Ditampar di Ruangan ATM Sarinah

Tadi pagi sekitar jam 6.30 saya sampai di Sarinah mau siaran di radio Cosmopolitan. Karena siaran baru jam 7.30, saya pikir saya mau ngemil dulu di McD atau Dunkin sambil baca-baca materi. Karena nggak bawa uang cash, saya menuju ATM centre.

ATM centre di Sarinah ini ada di ruangan lantai dasar. Masih sepi banget karena ya masih pagi. Di depan saya seorang ibu-ibu rambut diikat, beruban, memakai kaos oblong abu-abu, dan celana pendek santai masuk dan ke mesin ATM. Saya masuk dan mengambil uang dengan jarak 2 ATM sebelah kanan ibu itu. Pintu keluar ada di sebelah kiri.

Pas lagi fokus ambil uang, nggak ngeh dengan keadaan sekitar, saya merasa tiba-tiba pipi saya ditampar. Sakit, bok! Refleks, saya teriak, “EH!” dan nengok. Ibu itu baru aja nampar saya, langsung menjauh keluar sambil liatin saya. Saya langsung deg-degan, cek ATM, cek uang, dompet, isi tas, takut ini modus hipnotis. Aman. Saya langsung liat ke atas ruangan ada CCTV, trus saya keluar, mau kejar si ibu dan lapor satpam. Di depan ruangan nggak ada satpam. Si ibu pun udah menghilang entah ke mana.

Saya langsung menelepon suami dan Mama untuk menenangkan diri, lalu habis itu lapor satpam di gerbang Sarinah. Pas saya lapor itu jam 7 pagi. Setelah mendengar laporan, saya diminta ke pos untuk bikin laporan. Ada satu satpam yang bilang, jangan-jangan itu orang gila karena memang ada ibu-ibu beruban,disinyalir gila yang suka ambil ATM, tapi suka ngomong-ngomong sendiri. Tadi sih dia nggak ngomong sendiri, ya. Karena saya mau siaran, jadi saya bilang saya mau siaran dulu, nanti habis siaran saya lapor lagi, sekalian minta cek cctv.

Habis siaran, saya bikin laporan, tapi memutuskan untuk nggak lapor polisi karena nggak ada kehilangan. Saya minta dilihat ibu-ibu itu siapa, kalau memang dia gila (dan kalau dia bisa ambil ATM berarti kemungkinan dia masih punya keluarga yang membiayai, tolong dilapor ke keluarganya untuk nggak berkeliaran), tapi kalau dia niat jahat ya tolong diperketat penjagaan. Karena pas kejadian, satpam nggak ada di pintu keluar ATM, tapi malah ada di pintu samping belakang ATM yang nggak dilewatin orang keluar masuk. Di dalam ATM centre juga kosong. Riskan banget kalau ada yang mau jahat, apalagi itu pagi-pagi banget, masih sepi.

Menurut satpam, di Sarinah belum pernah kejadian orang dihipnotis atau ditampar kayak saya. Memang kemungkinan ada orang gila, tapi belum membahayakan orang lain. Dengan adanya kejadian ini, akan ditindak, sih. Eh, tapi kan kalau emang ada orang gila sebenarnya sudah sewajibnya diproses dan dipulangkan ke rumah supaya nggak berkeliaran nggak, sih?

Jadi ya, buat yang di Sarinah kalau mau ambil ATM, pastikan lagi rame, atau kalau ragu, minta satpam (yang sebenarnya ada banyak banget, tapi nggak jaga tepat di depan ruangan ATM — entah kenapa) untuk jagain saat kita transaksi.

Be safe, guys!

*masih deg-degan, jantung hampir melorot ke lantai*

7 thoughts on “Ditampar di Ruangan ATM Sarinah

  1. haduhhh ada2 aja sih.. aneh2 banget ya kelakuan orang2.. gw ga tau sih, tapi kalo dia bisa ambil ATM berarti belom bener2 gila ga sih? kalo gila beneran kayanya uda ga bisa berfungsi normal deh.. IMO sih..

    • Iya, gue tanya gitu juga ke satpam. Kok gila tapi bisa ambil ATM? Satpam bilang dia sering ambil ATM, entah beneran, entah pura-pura.

    • Pas gue selesai siaran, mas-mas CCTV belum datang dong, jadi nggak bisa dilihat. Yo weislah yang penting ga ada yang ilang. Gue cuma pesan, kalau udah tau siapa pelakunya diusir atau diproses apa kek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s