Seminggu Bersama Kaleb

Semingguan kemarin saya cuti karena mbak lagi pulang kampung. Dengan jagoannya, saya memutuskan untuk cuti dan full jagain Kaleb. Beuh, pede! Biasanya saya ngungsi ke rumah orang tua, biar isi perut aman dan saya bisa fokus jagain Kaleb. Dan kemarin itu Kaleb lagi nggak enak badan dan sempat demam.

Weekend aman lah karena ada suami, jadi bisa gantian jagain dan kalau bosen ya makan aja di luar rumah. Nah, begitu weekdays, jeng jeng jeng! Saya berduaan aja. Bangun subuh untuk masak buat diri sendiri dan buat Kaleb (yes, Kaleb makannya suka dibedain karena dia nggak bisa pedas, sementara saya dan suami suka pedas), dilanjutkan nyapu, ngepel, nyuci baju sambil nunggu Kaleb bangun. Kaleb ini anaknya hobi banget nempel jadi kalau dia bangun, saya nggak bisa ngapa-ngapain lagi. Kalau saya lagi masak aja, dia bisa ambil kursi kecilnya dia, taro di dekat saya dan peluk-peluk saya sambil saya masak. Selain itu kalau dia tidur, dia kayak punya radar kalau saya bangun dan ninggalin dia, tiba-tiba dia akan kebangun. Rempong, cuy!

Kaleb kalau lagi nggak enak badan bawaannya males makan, jadi makannya diemut luamaaa banget. Plus, saya lagi PMS. Udah lah itu tiap kasih makan tuh emosi jiwaaa banget. Makan lama, padahal saya udah khusus masak menu yang berbeda tiap dia makan. Bawaannya jadi ngomel-ngomel dan mau nangis. Huhuhu.

Malah pernah satu hari di mana saya udah burn out banget dan suami lembur. Sebagai orang introvert, saya tuh selalu butuh ada waktu untuk sendirian dan nggak ngobrol. Pokoknya space buat diri sendiri lah. Sementara Kaleb anaknya ekstrovert banget. Dia suka ngobrol tanpa henti, harus selalu bersama-sama, dan mau dia main sendiri dia harus ajak ngobrol tiap saat. Akhirnya yang ada energi saya habis dan stres banget. Pas suami pulang malam, rumah super berantakan.

Akhirnya besoknya semua sendi-sendi saya sakit dan saya memutuskan untuk nggak bisa lagi nih di rumah. Jadi hari itu saya seharian berdua Kaleb jalan-jalan ke mall dan itu sangat menyenangkan. Saya bisa dandan, pake baju yang bagus. Nggak melulu di rumah dengan baju lusuh, rambut lepek, dan buluk banget bikin mood drop.

Nah, karena Kaleb lagi batpil juga dan tiap malam dia tidurnya nggak nyenyak karena kebangun. Saya jadi ikut kebangun dan setelah kebangun jadi susah tidur. Padahal tiap hari pasti kebangunnya pagi. Akhirnya di weekend, saya tepar ketularan Kaleb. Seharian pusing, flu, tenggorokan sakit, dan lemas. Maunya tidur dulu. Untung ada suami, jadi dia yang urusin Kaleb dulu.

Dan hari ini, saya udah masuk kantor lagi. Mbak udah otw ke rumah. Wohoo! Saya bahagia banget lah balik ke kantor. Ternyata saya emang butuh ngantor demi kesehatan mental saya. Hahaha. Bukan karena saya nggak suka berada berduaan sama anak, tapi ternyata saya butuh space untuk diri sendiri dan kantor adalah perlarian terbaik untuk saat ini. 🙂

Selamat hari Senin. 😀

 

Advertisements

Naik Kereta Api Tut Tut Tut!

IMG_20180218_093843_465.jpg

Sudah hampir 2 bulan ini Kaleb suka banget sama kereta. Akhirnya ada juga yang menggeser kesukaannya pada truk. *mamak capek ngapalin nama-nama truk*. Saking sukanya sama kereta, tiap weekend dia nyuruh kami harus lewat jalan rel kereta. Dia suka denger bunyi gerbang kereta ditutup ketika kereta mau lewat dan memandangi kereta lewat.

Kami sering nawarin Kaleb untuk naik cho-cho train di mall. Lucunya, Kaleb nggak mau. Buat dia, kereta itu harus sama persis kayak yang dia liat di Youtube. Bukan kereta-keretaan.

Bhaik!

Jadilah untuk mengakomodasi kesukaannya pada kereta, di suatu Sabtu nan cerah kami mau naik kereta beneran. Kami naik dari stasiun Rawa Buaya, yang paling dekat dengan rumah kami. Tujuannya ke mana…. entah. Dan ternyata, harus tahu tujuannya pas beli tiket. Karena clueless banget, ya kami bilang aja ke Kota.

Mau naik dari peron yang mana aja, kami celinguk-celinguk dulu kayak orang bego. Beneran deh, terakhir kali naik kereta tuh ke Bandung, eh atau pas kuliah di Depok, ya? Pokoknya udah lupa banget cara naik kereta tuh gimana.

Kami tunggu lah di bangku. Kemudian, baru sadar kereta kan ada jadwalnya dan kami nggak tahu jadwalnya kapan. Akhirnya balik lagi ke petugas nanya jam berapa kereta datang. Ternyata masih lama, 20 menit lagi. Kaleb sih excited banget lihat rel kereta, lihat kereta lain lewat, dengar pengeras suara. Anak kecil mah gampang disenangkan. Sementara Mamak udah kepanasan. Hahaha.

Akhirnya 20 menit kemudian, datanglah kereta yang dinantikan. Di jam 12 siang itu, kereta penuh banget. Kami nggak dapat duduk. Kaleb digendong sama Bapake. Kaleb mah senang ya mau naik kereta sambil berdiri. Tapi, saya kayaknya males ya berdiri sampai kota. Bukan apa-apa, udah waktunya makan siang, cuy. Laper.

Akhirnya setelah mempertimbangkan isi perut yang meronta-ronta, kami putuskan untuk turun di stasiun Grogol. Dari stasiun, kami naik angkot ke Citraland untuk cari makan. Pas udah ketemu AC mall tuh rasanya ruar biasa seger. Hahaha. Di kereta walau ada AC, tapi kalau penuh kan nggak terlalu berasa, ya.

Kelar makan dan jalan-jalan bentar, kami kembali lagi mau naik kereta. Nah, karena cuaca nggak terik dan sedikit mendung, suami menyarankan nggak usah naik angkot, tapi jalan kaki aja dari Citraland ke stasiun Grogol. Uwooow, apakah ku sanggup? Yo weis, karena suami yang gendong Kaleb dan matahari nggak kejam-kejam amat, mari kita jalan. Ternyata benar, nggak terlalu jauh, kok. Iya, asal nggak terik, ya. Kalau terik mendingan naik angkot aja, deh.

Begitu masuk stasiun, kami mau tap kartu. Lho, kok nggak bisa? Ternyata nggak bisa karena walau kami beli tiket PP, tapi kan tadi tujuannya ke Kota, bukan Grogol. Harus sesuai tujuan ternyata kartunya. Baiklah, jadi kami harus beli lagi deh.

Di stasiun Grogol ini lumayan adem dan nggak terlalu rame. Kayaknya karena stasiunnya baru direnovasi juga. Tapi, itu kenapa tempat duduk buat nunggunya nggak datar gitu. Mau duduk lama-lama juga nggak enak. Hiks.

Sama kayak tadi berangkat, kami tetap lupa nanya jadwal keretanya datang. Jadi balik lagi nanya ke petugas kapan keretanya lama. Ternyata ya 20 menit lagi. Lama ugha ya.

IMG_20180218_093843_475.jpg

Untungnya kami naik di gerbong yang agak jauhan, jadi kereta nggak terlalu penuh. Longgar, tapi ya tetap nggak dapat tempat duduk. Tapi ada mbak yang baik, dia memberikan tempat duduk buat saya dan Kaleb. Makasih ya, Mbak. Akhirnya kaki ini bisa diluruskan juga.

Begitulah petualangan Kaleb naik kereta beneran. Begitu selesai anaknya bilang, “Mami, Kaleb senang! Naik kereta lagi, yuk!”

Mamak hanya melirik Bapake dengan penuh makna, “Kamu aja gih, aku capek.” HAHAHA.

 

Keterangan:
Anak di atas 90 cm sudah membayar. Tiket per orang Rp 3.000,-.

 

Review: Eiffel, I’m In Love 2

eiffel i'm in love

Eiffel I’m In Love 2 adalah salah satu film yang saya tunggu-tunggu karena dulu saya menikmati banget nonton Eiffel I’m In Love. Saya gemes banget sama Adit-Tita dan menikmati berantem-berantem lucu mereka. Makanya pas keluar yang ke-2, saya penasaran banget mau nonton. Kali ini saya ajak (atau tepatnya maksa) suami saya buat nonton. Waktu itu nonton Dilan kan dia suka, siapa tahu yang ini juga suka.

Sinopsis: Adit-Tita yang sudah LDR 12 tahun, tapi belum juga ada tanda-tanda mau menikah. Kemudian Tita sekeluarga pindah ke Paris, jadi lebih dekat dengan Adit.

Review:
[AWAS SPOILER]

Saya nggak pernah merasa semenderita ini 2 jam di dalam bioskop. Muka tuh rasanya udah kenceng banget saking menguji kewarasan banget film ini. Suami bahkan sempat ketiduran dan pas bangun, nyinyirin film ini sampai habis. Sungguh hiburan saya cuma denger komen-komennya si suami yang bikin ngakak sampe keluar air mata.

Jadii Tita yang sekarang udah umur 27 tahun punya ibu yang protektif banget. Saking protektifnya pergi ke kawinan teman dekat aja jam 8 malam udah disuruh pulang. BUK, kawinan aja baru mulai biasanya jam 7 malam. Baru ngantri makanan udah disuruh pulang tuh gimanaa?

