Pregnancy: 36 Weeks

Kontrol kehamilan udah 2 minggu sekali. Jadi kemarin si baby udah 36 minggu+1 hari. Sebenarnya lebih suka kontrol di weekdays, tapi kebetulan di minggu ini Kamis libur nasional, jadi terpaksa harus kontrol hari Sabtu yang mana pasti rame banget. Udah buru-buru dari kantor, pas mau daftar ternyata dokternya lagi operasi di rumah sakit satunya lagi (nggak jauh juga, sih) dan baru mulai praktek sekitar 30 menit-1 jam lagi, sementara saya antrian ke-8. Wew! Si suster bilang saya makan aja di luar dulu, baru balik pas jam 17.30 aja biar nggak kelamaan nunggu. Tapi saya kan baru makan, begah banget cyin! Jadi memutuskan untuk nunggu aja di sana, nanti jam 17.00 baru makan.

Begitu jam 17.00, saya dan suami langsung cari makan di depan tapi sayang oh sayang, makanan yang mau dimakan belum buka. Berakhir makan batagor aja yang cuma menghabiskan waktu 15 menit. Trus balik ke dalam lagi, ruangan tunggu udah sepi aja.

Nggak berapa lama kemudian nama saya dipanggil. Kayaknya banyak yang akhirnya makan di luar dan ke-skip, deh. Hihihi, rejeki anak soleh jadi saya bisa masuk dengan cepat. Pas masuk, susternya mau panggil nama yang lain, trus saya langsung bilang, “Dokter mau skip saya, ya?” *pasien demanding*. Dokter langsung bilang sambil ketawa, “Tuh susternya, tuh. Hahaha!”

Berat badan yang naik drastis dalam 2 minggu (nggak mau nyebut, ah. Bikin shock) bikin dokternya wanti-wanti juga, sih. Tapi kali ini lebih memaklumi karena trimester 3 emang laperan banget. Pas cek USG, baby cuma naik 400gr. Eh, tapi itu udah lumayan banyak karena ternyata udah 2,6 kg. Pantes aja berat bener mau ke mana-mana, ternyata udah bawa gembolan 2,6 kg. Puji Tuhan semua baik dan sehat. Dua minggu lagi diminta kontrol dan cek lab sebelum melahirkan. Dokter pun mengingatkan jangan keseringan makan babi dan es krim. Ah, dokter tau aja kegemaran saya. Hihihi!

Karena udah mulai ngos-ngosan dan capek banget, tapi mau ngirit cuti biar bisa lamaan dengan si baby, saya pun nanya ke dokter kapan bisa mulai cuti.

Me: Dok, kapan saya bisa cuti?
Dokter: Nanti aja seminggu sebelum due date.
Me: Nanti saya kontraksi di kantor lagi.
Dokter: Nah, bagus itu. Biar cutinya pas 3 bulan. Bisa langsung ke sini. Kantornya deket kan dari sini? Lagian kalo kamu cuti nanti makan mulu lagi di rumah. Tambah gendut, deh.
Me: *JLEB*

Sebenarnya dari hati kecil yang paling dalam saya nunggu approval dokter supaya bilang minggu depan kamu cuti, ya. Tapi tampaknya si dokter ini seiya sekata sama si mama, yang mana penganut masuk kerja aja sampe titik darah penghabisan, toh masih kuat juga. Zzzz! Yang bikin dilema lagi sebenarnya kalo di rumah saya jadi moody, gampang galau karena sendirian, bosan, neror suami supaya cepat pulang, dan jadi lebih gampang merasakan sakit (misalnya ya si ngilu itu). Intinya di rumah juga lebih membosankan dan nggak bagus buat mood saya, sih. Nggak jelas ya maunya apa. Hahaha!

Di saat yang lain sudah beresin tas buat melahirkan sebulan sebelumnya, saya masih belum juga beres-beres. Tasnya udah ada, tapi belum masuk apapun. Lagian yang akan saya masukin baju saya dan suami aja, sih. Keperluan bayi si Mama yang akan masukin karena semua baju bayi udah di rumah Mama. Dilema nggak penting lainnya adalah baju yang akan dipake pulang apa, ya. Soalnya baju saya kan makin menipis, jadi yang dipake itu-itu aja. Kalau dimasukin ke tas nanti keluarin lagi untuk dipake, trus dimasukin lagi. Rempisss! Jadi kepikiran buat beli baju baru aja, deh. Sekalian khusus buat baju menyusui *selalu ada alasan untuk beli baju baru, kan?*. Yang paling bikin repot adalah catokan, alat make up belum bisa dimasukin karena masih dipake tiap hari. Hayah, ini mau melahirkan atau mau ke mana, sik? Teteeep ya bok, nanti kan banyak yang mau foto bareng pastinya *GR* jadi rambut dan muka harus lumayan kecelah, jangan pucat-pucat banget. Hahaha! Sama yang paling penting adalah.. masa baru punya bra menyusui 2 buah doang! *persiapan abal-abal*

Oh ya, nanti malam saya bakal senam hamil untuk pertama kalinya *telat*. Sebagai orang yang nggak suka olahraga, apalagi sendirian, lumayan deg-degan juga sih mau senam sendirian pulak! Semoga pelatihnya nggak galak, ya.😀

4 thoughts on “Pregnancy: 36 Weeks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s