#KalebBirthdayTrip: Bali (1)

Sebenarnya puncak acara ulang tahun Kaleb adalah #KalebBirthdayTrip di mana kita bertiga liburan ke Bali. Setelah 2 tahun absen liburan karena hamil dan melahirkan, akhirnya tepat di usia Kaleb satu tahun kita memutuskan ini saatnya liburan.

Kenapa pas satu tahun? Selain untuk merayakan ulang tahun, di usia 1 tahun Kaleb udah bisa makan segala macam makanan, jadi emaknya nggak terlalu rempong lah. Sebelum usia 1 tahun, saya memang nggak memberikan gula garam ke makanan Kaleb *ceritanya nurutin kata pedoman dokter* jadi ke mana-mana pasti harus bawa masakan dari rumah. Nah, setelah satu tahun kan boleh semuanya jadi bisa hajar bleh aja. Sip!

Tiket pesawat dan hotel dipesan 2 bulan sebelumnya. Setelah itu……nggak ada itinerary apa-apa. Buat saya yang control freak ini peristiwa langka, lho. Biasanya kalau mau jalan-jalan saya bikin itinerary lengkap dari jam, tujuan, biaya, transportasinya apa, dll, dsb. Sekarang… NIHIL. Selain karena udah capek ngurusin #KalebBirthdayDinner, saya juga mikirnya kali ini trip bawa bayi jadi nggak perlu jadwal yang padat, harus santai, dan tetap jadwal si bayi diperhatikan. Jadinya paling minta suami bikin list tempat-tempat yang sekiranya oke untuk didatangi aja.

Hari Pertama

Karena berangkat sehari setalah #KalebBirthdayDinner yang mana selesainya malam, dan besokannya berangkat subuh, plus belum packing sama sekali. Jadi selesai packing baru jam satu malam, karena kecapekan jadi nggak bisa tidur, dan tiba-tiba 4.30 harus udah bangun. Tepar, kakaaak! *tenggak dopping*

Salah satu hal yang paling saya khawatirkan di pesawat adalah: Kaleb nggak bisa diam karena bosan harus duduk 1,5 jam perjalanan. Oleh karena itu saya pesan tempat duduk di barisan depan supaya tempatnya lebih luas. Puji Tuhan, karena Kaleb dibangunin subuh, dia jadi ngantuk, begitu take off, disusuin, dia bobo blas sampe Bali *legaaa*. Sementara saya yang takut naik pesawat terbang bisa lumayan santai karena perjalanan kali ini mulus banget tanpa turbulensi yang berarti. Yeay!

Sampai di Bali, kita langsung cus ke tempat makan favorit kita: Mak Beng. Pokoknya tiap sampai Bali harus nyicipin Mak Beng dulu. Menu ikan goreng dan sop ikannya segar banget bikin badan segar dan mata melek. Dari 10 tahun yang lalu sampai sekarang tempatnya lebih luas, tetep aja kalau mau makan di sana selalu penuh. Hebat!

Setelah puas makan, kita pun segera ke hotel: Astana Pengembak di daerah Sanur. Astana Pengembak ini berbentuk apartemen, jadi ada ruang tamu dan dapur kecil. Kenapa pilih yang berbentuk apartemen, karena Kaleb lagi hobi banget merangkak jadi dia butuh area yang luas, plus setelah menimbang-nimbang dan galau akhirnya saya mutusin untuk masak makanan Kaleb *manaaah katanya tadi mau praktis? Hahaha*. Tapi tenang, saya cuma masak nasinya aja, kok, soalnya takut bubur di hotel keenceran. Untuk lauk pauknya saya bawa stok Heinz dan Gerber yang berbentuk prepackaged food alias makanan asli tanpa pengawet yang diseal rapat sehingga kalau mau makan tinggal dipanasin aja. Itu juga yang bikin kenapa milih tipe apartemen karena ada microwave. Untuk review hotelnya akan dibahas terpisah, ya.

Setelah ngadem sebentar di hotel, kita pergi ke pusat oleh-oleh Krisna di daerah Denpasar. Biasanya kita ke Krisna di ByPass tapi hari itu lagi demo di sana dan ditutup jalannya. Zzz! Ke Krisna karena mau beli topi (secara terakhir kali beli topi di daerah wisata jatuhnya mahal bener) dan beberapa kaos adem karena saking nggak preprare banyak yang ketinggalan. Haha.

Cuaca di Bali luar biasa panassss. Makanya habis belanja kita ngadem aja deh di hotel. Lagian karena kurang tidur jadi capek banget. Kita pun tidur semua kecapekan. Malamnya setelah Kaleb makan, kita cus cari makanan. Udah muter-muter tapi belum mutusin mau makan di sana karena maunya harus ada baby chair dan harus enak, secara laper banget. Maka diputuskanlah makan di…. Pizza Hut Kuta. Hahahahaha, ini mah di Jakarta juga ada. Habis udah pasti makanannya enak dan familiar dan ada baby chair.

