Review: Trilogi Buku Dilan

Masih tentang Dilan. Kali ini saya mau ngomongin trilogi bukunya.

95504_f

Jauh sebelum Dilan mau difilmkan, buku Dilan ini booming banget. Awalnya saya nggak tahu, tapi karena banyak yang ngomongin, akhirnya jadi penasaran. Beberapa kali cari ke toko buku selalu sold out. Langka kayak sembako aja. Biasanya yang di toko buku adanya Dilan 1991 dan Milea, yang merupakan kelanjutan Dilan 1990. Lah, nanti saya nggak ngerti dong kalau nggak baca buku pertamanya.

Sampai akhirnya terlupakanlah mau beli bukunya. Jadi saya tuh nggak nyari banget, seketemunya aja di toko buku. Biasanya tiap ke mall selalu ke toko buku, sih. Suatu hari, saya download Google Playbooks. Awalnya mau beli buku lain, tapi di halaman depannya di bagian best seller ada e-book Dilan 1990. Ditambah lagi kalau pertama kali beli dapat diskon besar, jadi super murah. Kalau nggak salah beli dengan harga Rp 8.000. Gokil, kan!

Untuk Dilan 1990 sendiri dulu saya merasa kesulitan untuk menyelesaikannya. Mungkin karena saya nggak terbiasa dengan gaya bahasanya, yang kebanyakan berupa petikan percakapan dan minim detil. Karena minim detil saya jadi clueless Dilan tuh kayak gimana, Milea tuh gimana. Plus, nggak ada konflik yang berarti. Kayak baca buku diary anak SMA lagi tulis pengalaman jatuh cintanya aja. Jadi saya butuh berhari-hari lah untuk menyelesaikannya. Bahkan kayaknya nggak selesai baca. Tapi setelah nonton Dilan 1990 dan suka banget, akhirnya jadi lanjut 2 bab terakhir dan lebih dapet feel-nya karena sekarang saya bisa visualisasiin Dilan dan Milea itu kayak gimana.

Setelah selesai Dilan 1990, saya langsung download Dilan 1991 dan Milea. Dan….. saya suka banget. Mungkin karena terpengaruh filmnya juga. Saya udah emotionally attached sama buku sebelumnya karena filmnya, jadi feel di buku-buku selanjutnya juga lebih dapet. Ditambah lagi di 2 buku selanjutnya, ceritanya lebih bisa membangun emosi dan ada konflik jadi nggak datar aja. Berasa banget serunya. Dan ketika bukunya berakhir, pasti akan terpecah belah antara #TimMilea dan #TimDilan. Bakal seru banget kalau difilmin si Dilan 1991 ini dan bakal sangat challenging buat Iqbaal dan Sasha untuk meranin Dilan dan Milea. Emosi mereka di sini akan lebih dieskplorasi dan banyak adegan yang bakal lebih menantang, sih. Hahahaha, kenapa tuh?

Review:
[SPOILER ALERT]

Di atas kan udah ngomongin teknisnya lah buku trilogi Dilan ini. Kali ini saya mau ngomongin jalan ceritanya yang bikin gemes. Makanya bakal spoiler abis banget lah. Jadi yang penasaran sama ceritanya, mending baca dulu.

Di buku Dilan 1991 diceritakan kisah Milea dan Dilan udah pacaran. Biasanya kan kisah fairy tale berakhir dengan happily ever after katanya. Tapi nggak ada yang ceritain, habis mereka bersatu tuh kayak gimana, sih? Beneran bahagia, nih? Nah Dilan 1991 tuh kayak gitu, nyeritain kisah setelah bersatu.

Jadi Dilan dan Milea pacaran lah. They are super cute dengan gombalan-gombalan dan gaya pacaran anak 17 tahun yang menggemaskan. Bikin terkenang masa-masa SMA banget, deh. Mereka saling telepon-teleponan, jalan berdua, ngedate di bioskop, sampai…. ciuman pertama mereka yang juga lucu. Pokoknya bikin meleleh, deh.

