Tentang ASI dan Mama

Saat melahirkan nanti saya bakal stay di rumah Mama yang bakal bantuin saya merawat si baby. Jadi, selain suami, Mama akan jadi bagian penting banget untuk si baby. Sebagai partner, tentunya harus sevisi dan semisi dong, ya. Kalau nanti Mama maunya A, sementara saya maunya B, yang ada malah kacau balau dunia persilatan.

Salah satu yang lagi saya tekanin ke Mama adalah anak saya sebisa mungkin harus ASI eksklusif (kecuali ada kondisi medis yang nggak memungkinkan, ya). Mama yang nggak update dunia per-bayi-an selama berpuluh-puluh tahun ya kaget kalau anak bayi bisa hidup HANYA dengan ASI aja. Nggak pake tambahan air putih, sufor, apalagi nasi. Baginya itu nggak masuk akal. Dulu saya dan adik-adik saya nggak ASI eksklusif dan terbukti sehat-sehat aja (ini nih senjata pamungkas si Mama). Bahkan, masih ingat jelas di memori saya, dulu adik saya yang bungsu dibelikan sufor yang menurut Mama saya paling bagus sehingga itu membuat adik saya jadi anak paling pintar (yang mana saya yakinnya dari sananya dia udah pintar aja, sih). Jadi Mama yang udah bertahun-tahun meyakini sufor itu bagus harus dipatahkan dengan pendapat bahwa bayi itu harus minum ASI eksklusif 6 bulan pertama hidupnya. No way Jose!

Jangan ditanya segimana mulut saya berbusa memberikan penjelasan ilmiah mengenai kenapa harus ASI eksklusif. Di matanya hal itu tetap nggak masuk akal. Bahkan, dia membantahnya dengan menceritakan cucu temannya hampir mati kehausan karena ASI ibunya kurang. Yang tentu saja saya bantah, masa sih bisa begitu? Mungkin ada kondisi lainnya. Saya pun meyakinkan Mama, nanti kalau si baby lahir dan ASI saya belum keluar jangan panik karena bayi masih bisa hidup 2-3 hari pertama tanpa minum. Lalu mata Mama saya melotot, “MANA MUNGKIN!”. Mungkin dikira saya ibu yang kejam tega membiarkan anaknya nggak makan. Tapi saya keukeuh, jangan sufor kecuali ada indikasi medis dan dokternya bilang begitu. *elap ketek*

Di jaman Mama juga nggak ada yang stok ASI sampe sepenuh kulkas. Menurut Mama sih saya dikasih ASI sampai 6 bulan, tapi dia kan kerja juga dan nggak pernah stok ASI, jadi ASI-nya tentu nggak eksklusif dan dicampur sufor dong, ya. Dia bisa terkaget-kaget pas saya kasih lihat gambar stok ASI sepenuh freezer. KOK BISA? Ya kalau ibunya kerja, harus stok ASI-lah. Dan itu yang akan saya lakukan. Mama tetap bengong.

Baru deh waktu ketemu adik ipar saya yang punya anak gendut dan bilang “Ini cuma dikasih ASI, lho”, mata Mama saya mulai terbuka. Wow, ternyata bisa juga cuma minum ASI dan bikin bayi sehat. Belum lagi kalau ngumpul sama teman-temannya, ada yang bawa cucu dan heboh dengan perlengkapan perang ASI-nya, macam cooler bag, ASIP, pemanas, dll, Mama baru menyadari, oh sekarang emang udah harus ASI eksklusif ya, bukan kayak dulu. Mulai deh perlahan-lahan dia percaya kalau bayi bisa hidup dengan ASI aja *sujud syukur 7 hari 7 malam*.

Tapi yah tetap aja, mitos mah tetap dia pegang. Misalnya, temannya bilang biar ASI banyak harus minum air kacang ijo sepanjang hari. WHAT? Apa kabar saya yang nggak bisa hidup tanpa air putih? Udah dijelasin ke Mama, bahwa jumlah ASI yang banyak mungkin disebabkan oleh makanan sehat, tapi deras atau nggak-nya ASI disebabkan oleh hormon yang membuat rasa bahagia atau nggak. Percuma bok, makanannya sehat, tapi ibunya sepet. Nggak deras juga ASI-nya. Reaksi Mama, “Kamu suka nggak nurut, deh! Nanti Mama nggak mau urus anak kamu, lho!”. Capcay, deh! Diancem eike, bok!

Tapi ingat menyusui itu harus dengan keras kepala, kan? Makanya taktik saya dari awal adalah cari rumah sakit yang pro-ASI, dong. Jangan ada celah dari awal buat kasih sufor. Kebetulan Mama saya adalah tipe yang dikit-dikit ke dokter dan percaya banget apa kata dokter. Misal nih ya, saya batuk pilek dikit, itu udah disuruh ke dokter. Nah, pas banget deh ini nanti rumah sakit saya pro-ASI dan kalau melahirkan bakal diajarin juga sama dokter laktasi. Langsung nanti geret si Mama untuk sama-sama dijelasin dan diajari soal ASI ini. Hihihihi! Kata-kata dokter mana yang akan kau dustakan?

