Ketika Kaleb Sakit

Waktu itu hari Rabu, seminggu sebelum Lebaran. Semua berjalan lancar. Kaleb seharian sibuk main, makannya bagus, dan anaknya happy. Pulang kantor jemput Kaleb ke rumah Opungnya, dibawa pulang masih main heboh sebentar sebelum tidur malam. Setelah dia tidur, suami bikinin saya mie goreng. Everything went perfect as usual.

Sampai ketika saya sedang makan mie goreng disamping Kaleb yang udah tidur nyenyak, tiba-tiba dia bergerak gelisah, merengek, dan muntah. Saya langsung kaget. Saya pikir dia kesedak. Tapi muntahnya banyak banget di tempat tidur! Saya langsung angkat dia, mau beresin muntahannya. Tapi ketika saya gendong, dia muntah lagi, bercecerah di baju saya. Kemudian saya bantu dia duduk tegak dan dia muntah lagi. Shock!

Saya bangunkan mbak untuk bersihkan tempat tidur, sementara saya bersihkan badan Kaleb. Saya minta suami ambil air putih untuk diminumkan. Saya pikir dia masuk angin, jadi saya oleskan minyak telon yang banyak, kemudian saya kasih ASI.

Dia minum ASI saya, mulai mengantuk lagi, tapi kemudian dia muntah lagi. Kali ini karena sudah dimuntahin semua jadi muntahnya air saja. Duh, panik banget! Saya sibuk whatsapp Mama saya harus gimana, nih. Plus googling pertolongan pertama yang harus dilakukan.

Karena panik, Mama dan Bapa langsung ke rumah. Saya pikir Kaleb udah ketiduran nih, mungkin dia nggak bakal muntah lagi. Pas Opungnya datang, eh dia muntah lagi. Suami langsung saya suruh ke apotik beli oralit. Waktu itu jam 10 malam dan hujan deras.

Muka Kaleb udah pucat karena lumayan kehabisan cairan dan setiap dikasih minum selalu dimuntahin. Akhirnya diputuskan ini harus dibawah ke RS. Langsung menuju RS, di tengah jalan Kaleb mual lagi dan muntah sedikit.

Di ruangan UGD, tentu saja nggak ada dokter anak, Kaleb mual lagi. Dokter jaga menyuruh Kaleb untuk dirawat saja dan diinfus karena sudah kehabisan cairan. Hiks, sedihnya! Untungnya begitu infus masuk, perlahan-lahan anaknya mulai segar dan nggak pucat. Kaleb pun cuma nangis sebentar ketika dimasukkan infus, selebihnya dia santai dan sibuk bergumam.

IMG_20160630_000957

Sesaat setelah infus dipasang. Tough boy. Nangis cuma sebentar aja.

Dimulailah saya, suami, dan Kaleb, nginep di RS selama 4 hari 3 malam. Kaleb hanya muntah di hari pertama, tapi kemudian hari-hari berikutnya muncullah diare. Diarenya cair banget dan sehari bisa lebih dari 17 kali! Parah banget. Menurut dokter ini karena virus. Yah, namanya anak-anak kan suka masukin tangan ke mulut, jadi mungkin ada yang kurang bersih.

Walaupun diare cukup parah (dan sampe bikin kulit pantat iritasi merah kesakitan hiks), tapi Kaleb cukup kuat. Hanya di hari pertama dia malas makan, tapi nggak menolak makanan, cuma dikit aja. Lalu cairan yang diberikan juga mau dia minum. Dia juga sangat aktif, terlalu aktif malah. Di saat pasien anak lainnya terbaring lemas di tempat tidur, Kaleb malah hobinya jalan-jalan di sepanjang koridor sambil bawa infus. Jadi yang jagain mayan deh rempong banget. Nggak mau stay di tempat tidur anaknya. Jadwal tidurnya dia pun cukup teratur; tidur siang 2 kali dan tidur malam yang nyenyak. Jadi saya nggak terlalu khawatir sih, walau ternyata diare itu sembuhnya lama. Sampai Kaleb diijinkan pulang aja dia masih cukup cair pupnya, tapi frekuensinya sudah cukup menurun. Plus karena anaknya aktif dan mau makan jadi diinjinkan pulang. Hore!

IMG_20160630_065020

Pagi pertama di RS. Anaknya nggak betah di tempat tidur aja. Untungnya pemandangan jendela RS ke arah rawa-rawa yang banyak kambing, bebek, ayam, kura-kura, kucing, jadi anaknya happy lihatin.

IMG_20160701_085206

Opung kesayangan yang datang tiap hari. Lihat aja saking nggak sabarnya dia mau lompat dari tempat tidur. X))

IMG_20160701_062601

Tugas bapake tiap hari bawa anaknya jalan di koridor RS. Bosen di koridor RS, naik turun lift. Bosen di lift aja, ke lobi RS. Sampe satu RS hapal muka Kaleb. XD

IMG_20160702_095942

Ga pernah anteng di tempat tidur. Sakit boleh, aktif mah jalan terus. :)))

Di rumah, dia malah makin sehat. Perubahan paling pesat yang terjadi setelah sakit adalah makannya malah jadi lahap banget. Ai laf banget lah. Dikit-dikit minta makan. Tapi sekarang jadi ekstra keras jaga kebersihannya, sedia tisu basah plus hand sterilizer. Dan emaknya tetep sih ngasih dia main di mana-mana cuma habis itu selalu cuci tangan aja.