Lalu semakin dekat, semakin sayang, semakin pengen menjaga, dong. Biasanya perempuan gini, kan. Milea mulai khawatir dengan aktivitas geng motor Dilan karena kejadian Dilan berantem sama Anhar kemarin ternyata berlanjut. Dilan berantem lagi, tawuran lagi, dan akhirnya ketangkap polisi. Padahal malam sebelum Dilan berantem, Milea udah samperin dan bilang ke Dilan untuk jangan berantem lagi. Sempat berdebat kecil dan Milea sok ngancem kalau Dilan berantem lagi, mereka mendingan putus. Akhirnya Dilan janji malam itu dia nggak berantem. Eh, besokannya Milea malah dapat kabar Dilan ditangkap polisi karena berantem. Kan ngeselin!

giphy

Kalau saya jadi Milea, ini sih yang bakal saya lakukan ke Dilan.

Sebagai pacar, Milea langsung panik dan cemas lah. Tapi no worries karena bapaknya Dilan yang tentara, Dilan dijamin aman dan bakal dikeluarin. Tapi bapaknya minta Dilan ditahan seminggu biar anaknya kapok.

Namanya juga tahun 1990an, HP belum ada. Mau cari info soal Dilan juga susah. Mau jenguk ke penjara langsung masih susah. Milea galau lah, antara cemas, panik, kangen, merasa bersalah. Campur aduklah. Sampai beberapa hari kemudian, Milea bisa jenguk Dilan ke penjara. Milea udah senang bisa ketemu Dilan, eh Dilan malah ngomongin jadi putus nggak, nih? Sebenarnya cuma untuk meyakinkan beneran putus nggak? Milea yang masih sayang tentu saja bilang nggak putus, tapi jangan diulang lagi. Dilan setuju.

Setelah penjara, Dilan dipecat dari sekolah. Aelah, ribet yes pacaran ama Dilan. Milea cemas minta ampun. Khawatir nanti Dilan sekolah di mana, perasaan Dilan gimana kalau nanti dipecat. Pokoknya serba over thinking, selayaknya perempuan, deh. Eh, Dilannya malah santai aja. Kalau dipecat ya tinggal pindah sekolah. Santai kayak di pantai.

Sempat masa tenteram di mana Milea dan Dilan ke mana-mana berdua walau beda sekolah, dijemput di warung Bi Eem, ngedate bareng, diselingi beberapa kecemburuan karena Milea ada aja yang naksir.

Tapi lagi-lagi masalah terbesar adalah geng motor Dilan ini yang suka ngajak Dilan berantem. Milea minta Dilan nggak usah lah deket-deket banget sama geng motor. Dilan merasa Milea kok sekarang jadi suka ngelarang dan Dilan nggak suka dilarang. Sampai akhirnya Dilan terlibat berantem besar lagi, yang sampai bikin dia kabur dari rumah entah ke mana. Jelas Milea cemas banget nget nget. Saking cemas, bingung, khawatir, takut, begitu ketemu Dilan itu antara lega banget, senang, tapi emosi yang udah campur aduk ini bikin Milea bilang putus.

And just like that, they’re growing apart.

Milea galau setengah mati karena sebenarnya masih sayang dan kangen banget, tapi Dilan dilihat kok nggak ada usahanya untuk ngajak balikan. Dilan ya udah nggak berusaha dekat, nggak berusaha nelepon, nggak berusaha ngapa-ngapain. Sementara Milea masih berusaha cari tahu lewat teman-temannya, berusaha nelepon ke rumah Dilan (yang Dilan sengaja nggak mau telepon balik), pokoknya berusaha cari tahu lah. Sampai akhirnya Milea keterima di universitas di Jakarta, pindah ke sana, dan putus komunikasi begitu aja. Milea punya pacar di Jakarta karena ya udahlah Dilan juga kayaknya nggak usaha cari dia. Sempat ke Bandung dan ketemu Dilan di pemakaman ayah Dilan, dan Dilan juga udah punya pacar. Sempat juga Dilan magang di Jakarta dan kebetulan magangnya di kantor tempat pacar Dilan. Milea dan Dilan sempat ketemu tapi cuma saling sapa terus Dilan pergi aja. Milea sempat berusaha cari Dilan ke tempat magang lagi, ke jalan, sampai ke stasiun, tapi ya Dilan udah nggak ada.

Dan begitulah kisah Dilan 1991 ini diakhiri dengan kampretnya mereka putus dan Milea gagal move on. *tarik napas*

giphy1

Lelah hamba

Baiklah, karena sudah terjatuh ke lembah cerita Dilan-Milea, walau berakhir kampret banget, saya memutuskan untuk baca buku terakhir: Milea. Jadi Milea ini akan diceritakan dari sudut pandang Dilan. Dua buku sebelumnya kan ditulis dari sudut pandang Milea. Saya pikir, mungkin Dilan punya alasan yang tepat kenapa dia nggak ada usahanya mencari Milea. Mungkin dia punya penyakit keras, agen rahasia, atau apalah.

