#KalebTrip: Naik TransJakarta dan City Tour

Seperti biasa kalau long weekend biasanya berusaha cari kegiatan outdoor. Kalau dilihat dari tipikal Kaleb yang nggak bisa diam dan nggak betah di rumah, dia emang bukan tipe yang suka ke mall kayak mamaknya, sih. Dia suka males kalau saya udah mulai sibuk di department store dan biasanya ulahnya adalah lari-lari ke lorong-lorong baju. Ehm, bikin Bapaknya yang jagain jadi gempor. :))) Solusinya, Kaleb diajak main ke playgorund. Tapi playground mall kan mahal ya, bok. Setidaknya Rp 100.000 untuk sejam. Bayangkan kalau setiap minggu ke playground, yah Mamak tekor lah (tekor nggak bisa belanja buat diri sendiri hihihihi).

Jadi Senin kemarin, paginya kami ajak Kaleb berenang. Karena jarang berenang, anaknya jadi drama banget pas masuk air. Udah pake ban, tetap loh nangis-nangis teriak takut. Oke, Mamak nggak nyerah dong, ya. Menurut saya renang itu salah satu basic lesson dalam hidup. Sebaiknya semua orang bisa berenang karena bisa digunakan dalam keadaan mendesak. Plus, snorkeling, diving, dan berenang di pantai itu seru banget, lho!

Akhirnya setelah lepas ban, kami pikir ribet juga pake ban, trus membiarkan Kaleb menapak dasar kolam renang dan menyadari bahwa dia baik-baik aja walau dilepas, anaknya langsung heboh dan bahagia dong. Berakhir, ngamuk pas disuruh udahan. DERAMAH! :))))

Setelah berenang, dilanjutkan dengan tujuan berikutnya: Monas. Mau ajak Kaleb lebih kenal Jakarta. Monas adalah ikon Jakarta dan wajib banget dikunjungi. Dulu waktu kecil, saya sering banget diajak piknik ke Monas dan rasanya bahagia banget. So, we’ll pass it on to Kaleb.

Karena udah menjelang jam 12 siang dan kalau langsung ke Monas rasanya kayak lagi bakar diri saking panasnya. Kami pun mampir ke Plaza Semanggi. Banyak mall lain sih, tapi Plangi ini mengingatkan pada jaman kuliah dulu. Sayangnya, banyak banget yang tutup. Ini mall macam nggak ada kehidupan. Sepi banget lah. Tapi justru di situ seninya, ada tempat playground gratis yang banyak colokan dan tempat duduk jadi Kaleb main, sendirian nggak ada anak lain, orang tua bisa nunggu sambil ngecharge HP. Ih senang! Mana lumayan pula playgroundnya ada perosotan, jungkat jungkit, rumah-rumahan, dan terowongan.

Pas sekitar jam 2 siang dan mulai mati gaya, cek keluar kok matahari udah nggak terik lagi. Kayaknya bisa nih ke Monas sekarang. Dipikir-pikir lagi, ngapain bawa mobil, ya. Naik TransJakarta (TJ) aja pasti lebih seru. True Jakartans must at least once riding a TJ. Plus Kaleb itu suka banget nonton segala jenis kendaraan besar kayak truk, bis, kereta, dsb di Youtube, jadi pas banget lah. Disambut semangat oleh Bapake. Sebelum berangkat mampir dulu beli roti-rotian biar nggak lapar di Monas nanti.

Terakhir naik TJ itu mungkin 5 tahun yang lalu. Masih ingat dulu rasanya mau mampus naik TJ, terutama kalau di Halte Harmoni, karena desak-desakannya bikin mau nangis, bisnya lama datang sampai bisa bikin rambut beruban, dan haltenya sumpek. Oh ya, dulu sih karcis dibeli cash, pakai kartu untuk masuk. Tapi di beberapa koridor TJ, malah cuma pake karcis doang dan sampah-sampah karcisnya ngotorin banget. Sejak itu malas sih naik TJ lagi.