Habis ini sehat, sehat, sehat semua ya!

 

Advertisements

Ibu Dilarang Sakit

Saya baru aja masuk kantor setelah 5 hari nggak masuk karena sakit. Lama banget! Padahal sakitnya sepele: radang tenggorokan.

Rabu subuh minggu lalu, Kaleb demam sampai 38 derajat. Masih belum panik nih karena malam sebelumnya dia baik-baik aja. Paginya walau panas, tapi saya harus berangkat kerja karena ada siaran juga. Kaleb pun diberi obat penurun panas. Ternyata seharian itu demamnya nggak turun juga, malah sempat naik ke 39 derajat.

Malamnya saya dan suami bawa ke RS. Setelah dicek, kemungkinan awal karena virus. Disuruh lanjutin aja kasih obat penurun panas. Kalau 3 hari panasnya nggak turun baru cek lab. Oke deh!

Namanya anak sakit ya, maunya digendong nempel-nempel sama ibunya mulu. Saya pun ikut begadang. Kamis kebetulan saya libur, Kaleb sama saya terus. Kamis sore panasnya udah turun. Hore! Keadaan aman tenteran damai, cuma Kaleb malam masih suka tidurnya dipeluk aja.

Sabtu siang saya mulai meriang dan agak demam. Eh, sorenya Kaleb ikutan demam sampai 38 derajat juga. Duh! Mulai sama-sama sakit deh nih. Kaleb tidurnya maunya digendong terus, nyusu harus sama saya, nggak mau pake ASIP.

Minggu pagi, saya meriang dan demam sampai 38 derajat, Kaleb pun sama 38 derajat. Akhirnya ke UGD buat cek lab Kaleb. Hasilnya negatif, jadi sepertinya karena mau flu.

Hari itu saya seharian di kamar karena demam tinggi, Kaleb dijaga Opung dan Papanya. Malamnya Kaleb tidur sama Opung supaya saya bisa istirahat. Lumayan banget. Tapi pagi-paginya Kaleb diungsikan ke kamar saya lagi karena semalaman nggak mau minum ASIP. Ya udah akhirnya seharian itu Kaleb tetap sama saya minumnya.

Kaleb mulai sembuh, saya masih aja demam sampai hari Selasa. Gimana nggak demam bok, nggak ada kesempatan istirahat karena Kaleb nggak mau lepas dari saya. Clingy banget. Huhuhu! Sampai akhirnya demam saya baru hilang hari Rabu dan mulailah batuk-batuk tak tertahankan. Lumayan banget daripada demam terus.

Ini sakit radang tenggorokan paling lama yang pernah saya alami. Baru akhirnya saya nyadar kalau udah jadi ibu NGGAK BOLEH SAKIT. Bapak boleh sakit. Sakit pun bisa istirahat seharian. Tapi kalau ibu sakit, kacaw dunia persilatan.

*tenggak sebotol obat batuk*

My Weekend Recap

Hello, it’s Monday again. Seperti biasa mau ceritain weekend ini supaya Seninnya lebih menyenangkan. Hihihi.

Sabtu
Hari Sabtu diwarnai dengan kesibukan workshop dari pagi sampai sore. Harusnya sih workshop selesai jam 2 siang, tapi karena mulainya telat banget dan ternyata walaupun pasiennya nggak banyak tapi butuh waktu lama untuk one on one dengan pasien, akhirnya molor lama banget. Belum lagi nggak bisa makan siang karena acaranya padat. Sebagai orang yang cranky berat kalau laper, akhirnya saya curi-curi waktu buat makan di kantin. Baru setengah diabisin, saya udah dipanggil untuk mimpin sesi. Langsung pesan sama mbak kantin makanannya jangan dibuang karena saya nanti balik lagi. Buru-buru naik lift ke atas, mimpin sesi, dan kabur lagi ke bawah untuk habisin makanan saya. Ribet ya, ceu!

Pulang kantor langsung buru-buru ke rumah untuk siap-siap menghadiri pernikahan teman. Pengennya sih bisa istirahat dulu tapi karena pulangnya aja udah molor jadi ya nggak bisa. Pulang ke rumah nggak pake mandi, langsung pake baju seragam dan dandan. Btw, ini pertama kali saya pake baju bodo, lho. Yippy!

Berangkat dari rumah jam 6 sore ke TB Simatupang lewat Pondok Indah. Udahlah tabah aja karena jalanan macetnya bikin gregetan. Plus perut lapar. Pas udah dekat pake salah belok jadi harus muter balik lagi. Cacing di perut udah teriak minta diisi aja, nih.

Sampai di kawinan jam 8, langsung salam pengantin dan serbu makanannya. Karena cukup banyak tamu yang diundang jadi ada beberapa makanan yang cepat banget habisnya dan bahkan kehabisan piring. Hiks!

