Bye Kantong Plastik

Saya bukan aktivis lingkungan hidup sih, tapi saya dari dulu suka kesal kalau belanja ke supermarket mbak/mas-nya boros plastik. Kadang-kadang saking borosnya, space di plastik masih banyak udah nyomot plastik baru aja. Buat saya jadi mengesalkan karena saya terpaksa harus bawa pulang banyak plastik. Saya nggak terlalu suka numpuk plastik, sih. Biasanya suka saya tegur bilang dipepetin aja di plastik sampai penuh baru ambil plastik baru. Mbak/Mas-nya suka memandang saya dengan aneh *sigh*.

Nah, sekarang kan plastik berbayar, ya. Tujuannya supaya orang-orang nggak boros plastik karena susah didaur ulangnya. Harga plastiknya sih masih murah banget Rp 200,-. Yah, menurut saya dengan harga segitu kita juga nggak peduli kalau dicharge plastiknya. Coba kalau Rp 2.000 baru berasa banget kan, ya.

Tapi lumayan banget lah udah ada harganya jadi beberapa orang, kayak saya, jadi mikir pake plastik. Minggu lalu saya belanja di Lotte Mart akhirnya saya milih nggak pake plastik karena diaper bag Kaleb masih kosong jadi bisa dimasukin ke situ. Orang-orang yang belanjaannya banyak juga minta dipakein kardus yang gratis aja daripada plastik.

Masalahnya supermarket suka nggak konsisten sama ketentuan ini. Pernah saya belanja di salah satu supermarket. Dari pintu depan udah ditulis besar-besar bahwa harga kantong plastik Rp 200. Pas saya belanja di dalam, eh dikasih kantong plastik tapi nggak dicharge. Lah, gimana ini?

Ada juga pas saya belanja sedikit banget dan bisa saya pegang, pas sampai di kasir mbaknya masukin ke kantong plastik dan charge saya Rp 200. Ih, saya langsung nanya kok harganya beda, dia bilang sekarang kantong plastiknya bayar. Iya itu mah saya tau. Tapi prosedur yang benar adalah: bilang dulu ke customer bahwa kantong plastiknya bayar dengan harapan customer nggak pake kantong plastik sehingga pemakaian kantong plastik berkurang. Bukannya nggak bilang apa-apa, langsung kasih kantong plastik dan tanpa babibu membebankan kantong plastiknya ke customer. Lah itu sama aja pemakaian kantong plastik jadi tetap banyak dan merampok customer dengan bayaran yang mungkin dia nggak mau. Inilah kalau harga kantong plastik kemurahan jadi kasir mikir paling customer oke-oke aja kalau dicharge segitu, nggak usah bilanglah.

Sampai saat ini, saya pengennya konsisten nggak mau pake kantong plastik. Walau kadang-kadang kerepotan juga kalau nggak bawa tas belanjaan. Belum nemu nih tas lipat kece yang muat banyak *teteep harus kece* dan bisa dibawa sehari-hari. Jadi kalau di supermarket ya udah saya bawa pake tangan demi menghindari kantong plastik. Dan sampai saat ini saya masih suka ingetin kasir buat nggak kasih saya kantong plastik karena mereka suka refleks masukin belanjaan ke kantong plastik. Duh! Leonardo DiCaprio bisa nangis darah lihatnya.

Jadi plis sebisa mungkin, walau repot, jangan pake kantong plastik ya. Kalau pun terpaksa banget bawaannya harus pake kantong plastik, minta jangan banyak-banyak. Oh satu lagi, tolong dong kasih tau online shop yang jual tas lipat kece. Hihihi. #ujungujungnyabelanja

 

 

7 thoughts on “Bye Kantong Plastik

  1. Aku juga masih pake plastik buat kantung sampah setelahnya 😊, kdg2 udh diniatin bawa shopping bag dr rmh, begitu ampe supermarket lupa gak kebawa, ujung2nya beli plastik lagi *tepokjidat*

  2. hahahaha sebenernya aku jg masih butuh plastik bekas belanjaan untuk tempat sampah, tp sejak kemarin itu jd mulai biasain diri kalau belanja bawa tas belanjaan. yang ribet kalau belanja mingguan atau bulanan dan banyak jadi hrs bawa tasnya banyak juga hahaha. nanti kl ada nemu ol shop jual tas belanjaan kece di share ya kak naomi huahahaha *sama aja ujung2nya*😛

  3. aku selalu bawa kantong dari kain gt di tas dan d mobil. jadi kalo tiba2 mau belanja nggak perlu beli kantong plastik. itu mbak2 di supermarket kyknya belum ngerti ya kenapa skrg kantong plastik harus bayar. malah dipaksa beli gitu😦

    • AKu belum punya tas lipat nih. Bener penting banget kayaknya tas lipat ini ditaro di mobil dan tas jadi kalau sewaktu2 belanja jadi ga perlu pake plastik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s