Kenalan, Dong!

Lagi blogwalking dan judulnya semua Tak Kenal Maka Tak Sayang dari para blogger kece. Kebetulan Dea nge-tag dan nggak ada ide banget buat ngeblog, yuk mari makan kuota gratisan dari kantor dulu buat ngerjain tag ini. Hihihi.

Anyway, saya belum pernah ketemu dengan teman-teman blogger, walau hampir tiap hari saya blogwalking. Kalau ada acara kopdar juga belum pernah ikutan, belum pernah daftar segala pula. Blame my introvert side. Kerjaan saya sebagai psikolog yang mengharuskan untuk ketemu berbagai macam orang dan menjadi ekstrovert ternyata menyerap energi banget. Seringnya pas weekend butuh diam, nggak diajak ngobrol, doing my own things in my own thinking. Pokoknya sendirian aja lah. Makanya punya anak yang disinyalir ekstrovert yang nggak ngebiarin mamaknya bersemedi dan harus diajak ngobrol, plus jalan-jalan ke luar, bikin saya jadi ngos-ngosan. Jadinya kalau ada ketemuan dengan orang baru lagi, saya suka mikir, “Do I have energy left for that?”. Super introvert banget, ya. Mungkin saya lebih memilih untuk ketemu beberapa orang atau sedikit orang dulu daripada sekaligus banyak biar nggak terlalu ngabisin energi. Oh well, tapi I’d be so happy to meet all the bloggers out there.

Baiklah sekian prolognya yang kepanjangan. Mari kita mulai. Here we go:

  1. Waktu kecil, rambut saya keriting banget, bikin nggak pede. Yah, macam kayak gini:
maxresdefault

Meriam Bellina tahun 80an. Doi rambut kayak gini tetap kece, kalau saya….amburadul.

Sungguh bikin drop shay! Makanya kamera bukanlah sahabat saya. Paling males kalau difoto soalnya hasilnya jelek banget gara-gara si rambut keriting. Sampe sekarang aja saya males lihatnya. Karena rambut keriting inilah, waktu kecil ngotot rambut harus panjang biar bisa diikat dan keritingnya nggak kelihatan (diikat setiap hari, bok), atau dipotong cepak biar keritingnya hilang (sumpah, ini lebih bikin ilfil lagi karena bukannya cakep, saya malah kayak anak cowok. Ampun!), sampai akhirnya dibonding (bikin ilfil pas masa-masa bondingnya hilang, jadi rambut setengah keriting dan setengah lurus. Jijay, kan?). Untungnya semakin dewasa, si keriting makin sadar diri jadi nggak lebay keriting, tapi bergelombang. Sekarang saya bersahat sama catokan kalau mau lurus dan nggak dicatok kalau mau rambut bergelombang. Yes!

2. Control freak. Mungkin karena saya anak pertama, hobinya ngatur dan semua harus sesuai rencana. Di kepala saya udah ada to-do list mau ngapain aja, lengkap dari hal printilan. Misal, kalau harus berangkat jam 11, maka jam 6 bangun, bikin makanan Kaleb, suapin Kaleb, susun baju yang akan dipake Kaleb, lalu saya mandi, pake make up, catokan, pakein baju Kaleb, ingetin suami mandi dan siap-siap, susun perlengkapan apa aja yang harus dibawa Kaleb, rapihin kamar tidur, ingetin suami masukin stroller ke mobil, milihin sepatu Kaleb, dsb. List-nya bisa panjang banget dan ada target kapan selesainya jadi nggak telat. Masalahnya, orang-orang di sekitar saya seringnya slow motion banget. Diingetin mandi, tapi masih santai di depan tv *lirik suami*, eh pas mandi bisa luaaaamaaa banget. Belum lagi ART yang inisiatifnya kurang jadi apa-apa nunggu perintah saya (well, but I don’t complain though, karena walau dia lelet, tapi dia sabar banget sama Kaleb dan persistence kalau kasih makan. Jadi bisa dimaklumi). Every day. Kebayang saya jadi gampang kesel, ngomel, bete, dan capek. Begitu pun pas liburan, bilangnya mau santai aja di sana terserah ngapain. Tapi kemudian saya pasti bikin worksheet jadwal ngapain aja di sana, lengkap dari tempat, jam, biaya, dsb. Kzl ya. Capek sendiri. Positifnya, saya jarang nggak selesai atau meleset dalam ngerjaian tugas, sih. Semua sesuai target. Yay for that.

