Menuju MPASI

Tiga minggu lagi Kaleb bakal MPASI. Hati udah mulai ketar-ketir sejak 4 bulan. Sebagai orang yang nggak suka makan (hobinya ngemil), pas kecil bermasalah dengan makan sampai tiap makan harus berantem dulu sama nyokap dan butuh waktu 3 jam untuk habisin makan *sungkem sama emak*, dan sampai besar pun kebanyakan kalau mau nelan makanan harus pake minum (setelah gede –SMA — baru mulai berusaha nggak nelan makanan pake minum di depan teman-teman karena malu), nggak suka coba makanan baru (bubur ayam baru coba pas kuliah, pempek sampe sekarang belum coba *kacian*), berakibat nggak suka masak (alat masak seadanya, ke pasar jarang, nggak ngerti apa maksudnya tim, kukus, sangrai, dsb), maka dari itu resmilah menganggap MPASI sebagai sumber ketakutan terbesar belakangan ini.

Intinya: clueless!

Pas mau ASI dirasa nggak terlalu ribet seperti MPASI. Patokannya jelas, caranya di hampir semua sumber sama. Misal, cara stok ASIP ya patokannya ada, mau ASI-nya banyak ya terus susuin dan pumping terus. Kira-kira begitulah. Jadi begitu saatnya harus kasih ASI, lumayan pede dan nggak takut.

Begitu MPASI…beuh, horor. Pertama, nggak ada patokan yang jelas awalnya harus kasih apa. Aliran WHO dan Food Combining (FC) aja beda prinsip. WHO bilangnya kasih bubur/sereal dan udah bisa dicampur lauk pauk, sayur, dari usia 6 bulan. Kalau FC bilangnya harus buah-buahan dulu, nanti kalauuntuk daging sekitar 8 bulan. Tanya ke teman yang A, B, dan C, beda-beda semua jawabannya. Sebagai orang yang buta soal makanan, saya makin kayak orang tersesat di tengah hutan dengan banyak jalan keluar. Harus pilih yang mana, nih?

Belum lagi soal perlengkapan masakanya. Ada grinder, slow cooker, saringan, cubes, squirt dan banyak lagi yang sungguh saya kurang paham bentuknya kayak gimana. Ditambah metode masak pun ada kukus, tim, pure, rebus, frozen, dll. Sampai seumur segini, saya nggak tahu kukus itu gimana, pake apa, hasilnya seperti apa. Lalu muncullah kebingungan lainnya seperti nama buah-buahan, sayur-sayuran (saking clueless soal bentuk sayur, saya sampai malu nanya di carrefour kalau butuh sayur tertentu. Takut diketawain petugasnya), gasol, dan sebagainya.

Kebayang dong, ya, ribetnya hidup saya saat ini. :))))

Sekarang tiap hari kerjaan saya ya ngubek-ngubek Om Google soal MPASI ini. Udah entah berapa banyak jadwal MPASI orang yang saya print, belum lagi nonton Youtube cara bikin MPASI. Bukannya tambah pintar, yang ada tambah bengong.

Sampai akhirnya saya nemu video mengenai MPASI dari dr. Tiwi (dokter spesialis anak) yang menenangkan hati banget. Beliau adalah dokter anak yang support ASI tapi nggak fanatik. Intinya adalah beliau menitikberatkan pada pertumbuhan anak, bukan cuma melulu ASI. Idealnya ASI 6 bulan, tapi kalau berat anak nggak nambah, ya pakelah sufor. Atau kalau bayinya udah berusia 4 bulan, boleh MPASI dini kalau ASI udah nggak bisa membantu menaikkan berat badan dengan maksimal. Begitu pula soal MPASI, kalau udah usia 6 bulan sebenarnya udah boleh makan apa aja. Mau sayur duluan, buah duluan, beras duluan, bebas! Beliau pro MPASI homemade karena tentunya lebih sehat. Tapi dalam keadaan darurat atau anak susah makan sampai beratnya stagnan, ya beliau saranin makanan instan karena di dalamnya udah terkandung semua komposisi gizi. Begitu pula soal dot. Kalau bisa ya pake soft cup, sendok, atau apapun yang bukan dot. Tapi kalau yang nantinya dititipin anak ribet, ya pakelah dot. Intinya nggak ada yang saklek, harus fleksibel, dan fokusnya harus pada anak. Adem banget, ya. Berasanya nggak dihakimi. Laff!

