Pantes aja kalau dulu gendong dia nggak pake usaha, sekarang berasa banget beratnya bok! Ngos-ngosan, belum lagi encok pegel linu *lebeeey!*. Makanya sekarang kalau mau minta Mika keluar rumah, kalau nggak buru-buru banget, mendingan diumpanin sesuatu, deh. Entah mainan, makanan, atau apa. Gendongnya itu PR banget! *kuras keringat*

Walaupun malam minggu, dokter hewannya rame. Bahkan ada anjing yang langsung masuk emergency karena mau melahirkan. Udah kayak manusia aja, ya *langsung berniat sterilisasi Mika*. Di sana pasti ketemu pemilik anjing lainnya dan itu sesuatu yang menyenangkan. Ehm, dan saya menyadari bahwa saya bukan satu-satunya orang yang lebay kalau soal hewan peliharan.

Memang sejak punya Mika saya agak lebay. Kalau Mika nggak nafsu makan dikit, langsung paniknya kayak besok kiamat. Belum lagi kalau dia kehebohan lompat trus kakinya agak sakit, saya langsung buka om Google cari tahu apa yang harus dilakukan. Nah, kemarin ini Mika sempat keserempet motor, langsung dibawa ke dokter hewan, yang mana ternyata sama dokter di PDHB malah dengan tenang bilang codetnya bakal ilang, kok. Oh, berarti saya yang kehebohan, ya. 😀 😀

Gara-gara tadi dokternya lagi operasi hewan selama 1,5 jam, saya dan pemilik hewan peliharan lainnya jadi sempat ngobrol. Ada seorang ibu yang punya 3 anjing yang bilang, “Kalau ada orang yang mau pelihara anjing, saya pasti saranin mending nggak aja, sih. Soalnya begitu pelihara, kita bakal sayang banget sama anjing ini dan dianggap anak sendiri. Dia sakit dikit aja kita bisa sedih banget. Kalau dia kenapa-kenapa kita khawatir. Tapi lihat dia setia dan sayang sama kita itu perasaan yang menyenangkan. Pelihara anjing itu nggak mudah, perasaan kita udah terlalu dekat sama dia. Jadi mending nggak usah, deh, daripada terlalu sayang kayak saya dan nggak bisa lepas dari anjing-anjing ini.” WOW!

Ibu yang satunya punya satu anjing pom bilang, “Ini tadinya anjing anak saya. Dianya nikah, eh saya dan suami kebagian ngurus. Lama-lama kita kan makin sayang. Kalau dia nguik-nguik sedih kita jadi ikutan sedih dan kepikiran. Udah nggak mikir lagi kalau kasih makanan dia yang terbaik. Bahkan saya khusus memperkerjakan satu orang untuk ngurus anjing saya. Biar deh bayarannya agak mahal. Punya satu anjing aja saya begini rasanya. makanya nggak mau punya anjing yang lain. Takut terlalu sayang.”

Duduk berseberangan dengan mereka, ada 2 orang perempuan yang disinyalir adalah asisten rumah tangga yang ditugasi untuk membawa ajing shih tzu berobat. Mereka bilang anjingnya baru saja dioperasi karena sakit maag (asli cengok karena baru tahu anjing bisa sakit maag). Majikannya lagi ada acara sehingga menugaskan mereka berdua membawa anjingnya berobat.

Di sebelah mereka ada seorang ibu paruh baya dengan anjing shih tzu juga. Tujuannya datang adalah untuk vaksin. Selama menunggu dia peluk dan cium anjingnya. Nggak beranjak. Karena udah menunggu 2 jam, dia sempat marah karena kok diselak mulu antriannya. Kebetulan emang ada anjing yang perlu tindakan emergency, kayak yang melahirkan itu dan satu lagi entah kenapa. Langsung deh dia ngomel karena merasa tindakan vaksin juga emergency. Err.. dia lebih lebay dari saya kayaknya. Sehabis melakukan tindakan, dia curcol deh ke para pemilik lainnya yang nunggu, “Kasian kan anjing saya 2 jam nggak minum dan makan.” Hah, segitunya?

