Drama Tantrum Kaleb

Akhirnya masa-masa anak kicik manis penurut tergantikan juga dengan masa TANTRUM. Selamat datang anak guling-guling sambil ngamuk teriak-teriak ketika keinginannya tak terpenuhi *mamak pijat kepala*.

Kayak pagi ini, anaknya tantrum pas saya lagi mau berangkat kerja. Mana udah telat lagi karena bangunnya kesiangan *huft* Pas saya siap-siap Kaleb masih tidur nyenyak kayak malaikat. Lalu bapake selesai mandi dan mau ganti baju jadi nyalain lampu (tidur selalu dengan lampu dimatikan). Anaknya kebangun dan minta lampu dimatiin. Baiklah, bapake matiin lampu.

Kemudian datanglah saya yang gantian mau pake baju habis mandi, nyalain lampu. Anaknya nyuruh matiin lampu, tapi karena saya nggak bisa lihat apa-apa dan sebagai cewek ribet kan ya harus milih baju dulu, dandan dulu, pake softlens, dan seabrek kegiatan lain yang manalah bisa dilakukan dengan keadaan mati lampu. Akhirnya saya bujuk-bujuk, anaknya minta susu. Diambilin susu, tapi dia nggak mau. Lanjutlah dengan serial ke-cranky-annya. Ngamuk-ngamuk, saya nggak boleh dandan, minta digendong terus. Akhirnya batal lah dandan dan sisiran, udahlah entar aja. Matiin lampu kamar aja biar anaknya tenang. Tenang, dong?

Tentu tidak.

Anaknya karena udah cranky lanjut dramanya. Minta saya tidur aja nemenin dia, mamak nggak boleh kerja. Lanjut ngumpet di balik gorden, nutup pintu kamar, guling-guling marah, dibujuk apapun nggak mau. Pening!

Kalau lagi cranky gini, saya sebisa mungkin tetap tenang dan nggak terpengaruh. Karena semakin kita emosional, dia akan makin parah ngamuk-ngamuknya. Biasanya saya akan bilang, “Kalau Kaleb udah selesai ngamuknya, Kaleb datang ke Mami bilang Kaleb kenapa, ya.” trus ya udah saya biarin dia nangis aja sampe keluar semua emosinya. Tapi berhubung ini pagi-pagi, udah telat, dan dia pake tantrum segala, mau nggak mau saya bujukin. Berhasil? Ya gagal, dong.

Mau saya gendong tapi dia terus meronta-ronta jadi nggak bisa digendong. Dibujuk bapake juga gagal. Ya udah saya pura-pura mau pergi keluar, eh dia keukeuh di dalam. Kuat-kuatan aja sih kalau kayak gini. Saya bertahan di luar beberapa saat, sampai akhirnya dia ke luar juga. Pas di luar lanjut tantrumnya. Dia guling-guling di pagar depan rumah sampe diliatin tetangga. Hohoho.

Prinsip paling penting dalam menghadapi anak tantrum adalah tetap tenang, percaya diri, dan tidak jadi panik yang akhirnya malah bikin anaknya merasa bisa menguasai kita. Jadi saya santai aja bilang, “Mami tunggu Kaleb di mobil, ya.” Pada akhirnya bapake sih yang gendong anaknya ke mobil. Hahaha. Di mobil dia dipeluk dan lebih tenang. Huft sungguh drama pagi.

Kemarin di twitter ramai banget karena ada yang bilang kalau anak-anaknya ngamuk tolonglah diurusin karena ganggu sekitarnya. Orang yang bilang belum punya anak. Ehehehe. -_-*

Sungguh lho kalau ada pilihan ibuk-ibuk juga males banget ngadepin anak tantrum. Belum lagi kalau tantrum di tempat umum pasti lah orang-orang akan menghakimi, malu, dan panik karena sebagai orang tua kita juga merasa akan mengganggu ketenangan sekitar, nih. Pressure banget!