Setelah makan, kita pun balik lagi ke hotel untuk tidur. Saking teparnya, saya yang biasanya nggak pernah bisa tidur kalau hari pertama di hotel, ini bisa tidur dengan nyenyak banget. Uwyeah enaknya!

Hari Kedua

Pagi ini bangun dengan keadaan segar karena tidur yang cukup. Secara udah emak-emak ya, mau liburan juga bangun pagi, plus masak. Kalau saya bangun, pastinya Kaleb bangun jugalah. Dan akhirnya memaksa papanya untuk bangun. Horee, liburan semua bangun pagi! *mata panda*

Sementara saya sibuk masak, papanya bawa Kaleb jalan-jalan pagi. Kemudian saya suruh mereka berenang aja. Lagian airnya juga hangat. Akhirnya Kaleb digantikan baju renang, sementara Papanya juga ganti. Saya pun nemenin Kaleb main air dikit di pinggir kolam renang yang letaknya tepat di depan kamar. Pas lagi asik kecipak-kecipuk, di pinggir kolam, lalu saya melihat Kaleb kentut dan nggak lama kemudian, kok kayaknya bau deh. KALEB PUP! Duileh, memalukan aja masa di kolam pup! Akhirnya buru-buru saya angkat dan menyerahkan ke suami untuk membersihkan. Lesson learned: lain kali kalau mau berenang tetap pake diaper. PR banget bersihin pupnya. Hahaha!

Setelah tragedi pup, kita pun langsung kasih makan Kaleb dan sarapan pagi di hotel. Saya udah sedia tempat makan untuk ngambil buah-buahannya buat Kaleb di jalan nanti.

Jam 9 pagi kita pun jalan ke… Bali Safari and Marine Park. Jadi mikirnya Kaleb kan belum pernah ke kebun binatang, jadi ini pasti menyenangkan. Apalagi kalau taman safari kan binatangnya nggak dikurung jadi pasti Kaleb happy.

Karena letaknya di Gianyar jadi saya pikir bakal jauh nih dari hotel. Saya dan Kaleb pun ketiduran. Ternyata nggak lama kemudian, 30 menit, sudah sampai di Bali Safari. Jalanannya cuma lurus aja. Mayan sih udah tidur jadi Kaleb nggak cranky.

Bali Safari ini lebih banyak dikunjungi oleh para bule. Orang Indo-nya terlihat nggak banyak. Bahkan pagi ini cuma saya sekeluarga yang orang lokal. Lainnya bule. Pada males lihat hewan kali ya kalo di Bali. Tiket masuknya untuk lokal adalah Rp 150.000 per orang, sementara Kaleb masih gratis. Rejeki anak bayik!

Tempatnya bersih banget, bahkan WC-nya pun bersih. Duh, WC bersih adalah segalanya deh buat eike yang beseran ini. Untuk sampai ke Bali Safari kita naik tram AC yang bersih dan nyaman. Di sana kita nggak boleh bawa makanan dan minuman, jadi harus beli di dalam.

Secara keseluruhan, emak bapaknya senang dan had fun banget lihat hewan-hewan dan berbagai pertunjukannya, sementara anaknya biasa aja, tuh. Kaleb paling excited di bagian aquarium. Di bagian hewan darat dia biasa-biasa aja, mukanya datar. Bahkan didatangi gajah segede raksasa dia datar. Anakku! -__-*

Paling excited kan bagian keliling tram lihat binatang bebas kan, ya. Apalagi guide-nya pun komunikatif dan suka melucu, plus cantik pula. Saya udah heboh nunjukin segala binatang ke Kaleb, anaknya melengos. Yang paling epic adalah di tengah-tengah perjalanan tram dia minta nyusu ke tetikadi emaknya. Duileh, yang lain menikmati hewan, ini anak fokus pada gentong emak. Ya udah lah, untuk orang tuanya menikmati hewan-hewan ini.

12799400_10154747509944298_9083472336544756216_n

muka bahagia dan dipaksa bahagia

12801543_10154747515314298_5357361560638794250_n

Lihat ikan adalah kesenanganku!

12717600_10154747515984298_440067785316353778_n

Teteep muka bengong

12803096_10154747517779298_1687310660078707188_n

foto keluarga cemara

12670887_10154747514924298_2315502921017821265_n

Begitu masuk disambut tarian Bali

12472773_10154747517289298_7636670279996180327_n

Ikannya cantik banget

Karena Kaleb kurang excited dan sudah waktunya makan siang, plus makan siang di Bali Safari mahal, akhirnya kita pun cus mau cari makan siang. Tujuannya makan di Ubud yang nggak terlalu jauh. Karena udah siang, Kaleb mah cukup makan di mobil, tapi anaknya lagi berulah jadi makannya suka dilepeh bikin mamak emosi.

Di Ubud kita makan di Warung Murni yang view-nya menghadap lembah pohon-pohon kehijauan. Cantik banget dan adem. Yang pasti restoran ini sepi banget karena kayaknya juga buat orang menenangkan diri. Mungkin kali yeee.