Lalu dia nggak punya HP. Tahun 2018 di Jakarta ada yang nggak punya HP. Dilarang emaknya. WOW! Saya mulai mikir, ini ibunya yakin sehat mentalnya? Punya anak kok kayak mau dipenjarain gitu, sih? Jadi saking dia nggak punya HP, ke pesta kawinan aja harus dikuntit sama pembantunya. Karena pembantunya yang harus jagain dia dan yang punya HP. Jadi nanti ibunya hubungan lewat pembantunya. TANTE, NYUSAHIN AJA WOY! Cobak bayangin umur 27 tahun masih dijagain baby sitter, trus ibunya yang super khawatir malah nggak bekalin anaknya pake HP, malah baby sitternya yang punya HP. Sungguh ku ingin ajak ibunya ngomong baik-baik, siapa tahu dia punya gangguan. Lagian ya, Tita kan udah kerja ya, nggak bisa beli HP sendiri gitu? Yang harga Rp 500.000 juga nggak papa, asal bisa sms dan telepon. Di ITC banyak tuh.

giphy6

Lalu di perjalanan pulang dia lapar. Jam 8 malam disuruh pulang, mungkin ngantri salaman aja udah 30 menit sendiri, trus pas mau ngantri makanan disuruh pulang. Yah wajar, lapar jadinya. Lalu ke McD lah dia, beli cheese burger dari drive thru. Ealah, nggak sabaran banget anaknya, baru bayar udah ngomel-ngomel cheese burgernya lama. Tiba-tiba muncul Adam, teman yang sudah di-friendzone Tita selama 11 tahun, dan voilaaa..kasih 2 cheese burger sesuai pesanan Tita. KOK BISA? Kalau nggak sengaja pesan yang sama, biasanya cuma 1 aja, sih. Ini pas lho 2 cheese burger. Hmm, peramal dia rupanya. Ini Adam atau Dilan?

Keluarga Tita tiba-tiba mau pindah ke Paris karena mau urus bisnis restoran keluarga Adit. Nah, seluruh keluarga harus banget ikut, termasuk kakaknya dan kakak iparnya yang lagi mengandung, dan Tita. Kakak iparnya ini nggak tahu kerjaannya apa sampe harus ngekor mulu ke mana pun keluarganya pergi. Emang Bapake nggak ada bisnis di Jakarta yang bisa diurus kakaknya? Kalau Tita diajak, yah wajar. Umur 27 tahun tapi mental age 15 tahun, kalau dibiarin sendiri di Jakarta nanti gawat, bisa linglung dia. Untungnya baby sitternya nggak dibawa juga. Mahal tiketnya, kakaak!

Nah, pas ultah Tita yang ke-27, tiba-tiba Adam muncul di depan rumah ngasih kado iPad. Katanya supaya mereka bisa komunikasi lewat chat atau e-mail. Ku ingin mempertanyakan hadiah Adam, nggak sekalian Mas-nya kasih telepon aja gitu biar lebih gampang dibawa ke mana-mana daripada dikasih iPad? Ya udah, lagi-lagi nggak papa, saya juga kalau dikasih iPad nggak menolak, kok.

Pas di Paris, ketemuan sama Adit, adegannya lumayan persis sama Eiffel 1. Ngamuk-ngamuk berantem nggak jelas dulu, baru kemudian masuk kamar dan lihat kamar sudah dihias (dulu pake mawar, sekarang pake boneka anjing di mana-mana), kaget dan mau terima kasih, tapi lalu berantem lagi. Ku lelah lihatnya.

Dan begitulah yang terjadi selanjutnya, Tita ngebet banget kawin karena dikomporin sama Uni, yang jadi kakak iparnya. Tita dan Adit ini sebenarnya pasangan yang aneh, sih. Misal, Adit kasih Tita dress cantik untuk dipake pas kencan nanti. Ya Tita udah mikir kencannya pasti di resto fancy. Malah diajak ke McD, pesan cheese burger, karena itu kan resto favorit Tita. Ya nggak salah juga. Tapii ya Adit, kalau makan di McD enakan pake kaos dan jeans aja biar bisa duduk sambil ngangkang *loh, situ makan di warteg?*. Sempit amat harus pake dress ketat gitu. Maka karena Tita ngambek, mereka cari resto fancy. Udah dapet, Tita pesan cheese burger dan milk shake. MAU NGAMUK, nggak? *tebalikin meja restoran*

giphy7

Kemudian, mereka jalan-jalan, Tita maksa dance di pinggir sungai, yang entah apa maksudnya. Bukannya romantis, kok ya malu-maluin diliatin banyak orang. Tita udah ngarep banget mau dilamar, ternyata Adit malah bilang belum siap nikah. Zonk abes!

Putuslah mereka. Eh, nggak berapa lama setelah putus, Uni nyamperin bilang besok mereka mau pindah apartemen karena rumah Adit mau dijual. Ini keluarga kurang terbuka atau gimana, yak? Mau pindahan tapi nggak bilang-bilang.

Nah, si Uni kompor ini punya suatu teori luar biasa, “Yuk, kita kuntitin Adit, ada perasaan sedih nggak di mukanya? Kalau kelihatan sedih, berarti dia menyesal putus.” Hah? Emang orang bakal nangis-nangis sedih di depan umum gitu? Jadi mereka kuntit Adit yang dari mukanya biasa aja, malah lagi jalan sambil dengerin musik. Trus makan di restoran seperti menikmati hidup. Bahkan, genggam tangan cewek lain di restoran. Cembokur lah itu si Tita!

Lagi galau gitu dia curhat ke Adam, bilang dia putus. Mungkin Adam ini semacam keturunan konglomerat yang nggak ada kerjaan, jadi Tita bilang putus, dese langsung terbang ke Paris. Tajiiir! Bagi uwitnya dong, kakak!

Adam ngajak Tita ke toko coklat. Di mana dia udah mempersiapkan coklat spesial buat Tita. Jadi ada sekotak coklat di dalam kotak dan ada yang di luar kotak. Tita disuruh nyobain. Kalau logikanya sih, mending cobain yang di luar kotak dulu karena udah dikeluarin kan dari kotaknya. Tapi Tita memilih yang ada di dalam kotak. Pas makan, ternyata di dalam coklatnya ada cincin. Begini ya, di dalam kotak itu ada 12 coklat. Tita milih random, KOK BISA PAS YANG ADA CINCINNYA?

Trus komen Tita adalah, “Wah, coklatnya pasti mahal banget sampai ada cincinnya.”

KU INGIN MENANGIS SAJALAH.

giphy8

Bisa ditebak, Adam melamar Tita. Pede amat ya, Mas-nya. Situ kan di-friendzone 11 tahun. Trus apa gitu yang membuat situ yakin kalau Tita putus dari Adit, dese langsung mau sama Mas Adam? *bukan suaminya Inul*. Ya ditolak lah. Tapi ya saking Adam ini baik hati, atau bego, dia malah bantuin Adit dan Tita jadian lagi.

Dia ajak Tita ke menara Eiffel. Ternyata di sana malah ada Adit. Adit bilang dia nggak pernah ajak Tita ke menara Eiffel karena takut ketinggian. Dear Adit, pacaran 12 tahun tapi bilang takut ketinggian aja nggak jujur tuh gimanaaa? Kalian kalau teleponan pas LDR tuh ngomongin apa, sih? Oh lupa, berantem mulu sih, ya.

Di menara Eiffel, akhirnya mereka baikan dan ciuman. Ciuman yang menurut Shandy dan Sammy hot karena udah 12 tahun LDR kan. Kenyataannya kok ya basi banget, ya? 12 tahun pacaran ciumannya tanpa emosi sehingga kita mikir ini cinta beneran atau nggak, nih?

Trus katanya Sammy harus jual rumahnya karena mau bayar utang rumah sakit bapaknya yang udah meninggal. TAPI LALU, dia beli apartemen mewah yang lokasinya tepat di depan menara Eiffel, jadi pemandangannya Eiffel. INI UANGNYA DARI MANA, MAS? Lokasi premium gitu biasanya jauh lebih mahal daripada rumah di pinggiran. Lagian kerjanya Adit apa juga nggak jelas, kayaknya arsitek. Pokoknya punya rumah, mobil mewah, dan bisa kongkow-kongkow mulu. Tapi jarang kelihatan kerja. Ku ingin hidup mewah kayak Adit. Hambur-hambur uang tapi tetap kaya.

giphy9

Tapi tenang saja, sudah dibuat menderita melihat 2 anak berantem mulu, udah pasti akhirnya happy ending. Yah, kalau mau dibuat Eiffel 3 juga bisa, tapi JANGAN. Ku nggak tahan nanti Adit Tita punya anak tapi kelakuan kayak bocah. :((

KESIMPULAN:

Masih seperti 12 tahun yang lalu, Adit-Tita masih suka berantem. Berantem nggak penting yang awalnya lucu, lama-lama jadi annoying. Kayak semua hal bisa diberantemin lho ama mereka. Dua belas tahun LDR kalau kayak gini tiap hari nggak mau putus aja gitu? Yang nonton 2 jam aja gerah lihatnya. :((

Karakter mereka yang 27 tahun dan 32 tahun sama persis kayak 12 tahun yang lalu. Kayak lihat anak ABG yang terperangkap di tubuh orang dewasa. Kalau pas SMA mereka kelakuannya childish kayak gini, saya masih bisa paham banget. It looked cute. Tapi kalau udah sedewasa ini, kelakuannya kayak bocah kan ya pengen jambak rambut. *rambutnya Adit dan Tita*

Udah gitu permasalahan biasa orang yang udah pacaran lama adalah ditanyain kapan nikah. Wajar ya bok, 12 tahun pacaran nggak kunjung dinikahin, saya juga ngamuk sih digituin. Tapi kelakuan bocah kayak Tita gitu bikin saya maklum kenapa Adit belum mau menikahi Tita. Pusing nggak sih punya istri demanding gitu? Pacaran LDR berantem mulu, ketemuan juga berantem mulu. Saya nggak paham kapan mereka saling sayangnya?

Jadi setelah 2 jam penuh siksaan dan ujian bagi intelegensi saya, saya lega banget pas filmnya selesai. Duh, kayak gini mah jadi FTV aja lah. Bagi yang penasaran, silahkan menonton, tapi mendingan di bioskop murah aja biar nggak merasa rugi. Yang nggak mau nonton, udah tepat sekali itu keputusanmu. Jangan kayak saya terjebak 2 jam. :)))

giphy10

*mandi kembang 7 hari 7 malam*

 

Review: Trilogi Buku Dilan

Masih tentang Dilan. Kali ini saya mau ngomongin trilogi bukunya.

95504_f

Jauh sebelum Dilan mau difilmkan, buku Dilan ini booming banget. Awalnya saya nggak tahu, tapi karena banyak yang ngomongin, akhirnya jadi penasaran. Beberapa kali cari ke toko buku selalu sold out. Langka kayak sembako aja. Biasanya yang di toko buku adanya Dilan 1991 dan Milea, yang merupakan kelanjutan Dilan 1990. Lah, nanti saya nggak ngerti dong kalau nggak baca buku pertamanya.