Tapi yang bisa kita lakukan cuma tenang dan nggak panik, abaikan tatapan menghakimi orang lain. Salah satu cara biar anak tantrum tenang adalah ya didiamin aja. Tunggu mereka tenang, barulah kita bisa ngomong. Bisa juga sih kita ajak dia ke tempat yang lebih sepi. Tapi kalau kasusnya kayak Kaleb, dia jadi susah digendong karena meronta-ronta dan menggeliat sehingga saya kehilangan keseimbangan dan bisa bikin dia jatuh. Ribet cuy mindahinnya.

Perlu dicatat, tantrum itu bukan karena anaknya bandel atau nggak diajarin, ya. Tantrum itu emang proses yang biasanya akan dialami anak seumuran Kaleb atau pas balita karena mereka nggak ngerti bagaimana harus mengekspresikan emosi yang mereka rasakan karena rasanya campur aduk, plus mereka pengen cari perhatian biar keinginannya diturutin. Masalahnya, nggak semua hal bisa diturutin, kan. Jadi janganlah menganggap anak tantrum itu nakal, atau orang tuanya nggak becus ngurusin anaknya.

Sejak punya anak dan tahu hal seperti ini, setiap melewati ibu yang lagi membujuk anak tantrumnya saya cuma akan senyum sama ibunya dan ya udah lewat aja. Nggak pasang muka terganggu. Si ibu pun akan lebih tenang menghandle anaknya sehingga tantrum anaknya akan cepat selesai.

Jadi ada yang anaknya suka tantrum juga? Tos yuk!

Advertisements

8 thoughts on “Drama Tantrum Kaleb

  1. bener! yang suka ngeliat dengan tatapan aneh kalo ada balita ngamuk di mal…berarti dia belom punya anak hahahaha… contohnya kayak waktu ke bandung kemaren, waktu gua angkat jayden dari kolam renang…anaknya ngamuk, nangis, teriak, dan langsung meronta2 minta nyemplung lagi, sementara badan uda menggigil dan bibir uda biru… gua ampe diliatin seolah2 kayak ibu yang lagi melakukan kekerasan sama anak hahahaha…

    • ya kannn. akhirnya kita merasa tertekan dengan tatapan orang-orang. temenku malah pas anaknya tantrum ada bapak-bapak yang bilang, “Tabok aja anaknya bu” LAAAAAH, ngeselin.

  2. Olive hahhaha udh mulai keliatan tantrumnya, klo gw ke kantor udh blingsatan kek ditinggal n ndk pulang2 aja maminya, cm gw ttp teguh beriman jalan ke luar rumah buat brkt kantor n ndk pake acara noleh2 lg ahhahah smp kantor di ajak video call anakny udh ketawa ketiwi behhh sungguh kamu drama princess nak …smp kapan ya mi tantrum gini? hbs tiap brkt kantor jd sedih deh hbs diringi dg suara tangis

    • hahahaha iyaaa gue juga tiap kantor ga pernah nengok ke belakang. lama2 anaknya paham kalau ditinggal ke kantor santai aja. nahhh gara2 libur lebaran kepanjangan anaknya sekarang rewel kalau ditinggal ke kantor. kata nyokap makin besar, makin ngerti, makin ga rela ditinggal kerja. hahaha, makin beratlah tugas kita. semangat!

  3. Si L sudah mulai ada tingkah yang mengarah tantrum dah. Soale keliatan anaknya keras kepala, apa yg dimau mestik bgt diikutin.. Duhh Gusti, baru setahun lho πŸ™ˆπŸ™ˆ Tapi iya bener, kuncinya tetap tenang ya. Sejauh ini nangis banting body masih dikamar aja sih, moga deh ga go public πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Duh Py, kalau anak di rumah tantrum mah sebodo wae mau jungkir balik salto. Kalo tantrum di depan umum trus dipandangin orang2 plus, plus ada yang mukanya terganggu, hahahaha walau hati sekuat baja tapi berasa juga ga enak ganggu ketentraman umum. Hahaha. Semoga anak2 kita ga pake tantrum di muka umum ya. Di rumah aja ribet ahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s