My Birthday Boy

Jumat, 30 Mei kemarin, suami berulang tahun. Ayo, coba tebak berapa umurnya? Yang pasti, belum terlalu tua sampe nggak asik lagi. Hihihi.

Untuk ulang tahun kali ini saya clueless mau kasih apa dan mau diapain. Pertama, dia pengen skateboard, yang saya tolak mentah-mentah. Bok, main skateboard di mana? Jalanan Jakarta aja nggak rata, susah kan main skateboard. Palingan di Senayan sana kali, ya. Itu pun kalau nggak rutin kan sayang soalnya harga skateboard ternyata mahal. Kedua, dia pengen ganti HP bututnya yang masih pake BB. Sebenarnya secara tampilan fisik sih HP-nya masih oke banget tapi seperti masalah BB lainnya, tiap saat muncul jam pasir. Bikin emosi jiwa, yes?

Hari Jumat itu, kita berdua kerja seperti biasa. Saya cuma ngucapin ulang tahun pas pagi aja dan foto-foto bentar. Nggak pake kue karena belum beli. Mau ngumpetin gimana kalau suami pasti buka kulkas. Hahaha. Tahun kemarin kan kebetulan saya libur pas dia ulang tahun jadi bisa ngumpetin kue dan bikin surprise. Jadi saya pikir nanti aja pulang kantor beli cake-nya. Plus, biar suami nggak curiga jadi saya biasa-biasa aja terhadap ulang tahun dia. Hihihi.

Pulangnya kita janjian di Pacific Place. Cuaca hari itu buruk banget, deh. Hujan deras dan macet parah. Udah mana itu kan Jumat malam jadi ya macetnya pasti menggila. Suami yang sampe duluan saya minta untuk cari restoran. Sebenarnya tadinya dia mau nunggu saya di lobi, tapi kalau dia nunggu di lobi gimana saya bisa beli cake, dong? Jadi saya suruh dia cari restoran dengan alasan kalau Jumat malam restoran suka penuh.

Suami cari restoran, saya langsung ke lantai paling bawah PP untuk beli Twelve Cupcakes. Kenapa cupcakes, bukan cake? Karena dari pengalaman tahun lalu beli cake pasti nggak bakal habis karena terlalu besar untuk 2 orang. Jadi daripada mubazir di kulkas mendingan beli cupcakes yang nggak terlalu banyak dan pasti habis.

Setelah beli cupcakes, saya lihat di sebelah eskalator ada yang jual bunga. Ih, suami yang nggak romantis ini kan belum pernah dapat bunga, jadi saya beliin dia bunga. Hihihi.

Buru-buru naik ke Fish and Co untuk nemuin suami yang udah nunggu. Di depan Fish and Co saya minta bunga dan cupcakes dikeluarin nanti aja pas setelah makan. Setelah itu saya duduk kayak nggak ada apa-apa. Nggak lama kemudian ada pelayan yang bisikin saya kalau cupcakesnya udah ada di belakang. YA BOK, ngapain pake bisikin, deh? Suami kan jadi bertanya-tanya itu kenapa bisik-bisik. Karena nggak tahu mau jawab apa, saya bilang aja mas-nya kasih tahu tempat ini non-smoking. TIDAK MASUK AKAL, SODARA-SODARA. Hahaha! Untung suami udah kelaperan jadi nerima aja sarannya.

Setelah makan dan perut kenyang. Lalu saya ke belakang minta kuenya dikeluarin. Ini pake lama, lho. Belum lagi, pelayannya deketin saya lagi untuk nanya, nanti mau dinyanyiin nggak? Ya iyalaaah! -___-”

Setelah nunggu beberapa saat, keluarlah itu cupcakes dan bunga serta segerombolan pelayan nyanyiin lagu Happy Birthday buat suami. Si suami sempat bingung pas ada ribut-ribut, dia pikir ada yang ulang tahun, nih. Tapi nggak kepikiran itu dia! KOCAK banget, deh! Hahahaha.

Surprise-nya sukses! Dia suka cupcakesnya, dia suka bunganya (yang mana akhirnya buat pajangan istri. Hihihi). I wish you nothing but the best, dear. I love you! :*

Surprise bunga buat suami

Surprise bunga buat suami

That wide smile after the surprise

That wide smile after the surprise

PhotoGrid_1401497567085

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s