Tapiii yang paling penting, saya senang banget ketemu teman-teman S2. Kita masih bisa cerita-cerita dan ketawa ngakak bareng sama seperti dulu kuliah. Setiap ketemu teman lama dan masih bisa gila-gilaan bareng, rasanya kayak waktu berhenti. Priceless!

Happy wedding Andi & Pras. Happily ever after. Dengan resminya Andi menikah, maka Geng Gossipers (nama gengnya mencerminkan kelakuan kita banget, ya. Hahaha) udah tutup lapak alias udah kewong semua. Horeee, tambah rame geng-nya! 😀

Geng Gossipers

Geng Gossipers

Selfie with the bride and groom as the background

Selfie with the bride and groom as the background

Reunion!

Reunion!

 

Minggu
Rencana hari Minggu sebenarnya cuma leyeh-leyeh karena pasti kan capek ya setelah kemarinnya kitiran. Bangun agak siangan (itu pun kebangun karena si Mbak datang), keluarin Mika dari kamarnya (tumben dia nggak gonggong, biasanya jam 6 pagi udah ribut), nonton TV sambil main iPad, lalu nanti siangan mau nonton Full House Thai (untuk ke lima kalinya. Hihihi). Sempurna banget deh…….awalnya.

Sekitar jam 8, saya mau kasih makan Mika di teras. Tumben aja sepagian nggak dengar suara dia. Pas keluar, Mika lagi tiduran aja, dipanggil nggak mau datang. Pas saya dekatin, ternyata dia habis muntah. Makanan yang semalam dimakan dimuntahin. Langsung deh saya panik dan panggil suami. Untungnya Mika nggak mencret jadi nggak bikin dia lemas banget. Seingat saya kalau muntah sebaiknya anjing dipuasain dulu supaya nggak muntah lagi. Saya langsung kasih dia minum air putih supaya nggak dehidrasi. Saya juga cek kelopak mata bawah apakah warnanya udah pucat, ternyata masih segar. Fiuh!

Saya ajak dia masuk ke dalam karena di luar panas. Dia jalan dengan pelan ke kamar saya dan langsung geletakan lemas. Haduh, mencelos deh hati ini. Saya langsung bilang ke suami kalau sampe siang Mika belum segar juga harus dibawa ke vet. 😦 Akhirnya saya peluk-peluk dia dan dia nurut aja. Biasanya dia kan paling males dipeluk-peluk.

My sick baby dog

My sick baby dog

Cuma mau tiduran aja. :(

Cuma mau tiduran aja. 😦

Mika cuma mau minum air putih, itu pun nggak banyak. Cuma tidur aja di kamar. Sempat muntah 3 kali lagi, tapi karena dia belum makan yang dimuntahin cuma cairan aja. Pas muntah ke 4 kali, saya langsung panik dan memutuskan untuk bawa Mika ke vet.

Saya dan suami bawa Mika ke PDHB drh. Cucu di Green Garden. Udah paling terpercaya banget deh dokter hewan yang satu ini. Dulu Mika pernah muntah mencret juga ke sini dan langsung sembuh. Untung banget di hari Minggu pun mereka buka sampai malam.

Selama perjalanan, Mika mulai excited tapi habis itu tiduran lagi. Hiks! Biasanya dia lompat-lompat senang kalau dibawa jalan di mobil, lho. Sampe di vet, dia mulai keliatan semangat. Mulai gonggong kucing dan lompat-lompat. Ish, emang sukanya dibawa jalan-jalan dia.

Dokter hewannya bilang Mika sepertinya jilat sesuatu yang kotor atau ada bakterinya makanya jadi mual, plus imunnya lagi turun. Katanya wajar aja karena ini kan musim hujan jadi biasanya imun suka drop. Jadi dokternya kasih Mika infus untuk tambah cairan tubuh biar nggak dehidrasi dan pucat lagi, lalu disuntik untuk menghilangkan kembungnya. Untuk obat dia bilang nanti aja ditebusnya kalau  pulang dari sini Mika muntah lagi. Kalau nggak muntah nggak perlu makan obat. Kata dokternya sih pas pulang nanti udah boleh dikasih makan.

Lagi diinfus

Lagi diinfus

Pulang dari vet, saya dan suami plus Mika langsung ke rumah bonyok karena ada rendang enak buat si Mama. Hahaha, maklum yaa daripada masak mendingan numpang makan. Setelah ngobrol-ngobrol bentar, saya dan suami pun pergi ke gereja dulu, sementara Mika dititipin. Habis ke gereja langsung ke Superindo untuk belanja makanan seminggu ke depan sama beli cemilan Mika. Jaga-jaga kalau dia belum mau makan.

Habis ngambil Mika di rumah Mama, kita langsung pulang ke rumah. Mika seharian belum makan, bok. Saya blender dogfood-nya supaya perutnya nggak kaget makan makanan keras. Dia tetap nggak mau makan, walaupun udah disuapin juga. Setengah frustasi karena udah capek seharian, belum istirahat, dan khawatir Mika sakit kalau nggak diisi perutnya, saya pun bikinin dia ayam rebus. Untungnya kali ini mau makan walaupun sedikit. Nggak papa deh ya, yang penting ada yang udah masuk ke perut. Setelah makan, Mika kembali geletakan lagi dan tidur sepanjang malam. Tampaknya dia kecapekan banget.

