Diaper Kaleb

Waktu hamil dulu, hal yang paling nggak pernah dipikirkan adalah soal diaper, alias popok sekali pakai. Yang jelas clodi bukan pilihan saya karena saya malas sering nyuci *kurang go green amat anaknya*, apalagi baru melahirkan plus nggak ada ART. Udahlah ya, diaper to the rescue.

Baru melahirkan dapat diaper gratisan dari rumah sakit, plus masih banyak banget stok di rumah hadiah dari teman. Jadi ya mana kepikiran lah ya buat beli. Tapi kemudian segala gratisan itu habis blas, mau nggak mau harus beli.

Saya mah kurang paham ya sama diaper ini, jadi yang sekiranya dipake banyak orang aja: Mamy Poko. Mamy Poko ini enaknya ada indikator pipisnya udah penuh atau belum. Berguna banget buat saya. Waktu itu saya pakai yang model tape. Nggak ada masalah, kulit Kaleb mulus-mulus aja. Trus kalau di supermarket sering diskon kan, ya. Oyeah banget.

Setelah 3 bulan, saya ganti yang model pants. Biar lebih ringkes gitu. Plus anaknya udah lebih banyak bergerak, jadi nggak cocok pake tape lagi. Masih pake Mamy Poko, ukuran S kalau nggak salah. Eh tapi kok, Mamy Poko ini walau dipake sesuai ukurannya tapi rasanya ketat banget. Kurang lentur. Padahal saya pake Mamy Poko yang dry. Jadi tiap pagi membekas deh karetnya.

Mulai deh coba yang lain. Beralihlah ke Pampers. Lebih mahal nih dari Mamy Poko, jadi harusnya lebih baik. Eh, tapi nggak cocok di Kaleb. Kulit Kaleb merah-merah. Bukan iritasi sih, tapi perekatannya kurang pas. Cari yang lain lagi deh.

Akhirnya coba Goon karena sering diskon dan murah. Lah, ini lebih parah. Malah iritasi di selangkangannya. Ih, kasihan banget! Pilihan akhirnya jatuh ke Merries karena ada yang pernah bilang enak dan asalnya dari Jepang jadi harusnya oke nih.

Saya pake Merries yang covernya hijau. Yah, desainnya biasa aja, nggak wow, nggak jelek. Cenderung biasa. Tapi bahannya lentur, nggak keras. Pas dipake, langsung mengikuti bentuk perut Kaleb, nggak ketat. Nggak pernah bocor dan langsung kering. Duh cinta banget lah. Sejak itu saya nggak pernah pake yang lain lagi. Merries my love!

Saya biasanya beli Merries di supermarket dan merasa ya harganya wajarlah. Baru belakangan ini mata saya terbuka bahwa beli diaper itu lebih murah di ITC (sayangnya jauh) atau di toko susu. Bedanya sekitar Rp 5000 kan lumayan banget, ya! Lalu kemudian saya baru sadar kalau di portal online shop, lebih murah lagi, plus banyak yang nawarin free ongkir. Sebagai emak-emak hemat, saya senang banget nih. Pengeluaran diaper kan lumayan ya mengurangi jatah beli lipstik mamak, jadi pas dapat murah di online ya langsung borong banyak. Resmi deh saya jadi emak-emak yang suka mantengin harga diskonan diaper di supermarket atau di online shop. Hahaha.

Kalau kamu anaknya pake diaper apa?

2 thoughts on “Diaper Kaleb

  1. Diaper yg gratisan dr teman: Nepia, Goon, Mamy Poko. Tapi waktu itu, masih jarang pakenya. Cm klo pergi ke RS doang. Pas udah mulai rutin malam hari pake diaper, 2 bulan pertama pake Pampers krn (1) dapet gratisan dari TUM (2) Nemu lapak online yg jual murah. Begitu pindah ke Sby, beli lah Mamy Poko yg standar (velcro) dan kecewa krn bocornyaaaa😦 pernah sekali waktu, baru pake 10 menit trs bocor. Kzl banget Mak! Trs skrg masih pake Mamy Poko tapi ganti yg pants. Alhamdulillah lbh cocok yg ini dr segi ketidakbocoran. Meski sejak pake Mamy Poko kok jadi lbh gampang merah ya area seputar ‘itu’. Ya udah mo ngabisin stok aja. Abis ini balik pake Pampers lagi at least buat sebulanan. Setelah itu ntahlah

    • Diapers emang cocok-cocokan banget ya. Aku juga pake mamy poko ada bekas merahnya juga, jadi langsung beralih ke yang lain. Tapi kalau ada gratisan dan diskonan biasanya suka coba-coba juga. Hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s