Tentang Memberi ASI

Mumpung baby K lagi dipegang opungnya, emaknya bisa bebas main gadget dulu. Hihihi.

Haloooo, apa kabar semua? *sapuin blog dari debu*

Sejak hamil (eh, malah sebelum hamil) saya udah bertekad bahwa baby K harus ASI eksklusif. Saya nggak masalah dengan sufor. Ada orangtua yang dengan pertimbangan tertentu memberikan sufor. Yo weis, silakan. Tapi saya berharap bisa memberikan baby K ASI karena itu haknya si baby dan menurut saya ASI yang terbaik. Ya, sekalian biar hemat juga nggak beli sufor yang terkenal mahal. Hahaha. *medit*

Makanya saya investasi di perlengkapan menyusui. Apalagi nanti saya bakal kerja lagi, kan. Jadi alat semacam breastpump (minta dikadoin yang elektrik dan manual), sterilizer (kado juga), steamer (lagi-lagi kado), botol ASIP, cooler bag, ice gel, dll udah ada di tangan sebelum melahirkan. Oh ya, walaupun ASI itu gratis, tapi alat-alatnya, terutama breastpump, lumayan mahal. Jadi mendingan kalau ada yang nanyain mau dikadoin apa, mending minta breastpump, sekalian yang jelas merk dan tipe apa. Kita jadi hemat kan, bok. Hihihi.

Sebagai pemilik payudara kecil, dulu sempat ragu apa saya bakal punya ASI banyak. Tapi kemudian seiring dengan kehamilan saya, payudara semakin membesar sampai pada ukuran yang membuat saya pengen bilang, “Hey, boobs, stop growing! You’re being too big!” Hahaha. Aku merasa setara dengan Jupe sekarang. Hahahaha!

Waktu baby K dikasih ke tangan saya, suster tanya ASI-nya udah keluar? Err… Mana eike tahu ya. Secara mana pernah nyusuin. Akhirnya suster memencet puting saya dan…..voilaaaaa…..keluar ASI. Bersyukur banget bahwa ASI bisa keluar dengan cepat. Soalnya kalau baca blog orang ada yang sampai berhari-hari nggak keluar. Baby K bisa langsung nyusuin. Rasa menyusui itu…agak sakit ya karena dia kan ngemut puting kita.

Menyusui itu perlu tekad sekuat baja. Soalnya ASI yang deras berhubungan dengan pikiran yang positif. Ada kalanya orang-orang di sekitar kita selalu memborbadir dengan pertanyaan, “ASI-nya cukup nggak?”. Apalagi kalau baby K nyusu sambil rewel, pasti ada aja yang bilang, “ASInya nggak ada lagi kali.” Bok, senewen juga digituin pas lagi nyusu. Tapi saya selalu berkeyakinan ASI saya pasti cukup. Wong kadang-kadang suka rembes gitu, kok. Jadi tutup kuping dan harus tenang aja. Pasti cukup.

Kalau lihat di TV menyusui itu kayaknya indah banget, ya. Hahaha, kenyataannya sulit! Seminggu pertama, tiap mau menyusui pasti bergulat dulu sama baby K nemuin posisi yang nyaman supaya dia bisa minum. Belum lagi dia pasti udah nangis kejer karena lapar dan kesal karena nggak bisa minum. Emaknya stres, anaknya kesel. Satu hal yang paling saya ingat dari dokter laktasi adalah jangan panik, nanti baby-nya ikut panik. Jadi lumayanlah ya sekarang saya udah cukup bisa tenang walau baby K nangis kalau mau nyusu.

Sejak menyusui, payudara saya jadi benda umum yang bisa dilihat siapa aja. Hahaha. Mau pake apron di rumah kan panas banget ya. Jadi kalau di rumah ya buka di mana aja. Hahaha. Belum lagi kalau ada yang jenguk dan keukeuh mau lihat saya nyusuin. Awkward, sih. Tapi kalau yang ada di situ para sesepuh yang keukeuh lihat ya mana berani ngusir saya. Hahaha. Belum lagi sarannya suka ajaib. Misal, “Kocok dulu teteknya.” Hah, maksudnya?! Jadi saya wajib goyangin payudara saya biar ASInya tercampur rata. Dikata susu bubuk kali. Zzz!

Sering baca kalau banyak kejadian saat nyusuin payudara lecet, bahkan berdarah-darah. Serem! Kenyataannya saya merasakan payudara lecet. Belum lagi kalau udah lecet, payudaranya digigit. Mak, mau nangis! Sampai sekarang sih payudara saya masih suka perih. Sempat kepikiran si baby K disusuin pake ASIP aja soalnya sakitnya ga tahan. Tapi tabungan ASIP saya juga belum banyak jadi nggak rela juga kalau dipake di saat nggak genting. Jadi solusinya, tahan-tahanin aja tuh rasa sakit. *solusi nggak guna*

Belum lagi nyusuin tiap 2 jam dan harus begadang. Kepala pusing banget. Apalagi saya penganut harus tidur 8 jam kalau malam. Percayalah, begadang itu siksaan. Di saat seperti ini saya berharap cowok bisa mengeluarkan ASi juga. Sayangnya itu mustahil. Jadi lagi-lagi, tahanin aja! Hihihi. Di minggu kedua baby K lahir, di saat jahitan caesar masih nyeri, batuk yang bikin nekan bekas operasi,payudara lecet, dan begadang akhirnya tiap malam saya nangis tersedu-sedu. Kok rasanya begini amat, sih? Shock, bok! Belum lagi orang rumah yang menganggap ngapain nangis, kan ini emang udah kewajiban. Nggak bantu banget ye. Di saat inilah peran suami penting banget. Dia harus bisa memahami perasaan kita supaya kita juga jadi lebih waras. Hehehe.

Selain hal menyakitkan di atas, hal paling menyenangkan dari menyusui adalah berat badan saya cepat turun. Hahaha. Waktu hamil, BB saya naik 15 kg. pulang dari RS, ngarep dong turunnya banyak. Kenyataannya saya cuma turun 2 kg sajah! Lah, si baby aja beratnya 2,6 kg. gimana saya cuma bisa turun cuma 2 kg. Auk ah gelap! Yang pasti pipi saya bengkak, paha saya sebesar gelondongan. Zzz! Eh, tapi pas minggu depannya kontrol, udah turun 3 kg lagi. Minggu depannya turun lagi. Jadi dengan menyusui, dalam 2 minggu berat badan saya udah turun 7 kg. sekarang hampir 1 bulan belum nimbang lagi, tapi celana yang kemarin nggak muat sekarang udah muat lagi, lho. Oh ya, saya nggak pake diet. Makan besar 3 kali sehari, masih ngemil juga. The power of breastfeeding, deh! Hihihi.

Jadi kalau lagi merasakan perih saat menyusui, kesal karena begadang, saya kembali ingat gara-gara menyusui berat badan saya cepat turun tanpa ngurangin makanan. Hahaha. Nikmat!

Masih panjang perjuangan buat ASIX. Doakan saya bisa melaluinya dengan mental baja, ya. Postingan selanjutnya mau cerita soal pompa-memompa ASI.

See you!๐Ÿ˜€

2 thoughts on “Tentang Memberi ASI

  1. wkwkwkwkw, ketawa ngakak dibagian teteknya dikocok dulu hahhaa, dasar oppung-oppung hahahaha.
    Semangat kak naomi๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s