Review RS dan Obgyn

Udah 3 kali nulis postingan ini tapi selalu hilang karena kalau nggak internetnya tiba-tiba mati atau lupa disimpan di draft pas baby K bangun. Zzz! Oh ya, ternyata walaupun cuti tapi kalau udah bayi susah nemuin waktu senggang buat buka laptop. Jangankan buka laptop, lihat HP aja bisa jarang banget. Wow, aku merasa jauh lebih sibuk daripada pas kerja. Hihihi.
Kali ini mau review soal rumah sakit dan obgyn yang menemani saya selama kehamilan kemarin.
RSB Asih
Waktu itu awal Juli, saya dan suami lagi mengunjungi sepupu yang baru melahirkan di RSB Asih. Kebetulan RSB Asih ini dekat dengan kantor saya. Rumah sakitnya nggak besar, tapi cukup nyaman dan nggak menakutkan. Oh ya, paling penting juga bersih (trauma karena beberapa rumah sakit besar, toiletnya jorok. Ya masa, toilet rumah sakit bisa jorok. Kan sumber penyakit!).
Pulang dari jenguk si sepupu, saya bilang ke suami, kayaknya kalau saya hamil dan melahirkan, saya pengen di rumah sakit ini, deh. Ajaibnya, 2 minggu kemudian, saya mendapati diri kalau sedang hamil.
Tentu saja tanpa ragu saya langsung cek ke RSB Asih. Kalau secara jarak, rumah sakit ini lumayan jauh dari rumah. Harusnya kan kalau cari rumah sakit untuk melahirkan dekat dari rumah. Tapi masalahnya rumah sakit dekat rumah saya nggak ada yang khusus untuk bersalin. Semuanya rumah sakit umum. Nah, saya nggak mau. Menurut saya kalau rumah sakit bersalin pasti fokus dan perhatiannya pada ibu hamil dan melahirkan lebih baik. Selain itu, rumah sakit ini memenuhi beberapa kriteria saya:
• Pro-normal: Walaupun saya akhirnya melahirkan secara caesar, tapi dari awal kontrol di sini, saya nggak pernah didorong-dorong untuk melakukan caesar. Bahkan petugas-petugas rumah sakit di sekitar saya selalu meng-encourage saya untuk bisa melahirkan secara normal dan bahwa saya pasti bisa. Ih, senang, deh.
• Pro-ASI: Kalau ini jelas terpampang di temboknya bahwa rumah sakit ini mendukung pemberian ASI bagi semua bayi. Pemberian sufor HANYA kalau ada indikasi medis. Tentu saja saya senang, dong. Dari awal niat-seniatnya kalau harus kasih ASI eksklusif buat si baby. Seperti yang pernah diceritakan sebelumnya, yang sulit adalah meyakinkan si Mama bahwa bayi itu bisa hidup cuma dari ASI dan nggak papa kalau 3 hari pertama hidupnya dia belum minum. Kalau rumah sakitnya mendukung pemberian ASI, maka saya nggak perlu capek-capek meyakinkan si Mama. Sekarang si Mama udah jadi nenek ASI, lho. Hihihihi.
• Rooming-in: Mau dirawat di kelas mana pun, baby bisa sekamar sama kita. Ini penting banget karena pengennya kan dekat-dekat dengan si baby dan bisa kasih ASI kapan pun. Walaupun di hari pertama, saya akhirnya nyerah mengantarkan si baby ke kamar bayi karena masih capek banget habis operasi dan luka jahitannya nyut-nyutan banget. Tapi begitu si baby nangis, langsung dikasih lagi ke saya, lho. Hari-hari berikutnya, baby full sekamar sama saya.
• IMD: Walaupun saya akhirnya nggak IMD karena si baby harus langsung diobservasi dan masuk inkubator, tapi justru dokter dan perawat yang pada awalnya mengingatkan untuk IMD, kecuali ada halangan seperti saya ini. Tapi dalam keadaan normal dan ibu serta anak baik-baik saja, IMD biasanya dilakukan.
Rumah sakit ini bangunannya sudah tua, tapi sekarang mereka sedang melakukan renovasi di beberapa bagiannya. Kalau di poli kebidanan sih, bangunannya udah baru. Sepertinya mereka sedang berusaha memperbaiki manajemen serta bangunannya.
Semua petugas kesehatan di sana sangat atentif sama pasiennya. Bahkan selama dirawat, manajemen datang ke setiap pasien menanyakan ke setiap pasien, apakah ada yang kurang atau ada yang perlu diperbaiki. Saya sih nggak masalah dengan bangunan yang lama selama nggak menyeramkan dan bersih. Waktu itu kritik saya cuma wifi-nya lambat. Secara sinyal HP juga jelek, jadi hiburan satu-satunya dari HP dan berharap wifi-nya cepat. Hehehe.
It was all good experience there.😀
RSB Asih
Jl. Panglima Polim I No 34, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
Telp. 021-2700609