Di buku Milea ini mostly akan ada banyak adegan yang sama tapi diceritakan dari sudut pandang Dilan, tapi nggak redundan, kok. Kalau sekiranya Dilan sependapat, dia nggak akan ceritain lagi. Dilan juga banyak cerita soal latar belakang teman-temannya, kisah persahabatannya, geng motornya. Intinya Dilan sangat menyukai kehidupan geng motornya dan nggak bisa dipisahkan.

Kita lanjut aja langsung ke bagian mereka putus. Apa kata Dilan? Seperti juga Milea, Dilan ini masih sayang banget sama Milea. Milea tuh cinta pertamanya dia yang sungguh dia gila-gilai. Milea itu sempurna dan cocok banget buat Dilan. Tapi at some point, di mana Dilan harus memilih antara Milea atau geng motor, dia clueless banget. Buat Dilan, kenapa sih Milea dan geng motor nggak bisa get along kayak dulu? Kenapa Milea sekarang melarang-larang Dilan?

YA KARENA SITU KERJAANNYA BERANTEM TERUS, BOY!
*maap tante emosi jadinya*

Udahlah berantem, masuk penjara, temennya ada yang mati karena dikeroyok sama geng lain, kabur entah ke mana, dipecat dari sekolah. MENURUT NGANA GIMANA CEWEK NGGAK NGELARANG? Tante jadi Milea sih udah ngamuk bakar tuh motor, deh!

giphy2

Ngana pikirin aja sendiri!

 

Jadi ketika mereka putus, Dilan berpikir, “Oh, gue bukan orang yang suka maksa. Gue mau beri kebebasan sama Milea.” Jadi walau doi sengsara diputusin, ya dia diem aja. Apalagi waktu dia ngeliat Milea dijemput sama satu cowok, Dilan langsung berasumsi Milea udah punya pacar. Asumsi boleh ya, dek. Tapi mbok berusaha cari info dulu, toh. Ya pantesan aja generasi sekarang banyak kemakan hoax. Ya ini dedengkotnya si Dilan lihat sesuatu yang nggak pasti, bukannya nanya kek, eh malah bikin kesimpulan sendiri. Kemakan hoax kan lo!

Dilan yang yakin Milea udah punya pacar jadi makin galau. Doi sampai ke Jogja cuma buat galau-galauan nggak jelas. Curhat sama Bunda, Bunda udah kasih saran yang bener untuk hubungin Milea, eh doi diem aja. Jadi ya udah, bubar begitu aja. Dilan menderita, patah hati berkeping-keping. Dan karena patah hati, dengan sendirinya dia udah nggak sering lagi ngumpul sama geng motor, lebih mau ikut aturan, pulang nggak malam lagi, dan fokus buat kuliah.

YA DARI DULU AJA KAYAK GITU NGAPA, LAN! Ini nunggu putus dan galau dulu. DOH!

giphy3

Tolong hamba ya Tuhan menghadapi kisah cinta beginian.

One day, ketika mereka udah kuliah dan dua-duanya udah punya pacar, lupa gimana ceritanya, tapi mereka sempat teleponan dan ngobrolin semuaaaa perasaan mereka. *DARI DULU AJA KENAPAAA? KENAPA BUTUH BERTAHUN-TAHUN, SIK!*. Mulailah terbuka bahwa dulu yang dikira Dilan itu pacar Milea, ternyata cuma teman yang naksir aja, namanya Guntur. Dan si Guntur ini sempat kasar sama Milea. Pas Dilan dengar itu dia jadinya menyesal karena dia nggak ada di dekat Milea *YA MAKANYA JANGAN GENGSI KELEUS!*. Trus yang dikira pacar Dilan di pemakaman ayah Dilan ternyata adalah sodara Dilan, cuma Piyan ngiranya pacar Dilan jadi bilang ke Milea salah. Miskom begini anak muda jaman dulu. Ada gunanya juga sekarang ada HP dan banyak sosmed jadi bisa stalking gitu udah punya pacar atau belum, nih.

Sampai akhirnya mereka saling bilang rindu dan masih sayang.

*yeay.. pasti habis ini balikan, deh.*

NOT.

