Perdana Berenang di Kolam Umum

Kaleb suka banget berenang. Mandi adalah waktu favoritnya, nggak kayak ibunya yang rasanya kalau bisa nggak perlu mandi tapi udah bersih dan wangi sendiri. Hihihi. Kalau mandi, kakinya selalu heboh goyang-goyang serasa mau berenang. Pertama kali diajak berenang waktu umurnya 2 bulan di baby spa. Nangis sebentar tapi habis itu heboh banget kakinya goyang-goyang. Ibunya terharu soalnya ibunya juga suka berenang. :’) Kedua kali berenang bulan depannya dan dia makin heboh. Kali ini nggak pake nangis, malah ketawa-ketawa bahagia. Sampe udah 30 menit di baby spa dia belum mau udahan. Terpaksa harus diangkat karena udah kelamaan. Nanti ya sayang, kita berenang lagi.

Karena beranang di baby spa itu MAHAL! Plislah, Rp 250 ribu untuk berenang dan massage yang cuma bentar. Hih! Sebagai ibu hemat nan bijaksana, sungguh aku tak rela (nanti jatah lipstik mommy berkurang, dong. Hihihi). Lagian Kaleb udah semakin besar jadi saatnya merasakan kolam beneran.

Bulan keempat, saya beliin dia swimsuit (lebih susah cari swimsuit cowok daripada cewek, ya) dan ajak berenang di kolam renang umum dekat rumah. Ini bakal jadi pengalaman pertama Kaleb mandi di air dingin. Dari rumah udah diolesin minyak telon sekujur tubuhnya biar hangat. Lalu langsung pake swimsuit juga dari rumah biar dia nggak perlu buka baju lagi di kolam renang. Nanti bilas juga nggak perlu di kamar mandi kolam renang tapi langsung di rumah aja. Untung dekat ya bok. Persiapan lainnya adalah bawa baju ganti, sweater, kaos kaki, dan minyak telon. Biar dia nggak kedinginan.

Karena hari Minggu, jadi kolam renang lumayan rame dengan anak-anak. Pertama-tama saya ajak Kaleb duduk di pinggir kolam renang sambil celup-celup kakinya. Biar dia tau sensasinya air dingin dulu. Reaksinya datar. Oh, oke deh, Nak. Baru juga di pinggir kolam, Kaleb udah dikelilingin banyak anak kecil sambil cubit-cubit pipinya dia. Ini emaknya kan serasa lagi jumpa fans, ya *emak siap-siap jadi manajer artis cilik*. Karena banyak anak kecil langsung nyebur, seringkali airnya keciprat ke muka Kaleb jadi agak kaget. Tapi dia selo aja, tuh. Setelah terbiasa saya mulai masuk ke dalam air. Ini nggak pake ban renang ya, jadi digendong aja. Masih deh segerombolan anak-anak ngikutin kita dari belakang. Kaleb kayaknya merasa terganggu jadi dia sempat nangis sebentar. Nggak lama karena langsung dipeluk. Muka udah ditekuk 10. Tegang bener, Nak! Hahaha!

Pas berenang sama saya sambil dipegang dia nggak nangis, tapi kakinya nggak goyang heboh. Dia cuma mengambang kayak superman aja. Itu juga tiba-tiba ada nenek-nenek yang lihat trus minta boleh pegangin Kaleb. Aduh Nek, anak saya bukan pinjeman, deh! Tapi dibolehin juga sambil saya tetap ada di dekatnya. Berkali-kali nenek itu bilang Kaleb jago nggak takut air dan bisa berenang. Ibu mana yang hidungnya nggak kembang kempis? *kasih goceng*

Setelah sekitar 20 menit, sesi berenang Kaleb pun disudahi. Cukup untuk permulaan ya, Nak. Begitu sampai di tempat duduk dan diganti bajunya, dia heboh ketawa-ketawa. Yaelah Nak, tadi aja muka cemberut amat. Nanti kita latih lagi sampai kamu terbiasa berenang di air dingin, ya. Mayan kan mandi jadi nggak perlu masak air panas terus *emak irit sama gas*

I love you, son!

Baby K's first time swimming in public pool

Baby K’s first time swimming in public pool

2 thoughts on “Perdana Berenang di Kolam Umum

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s