Liburan Pertama Kaleb

Long weekend kemarin, tepat di usia 5 bulan, Kaleb akhirnya merasakan liburan ke luar kota pertamanya. Setelah diuji coba dengan keliling mall terus, dari yang sering ngamuk di mobil, nggak betahan di stroller sampai akhirnya nemu trik cukup oke: susuin selama di mobil, jadi pas sampe di tujuan dia aman tenteram damai. OKE SIP!

Maka dengan itu gagah beranilah kita merencanakan short trip ke Bandung. Cetek lah ini Bandung doang *belagu*. Tadinya cuma bertiga aja: saya, suami, dan Kaleb. Tapi ternyata orang tua saya mau ikut. Oke deh, asik banget ini ada yang bantuin jaga Kaleb.πŸ˜„

Yang paling utama dicari adalah hotel yang nyaman soalnya ada bayi. Kriterianya adalah hotel yang bersih, desain minimalis, dekat dari mana-mana. Setelah ngubek-ngubek hotel di booking.com, jatuhlah pilihan pada Neo Hotel Dipatiukur. Hotel ini dipilih karena baru berdiri bulan Juni 2015 kemarin jadi semuanya masih baru dan bersih, ratingnya excellent, kamarnya cukup luas, desain minimalis, dan dekat dari mana-mana, terutama kos adik saya. Oh ya, ada breakfast juga pastinya. Point plusnya lagi hotel ini di-manage sama grup Aston jadi udah jelas kualitasnya lah ya (cabangnya pun udah tersebar di beberapa tempat di Indonesia). Karena hotelnya masih baru jadi harganya juga cukup murah karena promo.

Mau trip bareng anak bayi berarti bawa barang kayak mau pindahan. Bagian belakang mobil penuh sama barang-barangnya dia doang. Baju selemari dibawa, selimut yang biasa dia pake dan bantal-bantalnya dia pun dibawa. Emak, Bapak, Opung-Opungnya cuma kebagian naro tas sedikit doang. :’)

Hari Minggu kita berangkat jam 6 pagi. Bocah dibangunin jam 5.30 untuk mandi supaya seger badannya. Berangkat pagi dengan perhitungan itu jam tidurnya dia jadi nggak rewel, plus jalanan masih lancar. Perjalanan ke Bandung dilalui dengan damai sentosa. Si kicik kerjanya nenen, tidur, dan memandangi jalanan. Hati bahagia, hidung kembang kempis, ini anak pasti udah ditakdirkan suka jalan-jalan. *SUOMBONG!*

Oh, oh, oh ternyata Bandung sekarang macica banget, ya. Mau makan di Dago Pakar aja macetnya bikin pantat panas duduk mulu. Tapi karena Dago Pakar cukup dekat dengan hotel jadi masih ceteklah ini. Habis makan siang di Wale (halooo mie yamin favoritku), kita langsung menuju Heritage di Jalan Riau. Adek yang tinggal di Bandung mau belanja, mumpung ada yang bisa dipalakin, sementara saya mau kopdar di Hummingbird sama teman sesama penggila Aomike (aelah macam ABG pun!). Sebelum kopdar sempet belanja buat si bocah di Heritage. Banyak baju anak bayi dengan desain nggak norak dan harga murah *ludahin Maderker*. Sebagai ibu hemat, aku pun bahagia.

Selesai belanja dan kopdar, langsung ke hotel buat istirahat. Kaleb kayaknya udah eneg banget ada di mobil terus jadi pas ditaro di tempat tidur hotel langsung dong ketawa-ketawa bahagia. Pegel kayaknya digendong mulu dari tadi. Kita semua pun akhirnya jadi mager, mengingat jalanan Bandung yang mirip Jakarta. Zzz!

Sekitar jam 7 malam, saya pun masih penasaran sama Heritage karena tadi kan kepotong kopdar. Maka malam itu pun kembali ke sana sekaligus makan malam. Orang tua milih istirahat aja di hotel. Kaleb pun ikut. Dipakein baju tebal, plus jaket, dan sepatu boots. Udah macam pakaian musim salju lah dia. Nggak lama kemudian, Kaleb pun ketiduran di strollernya.

Nah, kemudian disaster pun dimulai. Malam itu, Kaleb nggak bisa sama sekali ditaro di tempat tidur. Setiap ditaro di tempat tidur, dia ngamuk sambil nangis kejer. Padahal udah disediain bantal dan selimut yang dia pake. Dia maunya digendong terus sepanjang malam. Jadi malam itu, saya pun nggak bisa tidur karena harus gendong Kaleb. Pagi-paginya mata sepet, kepala berat, emosi hancur berceceran di lantai.

