Baju Bekas? Kenapa Tidak!

flea-market24

Saya selalu beli baju itu kalau nggak di tokonya langsung atau online shop. Jarang di bazaar, apalagi garage sale. Tapi beberapa bulan terakhir baru tahu kalau tiap akhir/awal bulan, pokoknya tepat di saat tanggal muda lah, selalu ada bazaar di Blok S, dekat kantor. Bazaar ini utamanya kayak garage sale, jual baju, sepatu, asesoris, tas bekas, tapi ada juga sih yang baru. Bazaarnya pun bukan bazaar besar, tempatnya kecil, panas (namanya aja pinggir lapangan), nggak fancy.

TAPI… kalau rajin ngubek-ngubek bisa dapat harta karun banget! Harga per baju berkisar antara Rp 25.000-100.000. Rata-rata sih Rp 25.000. Rp 100.000 tuh udah paling mahal dan harus bagussss banget atau dress mewah gitu. Bahkan saya pernah dapat baju denim seharga Rp 5.000 saja. Teman saya pernah dapat dress ala Audrey Hepburn hanya seharga Rp 20.0000. Saking murahnya, dia sampai mengulang lagi nanya ini beneran Rp 20.000, Mbak?

97da5e90f36d8c0022924cc59ebcd5bc

Persis mirip ini dressnya. Cakep banget!

BAHAGIA! :)))) I never knew that buying second used clothes would be this fun!

Kayak kemarin, saya dapat beberapa baju bermerk (H&M, Zara, dsb) hanya seharga Rp 50.000 dalam keadaan bersih, wangi, dan modelnya up to date-lah. Yang jual bilang, dia baru 7 bulan ini berhijab, jadi dia jualin deh semua bajunya dia yang nggak bisa dipakai lagi. Gilingan ya, saya dapat rok span denim, keren banget, hanya seharga Rp 50.000 saja. Best buy banget! Saya tahu banget rok ini harganya mahal soalnya. Hihihi.

Jadi di bazaar Blok S ini kemarin saya menghabiskan uang Rp 155.000 untuk membeli 5 baju dan 1 rok denim. Luar biasa bukan! :))))

Oh, tapi jangan mengharapkan tiap bulan isinya selalu bagus, ya. Kayak bulan ini lagi bagus-bagus banget karena ada si Mbak yang baru berhijab itu dan ada toko online shop yang mau ngabisin stock barangnya sehingga jual baju baru seharga Rp 100.000 untuk 2 baju. Yoi ma men, asoy, kan! Namun, ada kalanya bazaar kompakan barang-barangnya jelek pisan, nggak bikin napsu (ini pun biasanya kami masih ada aja yang dibeli, tapi cuma 1 atau 2 baju aja), atau baju-bajunya baru semua dan harganya seperti online shop. Nah, biasanya nggak bakal dibeli juga karena… ya buat apa. Bazaar Blok S kan biasanya untuk baju preloved lah. Jadi nggak tiap bulan selalu beruntung bisa borong baju. Kalau saya pasti cuma membatasi bawa uang Rp 200.000 maksimal, karena kalau preloved nggak perlu lah mahal-mahal. Lah, seringnya masih sisa, kan. XD

Selain Blok S, kemarin waktu ke Pasar Baru, suami nunjukin di pasarnya lantai 3, ada toko baju-baju bekas. Jangan dikira pasar tuh kayak pasar basah tempat jual daging dan ikan, ya. Bahkan pasarnya lebih bagus daripada bazaar Blok S. Tempatnya ber-AC, di dalam ruangan, nyaman banget, ada fitting room juga. Enak banget lah. Pilihan barangnya jauh lebih banyak dan nggak diuwel-uwel, alias digantung dengan rapi, diberikan kategori sesuai modelnya (misal deretan rok, deretan you can see, deretan celana, dsb), dan sesuai harganya. Jadi nggak berantakan dan gampang nyarinya.

Kalau di Pasar Baru, kebanyakan barang-barangnya model jadul. Kalau di Blok S kan masih banyak yang up to date. Tapiii, justru di situ surganya. Tahu sendiri kan kalau fashion itu berputar. Kayak dulu jamannya kulot, sekarang ya balik lagi orang pake kulot. Dulu jaman rok flare, sekarang ya balik lagi rok flare. Pada dasarnya saya juga suka banget segala sesuatu yang berbau vintage, makanya tempat ini jadi surga buat saya.

Model jadul yang saya suka banget tapi sekarang susah banget nyarinya adalah rok tartan, kayak yang dipakai orang Scotlandia:

35

Saya kayaknya punya kenangan tersendiri sama rok tartan ini. Waktu kecil, pada jamannya rok tartan masih heitz, Mama beliin saya rok ini. Bentuknya sama persis kayak di atas. Ini kayak rok, tapi sebenarnya celana. Salah satu rok favorit saya jaman masih kecil, sampai saya selalu pake ke mana-mana. Sekarang carinya susah banget, kecuali bikin sendiri.

Waktu itu dapat overall dress tartan warna merah kayak di atas, bekasnya Diana Rikasari. Kece banget, dress panjang. Tapi karena saya nggak suka panjang, jadi saya pendekin lagi. Nah, sekarang pengen banget cari model roknya aja. Kemarin akhirnya dapat dong persis gambar di atas. Rok tartan idamanku! Senang banget, deh. Eh, tapi pas dicoba kesempitan. TIDAAAAAAAKK! Sedih loh! Padahal udah suka banget. Hiks!

