Ke Bandung Lagi Yuk!

Setelah trauma pergi ke Bandung dengan bocah karena sepanjang jalan ngamuk, tepat di usia 7 bulan, kami ke Bandung lagi (helloooo, mana katanya 1000 tahun lagi baru mau jalan-jalan? Hihihi). Dengan suksesnya perjalanan ke Puncak tempo hari; selama di jalan selalu tidur, malam hari anteng, anak happy; maka emaknya kembali pede membawa anaknya ke luar kota lagi. Kalau sebelumnya ke Bandung 2 hari 1 malam, maka kali ini 3 hari 2 malam dalam rangka wisudaan si adik di ITB.

Nggak kayak sebelumnya yang heboh, justru persiapan kali ini santai banget soalnya saya lagi sibuk di kantor. Nyusun baju dan peralatan perang Kaleb aja baru malam sebelumnya. Pulang kantor, mampir ke supermarket, dan malam itu juga masak makanan MPASI buat 3 hari 2 malam. Sambil masak, sambil cobain kebaya yang mau dipake, dan berakhir….nggak jadi pake kebaya karena ketat banget dada eike sekarang. Trus nanti jadi susah susuinnya (iyeee, pede aja pergi nggak bawa ASIP), jadi diputuskan pake dress aja.

Rencana awal adalah pergi pas pagi hari disesuaikan dengan jam tidur Kaleb. Apa daya karena perginya dengan orang tua dan adik, yang mana jadi triple rempongnya, plus sebelum berangkat ke salon dulu karena di sana nggak tahu salon apa yang bagus, berakhir berangkat jam 12 siang. Ngapain bangun pagi-pagi kalau gitu? Zzz!

Untungnya perjalanan dari Jakarta ke Bandung cukup lancar. Sempat mampir di rest area untuk makan. Ehm, Kaleb pun ikut makan dan kemudian berakhir ngamuk dengan suara menggelegar ke seantero KFC *tebal muka*. Tapi secara keseluruhan, walau Kaleb udah mulai aktif banget dan nggak bisa diam di mobil, perjalanan berlangsung lancar.

Halooooo Bandung!

Di Bandung istirahat sebentar untuk mandiin si bocah. Lalu kemudian ke ITB untuk mengikuti acaranya si adek. Acaranya kayak pensi gitu sih. Mungkin pelepasan untuk senior-senior yang lulus. Seperti biasa, Kaleb tebar pesona senyum sana-sini sampai akhirnya dia beredar dari satu tangan ke tangan lainnya. Anaknya mah happy aja digendong mulu, ibunya yang ketar-ketir takut ada yang sakit dan nular ke dia.

Di pertengahan acara karena perut udah meronta lapar, maka kami sekeluarga pun cus ke restoran Braga Permai. Kabarnya restoran ini menjadi semacam legenda karena udah ada dari jaman baheula dan makanannya enak. Daerah Braga sendiri jadi salah satu favorit saya karena tampilannya yang vintage. Ternyata sekarang Braga makin cantik dengan banyak bangku di trotoar sehingga bisa duduk. Malah sepertinya Braga ini makin mirip Legian.

Waktu makan sekitar jam 8 malam dan kami dapat antrian ke-5. Uwooow kenapa rame sekali? Apakah makanannya super enak? Yang pasti banyak bulai-bulai yang makan di sana juga. Untungnya untuk sampai ke giliran nggak terlalu lama, nggak sampe 30 menit.

Restorannya terlihat jadul semuanya. Bangunannya, interiornya, mejanya, peralatannya. Kayak balik ke masa lampau banget. Tapi semua dijaga dengan bersih dan rapi. Di sana kalau air putih gratis dan bisa refill. Ditambah lagi tiap meja dapat roti/cemilan gratis kalau nunggu. Senang banget lah saya dan keluarga yang tiap ke restoran pasti minum air putih dan nggak jadi bete kalau nunggu pake cemilan. Hahaha. Untuk makanan porsinya besar banget. I kid you not! Itu porsi kayaknya buat makan tengah deh, bukan untuk makan sendiri. Sampe kami pun harus bungkus banyak makanan karena porsinya kebanyakan.

Di sana waitressnya ramah banget sama anak kecil. Kaleb kan bosen duduk di baby chair jadi lumayan ribut lempar-lempar mainannya dan kemudian nangis. Tapi mbaknya malah ngajak ngobrol Kaleb, lalu ngambilin mainannya yang jatuh. Ih, aku kan jadi bahagia.