Niat yang tadinya mau berangkat cepat ke arah Lembang pun gagal. Yang ada maunya goler-goler di hotel aja. Jadilah kerjaan sepagian adalah main-main di kamar, nonton TV, sarapan di hotel, beres-beres. Menjelang jam 12 siang baru cus check out. Udah nggak napsu ngapa-ngapain.

Tujuan pertama adalah FO The Secret dengan harapan belanja membangkitkan mood. Ternyata nggak tuh. Bawaannya udah pusing aja. Mana si Kaleb nggak mau ditaro di stroller. Mood bocah juga ancur berantakan kayaknya. Habis itu mau ke Lembang tapi di tengah perjalanan udah kelaparan jadi berhenti di Ma’ Uneh karena itu yang diliat mata. Masakannya biasa banget dengan harga mahal. Duileh, sakit hati amat dompet ini.

Karena udah nggak mood, jadi ogah-ogahan ke Floating Market, Lembang. Tapi si emak bilang sayang udah sampe Bandung. Ya udah cus lanjut Lembang. MASYA AMPUN, jalanan macet amat. Hampir 1 jam baru sampe Lembang. Di Lembang pun bocah maunya digendong terus. Yang paling ZONK adalah Floating Market ya gitu-gitu aja, deh. Cuma ada danau dan ada yang jualan di perahu. Karena ini settingan banget jadi membosankan. Udah mana kalau mau belanja harus tuker koin. Malesin. Nggak sampe 15 menit pun kita cao.

Dari Lembang, mampir ke Kartika Sari buat oleh-oleh. Saya udah drama karena kecapekan setengah mati. Plus bayi yang juga kecapekan. Pulang dari Bandung jam 18.30 dengan bocah yang ngamuk dimulai dari Bandung sampe rest area km 72. Bayangin telinga udah mau budek denger tangisan bayi, rambut berdiri, mata berat, kepala pusing. Boleh kibar bendera putih? Kita harus berhenti di rest area karena kita udah kelaparan dan kayaknya udah nggak sanggup lagi ngadepin bocah ngamuk. Sembari makan, Kaleb diajak jalan-jalan liat-liat sekitarnya sampe dia ngantuk, lalu kita berangkat. Setelah itu dia ketiduran sampe ke Jakarta. Ehm, ini pun macet banget karena sampe Jakarta jam 11 malam. ZZZZ!

Sampai rumah, si bayi yang udah ketiduran bangun dengan super happy dan ketawa-ketawa. Ajaibnya, malam itu begitu ditaro di tempat tidurnya kembali, dia bisa tidur dengan nyenyak. Jadi kemarin di hotel kenapa nggak mau ditaro, Nak?

Kesimpulannya adalah: Ku tak sanggup liburan ke mana pun dengan bocah dalam waktu dekat ini. Udah lah ya, kita cukup tur keliling mall lagi aja. Kayaknya skill menginap kamu harus diperbaiki deh, Nak. Mamak trauma banget ini nggak tidur semalaman, trus dengar bocah ngamuk sepanjang jalan. Kalau liburan bareng bocah, lupakan itinerary dan obsesi ke tempat-tempat cantik atau keliling cafe kece. Ikutin aja deh mood bocah. Kalo lagi bete, yuk balik ke hotel aja. Kalau jamnya tidur, jangan dipaksain keliling.

Naik kuda sama Papa yuk. Mumpung habis bobo sepanjang jalan, mood masih oke, nih.

Naik kuda sama Papa yuk. Mumpung habis bobo sepanjang jalan, mood masih oke, nih.

Masih bahagia tampangnya

Masih bahagia tampangnya

Kopdar!

Kopdar!

Foto terakhir karena habis ini bocah ngamuk sepanjang hari dan emak kurang tidur. Niat foto-foto udah ga ada.

Foto terakhir karena habis ini bocah ngamuk sepanjang hari dan emak kurang tidur. Niat foto-foto udah ga ada.

5 thoughts on “Liburan Pertama Kaleb

  1. kaleb kecapekan kali mi, atau mungkin masup anying.
    gw dulu pun pertama kali bawa bayi keluar rasanya deg-degan karena kan dia belom bisa ngomong (in my case, anak gw baru lancar ngomong umur 3 taun dong) jadi sakit perut atau apapun sakit dan bete yang dirasain out put nya cuma nangis.
    Yang mana
    anak bete = anak nangis
    anak nangis = ibu bete
    ibu bete = bapak nangis πŸ˜€πŸ˜€

  2. hihihihi.. *puk2 naomi*.

    Harusnya udah bawa bantal dan bawa selimut, bisa lebih gampang tidur yah. mungkin suasana baru jadinya kaleb bingung. hihihi.. ditunggu gedean lagi nanti baru bawa kaleb lagi. hihihi..πŸ™‚

  3. Pingback: Menuju Puncak | it's simply NAOMI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s