Bali Trip (Part 3)

Hari ketiga diawali dengan kaki pegal karena…. kebanyakan foto lompat-lompat tanpa pemanasan. Tapi… no pain no gain, kan? Tiada foto yang ciamik tanpa rasa sakit *kebanyakan nonton American’s Next Top Model*.

Hari ini kita akan check-out dari Hotel Terrace dan pindah ke Hotel Oasis Lagoon Sanur. Puas banget deh nginep di Hotel Terrace ini. Semua yang ada di webnya persis sama kayak aslinya. Wi-fi-nya cepat banget. Mau download apa juga bisa. Servicenya juga oke. So. we definetely will come back.😀

Perjalanan dari Kuta ke Sanur nggak jauh. Daerah Sanur ini cukup menyenangkan. Nggak terlalu rame kayak Kuta dan Legian, tapi lebih sophisticated. Lebih tenang dan damai. Aish!

Karena datang kepagian, jam 11 siang dan check-in baru bisa jam 14.00, kita pun dikasih welcome drink, yaitu jus mangga yang segar banget. Setelah liat-liat interiornya yang juga mirip banget sama foto di web, plus kamar kita yang di pinggir kolam renang. Ihiy, dahsyat! Udah gitu air kolam renangnya warna toska. Cakep banget! :’)

Cakep banget, ya. :')

Cakep banget, ya. :’)

IMG_5765

IMG_5742

Kita nitip koper di hotel karena mau lanjut jalan ke Pantai Padang-Padang. Berbekal sebelumnya pernah ke Pantai Padang-Padang, maka kita mau beli handuk dan kain bali dulu untuk alas di pantai nanti. Untungnya sebelah hotel ada supermarket Hardys yang jual segala macam komplit. Kali ini supaya nggak ribet, dari hotel udah pake baju renang dan sunblock sebanyak-banyaknya. Uyeah!

Pantai Padang-Padang ini terletak di Pecatu, dekat Uluwatu. Karena udah siang jadi seperti biasa panas ajegile. Untung udah berbekal cemilan, minum, topi, dan kacamata hitam. Aman!

Menuju Pantai Padang-Padang ini kita melewati GWK. Secara suami dan saya belum pernah ke sana dan doi ngotot ke sana, kita pun mampir dulu (padahal nggak ada di itinerary) demi patung Krisna. Matahari kayaknya ada 9 hari itu jadi dahsyat lah panasnya. Belum lagi GWK ini dipenuhi rombongan anak SMA (ehm, pada bau badan, ye) yang ribut sekali. Sekali masuk ke sana lumayan mahal. Seorang dikenai Rp 40.000.

Sampai di sana, istri langsung buru-buru ke tempat patung. Mana harus naik tangga ya. Sebagai orang yang jarang olahraga, lumayan deh bikin kaki gempor. Hahahaha! Pemandangan di atas bagus, kok. Ehm, tapi kalo disuruh ke sana lagi pas sepi aja, ya.

IMG_5672

IMG_5678

IMG_5681

Buru-buru dari GWK karena udah dehidrasi banget. Kita pun melanjutkan perjalanan ke Pantai Padang-Padang yang terpencil dengan jalanan berkelok-kelok tapi it was worth it! Dari atas bukit aja pemandangannya udah kece banget. Langit biru, bukit hijau, pantai berpasir putih, dan air laut toska. Sempurna banget sih ciptaan Tuhan ini. :’)

Beda dengan Pantai Pandawa yang airnya biru dan dikelilingi banyak pengunjung, Pantai Padang-Padang ini relatif lebih sepi dan semuanya bule. Airnya tenang banget. Untuk ke sana kita perlu turun ke bawah dari atas bukit. Nggak jauh sih, cuma agak curam.

Begitu sampe, kita langsung gelar handuk dan kain, gosok-gosok sun block (secara itu jam 2 siang), dan langsung nyebur ke laut. Aaaak, pokoknya tempat ini favorit saya banget. Bukan kayak berenang di laut tapi kayak di kolam dengan pemandangan yang luar biasa keren. Mau panas mentereng juga kalau udah ketemu laut tuh rasanya hati adem banget, ya. :’)

IMG_5684

IMG_5714

IMG_5716

IMG_5693

Puas berpanas-panasan dan berenang, kita pun naik ke atas. Lumayan ye bok naik tangganya bikin jantung berdebar ngos-ngosan. Dipastikan deh ini karena kurang olahraga. Baru setengah perjalanan aja saya nggak kuat jadi harus duduk dulu ngatur napas. Sementara suami dengan santainya ke atas. Iyes suaminya lebih kuat karena rajin olahraga.

Habis dari Pantai Padang-Padang, kita capcus ke Klapa di Dreamland. Laper banget udah jam 4 sore tapi belum makan. Klapa ini sebenarnya beach club yang nyambung ke Dreamland Beach, tapi ada kolam renangnya yang infinity pool. Klapa ini entah karena punya anaknya mantan presiden Orba Baru, lagu-lagu yang dipasang jadul, interior jadul, dan wc ganti pun juga jadul.