Bahkan, pemilik anjing yang melahirkan tadi, membawa seluruh anggota keluarga untuk menunggui anjingnya melahirkan. Udah kayak orang beneran yang melahirkan. Karena melihat itu saya langsung bilang, okeh Mika disteril aja. Ku tak sanggup (dengan nada KD) memelihara lebih dari satu anjing lagi.

Setelah melihat pemilik yang lain yang lain akhirnya saya bisa bilang, I AM NOT ALONE. Saya suka dibilang suami terlalu berlebihan kalau soal Mika. Khawatirnya berlebihan banget. Sementara kayaknya Bapak saya yang punya Bebe santai kayak di pantai aja, tuh. Akhirnya saya jadi mikir, emang gue lebay banget kali ya. Eh, tapi setelah kejadian tadi jadi merasa normal kembali. Banyak yang lebih dari saya.

I and hubby fell in love with Mika since the first day she came into our life. It’s not all fun and happy. Most of the time it’s tiring. Apalagi pas masih awal, kita berdua beradaptasi, Mika pun beradaptasi. I can say that, seluruh kehidupan kita berubah. Kita jadi bangun lebih pagi untuk kasih makan dia. Waktu dia dalam fase bosan dengan makanannya, kita putar otak, baca sana-sini, dan tanya makanan apa yang bikin dia lahap lagi (buat Mika dia akan lahap makan dogfood kering+ati rebus+kuah kaldu ayam+nasi merah). Kita sering harus mengorbankan waktu senang-senang kita demi pulang nggak terlalu malam karena harus kasih makan Mika (karena kita masih nggak tega kasih jeda lebih dari 12 jam untuk makan). Belum lagi wallpaper rumah disobek ama dia. Saya yang memperlakukan semua barang dengan hati-hati dan baik ya darah tinggi juga. Mika saya marahin dan dihukum di luar. Tapi nggak sampe setengah jam cuma gara-gara lihat muka innocentnya, langsung luluh dan peluk-pelukin dia lagi.

Kata suami, sejak ada Mika saya jadi jauh lebih sabar dan bisa berkompromi. Wallpaper rusak? Ah, bisa beli wallsticker yang nutupin robekannya. Lantai rumah kotor? Ah, nanti bisa dipel, kok. Teras depan udah berserakan mainan Mika dan nggak enak dipandang? Bisa dirapihin. Mika gigitin sendal? Ah, bisa beli sendal yang baru. Percayalah, dulu kalau barang rusak dikit saya bisa murka, sekarang jadi jauh lebih santai dan bisa menerima. See how she changes me into a better person. :’)

Setiap pulang dari kantor, Mika akan langsung menyambut di pagar dengan senyum lebar sambil goyang-goyangin ekornya excited. This is the feeling knowing that she waits the whole day to meet me. Mengharukan!

Kalau ada yang bilang anjing itu setia dan rasa sayangnya tak berkesudahan, saya setuju banget. Suatu hari suami kesenggol tempat listrik, jadi dia kejatuhan kotaknya. Sama sekali nggak sakit karena kotaknya juga ringan. Yang paling bereaksi adalah Mika. Dia langsung menggonggong ke arah kotak itu, as if dia bilang jangan sakiti tuannya. Suami langsung terharu banget.

Bukan cuma itu aja. Sodara saya pernah pinjam sepeda saya. Begitu dia lihat sepedanya mau dibawa keluar, Mika langsung gonggong karena mengira siapa nih orang nggak dikenal bawa sepeda tuan gue. Lucu, ya?

Yang paling mengharukan adalah sehabis pulang dari dokter hewan, saya mau beli bubble tea di Carrefour. Saya mau turun sebentar aja dan suami cari parkiran. Setelah saya masuk mobil lagi, suami cerita, begitu saya turun dari mobil Mika langsung menggonggong. Gonggongannya kayak sedih gitu. Jadi dia pikir saya mau pergi dan ditinggalin. Pantes aja begitu saya masuk, dia langsung cium-cium saya. Ah, she loves me so much, doesn’t she? :’)

Jadi kalau ditanya apakah repot punya anjing? Repot banget! Tapi apakah worth it dengan apa yang kita dapatkan? Oh, it is so worth it. The feeling of loved by unconditional and endless love. Segala kerepotan, kelelahan, kekhawatiran, digantikan dengan rasa cinta yang luar biasa. Mika is not our pet. She is part of our life, our bestfriend, and family.

