Warga Yang Dikasihi dan Mengasihi

Kabarnya 4 November besok akan ada demo besar-besaran. Saya malah nggak sadar dengan hal ini sampai timeline twitter saya kok ribut banget soal demo tanggal 4 November. Hellooooh, ke mana aja kamuh?

Grup WA keluarga besar aman, damai, tenteram nggak kirim postingan apa pun soal demo. Biasa kan grup keluarga besar sumber beredarnya segala hoax. Di kantor nggak ada yang ngomongin. Jadi saya clueless sama tanggal 4 November ini.

Baru deh minggu ini timeline makin panas sama demo. Beberapa orang yang Chinese mulai ketakutan karena ingat kerusuhan 98. Eh, ini ada apa sih kok kayaknya serius amat?

Oh, FPI dkk mau demo.

Lho, bukannya udah biasa ya doi demo? Bukannya sering? *warga Jakarta kebal sama demo. XD*

Ternyata karena merasa tersinggung sama ucapan Ahok mengenai surat Al Maidah. Saya nggak paham sih surat ini isinya apa. Kok bisa Ahok asal ucap aja? Tapi kalau saya reaktif nanti saya sama dong sama FPI and the gank. Jadi saya tonton dulu videonya lengkap.

Menurut saya, Ahok nggak menghina surat Al Maidah, tapi menyindir orang-orang yang memelintir surat Al Maidah. Ini hal yang pemaknaannya jadi berbeda. Tapi, Ahok mengucapkannya di saat mau heboh Pilkada. Orang jadi cepat panas.

Dan yaah, karena yang ngucapin Ahok, sih. #AhokSelaluSalah

Saya nggak yakin hal ini jadi besar kalau yang ucapin Budi, Tono, Adi. Tapi kalau Ahok yang ucapin, semua jadi salah. Yah, macam cowok yang selalu aja salah di mata cewek. #eaaaa

Sebagai orang yang minoritas, pernah nggak sih agama saya dinistakan? Pernah. Banget! Mesjid yang khotbah pake toa sehingga seluruh komplek kedengeran, bilang Yesus anak haram. :’) Sakit hati, sedih, dan lain-lain campur aduklah. Tapi habis itu bikin brosur gelap sebarin ke komunitas dan ajak demo besar-besaran sambil teriak, “Bunuh! Bunuh!”. Ya nggaklah. Saya masih kicik, kakaaak! *balik mimik cucu*

Nope. Seperti yang diajarkan agama saya, di atas semuanya harus ada kasih. Kasih berarti memaafkan. Mungkin mereka nggak paham, mungkin mereka nggak tahu. Ya sudah, maafkan.

Semakin saya besar, saya menyadari bahwa, hubungan saya dan Tuhan itu personal. Agama itu buatan manusia. Kalau di Alkitab *CMIIW* orang-orang yang berkumpul memuji Tuhan Yesus, menyebut dirinya Kristen. Jadi bukan Tuhan yang membuat suatu agama, tapi manusia yang membuat agama.

Oleh karena Tuhan itu segala Maha, maka buat apalah Tuhan dibela. Kalau Dia mau, Dia bisa bela dirinya sendiri. Manusia yang ciptaanNya, nggak perlu repot sana-sini belain Dia. Tugas manusia itu sederhana, jadi orang baik. Orang baik itu harus penuh cinta kasih, toleransi, kasih sayang. Yah, semua yang baik, ke semua orang tanpa lihat SARA. Baik ke sesama suku aja, ya bukan baik namanya. Baik ke sesama jemaat aja, ya bukan baik namanya. Baik itu harus universal, tidak memandang apapun.

Balik lagi ke soal Ahok. Kalau merasa Ahok menistakan agama, ya gampang aja. Laporin ke polisi, ikutin prosesnya, dan tenang. Nggak perlulah demo heboh bikin ketakutan sana-sini dan kemacetan *woy, nanti kalau telat potong uang makan nih*. Ikutin proses hukumnya dengan baik. Nanti biar hukum yang menentukan bersalah atau nggaknya. Sederhana kan, ya.

Masalahnya, bukan apa-apa, demonya bakal bikin macet, kakaaak! Trus nanti pasien saya pada nggak datang karena takut, trus ribet reschedule lagi. :’))

Anyway, semua taulah saya ngefans sama Ahok. Makin ngefans lagi karena saya merasa saat ini saya jadi warga yang didengarkan. Saya ini orangnya ribet, rempong, suka mengeluh *yah, namanya juga perempuan XD*. Macet dikit aja kadang-kadang saya suka SMS Ahok sambil marah-marah. Ngefans boleh, marah-marah sih jalan terus.πŸ˜„

Beberapa waktu lalu, got di daerah rumah saya kotor banget. Banyak banget sampah yang bikin aliran nggak mengalir dikarenakan penjual-penjual di pasar seenak udelnya buang sampah sembarangan. Sebagai warga tukang lapor, saya langsung foto got yang kotor dan lapor ke Ahok lewat Qlue. Semua got di komplek saya foto dan laporin.

Seminggu kemudian, pagi-pagi banyak pasukan berbaju biru turun ke got komplek saya, bersihin got sampai bersih. Nggak berhenti sampai situ. Minggu depannya lagi, pasukan orange merapikan komplek saya. Abang-abang yang jualan sembarangan di pinggir jalan ditertibkan, semua got dan jalanan dibersihkan.