Untuk rasa makanan sendiri sebenarnya biasa aja, sih. Kayaknya kurang meninggalkan bekas di hatiku, tapi karena porsinya besar dan bikin kenyang dan total makan untuk 4 orang cuma Rp 190.000-an, dengan air putih gratis, maka kesannya manis buat resto ini. Hihihi.

Lihat betapa jadul dan otentiknya Braga Permai

Lihat betapa jadul dan otentiknya Braga Permai

Tibalah di hari wisuda. Orang tua berangkat duluan karena wisuda dimulai jam 07.30. Saya dan adik saya masih bisa sarapan dulu, Kaleb lanjut tidur lagi habis makan pagi, kemudian kami bertiga pun bobo bareng. Hahaha! Habis itu karena janjian bakal dijemput oleh temannya si adek yang wisuda jam 10.00, maka saya pun mandi jam 09.00. Eh, jam 09.30 temannya udah datang. Ya udah deh, kami pun kebutan dandan dan pake baju, plus bangunin Kaleb untuk pakein baju dia. Cranky dong ya bok anaknya lagi pules tidur dibangunin dan dipakein baju. Untungnya Kaleb gampang dihibur kalau liat orang baru jadi dia happy lagi.

Untung banget perjalanan ke Sabuga nggak macet. Mungkin karena orang-orang pada datang pagian, ya. Nah, di Sabuga sendiri udah penuh lautan manusia, dan kami nggak bisa masuk ke dalam karena undangan cuma buat orang tua. Jadi ya nunggu lah di luar panas-panasan. Yasalam banget deh, udah dandan kece, berakhir nongkrong di lantai juga. Hahaha!

Tampaknya wisuda ITB ini banyak printilannya. Jadi kalau orang tua udah keluar, masa nggak bisa masuk lagi. Plus, si wisudawan habis diwisuda langsung ada prosesi arak-arakan di kampusnya. JADI KAPAN KITA POTO-POTONYA? *buang bulu mata palsu*

Di tengah terik matahari membara, kita pun maksa si adek buat keluar dari ruangan buat foto-foto kilat. Bok, kan udah pake baju kece dan dandan ciamik harus ada foto kan, ye (walau mood sih udah berserakan di mana-mana). Belum lagi Kaleb udah cranky karena saya pake dress jadi nggak bisa susuin dia dan dengan tololnya nggak bawa ASIP. Huhuhu!

Foto kilat di tengah panas terik dan perut lapar. Mayan lah ya hasilnya.

Foto kilat di tengah panas terik dan perut lapar. Mayan lah ya hasilnya.

Setelah proses foto-fotoan kelar, saya langsung kabur beli air mineral buat Kaleb dan bener aja anaknya haus banget. Habis itu ke mobil buat ganti baju dan langsung susuin Kaleb. Lega bener deh udah ngelepas dress. Dikira habis itu bakal makan siang dong, ya. Eh si Mama pengen nonton arak-arakan wisudawan. Sementara saya udah pake yukensi dan celana dedek gemetz. Ahelah, malu amat keliaran di ITB pake baju begitu sementara yang lain pastinya berkebaya dan pake baju formal. Tapi Mama bilang nggak papa, karena dia juga udah pake baju casual. Jadilah dengan segenap sisa urat malu yang putus, saya berkeliaran di acara wisuda ITB dengan yukensi dan celana pendek. HAHAHA!

Setelah arak-arakan selesai, kami pun meluncur ke Cafe Halaman yang dekat ITB untuk makan. Udah hampir jam 3 dan Kaleb belum makan. Kasihan! Di Cafe Halaman, tempatnya outdoor semua dan semuanya area smoking. Ya bayangin aja, udah pilih tempat terpencil di ujung, eh tetep lho kecium bau rokok. Nyebelin! Jadinya makannya cepat-cepat dan habis itu langsung cus!

Kami pun beranjak ke FO di sekitar jalan Riau. Seperti biasa saya langsung meluncur ke bagian baby dan lumayan dapat beberapa kaos Kaleb dengan kualitas oke dan harga murce. Tapi dasar ibu-ibu labil, untuk belanjaan yang nggak seberapa, saya bisa lamaaaa banget di FO sampai anaknya super cranky dan minta digendong terus. Hihihi.