Paginya dia udah mulai lebih bersemangat walaupun belum sampe semangat lompat-lompat. Tapi lumayanlah udah mau makan cemilan. Untuk makanannya tetap dikasih dogfood cair dan dicekokin ke mulutnya langsung. Bok, kalau diturutin dia bisa nggak makan seharian. Selain itu dikasih juga ayam rebus biar semangat makannya.

Setelah Mika tidur, saya pun bisa santai sejenak. Oh ya, salah satu yang bikin senang di hari ini adalah Aom dan Mike lagi di Korea selama 4 hari bareng fans Thai yang beruntung. Ceritanya mereka akan mengunjungi lokasi-lokasi syuting film Full House di Korea dulu. Jadiii… seharian ini buanyaaaaak banget foto-foto Aomike. *giggling* Seperti biasa, Mike selalu keliatan lebih happy kalau dekat Aom dan nggak bisa jauh-jauh dari Aom. Selalu nempel, meluk-meluk, mainin rambut. Aish, happy! Jadi di tengah rasa capek yang melanda, setidaknya untuk 3 hari ke depan saya bakal senang dibanjiri foto-foto dan cerita Aomike di sana. Cuteness overload. Horee!

e5e21af3gw1egqg5gglfhj20sg0lz43g

What are you doing, Mike? Sweet!

What are you doing, Mike? Sweet!

Awww, so sweet!

Awww, so sweet!

Fiuh, that was my weekend. Ngerawat anjing sakit aja capek ya, apalagi ngerawat manusia. Mikaaa, jangan sakit lagi, ya. 😦 Dan saya butuh tidur lebih lama, nih. Untung besok libur.

Selamat hari Senin semuanya! 😀

My blue sunday

My blue sunday

PS: I do not own the Aomike pictures. Credit is on the pics. 🙂

Ketika Jakarta Sedang Kumat

Kemarin malam Jakarta benar-benar bikin kesal. Saya nggak tidur cukup malam sebelumnya dan badan lagi nggak enak. Alhasil di kantor udah kayak zombie. Sengaja sebelum pulang kantor makan malam dulu supaya nanti pas sampai rumah tinggal tidur aja. Pulang kantor udah malam jadi biasanya jalanan Jakarta udah mulai nggak macet. Kemarin jalanan macet banget sampai jalan tikus yang biasanya nggak pernah macet, ini macet nggak bergerak.

Cobaan oh cobaan!

Ternyata banyak lampu jalan dan lampu merah yang mati jadi jalanan juga kacau balau. Miriplah kalau monster lagi datang di film-film Hollywood. Udahlah lagi nggak enak badan, jalanan kacrut, jadi sampai rumah lebih lama. Mau nangis, mamak!

Haleluya Puji Tuhan, di rumah nggak ikutan mati lampu. Udah terbayang di depan mata tempat tidur yang empuk plus AC yang dingin. Oh, inilah saatnya beristirahat.

Sebelumnya mau cuci muka dulu, tapi air mati. Hayah! Ya udahlah, nggak papa deh nggak pake mandi dulu. Pokoknya mau minum obat trus tidur. Nungguin suami yang beli obat batuk, saya pun ganti baju dan bersihin muka. Eh, tiba-tiba LISTRIK MATI!

Cobaan apa lagi ini yang datang? T_____________T

Habis minum obat, langsung teler karena tampaknya ada obat tidurnya di dalam obat. Langsung rebahan di tempat tidur, tapi nggak bisa tidur juga karena panas banget cing! Mata sih udah nggak bisa dibuka lagi, tapi nggak bisa beneran tidur nyenyak. Yasalam banget deh ini PLN.

Oh, belum berhenti sampai di sini. Sinyal provider handphone mati juga. Percuma aja deh baterai HP penuh kalau sinyalnya ngadat. Mati gaya banget ini, kakaak! Tidur nggak bisa, main HP nggak bisa. Hiks! Akhirnya minta suami untuk beliin cemilan. Itu juga pas nungguin udah dalam keadaan teler antara ngantuk tapi nggak bisa tidur. Bahkan pas cemilannya datang saya makan sambil merem, lho. Deritanya!

Jam 23.30, listrik baru nyala. HALELUYAAAAAAA! Dan di saat itulah, reaksi obat tidur dari obat batunya udah hilang, jadi mata segar kembali. Kampreto abis! Alamat jadi zombie lagi di kantor besok.

Jadi boleh ya hari ini saya minta jalanan lancar, listrik nyala, dan saya bisa tidur paling telat jam 9 malam. Ada amin sodara?

 

Drop

Akhirnya tepar jugaaa!