Sampai akhirnya terlupakanlah mau beli bukunya. Jadi saya tuh nggak nyari banget, seketemunya aja di toko buku. Biasanya tiap ke mall selalu ke toko buku, sih. Suatu hari, saya download Google Playbooks. Awalnya mau beli buku lain, tapi di halaman depannya di bagian best seller ada e-book Dilan 1990. Ditambah lagi kalau pertama kali beli dapat diskon besar, jadi super murah. Kalau nggak salah beli dengan harga Rp 8.000. Gokil, kan!

Untuk Dilan 1990 sendiri dulu saya merasa kesulitan untuk menyelesaikannya. Mungkin karena saya nggak terbiasa dengan gaya bahasanya, yang kebanyakan berupa petikan percakapan dan minim detil. Karena minim detil saya jadi clueless Dilan tuh kayak gimana, Milea tuh gimana. Plus, nggak ada konflik yang berarti. Kayak baca buku diary anak SMA lagi tulis pengalaman jatuh cintanya aja. Jadi saya butuh berhari-hari lah untuk menyelesaikannya. Bahkan kayaknya nggak selesai baca. Tapi setelah nonton Dilan 1990 dan suka banget, akhirnya jadi lanjut 2 bab terakhir dan lebih dapet feel-nya karena sekarang saya bisa visualisasiin Dilan dan Milea itu kayak gimana.

Setelah selesai Dilan 1990, saya langsung download Dilan 1991 dan Milea. Dan….. saya suka banget. Mungkin karena terpengaruh filmnya juga. Saya udah emotionally attached sama buku sebelumnya karena filmnya, jadi feel di buku-buku selanjutnya juga lebih dapet. Ditambah lagi di 2 buku selanjutnya, ceritanya lebih bisa membangun emosi dan ada konflik jadi nggak datar aja. Berasa banget serunya. Dan ketika bukunya berakhir, pasti akan terpecah belah antara #TimMilea dan #TimDilan. Bakal seru banget kalau difilmin si Dilan 1991 ini dan bakal sangat challenging buat Iqbaal dan Sasha untuk meranin Dilan dan Milea. Emosi mereka di sini akan lebih dieskplorasi dan banyak adegan yang bakal lebih menantang, sih. Hahahaha, kenapa tuh?

Review:
[SPOILER ALERT]

Di atas kan udah ngomongin teknisnya lah buku trilogi Dilan ini. Kali ini saya mau ngomongin jalan ceritanya yang bikin gemes. Makanya bakal spoiler abis banget lah. Jadi yang penasaran sama ceritanya, mending baca dulu.

Di buku Dilan 1991 diceritakan kisah Milea dan Dilan udah pacaran. Biasanya kan kisah fairy tale berakhir dengan happily ever after katanya. Tapi nggak ada yang ceritain, habis mereka bersatu tuh kayak gimana, sih? Beneran bahagia, nih? Nah Dilan 1991 tuh kayak gitu, nyeritain kisah setelah bersatu.

Jadi Dilan dan Milea pacaran lah. They are super cute dengan gombalan-gombalan dan gaya pacaran anak 17 tahun yang menggemaskan. Bikin terkenang masa-masa SMA banget, deh. Mereka saling telepon-teleponan, jalan berdua, ngedate di bioskop, sampai…. ciuman pertama mereka yang juga lucu. Pokoknya bikin meleleh, deh.

Lalu semakin dekat, semakin sayang, semakin pengen menjaga, dong. Biasanya perempuan gini, kan. Milea mulai khawatir dengan aktivitas geng motor Dilan karena kejadian Dilan berantem sama Anhar kemarin ternyata berlanjut. Dilan berantem lagi, tawuran lagi, dan akhirnya ketangkap polisi. Padahal malam sebelum Dilan berantem, Milea udah samperin dan bilang ke Dilan untuk jangan berantem lagi. Sempat berdebat kecil dan Milea sok ngancem kalau Dilan berantem lagi, mereka mendingan putus. Akhirnya Dilan janji malam itu dia nggak berantem. Eh, besokannya Milea malah dapat kabar Dilan ditangkap polisi karena berantem. Kan ngeselin!

giphy

Kalau saya jadi Milea, ini sih yang bakal saya lakukan ke Dilan.

Sebagai pacar, Milea langsung panik dan cemas lah. Tapi no worries karena bapaknya Dilan yang tentara, Dilan dijamin aman dan bakal dikeluarin. Tapi bapaknya minta Dilan ditahan seminggu biar anaknya kapok.

Namanya juga tahun 1990an, HP belum ada. Mau cari info soal Dilan juga susah. Mau jenguk ke penjara langsung masih susah. Milea galau lah, antara cemas, panik, kangen, merasa bersalah. Campur aduklah. Sampai beberapa hari kemudian, Milea bisa jenguk Dilan ke penjara. Milea udah senang bisa ketemu Dilan, eh Dilan malah ngomongin jadi putus nggak, nih? Sebenarnya cuma untuk meyakinkan beneran putus nggak? Milea yang masih sayang tentu saja bilang nggak putus, tapi jangan diulang lagi. Dilan setuju.

Setelah penjara, Dilan dipecat dari sekolah. Aelah, ribet yes pacaran ama Dilan. Milea cemas minta ampun. Khawatir nanti Dilan sekolah di mana, perasaan Dilan gimana kalau nanti dipecat. Pokoknya serba over thinking, selayaknya perempuan, deh. Eh, Dilannya malah santai aja. Kalau dipecat ya tinggal pindah sekolah. Santai kayak di pantai.

Sempat masa tenteram di mana Milea dan Dilan ke mana-mana berdua walau beda sekolah, dijemput di warung Bi Eem, ngedate bareng, diselingi beberapa kecemburuan karena Milea ada aja yang naksir.

Tapi lagi-lagi masalah terbesar adalah geng motor Dilan ini yang suka ngajak Dilan berantem. Milea minta Dilan nggak usah lah deket-deket banget sama geng motor. Dilan merasa Milea kok sekarang jadi suka ngelarang dan Dilan nggak suka dilarang. Sampai akhirnya Dilan terlibat berantem besar lagi, yang sampai bikin dia kabur dari rumah entah ke mana. Jelas Milea cemas banget nget nget. Saking cemas, bingung, khawatir, takut, begitu ketemu Dilan itu antara lega banget, senang, tapi emosi yang udah campur aduk ini bikin Milea bilang putus.

And just like that, they’re growing apart.

Milea galau setengah mati karena sebenarnya masih sayang dan kangen banget, tapi Dilan dilihat kok nggak ada usahanya untuk ngajak balikan. Dilan ya udah nggak berusaha dekat, nggak berusaha nelepon, nggak berusaha ngapa-ngapain. Sementara Milea masih berusaha cari tahu lewat teman-temannya, berusaha nelepon ke rumah Dilan (yang Dilan sengaja nggak mau telepon balik), pokoknya berusaha cari tahu lah. Sampai akhirnya Milea keterima di universitas di Jakarta, pindah ke sana, dan putus komunikasi begitu aja. Milea punya pacar di Jakarta karena ya udahlah Dilan juga kayaknya nggak usaha cari dia. Sempat ke Bandung dan ketemu Dilan di pemakaman ayah Dilan, dan Dilan juga udah punya pacar. Sempat juga Dilan magang di Jakarta dan kebetulan magangnya di kantor tempat pacar Dilan. Milea dan Dilan sempat ketemu tapi cuma saling sapa terus Dilan pergi aja. Milea sempat berusaha cari Dilan ke tempat magang lagi, ke jalan, sampai ke stasiun, tapi ya Dilan udah nggak ada.

Dan begitulah kisah Dilan 1991 ini diakhiri dengan kampretnya mereka putus dan Milea gagal move on. *tarik napas*

giphy1

Lelah hamba

Baiklah, karena sudah terjatuh ke lembah cerita Dilan-Milea, walau berakhir kampret banget, saya memutuskan untuk baca buku terakhir: Milea. Jadi Milea ini akan diceritakan dari sudut pandang Dilan. Dua buku sebelumnya kan ditulis dari sudut pandang Milea. Saya pikir, mungkin Dilan punya alasan yang tepat kenapa dia nggak ada usahanya mencari Milea. Mungkin dia punya penyakit keras, agen rahasia, atau apalah.

Di buku Milea ini mostly akan ada banyak adegan yang sama tapi diceritakan dari sudut pandang Dilan, tapi nggak redundan, kok. Kalau sekiranya Dilan sependapat, dia nggak akan ceritain lagi. Dilan juga banyak cerita soal latar belakang teman-temannya, kisah persahabatannya, geng motornya. Intinya Dilan sangat menyukai kehidupan geng motornya dan nggak bisa dipisahkan.

Kita lanjut aja langsung ke bagian mereka putus. Apa kata Dilan? Seperti juga Milea, Dilan ini masih sayang banget sama Milea. Milea tuh cinta pertamanya dia yang sungguh dia gila-gilai. Milea itu sempurna dan cocok banget buat Dilan. Tapi at some point, di mana Dilan harus memilih antara Milea atau geng motor, dia clueless banget. Buat Dilan, kenapa sih Milea dan geng motor nggak bisa get along kayak dulu? Kenapa Milea sekarang melarang-larang Dilan?

YA KARENA SITU KERJAANNYA BERANTEM TERUS, BOY!
*maap tante emosi jadinya*

Udahlah berantem, masuk penjara, temennya ada yang mati karena dikeroyok sama geng lain, kabur entah ke mana, dipecat dari sekolah. MENURUT NGANA GIMANA CEWEK NGGAK NGELARANG? Tante jadi Milea sih udah ngamuk bakar tuh motor, deh!

giphy2

Ngana pikirin aja sendiri!

 

Jadi ketika mereka putus, Dilan berpikir, “Oh, gue bukan orang yang suka maksa. Gue mau beri kebebasan sama Milea.” Jadi walau doi sengsara diputusin, ya dia diem aja. Apalagi waktu dia ngeliat Milea dijemput sama satu cowok, Dilan langsung berasumsi Milea udah punya pacar. Asumsi boleh ya, dek. Tapi mbok berusaha cari info dulu, toh. Ya pantesan aja generasi sekarang banyak kemakan hoax. Ya ini dedengkotnya si Dilan lihat sesuatu yang nggak pasti, bukannya nanya kek, eh malah bikin kesimpulan sendiri. Kemakan hoax kan lo!

Dilan yang yakin Milea udah punya pacar jadi makin galau. Doi sampai ke Jogja cuma buat galau-galauan nggak jelas. Curhat sama Bunda, Bunda udah kasih saran yang bener untuk hubungin Milea, eh doi diem aja. Jadi ya udah, bubar begitu aja. Dilan menderita, patah hati berkeping-keping. Dan karena patah hati, dengan sendirinya dia udah nggak sering lagi ngumpul sama geng motor, lebih mau ikut aturan, pulang nggak malam lagi, dan fokus buat kuliah.

