Review: Unimom Allegro

Pas bingung mau nulis apa, Mira komen di blog, “Review breastpump Unimom, dong”. Oh iyaaa, walaupun sering disebut tapi ternyata soal breastpump ini nggak pernah di-review juga. Maklum kakaaak, sibuk pumping! Hihihi.

Karena niat ngASI jadi soal breastpump ini cukup jadi perhatian buat saya. Kebanyakan orang pake Medela dan reviewnya sih oke. Tapi harganya mahal ya, bok! Plus kalau elektrik tambah mahal lagi. Oh ya, emang dari awal pilihannya breastpump elektrik supaya menghemat waktu di kantor, plus tangan bisa bebas mau ngerjain yang lain (kebanyakan sih cek bebicek online shop wakakak!). Oke, kembali ke Medela. Lumayan banyak yang pake Medela Mini Elektrik, yang mana reviewnya bilang berisik banget kayak mesin pemotong sawah. Nah, setelah dipikir-pikir kalau udah mahal, trus berisik, plus kalau mau pumping harus dicolok mulu baru jalan ya kan ribet ya. Nanti nggak bisa pumping di mobil (niat mulia waktu itu sih. Hihihi).

Akhirnya browsing lagi dan nemu merk Unimom. Reviewnya banyak yang bagus. Untuk Unimom Allegro yang elektrik aja udah dapat double pump, bisa diubah jadi manual, dan….. batrenya bisa dicharge jadi nggak perlu dicolok lagi kalau mau pake. Ditambah lagi suaranya katanya nggak seberisik si Medela Mini Elektrik, plus harganya cuma Rp 1,2 juta untuk paket selengkap itu. Bonus: warnanya yang pink girly! Jatuh cinta!

unimom

Karena harganya yang lumayan, jadi minta teman-teman untuk jadi kado aja. Karena Unimom nggak sebanyak Medela yang bisa ditemuin di mana-mana, para teman yang baik hati ini sampe ke Mangga Dua nyariinnya. Baiknya!

Breastpump ini sampai 2 minggu sebelum saya melahirkan, jadi cuma sempat buka-bukain, pelajari dikit, dan belajar pasang part dan cuci-cuci. Keunggulannya adalah partnya cukup banyak (ehm, tapi saya kan nggak bisa bandingin sama yang lain karena nggak pernah pake, ya). Awalnya mikir ini bakal ribet banget deh masang-masanginnya. Maklum kan masih clueless. Tapi setelah ke sini, nggak juga tuh. Ada corong, valve, bantalan pompa, selang yang dipasangin ke motornya, dan motornya. Yang dicuci cuma corong, valve, sama bantalan aja. Jadi nggak ribet kan.

Waktu dipake, payudara nggak dibikin sakit waktu nyedotnya (mungkin karena ada bantalannya). Ada menu LDR dulu yang bikin payudara serasa dikitik-kitik dulu, kemudian secara otomatis akan mulai menyedot. Tarikannya sendiri ada 1-7. Kalau 7 kayaknya maknyos banget ya, tapi saya belum pernah coba sih. Hihihi. Saya ngikutin motornya aja yang seringnya cuma sampai tarikan ke-2.

Hasilnya ASI saya keluar cukup banyak. Terutama kalau udah dapat LDR-nya. Misal belum dapat pun dan otomatis tarikannya naik ke angka 2, saya turunin lagi ke angka 1 supaya mancing LDR. Kalau udah berasa naikin ke angka 2 untuk nyedot. Sekali pumping biasanya saya dapat 150 ml (asal sabar sih). Jadi mayan deh pas cutinya habis udah kumpulin 100 botol (walau nyicilnya sih harus sabar banget karena awal-awalnya sehari cuma dapat 1 botol @100 ml). Oh ya mau naikin sampe tarikan yang besar sekalipun kalau nggak dapat LDR nggak jadi banyak juga, sih *pengalaman naikin sampe ke tarikan ke-4 hahaha*

Untuk suara sendiri, ya tetap kedengeran sih suaranya bukan yang jadi sunyi senyap, tapi nggak berisik. Terbukti dari Kaleb dan papanya yang nggak pernah kebangun saat saya pumping.

Pas lagi ASI seret, saya pernah pake double pump, yang mana nggak saya suka karena tangan saya jadi nggak bebas ngapa-ngapain. Hahaha. Kalau pake single pump kan tangan satu lagi masih bisa lihatin HP plus chatting. Jadi so far walau ada fasilitas double pump, saya tetap pake yang single pump. Untuk manualnya sendiri saya juga nggak pernah pake karena…. belum perlu aja, sih. Cuma kenapa dulu milih Allegro ya supaya bisa diubah jadi manual. Kalau ada apa-apa sama yang elektrik, bisa pake manualnya.