Karena Kaleb lagi tidur, kita disuruh di lounge aja. Jadi karena ini di tepi lembah, restorannya bukan bertingkat ke atas, tapi bertingkat ke bawah. Di bagian lounge ini ada sepasang bule berumur yang kayaknya lagi menikmati pemandangan sambil terkantuk-kantuk. Asoooy. Datanglah saya dan Kaleb yang terbangun dan kalau makan ribut. Nyusss, bubar deh rasa tenang itu pasangan. Hahaha!

Di restoran ini nggak ada baby chair. Untungnya saya udah sedia baby chair portable hadiah pas lahiran dulu. Mayan banget kepake kalau keadaan darurat gini. Kaleb jadi bisa duduk bersama orang dewasa. Karena Kaleb makannya dikit, saya pesankan dia fish n chips, yang mana dia malah nggak suka. Dia malah suka makanan saya: nasi kuning. Duh, jadi inget pas hamil ngidamnya nasi kuning. Hahaha. Akhirnya saya yang habisin fish n chips dan Kaleb makan nasi kuning.

943856_10154747555354298_3427224644177468030_n

Baby chair portable penyelamat

10153757_10154747555384298_4484365738097864537_n

Adem

Habis makan, hati senang, perut kenyang. Kita lanjutkan perjalanan ke pantai. Sengaja ke pantai agak sore biar nggak panas. Kita ke Pantai Padang-Padang, salah watu pantai favorit kita banget.

Sampai sekitar jam 5 sore, di mana udara udah adem, tapiii karena matahari udah mulai turun, pantulan ke airnya jadi kurang bagus. Warna lautnya jadi nggak terlalu toska lagi. Sekarang kalau masuk pun udah harus bayar. Untuk lokal Rp 5000. Untuk turis bule Rp 25.000 per orang. Kalau makin sore makin banyak orang Indo yang datang, yang mana orang Indo itu suka aneh. Ke pantai tapi takut panas dan nggak mau berenang jadi pake baju lengkap yang tertutup banget dan nggak nyentuh air, cuma foto-foto aja.

Yang paling menyenangkan adalah: KALEB SUKA BANGET NGET PANTAI!

Dari Kaleb ditaro di pasir, dia udah ketawa bahagia. Main-mainin pasir, lempar-lemparin. Kayaknya buat dia tekstur pasir itu sesuatu yang baru dan menyenangkan. Lalu ketika dibawa ke laut, kena ombak, dia makin ketawa bahagia. He coudn’t stop babbling saking bahagianya. Duh, Mamak jadi bahagia, kan. Ternyata kamu sukanya yang murahan kayak pantai, bukan yang mahal kayak kebun binatang #anakkuhemat

11987_10154747440554298_2930433733126923985_n

HAPPY!

10399953_10154747427364298_266413112106958340_n

12670697_10154747442724298_7257492519533700961_n

12524237_10154747449464298_7120356420615439824_n

10407268_10154747460774298_6074519691210055995_n

12512790_10154747470169298_8897249028886689784_n

Saking Kaleb bahagianya kita main di pantai sampai jam 7 malam. Kemudian terjadilah drama itu.

Karena pulangnya udah malam, kita nggak bilas, cuma ganti baju aja. Pikirnya udahlah nanti di hotel aja, toh nggak terlalu jauh ini. TETOT! Ternyata butuh waktu sejam sampe hotel. Kaleb udah kelaperan dan pengen nyusu banget. Tapi saya nggak bisa nenenin karena tetikadi penuh pasir. Walau udah dilap dengan tisu basah tetap aja nempel semua, nanti kemakan Kaleb. Akhirnya Kaleb saya kasih makan pepaya dan air putih. Awalnya mau, tapi lama-lama dia keukeuh minta susu, tapi nggak bisa saya kasih. Akhirnya dia nangis kejer. Karena saya merasa bersalah dan panik, apalagi kok belum sampai juga, saya pun ikutan nangis tersedu-sedu sambil berkali-kali nenangin Kaleb. Bapaknya pun ikutan spaneng. Begitulah perjalanan sampai hotel dipenuhi dengan drama tangisan ala sinetron.

Di hotel, Kaleb segera dimandikan dulu supaya semua pasir hilang, kemudian bapaknya yang memakaikan baju karena saya pun harus buru-buru mandi biar bisa nenenin Kaleb *balada anak nggak mau minum ASIP kalo ada emaknya*. Habis mandi, Kaleb udah tenang. Mungkin dia juga bosan 1 jam ada di mobil. Langsung dikasih makan dan habis. Horeee! Habis itu anaknya kayak macam batrenya full, nggak bisa diem dan ngoceh terussss, dan nggak mau bobo karena maunya main. Akhirnya jam 10 karena belum ada tanda-tanda mau tidur, semua lampu dimatiin supaya dia tidur.

Selamat tidur semua!

Gimana dengan hari ke-3? Ada drama lagi nggak, ya?πŸ˜‰

 

 

 

6 thoughts on “#KalebBirthdayTrip: Bali (1)

  1. gak sabar nunggu cerita selanjutnya karena ada rencana juga bawa anak jalan kesana hihihi..
    Kaleb seneng banget main pasirnya, sumringah diaπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s