YA DARI DULU AJA KAYAK GITU NGAPA, LAN! Ini nunggu putus dan galau dulu. DOH!

giphy3

Tolong hamba ya Tuhan menghadapi kisah cinta beginian.

One day, ketika mereka udah kuliah dan dua-duanya udah punya pacar, lupa gimana ceritanya, tapi mereka sempat teleponan dan ngobrolin semuaaaa perasaan mereka. *DARI DULU AJA KENAPAAA? KENAPA BUTUH BERTAHUN-TAHUN, SIK!*. Mulailah terbuka bahwa dulu yang dikira Dilan itu pacar Milea, ternyata cuma teman yang naksir aja, namanya Guntur. Dan si Guntur ini sempat kasar sama Milea. Pas Dilan dengar itu dia jadinya menyesal karena dia nggak ada di dekat Milea *YA MAKANYA JANGAN GENGSI KELEUS!*. Trus yang dikira pacar Dilan di pemakaman ayah Dilan ternyata adalah sodara Dilan, cuma Piyan ngiranya pacar Dilan jadi bilang ke Milea salah. Miskom begini anak muda jaman dulu. Ada gunanya juga sekarang ada HP dan banyak sosmed jadi bisa stalking gitu udah punya pacar atau belum, nih.

Sampai akhirnya mereka saling bilang rindu dan masih sayang.

*yeay.. pasti habis ini balikan, deh.*

NOT.

Nggak balikan juga karena mereka masing-masing udah punya pacar. Jadi pacar mereka ini ada karena mereka merasa nyaman dan mereka baik. Tapi level rasa sayangnya belum sampai rasa sayang Dilan dan Milea. Nggak enak diputusin.

Jadi dengan bodohnya, mereka memilih tetap dengan pacar masing-masing, hidup galau, dan gagal move on sampai menikah.

Tamat.

giphy4

Habis baca, ingin rasanya merobek-robek bukunya.

Sekarang kalian paham kan kenapa saya #TimMilea.

Setelah baca buku Dilan 1991, walau endingnya putus saya masih berusaha tetap positif lah. Ini pasti ada alasan besar kenapa Dilan menjauh seperti itu. Yakin lah. Dilan yang udah bikin hati hangat dengan gombalannya, mati-matian ngejar dan jagain Milea, pantang mundur di buku Dilan 1990; pasti dese punya alasan kuat kenapa harus menjauh.

Ealah, setelah baca buku Milea, malah makin kesel sama Dilan. Nggak ada alasan berarti, cuy! Dilan cuma kena hoax, gengsi berbalutkan ingin memberi kebebasan ke Milea, galau nggak jelas. Gini ya dek Dilan, tante mau kasih tahu satu hal sederhana tentang cinta:

KALAU CINTA YA DIPERJUANGKAN!

Udah capek-capek usahanya ngejar Milea sampai Milea akhirnya jatuh hati dan putus sama Beni, trus pas udah jadi pacar nggak ada usaha lebih untuk mempertahankan hubungan. Ini tuh gimana, ya? Tante nggak paham, loh ama hubungan ABG macam gini.

Paham banget lah kalau cowok tuh nggak suka dilarang-larang kalau udah berkaitan dengan kesenangannya. Wajar, Dilan jadi nggak nyaman dengan Milea. Tapi kesenangan Dilan tuh ngancem nyawa banget. Ya sampai tawuran dan dipenjara tuh kek gimana nggak dilarang? Cobak kau pikirkan dulu. Padahal pas udah ditinggalin Milea, eh bisa aja tuh menjauh dari geng motornya. Pengen toyor kan jadinya.

Trus kenapa gitu Milea yang selalu cari cara untuk hubungin Dilan, sementara Dilan selalu menghindar. Udahlah nggak ada usahanya, tapi galau berat juga. Masih sayang, tapi bingung. Duh, sungguh ingin diasah golok jadinya.

Masalahnya adalah kalau setelah putus dan galau bertahun-tahun habis itu menemukan pasangan lain yang membuat bahagia dan mampu melupakan mantan sih nggak papa, ya. Kehidupan kan emang begitu, cinta pertama biasanya paling membekas di hati, tapi akhirnya kita bisa move on dan mendapatkan pasangan yang lebih tepat dan mampu membuat segala sesuatunya lebih make sense buat dijalani. Tapi ini kan nggak. Udah bertahun-tahun, punya pacar lagi, bahkan nikah….tapi masih galau terkenang mantan. Gagal move on pol!

Jadi begitulah kira-kira perasaan saya habis baca trilogi buku ini: perih, cuy!

giphy5

Bagai meneteskan jeruk nipis ke luka yang dalam.

Kayak pengen ajak Dilan dan Milea bermediasi dan memikirkan segala sesuatunya dengan lebih jernih, terbuka, akal sehat, dan perasaan yang benar sehingga musyawarah untuk mufakat.

Tapi mungkin begitulah cara pikir anak ABG, seringkali nggak masuk akal. Namanya juga cinta pertama, cyin! Masih belajar bahwa berkomitmen itu nggak gampang (tapi jangan bego bertahun-tahun juga, sih).

Jadi apakah bukunya jelek dan menyesal karena udah baca? Nggak. Bukunya bagus banget, bikin emosi campur aduk dan baper. Makanya saya sampai bikin satu posting sendiri buat ngomongin buku ini. Hahaha. Ngingetin bahwa kadang-kadang cinta pertama emang akhirnya tragis, ya. Kayak cinta pertama saya dulu. #eeaaa #jadicurcol

Dan karena buku kedua dan ketiga lebih banyak konflik, bakal seru banget deh nanti kalau dijadikan film. Bikin nggak sabar banget buat nonton filmnya nanti dan semoga aktingnya sudah jauh lebih bagus, ya.

Jadi kamu #timDilan atau #timMilea, nih?

#eeaa

Karena Dilan yang diperankan Iqbaal lagi hits banget, saya mau cerita ah tentang guilty pleasure saya.

Saya pernah ngefans banget sama Coboy Junior!

giphy19

IYA KETAWAIN AJA! XDDD

Ketika Coboy Junior ini baru debut dan lagunya ngetop banget di mana-mana, tapi dapat hujatan juga karena banyak yang bilang, “Kok masih kecil udah ngomong cinta-cintaan, sik!”. Akhirnya saya tergerak untuk cari tahu sapose ini Coboy Junior? Apakah mereka spesialis menyanyikan lagu-lagu Coboy jaman dahulu?

Coboy

Favorit saya dulu (dan kayaknya favorit semua orang) Ponco. KYAAA!

Ini videonya biar ingatan kalian di-refresh lagi. Ngakuuu yang umurnya sepantaran pasti kenal, dong!

*ambil mik karaokean bareng dengan mata merem melek*

TAPIII, KOK BEDA YA? Walau sama-sama pake nama Coboy dan sama-sama boyband, tapi beda umurnya jauh pisan! Yang jaman dulu udah matang-matang ingin dipetik, sedangkan yang tergres ini masih baru mekar harus disiramin kasih sayang dulu. #eaaa

Ternyata Coboy Junior cuma kayak minjem nama aja ke seniornya. Tak disangka… adek-adek abg ini booming abis lagunya dan fans beratnya buanyak banget! Ehm, termasuk saya. Aslik, saya dulu ngeremehin banget, apa sih ini boyband kicik gini. Halah, paling suaranya nggak oke.

Pas dengerin lagunya…

giphy20

Sekali, dua kali, laaah, lama-lama nyangkut banget dan akhirnya tanpa sadar saya nyanyiin mulu. Catchy banget. Tipe lagu yang nggak kita suka karena kita mikirnya alay, tapi ternyata enak didenger. Karena banyak ditayangin di mana-mana pula, ya di radio dan tv, jadi nggak sadar hapal aja liriknya.

giphy21

Jadilah diam-diam saya suka dengerin lagu mereka dan rewind aja terus-menerus sampai akhirnya saya bisa nyanyiin. Suami tentu saja sudah lelah dengan keanehan dan kealayan istrinya ini yang seleranya anak-anak ABG. HAHAHA!

Kalau lagi ngefans gitu kan pasti jadi suka lihatin mereka nyanyi live dong. Eh, ternyata suara mereka emang beneran bagus dan keempatnya bisa nyanyi. Bukan yang macam boyband, satu dua orang bisa nyanyi, yang lainnya cuma kebagian suara latar nggak penting di bagian reff dan cuh cuh ah ah wuwuwu. *ciyan*

Di Coboy Junior ini walau tetap ada semacam lebih bagus suaranya, tapi overall mereka bagi rata pembagian nyanyinya. Jadi semua kedapetan nyanyi solo kalau dalam satu lagu. Plus, kalau lagi live mereka suka nyanyiin lagu orang lain juga. Paling sering sih mereka nyanyiin lagu Justin Bieber atau One Direction. Yah, lagu-lagu yang disukai ABG selayaknya lah.

TOLONGLAHHHH, ini tim kreatif atau stylistnya kasih konsep band Radja ya ke bocah-bocah cilik ini? Antara pengen denger lagunya sampai habis karena suka tapi geli sama kostumnya. XDD

Ya udah, agar memori kita hanya menyimpan hal-hal yang manis aja, maka dengerin cover Justin Bieber yang ini aja. Biar matanya segar lagi.

Adem kan. Suaranya oke juga. Mirip Justin Bieber pas belum pecah suaranya.

Intinya, mereka emang punya kemampuan nyanyi jadi kuping nggak sakit juga. Tinggal diasah aja dengan teknik yang lebih baik, they’ll be better singers lah.

Dan soal mereka masih bocah tapi nyanyiin lagu-lagu cinta? Menurut saya wajar aja lah. Mereka bukan bocah anak-anak, tapi udah memasuki masa pre-teenager yang di mana mulai aware sama lawan jenis, mulai naksir-naksiran, dan mulai cinta monyet. Ayo ngaku, mulai usia berapa kalian mulai suka-sukaan sama cowok? Di jaman saya aja anak kelas 6 SD udah mulai pacaran. Jadi menurut saya wajar aja sih, itu sesuatu yang normal. Lagu mereka pun bukan yang sok dewasa, tapi tetap seusianya yang nanggung. Nah, gap umur segini nih yang biasanya kosong. Dianggap anak-anak tapi bukan, dianggap remaja juga masih belum. Mulai jatuh cinta dihakimi masyarakat, tapi hati nggak bisa bohong juga lihat lawan jenis kok udah mulai deg-deg ser ya. HAHAHA.