3. Harus banget tidur minimal 8 jam. Itu sebelum punya anak. I never thought having a baby would make me have to endure lack of sleep and it was so painful. Lebay, ya. Tapi begitulah kenyataannya. Saya paling nggak bisa tidur kurang. Begitu tidur kurang, duh seharian bisa kayak zombie, bete, capek, kesel, bad mood. Orang bingung kok bisa ya jam 9 udah tidur. Bisa banget lah, target tidur kan 8 jam. Begitu masuk ke keluarga suami yang seringnya tidur malam, saya shock. Oh tidak, saya sungguh nggak kuat ngobrol ngalor ngidul sampai begadang. Pas punya anak, tidur keganggu, well sampai sekarang pun saya udah lupa apa itu tidur 8 jam secara anaknya masih suka kebangun buat nenen, akhirnya saya berasa capek dan nggak punya tenaga buat ngapa-ngapain. I need my bed. Masalah tidur keganggu ini yang bikin saya mikir-mikir lagi untuk sekarang nambah anak. Plislah, biar saya ngerasa tidur 8 jam dulu. Hihi.

4. Saya minum banyak banget air putih. Sehari kayaknya bisa minum lebih dari 4 liter. Kalau di restoran, bukannya pelit nggak mau pesan minuman selain air putih, tapi kalau nggak minum air putih berasa masih seret mau minumnya seenak apapun.

5. Saya pecinta Disney Princesses. Cinderella, Snow White, Little Mermaid, Beauty and The Beast. Saya berharap saya adalah Putri dan diperlakukan seperti Putri. Hahaha. Makanya pas ada film Cinderella di bioskop, tentu saja saya rela nonton sendirian walau tinggal menunggu waktu lahiran. Nah, sekarang bakal ada Beauty and The Beast nih, udah pasti saya bakal nonton sendirian lagi. Nggak ajak suami, karena pasti dia nggak bakal paham khayalan saya. Hahaha.

6. Berkaitan sama no 5, saya nggak masalah nonton sendirian. Buat saya itu me-time paling menyenangkan. Bebas milih film sendiri, mau se-cheesy, sekonyol apapun, dan nggak perlu khawatir teman nonton yang nggak asik. Kalau kita udah asik ngakak, terus teman nonton biasa aja kan berasa males, ya. Selain nonton, saya juga nggak masalah makan sendirian di tempat umum. Menyenangkan banget malah. Dulu waktu kuliah, saya bisa makan sendirian, ngayal sendirian, dan nggak peduli sama orang-orang sekitar.

7. Saya suka dikasih surprise. Mungkin karena terpengaruh kebanyakan ngayal nonton film Disney, saya suka tuh dibikinin surprise, diperlakukan spesial pas ulang tahun. Sayangnya, sekitar saya agak kurang kreatif, ya *lagi-lagi lirik suami* jadi bukannya dapat surprise, saya malah suka ngingetin, “Bentar lagi aku ulang tahun, lho. Jangan lupa, ya.” Ngarepnya dikasih surprise, berakhir biasa aja. Kesel sendiri. Padahal sering bilang ke diri sendiri, jangan ketinggian ekspektasinya, orangnya kan begitu. Tapi dalam hati tetap ngarep. Dear suami, kamu pasti baca ini, tolong ulang tahun nanti kasih saya surprise manis. Ada amin, saudara-saudara? Hehehe.

