Akhirnya 58!

Selama hamil, saya nggak bisa ngontrol nafsu makan saya yang macam nggak pernah dikasih makan dari lahir. Kalau orang lain 3 bulan pertama beratnya turun karena mual dan muntah, saya mah lempeng aja naik terus. Saya nggak ngalamin mual yang dahsyat, apalagi muntah. Kalau pun mual, solusinya adalah: makan. Pantes ya bok, sebulan bisa naik 3 kg. Zzz!

Dari sekian banyak orang yang meng-encourage saya untuk banyak makan, obgyn saya adalah yang paling concern sama berat badan saya. Dari awal dia udah wanti-wanti kenaikan berat badan yang sehat adalah 1-1,5 kg per bulan. Yang artinya 9 bulan itu kenaikan berat yang normal adalah 12-16 kg. Awalnya belagu, dong. Cih, gampil! Kalau bisa sih naik 10 kg aja! Kenyataannya, bablas banget nambahnya. Tiap kontrol jadi dag-dig-dug kalau mau nimbang. Akuh takut dimarahin dokter.

Sampai pas bulan terakhir hamil, nggak ada kontraksi apa pun, perut makin begah, cuti udah dimulai, bosen di rumah, makan pun makin mengganas. Alhasil, naik 15 kg. Bye bye lah, yang namanya mau keliatan langsing dan perutnya doang yang besar. Padahal saya tahu banget dari sebelum hamil pun bahwa kalau hamil itu bukan berarti makan untuk 2 orang karena si calon bayi kan keciiiil banget. Yang bener cuma ditambahkan asupan kalorinya sebanyak 300-500 kalori aja, yang mana itu nggak banyak lho. Mungkin sebanyak sepotong roti aja *NAH LHO, kaget, kan!*. Saya juga tahu yang saya makan juga kebanyakan ya cemilan, macam bubble tea yang kandungan gizinya nggak ada. Jadi badan melebar, bayi pun biasa aja pertumbuhan beratnya.

Sudahlah ya, masih ada harapan kalau bayinya dikeluarkan, setidaknya ngarep 5 kg langsung ilang lah ya dari badan ini. Kenyataannya, hari terakhir pulang dari RS dan nimbang, yang turun cuma 2 kilo saja! Apa-apaan ini! Bayi saya aja beratnya 2,6 kg. Katanya air ketuban berat, kok saya malah defisit gini turunnya. Ditambah perut masih besar macam hamil 8 bulan. Coba jawab sini gimana caranya Kate Middleton sehari setelah melahirkan badannya langsing kece mampus gitu?! Hancur hatiku. *mengalun lagu Dewa* *nangis berurai air mata*

Permasalahan banget mau pake baju jadinya. Nggak usah baju pergi (ya dengan badan segede gini, maleslah pergi keluar. Ngaca aja males *self-esteem menguap*), baju rumah aja sampe minjem baju nyokap. Eh, masih kesempitan, lho! Padahal size nyokap adalah L. Sungguh rasanya pengen terjun dari Monas aja.

Seminggu setelah melahirkan, kontrol ke dokter, dan saya langsung menatap dokter dengan tatapan tajam, “DOKTER, KOK SAYA MASIH GENDUT?” *puk puk dokter yang punya pasien drama begini*. Tentu saja dokter saya baik, ya. Dia menyemangati bahwa dengan menyusui pasti berat badannya akan turun dengan cepat. CIS! *masih ngambek ceritanya*

Minggu-minggu pertama setelah melahirkan tentu saja nggak kepikiran buat berat badan. Masih jetlag banget punya anak. Yang kepikiran mah kapan bisa tidur *mata panda*. Tapi ya karena saking nggak percaya dirinya, saya nggak pernah foto muka sendiri. Yang difoto anak mulu. Males liat muka sendiri.

Setelah bisa keluar rumah pun, PR banget mau pake baju apa. Jadi kalau ada baju yang bisa dipake, ya pakenya itu mulu. Trus karena baju saya nggak muat semua, ya yang dipake baju adek saya yang kebetulan size-nya lebih besar dari saya. Itu pun masih kekecilan. *JLEB*

Tapi ternyata dokterku nggak bohong. Tiap kontrol ke dokter pasca kehamilan, turunnya langsung banyak. Uwooow! Padahal di rumah saya nggak diet. Ya nggak mungkin lah ya bok. Mamak saya cekokin saya makanan mulu, biar katanya ASInya banyak. Saya sih mangap aja. Tapi saking repotnya, ya emang saya makan cuma 3 kali sehari, tanpa ngemil. Tapi sekali makan kayak orang habis nguli. Banyak.

