#dramaPRT: Cukup 5 Hari

Kembali  dalam kisah #dramaPRT. *kapan kelarnya ini maleeeh?*

Si Mbak yang baru ini masih muda, umurnya 18 tahun. Dia adalah pacarnya tukang kebon dekat rumah Mama saya. Udah 2 tahun tinggal di Jakarta, kerjanya ya lompat-lompat, dari jadi PRT sampai bantuin kakaknya jualan ayam KFC ala-ala. Awal dilihat sih kayaknya anaknya manut aja, polos, lugu, nggak paham apa-apa. Dari awal saya udah kasih tau tugasnya apa dan situasinya kayak gimana. Dia oke.

Pas mulai kerja, hmmm…. tampaknya dia kurang bisa kerja. Ya nggak papa sih, saya ajarin aja. Kaleb 100% saya yang pegang, kebetulan dia mulai pas weekend. Dia paling cuma bantuin kerjain rumah aja. Dia bilang, dia sebelumnya kerja di warteg. Anggapan saya harusnya bisa masak. Ternyata masak pun nanya saya gimana caranya. Okelah nggak papa, yang penting ada yang bantuin.

Anaknya pun kurang inisiatif. Jadi saya lagi nidurin Kaleb pas siang. Tiba-tiba kedengeran pintu bak-buk. Saya keluar, dia nggak ada. Ternyata pintu depan dibiarin kebuka, jadi kalau ada angin kebuka tutup mulu. TV yang nggak ditonton pun dibiarkan nyala. Mbaknya di mana? Ikutan bobo siang. *elus dada sampai rata*

Mulailah pas weekdays, dia diungsikan ke rumah Mama sama Kaleb. Di rumah Mama kan udah ada Mbak, jadi tugasnya ya pegang Kaleb aja. Harusnya dia yang masak makanan Kaleb dan cuci baju Kaleb. Nggak dong bok, yang masak Mama saya, yang cuci Mbaknya Mama. Pas Kaleb bobo, dia ikutan bobo, bukannya beresin perlengkapan Kaleb atau masak buat nanti siang, atau bikin buahnya. Trus dikit-dikit ijin ke warung. Pfft!

Tapi lagi-lagi saya biarkan. Kepepet lagi butuh nih. Mama saya pun bilang, duh anak ini bebal malasnya. Belum apa-apa udah nanyain gaji pembantu orang. Kayaknya nggak bakal lama, nih.

Tadi malam, tepat 5 hari kerja. Jam 21.30, saya udah di kamar, matiin lampu mau tidur. Suami ada di meja makan sambil buka laptop. Si Mbak yang lagi sibuk teleponan dengan suara kencang, tiba-tiba keluar kamar bilang ke suami, “Pak, saya mau pulang, ibu saya sakit. Ini ditelepon kakak saya. Nanti 2 hari lagi saya balik.”

Harus banget getoh malam-malam begini! Nggak bisa nunggu matahari terbit?

Suami pun minta teleponnya biar ngomong sama kakaknya, nanya kenapa harus pulang, kan dia baru aja kerja. Kata kakaknya karena ada saudara yang hajatan. LOH, tadi katanya ibunya sakit. Dengan gelagapan kakaknya bilang, “Eh iya, ada hajatan dan ibunya juga sakit.”

AH, BISA AJA ENTE!

Semakin dikorek, alasannya makin nggak konsisten. Katanya kakaknya nggak tau dia kerja di sini, padahal pas hari pertama kerja, si Mbak minjem uang buat beli pulsa untuk ngabarin kakaknya. Si Kakak bilang nomor telepon si Mbak nggak aktif, padahal tiap hari doi teleponan. Mana yang nggak aktif, sih?  Trus bilang 2 hari lagi balik, tapi besok baru ke Cipulir ke rumah kakaknya, dan besokan lagi baru ke Brebes. Lah, itu udah 2 hari kelessss! Pas ditanya lagi, dia bilang yah liat aja nanti. *CAPCAY!* Belum lagi dia langsung masukin semua bajunya. Kalau pulang 2 hari doang ngapain lo bawa semua baju. Dih, dikira ijk anak kecil yang gampang diboongin.

Saya yang kali ini nggak pake baper sama sekali sama si Mbak, keluar kamar setelah dengar ada yang ribut. Saya bilang ke Mbak, “Mbak, kalau nggak betah mending bilang aja, nggak perlu lah pake ngarang-ngarang alasan. Mbak rajin sholat 5 waktu, tapi masa pake alasan orang tua sakit. Dosa lho, itu.” Saya bilang dengan pelan, nggak pake nada tinggi karena ya sebenarnya saya bodo amat kalau dia mau pergi. Kita kurang ada chemistry-nya gitu loh! *dikata pacaran* Saya cuma nggak suka dia mau pergi malam banget, bikin heboh, serasa urgent.

Saya panggil pacarnya yang akan menjemput dia. Habis dimarahi oleh suami saya karena yang tanggung jawab si pacarnya itu pas nyodorin si Mbak buat kerja sama kita. Kita udah wanti-wanti dari awal, niat kerja nggak. Kalau nggak mending nggak usah, ngerepotin kita aja soalnya.

Intinya, udahlah ya silahkan pergi, nggak usah balik juga nggak papa. Ku tak butuh janji manismu, Mbak!

Pas mau pulang, eh sempet-sempetnya pula dia minta uang. MENURUT LOOOOO? Kerjanya nggak beres, jagain Kaleb tetap Mama dan Mertua saya, belum apa-apa udah minta ini-itu, ya odol, sikat gigi, uang pulsa, sisir. Jadi tentu saja big no no! Biar dia dapat pelajaran bahwa dia nggak bisa keluar masuk rumah orang sesukanya dan dengan cara yang nggak baik. Kalau mau dapat uang ya harus ada usahanya keles. Sip, ya!

Jadi ya saya kembali Mbak-less. Tapi kali ini saya santai aja, nggak pake baper, nggak marah, nggak sedih. Datar aja, bok! Mungkin saya mulai terbiasa sama #dramaPRT. Uwooow!

 

Oke, balik lagi sibuk neleponin penyalur.

Plislah, jangan ada drama lagi di antara kita.

 

 

 

 

6 thoughts on “#dramaPRT: Cukup 5 Hari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s