Udah lebih dari sebulan ini beban kerja saya gila-gilaan. Masuk hampir tiap hari, kecuali Minggu, kerja selama 12-13 jam setiap hari, ditambah (waktu itu) Bang Togi sakit jadi kita weekend pasti jengukin dan nemenin di sana, pemakaman Bang Togi, dan penghiburan buat keluarganya. Melelahkan, secara fisik maupun emosional.

Belum lagi pada saat acara penghiburan di rumah Kak Nova, itu banyaaak banget orang yang merokok dan saya ada di tengah-tengah mereka. Udah deh nggak sampe lama  kepala pusing kayak ditusuk-tusuk dan mual karena menghirup asap rokok terus. Belum lagi pulangnya tengah malam. Mau jalan aja udah susah karena tiap beberapa langkah harus berhenti mau muntah. Capek, deh!

Habis itu nginep di rumah mertua dalam rangka Natal. Ngobrol-ngobrol eh tiba-tiba udah jam 3 pagi aja. Si anak yang biasanya tidur jam 10an, pas tidur jam 3 pagian ya makin nggak bisa tidur, deh. Berasa kayak lagi ngawang-ngawang aja tidurnya.

Nah, pas hari Natal itu sempat kena hujan gerimis sebentar. Padahal cuma gara-gara mau nyebrang dari rumah ke jalan, bentar banget, deh. Baru masuk rumah udah bersin-bersin. Malamnya langsung meriang hebat.

Keesokan harinya masih keukeuh masuk kantor karena banyak kerjaan. Ealah, malah meriang sepanjang hari. Udah kayak nenek-nenek deh renta banget badannya. Keukeuh masuk kantor buat ngerjain tumpukan kerjaan, eh malah akhirnya nggak bisa kerja karena meriang. Saya terpaksa harus tiduran di ruang terapi karena badan ini rasanya nggak karuan. Untung teman kantor saya baiiik banget, tanpa diminta dia bantuin kerjaan kantor yang nggak bisa saya pegang.

Hari itu sebenarnya ada acara Christmas Gathering sama teman-teman Merlyns. Mau sakit tapi niat sih tetap datang. Ini kan baru pertama kali diadain, jadi pengen datang, dong. Tapi apa daya pas pulang kantor, jalan aja susah. Si suami udah wanti-wanti supaya nggak usah datang aja. Apalagi besok saya tetap harus masuk karena kantor lagi diaudit. Ya udah, akhirnya saya nurut, dong. Saya langsung pulang ke rumah dan makan paracetamol (yang harga 1 stripnya cuma Rp 1.300. Murah bener!). Nggak pake ngapa-ngapain lagi, saya langsung tidur.

Untungnya waktu bangun pagi hari badan saya udah enakan. Jadi saya bisa masuk kantor. Yeay! Seharian di kantor berjalan mulus. Kadang-kadang masih berasa meriang tapi nggak parah, dibawa istirahat sebentar juga beres.

Sorenya habis pulang kantor saya sempat mampir ke rumah Yenny, teman Merlyn, yang ternyata rumahnya bisa disamperin jalan kaki dari kantor saya. Tau gitu dari dulu saya main ke situ aja terus. Sehabis dari rumah Yenny, berangkat ke Yeyo di Senopati untuk christmas potluck dengan teman-teman arisan suami.

Lokasinya kebetulan di rooftop. Udah tau dong badan lagi recovery gini, trus diterpa angin malam. Mulai deh agak beringsut meriang. Udah mana pada telat datangnya, jadilah yang niatnya nggak lama-lama di sana karena harus istirahat, tetap nggak bisa. Nunggu sampai semuanya datang dulu. Nah, pas semuanya datang, kita harus pindah ke lantai bawah di dalam karena bagian rooftop mau diblok untuk acara ulang tahun entah siapa. Tempatnya malah makin parah: penuh orang, gerah, dan banyak asap rokok. Udah bisa dipastikan saya mulai batuk-batuk, mata perih, dan kepala pusing.

Selesai acara tukar kado, saya langsung pulang. Yang lainnya masih banyak yang ngumpul. Bener aja deh, badan langsung nggak enak. Bangun tadi pagi kepala saya pusingnya kayak habis ditimpa batu seberat 1 ton. *lebay* Tapiii tetap dong harus masuk kantor karena banyak pasien juga.

Pokoknya niatnya cuma sederhana: bisa istirahat full di rumah sebelum lebih drop lagi. *naik ke tempat tidur*

Disiksa Di Operasi Gigi

Saya udah operasi gigi! *salto* *jungkir balik*

Well, it was a very scary moment! *elap keringet pake kain pel*. Sebenarnya karena udah pernah operasi gigi sebelumnya dan tahu kalau selama operasi nggak sakit, saya nggak terlalu khawatir banget. Bangun tidur pagi masih santai, ngemil sana-sini, nonton TV.

Jam 10 pagi, pacar menjemput (oh, dia baik sekali karena sengaja mengganti hari lemburnya ke hari sabtu, supaya hari kamis bisa nemenin saya operasi gigi). Kami mau ke penjahit QZM di Pasar Sunan Giri untuk menjahit kemeja dan dress marhusip, serta jas untuk martumpol. Masih sempat juga makan soto ayam di depan Pasar Sunan Giri.