Karena motornya bisa dicharge jadi Allegro ini bisa dipake di mana aja, bahkan di mobil sekalipun. Saya biasanya charge sampe penuh *nggak lama pula* dan nggak perlu khawatir nggak ada colokan, deh. Sampai pernah pumping di mobil, di mall, di mana aja tanpa khawatir cari colokan. Kalau pumping di kantor pun kalau udah dicharge dari rumah saya nggak pake colokan. Lumayan banget seharian nggak perlu charge.

Untuk Unimom sendiri part-nya nggak mahal, jadi kalau rusak bisa dibeli tanpa harus ngais duit dulu, plus kayaknya ada tempat servisnya *cek lagi ya*.

Sehari-hari saya pake tas Gabag yang ini:

 

cooler bag gabag milky cow

Jadi bagian atasnya untuk charger dan motornya. Bagian bawah untuk 3 botol Unimom, corong, dan 2 ice gel. Muat semua! Allegro ini bentuknya nggak besar dan nggak berat jadi enteng banget dibawa ke mana-mana.

Sampai sekarang Unimom Allegro masih awet banget. Belum ada yang rusak dan masih maksimal banget jalannya. Saya masih pumping 3 kali sehari di kantor jadi dia masih kepake banget. Belum lagi masa-masa ngejar ASIP, karena ada 2 corong (yang harusnya dipake untuk double pump) jadi kalau malam bisa pake corong satunya lagi.

Kekurangannya: bantalan pompanya harus pasang yang benar, kalau nggak bisa netes. Tapi bukan big deal sih buat saya. Mungkin karena udah kelamaan dipake jadi mulai saya juga mulai nggak telaten masang dengan sempurna. Hihihi.

Jadi intinya puas banget sama Unimom Allegro ini. Cara kerjanya maksimal, bisa dipake di mana aja, nggak berisik, harganya nggak bikin tongpes, plus tangan bisa bebas browsing *apalagi kalau botolnya disanggah pake siku tangan hihihi*.

 

Advertisements

13 thoughts on “Review: Unimom Allegro

    • Eh, ada mom tyke. Hehee aku mau dikadoin juga mom? Hehehee

      btw, buat Mommy yg punya blog, alhamdulillah aku udh dpt kado unimom ini dari kakakku. Tp yg single. Pas baca ini jd kpengen beli botol dan corong tambahannya. Hahahaa … latah. Etapi mommy naomi yg dipake 1 aja ya? Ywd deh aku blajar dlu pke 1 corong. Klo luber, baru beli lg. Hehehe.

      Oya aku mau tanya, itu dicasnya brp jam ya mom? Pertama x cas sih 2,5 jam. Kelamaan ya?

      • Hai arum. Aku pakenya satu aja karena kalau pake dua, tangan satunya ga bisa pegang hp. Hahaha. Tapi emang akan lebih cepat kalau pake double pumping sih.

        Pas pertama kali cas aku lupa deh berapa lama. Aku cas sampai lampunya berubah warna dari merah ke hijau aja sih.

      • Ini Arum yg mana y? Yg di Path bukan? Temenny Della Firayama yg lg hamil? Apa jangan2 udah lahiran, bhehehehe. Maap Naomi, inimah numpang ngobrol dimari

  1. gara2 lihat kakak posting foto breastpump ini di IG jadi tertarik baca2 reviewnya, kayaknya keren ya udah double pump, bisa switch manual dan batre pula…. kemaren ada teman yg abis lahiran jadinya kita kasih ini deh 😀

      • sebelum lahiran aku udah keburu beli pigeon elektrik kak karna suaranya silent gak kayak mesin potong rumput hahaha, kl tau ttg unimom ini pasti aq beli 😀 jadi akhirnya aku beli 2 pompa pigeon, 1 elektrik , 1 manual (soalnya gak dijual sepaket 😥 )

      • Wah Pigeon ga bersuara juga ya? Emang deh ya kalau bersuara ganggu si bayi bobo kalau malam hari. Rempong deh kalau bangun lagi.

  2. Wahhh akhirny di review juga mbak naomi
    ak dulu awal2 pumping pake unimom mezzo yang manual oke sih dan PD bnr2 kosongtp pegelny ampun2 hahhaha akhirny malah beli minel dan bertahan pake minel cm 2bln kr sakit bgt tarikanny dan skrng berakhir di medela swing hahhaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s