dr. Benny Johan A. Manurung, SpOG
Konsultasi ke dr. Benny ini nggak sengaja. Waktu lihat test pack positif dan mau ke obgyn, saya tahu mau ke RSB Asih. Masalahnya dengan dokter siapa? Saya buta dengan semua dokter di sana. Jadi, untuk menentukan mau konsul ke dokter siapa, saya buka web Asih dan memandangi semua wajah obgyn-nya. Serius, saya cari berdasarkan wajahnya. Habis informasi yang ada di web-nya cuma berdasarkan lulusan mana, sih. Mungkin kalau ada info mengenai IPK para dokter pas lulus, saya akan pilih berdaarkan IPK-nya biar gampang. Hahaha! Jadi saya lihat mukanya aja, deh.
Pertama, dokternya nggak boleh terlalu tua. Kalau terlalu tua, nanti saya sungkan kalau mau nanya-nanya. Trus takut ada generation gap juga. Selain itu takut ilmunya nggak up to date. Kedua, jadwal prakteknya harus sesuai dengan jadwal libur saya yang di tengah minggu. Ketiga, jangan dokter yang beken banget sehingga antriannya lama. Saya nggak tahan ngantri terlalu lama. Eike kurang sabaran orangnya. Hahaha.
Karena pusing lihatin muka-muka obgyn di web, akhirnya saya telepon aja ke rumah sakit dan nanya siapa aja dokter yang praktek di hari Kamis, hari libur saya. Disebutkanlah beberapa nama dan jadwal prakteknya. Saya prefer yang pagi hari karena kalau malam jalanan macetnya bikin pengen punya pintu ke mana saja. Pilihannya sudah mengerucut, kan? Terakhir baru deh lihat ke web-nya lagi, mana yang tampangnya masih muda. Dapatlah dr. Benny. Hehehe! Selanjutnya, tinggal ketemu dokternya. Kalau nggak sesuai, ya tinggal ganti dokter aja.
Puji Tuhan, pertama kali kontrol ke dr. Benny, orangnya sangat menyenangkan, informatif, mau menjawab pertanyaan-pertanyaan saya (even the most stupid one), nggak nakutin, bikin tenang, dan suka becanda. Soalnya saya pernah konsul ke obgyn yang pas saya Tanya gunanya obat yang dia kasih apa, dia malah jawab “Kamu tenang aja, saya yang mikir. Kamu tinggal makan”. HAISH! Masa saya nggak boleh tahu apa yang saya konsumsi dan efeknya apa. Nah, dr. Benny ini kasih tau obat apa yang dia kasih dan menjelaskan gunanya untuk apa, tanpa saya tanya. Jadi kesan pertama udah oke, maka yuk lanjut sampe melahirkan.
Ada momen-momen di mana saya panik dan takut, tapi dr. Benny bisa menenangkan dan bikin saya jadi nggak takut lagi. Maklum ya, saya orangnya panikan. Kalau dapet dokter yang suka nakutin bisa-bisa tensi saya tinggi mulu. Hahaha.
Yang paling saya suka adalah dia concern dengan kenaikan berat badan pasiennya selama hamil. Dari awal kehamilan, dia mengingatkan berat badan normal harusnya naik berapa kg, makannya apa aja. Eh, bener aja, waktu berat badan saya naik drastis dalam sebulan, dia complain, bok! Secara saya kerja di klinik obesitas, dokter macam gini nih yang bikin saya akhirnya perhatiin apa yang saya makan dan nggak rakus makan makanan yang nggak perlu. Maklum, anaknya perlu banget dikontrol kalau nggak bablas. Hahaha. Akhirnya kenaikan berat badan saya masih dalam range normal (tapi PR nuruninnya masih banyak banget. Zzz!).
Saya inget pas dirawat, dr. Benny hari itu belum visit sampai malam. Padahal saya kan pengen nanya apakah saya udah boleh pulang. Akhirnya saya nanya ke perawat, dokter itu harusnya visit tiap harikah? Kok dr. Benny belum visit? *demanding abis ya pasiennya. HAHAHA*. Ternyata dr. Benny hari itu lagi sibuk buanget karena ada banyak tindakan. Sampai akhirnya jam 10 malam, masih dengan baju operasi, dan saya udah ketiduran, dia visit ke kamar sambil minta maaf karena baru bisa visit malam hari karena ada banyak tindakan hari itu. Terharu bok, soalnya ada dokter yang minta maaf karena telat visit. :’)
Overall, dr. Benny perhatian dengan pasiennya, teliti dengan tindakannya, komunikatif, lucu, nggak buru-buru kalau konsul dengan dia, dan nggak pernah sekali pun tidak menepati jadwalnya. Setiap appointment sama dia selama 9 bulan, dia pasti ada. Oh ya, karena jadwalnya tiap hari ada di RSB Asih, jadi sangat mudah untuk menemui dr. Benny.
Kesimpulannya, nanti kalau hamil anak kedua ke dr. Benny lagi, dong.😀