8. I love crafting. Kalau ada yang ulang tahun, saya bikin kartunya sendiri, saya hias sendiri, saya bungkus kadonya sendiri. Makanya pas punya anak, setiap mau bilang udahlah pas ulang tahun tiup lilin aja. Berakhir gagal, karena I want to make it special. Jadi saya bikin semua printilan ulang tahun sendiri, blusukan ke pasar, dan cari ide. Sayangnya saya nggak bisa design di komputer, ya. Jadi masih suka gangguin suami buat bikinin design. Mungkin suatu hari nanti saya harus les design.

9. Sampai sekarang, saya nggak pernah clubbing sama sekali. Saya nggak suka musik yang terlalu keras, musik heboh macam disko, rock, dll, nggak tahan asap rokok, dan nggak bisa tidur malam. Jadilah nggak pernah coba, nggak tertarik, dan nggak menyesal juga. Hihihi.

10. Walaupun saya introvert, tapi saya suka kegiatan outdoor. Saya suka pantai, suka ke taman, suka berada di alam, suka mencoba hal-hal baru kecuali mall. Walau sebagai anak Jakarta, yang paling gampang dilakukan ya lagi-lagi ke mall. Tapi sekarang lagi bikin kegiatan untuk Kaleb di mana weekend nggak ke mall.

11. Nggak suka WC yang kotor karena gelian. Makanya lebih baik nahan pipis daripada WC-nya kotor. Traumatis adalah pas honeymoon ke Phuket, di Maya Bay ke WC, WC-nya super jorok. Gara-gara itu, memori saya tentang honeymoon jadi kurang bagus. Lupa indahnya Phuket, ketutup sama joroknya WC. Hahaha.

12. Bukan pecinta makanan. Saya tipe main aman, jarang coba makanan baru. Makanya kalau ada cafe hits, saya nggak terlalu heboh pengen coba, sih. Kalau pun coba, pasti menu yang dipesan yang aman-aman aja, yang sekiranya saya pernah coba, supaya nggak gagal di mulut. Kalau udah suka satu makanan, ya udah itu aja yang dipesan terus. Kebalikan sama suami, yang suka coba jenis makanan baru. Makanya kalau ada makanan baru, saya cicip punya dia, tapi tetap berakhir saya puas sama makanan saya yang nggak berubah. Hahaha. Makanya saya jarang foto makanan, karena ya kalau lapar, saya makan, nggak sempat pamerin ke sosmed makan apa aja. I’m not a food lover lah. Kalau pun orang upload makanannya, saya juga nggak sering ngiler kalau saya nggak tahu itu apa. Kecuali, dia upload bakso, bakwan, mie, ramen, pizza. Hmm, habis itu langsung cus pengen beli.

13. Saya nggak berani nyetir mobil. Ada masanya saya pernah bawa mobil ke kantor, udah seberani itu. Tapi kemudian nyali ciut lagi karena pengalaman saya sama nyetir mobil kurang oke. Kemampuan spasial saya yang kurang bikin saya kurang bisa memperkirakan harus sedekat apa, beloknya udah pas belum, bakal nabrak depan nggak. Makanya seringnya saya markir mundur, eh nabrak, trus mau belok, malah keserempet motor. Hfft!  Makanya kalau yang lagi nyetir minta tolong saya lihatin sisi saya udah mepet atau masih jauh, saya susah jawabnya. Mepetnya segimana, nih? Perasaan udah mepet, sih, tapi kayaknya masih bisa lewat. Aaaah, tidaaaaak! Ku bimbang dan tak paham lah! Sungguh lho, saya pengen berani nyetir mobil. Tapi sampai sekarang belum berani. Doakan supaya keberaniannya muncul, ya.

