Catatan 6 Bulan NgASI

Yeay, akhirnya udah 6 bulan Kaleb ASIX *elap keringat*. Cuma mau bilang: siapa bilang kasih ASI itu lebih mudah? *kepret*. Hidup saya justru lebih ribet bin rempong bin stres gara-gara ASI ini. Dramanya banyak banget! Ngalah-ngalahin drama keluarga KD vs Aurel dan Jiel deh *eh*.

Oleh karena itu, post ini untuk merangkum semua hal yang berhubungan dengan 6 bulan ASIX versi saya:

  1. Komitmen. Dari hamil saya dan suami berkomitmen untuk kasih si bocah ASI. Alasannya lebih karena ASI punya antibodi alami yang baik untuk bayi, jadi lumayan deh nggak bolak balik sakit jadi ibunya bisa belenjeus. :))) Jadi kita udah sepakat apapun yang terjadi, walau badai menghadang, maka anak harus dapat ASI. Di postingan sebelumnya udah diceritain kalau tantangan datang dari ibu saya yang minim banget informasi soal ASI eksklusif. Maka dari itu pilihlah rumah sakit yang pro ASI supaya jangan ada intervensi sufor kalau bukan karena alasan medis.
  2. Belajar. Karena niat udah mau ASI jadi harus membekali diri dengan segudang informasi tentang ASI. Misalnya, 3 hari pertama bayi nggak papa nggak minum karena masih ada cadangan dari ibunya, produksi ASI berpengaruh dari mood happy ibunya, semakin banyak diminum dan dipompa produksi ASI semakin banyak, dsb. Jadi begitu ada yang bilang, “ASInya dikit kali! ASInya nggak keluar! Jangan dipompa terus nanti habis!” Maka dengan tenang dan segudang percaya diri, eike menatap mata orang itu dan berkata dengan tegas, “ASInya cukup”. Serius, I did that. :)))
  3. Pumping terus. Pertama pumping yang keluar cuma ngotorin pantat botol. Tapi emang benar, begitu makin sering dipompa ya makin banyak. ASI saya juga bukan yang buanyak banget. Untuk ngumpulin 1 botol aja kadang-kadang butuh beberapa kali pumping. Jadi ya ngumpulin ASIP sampai 1 kulkas butuh waktu lama banget.
  4. Tekad baja. Puting lecet macam disilet mah udah lah ya terima aja. Bayi iseng gigit-gigit puting ya nikmatin aja. Belum lagi bayi ASI cenderung cepat lapar jadi udah lah bye bye aja sama tidur nyenyak. Sampai bayi saya mau 6 bulan tiap malam masih nyusu per 2 jam sekali. Malah karena udah mau mendekati makan, jadi kayaknya dia lebih gampang lapar, kadang-kadang kalau malam bangunnya 1 jam sekali. Mata sepet udah biasaaa! *padahal kalau di kantor udah kayak zombie*
  5. ASI itu (seharusnya) cukup. Jadi kalau ada yang masih nangis habis disusuin, mungkin dia bukan lapar, tapi pengen dipeluk, digendong, lagi growth spurt, atau perutnya nggak enak. Bayi nangis bukan selalu karena lapar. Ada masanya Kaleb ya mau disusuin juga habis itu nangis, ya udah saya peluk-peluk aja. Ada fase di mana dia ngamuk terus, ya udah ibunya sabar aja dengar raungan anaknya. Tandanya ASI cukup adalah frekuensi pipis dan berat badannya naik. Ada kalanya saya juga nggak yakin ASI saya mencukupi, tapi toh tiap nimbang berat badan, Kaleb naiknya minimal 1 kg. Jadi ASInya cukup ternyata.
  6. ASI nggak bisa habis. Mau udah dipumping dulu, pas diminumin ya masih ada. Kabarnya maksimal ASI yang bisa dipompa itu cuma 70%, jadi sisanya yang masih ada. Bahkan lebih sering diminumin, lebih banyak lagi hasilnya.
  7. Nggak murah. Siapa bilang ASI itu murah? Karena ASI itu soal psikologis yang happy, maka ibu harus happy dong. Untuk bikin ibu happy banyak entertainment-nya lah *itu gue aja kaleee*. Jadi harus sering belanja, sering diajak makan di luar, sering ke mall, sering digombalin pake kata-kata romantis *hihihi*. Percayalah, habis melakukan hal-hal itu ASI saya emang deras banget. Hihihi. Jadi kalau suami lagi ngeselin, saya tinggal mengeluarkan jurus pamungkas, “Mau anaknya ASI nggak? Makanya jangan bikin kesal, dong!” It works all the time! Hihihi.
  8. Tiba waktunya kerja, maka pumping jadi hal yang wajib. Saya udah membagi waktu 3 kali untuk pumping di kantor: pagi pas baru datang, makan siang, sebelum pulang. Kebetulan kantor saya banyakan perempuan yang mana mengerti banget soal ASI, jadi saya nggak pernah disusahin soal pumping. Kebetulan juga saya punya ruang kerja sendiri yang nyaman jadi mudah kalau mau pumping. Jadi untuk semua itu saya ucapkan haleluya! Tapi ya nggak selamanya mulus. Ada waktunya pasien banyak atau bertabrakan dengan waktu meeting dan harus buru-buru pumping jadi hasilnya dikit. Wajarlah, produksi ASI kan naik turun. Belum lagi selama 6 bulan ngASI saya nggak pernah mampir ke mana-mana karena ya supaya nggak banyak stok ASIP yang kepake. Jadi ya berkorban waktu hang out, deh.