Setelah beberapa hari ini dengerin video beliau di Youtube, saya jadi nggak terlalu takut lagi buat MPASI. Kayaknya nggak bakal ada yang salah, MPASI tuh mudah, santai aja. Bring it on, MPASI!

PS: Eh, kalau mau MPASI harus beli apa aja, sih?

10 thoughts on “Menuju MPASI

  1. Jadi gatel pengen komen, hahahaha.. Klo gw anak pertama sm anak kedua beda banget proses mpasinya. Anak pertama masih males bikin ini itu, udah gitu Dika susah makannya. Jadilah gw kasih aja apa yang dia mau, seringnya sih kasih pisang, brokoli, sama oatmeal. Ituuu aja ga nambah2 variasnya. Pas udah setaun, baru deh dijejelin makanan papa mamanya biar nambah gizinya, hehe..

    Nahh, pas anak kedua ini, berbekal pengalaman dari anak pertama yang berasa blasss ga teratur banget heheh, akhirnya sejak Kanisya umur sebulan lebih gw udah sibuk cari ilmu sana sini. Dan akhirnya gw nerapin Food combining. Skali lg sih terserah aja mau pake yg aliran apa, yang penting anaknya mau makan, berat badannya bisa nambah, tambah aktif, dan yang pasti ga sembelit smpai pupnya keras atau malah berdarah.

    Untuk peralatan tempurnya gw punya ini :
    – ice cube : karna pas 6-7 bln gw msh kasih buah dan sayur dulu, jadi tinggal blender banyak tiap hari Minggu, dibekuin, trus klo mau makan tinggal diangetin sebentar deh. Walopun ibu rumah tangga, gw males ribet. Cara ini ngebantu banget lho buat ibu bekerja. Tapi frozen food ini juga banyak pro kontra, temen gw pernah ada yg bilang, buat anak kok dikasih angetan sih, harusnya yg fresh tiap hari. Klo menurut gw sih, selama itu ga mengubah kandungan gizinya (pilih2 bahan makanan yg boleh dibekuin dan yg ga boleh), dan bikin hidup lo lebih simpel, why not? Hehee..
    – bottle warmer (buat angetin frozen food) atau microwave aja juga ga papa kok.
    – steam and blender philips : ini praktis banget, 2in1, potong2 bahan makanan, cemplungin ke blender yg skaligus kukusan, kukus sebentar, trus balik ke posisi blender, trus diblender deh. Tapi harga barangnya lumayan mahal. Gw aja punya sejak anak pertama, itupun dibeliin mertua, hehe
    – slow cooker takahi : mulai pake ini sejak anak gw 8 bulan. Udah bisa dikasih campuran nasi, lauk, sayur. Tinggal cemplungin bahannya dari malem, dan voila! Pagi2 udah mateng deh. Tingkat kelunakannya bisa diatur dgn sedikit banyaknya air yg dituang. Amat sangat membantu banget buat ibu bekerja, atau klo punya rencana pergi seharian. Sekali masak bisa buat 3 waktu makan. Oh iya, ada yg bilang sayang beli takahi, klo anak udah setaun ga kepake lagi. Tapi klo buat gw sih kepake aja sampai skrg. Itu bisa utk bikin bubur kacang ijo, presto daging, atau bikin kaldu ayam.
    – termos makanan yg tahan panas seharian : ini berguna banget buat nyimpen makanan yang kita buat dari pagi atau yang dibuat di takahi tadi.