Hal pertama yang dilakukan waktu dapet duduk di day bed adalah: pesan makanan. Laper gilak! Saya pesan pizza, sementara suami pesan tom yam dan nasi. Endonesah banget dese. Hihihi.

IMG_5720

Nungguin matahari nggak terlalu mentereng lagi, kita pun tidur-tiduran aja sambil liatin turis Taiwan/Cina/Korea yang heboh banget foto-foto selfie. Udah pake dress heboh, bunga di kepala, trus selfie yang keliatan muka doang. Itu pun diniatin sampe di kolam renang. Mereka nyebur ke kolam renang sambil bawa hp dan selfie lagi dan lagi. -_-”

Pas matahari mulai mendingan kita pun berenang. Ish senangnya berenang sambil mandang laut. Adem rasanya. Kekurangannya, kolam renangnya masih jadul dan kayaknya maintanance kurang sehingga ada bagian yang retak-retak.

IMG_5717

IMG_5718

IMG_5722

Kalau di Padang-Padang banyakan bule, di sini banyakan orang Indonesia dan turis Taiwan yang lumayan ribut, ya. Kurang nyaman jadinya. Karena nggak mau mandi di wc-nya yang kurang bersih, kita pun pulang tanpa bilas. Banyak pasir di mana-mana jadinya. Hihihi.

Sampe hotel langsung tepar. Hari itu kerjanya berjemur di tengah terik matahari jadi energi langsung abis. Niatnya pengen langsung mandi. Begitu masuk kamar hotel The Oasis Lagoon kita langsung terkagum-kagum sama interiornya yang bagus banget. Kita juga dikasih surprise handuk yang dibentuk angsa, setangkai bunga mawar, dan kemudian…cake! Mata langsung berbinar-binar semangat, deh.

Selesai mandi udah jam 7 malam. Bilang ke suami mau tidur 30 menit dulu sebelum makan di luar. Dia oke-oke aja karena sibuk main iPad. Eh, ternyata kita ketiduran dan baru bangun jam…. 10 malam aja! JENG JENG!

Langsung deh buru-buru karena kaget. Padahal kan kita pengen ke pusat oleh-oleh Krisna di Kuta sana. Biar besok nggak buru-buru. Menurut si om Google, Krisna buka 24 jam. Eh, pas sampe sana…. tutup aja gitu. Manaaaa 24 jam? HIH!

Udah terlanjur keluar, kita pun mau cari makan, tapi harus KFC karena dapet voucher dari kantor. Hahahaha, nggak mau rugi, dong. Langsung nyalain waze dan cari KFC terdekat seputar Sanur. Habis itu take away dan makan di kamar sambil nonton tv. Enaknyaaaa.

Hari keempat diawali dengan hujan rintik-rintik. Hiks, tau aja sih hari itu kita mau pulang. Untungnya hujannya nggak lama. Sambil nunggu hujan kita pun makan pagi di hotel. Ya masa ampun, hidangannya buanyaaaak banget: dari pancake, bubur ayam, nasi goreng, lauk pauk, buah-buahan segala rupa, cake, roti, dan masih banyak lagi. Setelah energi dikuras kemarin, udah kalap aja dong semua pengen dicoba. Kenyataannya belum coba semuanya perut kenyang banget. Hihihi.

Kelar sarapan langsung berenang untuk ngilangin kalori makan pagi (ah, alesan deh). Aduh duh, berenang di sini tuh berasa lagi di laguna beneran. Cantik banget. Udah mana kolam renang sepi macam milik sendiri. Syedap! Habis itu kita beberes untuk check out. Hiks, nggak relaaa!

IMG_5776

Kita pun menuju Krisna di Kuta. Suami yang baru pertama kali ke sana terperangah dengan besarnya tempat itu dan murah banget pula. Tapi masalahnya ya itu, saking murahnya jadi kalap dan pas bayar ya jadi nggak murah lagi, deh. Hihihi. Si suami disuruh pilih mana yang dia mau, dari segitu banyaknya barang yang bisa dipilih, dia pilih…..topi mancing bali. Huahaha, buat apa cobaaa! Katanya kalau bawa Mika jalan-jalan suka panas jadi bisa pake topi itu. Tapi ya kok kurang kece gitu topinya. Hahaha!

Karena kalap di Krisna, jadi waktunya udah mepet. Kita pun makan di foodcourt Krisna yang nggak banyak pilihan. Habis itu ngebut sampe ke bandara karena takut telat.

Dengan tepat waktunya Air Asia untuk boarding, begitu juga liburan ini. It was a great vacation.

Bali lagi kitaaaaa? *cek tiket pesawat*

2 thoughts on “Bali Trip (Part 3)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s