  9. Ada kalanya ASI seret. Aduh itu bikin stres karena hasilnya nggak seperti biasanya. Walaupun udah tau kalau stres malah bikin ASI seret, tapi namanya orang kan ya sesekali bisa stres. Langsung sibuk googling artikel maupun blog orang untuk ngatasin ASI seret. Semua artikel intinya bilang pompa lebih sering biar kasih sinyal ke tubuh bahwa bayi butuh lebih banyak ASI. Awalnya nggak percaya. Yakeen, ente? Tapi karena udah desperate coba berbagai macam cara, seperti makan daun katuk, minum booster ASI tapi yah segitu aja, maka suatu hari di kantor saya minta ijin untuk 2 jam sekali pumping. Sehari itu ya nggak kelihatan hasilnya. Ngepas banget, bikin sedih. Eh, tapi besoknya pas pumping, tiba-tiba banyak lagi. Horeee, Om Google ternyata nggak bohong. Sejak itu saya selalu pumping 4 kali di kantor.
  10. Demi dapat sugesti positif, saya langsung beli ASI booster, Milmor; ditambah makan katuk, ngemil oatmeal, makan buanyak, minum susu 1 liter per hari. Hasilnya karena merasa ada yang ngebantu, ASIP saya naik lagi. Jadi nggak papa pake ASI booster kalau itu bisa bikin kita lebih tenang dan mengembalikan mood lebih positif.
  11. Drama mati lampu. Dari 5 bulan ke 6 bulan ini banyak banget dramanya. Dari kuantitas ASI yang berkurang sampai tiba-tiba gardu PLN dekat rumah kebakaran yang menyebabkan mati listrik. Dari siang pas dapat kabar itu langsung heboh kasih tahu nyokap supaya jangan buka freezer, lalu minta mertua buat cek kulkas satu lagi di rumah saya apakah nyala listriknya. Untungnya di rumah saya listrik nyala, tapi justru ASIP fresh di rumah nyokap listriknya mati. Langsung telepon PLN nanya kapan nyala dan nggak tahu kapan. Berusaha pulang ke rumah cepat-cepat karena mau menyelamatkan ASIP tapi terjebak macet 3 jam di jalan karena lampu lalu lintas juga ikut mati. Sampai rumah ASIP mulai mencair. Hati udah berdarah-darah rasanya, air mata udah mulai menggantung. Dengan gelap-gelapan minta suami segera bawa semua ASIP ke rumah saya, padahal hari itu ada kebaktian juga di rumah mertua. Belum lagi Kaleb udah kegerahan karena panas. Karena mobil semua lagi dipake, hari itu untuk pertama kalinya Kaleb dibawa naik motor di tengah kegelapan. Sungguh dramanya bikin jungkir balik. ASI oh ASI!
  12. Ini salah satu hal yang sepele sih, tapi…. aku kangen pake dress! Dikarenakan nggak punya baju menyusui, jadi andalan saya selalu baju atasan dan bawahan supaya gampang menyusui Kaleb. Belum lagi bra menyusui saya yang kurang kece, macam bra nenek-nenek, jadi kalau mau pake tank top yang talinya tipis juga malu kalau tali bra besar itu bakal kelihatan. Berakhir dengan, ya udahlah nggak usah pake tank top, pake baju biasa aja. Jadi sudah 6 bulan model baju saya ya itu-itu aja: atasan dan bawahan.
  13. Itu juga yang bikin saya malas ke pesta karena merasa nggak punya baju. Kalau pake dress, nanti Kaleb harus bawa ASIP pake botol. Nanti ASIPnya berkurang, dong. Nggak rela banget. Ya udah deh, nggak usah ke pesta aja sekalian. Orang-orang maklum kan ya, busui siboook ngumpulin ASIP *padahal pengen juga*.
  14. Pulang kerja nggak bisa ngelayap lagi karena buru-buru pulang demi supaya ASIPnya nggak terpakai banyak. Sebenarnya kangen lho, habis ngantor kongkow bentar, pulang dalam keadaan fresh. Tapi pilihannya adalah ASIP terpakai vs bersenang-senang. Ya, yang menang si ASIP lah. Mama senang-senang ditunda sampai waktu yang kurang bisa diprediksi.πŸ˜„
  15. Support system. Ini paling penting. Kalau nggak ada suami yang selalu dukung untuk kasih ASI, rela cuci botol-botol ASIP plus botok-botol dot tiap malam, beliin bubble tea tiap hari, cemilan yang tiada akhir, nganterin ke mall demi busui senang; plus Mama yang seiya sekata kasih full ASI dan mertua yang dukung ASI; plus kantor yang cukup fleksibel membiarkan saya sering banget pumping mungkin semuanya akan lebih berat. Support system itu penting banget karena ibu menyusui nggak bisa sendirian ngadepin drama ASI. Harus ada lingkungan yang mendukung dan membantu saat drama ASI muncul dan bikin perasaan ibu lebih nyaman. Harus ada yang ngingetin ibu untuk keras kepala kasih ASI.
  16. Enjoy breastfeding. Walaupun awalnya susah, nggak mudah, ada ups and downs-nya, but truly it’s amazing knowing that God already provides food for your baby from your own body. It’s not easy, but it’s worth it. Melihat Kaleb yang sampai 6 bulan ini hampir nggak pernah sakit (kenapa hampir, karena pernah sehari dia pilek ketularan saya) dan aktif bikin semua rempong bin ribet bin stres di atas terbayar semua. Β Jadi, lanjut ASI-nya? Lanjut! *pasang ikat kepala menghadapi drama selanjutnya*πŸ™‚

Ada semangat, Ibu-Ibu?!

 

6 thoughts on “Catatan 6 Bulan NgASI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s