Hari Pertama Masuk Kerja

Setelah cuti 3 bulan, hari ini hari pertama masuk kantor. Rasanya berjuta banget (ngalah-ngalahin jatuh cinta aje). Dimulai dari beberapa minggu lalu di mana udah galau banget, sedih menye-menye mau ninggalin si bayi. Apalagi makin hari baby K makin lucu (udah iyain aja, namanya juga emaknya. Hehehe!). Lalu kemudian menyadari, oh ini toh yang dirasain ibu pekerja yang mau balik ke kantor lagi dan galau mau kerja dari rumah aja. Makin mendekati hari H, makin sedih. Bisa tuh lihatin baby K tidur dan saya nangis sesenggukan. Sedih banget, cing!

Untuk mengobati kegalauan yang mulai akut, saya minta suami cuti 2 hari sebelum saya masuk kerja supaya bisa pergi bertigaan aja sama baby K. Dituruti dong sama suami biar istrinya happy dan dibolehin belanja barang yang diinginkan selama ini. Makasih suami! *kecup* Setelah dari jalan-jalan mulai deh happy dan nggak mau terlalu mikirin lagi. Selalu ngulang mantra ini, “If other working moms can do it, so can I!” *kepal tangan*

Sehari sebelum masuk nggak pake drama. Seharian di rumah bareng baby K aja. Malam juga nggak drama. Drama baru terjadi pas mau pergi. Ih, sedih amat lihat bayi berkepala botak lagi tidur nyenyak, trus nanti dia bangun nggak ada saya yang gendong. Dalam hati bilang jangan nangis, jangan nangis. Nanti pake drama, orang rumah bisa heboh dan baby kan bisa ngerasain juga. Sukses dong ya nggak pake nangis walau pas say good bye sambil cium baby K suara udah bergetar. Eh, tapi pas di jalan nangis juga. Mana pas mau jalan ke kantor suami nanya, “Gimana rasanya?”. Cuma bisa bilang, “Sedih” trus buru-buru pergi karena kalau lanjut ditanyain lagi udah bisa nangis seember.

Kangen pacar mah nggak ada apa-apanya dibanding kangen anak. Dulu kangen pacar nggak pernah sampe nangis. Lah, ini kangen anak sampe nangis segala. Hihihi. Oleh karena kangennya udah akut banget, maka diputuskanlah ke kantor nggak usah pake mobil. Macetnya Jakarta mengurangi waktu ketemu anak. Nggak rela banget lah. Ke kantor dianter naik motor, lanjut ojek. Apa pun yang tercepat untuk menghemat waktu dan bisa cepat ketemu baby K, maka itu yang dilakukan.

Oh ya, setelah hampir setahun nggak pake heels (dari awal hamil bok), maka per hari ini saya akan pake heels lagi. Ternyata kaki belum terbiasa ya. Pegel bener! Udah gitu bodohnya, nggak bawa flat shoes yang bisa diganti pas jalan pulang atau pergi. Pake heels 9 cm sambil bawa gembolan berat berisi breast pump, botol-botol ASI, dan ice gel, plus naik jembatan penyebrangan lumayan menguras tenaga ya.

Tapi sejauh ini, hari pertama saya berjalan menyenangkan. Ketemu teman-teman, cerita gosip-gosip kantor, dan akhirnya koleksi lipstik yang dibeli selama cuti bisa kepake juga. Horeee!

Eh, ini kapan sih jam pulang?

*jam 12 siang aja belum, Bu!*πŸ˜„

5 thoughts on “Hari Pertama Masuk Kerja

  1. Lohhh udh mulai masuk kerja lg mbak? 3bln cpt amat ya hikhikhik…semangat mbak naomi, ttp happy biar asiny lancar trus dan baby kaleb dirumah juga happy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s