Tentang Menjadi Mahmud

Hamil dan melahirkan proses di mana saya merasa jelek banget. Bentuk badan berubah sejadi-jadinya, dada yang tadinya rata, tiba-tiba membesar kayak sapi, pinggul besar, lemak di mana-mana. Kepercayaan diri jatuh ke titik nol. Mak, gondut kali lah aku!

Makanya waktu hamil, saya berusaha banget untuk dandan, terlihat cantik, dan nggak mau kelihatan kumal. Orang suka nebak anaknya cewek karena saya, kata mereka, glowing. Nope, anaknya cowok. Saya emang jadi hobi beli peralatan lenong, plus lipstik segudang (yang sekarang nggak habis-habis dipakenya). Lalu kemudian saya menyadari, glowing itu nggak terjadi dengan sendirinya. Iya, auranya emang bahagia, tapi harus ditambah dengan usaha untuk mempercantik diri juga.

Tiap mau keluar rumah, saya usaha banget pilih baju yang nyaman, mix and match, coba lipstik baru, nyatok rambut. Kalau di rumah mah boro-boro, deh. Yang ada pake pakaian suami, belel, dan kucel kayak dugong. Hahaha!

Nah, sesudah melahirkan, kembali lagi badan yang acak adut, gemuk banget (bukan sulap, bukan sihir, badan saya cuma turun dikit banget keluar dari RS). Duh, 1,5 bulan pertama saya paling males kalau harus bawa diri sendiri dan Kaleb kontrol ke dokter karena nggak ada baju yang muat! Entah berapa lama saya harus meratapi lemari baju karena walau sudah pake baju adik saya yang size-nya lebih besar dari saya tapi kok tetap kelihatan jelek. Huhuhu. Aku sungguh tak percaya diri! Kalau di luar pun jadi males lama-lama karena ya nggak nyaman sama tubuh sendiri.

Setiap hari di rumah, ngurus anak, pake daster, rambut berantakan, bau susu. Jatuhlah kepercayaan diri saya. I can’t be like this. :((( Untungnya, menyusui itu memang bikin berat badan saya turun. Butek di rumah juga bikin saya pengen ke luar rumah. Tapi kalau ke luar saya pengen kelihatan cantik.

Perlahan-lahan seiring dengan menurunnya berat badan saya, size baju adik saya pun muat. Saya mulai bisa pake baju agak kece, mulai dandan lagi, langsung cat rambut 2 minggu setelah melahirkan (penantian setelah 9 bulan hahaha), mulai semangat kalau diajak keluar karena artinya lipstik-lipstik yang dibeli selama cuti hamil bisa dipake, potong rambut ke salon. Rambut yang panjangnya udah nggak karuan dipotong jadi sebahu. Ih, segar banget! Berat badan emang belum balik seperti semula, tapi I start to feel good about myself.

Waktu saya pertama kali masuk kerja setelah cuti melahirkan, berat badan saya sekitar 62 kg, yang berarti masih sisa 4 kg dari pertama hamil. Tapi justru orang-orang bilang saya udah kurus dan segar. Keseringan lihat saya yang kurus banget kali, ya. Dengan masuk kantor, saya merasa happy karena tiap hari pake baju bagus, dandan, dan pake high heels. Saya nggak bau susu lagi. Yihaaa!

Dari dulu, saya selalu bercita-cita jadi mamah muda kece #halah. Saya nggak pengen jadi mahmud yang kucel, butek, berantakan, cuma karena alasan ngurus anak. Seumur hidup saya lihat mama saya yang punya anak 3, tapi tiap ke mana-mana selalu kece, dan anak-anaknya juga terurus rapi, plus dia perhatikan setiap detil kerapihan dan baju-baju anak-anaknya. Beuh, idola banget, kan?

Cita-cita saya yang kayak Mama saya. Jadi tiap mau pergi ke mana-mana, saya emang butuh waktu lebih lama. Pertama ngurus Kaleb dulu dengan segala printilannya. Kalau dia udah selesai, maka saya pun mulai mengurus diri sendiri. Tapi namanya udah punya anak ya, mana bisa dandan lama-lama lagi. Jadi saya belajar untuk dandan secepat kilat. Mana Kaleb masih menyusui dan nggak mau ASIP kalau ada saya, jadi saya harus pintar-pintar mix and match baju yang gampang untuk menyusui tapi tetap kece. FYI, saya nggak punya baju khusus menyusui. Jadi emang baju biasa yang mudah untuk menyusui aja.

Kalau di kantor, saya curi-curi waktu untuk creambath atau potong rambut. Oh ya, setelah 2 tahunan ini rambut saya tanpa poni, sebulanan ini saya potong rambut dengan poni. Biar makin muda dan makin pede. Setelah itu, saya mewarnai rambut saya, bahkan di-ombre. Ini juga ke salon sambil bawa Kaleb, nyusuin, pas break kasih makan. Heboh banget pokoknya. Hahaha.