Habis puas belanja di FO, kembali lagi jemput si adek di ITB dan berakhir makan martabak San Fransisco yang terkenal. Emang sih endeus banget itu martabak. Nggak terlalu manis dan kulitnya crispy. Welcome, lemak-lemak di tubuh!πŸ˜„

Hari terakhir di Bandung diawali dengan bangun kesiangan semua. Hahaha. Setelah itu santai-santai sarapan sambil beres-beres dan baru keluar menjelang makan siang. Mana tadinya yang bilang jam 12 harus udah menuju Jakarta. Gagal pisan, deh!

Saya yang dari hari pertama udah sounding makan di Miss Bee Providore pun keukeuh siang itu harus ke sana. Apalagi sebenarnya tempat nginep dan Miss Bee tuh deketnya nggak sampe 5 menit. Untungnya seluruh keluarga setuju.

Sampai sana, rameeee banget mobil-mobil. Pak Satpam udah mengingatkan bahwa waiting list udah 10. APAAH! Tempat apa ini sampai ramenya begini amat! Ya udahlah, karena kata Mama kalau kepengen jangan ditunda, jadi harus dijabanin.

Untungnya di sana tempatnya kece buat foto-foto. Mayan deh menyalurkan bakat supermodel terpendam *uweeek*. Tempatnya pun udah didekor dengan tema Halloween. Tentunya Kaleb diberdayakan untuk foto-foto, ya. Untung anaknya manis, punya emak gini dia sabar aja. Hahaha. Oh ya, di sana ada kandang kelinci juga. Pas lihat kelinci, Kaleb udah mau manjat aja.

IMG_2552

IMG_2553

Ada photobomb di belakang hahaha

Ada photobomb di belakang hahaha

Mommy, aku pengen manjat buat kejar kelinci itu, deh

Mommy, aku pengen manjat buat kejar kelinci itu, deh

Santai dulu kita di rumput

Santai dulu kita di rumput

Aku suka labuuu!

Aku suka labuuu!

Foto wajib depan rumah kaca

Foto wajib depan rumah kaca

Butuh kira-kira sejam untuk sampai duduk di meja makan. Nah, dari awal saya kan udah minta baby chair karena Kaleb mau makan. Tadinya bahkan pas nunggu, Kaleb mau dikasih makan aja. Tapi apa daya, baby chair kepake semua. Jadilah saya wanti-wanti begitu ada baby chair yang kosong tolong dikasih.

Sampai kami dapat tempat duduk pun baby chair-nya nggak ada karena untuk restoran sebesar itu baby chair cuma ada 3. Dengan asumsi, ada playground buat anak-anak, harusnya emang tempat itu merupakan restoran keluarga kan, ya. Ya masa baby chair cuma 3!

Akhirnya karena saya lihat di meja sebelah ada anak yang udah selesai makan, tapi masih duduk di baby chair, saya pikir nggak kepake lah ini baby chair dia. Apalagi si anak ada baby sitter yang gendongin dia mulu. Maka saya pun minta ijin untuk pake baby chair dia. Nah, ini masalah barunya. Baby chairnya terbuat dari kayu dan besar. Kalau dipandang sih kelihatan klasik, ya. Tapi sesungguhnya nggak terlalu aman buat baby. Karena terbuat dari kayu dan besar, serta nggak ada safety belt, untuk anak bayi kemungkinan buat merosot besar. Selain itu, karena terbuat dari kayu pula, Kaleb dengan suksesnya kepentok dan jadi nangis. Hufft! Ini kalau ada manajemen Miss Bee yang baca, tolong deh beli aja baby chair IKEA yang nggak mahal, tapi jelas aman. Duh!

Selain masalah baby chair, overall tempatnya oke, instagram-able, dan makanannya enak dan cukup affordable. Agak mahal untuk ukuran Bandung, tapi dibanding ukuran Jakarta jadi kelihatan murah.

Habis makan di Miss Bee, saya sempat mampir buat beli bubble tea dong, ya. Sementara padahal kita sedang menuju ke lapo untuk makan siang tahap dua. Udah, timbangannya mah dibuang aja ke laut. Hahaha! Dan bener aja, habis itu saya makan babi panggang sepiring. BEGAH! Kayaknya habis ini saya harus puasa 7 hari, deh *boong banget, malamnya sebelum tidur udah lupa dosa lemak, jadi bikin mie instan. hahaha*

Dengan perut yang membesar dan timbangan yang kira-kira naik, maka berakhirlah jalan-jalan ke Bandung ini. Kaleb lulus dengan baik lho jalan-jalan kali ini (kalau kata Mama, ini kayaknya Kaleb hobi jalan-jalan, deh)!. Yuk, beliin tiket ke Bali, dong. Hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s