Dulu saya nggak punya favorit khusus sih, ya. Karena ya emang suka lagunya, tapi nggak mantengin personelnya tuh kayak gimana. Tapi kalau sepenglihatan saya kayaknya mereka punya ciri khas masing-masing yang dibawa terus kalau manggung: Kiki itu kayak leadernya. Selain karena usianya paling tua, doski juga kelihatan lebih dewasa dan kalem. Aldi itu kayak nerd. Kaca mataan mulu dan besar pula kacamatanya. Mana warnanya putih jadi muka ketutupan sama kacamata. Dulu sih saya ngerasa kacamatanya ganggu banget. Untung sekarang doi udah lepas kacamatanya dan jadi kece. Oh, sama poni lemparnya dulu ganggu banget lah. Udahlah kacamata warna putih, poni lempar hampir nutupin mata. Gemessssh pengen potong! Bastian itu si tengil dan badung. Yah lihat aja cara dia ngomong biasanya asal banget, yang dia pikir ya dia omongin. Cara dia berinteraksi dan pakai baju juga yang ngasal dan seademnya dia aja. Makanya doi paling suka pake kutang. Dek, boleh aja pake kutang, tapi mbok ya jangan keseringan.. lama-lama ketekmu kelihatan terus! Nah, ini juga rambutnya awal lucu gemes karena keriting, kan. Tapi makin lama makin panjang dan keriting banget itu nutupin mata loh. Riweuh gitu lihatnya. Untungnya doi tobat, terakhir lihat rambutnya udah dipotong pendek, rapi, dan jadi nggak kelihatan berantakan. Oh, sama inget ya nggak usah lah pake kumis nanggung kayak lele gitu. Duh, geli! Terakhir, Iqbaal. Dia kayaknya tipe cowok manis dan baby face. Paling demen dulu doi pake dasi kupu-kupu apapun bajunya. Trus doi kurus bangettt pengen tak ajak makan all you can eat tiap hari biar gemukan dikit. Iqbaal ini yang paling nggak kelihatan radar saya lah dulu, karena maaf ijk nggak suka cowok kekurusan. Tapi begitu tiba-tiba dia muncul di Dilan, ADEEEEK, KOK JADI CHARMING BANGET, SIK! Walau, tetap merasa dia masih kekurusan, tapiii nggak sekurus dulu lagi dan duh tatapan matanya kenapa bikin lutut tante lemes gini. Cakep banget sekarang.

LOH, katanya nggak merhatiin personelnya, tapi kok bisa cerita panjang lebar semua ciri khas anggotanya? HAHAHA.

Suatu hari saya lagi jalan-jalan di Mall Puri dekat rumah. Waktu itu masih ada Disc Tara. Pas lagi sibuk lihatin CD-CD, eh di ujung sana ada Babas, dong. Dia lagi sama adiknya si Roma dan adiknya. Denger kabar mereka rumahnya emang di sekitaran daerah rumah saya jadi wajar ngemallnya ya di dekat-dekat sini. Pas lihat ada Babas saya sibukkk aja ngeliatin dia, trus bilang ke si suami, “Duh, di sana ada Babas! Gimana niiih?” Si suami udah nawarin, “Ya udah sini aku fotoin kalau kamu mau foto bareng.” ADOOOOH, AKOH MALU! Jadi saya ngefans pengen foto bareng, tapi terlalu malu dan gengsi, dong. Gilingan ada gitu orang setua saya ngefans sama anak ABG. Doh, mau pamer di sosmed juga malu. Apa kabar pencitraan wanita elegan tak suka yang alay? HAHAHA. Berakhirlah saya nggak berani minta foto, tapi cuma berani mandangin dari jauh aja. Sampai si Babas dan keluarganya keluar dari Disc Tara, saya sempat ngikutin sebentar. Woy, stalker banget! XDDD

Saya juga yang sok nggak bakal suka sama film mereka dan tentu nggak nonton di bioskop. Tapi diam-diam ketika film mereka ditayangin di TV, saya nonton sampai habis sambil nyeletuk, “Gilingan film nggak penting banget lah ini!” Tapi kok nggak beranjak dari kursi pas nonton, mbakeee?

Setelah mereka ganti nama jadi CJR dan saya kayaknya mulai sibuk dengan dunia nyata, saya nggak sempat ngikutin mereka lagi, walau kalau ada berita besar kayak Babas mengundurkan diri, mereka bikin film lagi, dan Iqbaal kuliah ke Amrik saya tahu, sih. *nggak ngikutin tapi hapal beritanya tuh gimana, sik?*. Sampai akhirnya saya baru sadar, akhir tahun kemarin CJR bubar! BAH, cemana ini junjungan cilikku!

Tapi nggak papa ya, kayaknya mereka bakal tetap seliweran di dunia hiburan sih karena sebenarnya potensi mereka bagus. Sementara ini saya menikmati dulu dedek Iqbaal yang makin gemes dengan tatapan matanya yang sungguh bikin tante nggak kuwat. Oh, satu pesan buat dedek Babas, kalau nanti kita ketemu di angkot deket rumah, tante mau foto bareng ya!

Piss lof and gaul!

Review: Film Dilan 1990

1516914139-dilan-3

Dilan 1990

Sinopsis: Milea, anak kelas 2 SMA pindah sekolah dari Jakarta ke Bandung. Dia dideketin Dilan dengan cara yang unik, pakai bahasa yang puitis, dan beda dari yang lainnya. Settingnya sendiri di Bandung pada tahun 1990.

Saya baru aja nonton film Dilan 1990 semalam. Saya mau nonton jam 7 malam di Senayan City. Biar aman, saya udah datang dari jam 6 sore untuk beli tiket. Eh, ternyata udah full aja dong, sisa 2 baris di depan. Jadilah saya duduk di baris kedua dari depan. Seniat itu, ya. Hahaha. Nggak nyangka sepenuh itu, lho.

Saya udah lama baca buku Dilan 1990 karena buku ini kayak jadi pembicaran di mana-mana dan best seller banget. Beberapa kali ke Gramedia dan saya kehabisan bukunya. Makin penasaran, kan. Akhirnya saya beli versi pdf-nya. Setelah baca, ternyata saya merasa bukunya ya biasa aja. Karakter Dilan sendiri menarik banget, tapi ya saya bosan aja baca bukunya. Kayaknya saya belum selesaiin sampai sekarang, deh.

Pas diumumkan pemeran Dilan adalah Iqbal, eks CJR, saya lumayan mengerutkan kening, cuma ya bukan yang nggak setuju. Cuma waktu itu mikir ini Iqbal udah mumpuni belum ya aktingnya nanti. Tapi mikirnya, oh well let’s see. Pas trailernya keluar, saya lumayan terganggu sih sama cara bicaranya Iqbal. Tapiii, entah kenapa saya penasaran banget sama filmnya karena pengen tahu gimana cara mereka menggambarkan Dilan yang unik ke media film.

Fun fact: dari awal muncul Cowboy Junior, saya suka banget sama mereka, lho. Sempat yang hapal banget lagunya yang Kamu, Eaaa, Mengapa Kenapa. HAHAHA. *alay detected*

Sebelum mulai ke cerita, saya harus angkat topi untuk detilnya yang keren banget. Gila ya, itu baju-baju pemainnya beneran era 90an banget sampe geli sendiri liatnya. Yang cowok pake celana cutbray, kemeja kebesaran. Sementara si Milea pake celana cordurai dengan kaos dimasukin. Yah macam tahun 90an.

Segala mobilnya jadul semua, telepon rumah, telepon umum, motor jadul. Sampe baju sekolahnya juga nggak ada yang ketat, gombrong aja gitu. Sungguh ngingetin banget jaman dahulu. Semacam nostalgia jadinya. Senang, deh.

Karena ekspektasi saya yang rendah banget untuk film ini, turned out…. filmnya bagus!

Chemistry Iqbal dan Vanesha dapet banget. Awal-awalnya kita akan mengernyit sih sama cara ngomongnya Dilan yang baku banget, tapi lama-lama terbiasa. Akting Iqbal pas banget untuk menghidupkan Dilan. Sepanjang film dia masuk banget ke karakter Dilan. Sementara Vanesha, awalnya agak kaku, tapi cukup bisa mengimbangi. Perannya sebagai Milea yang jutek, tapi kemudian jatuh cinta dengan Dilan.

Sepanjang film itu satu bioskop cekikikan bareng dengerin gombalan Dilan yang aslik smooth banget. Lalu kita semua langsung heboh, “Kyaaaa kyaaaa!” Kayak pengen bilang, “Aelah Dilan, bisa amat deh lo!” sambil senyum-senyum sendiri dan tanpa sadar pipi kita bersemu.

Lihat Dilan dan Milea itu sungguh menggemaskan banget nget. Tek tokan mereka ketika saling menggombal tuh pas banget, bikin kita tuh berbinar-binar banget lihatnya. Gemeslah! Mengingatkan masa-masa SMA di mana kita masih polos. Ngingetin banget rasanya berbunga-bunga ketika ngerasain jatuh cinta pertama kali pas sekolah dulu. Duh, pengen balik jadi anak SMA lagi deh. Padahal dulu pas SMA nggak ada yang ngejar-ngejar saya kayak Dilan, sih. Hahaha.

Ini beberapa gombalan Dilan yang aslik bikin saya merasa itu buat saya soalnya kok malah saya yang malu-malu senang dengarnya. Hihihi.

quotes-novel-milea

Yang ada saya makin nggak bisa tidur kalo digombali gini. Fufufu!

hipwee-file

Dek, tante GR loh ini.

img_20170809_103421

Bilang cemburu aja kayak gini! XD

14350794_1403711096313581_8761771384494882816_n

WOY, udah udah! Mau bilang cantik aja ngomongnya begini. Aww!

dilan07-ca08fa58f6db80914dde552028ebf38c_600xauto

Mau bikin saya terbang ke langit, dek?

Pokoknya tiap Dilan ngomong tuh wajib banget dijadiin quotes saking uniknya cara dia mikir. Duh, lutut tante sampe lemes digombalin sepanjang film.

giphy17

Di akhir film, satu bioskop langsung tepuk tangan. Gila ya, ini cuma film ABG tapi kami semua puas banget pas nonton. Dan yang nonton mostly yang udah dewasa, bukan yang ABG. Mungkin karena bikin nostalgia banget, ya. ABG jaman sekarang mungkin nggak paham ribetnya pacaran pake telepon umum, nulis surat cinta, nganterin pulang naik angkot, dibonceng naik motor sambil peluk dari belakang. Momen-momen ngangenin yang cuma bisa dipahami remaja tahun 90an banget lah.