I love you, Mika. Grow healthy and happy, kicik! 😀

Udah nggak takut lagi waktu mau divaksin. Hebat!

Udah nggak takut lagi waktu mau divaksin. Hebat!

 

Ibu Ratih

Seminggu kemarin saya mengikuti training. Di sana saya berkenalan dengan Ibu Ratih, seorang wanita paruh baya, peserta paling senior. Perawakannya tidak terlalu tinggi, kira-kira 150 cm. Rambutnya pendek di atas leher. Pembawaannya tenang dan percaya diri. Tutur katanya selalu teratur, seringkali ia bicara dengan bahasa Inggris. Ia menyapa setiap peserta training dengan senyumnya dan menyapa kabar setiap kami. Ia selalu mengucapkan kalimat yang positif dan membaur dengan kami yang muda ini. Belakangan saya baru tahu bahwa ia adalah seorang runner up Ratu Indonesia tahun 1960-an dan istri dari seorang mantan menteri. Pantas saja perawakan dan penampilannya seperti seorang lady.

Suatu hari kami duduk di satu meja saat makan siang dan saya berkesempatan untuk ngobrol dengan beliau. Awalnya kami ngobrol mengenai training yang sedang diikuti sampai kemudian pembicaraan kami terlalu asyik sampai kami membicarakan mengenai pernikahan. Beliau bertanya pada saya apakah saya sudah menikah dan mempunyai anak, yang kemudian saya jawab dengan belum. Beliau tersenyum dan mengatakan, “Anak perempuan saya setelah 3 tahun menikah baru punya anak. Saya memang pengen punya cucu, tapi anak saya bilang dia pengen beradaptasi dan travelling sepuasnya dulu sebelum punya anak. Saya katakan, go ahead. It’s your decision. Saya nggak pernah tanyakan atau dorong-dorong dia untuk punya anak. Enjoy your life,” kemudian beliau menatap saya dengan pandangan yang teduh dan menenangkan, “And you know what, I had child when I was 31. And that’s okay.” Lalu ia tersenyum lebar seakan-akan mengatakan bahwa tak ada yang perlu dikhawatirkan kapan pun diberi anak, “You have to enjoy your life. Waktu kamu baru nikah, the first year was the hardest one. Kamu sibuk beradaptasi satu sama lain dan it was better when you didn’t have child soon.”

Sampai di sini saya merasa seperti disiram air segar. How could she know how to make me feel better?

Kemudian ia melanjutkan ceritanya, “My first marriage stayed for 17 years. Waktu itu saya menentukan standar yang tinggi untuk menjadi seorang istri. Saya masak pagi, siang, malam supaya suami senang. Saya suka masak, bikin kue, tapi waktu itu karena melakukannya setiap hari dan seperti kewajiban, saya jadi tidak suka lagi. I wasn’t myself at the time. That ruined the marriage. Pernikahan kedua saya, saya belajar bahwa saya harus jadi diri sendiri dari awal pernikahan dan saya harus nyaman dengan diri saya sendiri. Kali ini saya tidak mau masak setiap hari. I cook when I want to cook and that’s okay for my husband. Saya mengembangkan diri saya, saya pergi ke luar, saya berkegiatan, saya bertemu dengan teman-teman. I am happy with myself and that makes my husband happy too. I have a beautiful and wonderful marriage until now. Saya katakan pada anak saya ketika ia menikah bahwa kamu tidak perlu berpura-pura dari awal pernikahan, kalau kamu tidak suka, katakan tidak suka. Jangan tidak suka tapi kamu bilang suka tapi lama-lama kamu berubah dan membuat suami kaget. Communication and honesty is important in marriage.”

I adore her even more.

She was a very humble person. Beliau menawarkan untuk belajar bersama di rumahnya atau boleh mengadakan training di rumahnya for free. Beliau bilang, dengan begitu ia akan ikut belajar juga. Selain itu, beliau selalu mengatakan rumahnya terletak di sebelah kandang monyet karena terletak di Ragunan, while we know that the fact is different. Her house is so huge. But she stays down to earth.

I am blessed to have the chance to know and have conversation with her. She is such an inspiration. I adore her so much. Thank you, Ibu Ratih for making my days better. 😀

Angels On Earth

Beberapa hari lalu, sebuah notifikasi masuk ke e-mail saya, menandakan ada comment dari blog yang masuk.

