Drama PRT: Maling

Saya kayaknya nggak pernah ceritain soal PRT alias pembantu rumah tangga ya di blog ini. Bukan karena bebas drama dan tenang-tenang aja, tapi karena saking banyaknya drama saya jadi terlalu malas ceritainnya. Tapi yang kali ini harus saya ceritain karena kasusnya mencuri.

*tarik napas dalam-dalam*

Btw, saya pake PRT, bukan baby sitter untuk menjaga Kaleb karena saya juga butuh untuk bersihin rumah, nyuci ngepel, dll, yang mana rumah saya nggak besar dan nggak bertingkat. Saya aja ngerjain semuanya 2-3 jam udah beres. Habis itu paling nemenin Kaleb main aja, itu pun main biasanya sama para Opungnya. Iya, saya nggak pernah ninggalin Kaleb berdua PRT. Selalu ada Opung yang jagain dan nemenin main, bahkan kasih makan juga.

Kondisinya adalah, karena dijagain Opungnya, maka 3 hari di rumah saya dengan mertua datang ke rumah, dan 2 hari ke rumah mama saya, pergi pagi dan pulang malam saya jemput. Di rumah Mama udah ada pembantu jadi PRT nggak perlu beres-beres, pun karena udah pulang malam ke rumah, dia nggak perlu beres-beres rumah saya. Jadi cuma jagain Kaleb aja, itu pun cuma untuk mandiin, nidurin, dan masak makanannya. Yang ajak main, nyuapin, ya Opungnya. Ringan ya harusnya.

Pembantu pertama saya, cuma bertahan 3 minggu. Orangnya agak tua, dekil, dan sering banget gendong Kaleb. Padahal waktu itu saya bilang jangan sering gendong karena Kaleb baru belajar jalan. Biarin dia latihan jalan. Tapi dia gendong terus karena males ngejar Kaleb merangkak. Karena rumah saya nggak besar, jam 7 pun dia udah nonton TV sambil tiduran di ruang TV, plus membajak tontonan dengan lagu-lagu dangdut. PFFT! Tapi ya udahlah ya, sabar-sabar aja. Toh sebenarnya saya jarang nonton TV, lebih banyak streaming.

Ealah, 3 minggu doang minta pulang karena males bolak-balik rumah saya dan mama, yang jaraknya naik mobil cuma 10 menit! Murka banget lah saya. Alasannya ganti-ganti, dari kangen anak (yang mana anaknya udah pada dasar. Cih!), sakit kakinya (borokan), dan terakhir bilang, capek ngejar-ngejar anak. Padahal sebelum ambil dia saya memastikan dulu job descnya apa dan situasinya gimana dengan detil. Karena saya marah, dia pura-pura kesurupan coba! BHAY!

Pembantu setelahnya, udah tua banget. Sebenarnya di bawah Mama saya umurnya, tapi tampangnya tua banget dan kurus, kelihatan polos. Karena mama nggak kuat jaga Kaleb sendirian, dia asal terima aja. Saya nggak sreg sih karena udah tua banget, nanti nggak bisa jaga Kaleb. Tapi Mama udah terima duluan, sampai akhirnya kita berantem kan.

Ini cuma bertahan 3 hari. Awalnya kita pikir dia nggak bisa bahasa Indonesia dengan benar karena komunikasi dengan dia agak susah. Lalu kita pikir dia pendengarannya terganggu karena suka nggak dengar. Kemudian, kita mikir apa dia lemot ya karena apa yang kita perintahkan kok dia suka nggak paham. Mama saya akhirnya suka ngeluh karena capek banget ngomong sama dia. Plus harus teriak karena dia suka nggak dengar.

Waktu itu hari Sabtu, saya libur. Seharian jaga Kaleb. Saya mulai curiga ada yang aneh sama dia. Saya lagi main sama Kaleb, kok tiba-tiba dia angkat Kaleb dari depan saya gitu aja. Ya saya suruh balikin lagi, dong. Mama saya minta disapu rumahnya, dia nggak kerjakan, malah langsung naik ke atas entah mengerjakan apa. Saya panggil dia ke bawah, minta disapu, dia mengangguk, dan naik ke atas lagi. Lah, ini saya yang nggak jelas pertintahnya atau apa sih? Sampai 5 kali saya ulang minta disapu dan dikerasin suaranya, baru dia sapu. Itu pun cepat banget 5 menit selesai, dan tiba-tiba dia angkat semua taplak meja. Lah apa ini?

