Berubah

Setelah melahirkan ada banyak banget perubahan. Baru sadar ada mahkluk kecil yang sekarang jadi prioritas dan kepentingan saya jadi nggak terlalu penting lagi. Sekarang kalau ke mana-mana kudu ngeliat dulu, tempatnya baby friendly nggak? Kalau nggak, mendingan nggak usah. Nah, ini beberapa perubahannya:

  • Nggak pernah tidur 8 jam lagi. Sebagai penganut sejati tidur harus kudu wajib 8 jam sehari, punya anak bayi berarti tidur 8 jam adalah hal yang mustahil. Tiap malam kebangun 2 jam sekali buat nyusu, kadang-kadang 1 jam sekali kalau Kaleb lagi growth spurt. Nggak kebayang kalau pas kerja gimana dengan jam tidur yang kurang banget. Kenyataannya, sekarang saya udah masuk kerja, masih dengan pola bangun 2 jam sekali tiap malam, dan baik-baik aja di kantor. Yah, ngantuk sedikit, sih, tapi nggak sampai cranky. Kalau dulu, tidur kurang dari 8 jam berarti siap-siap lihat muka saya bertekuk 10. Hihihi! Tapi tetap sih rindu tidur 8 jam. X)
  • Karena masih menyusui dan pelit banget sama ASIP (maklum ya, karena kerja ASIP jadi dihemat, plus saya kan orangnya posesif jadi maunya Kaleb nenen langsung selama ada saya. Hihihi), tapi keinginan ke mall sangat dahsyat, maka sekarang pertimbangan ke mall mana adalah apakah ada nursing room-nya. Bisa sih pake apron nyusuinnya, tapi pernah dicoba dan Kaleb malah ngamuk. Mungkin karena kepanasan dan nggak bisa memandang sekitar karena ketutupan apron. Jadi apron dengan motif kece itu (PENTING! Hahaha) sekarang teronggok di diaper bag. Dibawa selalu tapi nggak pernah dipake. Nah, maka dari itu kalau ngamuk, saya langsung buru-buru ke nursing room. Nursing room paling nggak enak sejauh ini adalah Mall Taman Anggrek. Walaupun ada di tiap lantai, tapi sempitnya minta ampun. Padahal bilik WC banyak banget. Kenapa space-nya nggak dipake buat nursing room aja, ya. Saking sempitnya kadang-kadang harus gantian masuk karena kalau nggak kita bakal kayak ikan sarden di dalam. Saat ini yang paling juara adalah nursing room di Kota Kasablanka. Luas banget tempatnya, ruang menyusui ada di dalam bilik yang nyaman dengan sofa, ruang luas, charger. Nyaman banget! Tapi sayang nggak ada di tiap lantai. Waktu itu Kaleb tiba-tiba minta susu di lantai yang nggak ada nursing room-nya, jadi saya harus jalan jauh pindah lantai menuju nursing room. Kalau ada di tiap lantai akan lebih baik lagi. Oh ya, satu hal lagi, seharusnya nursing room boleh dimasukin sama bapak-bapak. Kalau bapaknya ngajak anaknya jalan sendirian, kan jadi bisa tetap gantiin popok anaknya di nursing room.
  • Mall-nya harus banyak lift. Seperti biasa, ke mall tentunya harus bawa stroller. Tentu pilihan paling aman adalah naik lift saat anak lagi di dalam stroller. Maka dari itu mall yang nyaman adalah yang banyak lift. Salah satu mall yang paling banyak liftnya adalah Taman Anggrek. Lift utamanya aja ada 6, belum lagi lift di pinggir-pinggirnya masih banyak tersebar. Jadi gampang kalau mau pindah lantai. Kalau di Gandaria City lift utamanya cuma ada 2 dan selalu rame. Maka dari itu melipirlah ke lift-lift tersembunyi yang biasanya sepi karena nggak banyak orang yang tahu.
  • Udah jarang banget pake dress. Pilihan baju paling nyaman sekarang adalah yang atasan dan bawahan karena ya masih menyusui itu. Masih belum bergerak membeli baju menyusui karena modelnya kurang kece (atau saya belum nemu toko yang memproduksi baju menyusui kece, ya?). Pakai baju yang ada kancing depannya juga bukan pilihan saya karena selain kebukanya lebih lebar, plus Kaleb anaknya nggak sabaran. Kalau terhambat buka-bukain kancing dulu, dia udah keburu ngamuk. Paling aman emang pakai kaos atau blouse biasa aja. Begitu dia minta susu, langsung buka, LEP! Aman!
  • Bahwasannya kalau di kantor lagi kangen anak trus liatin foto dan video anak di HP bukannya ngilangin kangen malah makin tambah kangen.