Di perjalanan dari Pasar Sunan Giri sampai klinik gigi di Sudirman, saya bablas tidur. Soalnya kan harus istirahat yang cukup kata dokter. Sementara si pacar menyetir di kemacetan. Hihihi.

Sampai di dokter, saya telat 1 jam karena kemacetan di daerah Tanah Abang benar-benar nggak manusiawi banget. Setelah sampai, Dokter Rara (yang biasanya saya konsul dengan dia) dan Dokter Hendra Hidayat (dokter utama dan pemilik klinik gigi tersebut) udah menunggu. Baru di sini saya mulai deg-degan.

Saya dipersilahkan masuk ke ruangannya. Di sana udah ada 2 perawat pria. Mereka ramah-ramah, sih. Dokter Rara dan Dokter Hendra masih berdiskusi. Ini bikin saya khawatir jadinya karena kok dokter utamanya pake datang sekali. Jangan-jangan gigi saya sebegitu parahnya sampai butuh dokter yang paling hebat.

Nggak beberapa lama kemudian masuklah Dokter Rara. Ia mengoleskan jelly manis di gigi saya. Kemudian, dia mulai menyuntik obat bius. Nggak terlalu sakit, kok. Nggak beberapa lama kemudian, gusi dan gigi saya mulai mati rasa.

Bagian paling menyeramkannya adalah… hari itu saya dipegang sama 4 orang sekaligus! Satu megang mulut, satu megang penyedot, 2 dokter yang mengoperasi saya. Jadi si Dokter Hendra ini tampaknya sambil mengajari dokter yang lebih muda, Dokter Rara. Jadi, pas dioperasi berasa kayak ikut kuliah kedokteran gigi: “Ayo pindahin alatnya ke mahkota dan ke no 8.. bla bla bla!” Mak, sini mau pingsan!

Saya jadi serem kan, ya. Mana operasi itu memakan waktu sampe 3 jam! Begitu gigi dikeluarkan, rasanya pengen disimpan gigi itu dan dipajang saking susahnya (euuuh!). Selesai operasi, saya langsung ngaca dan benar aja pipi udah bengkak banget.

Malamnya waktu makan, perih banget rasanya sampai mata saya berkaca-kaca. Nggak peduli deh makanan yang baru masuk cuma sedikit, yang penting nggak perih lagi. Besok paginya, saya demam. Duh, nggak enak banget. Karena harus minum obat, akhirnya saya paksa buat makan dan langsung minum obat. Nggak sampai beberapa lama, saya tidur. Pas bangun, badan udah segar banget dan demam udah hilang. Tapi masih susah makan. T_T

Dasar saya bandel, baru hari ketiga saya udah langsung makan bakso. Sukeses nyelip di antara jahitan saya. DUH! Mau makan aja pake gregetan banget. Eh, tapi saya tetap bandel sih. Jadi malamnya saya makan pancake. Itu nggak keras-keras amat, sih. Oh, makan kerupuk juga di rumah, walaupun sampai mengaduh-aduh.

Kalau merasa sakit banget habis operasi gigi, saya bakal inget kalau itu adalah gigi bungsu terakhir yang dioperasi. Semuanya udah dicabut dan nggak bakal ada lagi operasi gigi. WOHOOOOOOOO! *lempar kolor ke laut Ancol*

Paket Hemat

Masih ingat balada gigi bungsu saya? Setelah dicabut gigi atasnya agar tidak menekan gigi bungsu bawah yang sedang tumbuh, VOILAAAAAA giginya nggak sakit lagi. Tanpa dioperasi.

Niat untuk mengoperasi gigi bungsu jadi turun drastis. Pertama, gigi bungsunya nggak sakit lagi. Kedua, operasi gigi bungsu di dokter gigi saya mahal bener: 2,5-3 juta! Karena nggak dicover kantor, lumayan banget kan ngeluarin uang sebanyak itu. Apalagi untuk gigi yang rasa-rasanya sekarang nggak sakit lagi. Sebenarnya dalam hati masih agak takut juga, sih. Si dokter gigi bilang kalau hamil nanti nggak boleh operasi gigi dan kemungkinan untuk sakit pasti masih ada. Belum lagi kalau di artikel-artikel kesehatan, efek dari gigi bungsu yang tumbuh nggak normal dan nggak dicabut bisa bahaya banget. Err.. tapi ini masih belum sakit, kok. *denial*

Beberapa hari lalu, sebuah email masuk ke BB saya. Email tersebut dari Disdus.com (semacam web yang menyediakan kupon-kupon diskon). Biasanya kalau lagi di kantor, saya cuma baca sekilas. Tapi hari itu saya iseng buka web-nya karena kerjaan lagi nggak banyak.

JENG JENG JENG!

Voucher seharga Rp 650.000 nett untuk Paket Odontectomy (Konsultasi + Foto Panoramik + Scaling + Polishing + Odentectomy + Pre Medication)
Harga Normal Rp 2.500.000,-

AAAAA! Itu murah banget! Mana klinik giginya ada di Sahid, Sudirman yang mana dekat dengan kantor saya. Nggak perlu pikir panjang lagi, saya langsung telepon kliniknya dan nanya-nanya. Berakhir dengan membuat appointment keesokan harinya untuk konsultasi dengan dokter.