Naomi, saya Murad, suami Jeanette. Kebetulan 3 hari yl saya baca tulisan anda mengenai Jeanette. Saya kemudian ingin menghubungi anda untuk memberikan 2 (dua) buku memoir Jeanette yang saya susun, tapi saya tidak dapat menemukan alamat email anda maupun no hp anda di Bag.Klinis Fak.Psikologi UI. Juga saya tidak dapat menemukan Melvi’s. Bila anda berkenan memberikan alamat anda dan Melvi (tentu alamat email juga) kepada saya, saya ngin mengirim 2 buku memoir Jeanette tsb ke anda dan Melvi. Semoga ini dapat mencapai anda. Salam. Murad

Betapa terkejutnya saya mendapati e-mali dari Pak Murad, suami alm. Ibu Jeanette, dosen saya di UI dulu. Beliau menemukan saya lewat tulisan ini di blog. Tulisan ini saya buat 1,5 tahun lalu selesai menemui Ibu Jeanette untuk terakhir kalinya.

Saya dan Melvi tidak tahu kenapa dan apa yang membuat Pak Murad ingin sekali memberi buku memoir Ibu Jeanette kepada kami. Melvi mungkin lebih kenal dekat dengan Ibu Jeanette karena beliau adalah pembimbing thesisnya selama satu tahun. Sementara saya ‘hanya’ dibimbing Ibu Jeanette untuk satu kasus institusi saja yang berlangsung sekitar satu bulan. Tapi selama satu bulan dibimbing Ibu Jeanette menimbulkan kesan yang mendalam. Ia mengajarkan dan mendorong saya untuk yakin dengan kemampuan saya dan bahwa sayalah yang paling mengerti dengan kasus yang saya ambil. Setelah dibimbing oleh banyak dosen yang rata-rata menimbulkan kesan galak dan tidak mencerminkan seorang psikolog, bertemu dengan Ibu Jeanette seakan mengembalikan semangat dan keyakinan saya lagi.

Saya masih ingat betul, Ibu Jeanette adalah salah satu orang yang membuka gerbang bagi saya untuk mencapai cita-cita saya sebagai psikolog. Untuk mengambil S2, saya harus mengikuti serangkaian ujian yang cukup sulit. Ujian terakhir adalah diskusi kelompok dan wawancara. Saya masih ingat betul, waktu itu penguji saya adalah Ibu Titin (yang kemudian menjadi pembimbing thesis saya nantinya) dan Ibu Jeanette. Saya bukan orang yang cukup aktif di dalam diskusi kelompok. Saya hanya mengatakan apa yang perlu saya katakan dan membiarkan orang lain mendominasi diskusi. Saya pikir, saya bukanlah orang yang menonjol waktu itu. Kemudian, ketika wawancara dengan Ibu Jeanette dan Ibu Titin, saya jujur mengatakan saya ingin menjadi psikolog karena saya tertarik dengan perilaku orang lain dan itu membantu saya dalam menulis karena saya suka sekali menulis dan membuat novel. Saya tidak berusaha membuat mereka terkesan dengan mengatakan saya ingin jadi psikolog hebat karena kenyataannya saya ingin menjadi psikolog ya karena saya suka dunia ini. Ibu Jeanette waktu itu tertarik sekali mendengar cerita saya tentang bagaimana saya menulis, membuat novel, dan pernah bekerja di majalah yang notabene menulis juga. Waktu itu saya pikir, jawaban saya terlalu biasa untuk diterima menjadi mahasiswa profesi. Tapi kenyataannya, mereka membuat saya lulus. Mereka melihat saya punya potensi untuk menjadi psikolog, lebih dari apa yang saya percayai. She was the first person who believed in me.

Saya ingat waktu itu beliau mengajar teknik CBT di kelas dan  meminta kami untuk membuat kelompok dan mencobanya. Saya membuat kewalahan teman praktikum saya dengan banyak bertanya dan mengetes teknik yang dimilikinya (hihihi, saya suka sebal dengan orang yang sok pintar, jadi saya pun suka mengetesnya). Kemudian, Ibu Jeanette mendatangi kami dan membantu teman saya. Ia hanya tersenyum cengengesan melihat saya bertanya terus dan tahu saya pasti lagi iseng.