Siangnya sodara saya datang, nanya saya di mana, dibilang lagi tidur. Yang mana jelas-jelas saya di depannya dia. Trus pas hujan, tiba-tiba dia buka semua lemari. Pas ditanya kenapa, dia bilang karena hujan. HAH?

Di situ saya mulai curiga jangan-jangan dia skizofrenia. Kebetulan kami sekeluarga akan pergi malamnya jadi mama minta dia di kamar aja jangan keluar, tidur. Supaya nggak aneh-aneh lagi.

Besoknya saya bangun subuh karena mau ke bandara. Dia udah bangun, mondar-mandir di atas, pake handuk papa saya! Kelakuannya makin aneh, tak terarah, nggak jelas. Tiba-tiba dari balkon atas, dia lihat ke bawah dan mengeluarkan apel bekas dari mulutnya, melempar kita yang di bawah. WAH PARAH! Dia langsung lari ke balkon luar. Suami dan sodara ngejar dia karena takut tiba-tiba lompat, kan. Waktu itu langsung Papa bawa dia ke dinas sosial dan minta penyalurnya bawa dia pulang.

Pembantu selanjutnya masih berumur 22 tahun, pake jilbab. Pernah kerja di Singapore sebagai tukang angkat telepon online shop *menurutnya*, pernah kursus komputer di Singapore. HP-nya aja iphone 4, bok! Rumahnya dekat rumah saya, bapaknya pun nganterin ketika mau kerja sama saya. So far, kayaknya oke, nih.

Hari pertama aja, dia langsung akrab sama Kaleb, trus mau ngajarin Kaleb belajar jalan, mau ajak ngomong, nyanyi-nyanyi, nggak masalah harus bolak balik rumah saya dan orang tua. Selain itu dia bisa pake iPad, pasangin lagu anak-anak, inisiatif cari masakan sehat untuk Kaleb. Kerjaannya sempurna, gesit, bersih buanget (ngepel bisa 3x sehari, dia nggak suka lihat yang kotor), nggak pernah ngeluh, selalu happy. Superb!

Gimana saya dan keluarga nggak baper dibuatnya. Saking bapernya, saya selalu berdoa tiap malam supaya dia betah kerja lamaaa banget.

Tapi kemudian, saya baru sadar, banyak kejanggalan setelah ada dia. Misal, baju-baju saya kok banyak yang nggak ada. Baju-baju yang jarang saya pake, tapi pas tiba-tiba mau pake kok nggak ada. Tapi saya pikir, ah paling nyelip lah, atau saya lupa naro. FYI, lemari dan kamar nggak pernah saya kunci karena saya pikir toh nggak ada barang berharga. Semakin ke sini, Mama saya mengeluh banyak banget baju, sepatu, dan taplak meja yang hilang. Di situ saya mulai curiga dan inget-inget lagi barang-barang saya juga hilang, nih.

Di rumah Mama ada pembantu pulang pergi juga, tapi masuk dan keluar rumah dengan tangan kosong, nggak pernah bawa tas. Jadi nggak mencurigai dia. Sementara mbak saya, selalu bawa 2 tas besar untuk barang-barang Kaleb (tau sendiri kan kalau bawa anak kecil barangnya segudang).

Pernah juga mertua saya pas lagi jagain Kaleb HPnya hilang, di rumah. Di rumah itu cuma ada mertua, Kaleb, mbak. Itu HP baru dibeli beberapa hari. Karena mertua saya suka lupaan kita mikirnya dia teledor kali, jangan-jangan nggak bawa. Tapi di rumahnya dicari bolak-balik, rumah saya pun dibongkar, hasilnya nihil.

Akhir-akhir ini bapak mamanya suka datang kalau siang, entah ke rumah saya atau ke rumah Mama saya kalau Kaleb lagi di sana. Trus tiap weekend dia minta ijin nginep di rumahnya, padahal biasanya paling beberapa minggu sekali aja. Tapi bulan ini kok tiap minggu sampai saya sendiri kesal. Kan ortu udah sering datang, dia juga pulang. HUFT!

Sampai akhirnya Mama saya makin sering ngeluh mengenai barang-barangnya, dan pas saya mandi, lho kok sampo dan facial wash saya habis padahal saya baru beli. Biasanya bertahan sebulan. Di situ saya udah marah banget. Kebetulan suami lagi nganterin Mbak dan Kaleb ke rumah Mama saya. Saya masuk ke kamarnya dan buka lemarinya.