Si tukang lapor, rempong, cerewet ini puas dan terharu! :’)

Untuk pertama kalinya dalam hidup, saya merasa suara saya didengar dan diperhatikan. Saya merasa kebutuhan dan keluhan saya dikerjakan oleh Gubernur. Saya merasa special. Saya tahu dia bekerja. :’)

Saya nggak peduli apakah nanti Gubernur saya beragama Islam, Kristen, Hindu, Buddha, Katolik *FYI, Ahok jadi Gubernur pun nggak berarti lebih gampang bangun Gereja*, nggak peduli dia suku Arab, Jawa, Cina, Batak. Terserah lah. Saya mau gubernur yang bersih, punya hati, mau bekerja, berani memperjuangkan rakyatnya, dan mencintai warganya.

Anyway, saya juga nggak peduli santun atau nggak santun, kalau yang dimaksud adalah nggak suka marah-marah. Men, coba aja dulu ngurus KTP ke kelurahan dengan segala keribetan birokrasinya, kalau nggak pengen ngamuk-ngamuk sih juara banget.

Saya pernah ke PLN complain mengenai tagihan saya yang melonjak jauh padahal pemakaian sama aja. Setelah dicek, ealaah karena petugasnya malas datang ke rumah dan ngarang-ngarang aja pemakaian listrik. Nah, karena doi ngarang jadi kurang, akhirnya pas sadar dibebanin aja sekaligus. Trus alasan mereka, “Namanya juga manusia, ada salahnya.”

*urut dada* *kasih senyum manis* MENURUT NGANA?

Saya NGAMUK di kantor PLN. Suara saya naik 7 oktaf *Mariah Carey aja kalah*. Dia yang teledor, saya yang kena getahnya. Plus, alasannya benar-benar bikin pengen jungkir balik di kolam api. Luar biasa banget! *tepuk tangan sampai tangan putus*

Papa saya yang nemenin waktu itu sampe bilang ke petugas, “Anak saya pengacara lho, makanya dia suka marah!”. Wakakaka, sampai kasihan doi liat petugas terdiam 1000 kata lihat saya ngamuk ditontonin satu lantai PLN. :’)

Dan semua orang bilang, sudahlah namanya juga urusan sama pemerintah, ya ujung-ujungnya ribet. Terima aja. Nah, itu dia. Dulu orang cuma bisa pasrah. Sekarang saya punya tempat mengadu, lalu dibereskan persoalannya. Emak-emak beranak satu yang sumbunya pendek ini bisa ngurangin marah-marah nggak berguna, plus kerutan berkurang lah. Emang pemerintah mau beliin skin care anti aging saya?

Intinya, sekarang saya merasa ada perubahan yang berarti. Birokrasi jadi nggak terlalu ribet. Pas saya ngurus akte kelahiran anak saya, saya urus semuanya sendiri. Nggak pake perantara rumah sakit karena si Papa keukeuh mau urus sendiri. Saya mah maunya anti ribet, bayar aja ke RS. Eh, ternyata pas ngurus sendiri hasilnya cepat dan gratis. Nggak keluar sepeser pun. Dalam beberapa hari sejak keluar RS, anak saya udah punya akte kelahiran. Bok, ini nih yang saya bilang perubahan. Saya berurusan sama kantor pemerintah nggak perlu pake tarik urat dan marah-marah lagi. *elus muka yang nggak jadi keriput*.

Saya nggak belain Ahok. Kalau salah, ya laporin polisi aja. Kalau benar, ya akui benar. Jangan dia disudutkan mulu. Kasian itu anak istrinya sport jantung tiap hari pasti. Kalau mau demo ya silahkan, tapi jangan kasih teror atau nakut-nakutin kelompok minoritas. Nggak usah ditakutin aja, hidup kami udah nggak lebih gampang. Jakarta aman, damai, tenteram juga kita semua yang senang. Kita senang, rejeki lancar. Rejeki lancar, liburan kita!πŸ˜€

Karena di atas semuanya itu adalah KASIH.

πŸ™‚

12 thoughts on “Warga Yang Dikasihi dan Mengasihi

    • Kalau disuruh ngurusin ktp, paspor, dll yg ada birokrasinya udah males duluan, males emosi. Tapi skrg udah jauh lebih mudah.

  1. Udah liat blm Mi di berita ada bus yang bawa calon pendemo besok kecelakaan di jalan, mereka datang dari luar Jakarta dan emang niat bikin rusuh. HUH yg bikin rusuh emang kebanyakkan ga punya KTP JKT, kan brengsek banget ya !
    Semoga Tuhan berkarya deh ya besok, cuma Dia yang tahu ketulusan hati Ahok mimpin ibukota.

    • Itu yg bus kecelakaan antara kasian, tapi pengen bilang sukurin juga. Heran kan yg rese orang2 luar jakarta yg ga ada kepentingan sama jakarta. Semoga Tuhan melindungi kita semua.

  2. Pas tgl 4 itu gw naik Uber motor kan pulang, nah krn pulang cepat plus naik motor bagus norak lah update medsos, pas angkat kepala sudah mau smpai HI yang mana jalan yg ga lewatin demo udah lewat. Alhasil lewatlah di tugu tani situ.. Buanyaakkk bgt rombongan demo. Tapi pas lihat tuh hati damai sejahtera krn mereka tertib bgt. Ga ada yg teriak2 (mungkin yg di Bundaran BI ya yg bagian teriak).. Ehh jadi kzl krn pas jam 6 jadi rusuh sampe bakar2an.. Huhh.. Ternyata disusupi..ckckc

    • Iya padahal pas hari H seneng banget pulang pergi lancar jaya, mungkin karena orang jadi takut keluar. Malah sempat ke mall jalan-jalan. Hahaha. Eh, malamnya malah rusuh. Kan bikin takut ya. Huhuhu. Semoga ga ada kayak ginian lagi deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s