Di tengah keraguan dan ketidaksukaan saya atas perilaku beberapa dosen yang tidak menggambarkan seorang psikolog, Ibu Jeanette mengembalikan kepercayaan saya lagi. Ia seorang yang sabar, ramah, berdedikasi, disiplin, dan mampu berempati dengan siapa pun. Saya ingat saya pernah berkata dalam hati bahwa suatu saat saya ingin menjadi seorang psikolog seperti Ibu Jeanette. Beliau seorang role model yang tidak perlu berkata banyak tapi sudah menunjukkan apa yang diperlukan untuk menjadi seorang psikolog.

Salah satu yang menarik mengenai Ibu Jeanette adalah hubungannya dengan suaminya, Pak Murad. Saya selalu memandang mereka sebagai pasangan yang menyenangkan, lucu, dan romantis. Bayangkan, sudah mengarungi pernikahan selama itu, Ibu Jeanette masih masak untuk Pak Murad dan memperhatikan detil-detil yang diperlukan suaminya.

Ketika Ibu Jeanette meninggal, untuk pertama kalinya saya bertemu Pak Murad. Rambutnya sudah memutih, pakaiannya sangat rapi (yang kemudian saya mengerti kenapa beliau serapi itu setelah baca memoirnya), dan lembut. Ia menyalami saya dan Melvi, dua orang yang asing baginya tapi disambutnya dengan ramah. Pak Murad secara spontan mengatakan bahwa Ibu Jeanette pasti sekarang bahagia karena banyak sekali orang yang datang di pemakamannya. I couldn’t hold my tears.

Satu setengah tahun kemudian, mendapati Pak Murad begitu gigih mencari kami (yang tidak ada apa-apanya ini) membuat saya merasa sungguh terharu. Saya mendapati bahwa Tuhan menciptakan Pak Murad dan Ibu Jeanette dengan sungguh baik. I am so honored to have a chance to read the memoir.

Pak Murad mengirimkan 2 buah buku berjudul Tears of Love and Memories dan Tears of Love and Memories One Year Later. Segera setelah saya mendapatkannya, saya membacanya dalam perjalanan pulang dari kantor ke rumah. Saya tidak mampu menahan air mata saya membaca kisah pertemuan mereka, bagaimana mereka menikah, dan saat-saat terakhir Pak Murad ketika mendampingi Ibu Jeanette. Saya pun terharu mendapati begitu banyak surat yang ditulis saudara, kerabat, kolega, mahasiswa, dan teman-teman untuk Ibu Jeanette. Betapa banyak yang mencintainya dan merasa kehilangan dengan kepergiannya. Mungkin Ibu Jeanette merasa ia tidak punya banyak teman sehingga beliau tidak yakin akan ada orang yang datang ke pemakamannya, tapi kenyataannya beliau menyentuh hati kami dengan caranya sendiri.

Ibu Jeanette adalah salah satu pendorong dan penyemangat saya. Ketika saya merasa bosan, kesal, dan tidak yakin, saya akan selalu teringat kata-kata beliau yang mengatakan bahwa saya mampu dan saya bisa. Kata-kata itu yang meyakinkan saya untuk terus maju dan berharap suatu hari nanti bisa seperti Ibu Jeanette.

Jika Ibu Jeanette membaca ini dari surga, terima kasih, Ibu. Untuk kebaikannya, untuk semangatnya, dan untuk dorongannya. You left a good mark in my heart.

Untuk Pak Murad (yang jika suatu saat terdampar di blog ini lagi), terima kasih sudah menghadiahi kami kesempatan untuk mengenal Ibu Jeanette lebih dalam lagi. Tidak ada ucapan terima kasih yang sanggup menggambarkan betapa saya merasa terhormat dengan usaha Bapak dan hadiah buku memoir ini. Semoga Bapak selalu sehat dan terus menginspirasi kami. Terima kasih untuk pelajaran mengenai hubungan cinta dengan Ibu Jeanette yang begitu tulus. Anda mengajarkan bahwa perkawinan seharusnya sesederhana itu. Terima kasih, Pak. 🙂

Buku memoir Ibu Jeanette

Buku memoir Ibu Jeanette

Ketika Semesta Mendengar

Sore kemarin di saat saya libur dan sibuk memanjakan diri di salon, datanglah e-mail kantor ke BB saya. E-mailnya berisi bahwa besok ada syuting Metro TV yang meliput kegiatan terapi, salah satunya di bagian saya. Saya cuma baca sekilas. Perkiraan sih paling cuma disyuting diambil gambarnya aja, tanpa perlu ngomong. Kayak beberapa kali yang pernah dilakukan.