Kemarin kami naik dari Halte Benhil. Pas mau masuk lupa dong kalau sekarang udah cashless, masuk harus pake kartu. Dikirain harus beli kartu lagi, kan. Saya punya e-money bekas dulu masuk ke Ragunan, tapi dibawa. DOH! Eh, ternyata pilihannya bukan cuma e-money aja, tapi bisa pake Flazz. Kebetulan banget lah! Akhirnya saya top up Rp 20.000. Kaleb dihitung gratis.

Di haltenya sekarang udah ada layar petunjuk ketibaan bis. Dulu kan di Benhil cuma rute Blok M-Kota, lah sekarang ternyata rutenya buanyak banget. Berasa jadi newbie lagi nih. Harus lihat rute bis, nomor bis, dan jadwal tibanya. Dan bener, bisnya datang cepat banget. Saya nggak sampai 5 menit nunggunya. Keren banget ini sekarang jadinya.

Kaleb yang pertama kali naik TJ langsung tepuk tangan riang di dalam bis. Kalau kata Kaleb, lebih enak naik bis daripada naik mobil. Hihihi.

18058083_10154780275832950_1743547763013420441_n

Anaknya heboh tepuk tangan pas di dalam TJ. Seru ya, Nak! πŸ˜€

Kami turun di halte Monas. Oh ya, di halte TJ sekarang banyak tanaman gantung jadi segar banget lihatnya. Di seberang halte Monas ada Museum Nasional. Di depannya ada replika badan pesawat. Wuih, Kaleb excited banget. Akhirnya kami pikir, iya ya kenapa nggak ajak Kaleb ke museum aja sekalian. Untuk nyeberang ada lampu merah yang kalau kita pencet tombolnya jadi lampu hijau untuk pejalan kaki dan lampu merah untuk pengendara. Kaleb senang banget karena saya biarkan dia yang pencet tombolnya waktu kami mau nyeberang. Sayangnya, orang Jakarta belum sadar pentingnya lampu merah itu jadi mereka tetap jalan, tapi kalau kita maksain mau nyeberang mereka akhirnya pada berhenti, sih. Jadi jangan tunggu mobilnya lewat mulu, ya. Mereka nggak bakal berhenti kalau kita tungguin. :))))

Museum Nasional ternyata lagi tutup untuk renovasi. Yah, sayang sekali. Tapi akan jadi daftar PR yang akan dikunjungi nanti, deh. Kami nyeberang balik ke sisi satunya lagi untuk ke Monas. Sebenarnya jalan dari halte ke gerbang Monas itu lumayan jauh. Untungnya trotoar besar dan ada banyak bangku, serta tanamannya rindang jadi menyenangkan lah untuk bisa jalan kaki. Kalau capek tinggal duduk aja di bangku.

Sayang, ternyata Monas tiap Senin itu tutup. Zonk! Hahahaha, ketahuan nggak googling, deh. Akhirnya kami cuma foto-foto depan Monas aja, yang penting Monasnya kelihatan. :))) Itu aja udah seru banget. Berarti PR selanjutnya harus ke Monas pas buka. Kebetulan di depan Monas ada mobil satpol PP lagi parkir. Si bocah cilik langsung minta naik. Dikira mobil polisi. Ya tentu saja dinaikin, dong. Dia bahagia banget lah pokoknya.

17991891_10154780277207950_1291032263752791084_n18119093_10154780276407950_6106572526213159577_n18119115_10154780276782950_7416360777892378337_n18119234_10154780277047950_8933779475659855022_n

18156922_10154780278097950_3952176269567074633_n

Walau kelihatannya menyenangkan, tapi diangkut satpol PP itu nggak enak loh. :))))

Dari gerbang Monas, kelihatan banyak bis City Tour. Eh, kenapa nggak jalan-jalan pake City Tour aja. Kan lumayan ya gratis dan bisnya bertingkat. Pasti seru. Bis City Tour ini hanya berhenti di halte, lho. Kalau di halte Monas lumayan antri. Mungkin karena tempat wisata. Tapi kalau bukan halte tempat wisata nggak antri biasanya.

18157201_10154780276202950_8141023441479300361_n

Lagi antri City Tour dulu. Bisnya warna warni.