Besoknya sehabis pulang kantor saya langsung menuju klinik gigi tersebut. Jadi klinik gigi tersebut ternyata punya seorang dokter gigi yang udah beken di dunia pergigian (yang mana saya percaya aja karena nggak tahu juga siapa dia). Dia punya 2 klinik gigi di Sahid ini. Satunya di lantai 1, satunya lagi di lantai LG. Di lantai 1 ini katanya ditujukan untuk orang-orang tajir melintir, pengusaha, dan pejabat dengan harga yang 3 kali lipat. Nah, kalau yang di LG ini untuk pasar karyawan dan mahasiswa yang (ehm) sukanya menghemat (a.k.a kadang-kadang suka pelit :D). Bedanya ya kalau untuk kalangan penghematan, tentu saja nggak ditangani langsung oleh si dokter beken ini, tapi cuma asistennya yang (tenang aja) udah dokter gigi beneran, kok (cuma belum beken aja).

Begitu selesai konsultasi dan memperlihatkan hasil rontgen saya ke dokter gigi, tibalah waktunya membayar. Untuk konsultasi cukup membayar Rp 50.000,- saja. Eh gila, murah bener! *girang* Tanpa pikir panjang, saya langsung mendaftar untuk operasi gigi di bulan ini. Sebelum operasi gigi, seminggu sebelumnya disuruh datang untuk rontgen keseluruhan gigi lagi. Dasar saya nggak mau rugi, saya tanya apa kuponnya berlaku untuk foto rontgen juga. Mereka bilang iya. Ya udah, saya bilang rontgennya tunggu kuponnya keluar aja dulu. Nggak mau rugi dong, ya. Hihihi. Apalagi kupon itu juga termasuk scalling dan polishing. Diperkirakan saya akan 3 jam di dokter gigi saat operasi gigi nanti. Waktu terlama yang akan saya habiskan. Tapiii.. kalau harganya udah murah mau 5 jam juga hayuuk. *ga mau rugi* 😛

Doakan operasi giginya lancar dan gigi saya keren kayak artis-artis Hollywood itu, ya. 😀

Balada Si Gigi Bungsu

Kemarin saya (akhirnya) ke dokter gigi juga. Setelah hampir sebulan nahan sakit gigi karena si bungsu sebelah kanan numbuh, akhirnya saya menyerah juga. Sakit-sakit banget sih nggak, cuma mengganggu kalau makan.

Dari awal saya udah tahu pasti si dokter bakal bilang operasi gigi. Kalau sakit numbuhnya berarti dia posisinya nggak normal, toh. Dua tahun lalu saya pernah operasi gigi bungsu sebelah kiri. Kasusnya sama kayak si gigi bungsu kanan ini. Si gigi bungsu tumbuhnya tiduran jadi dia mendesak gigi depannya dan bikin gusi bengkak.

Posisi abnormal gigi saya antara si horisontal

Kalau ada orang yang bilang operasi gigi rasanya sakit banget. Saya pasti bilang nggak. Wong, saya dibius lokal. Jadi pas dibelek-belek, dirobek itu gusi, dan diangkat paksa giginya, ya mana kerasa. Tapi pas disuruh kumur-kumur, busettt… darahnya kental banget. *merinding*

Lihat pisau dimasukin ke mulut saya, menggesek-gesek gusi, dan tang yang menarik keras gigi itu nggak menyenangkan banget. Sakitnya sih sama sekali nggak berasa, tapi pemandangannya itu horor banget. Walaupun operasi ini nggak butuh waktu yang lama, cuma kira-kira 15 menit.

Selesai operasi si dokter menghadiahkan si gigi bungsu menyebalkan itu ke saya. Ih, beneran gede banget kayak di gambar ini. Itu gigi segede itu kok bisa nancep di gusi yang keliatannya kecil, ya?

Hadiah si dokter

Sehabis selesai operasi ada banyak aturannya: nggak boleh kumur-kumur 24 jam, nggak boleh meludah, nggak boleh merokok, kumur-kumur hanya dengan air garam, cuma boleh makan yang lembut dan dingin, dan kompres dengan air hangat dan dingin bergantian kalau terjadi bengkak. Jahitan dibuka seminggu kemudian.*pusing*

Pulang ke rumah, saya langsung tidur. Bangun-bangun baru kerasa giginya nyut-nyutan setelah obat biusnya hilang. Sakitkah? Lagi-lagi saya bilang nggak. Rasanya mengawang-awang. Nggak terlalu sakit. Oh ya, obat biusnya hilang setelah 3-4 jam. Cuma agak sakit aja.

Tapiii.. yang paling menderita dari operasi gigi adalah soal makanan. Saya ini orangnya suka banget ngemil. Selama sekitar 3-4 hari itu saya makannya cuma bubur dan es krim. Bayangkan betapa menderitanya. Perut berasa lapar mulu. Ini yang paling nggak bisa saya tahan: kelaparan dan makanan yang hambar.