Pagi ini karena saya baru potong rambut (ehem, sekarang rambutnya agak pendek) dan efek blow masih keliatan jadi pake baju yang manis, deh. Pagi-pagi diisi dengan meeting mengenai eating disorders awarness, lanjut dengan online couse mengenai eating disorders. Oh ya, kantor saya emang sedang mengadakan eating disorders campaign, di mana gangguan ini semakin meningkat. Sejauh ini hari saya berjalan normal.

Sorenya Metro TV datang. Ternyata oh ternyata, dia mau syuting mengenai eating disorders campaign ini dan tentu fokusnya ada di bagian saya, dong. Mana hari itu teman saya lagi libur dan psikolog satu lagi udah pulang. Jadi semua ada di saya. Eng Ing Eng!

Syutingnya ternyata serius. Beneran meliput kegiatan terapi dan apa yang saya lakukan, lengkap dengan apa yang diomongin. Belum selesai sampai di situ, mereka meminta untuk mewawancara saya sendiri. Close up dan ngomongin eating disorders.

Yang biasanya nggak pernah syuting dan diwawancara langsung on TV, sekarang melakukan itu semua tanpa persiapan ya bikin deg-degan juga. Tangan dan kaki langsung dingin. Gugup banget! Buru-buru baca sekilas hasil online course saya. Berusaha ngapal secepat kilat.

Mereka pun meminta saya memasang clip on, briefing apa saja yang akan ditanyakan, dan men-syuting muka saya segede gaban (untung rambut udah oke karena baru dari salon. Hihi). Mengalirlah itu pertanyaan-pertanyaan seputar eating disorders. Sungguh aku deg-degan tapi harus berusaha cool dan santai sambil tetap senyum. Susyeeeh!

Dengan ini saya akan resmi tampil di TV dalam konteks saya sebagai psikolog. IHIIIIY! 😀

Jadi inget dari jaman kuliah dulu, saya selalu bilang, “Gue mau jadi terkenal, dong. Tampil di TV, majalah, tabloid.” Tapi dari dulu nggak mau jadi artis, mau jadinya psikolog aja. Biar kalo terkenal keliatannya pinter banget. Keliatan keren, kan? Hahahaha! Ini saya bilang ke semua orang sampe teman-teman saya menjuluki saya psikolog artis. Hihihi.

Untuk orang yang introvert dan pemalu kayak saya tampil di depan umum itu jadi salah satu hambatan. Writing suits me more. Bisa bikin karya tanpa harus tampil di depan umum. Pertama kali nama saya tercantum di majalah waktu saya kerja di majalah remaja. Nama saya tercantum sebagai jurnalis yang membuat artikel itu bikin bangga banget. :’) Ada sensasi luar biasa melihat nama sendiri di karya yang saya buat.

Setelah memutuskan untuk terjun sebagai psikolog, saya beberapa kali nulis artikel psikologi di tabloid dan jadi narasumber di majalah. Itu bangganya berlebih-lebih lagi karena saya nulis mengenai keahlian saya.

Nah, sekarang tiba-tiba syuting dan diwawancara mengenai bidang saya, saya pun langsung teringat ucapan saya beberapa tahun lalu itu. I guess the universe heard it. Masih panjang sih jalannya, tapi sudah selangkah lebih maju, kan? Kali ini saya berhasil ngalahin kegugupan dan ketakutan saya tampil di muka umum. Nggak mungkin kan terkenal tapi nggak keliatan mukanya. I conquer my fear. 😀

Terima kasih, alam semesta. Terima kasih, Tuhan. 🙂

Maaaak, aye masuk tipi, nih!

PS: tayangannya akan ada di Metro TV hari Rabu, 20 Februari 2013 jam 14.00 WIB.