 

VOILAAAA… ada beberapa baju, catokan, celana, dress, foundation, skin care, kotak make up punya saya dan adik saya. Fix, dia pencurinya. Barang-barang lainnya kemungkinan besar udah dia cicil bawa ke rumah pas weekend atau pas orang tuanya datang. Masalahnya, dia udah 7 bulan di rumah, barang yang dia curi semua barang bermerk, sepatu mahal, bahan-bahan makanan, dsb yang kalau ditotal hampir 10 juta! PARAH!

Awalnya saya dan Mama saya diam aja. Karena mikir, duh kita butuh banget dia untuk jagain Kaleb, nanti kalau nggak ada dia gimana. Tapi 3 hari itu saya nggak tenang banget. Saya bolak-balik nanya suami perlu nggak sih bilang. Bolak-balik nanya ke banyak teman gimana ini solusinya. Semua pada bilang, lo nggak bisa nyimpan maling di rumah. Walau konsekuensinya akan nggak ada mbak sementara dan cari mbak sekarang kan susahnya minta ampun (plus, trauma juga kan jadinya).

Akhirnya pagi-pagi saya konfrontasi ke dia sembari nunjukin baju yang dia ambil. Pertama, dia jawabnya mungkin kebawa aja kali. Kedua, dia jawabnya itu cuma minjem. HELOOOW, minjem kok nggak bilang, dan nggak dibalikin? Itu mah namanya nyuri!

Tadinya saya ngarep, dia mau berubah. Tapi pas dia bilang, dia capek dong ngerjain 2 rumah sekaligus, bolak-balik. Di situ saya naik darah. Rumah saya dan rumah Mama 10 menit aja, di rumah Mama ada pembantu yang mana bikin dia nggak harus bersih-bersih sama sekali di rumah Mama, plus di rumah saya karena saya pikir udah malam. Tapi dasarnya dia nggak tahan kotor jadi dia inisiatif bersihin rumah dan selalu nanya mau masak apa nih, karena dia suka masak. Jadi, kerjaannya malah lebih enteng karena dia lebih sedikit tanggung jawabnya, plus weekend pulang ke rumahnya pula. Lalu dia bangunnya tiap hari jam 6, malah lebih dan suka saya bangunin karena tiap malam teleponan sampe jam 3 pagi sama pacarnya, bikin saya juga suka telat. Udah pernah saya tegur, tapi diulang lagi. Mana kalau tidurin Kaleb, ya dia ikutan tidur juga. Saya aja kerja di kantor nggak bisa tidur. Akhirnya saya bilang, udahlah kamu berhenti aja, balikin semua barang yang kamu curi, dan suruh bapakmu ke sini. Saya ancam akan dilaporkan ke polisi. Eh, dia nggak ada rasa takut dan menyesal, lho!

Saya telponin bapaknya nggak nyambung, telp ibunya nggak diangkat. Siangnya, suami saya tanya lagi mana bapaknya. Dia bilang sore akan datang. Baru 5 menit suami masuk kamar, trus pas keluar dia udah kabur. Dia bawa HP yang dia cicil, dan sudah minta saya balikin, make up adik saya dibawa, dan sempat-sempatnya bahan makanan Kaleb dan telor diambil kabur juga. Gila! Suami kejar ke rumahnya, kosong.

Malamnya suami saya ke sana lagi, ke rumah saudaranya yang kebetulan tinggal dekat situ. Saudaranya kaget dan bantuin telepon ibunya, diangkat loh teleponnya. Dan ibunya bilang, anaknya cuma minjem aja. Gila, ini dibelain loh anaknya. Jangan-jangan udah kerjasama, kan. Pas suami ke rumahnya, udah ada dia dan Bapaknya. Lagi santai nonton. Mbak nggak pake jilbab. Rumahnya benar-benar kecil, sumpek, kotor, cuma ada satu tempat tidur untuk bapak, ibu, 2 anak. Sebenarnya kasihan sih, ya. Tapi dia keukeuh dia minjem dan walau suami bongkar beberapa bagian rumahnya yang sumpek dan penuh tumpukan barang, dia nggak mau ngaku. Curiganya barangnya udah dibawa ke kampung, kebetulan ibunya pulang kampung. Kata saudaranya, keluarganya emang bermasalah, banyak hutang di mana-mana. Bapaknya pindah-pindah kerja mulu karena selalu keluar bermasalah, kakak cowoknya cacat sehingga kurang bisa diandalkan secara finansial, ibunya tadinya kerja jadi PRT akhirnya nggak kerja lagi karena sakit diabetes, adiknya masih kelas 4 SD. Jadi, penghasilan cuma dari Bapaknya yang nggak tetap dan dari si Mbak. Yang anehnya, mereka malah punya 2 motor. Orang tuanya merongrong si Mbak untuk kasih semua gajinya tiap bulan, mbak cuma disisain 200 ribu aja. No wonder kan, mbak yang gengsi tinggi, dulu gajinya lumayan di Singapore (pulang karena ibunya sakit), dulu bisa gaya, sekarang nggak punya apa-apa, akhirnya nyuri.