Berat badan udah mulai turun, hati mulai happy. Eh, tapi liat di TV, Olla Ramlan yang pas hamil naiknya 20 kiloan lebih kok udah langsung singset. Dia lebih berat dari saya, sekarang lebih kecil dari saya. Ketidakadilan apa lagi ini? *nangis di bawah hujan deras*. Rahasianya dia cuma menyusui dan nggak ngemil, tapi tetap makan 3 kali sehari. Kok, mirip rahasia saya, tapi hasilnya beda. Tapi ya sudahlah ya.

Selama 3 bulan cuti, concern saya adalah saya harus kembali kurus pas masuk kerja karena saya kan kerja di klinik obesitas. Ada tanggung jawab moril bahwa saya nggak boleh gemuk, dong. Kan saya udah tau cara-caranya, masa tetap gemuk juga. Hidup tuh berat amat, ya. *lebay, mbak*

Sampai akhirnya, saya udah mulai bisa ngatur waktu, udah tau jadwal anak sehingga udah mulai pengen ngemil. Tiap hari diasupin sama suami Pocky strawberry, Taro, Ring, dsb. Hati senang. Nah, karena pengen cepat turun lagi berat-badannya, maka saya mengultimatum suami, “Jangan kasih aku cemilan lagi!”. Udah deh nggak dibeliin cemilan sama suami. Sampai suatu hari pas pumping kok ya seret. Hatiku sedih tiada terkira. Tiba-tiba suami datang dan makan ayam KFC di depan saya. Saya pun ikutan makan ayam KFC dan kulitnya yang asoy banget itu. Senang banget rasanya. Habis itu kembali pumping dan ASInya langsung deras. Ya udah lah ya, mulai saat itu saya tahu kalau ASI booster saya adalah makanan. Huahaha!

Supaya tetap sehat, maka saya pun banyakin makan sayur dan lauk, nasi dikurangin aja. Nasi putih kan nggak terlalu penting sebenarnya, plus gulanya banyak. Tapi selain itu, yang lainnya teteep. Saya nggak pernah berusaha melaparkan diri. Inget lah ya, ASI booster saya makanan. Tapi sebisa mungkin makanannya sehat.

Pas masuk kerja, berat saya sekitar 62 kg. Berat sebelum hamil 58 kg. Nah, mulai deh 3 bulan setelah melahirkan, berat badan makin susah aja turunnya. Kalau dulu seminggu bisa langsung 2 kg. Ini mah seminggu 0,5 kg juga nggak. Sempat ketar-ketir juga apa jangan-jangan saya nggak bisa balik ke berat saya yang dulu. Hiks baju-baju lamaku *efek nggak mau beli baju baru*. Akhirnya saya menggiatkan makan sehat lagi. Nasi sedikit, lauk banyak, kecap dikit, banyakin rebusan. Untuk cemilan, yang ini nggak bisa ditolak. Saya tetap ngemil karena itu bikin saya happy, biar ASInya banyak *alasaaaan*.

Saya sih udah pasrah aja kalau berat badan stuck di 62 kg. Mikirnya, nanti deh setelah ASI eksklusif 6 bulan mulai diet lagi. EH, tapi kok ternyata tiap nimbang berat badan tetap turun, ya. Ini udah pake minum bubble tea tiap hari lho (iya, kamu nggak salah baca. Saya minum bubble tea tiap hari). Sampai akhirnya tepat di bulan ke-5 setelah melahirkan, berat badan saya kembali ke angka 58 kg. Angka yang sama sebelum saya hamil. :’) *tebar confetti* *haloooo, baju-baju lamaku*

Rasanya saya pengen langsung whatsapp dokter saya *yang mana nggak saya lakukan karena nomornya hilang* dan bilang, “Dokter, kamu benar! Berat badan saya turun terus kalau menyusui!”. So, yes, I LOVE breastfeeding because I can lose weight without even trying. Si suami sampai iri sama saya karena dia juga lagi program penurunan berat badan, nggak makan nasi sama sekali, kalau pagi makan oatmeal doang, tapi beratnya turun bagai keong jalan. Lambat. Sementara saya yang makannya ganas banget bisa turun terus beratnya. Yang selalu saya jawab, “Makanya menyusui, dong!” WAKAKAKA *kalah telak ente*!

Masih ada sisa 1 bulan lagi sebelum masa ASI eksklusif berakhir, jadi saya pengen nikmati sebaik-baiknya momen bisa makan banyak tapi berat badan turun terus ini. I’m a happy momma! *selfie sepanjang saat* *udah pede ceritanya* :)))))

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s