Dan bukan cuma cewek yang senang, lho. Kemarin banyak banget cowok yang nonton. Saya pun ajak suami buat nonton walau dia clueless banget Dilan itu apa, sih. Hahaha. Tapi pas nonton dia ketawa tertawa terbahak-bahak sambil bilang, “Anjir! Bisa aja si Dilan. Smooth banget gombalnya!” Sementara saya udah sibuk cekikikan sambil sesekali cubit-cubit gemas si suami. Efeknya adalah… suami, akoh kangen digombalin loh ini! Hihihi.

giphy18

Butuh gombalan. #eaaa

Akhir kata, Dilan 1990 sungguh memberi efek hangat ketika nonton, nostalgia yang menyenangkan saat masa SMA, dan sungguh sangat menggemaskan. Kalau ada yang mau nonton lagi, ajak saya ya. :)))

Review: I’m Not A Robot

I’m back with my next favorite Kdrama.

I’M NOT A ROBOT

11-3-2

Sinopsis: Kim Min Kyu (Yoo Seung Ho) yang alergi terhadap sentuhan manusia jatuh cinta pada seorang perempuan yang dikiranya robot (Jo Ji Ah/Aji 3) diperankan Chae Soo Bin.

Setelah beberapa bulan lalu hari-hariku disibukkan dengan nonton Kdrama tiap hari dan kemudian mereka tamat bersamaan. Mulailah pencarian terhadap drama baru. Biasanya kalau habis nonton drama yang keren banget bagusnya dari segi cerita, saya bakal susah move on dan susah untuk cari drama baru. Drama beberapa saat yang lalu kan bagus-bagus semua, ya. Nah, biasanya kalau udah gini saya akan cari drama paling receh. Dari beberapa drama yang tayang: Jugglers, Wise Prison Life, Just Between Lovers. Semua ini paling banyak dibicarakan orang, deh. Jugglers sempat nonton sampai 10 episode, tapi ternyata ku tetap tak tertarik. Jadi bhay aja. Wise Prison Life tertarik nonton tapi sub-nya lama, jadi entar aja lah tunggu tamat. Just Between Lovers dilihat dari cuplikannya kok kayaknya ceritanya sedih. Oh, ku tak sanggup menye-menye.

Terseliplah drama I’m Not A Robot ini. Dari segi cerita paling receh di antara lainnya (terbukti dari sinopsis yang begitu doang, kan. Hahaha). Baiklah mari kita tonton.

Dan ternyata….. SUNGGUH RECEH! XD

Jalan ceritanya ya tentang robot-robot apalah, entah ku tak paham dan nggak penting juga. Kekuatan drama receh ini ada pada akting Seung Ho yang bagus bangettt. Dia mampu bikin penonton merasakan emosi yang dia keluarkan. Kalau dia sedih, duh perih banget rasanya pengen meluk. Kalau dia bahagia, auranya nular banget sampai bikin kita senyum-senyum sendiri. Menurut saya, tanpa Seung Ho drama ini ya akan jadi cerita yang biasaaaa banget karena jalan ceritanya ya biasa aja. Tapi karena ada Seung Ho, dramanya jadi bagus. Percaya deh, pas nanti nonton coba perhatikan kalau kita ternyata jadi ikutan senyum-senyum sendiri dan sedih.

Belum lagi di drama ini karena Kim Min Kyu ini alergi terhadap sentuhan manusia, jadi dia mengurung diri di dalam rumah selama 15 tahun dan nggak punya teman. Temannya ya robot itu *ciyaaan*. Nah, pas dia mengalami jatuh cinta kayak lihat ABG yang baru pertama kali jatuh cinta; ya polos, awkward, kangen-kangenan, bingung mau ciuman tuh harus gimana. Pengen yang rasanya… duh sini dek, kakak ajarin caranya pelukan dan ciuman. *SMOOOOCH*. Pokoknya Kim Min Kyu ini sosok yang sangat menggemaskan dan tiap kemunculannya bikin pengen bilang, “awwww” lalu blushing.

Dan ehm…. kok saya baru tahu kalau di dunia ini ada mahkluk se-charming Seung Ho, sih? Sungguh lho, auranya dia sangat menyenangkan banget.

Yang saya nggak antisipasi, karena awalnya nonton drama ini kan tanpa harapan apa-apa, ternyata drama robot-robotan begini malah bikin baper banget. WHY?

Chemistry Seung Ho dan Soo Bin dapet banget. Sangat manis lihat mereka berinteraksi, ngobrol, berantem. Sampai akhirnya kita merasa, “I WANT THEM TO BE TOGETHER!”. Jadi pas scenes mulai sedih, itu sedih dan perihnya berasa banget. Duh, kayak pertama kali patah hati; retak-retak hatinya. Dan kita tahu kan rasanya patah hati pas cinta pertama itu duh pengen tenggelam aja. Nah, ini yang kita rasain buat pasangan ini. Kita rasanya pengen jadi emak-emak rempong yang sibuk mempersatukan kembali saat mereka putus.

Saat mereka akhirnya menyadari kalau mereka saling cinta dan mau memaafkan; ini bagian terbaiknya…. kita akan disuguhi adegan-adegan mereka pacaran kayak anak ABG yang kita semua pasti pernah senorak dan alay kayak gitu, tapi KENAPA MEREKA MANIS BANGET?

“Kamu masuk duluan.”
“Kamu duluan aja.”
“Nggak, kamu aja.”
“Nggak mau ah, kamu duluan aja.”
BEGITU TERUS SAMPAI DINOSAURUS BANGKIT LAGI! *Gigit nih kalian berdua*

“Kamu cute banget, sih.”
“Ah, cuma kamu yang bilang aku cute. Nggak ada yang anggap aku cute.”
“Iya, kamu tuh cute banget. Pokoknya kamu nggak boleh cute kayak gini di depan orang ya.”
“Sini cium dulu.”
Sungguh alay! Tapi kita semua pernah se-alay gini, kan? Hahaha.

Kim Min Kyu awkward banget kalau lagi ngobrol sama kakaknya Jo Ji Ah, yang mana adalah bawahan dia. Gemes banget lah lihatnya.
Plus, doi nggak tahu mau ngapain jadi minta ketemu Jo Ji Ah mulu. Why you’re so cute lah?

Aku tuw nggak kuwat liatnya. Kyaa! *gigit bantal*

giphy13

Dan GONG-nya adalah… the kissing scene is HOT. *kipas-kipas*

giphy14

Tante kepanasan jadinya, dek!

Jadi dari episode awal sampai mau berakhir, adegan kissingnya tuh biasa banget. Yang pertama kayak cuma cup doang dan yang kedua kayaknya lebih hot, tapi ketutupan coat mereka. WHYYYYY! *drop shay!* Jadi sebagai penonton tentu saja hanya bisa pasrah bahwa adegan kissingnya kayaknya bakal biasa-biasa ajalah.

Tapi kemudian, terjadilah adegan ini:

Urat tangan Seung Ho ini kok bikin pengen bilang, “Tolong cabik-cabik aku, bang!”
KOK TIBA-TIBA RUANGAN JADI PANAS YA!

Kalau kata teman saya, “Akhirnya sutradara tidak menyia-nyiakan bakat kissing Seung Ho.” YASSSS!

giphy15

WOHOOOO!

Drama yang sehabis nonton rasanya pengen guling-guling di kamar sambil senyum-senyum seharian sehabis dapat ciuman pertama. Hangat dan bikin perut terasa tergelitik. Laff!

Tapi ini belum berakhir sampai di sini aja, dong. Dramanya udah bikin baper banget. TERNYATA…. behind the scenesnya lebih bikin baper lagi. Aku tuh lemah loh disuguhin chemistry manis gini pas off screen. Bikin pengen langsung seret ke KUA aja deh biar halal.

giphy16

Cobak bayangkan rasanya dikasih BTS macam ginilah:

BTS-nya jauh lebih hotz dibandingin pas di dramanya.
Ternyata sutradaranya sama kayak drama W. No wonder, adegan kissingnya hot bener.

Kalian bisa nggak sih biasa aja? Nggak usah manis-manis banget, nanti tante diabetes.

Jadi begitulah kira-kira review penuh kebaperan akibat baru lihat kelakuan dedek-dedek jatuh cinta pertama kali. Drama ini terlalu menggemaskan untuk dilewatkan. Yuk, baper bareng! 😀

 

 

Bukan Salah Bajunya

Saya nggak suka ke kolam renang di Ancol, atau sekarang disebutnya Atlantis. Lebih tepatnya saya trauma.

Dulu waktu kecil saya suka dan sering banget berenang di Ancol. Tempatnya luas dan wahananya banyak makanya betah banget ke Ancol.

Tapi ada satu hari di mana mengubah pandangan saya terhadap kolam renang Ancol.

Seperti biasa kalau dulu ke Ancol saya ditemani orang tua saya. Mama biasanya suka malas berenang, jadi tugasnya jagain tas dan ngadem aja di pinggir kolam renang. Sementara Bapa yang nemenin saya dan adik-adik explore seluruh kolam renang. Waktu itu saya masih SD, entah kelas berapa, waktu hal ini terjadi.

Salah satu wahana yang paling menyenangkan buat saya adalah naik perosotan spiral besar. Karena saya suka ngulang berkali-kali, akhirnya Bapa nunggu saya di kolam renang tempat perosotan spiral itu bermuara.

Saya menuju perosotan spiral melalui kolam renang arus sendirian. Ketika lagi asik berenang, saya merasa ada yang nyentuh badan saya. Tapi saya masih ragu karena memang hari itu lagi banyak yang berenang jadi mungkin nggak sengaja bersinggungan. Saya lanjutkan berenang dengan santai.

Kemudian saya naik ke atas untuk menyeberang naik ke perosotan spiral. Ketika naik ke atas, saya merasa diikuti oleh seorang cowok tanggung, yang kira-kira masih SMP. Kenapa yakin diikuti, karena ke mana pun langkah saya pergi, dia ikuti.

Saya naik tangga menuju perosotan, tiba-tiba dia megang pantat saya. Saya kaget dan ketakutan banget. Dia berusaha mepet-mepet sama saya. Apalagi tangga menuju perosotan, walau tidak terletak terpencil tapi bukan yang lagi ramai banget. Saya mempercepat langkah saya panik dan dia tetap mengikuti saya. Ada 3 perosotan dan saya pilih mana saja yang available, dan dia tetap ngikutin perosotan saya.

Begitu turun dan sampai ke bawah, saya langsung menghampiri Bapa saya dan peluk dia. Inget banget Bapa saya nanya ada apa, tapi saya bilang nggak papa karena terlalu takut atau malu. Entahlah. Tapi saya cuma diam dan langsung ngajak udahan berenangnya. Saya sempat menoleh ke belakang ke cowok itu dan dia menghentikan langkahnya waktu dia lihat ada Bapa saya di situ. Dia langsung pergi. Sejak itu saya nggak mau ke Atlantis lagi.