Btw, HP yang nyicil dari saya itu karena HP iphone di rusak. Saya pikir kalau dia nggak punya HP nanti saya nggak bisa kontrol Kaleb. Karena dia orangnya suka gaya, manalah mau HP sederhana tanpa sosmed, jadi pengennya yang bagusan. Yo weis, saya cicilkan, potong dari gaji.

Saya masih nuntut dia balikin semuanya, sih. Dia keukeuh nggak mau ngaku. Sepertinya saya akan bawa dia ke polisi karena barang curiannya banyak sekali, terutama barang Mama.

Oh ya, ini foto orangnya. Namanya Mbak Asih, asal Wonosobo. Ayahnya namanya Pak Wandi, ibunya namanya Karminah. Semoga bisa berhati-hati kalau lihat, kenal, atau mau kerja di rumah kalian, ya.

screenshot_2016-11-21-15-21-08screenshot_2016-11-23-08-47-27

Anyway, itu IG dia namanya @itsmymumu. Followers dia lebih banyak daripada saya. LOL!

Dari sini saya dapat kesimpulan, nggak ada PRT yang sempurna. Kalau sempurna banget malah harus dicurigai karena nutupin kekurangannya dia. Dan saya bodoh banget baru sadar setelah dia kerja 7 bulan. Hiks! Hati-hati banget ya, guys!

Jadi saya balik lagi deh cari PRT. Ada yang punya kenalan atau tempat cari PRT yang terpercaya kah? Kalau ada saya mau dong nomor kontaknya.πŸ™‚

 

 

 

8 thoughts on “Drama PRT: Maling

  1. oh my, bacanya tarik napas bo karena gw pernah jg punya pembantu sama kek yg terakhir itu, gokil gaulnya dan sexy2 bajunya tp gw peratiin kenapa duit gw di dompet berkurang mulu dan baju dicari ga pernah nemu, akhirnya suatu saat pas gw mandi, gw biarin itu air nyala di kamar mandi as if gw msh mandi dan kucluk2 lgs masuk kamar, eitsss dia lagi bongkar dompet gw😦 terus di kopernya dia banyak baju gw, hari itu juga gw suruh keluar..Sigh!

    • Aduhhhh, gue tuh udah liat IGnya giti tapi ga curiga. Padahal baju2 gue dan orang rumah mulai berhilangan. soalnya dia kayak sempurna banget. Huft lain kali emang kita harus lebih waspada ya mbak.

  2. Buset kece amat itu pembetes πŸ˜‚
    Gue mah kalo denger yang begini-begini cuma bisa ngelus dada … Channing Tatum.
    Kadang emang ada orang yg datang ke hidup gue supaya kita bersyukur hidup kita ga begitu yah mi.
    Cemunguuut mama kaleb.

    • Kayaknya ini jawabam doa gue mbak. Saking bapernya ama mbak ini, tiap malam gue berdoa supaya dia betah tinggal lama sama gue. Eh malah ketauan dia suka nyuri. Berarti dikasih jawaban dia sebaiknya ga sama gue. Hihihi. Semoga dpt yg lain yg lbh baik dan ga pake drama lagi.

  3. Haduh bacanya ikut kesel. Kalo uda salah trus ga merasa salah, apalagi didukung orangtuanya, emang uda ga ketolong deh.. iya kl bs dilaporin dilaporin aja biar ada efek jera. Harusnya bukan excuse ya kondisi ekonominya begitu. Toh masih banyak org yg lebih susah tp ttp jujur hidupnya.
    Sabar ya bu. Percaya aja semua ada karmanya. Nanti yg ilang juga bs diganti sama Tuhan 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s