  • Dulu pas hamil sebel banget kalau macet, secara kebelet pipis mulu dan posisi duduk udah nggak enak bikin kram. Sekarang setelah melahirkan, duileh, macet mah jadi musuh besar saya. Pulang kantor tuh pengennya jalanan bersahabat biar bisa cepat ketemu Kaleb. Penghalang saya ya biasanya cuma macet. Oleh karena itu, macet adalah musuh besar saya. *thanks untuk abang ojek yang karenamu saya bisa cepat sampai rumah*
  • Pulang kantor nggak pernah ke mana-mana, pasti langsung ngesot pulang ke rumah. Sekali lagi, kangen anak dan hemat ASIP.
  • Sebagai ibu yang ambisinya nggak tinggi-tinggi banget, waktu cuti 3 bulan target mompa saya cuma dapat 1 botol 100 ml per hari. Rendah banget kan, ya. Itu juga kadang-kadang mompanya berkali-kali baru dapat segitu. Kebanyakan waktu, saya selalu nyusuin waktu, jadi cepat capek buat mompa lagi. Baru sebulan sebelum masuk kerja, lihat isi kulkasnya Gisella (istrinya Gading Marten) yang bisa botol ASIP-nya penuh banget. Hih! Dia aja yang kerja bisa dapat banyak gitu *kompetitif anaknya*. Jadilah saya makin rajin mompa dan target saya kali ini 2 botol per hari. Puji Tuhan, pas masuk udah mengumpulkan sekitar 120-130 botol ASIP. *usap muka*
  • Udah merasa aman kan botol ASIP cukup banyak. Tapi dasar ibu banyak mau. Saya maunya anak saya dapat ASI yang fresh. Maka dari itu, tiap hari saya hitung berapa banyak botol ASIP yang dipakai. Biasanya sekitar 6 botol. Nah, karena yang keluar 6 botol jadi yang masuk harus 6 botol juga. Jadi di kantor saya mompa 3 kali sehari: pagi sebelum kerja, siang pas istirahat, dan sore sebelum pulang. Kalau masih kurang, malam pas Kaleb udah tidur mompa lagi. Jadilah satu freezer sewaan khusus untuk ASIP yang berisi 100an botol ASIP itu belum kepake. Yang kepake selalu ASI yang selalu fresh (minimal masih dalam hitungan seminggu lah). Sekarang bingung deh, kalau nanti botol ASIP berlebihan mau dikemanakan? Sejauh ini mikirnya mau disumbangin aja, sih.
  • Kalau mau pergi bawaannya kayak mau pindah. Prinsip Mama saya adalah semua wajib dibawa. Bahkan baju ganti harus bawa minimal 5. Yang ada diaper bag saya berat banget. Oleh karena itu, saya nggak pernah bawa tas sendiri lagi. Dompet dan HP cukup masukin diaper bag. Nah, ini juga yang dulu bikin saya kekeuh sumekeuh diaper bag harus kece bentuknya karena nanti tas cantik nggak akan dipergunakan lagi, diganti diaper bag.
  • Udah lama nggak beli baju baru karena tiap ke mall atau ke mana pun juga, yang dibeli baju anak. Selain itu biar jadi pecutan buat emaknya kalau harus nurunin berat badan lagi biar nggak usah beli baju baru.
  • Bahwa habis berjibaku di kantor dan jalanan, ternyata tanpa istirahat, waktu sampai rumah saya langsung bisa pegang dan ngurusin Kaleb sampai dia tidur. Itu udah disambi makan, mandi, beresin dan nyiapin botol ASIP untuk besok, dan mompa. Dulu, sebelum hamil mah tiap pulang kantor nggak ngapa-ngapain aja tepar, langsung tidur. Sekarang tiap pulang kantor rasanya excited mau main-main sama Kaleb (makanya sedih kalau sampai rumah, Kaleb tidur. Tapi kebanyakan sih dia bangun sendiri pas saya pulang. Mungkin tau mommy-nya pulang).
  • Kenyataan bahwa saya sekarang berubah jadi rabid mama yang apa-apa posting foto anaknya dan merasa anaknya paling lucu sedunia. Ya udah sih, iyain aja, kan. Soalnya ibunya yang bilang. Hihihi.
Salam dari si anak ganteng :*

Salam dari si anak ganteng :*

4 thoughts on “Berubah

  1. Hai Naomi.πŸ™‚ hihihi.. suka banget baca blognya.πŸ˜€ apalagi aku juga lagi hamil, trus termotivasi untuk breastfeeding.

    kalau boleh tau, sewa freezernya dimana? akuh rencana juga mau sewa, karena kulkas dirumah gak cukup untuk taruh asi.πŸ™‚ thank yah naomi. salam buat Baby Kaleb.πŸ™‚

    • Haii Epi, sehat-sehat terus buat kandungannya, ya. Aku sewa di @jcsewafreezer di instagram. Boleh dicek dulu aja.πŸ™‚ Semoga nanti lancar ya ngASInya.πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s