Pompa Memompa

Holaaaa! *muncul dari balik semak-semak*. Duh, kangen ngeblog tapi jaringan internet sungguh bikim emosyion! *lirik First Media*. Baiklah, seperti janji sebelumnya, saya mau cerita soal pompa-memompa ASI.

Sebagai ibu pekerja, tentunya saya harus nyetok ASI persiapan buat masuk kerja entar. Sebelum melahirkan, persiapan memompa udah beres: breast pump elektrik merk Unimom (alasan punya ini karena hadiah dan karena warnanya pink *cetek gilaaa*), sterilizer, botol ASIP. Oh ya, buat saya investasi untuk alat pompa itu penting soalnya kan itu makanan buat bayi nantinya.

Alat-alatnya udah punya. Masalahnya setelah melahirkan, kapan sih waktu yang tepat untuk mulai mompa? Nggak tahu. Saudara saya malah mompa 2 minggu sebelum masuk kerja saja dan cukup-cukup aja buat bayinya. Ih, tapi saya kan nggak sepede itu, ya. Akhirnya seminggu setelah melahirkan coba untuk mompa. Hasilnya…..cuma basah-basahin dasar botol aja. Padahal kalau nggak dipompa, ASI bisa sampe rembes. Ih, eike ngambek, ah. Jadi males mompa, deh *anaknya rapuh. Hahaha*.

Tapi kemudian suatu hari saya meriang, dikira karena sakit, tapi karena payudara kepenuhan. Mau nggak mau harus mompa. Pas dipompa, puji Tuhan, mulai deh lebih banyak: 50ml. Mayan ya, bok. Karena senang, saya langsung rajin pompa. Karena masih nyusuin langsung juga, jadi masih kesulitan bagi waktu antara nyusuin, mompa, tidur, dan mengerjakan hal-hal lainnya. Jadi saya sih nggak muluk, sehari satu botol ASIP aja.

Suatu hari, saya udah boleh keluar rumah. Happy banget bisa lihat mall. Pas pulang, langsung mompa dapat 100ml untuk satu payudara, bahagianya tiada terkira. Langsung deh saya foto. Pantesan orang suka upload hasil perahannya ya. Tapi sesenang-senangnya saya, prinsip dari dulu adalah nggak bakal upload foto ASIP dan stoknya. Soalnya nggak pengen bikin ibuk-ibuk yang kesulitan ASI-nya jadi sedih. Jadi difoto tapi buat dipandangi sendiri.

Tantangan justru datang dari luar. Misalnya dibilang kalau dipompa terus nanti Asinya habis. Buat anaknya manaah? Ini penting diingat, ASI nggak bakal habis. Justru kalau makin sering dipompa, Asinya makin banyak. Habis mompa trus bayinya langsung nyusu juga ASI bakal tetap keluar, kok. Jadi mompa itu harus keras kepala dan pede aja ASInya cukup. Emang sih ngatasin serangan dari luar ini yang ribet. Kadang-kadang jadi ragu sendiri, masih cukup nggak sih ASInya? Tali balik lagi, harus YAKIN. *kepal tangan*

Belum lagi supaya produksi ASI banyak, harus makan makanan bergizi. Mama saya tiap hari ewajibkan saya makan sayur katuk buanyak banget, sayur bangun-bangun yang asem, air kacang ijo seteko, sup sepanci, dan makan 3 kali sehari. Sungguh sampe bosen lho. Tapi ya demi baby, ya makan aja semuanya. Sejak hamil sampe sekarang baru rela hati makan sayur. Sebelumnya benci banget sama sayur. ZZZZ.

Sekarang sih udah muali tahu jadwal mompa yang sekiranya bisa dapat cukup banyak ASI: pagi hari setelah bangun tidur, sebelum makan siang, dan sore hari. Tapi ya gitu deh, kalau si baby rewel maunya nempel terus ya, yuk dadah byebye mompanya.

Semoga saya bisa stok Asi yang banyak sebelum kerja yaa. Biar kayak orang-orang yang ASInya satu kulkas. Hihihi.

PS: ngeblog dari ipad tuh rempong banget ya cyin.

4 thoughts on “Pompa Memompa

    • 10 juni gue udah masuk lagi. Gue aja berasa bgt ga maksimal mompanya karena seringnya gue milih tidur daripada mompa. Hahaha. Mana kalo lagi ke mall gue suka pake ASIP karena males ribet. Jadi ya tutup tambal mulu. Hahaha.

  1. Bener banget mi, makin sering dipompa bukannya habis tapi malah instruksi ke otak buat produksi lebih. Good luck pompanya yaaa. Buat management asip google La Leche League mi, itu bible nya emak2 mompa. Good luck yaaaa!!

    • Iyaa.. ternyata emang kasih ASI tuh berhubungan dengan mindset banget ya. Doakan semoga ASInya lancar terus yaa Jay!๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s