Waktu itu saya mikir kenapa sih harus saya yang dikejar? Apakah pakaian saya terlalu seksi? Tidak masuk akal rasanya karena itu kolam renang, semua orang pake baju renang, dan saya pakai baju renang one piece senormalnya yang orang-orang pakai. Tapi dia memilih saya untuk jadi targetnya dari sekian banyak orang yang ada di sana. Mungkin karena dia melihat saya masih kecil dan tidak ditemani oleh siapa pun sehingga merasa punya kesempatan.

Mungkin itu jadi salah satu turning point saya terhadap hobi berenang saya. Sebelumnya saya sangat suka berenang. Sejak kejadian itu, saya kayaknya malas banget mau berenang.

Berkali-kali saya menyalahkan diri sendiri. Why it was me? Why he chose me? Sampai kemudian bertahun-tahun kemudian saya baru sadar, bukan salah saya. Dia yang salah. Tapi saya terlalu takut untuk bicara karena nanti disalahkan.

Masalahnya lingkungan kita cenderung menyalahkan korban pelecehan seksual. Pasti awalnya akan nanya, “Kamu pake baju apa? Kamu godain dia nggak? Kamu lewat situ sendirian, sih. Kamu pasti nggak hati-hati.” Pernah nggak terpikir bahwa selalu korban yang menjadi sumber masalahnya, bukan si pelaku. Korban yang harusnya mengatur pakaiannya, korban yang seharusnya nggak boleh jalan sendirian, korban seharusnya menjaga sikap jangan genit, korban seharusnya lebih berhati-hati. Iya, ada benarnya. Tapi kesalahan itu 100% seharusnya ada pada pelaku. Fokusnya pelaku, bukan korban.

Jika korban memakai rok mini, apakah dia boleh dilecehkan? Jika korban jalan sendiri, apakah dia pantas digodain dan disiulin? Jika korban bicara manja, apakah dia pantas dianggap rendah? Nggak boleh.

Banyak yang menganggap bahwa pria itu seperti kucing yang dikasih ikan asin, ya pasti tanpa mikir diembatlah itu ikan asin. Masalahnya pria itu bukan hewan. Mereka manusia yang dibekali akal budi oleh Tuhan. Mereka juga punya kemampuan dan kontrol diri. Cara berpikirnya bukan cuma ada stimulus lalu reaksi seperti hewan, tapi ada stimulus – proses berpikir – reaksi. Maka apapun situasi perempuan, apapun yang dipakai perempuan, tidak ada alasan yang membuat mereka pantas untuk dilecehkan.

Seperti sebuah eksibisi yang dilakukan di UK di mana mereka menunjukkan pakaian yang dipake korban saat diperkosa. Ternyata banyak pakaian korban yang tertutup banget, nggak seksi, tapi ya tetap mendapatkan pelecehan seksual. Jadi masih nyalahin cara berpakaian korban?

Dengan banyaknya masyarakat yang “menuduh” korban telah provoking duluan lah yang bikin korban akhirnya takut untuk melawan dan melapor, lebih baik diam. Karena toh ujung-ujungnya mereka juga yang disalahkan. Pelaku jadi terlihat tidak terlalu salah dan akhirnya membuat mereka semakin meraja lela.

Dan victim blaming ini lebih kejam dilakukan sesama perempuan. Coba deh lihat ke diri sendiri, pernah nggak kamu pengen komentarin (walaupun dalam hati) cara berpakaian seksi perempuan lain. Pasti pernah.

Ini juga sih yang bikin saya risih. Saya termasuk orang yang suka pake pakaian tanpa lengan alias you can see karena saya suka bahu saya. Menurut saya bahu saya lebar dan bagus jadi saya suka pakai pakaian yang menunjukkan bahu saya. Saya nggak pernah pakai pakaian yang menunjukkan belahan dada (karena menurut saya dada saya termasuk rata jadi nggak bakal ada belahannya; jelek lah dilihat) atau hotpants (karena saya tinggi jadi kalau pake hotpants saya merasa kayak tiang listrik saking tingginya). Tapi saya banyak dilirik karena saya pakai baju tanpa lengan. Sampai pernah di suatu acara keluarga, ada kerabat jauh yang mendatangi saya dan bilang, “Bajunya bagus. Tapi akan lebih bagus lagi kalau nggak pake baju you can see.” Saya bengong banget, lho. Itu baju nggak seksi sama sekali. Cuma baju you can see dan saya pake rok di bawah lutut.

Saya selalu ingat Mama saya bilang, “Badan kamu bagus. Kamu cocok pake pakaian seperti itu. Kalau ada orang lain yang komentar, mereka cuma nggak suka dan iri aja nggak punya badan bagus kayak kamu jadi nggak bisa pake pakaian yang mereka pengenin.” Noted. Mama saya nggak pernah memandang orang dari pakaiannya. Dia nggak pernah memandang rendah orang yang berbaju tidak tertutup. Pokoknya buat Mama saya, pakai baju yang pantas dan enak dilihat. Bukan soal baju tanpa lengan atau baju tertutup.

Makanya sekarang saya lebih cuek pake baju you can see. Toh suami saya santai aja. Bahkan dia merasa kok saya lebay banget suka nanya, “Ini terlalu seksi nggak?”. Dia akan selalu bilang bagus dan wajar, “Kamu kan nggak pake bikini ke mall.” Begitu prinsip Mama dan suami saya.

Jadi mulai sekarang kita nggak melakukan victim blaming lagi dan mulai berpikir: the way you dress is never wrong, their thought and behavior that is so wrong.

 

 

 

 

Kehidupan Keuangan Kelas Menengah Ngehe

Lagi tanggal tua begini, gajian masih minggu depan. Hiks, ada nggak yang gajiannya tanggal 28 kayak saya? Di saat orang-orang tanggal 25 udah hedon, saya mah teteeep masih mengais-ngais recehan di dompet.

giphy10

Perih, kakak!

Tapi yah begitulah nasib cungpret kan, ya. Tanggal muda jiwa berfoya-foya muncul, tanggal tua kere tiada tara. XD Akan terus hedon kalau tidak ada yang namanya tagihan. Tapi mana bisaaaa?

Kalau segala tagihan kan wajib, ya. Udahlah relakan aja dengan ikhlas (walau kayaknya nggak pernah ikhlas wakakak). Tapi sesungguhnya hal-hal yang bikin boros itu adalah hal yang nggak terlalu berasa. Kecil-kecil tapi kalau ditotal…. alamaaak mendingan beli gadget sekalian aja, ketahuan bentuknya ada. Lah, kalau makanan gimana. Ujung-ujungnya….jamban. Ups!

Dulu ada masanya saya tergila-gila bubble tea, bisa seminggu 5 kali minum bubble tea. Misal 1 bubble tea Rp 25.000 x 5 = Rp 125.000. Dikaliin 4 (1 bulan) = Rp 500.000. Bayangkan lah, udah berakhir di WC, plus numpuk gula di badan pula. Ini tobatnya karena pernah baca kalori 1 bubble tea itu super gede dan gulanya jauh melebihi jatah gula di tubuh untuk sehari. Serem juga bacanya. Akhirnya tobat deh. Cuma boleh minum bubble tea di weekend aja dengan less sugar. Yang mana, less sugar itu nggak enak kan, ya, terutama kalau less-nya sampai 50%. Beuh, serasa minum es tawar. Sepet! Nah, tapi karena konsisten less sugar mulu, akhirnya saya jadi nggak terlalu craving sama bubble tea. Apalagi kalau kemanisan, duh bisa nggak habis minumnya karena langsung pusing. Bonusnya, langsung hemat banget!

Sebagai orang yang bukan penggila makanan, bagian yang paling bisa saya hemat ya di makanan. Pertama, saya bawa bekal ke kantor tiap hari. Ini awalnya bukan karena mau hemat, tapi lebih karena saya bingung lho kalau tiap hari disuruh mikir harus makan apa. Berakhir, pasti pilihan makanan saya yang itu-itu aja. Lama-lama bosen juga, sis. Akhirnya memutuskan untuk masak supaya tiap hari saya nggak harus mikir harus makan apa. Biarin mbak aja yang mikir hahahaha! Yang penting tiap minggu kulkas penuh dengan stok makanan yang saya suka sehingga mau dimasak apa juga ya saya bakal suka.

Tiap weekend biasanya saya sudah bikin daftar bahan makanan apa aja yang mau saya beli. Kalau daging, ikan, sayur, bumbu-bumbu saya biasanya beli di pasar. Lebih murce, bok. Kalau di swalayan biasanya beli bahan makanan yang sekiranya nggak ada di pasar, bisa daging atau ikan juga, semacam salmon atau yang lainnya. Biasanya buat Kaleb nih, saya suka cobain makanan yang aneh-aneh. Hahaha, kebetulan anaknya sih makan apa aja, nggak kayak saya yang picky banget. Ternyata Rp 200.000 itu udah bisa dapat buanyak banget makanan di pasar dan bisa makan untuk beberapa hari. GILA, ini kalau di restoran mah habis sekali makan. KE MANA SAJA AKUH?

giphy11

Ajegile murahnya!

Plus, stock deh semua bumbu-bumbu semacam merica, lada, cabe kering, kecap manis, kecap asin, kecap terriyaki, saus tiram, sambal, saos, minyak wijen, dan bumbu dapur lainnya. Ternyata beda campuran, beda rasa. Lauk boleh sama, rasa bisa beda tiap hari. Enak!

Sebagai orang yang dulu awam banget di dapur dan nggak pernah diajarin untuk masak juga, MPASI Kaleb dan penghematan lah yang menggerakkan saya buat masak. Misalnya ada makanan yang lagi ngetrend, kayak egg-salted chicken. Booming banget kan, tuh. Saking penasarannya, saya googling resep dan bikin sendiri. Beberapa kali bikin sendiri, trus penasaran rasa aslinya gimana, sih. Pergilah ke Eatlah untuk makan egg-salted chicken, ealaah kalau kata suami, “Bikinan kamu jauh lebih enak dan berasa dibanding ini.” Bah, hidung awak kan kembang kempis jadinya. Hahaha!

giphy12

Buka restoran aja apa kitaaa? *sombong detected*

Jadi kalau weekend saya suka bukain zomato dan liat nama menu makanan di restoran yang saya suka dan habis itu googling deh resepnya, voilaaaa…jadilah makanan restoran. Ya bikinnya yang nggak susah-susah amat lah. Tapi yang penting lumayan sampai sekarang belum ada yang sakit perut sih di rumah. Hihihi.