Mana karena pipi bengkak jadi yah harus diam di rumah aja. Malu kan pipinya gede sebelah. Nah, dasar bandel, di hari ketiga di saat pipi udah mulai menyusut, saya langsung pergi keluar dan makan pizza yang keras. Rasanya: SURGA! Akhirnya makan makanan yang ada bumbunya juga. *goler-goler di restoran*. Setelah hari itu saya langsung bilang: bye-bye bubur. Bye bye es krim.

Nah, 2 hari yang lalu saya menguatkan diri untuk ke dokter gigi. Langsung memilih dokter gigi favorit saya (karena dia baik dan selalu berdoa sebelum melakukan tindakan). Ternyata praktek keesokan harinya. Saya langsung daftar di tempat pertama. Para perawat udah bilang kalau dia akan melayani yang datang duluan, sih. Tapi saya ngotot daftar karena saya pasti datang tepat waktu.

Wah, di hari H, saya udah deg-degan dari pagi hari. Menjelang sore makin stres aja. Saya nggak suka ke dokter gigi. Baru mau masuk ke kliniknya aja saya udah kesandung 2 kali karena stres. Begitu daftar di meja resepsionis, saya langsung disuruh naik ke atas.

Saya naik ke atas, duduk manis, dan menunggu si dokter datang. Dokternya telat baru datang 30 menit kemudian. Saya masih menunggu dengan tenang. Setelah nama-nama dipanggil, kok nama saya nggak dipanggil. Saya akhirnya turun ke bawah dan menanyakan kenapa saya belum dipanggil, ternyata si perawat nggak mendaftar ulang saya, dong! Berakhir saya jadi urutan terakhir. Saya harus nunggu 3 jam penuh perasaan cemas dan deg-degan sampai akhirnya masuk ke ruang dokter. Itu jam 10 malam!

Dokternya masih ingat saya. Dia tersenyum melihat saya datang dengan masalah yang sama. Dia menyuruh saya duduk di kursi pesakitan. Memeriksa gigi saya dan dengan dramatisnya bilang, “Wah, gusinya udah bengkak ini. Giginya numbuh nggak normal.” Oh well, that I already knew, Doc.

Saya masih santai aja pas dia bilang dirontgen dulu giginya. Pas dicek hasilnya, ya ya ya, masih sama seperti 2 tahun lalu. Tumbuhnya tiduran. Waktu dia bilang kalau saya harus dioperasi pun, udah nggak terlalu kaget. Tapi karena ini mendekati libur lebaran dan klinik pun libur, jadi dia harus melakukan tindakan mengurangi rasa sakit gigi saya dengan mencabut gigi bungsu atas agar tidak menekan si gigi bungsu bawah yang nggak normal.

Dokter: “Untuk mengurangi rasa sakit, gigi atasnya dicabut, ya. Biar nggak menekan gigi yang bawah.”

Me: “Oke, dok.” *santai kayak di pantai*

Dokter mengeluarkan alat-alat ajaibany.

Me: “Sekarang, Dok, dicabutnya?” *panik*

Dokter: “Iya, dong. Biar mengurangi rasa sakit. Nanti setelah lebaran, baru dioperasi ya giginya.”

Me: “Sakit nggak, dok?” *suara melemah* *takut*

Dokter: “Nggak, kok”

Dia langsung mengeluarkan suntik untuk membius gusi saya, yang rasanya emang nggak sakit, sih. Cuma kayak digigit nyamuk. Setelah gusi mati rasa, dia mengeluarkan alat semacam tang. Ini mengerikan! Dia mau mencabut gigi saya secara paksa! Pengalaman masa kecil dengan cabut-mencabut gigi kurang baik. Dulu gigi saya dicabut tanpa dibius jadi rasanya sakit ke ubun-ubun. Di pikiran saya, sekarang pun akan begitu.

Untunglah tidak. Setelah dia menarik-narik gigi saya dengan tang dan kelihatan susah payah. Akhirnya tercabutlah gigi bungsu bagian atas. Besar banget, mak!

Saya disuruh kumur-kumur dan terlihatlah darah. Cuma nggak terlalu kental aja, sih. Jadi mengurangi efek menakutkannya. Setelah si dokter memberi saran macam-macam dan obat macam-macam pula. Duh, saya mah udah nggak terlalu dengar. Udah terlalu sibuk sama si gigi dan perasaan takut mau dioperasi.

Tiga gigi bungsu udah dicabut. Tinggal satu lagi! Wooosaaaah! Doakan ya teman-teman. Biarkan saya mengamati dulu di mana letak kebijaksaan gigi ini sehingga dipanggil wisdom teeth. Apakah setelah itu saya akan lebih bijaksana menjaga gigi? Apakah saya akan jadi seperti Tom Sam Cong (guru Kera Sakti)? Atau saya sebijaksana Bunda Teresa?

Hmm.. *berpikir keras*

Kayaknya nggak, deh. Ini aja udah bikin gemetaran. Dadah, gigi. Sebentar lagi kalian menghilang dari peredaran gigi-gigi saya!