14. Sejak rumah kemalingan dan laptop Vaio pink kesayangan saya ikut dicuri sekitar 6 tahun lalu, sampai sekarang saya nggak punya laptop sendiri. Pas kehilangan laptop itu perasaan saya numb alias tumpul banget. Nggak merasa sedih, marah, atau kesal. Pokoknya datar aja. Padahal semua data, kerjaan, hidup saya ada di situ. Tapi ya datar aja rasanya. Mungkin waktu itu saya nggak punya waktu untuk meratapi, tapi di pikiran bawah sadar, saya merasa laptop itu nggak tergantikan. Makanya saya belum punya laptop lagi (pun, merk Vaio udah nggak diproduksi lagi. Kenapa sih Sony? Itu kan merk kesukaan saya!) dan belum berniat beli. Sekarang saya pakai laptop kantor, bisa dibawa pulang tapi jarang dibawa juga karena males di rumah buka laptop. Atau pinjem laptop suami. No laptop, no worries.

15. Kalau nggak suka, saya nggak akan berbasa-basi bilang, “Wah, cantik, ya. Bajunya keren, ya.” dsb. Saya nggak jago basa-basi dan bermulut manis. Tapi ketika emang bagus, saya pasti puji dengan setulus hati dan penuh kekaguman. Kadang-kadang ini bikin jadi saya kelihatan jutek dan bukan jadi orang yang terlalu menyenangkan pastinya. Orang kan suka dipuji-puji, tapi saya males muji kalau emang biasa aja buat saya. Bahkan kadang-kadang nggak kepikiran muji karena ya nggak kepikiran. Pas orang lain muji, baru deh dalam hati mikir, kenapa sih gue nggak berbasa-basi dikit biar lebih gampang disukai orang. Ih! Sering dikira jutek juga jadinya. Padahal bener, deh, kalau diajak ngobrol saya suka banget.

Akhirnyaaaaa, udah 15 juga! *tiup kuku*

Jadi kapan ketemuan, nih?

Btw, saya nggak nge-tag siapapun karena kayaknya semua yang di dunia per-blog-an udah nulis ini. Hihihi. Feel free kalau mau ikutan nulis bagi yang belum, ya. 🙂

Advertisements

8 thoughts on “Kenalan, Dong!

  1. Nomer 11 dan 13 sama 🙂 aku dr 2005 punya SIM A dan C dan terus perpanjang sampe saat ini. Tp SIM C aja yg dipake itupun cuma dipake 2005-2009 trs bhayyy…. nyaliku hilang ditelan bumi. Nantilah nyetir mobil klo udah waktunya jadi MACAN TERNAK, hahaha. Itupun klo anter anak bisa dioutsource ke layanan antar-jemput , ya outsource aja kalik deh.

  2. Hihi akhirnya PR nya dibikin. lucu ya introvert tapi suka surprise. biasanya kan introvert ga suka surprise2an. trus sama tuh, masa2 yang paling gw rindukan adalah bisa tidur damai tanpa kebangun2. tapi sejak punya anak itu hanya di angan-angan. barusan baca baby center kalo anak umur 6 bulan harusnya uda bisa tidur straight 8 jam. haduh! itu masih impian di awan2 deh. uda sleep training juga masih aja bangun 2x pas malem. *eh kok jadi curhat hahaha
    btw berhubung ibu eo bloggeratti nya lagi cuti hamil, gimana kalo ibu naomi aja yang jadi EO nya? hihihihi

    • Harusnya bisa sih katanya. Bayi temenku juga ada yang bisa. Apa kurang dilatih atau emang beda-beda tiap bayi ya? Hahahhaa, semua Axel langsung bobo 8 jam yaa.

      Haduh, kalau aku yang jadinya EO-nya siapa yang kumpul nanti? Hahahaha.

  3. sama loh…. kurang tidur itu salah satu hal yang bikin gua mikir kalo mau punya anak kedua… apalagi belakangan kan frekuensi nenennya jayden mulai berkurang, jadi gua mulai bisa menikmati tidur 8 jam hehehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s