Akhirnya ngubek-ngubek lagi (tentunya suami sampai bosen nungguin), dan nemu rok tartan lainnya. Bukan warna merah sih, tapi teteeep tartan dan saya suka banget! Pas pula ukurannya. Harganya? Cuma Rp 30.000! Yeay!

new-look

Bentuk dan warnanya persis kayak gini. Cakep!

Selain itu, saya juga dapat flare denim skirt dan kulot denim. Kulot kan lagi ngetrend lagi ya sekarang, nah ini surganya kulot banget. Sungguh lho, kulotnya kece-kece dengan berbagai warna. Belum lagi berbagai macam rok dengan motif lucu-lucu banget. Oh, sungguh nggak tahan banget untuk beli semuanya. Kalau dipikir-pikir, I’m a fan of 80s and 90s style. Makanya tempat kayak ginian bikin saya berbinar-binar.

glamorous-denim-light-wash-flared-denim-skirt-product-1-11626601-711322706

Ini ngetrend lagi kan? Lagian, denim is always timeless. Cuma Rp 20.000

vintage-90s-blue-denim-jeans-high-waisted-cullotte-shorts-6bhaeaceyjt5mvpnsn2i0kawfji2i4s745hkoef7j3q

Inget nggak sih waktu kecil kita suka pake celana model kayak gini dan sekarang trend lagi. Ini pun cuma Rp 20.000

Sungguh lah bahagia banget. Oh ya, semua itu masih dalam kondisi yang bagus banget, nggak ada noda sama sekali, ya. Harus jeli banget liatnya, apakah ada noda, kancingnya putus, dan kondisi lainnya. Overall, semuanya masih dalam kondisi yang oke. Kalau misal udah suka banget, tapi ada noda yang masih bisa dibersihkan atau kancing yang putus, ya tawar aja. Biasanya sih bisa ditawar. Itu kemarin saya nawar juga, kok walau kondisinya semua oke. Belum nawar kan belum sahih, ya. Hihihi!

Oh ya, kalau di Pasar Baru, baju yang di dalam toko biasanya udah dicuci dan disetrika makanya nggak bau dan nggak lecek. Harganya pun lebih mahal dikit, sekitar Rp 25.000 ke atas. Kalau yang agak di depan toko, baru dikeluarin banget, jadi belum dicuci dan disetrika harganya Rp 20.000 ke bawah. Tapi yang udah dicuci lebih banyak daripada yang belum dicuci, sih. Kalau yang modelnya baju atasan bahkan cuma Rp 10.000.

Total belanjaan berburu baju bekas di Blok S dan Pasar Baru untuk 9 potong baju cuma Rp 225.000! SUPER MURAH, SUPER BAHAGIA! :’)

Kalau kemarin nggak kemalaman, udah pasti saya masih berkutat blusukan cari baju bekas yang kece. Sayang udah malam dan suami udah mati gaya nungguinnya. Hahaha.

Tips untuk ke flea market:

  • Pake baju senyaman mungkin. Kalau tempatnya nggak ada fitting room jadi bisa cobain di tempat.
  • Cek kondisi baju dengan teliti. Lihat ada nodakah, ada yang rusakkah, atau kancingnya masih bisa digunakan dengan baikkah. Kalau kondisi udah minor, tawar lagi harganya. Kecuali kalau udah murah banget, kayak Rp 5.000. Ya udah itu mah terima aja. :)))
  • Rajin lihatin baju satu per satu. Kadang-kadang ada baju yang ditumpuk gitu aja kayak gunung. Bongkarin aja satu-satu karena biasanya nemu yang bagus. Seninya justru menemukan baju yang bagus di antara tumpukan itu.
  • Sebisa mungkin selalu dicoba, karena nggak bisa dibalikin kalau nggak pas.
  • Coba beramah tamah sama penjualnya, siapa tahu dikasih diskon. Ini saya sering lho. Hihi.
  • Nggak perlu jijikan. Kebanyakan baju yang dijual sudah dicuci dan disetrika. Kalaupun ada yang belum, harganya jadi murah banget. Kalau kamu jijik nggak usah dibeli. Kalau saya sih, tinggal cuci aja sampai bersih di rumah. No problemo!

Kamu pernah punya pengalaman beli baju bekas nggak? πŸ˜‰

 

 

 

 

PS: semua gambar dicomot dari Google Images.

 

Advertisements

6 thoughts on “Baju Bekas? Kenapa Tidak!

  1. AKUUUU :))

    waktu kuliah sering baca blognya Diana R.
    dan dulu dia sering ngeshare hasil temuan dia belanja di flea market gitu.
    Jadinya penasaran, akhirnya tiap balik ke JKT selalu ke passer baroe.
    sampe ikrib sama uda uda yang di toko serong kiri lift :))
    terus sejak 3 tahun lalu mulai kenal pasar senen, DHUOR! lebih murce harganya, tapi perjuangannya juga lebih heboh.
    Panas, rame dan … ya gitu lah.

    dulu tuh dilarang keras sama nyokap “ngapain sih pake baju bekas orang, ih nanti berpenyakit” hihi, tapi karena abis beli selalu dicuci di laundry yang proper akhirnya agak dibolehin :p

    • Ini juga ga bilang nyokap. Soalnya dia suka ngomel, “Kalo itu baju orang AIDS gimanaaa?” NGGAK NULAR LEWAT BAJU MAMAHHH! :))))))) Tapi drpd diomelin mending diam2 aja.

      Beli baju bekas itu seru bangetttt yaaa. :))))) *tos!*

    • Mbaknya ga paham kayaknya kalau model gaun Audrey Hepburn itu kece jadi dikasih harga murah. Hihihi. Mayaaaan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s