I feel good about myself. Saya merasa pede dengan penampilan saya sekarang. Saya nggak merasa terlalu ibu-ibu banget. Tapi tentunya nggak semuanya sempurna. Sebenarnya, masih banyak lemak di tubuh saya, walau badan saya udah lebih kurus daripada berat badan pertama kali hamil, tapi lemak di perut itu sungguh mengganggu. Cita-cita pake bikini di pantai pun kurang berhasil. Waktu liburan di Bali, perut saya menyembul. Huhuhu! Dan emang itu perut nggak bisa diapa-apain kecuali harus olahraga. Masalahnya saya sungguh malas sekali olahraga karena ‘merasa’ nggak punya waktu. Seharian kerja, pulang ngurus Kaleb, plus masih nyusuin tengah malam bikin saya pengennya tidur aja kalau ada waktu luang.

Tapiiii…. kalau perempuan yang usianya sama kayak saya ini bisa badannya sekece ini dengan usia anak yang beda 2 minggu doang sama Kaleb, saya kayaknya jadi tertantang nih.

landscape-1452867160-landscape-1452786809-untitled-1

Ini gimana caranya pas hamil dan melahirkan badan bisa beginiiii? :O

Sarah Stage adalah model berusia 30 tahun yang ketika hamil badannya tetap kencang. Bahkan perutnya pun tetap six pack! Dia banyak dikritik oleh ibu-ibu karena dianggap tidak sayang kepada bayi yang dikandungnya karena perutnya kecil sekali. Selama hamil, dia naik 12 kg (saya naik 15 kg, tapi kelihatan gemuk sih nggak kayak doi), tapi dia memang berusaha olahraga, jauh sebelum hamil, dia memang rajin banget olahraga, (saya malah malas-malasan di tempat tidur). Ketika orang-orang mengkhawatirkan keadaan janinnya karena dianggap perutnya kecil, ternyata dia melahirkan bayi laki-laki sehat dengan berat 3,8 kg dan panjang 55 cm. Voilaaaa! Sementara perut besar dan kumpulan lemak saya menghasilkan Kaleb seberat 2,6 kg. Jadi, ketahuan kan semua lemak itu larinya ke mana?

And she’s breastfeeding her son. Jadi dia upload foto dia lagi menyusui dan langsung dikritik karena napaaa sih lo foto begituan? Padahal menurut dia menyusui adalah sesuatu yang normal dan indah sehingga nggak perlu dianggap menjijikkan. Dia juga bilang menyusui membantunya untuk menurunkan berat badan. Intinya dia kece dan tetap mengutamakan kesehatan anaknya.

Untuk lebih lengkapnya bisa baca interviewnya selama hamil dan melahirkan di sini.

Tiap lihat instagram doi, saya langsung ngences. Ih, kalau dia bisa kenapa saya nggak? *bercita-cita lah setinggi langit, kan?*. Pokoknya dia adalah idola mamah muda versi saya lah. Semoga niat dan motivasi olahraga itu datang segera *raup muka*

Jadi, mamah muda versi kamu itu seperti apa?

PS: pic taken from here.

 

 

4 thoughts on “Tentang Menjadi Mahmud

  1. I’m still trying to stay sane, juggling between breastfeeding (yg gak asix juga benernya) and taking care of oooother things, hahaha. and yes, I dont like what I see in the mirror tp yastralah. giliran pake lipstik di rumah spy segeran dikit, eh pas nyium anak, pipinya cemong lipstik, lol! pas nyusuin n tangannya kemana-mana, jari+kukunya cemong lipstik. mo tampil manisan dikit aja susah amat yes, lol. great side is, beratku sudah turun skitar 1/2 dari hampir 25 kg itu, phew….

    • Kalo bayi masih kecil bgt tuh emang ga bisa deh take care maksimal penampilan gitu. Bok, mau mandi aja kayak ga punya waktu. Tapi makin anaknya gede makin punya waktu buat diri sendiri, kok. Hahahaha soalnya aku eneg bgt sama penampilan mbok2 ku di rumah. Kucel abis. Hahaha. Semangattt mbak tyke!

  2. aku juga ga punya baju menyusui, pake baju biasa aja… kalo harus nyusuin, melipir ke nursing room, angkat baju, kelar deh hahahaha… apalagi makin kesini sesi nyusuinnya uda ga sesering dulu… yang aku pengen pake tuh high heels, tapi lagi ngebayangin pake high heels sambil ngejar2 bocah, pegel hahahaha…

    • Iyaa sekarang Kaleb juga ga sering2 nyusu jadi mulai berani pake dress. Dia biasanya minta minum kalau di mobil jadi angkat semua bajunya aja deh, ga ada yang liat ini. Hahaha. High heels pun gue super jarang. Tapi emang ga terlalu suka pake high heels. Ga kebayang ngejar pake high heels. Haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s