    Sekian mi.. Hehehee.. Itu garis besarnya aja sih. Yang lain cuma printilan kecil yg membantu memperlancar proses mpasi. Hehehe.. Yang penting anak makannya doyan dan sehat. Kadang gw mix juga kok sama yg instan, apalagi klo lagi ribet banget pergi2 jauh, atau anak lg males makan. Alhamdulillah sih setelah setaun dan udah bisa makan nasi beserta lauk pauk papa mamanya, Kanisya makannya bisa doyan banget. Kayaknya apa aja mau deh, gw belum nemu apa yang dia ga mau. Hehehe..

    Selamat bermpasi ria!!!! Gw jg sempet berasa horor kok, tp pas udah dijalanin dan dapet ritmenya malah jadi seru. Apalagi pas anak makannya doyan. Rasanya bahagiaaaa banget… πŸ˜‰

  2. Hi naomi.. salam kenal, sudah sering baca blogmu dan baru ngeh dirimu saudaraan dengan saudaraku (eh ngerti gak ya bahasanya, aku saudaraan sama tara’s mom). hahahah. kebetulan baby kita beda sebulan gw duluan. MPASI gampang kok setelah dijalani, apalagi yang 6 bulan. emang laper mata bgt pengen belanja ini itu, tapi gw share ya yang bener-bener kepake :
    1. hand blender – beli yang oxone di laz**a. wattnya kecil dan gampang makenya, so far performancenya ok. setelah galau beli foodmaker atau beli philips yang mahal akhirnya mantep beli handblender. apalagi buat bikin puree tinggal blender saring, blender saring. recommended!
    2. Tupperware steam it – ini macem dandang gitu tp canggih (menurut gw.hahaha). tinggal taro diatas wajan isi air udah deh jd kaya kukusan. ga perlu beli dandang segede gaban. gampang dicuci juga, dan after mpasi pasti bakal kepake bgt krn ga malu2in juga buat didisplay diatas meja (bisa googling bentuknya gimana). buah tinggal potong trus kukus disini.
    3. Baby cubes – tiap pagi gw langsung bikin puree buat seharian. jadi opungnya tinggal panasin aja di ricecooker. aman dan bpa free, jd tahan panas. sampai skrg masih menghindari puree beku, krn kok kaya kurang fresh. masih sempet masak tiap pagi kok buat baby kalau di 6 bulan krn masih 3days rule. gw beli yang size 70 ml
    4. Pisau, talenan, ikea pruta (murmer dan ukurannya banyak. jadi bisa nyimpen stock buah sayur tepung juga)
    5. Pigeon feeding set – buat tmpt makan
    6. dr brown divided plate – mulai kepake pas makan tepung + puree sayur. babyku lebih senang kepisah krn warnanya lebih menarik kali ya daripada dicampur.
    7. botol kaca asip – buat tempat kaldu (hemat gak usah beli2 lg pakai yang sudah ada)

    yg masih mau dibeli setelah semedi hampir sebulan :
    1. takahi – dulu smpt ragu mau masak bubur manual aja. tapi sejak menjalani mpasi 1 bulan sepertinya kutaksanggup ngadukin bubur dan hrs bangun lebih pagi lagi.
    2. termos tahan panas – udh perlu dibawa jadi aman kalau lg diluar.

    semangat MPASInya yaaa.. oya as bataknese tantangan terbesar adalah komen dr orangtua, emang ini udah boleh? itu udah boleh? emang gapapa buah doang? deesbe deesbe.. secara dulu langsung dikasi bubur nasi ya kann.. hahaha.. tapi seruuuuuu

    • Haiii, berarti kita secara ga langsung sodaraan juga ya. Hihihi. Waah lengkap banget alat-alatnya. This really helps me a lot. Makasiiih banyak ya. Eh anak kita seumuran juga dong.πŸ˜€

      • eh maksudnya suamiku saudaraan sama tara’s dad. hahaha..iyaa seumuran.. oya sama saringat kawat, perasan jeruk, dan panci kecil khusus baby. ga beli food maker karna mahal, lbh murah beli satuan alatnya dan bakal kepake lama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s