Bis City Tour ini ternyata banyak juga rutenya, kayak ke Masjid Istiqlal, Kota Tua, Kalijodo, dll. Saya pikir cuma satu rute aja. Karena waktu itu udah cukup sore, jadi ada beberapa jurusan yang jauh, kayak Kota Tua yang udah jadi bis terakhir. Setelah dipikir-pikir, eh iya belum ajak Kaleb ke Kota Tua, nih. Beklah, next time, ya.

Kemarin sih kami naik bis yang available aja. Kebetulan jurusannya ke Masjid Istiqlal. Kami dapat duduk di bis atas, senangnya! Di dalam bis dilarang makan dan minum, serta nggak ada yang boleh berdiri. Jadi jangan khawatir, semua pasti dapat duduk. Petugasnya cukup helpful, ramah, tapi tegas. Good job!

Dari atas City Tour ini bisa kelihatan pembangunan MRT yang ternyata udah hampir jadi, ya. Keren banget lah. Trus baru tahu kalau Sungai Ciliwung tuh udah bersih banget. Saking bersihnya, dasarnya sampai kelihatan. Saya dan Bapake langsung terkagum-kagum karena dulu ya nggak begini. Bener-bener luar biasa lah Pak Jokowi, Pak Ahok, dan Pak Djarot ini. Hasil kerjanya kelihatan banget.

Karena ini bis terakhir, berhentinya di Masjid Istiqlal. Dikira bisa ikut balik sampai Monas lagi, tapi ternyata cuma boleh satu putaran aja. Wakakak, nggak boleh maruk, yes! Sebenarnya dari Masjid Istiqlal bisa naik City Tour lagi ke arah Monas, tapi setelah dipikir-pikir udahlah ya, sekalian ajak naik TJ karena di dekat situ ada haltenya biar langsung pulang juga.

Lagi-lagi karena udah lama nggak naik TJ jadi saya norak. Lupa kalau rute TJ udah banyak banget. Jadi saya pikir dari halte Masjid Istiqlal harus ke halte Harmoni dulu, baru bisa ke halte Monas. Tapi ternyata ada jurusan yang langsung ke halte Monas sekarang. Wah, jadi sekarang nggak perlu numpuk lagi di halte Harmoni, ya. Nah, halte Monas ini beragam banget juga jurusannya. Tinggal berdiri di pintu yang tepat karena tiap jurusan bisa beda-beda pintunya. Gampang banget kok karena papan petunjuknya ada banyak.

Lagi-lagi nunggu sampai bis datang nggak lama. Mana bisnya kosong. Saya langsung duduk di bagian depan, suami pun begitu. Eh, ternyata sekarang gerbong cewek dan cowok dipisah, ya. Jadi suami disuruh pindah ke gerbong belakang. Hahahaha.

Dengan sampainya kami di halte Benhil maka berakhir pula petualangan seru hari ini. Sebelum keluar halte harus tap lagi kartunya. Kata Pak Ahok, harus tap kartu pada saat pergi dan pulang karena biar bisa kelihat orang-orang tujuannya dari mana ke mana, sih? Biar kalau belum ada rutenya, akan dibikinin rutenya. Kayak misalnya kemarin saya kaget karena TJ ada rute ke Poris, Tangerang. Untuk seluruh petualangan seru ini cuma ngabisin Rp 14.000 saja. Cuma bisa bilang keren, keren, keren!

Kesimpulannya, Jakarta sekarang udah keren banget. Transportasinya memadai untuk membawa anak umur 2 tahun jalan-jalan. Malahan saya dan Bapake yang super excited mau keliling Jakarta lagi. PR-nya masih banyak karena kemarin intinya cuma naik TJ dan City Tour, tapi belum masuk ke tempat wisata dan museum. Jadi bakal banyak tempat yang akan dikunjungi, nih. Karena ternyata di Jakarta banyak tempat menarik dan nggak bisa dikunjungi dalam waktu sehari saja (apalagi setengah hari).

It was a very fun day. Anak bahagia, Mamak dan Bapake juga merasa seru. Sampai #KalebTrip berikutnya, ya. πŸ˜€

 

 

Advertisements

2 thoughts on “#KalebTrip: Naik TransJakarta dan City Tour

    • Hahahahaha bener-bener. Ayok bawa Jayden keliling2 sebelum gubernur berikutnya bikin ga jelas. Tapi inget ya, Senin tutup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s