Tentang Gojek

Sejak ada Gojek, hidup saya jadi lebih mudah. Awal perkenalan dengan Gojek sekitar 3-4 tahun lalu. Kebetulan kantor Gojek tepat di depan kantor saya. Waktu itu mereka baru buka, barang-barang baru dipindahkan, dan tempatnya seadanya banget. Armadanya belum banyak, belum ada app-nya, belum pake seragam, dan nggak ada tutup kepala dan masker.

Ceritanya saya terburu-buru mau ke Senayan City di jam pulang kerja. Pakai taksi pasti lama kena macet. Seorang teman saya mengusulkan pake Gojek karena dengar-dengar dia perusahaan ojek. Apa pula itu? Akhirnya kami berdua datang ke kantor Gojek dan memesan 1 ojek. Waktu itu mereka catat di komputer dan langsung kasih perkiraan biaya yang akan dibayarkan ke abang ojeknya langsung. Oke sip! Setelah itu saya kembali ke kantor dan nunggu ditelepon kantor Gojek. Lumayan lama juga sampai abang ojek datang. Setelah ditanyakan ternyata mereka harus mencari abang ojeknya sendiri ke lampu merah dekat kantor. Selain dari itu semua sama aja kayak naik ojek biasa, sih. Pengalaman pertama nggak ada yang istimewa. Jadi saya nggak pernah pake Gojek lagi.

Baru kira-kira beberapa bulan belakangan ini Gojek jadi booming dengan app dan seragam serba hijaunya. Orang-orang pun mulai pakai Gojek. Secara pengalaman pertama biasa aja, saya pun nggak rela merilik Gojek *belagu*. Kemudian mereka meluncurkan Go-Food, tetap merasa nggak penting. Mereka promo Rp 10.000, saya npun nggak menoleh *cis!*.

Sampai suatu hari saya ketinggalan part breastpump saya. Haduh, buat busui ini kejadian gawat darurat lebih dari kalau ketinggalan HP. Secara kantor dan rumah lumayan jauh, saya nggak mungkin naik taksi karena pasti kejebak macet. Akhirnya teman saya menyarankan pake Gojek. Saat itu juga saya download app-nya, minta referral code punya teman supaya gratisan *hihihi*, dan langsung dapat abang Gojek yang mau. Voilaaaa, hari itu stok ASIP si bocah pun terselamatkan.

Karena pengalaman pertama Gojek baru ini membekas sempurna, maka besoknya mau naik Gojek lagi pas pulang kantor. Eh, nggak dapet driver Gojek, padahal di map kelihatan banyak banget sekitar kantor (secara kantor saya kan selemparan kolor doang dari kantor Gojek, jadi pemandangan seragam hijau di sekitar jalan sering banget). Besokannya coba lagi di jam pulang kantor, hasilnya pun nihil. Duileh, males ah pake Gojek, habis susah dapatnya.

Eh, kejadian lagi part breastpump saya ketinggalan *do’oh!*. Kali ini mau nggak mau pake Gojek lagi. Kalau dulu saya ikut, kali ini saya minta abang Gojek aja yang nganterin. Eh, nggak sampe satu jam part-nya sampe dengan selamat. Makasih Abang Gojek penyelamat dari kerasnya tetikadi!

Nah, dari situ saya lumayan sering pake Gojek. Apalagi pas coba Go-Foodnya untuk beli bubble tea kesukaan. Ternyata bisa sampai dengan cepat ke rumah. Jadi tiap hari libur, udah dipastikan di siang hari tiba-tiba ada abang Gojek nganterin bubble tea buat saya. Hihihi.

Sekarang saya juga jadi sering pake Gojek buat ke kantor pagi hari. Jadi saya bisa berangkat lebih siang dan menghabiskan waktu lebih banyak bareng si bocah. Senang banget! Kalau pagi hari emang kuncinya harus sabar sih sampai ada yang nangkap orderan saya. Tapi sejauh ini pagi-pagi selalu ada sih abang Gojeknya walau kadang-kadang harus nunggu.

Itu semua yang saya suka dari Gojek. Kekurangannya, kadang-kadang ada driver yang belum sampai tapi di app-nya tulisannya udah sampe, atau udah nganterin ke tempat tujuan. Zzz! Ada juga yang nggak pake seragam jaket Gojek. Belum lagi yang drivernya males nelepon, SMS terus nanya jalan, dan males untuk nanya orang sekitar. Kan jadi harus berkali-kali nerangin di sms dan mereka nggak ngerti. Ada beberapa hal sih yang memang perlu ditingkatkan seperti app-nya yang kadang-kadang error dan driver Gojek yang masih suka melanggar lalu lintas. Selebihnya, Gojek memudahkan hidup saya, deh!

Nah, kalau mau dapat credit Rp 50.000, pake aja referral code saya: 120055. *ujung-ujungnya nyebarin referral code. Hihihi*

Selamat ber-Gojek ria!😀

PS: I wasn’t paid to promote Gojek. Tapi kalau Gojek mau kasih saya gratisan credit boleh juga sih. Hahaha.

 

5 thoughts on “Tentang Gojek

  1. wkwkwk, baru kemaren disaranin suami beli bubble tea pakai gojek, aku ngakak doang, dalam hati “siapa juga yang beli bubble tea dong pake gojek” =)) *ternyata oh ternyata, diriku yang ketinggalan :p *

    masalah part breastpump yang ketinggalan ini emang bikin pusing pala berbie deh kak, dalam seminggu bisa 2-3 x ketinggalan part *mungkin saya lelah begadang jadi gak konsen *nyari alasan, solusinya belajar merah pake tangan dan beli breastpump manual buat dikantor, gak ada lg masalah ketinggalan part hihihi.

    • Hahahaha aku beli bubble tea aja pake gojek. Sungguh makin kecanduan deh ini. Hihihi.

      Huhuhu aku belum belajar merah pake tangan. Kayaknya wajib deh ya. Dan bener juga. Pompa manual harus ada yang stay di kantor kalo nggak berabe banget kayak kemarin. Fiuh.

      • iya, nanti weekend aku mau coba ah, alibinya biar ASI makin deras *dari hamil nyari alibinya gak kelar-kelar hahah* Pompa manual jg bisa dipake mompa saat di mobil kak *suka ga ingat bawa batre kl yang otomatis dan jg muat di cooler bag + tupperware nyimpan corongnya, jd gak kepisah2.

    • Gojek tuh mempermudah hidup banget ya mbak. Ehm, tapi karena saking mudahnya jadi sering pake Go-Food trus boros deh beli makanan terus. Hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s