11 thoughts on “Review RS dan Obgyn

  1. Haiii mbak naomi….ak juga pilih RSB asih buat persalinan ntik tp ak dengan dokter musa
    klo tiap sabtu dokter musa ma dokter benny paling juara ya pasiennya
    Setuju banget rumah sakit asih ini bener2 TOP dari segi poli kebidanan dan staf rumah sakitnya

    • Waaah sama kita rumah sakitnya. Asih emang bagus ya. Aku puas sekali di sana. Iyaa dr musa dan dr benny banyak pasiennya kalo sabtu ya makanya aku jarang kontrol sabtu. Bisa sampe ketiduran nunggunya hahaha.

  2. HORAS!!! Aku aku aku sukaaaa sekali baca blog Kak Naomi,,, *secret admire nih ceritanya.. hahahhahah…
    Tapi udh lama ngga buka ternyata udah punya bayiiiiii.. Ahhhhhhh senangnyaaa.. Selamaaattt yaaaaaaa Mom n Pap baby K…
    Hehheheh..

    Btw.. Post ttg caesar itu bikin saya cukup stressssss (padahal belum hamillll.. boro – boro hamilll, nikah juga baru hampir… hahahhahaha). Soalnya sempet nemenin sepupu yang abis caesar jg.. Itu kesian mengigilnya,, dan sedihnya,, puting susunya ndak ada (alisannn njelebeb a.k.a rataaaa).. uhhuhuhu jadi bayinya susah menyusu,, akhirnya dengan terpaksa minum sufor..

    Yowesssss.. Ditunggu postingan selanjutnya yaa… Cepet kurusss,, baby K cepet gemukkk hihihii. JBU.

  3. Salam kenala…Wah… Sama banget Mba,saya juga melahirkan di RSB Asih dan juga ditangani sama dr Benny Johan Marpaung dari sejak program kehamilan sampai baby blues mama drama yg heboh…hehehehe… Dr Benny ini baik banget ya Mba, komunikatif dan suka becanda yang lebih ok nya lagi ga pelit ilmu..Pokoe dr2 dan RSB Asih siiiplah oh iya skr kan sdh jadi RSIA:)

    • Wah sesama pasien dr Benny! Dulu programnya di dr Benny juga? Iya menyenangkan sekali dia. Bikin pasien yang panikan jadi nggak gampang panik.😀

      • Iya Mba dari mulai promil 11 bulan sebenrnya siy kalo sayanya nurut ga mungkin segitu lamanya..hehehehe… Saya kan termasuk yg panik tingkat tinggi,tapi sama Dokter Benny bisa diminimalisir lah… Dokter yang recommended di Asih:)

  4. Hi Mba, salam kenal.

    Thanks ya untuk review nya tentang dr. Benny Johan. Setelah aku baca tulisan ini, aku jd memutuskan utk ke dr. Benny dan kesanku terhadap beliau : ok banget, cocok banget ama review nya Mba (walaupun aku baru sekali konsul ke beliau).

    Terima kasih sekali lg utk review nya yg berguna banget🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s