Nggak balikan juga karena mereka masing-masing udah punya pacar. Jadi pacar mereka ini ada karena mereka merasa nyaman dan mereka baik. Tapi level rasa sayangnya belum sampai rasa sayang Dilan dan Milea. Nggak enak diputusin.

Jadi dengan bodohnya, mereka memilih tetap dengan pacar masing-masing, hidup galau, dan gagal move on sampai menikah.

Tamat.

giphy4

Habis baca, ingin rasanya merobek-robek bukunya.

Sekarang kalian paham kan kenapa saya #TimMilea.

Setelah baca buku Dilan 1991, walau endingnya putus saya masih berusaha tetap positif lah. Ini pasti ada alasan besar kenapa Dilan menjauh seperti itu. Yakin lah. Dilan yang udah bikin hati hangat dengan gombalannya, mati-matian ngejar dan jagain Milea, pantang mundur di buku Dilan 1990; pasti dese punya alasan kuat kenapa harus menjauh.

Ealah, setelah baca buku Milea, malah makin kesel sama Dilan. Nggak ada alasan berarti, cuy! Dilan cuma kena hoax, gengsi berbalutkan ingin memberi kebebasan ke Milea, galau nggak jelas. Gini ya dek Dilan, tante mau kasih tahu satu hal sederhana tentang cinta:

KALAU CINTA YA DIPERJUANGKAN!

Udah capek-capek usahanya ngejar Milea sampai Milea akhirnya jatuh hati dan putus sama Beni, trus pas udah jadi pacar nggak ada usaha lebih untuk mempertahankan hubungan. Ini tuh gimana, ya? Tante nggak paham, loh ama hubungan ABG macam gini.

Paham banget lah kalau cowok tuh nggak suka dilarang-larang kalau udah berkaitan dengan kesenangannya. Wajar, Dilan jadi nggak nyaman dengan Milea. Tapi kesenangan Dilan tuh ngancem nyawa banget. Ya sampai tawuran dan dipenjara tuh kek gimana nggak dilarang? Cobak kau pikirkan dulu. Padahal pas udah ditinggalin Milea, eh bisa aja tuh menjauh dari geng motornya. Pengen toyor kan jadinya.

Trus kenapa gitu Milea yang selalu cari cara untuk hubungin Dilan, sementara Dilan selalu menghindar. Udahlah nggak ada usahanya, tapi galau berat juga. Masih sayang, tapi bingung. Duh, sungguh ingin diasah golok jadinya.

Masalahnya adalah kalau setelah putus dan galau bertahun-tahun habis itu menemukan pasangan lain yang membuat bahagia dan mampu melupakan mantan sih nggak papa, ya. Kehidupan kan emang begitu, cinta pertama biasanya paling membekas di hati, tapi akhirnya kita bisa move on dan mendapatkan pasangan yang lebih tepat dan mampu membuat segala sesuatunya lebih make sense buat dijalani. Tapi ini kan nggak. Udah bertahun-tahun, punya pacar lagi, bahkan nikah….tapi masih galau terkenang mantan. Gagal move on pol!

Jadi begitulah kira-kira perasaan saya habis baca trilogi buku ini: perih, cuy!

giphy5

Bagai meneteskan jeruk nipis ke luka yang dalam.

Kayak pengen ajak Dilan dan Milea bermediasi dan memikirkan segala sesuatunya dengan lebih jernih, terbuka, akal sehat, dan perasaan yang benar sehingga musyawarah untuk mufakat.

Tapi mungkin begitulah cara pikir anak ABG, seringkali nggak masuk akal. Namanya juga cinta pertama, cyin! Masih belajar bahwa berkomitmen itu nggak gampang (tapi jangan bego bertahun-tahun juga, sih).

Jadi apakah bukunya jelek dan menyesal karena udah baca? Nggak. Bukunya bagus banget, bikin emosi campur aduk dan baper. Makanya saya sampai bikin satu posting sendiri buat ngomongin buku ini. Hahaha. Ngingetin bahwa kadang-kadang cinta pertama emang akhirnya tragis, ya. Kayak cinta pertama saya dulu. #eeaaa #jadicurcol

Dan karena buku kedua dan ketiga lebih banyak konflik, bakal seru banget deh nanti kalau dijadikan film. Bikin nggak sabar banget buat nonton filmnya nanti dan semoga aktingnya sudah jauh lebih bagus, ya.

Jadi kamu #timDilan atau #timMilea, nih?

Advertisements

4 thoughts on “Review: Trilogi Buku Dilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s