Drama Hari Pertama Kerja

Haiiii, gimana liburan Lebarannya?

Sebelumnya mau mengucapkan,

“Selamat Hari Raya Idul Fitri. Mohon maaf kalau ada yang salah ucap di blog ini. Kita mulai dari 0 lagi, ya.” *semacam iklan bensin*

Libur Lebaran saya nggak ke mana-mana. Memang nggak pernah ke mana-mana sih biasanya kalau Lebaran karena tiket mahal, di luar kota macyeeet, nitipin anjing susah karena pet shop penuh, dan mau menikmati Jakarta yang sepi sehingga bisa ke mana-mana. Yihaaa!

Lebaran kali ini sungguh bahu-membahu sama suami dalam membereskan rumah dan jaga Kaleb. Dari yang sayang-sayangan, marah-marahan, kesal-kesalan, balik lagi ke sayang-sayangan. Sungguh ujian fisik dan mental saat bersama balita, ya. Hahaha.

Anyway, mau cerita tentang drama hari pertama masuk kerja. Jadi karena ART pulang, full deh bareng Kaleb 24 jam selama 9 hari penuh. Mayan loh. Mayan menguras emosi; pagi bangun peluk-pelukan, cium-ciuman, oh anakku paling manis sedunia. Siangnya mulai rusuh non-stop, rambut berdiri, makan susah, barang-barang diberantakin, ngomong harus pake volume maksimal, hukuman diberlakukan. Sorenya, daripada kepala butek, bau ketek nggak sempat mandi, yuk cus jalan-jalan ke luar rumah biar hati adem dan anak senang. Malam, balik peluk-pelukan lagi. Tiap hari begini. Hahaha.

Dua hari sebelum masuk udah sounding ke Kaleb nanti Mami masuk kerja, Kaleb sama Opung lagi, ya. Anaknya masa bodo. Satu hari sebelumnya, sounding lagi. Anaknya cuma bilang, “Kaleb mau ikut kerja aja”. Tapi masih santai anaknya. Oke deh.

Oh ya, Kaleb ini tipe anak yang selow santai no baper. Dari kecil ditinggal kerja, saya selalu pamitan dengan dia, jarang banget nangis, apalagi teriak-teriak. Yang ada dia malah dadah-dadah, “Dadah Mami, Dadah Papa.” trus bodo amat main lagi. Sebagai orang tua langsung hidung kembang kempis anaknya bukan tipe yang selalu nangis kalau orang tua kerja. Tenang banget lah ninggalin ke kantor jadinya.

Nah, tapi kan Kaleb mulai besar dan mulai paham. Sembilan hari penuh sama orang tuanya pasti bikin makin tak terpisahkan. Dimulai dari pagi, dia mulai merengek ketika saya lagi siap-siap. Seperti biasa, saya nyalain lampu dan matiin lampu tidur. Yang ada anaknya keukeuh lampu tidur harus nyala dan lampu kamar mati. Minta peluk, minta gendong, maunya di kamar aja.

Sampai akhirnya saya pake sepatu kerja, dia langsung tantrum.

“MAMIIII, LEPAS BAJUNYA!”

“MAMIIIII, JANGAN PAKE BAJU INI. PAKE BAJU BOBO AJA.”

Yang tadinya saya biasa aja, kan ya sedih juga. HUWAAAAA, pertahanan retak-retak juga. Akhirnya saya ikutan nangis. Anaknya makin nangis lah. Yang biasanya senang kalau diajak naik mobil, kali ini di mobil minta turun. Bahkan mau ke setir bapaknya dan minta balik terus. Diajakin mampir ke Alfa beli susu pisang, tetap nggak mau. Dikasih nenen yang biasanya berhasil, dia tolak. Tough!

Sampai akhirnya di rumah Opung, dia makin menjerit.

“NGGAK MAU KE SINI! MAU KE RUMAH KALEB AJA!”

Dia langsung ngumpet di bawah setir sambil teriak-teriak nangis. Duh, berat cuy bujuknya.

Akhirnya karena nggak sanggup gendong meronta-ronta terus, minta bapaknya yang angkat dia dari mobil. Dramanya sungguh luar biasa, di pintu rumah dia guling-guling di lantai nangis. Segala bujuk rayu gagal.

Saya pun harus pasang muka lempeng lagi pas pamitan, “Kaleb, Mami pergi kerja dulu, ya. Nanti malam Mami pulang kita main lagi.” cium keningnya, melangkah ke luar rumah like a hero! No turning back!

Padahal hati mah udah patah seribu dan rasanya pengen langsung sms bos bilang, “Bos, anak eike ngamuk nggak mau ditinggal kerja, saya nggak masuk hari ini, ya. Bhay!” Apa daya, cuti tinggal dikit cuy!

Jadi di mobil berangkat ke kantor sedih-sedihan. Eh, sejam kemudian dikirimin foto sama Opungnya, anaknya lagi main mobil-mobilan, udah mandi, sambil ketawa lebar.

Sungguh anakku drama. Trus emaknya terbawa drama anaknya pula!

Ayo sini, ibuk-ibuk yang kerja gimana hari pertama ninggalin anak lagi di rumah? Ada drama juga nggak?

 

Advertisements

12 thoughts on “Drama Hari Pertama Kerja

  1. jayden ga gitu drama sih, cuma pas pamit dia bilang, “mami ga boleh pergi” tapi setelah dijelasin akhirnya dia relain juga maminya pergi.. tapi malah karena ga drama guanya jadi mellow hahahaha…

    • Jayden pinter banget sih. Iyaa kadang-kadang kalau anaknya santai, kita malah pengen deh dibutuhin gitu. Hahaha.

  2. Duhh iya ni olive jg lg drama wkwkkwkw…gara2 selama libur lebaran kan gw bawa ke kantor kr dikantor sepi eeeh olive merasa tiap pagi hrs ikut maminy ke kantor alhasil tiap pagi penuh drama nangis2 lebay sepanjang masih liat muka maminy aaah mami jd pengen cuti aja wkkwkwk

    • Iyaaa ya drama juga. Rasanya pengen nambah libur. Tapi sebenernya kalau libur full suka kesel dan emosi juga jagainnya. Hahahaha dilema ibu bekerja bgt.

  3. hahahaha kaleb uda move on, maminya belom ya? aduh ga kebayang deh kalo axel gedean gimana. gw baca tulisan lo aja bayanginnya nightmare banget haha. semangat naomi! selamat bekerjaaaa lagi

  4. Untungnya clay kaga. *elap keringet*, cuma memang berasa lebih nempel kalo udah ketemu, apa2 maunya sama gua, sampe gua ke wc, jg nangis2 minta ikut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s