Intinya, si Mama ini adalah tipe ibu-ibu yang lebih percaya kalau udah lihat temennya atau kalau dokter udah bilang. Kalau sama anaknya belum tentu dia percaya karena dipikirnya anak kemarin sore kok ya ngajarin doi. Jadi harus pinter-pinter ngatur strategi, deh. Sekarang dia malah yang beliin saya botol kaca ASIP, lho. Trus saya titipin ke dia cooler bag saya supaya kalau dia gaul sama temannya, bisa bawa ASIP saya. Cihuy, ya!

Buat yang lagi hamil dan orang tuanya nggak sejalan, ya pelan-pelan aja kasih tahunya dari jauh hari. Partner yang sejalan menentukan banget nanti anak kita akan dirawat seperti apa. Buat saya sih suami mah udah berdiri di samping saya dan udah ngerti, nah partner penting lainnya si Mama yang juga harus sejalan. Jadi jangan nyerah untuk menyamakan pendapat, ya. Semangat, (calon) ibuk-ibuk!

6 thoughts on “Tentang ASI dan Mama

  1. Hahahahahah… I feel you, Naomi πŸ˜‰ Dulu jg sempet mengalami masa2 ini. Tp karna gw ngurus anak gw sndiri tanpa bantuan mama/ibu mertua, jadi yaa ga smpai diancem anaknya ga bakal diurus, hihihii. Palingan diomongin di belakang klo gw lebih percaya internet daripada kata2 org tua, hehehe.. Tp Alhamdulillah skrg udh mengerti smuanyaa. Jd yaa sabar2 aja 😊 Semangat ng-ASI calon mommy cantik πŸ˜ƒ

    • Wah hebat banget ngurus anak sendiri dari lahir. Kayaknya aku ga sanggup deh ngurus sendirian makanya balik-baliknya ke mama lagi. Eh, sekalian nyari social support sih. Hihihi. Iya nih lagi ngasih pengetahuan buat si mama. Kalau mertua sih udah paham banget. :)))

  2. Hahahahaha *numpang ngakak dulu ya kak*

    ehhhh ortu yang nyampur2 ASI + sufor itu bukannya orang tua jaman sekarang ya kak? Kalau dulu kan belum ada sufor, kl dikampung mah dikasihnya air tajin *air rebusan beras itu hahaha. Semangat kak buat kasih ASI ke si ucokπŸ™‚

    • Hihihi mamaku dulu sih udah kenal sufor. Kayaknya susu lumayan udah lama jg keberadaannya ya. Makasiih yaaa. Doakan ASI-nya lancar.πŸ˜€

  3. Hi Naomi!! i feel u!! kebetulan kita sama2 batak dan aku juga tau banget gimana emak2 kita..aku sekarang punya baby 5mo, waktu pas mau lahiran aku keukeuh banget mau asi eksklusif walopun agak ragu asiku bisa ga ya banyak dan bisa ga nyetok secara aku males makan sehat, hahahaha..tp thanx God setelah sejam lahiran, asinya kluar walopun masi sedikit bgt dan babyku nangis2 krn laper, tapi krn RS MRCCC Siloam Semanggi pro asi, jadi pas mamaku ngomel2 minta dikasi sufor krn asiku masi dikit, dia langsung berhadapan sama dokter dan suster disana. Abis mamaku ngeyel bgt sih pas aku jelasin kalo baby itu tahan 2-3 hari walopun ga makan apa2. Sempet berantem juga tengah malem, akirnya dia give up dan ga ngotot lagi pas dokternya nyuruh mamaku bikin surat pernyataan kalo sufor yang dikasi ke baby memang atas permintaan keluarga. Aku males soalnya komentar dan suamiku ga bisa ngomong apa2 krn mamaku bawel abeeess dan pake ngancem ga mau ngurusin aku kalo aku ngebantah apa kata dia. Tapi seiring berjalannya waktu dengan ke-ngototan aku asi eksklusif dan puji Tuhan selama cuti 3 bulan aku bisa nambung 1 kulkas penuh asi ditambah berat babyku yang naik 800gr-1kg per bulan, akirnya mamaku mengakui kalo baby bisa bertahan hanya dengan asi aja. Dan sekarang malah dia yang ngelarang keras utk kasi sufor, dunia terbalik, hahahahaha..Eniwei, semangat ya, semoga nanti begitu lahiran asi nya berlimpah ruah dan bisa nyetok. Makan yang sehat dan selalu heppi ya mom =)

    • Ibu-ibu emang suka pake pengalamannya sendiri di jaman dulu, ya. Masalahnya sekarang kan ilmu pengentahuan berkembang. Tapi untungnya mamaku kemarin ikut ke dokter trus dokternya nyinggung2 soal ASI eksklusif trus mamaku langsung percaya. Hihihi. Lebih percaya dokter dese.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s