Tapi tentu ya, namanya juga hidup. Seenak-enaknya dan semurahnya masak di rumah, ya tetap lebih enak datang ke restoran, tunjuk menu, nggak berapa lama kemudian makanan muncul dan enak pula. Sedap, kayak bos! Maka buat saya, tetap ada budget untuk kesehatan mental alias senang-senang kalau weekend.

Buat saya, rasa makanan itu jauh lebih penting daripada dekor interior suatu restoran. Maka, tiap weekend berburunya wajib makanan enak. Jadi nggak perlu di mall juga nggak papa. Dan budget untuk makan di luar itu sehari ya cuma 1 kali ajalah. Kalau saya balik lagi, selain hemat, saya percaya seenak-enaknya makan di luar, kita nggak pernah bisa yakin itu kandungannya sehat. Mungkin karena saya berkecimpung di dunia kesehatan, saya aware banget soal beginian. Prinsipnya adalah lebih baik makanan nggak terlalu enak di rumah tapi jelas bahannya sehat, daripada makanan enak di luar tapi nggak yakin sehat. Makanya cukup 1 kali aja makan di luar kalau weekend. Yah, nggak strict juga sih, kadang-kadang jebol juga dua hari berturut-turut makan di luar. Hahaha.

Lagi-lagi kalau soal makanan ini tergantung tipe orangnya juga, sih. Saya bukan penggila makanan. Suami tipenya suka banget makan, tapi dia gampang naik berat badannya. Jadi dia pun sekarang mengkontrol makannya dan ngikutin pola makan saya. Jadilah kami bukan yang tipe ada restoran hits langsung harus cobain. Santai aja. Oh ya, gara-gara ini pula, kami belum pernah cobain minuman semacam King Mango gitu. Kenapa? Karena apalah faedahnya minum jus mangga yang udah sehat, tapi dicampur es krim, cream, dan gula. Jadi nggak sehat lagi, say! Plus, itu mangga seharga Rp 50.000,- kalau beli buahnya langsung udah dapat berapa kilo dan bisa makan sampai eneg.

Sebenarnya salah satu sumber pemborosan adalah pergi ke mall, sih. Awalnya mau lihat-lihat doang, tapi lewat Chatime beli, lewat Shihlin beli lagi. Muter-muter di department store, trus ada yang diskon gede, beli. Padahal nggak perlu dan nggak penting. Buat saya yang imannya kurang kuat, mall itu cobaan yang besar. Makanya saya suka cari ide tiap minggu jalan-jalan ke mana yang bukan mall. Sekalian ini bisa ngajak Kaleb untuk lebih rekreasi di outdoor space. Ternyata di seputaran Jakarta banyak banget kok yang bisa dieksplor. Tapi yah kalau udah mati gaya, tetap aja ujung-ujungnya ke mall dan biasanya janji sama diri sendiri untuk hanya beli Chatime aja. *teteep*

Nah, sumber pemborosan tapi sekaligus penghematan lainnya adalah online shop. Ajegila banget ya, online shop ini mempermudah hidup. Apa aja bisa ditemukan di online shop. Tinggal pilih, bayar pake m-banking, tunggu deh barangnya datang. Bahkan sekarang banyak online shop yang bisa kirim same day pake Gojek atau Grab. Hidupku sungguh termudahkan.

Biasanya saya udah ancar-ancar barang apa yang mau dibeli pas jalan-jalan ke mall atau supermarket. Habis itu saya cek deh harganya di online shop. Jauh lebih murah banget lho, sis. Makanya hemat banget lah kalau beli lewat online shop. TAPI… saking murahnya jadi boros karena belinya jadi macam-macam dan banyak. Beuh, kalap banget, euy. Makanya tiap bulan, saya udah bikin daftar barang apa aja yang mau saya beli. Saya screen capture barangnya atau saya masukin wishlist. Nanti kalau udah gajian baru deh di-review lagi mana yang benar-benar mau saya beli. Plus, saya juga punya budget khusus untuk belanja-belanja printilan kayak gini biar nggak bablas. Walau sesungguhnya, godaan online shop ini jauh lebih berat daripada godaan makanan.

Harus diinget juga, kalau mau kece bukan berarti barangnya harus mahal semua. Yang bikin kece itu taste kita, bukan barangnya. Soalnya saya punya teman tajir melintir, barangnya bermerk semua, tapi kenapa dia kayak nggak pake barang mahal? Kayak amburadul gitu lho gayanya. Sementara atasan saya, yang pada dasarnya doi udah cantik banget sih, dan sering dikira bajunya bermerk semua. Suatu hari pasien nanya sama dia, “Mbak, roknya bagus banget. Beli di mana? Mango ya, Mbak?” Lalu dijawab tersipu-sipu oleh atasan saya, “Ini beli di Mangga Dua.”. Yes, doi suka berburu baju di Mangga Dua. Tapi entah kenapa gayanya enak banget dilihat sehingga baju yang nggak mahal kelihatan berkelas dipakenya.

Makanya santai ajalah. Kalau kamu belum bisa beli Zara, Kate Spade, Mango, dan sebagainya, ya kamu nggak perlu maksa. Bukan soal mereknya, tapi soal gimana padu padan yang bener, kok.

Prinsip saya hemat itu wajib, tapi bersenang-senang itu juga penting. Cuma tinggal gimana cari pilihan yang lebih kreatif aja. Karena kecuali kamu kerabatanya keluarga Bakrie yang boleh hura-hura tanpa lihat isi rekening, sebagian warga Jakarta ya kayak kita ini lah. Harus hemat dan pintar-pintar ngirit tanpa melupakan kewarasan. Bedanya ada yang kelihatannya di sosmed pandai merepresentasikan hidupnya damai, tenteram, bahagia, dan bersenang-senang; dan ada juga yang biasa-biasa aja kelihatannya tapi tabungannya uwoooow! Toh sebagian besar uang kita tuh habis buat memenuhi lifestyle aja, kok. Oh, sama pencitraan. Hahaha.

Karena sekali lagi, cita-cita kita bersama adalah yang seperti ini:

ds_eqxnv4aej3jo

ds_bhtju8aa35fm

HOTMAN PARIS JUNJUNGANKU!

Ada AMIN sodara? *AMIIIIIIN!*

Jadi, kamu paling boros di bagian mana?

Nongkrong Cantik di Cerita Cafe

Kalau weekend, tiap jenguk mertua di rumah sakit, biasanya kami jenguk di jam sore hari. Pulangnya sudah malam sekali, jadi kalau lapar cari makanan dekat rumah ajalah. Apalagi jarak rumah sakit dan rumah tuh dari timur ke barat. Jauh bener, kan.

Kebetulan kemarin kami jenguknya siang hari dan belum makan siang. Jadi kami kelaparan. Clueless banget lah di Cawang sekitarnya ada makanan enak apa. Sebenarnya di dekat UKI situ banyak lapo dan chinese food yang endeus banget. Tapi karena kami bawa si Mbak, jadi tentu saja kami nggak mungkin makan yang mengandung babi.

Akhirnya buka Zomato dan cek restoran di dekat rumah sakit. Cerita Cafe ini muncul pertama kali. Kalau dilihat dari interiornya sungguh cafe yang kekinian alias instagramable banget. Ada banyak spot cantik bisa buat foto-foto. Pas cek harga pun nggak semahal kafe-kafe heits di Jakarta Selatan. Yuk lah kita coba.

Waktu itu kami datang sekitar jam 15.30. Cafenya cukup penuh orang. Ada beberapa ruang terbuka dan sofa beanny warna-warni, tapi nggak pakai AC dan tentunya bisa merokok. Jadi kami nggak pilih ruangan itu.

Jadi kami masuk agak ke dalam, ke ruangan tertutup yang ber-AC. Ruangan ini juga cantik, didesain sofa warna-warni ala IKEA.

Kami pesan Fish n Chips (Rp 34.000), Nasi Goreng Kambing (Rp 33.000), Nasi Goreng Kampung (Rp 25.000), dan Meat & Lovers Pizza (Rp 45.000). Untuk minumannya kami pesan air mineral semua. Total kerusakan ditambah pajak Sekitar Rp 199.000. Lumayan banget, kan.

Oh, sebagai orang yang nggak bakat jadi food blogger, saya nggak foto semua makanannya. Hahaha. Duh, entah kenapa tiap udah disodorin makanan, saya nggak kepikiran foto. Udah gragas aja mau makan. Hihihi.

Sistem pembayarannya langsung dibayar setelah pesan, kayak Solaria, Bakmi GM gitu. Sebenarnya sistem pembayaran begini, kecuali untuk restoran fast food, saya nggak suka. Biasanya kalau mau nongkrong lama kan bakal pesan lagi, ya. Jadi bolak-balik harus bayar tuh ngeribetin banget. Mending open bill jadi begitu selesai semua baru bayar, lebih enak.

Untuk rasa makanannya sendiri kalau suami bilang nasi goreng kambingnya enak. Tapi untuk Fish n Chips saya, biasa aja. Bukan yang nggak enak, tapi terasa cukup hambar. Sementara untuk Pizza, nggak terlalu besar dan agak keras sehingga Kaleb agak kesusahan makannya. TAPI.. dia tetap habis sih karena suka banget sama pizza.

Kesimpulannya, makanannya bukan yang gagal banget, tapi bukan yang lezatos maknyos sampai terngiang-ngiang rasanya. Kalau saya sih bakal mau balik lagi ke sini karena cukup nyaman untuk nongkrong-nongkrong dan ngobrol lama di daerah Kampung Melayu. Karena sungguh ku tak paham daerah sini ada tempat nongkrong asoy lagi nggak, sih?

IMG_20180114_165015_109.jpg

Begitu masuk ada spot ini. Kece sekali kan buat foto-foto.

IMG_20180114_154235.jpg

“EH, KOK MAKANANNYA UDAH HABIS TAPI BELUM DIFOTO. Ya udah sama piring kosong aja, deh.” Me everytime.

IMG_20180114_151013.jpgIMG_20180114_151009.jpgC360_2018-01-15-07-58-30-895.jpgIMG_20180114_160248.jpg

IMG_20180114_160236.jpg

Kalau nggak hujan di sini biasanya akan ada banyak beanny warna warni kayak di La Plancha buat nongkrong-nongkrong cantik. *La Plancha ala Kampung Melayu wakakaka*

IMG_20180114_160220.jpg

WCnya bersih banget. 

 

Cerita Cafe
Jl. Otista Raya No.125-127, Kampung Melayu, Jakarta