The Golden Weeks Are Over

Trimester pertama dan kedua, saya jagoan banget, deh. Trimester pertama dilalui dengan cukup mulus; pusing ada kadang-kadang, eneg juga ada, tapi nggak sampai mual dan muntah. Sampai akhirnya saya tanya ke dokter, “Dok, saya kok nggak kayak kebanyakan ibu hamil, sih? Mana mual-mualnya?” *SOMBONG GILAK! XD*. Trimester kedua, lebih nggak ada apa-apa lagi. Pegel hilang, tidur nyenyak, badan kuat. Ish, canggih! Belum lagi mood dari awal stabil banget (beda pas sebelum hamil yang moody), jarang marah, nggak cengeng. Gagah perkasa-lah. Awal trimester ketiga (pas 7 bulan), saya masih petantang-petenteng. Berasa kondisi tubuhnya malah makin fit dan kuat. Kalau dulu sempat ada fase males ke mall dan ketemu orang banyak, di 7 bulan, saya suka ke mall (plus biar banyak jalan), bisa jalan lama banget, badan kuat. Makanya pas belanja barang baby, saya mah kuat aja disuruh ke sana-ke mari. Horee!

Lalu kemudian datanglah bulan ke-8. Rasa ngilu di bagian vagina karena si baby udah turun ke bawah. Di bulan ke-7 udah berasa, sih, cuma masih bisa ditahan dan nggak terlalu ganggu banget. Di bulan ke-8, rasanya makin maknyus! Kalau dulu cuma berasa ngilu hilang dan pergi, di bulan ke-8 rasa ngilunya kayak bagian vagina disetrum atau disiram air panas. Nyesss! Itu berasa tiap mau duduk, berdiri, bergerak. Apa pun juga, deh.

Kalau mau tidur jangan ditanya lagi. Begitu pindah posisi atau balik badan, rasa ngilunya menjadi-jadi. Saya selalu meringis kesakitan. Belum lagi frekuensi pipis makin bertambah, kan. Turun dari tempat tidur dan jalan ke WC itu bagian paling dibenci setiap malam karena sakit banget. Kalau suami bangun sih bisa minta bantuan dia untuk pegang tangan saya pas berdiri, tapi kalau dia tidur kan nggak enak bangunin dia terlalu sering jadi ya tahan aja sana.

Karena sakit kalau pindah posisi mulu pas tidur, saya jadi kebanyakan tidur di satu posisi miring selama berjam-jam. Akibatnya, sering kebangun karena satu sisi kakinya kebas, kayak mati rasa. Lalu mau nggak mau, harus ganti posisi miring ke arah yang berbeda. Tapi karena udah terlanjur bangun jadi nggak bisa tidur lagi. Pas udah mau tidur, eh kebelet pipis. Yes, gitu aja terus. Akhirnya saya selalu merasa kurang cukup tidur.

Yang mana ini membawa pada kenyataan kalau siang hari saya bisa ngantuk banget. Ngantuknya bener-bener harus dibawa tidur, kalau nggak ya tetap ngantuk. Padahal nih, berangkat ke kantor pasti paginya saya tidur di mobil, tapi tetap aja rasanya kayak nggak tidur. Kalau jam makan siang di kantor, saya suka cepet makannya dan lalu rebahan di sofa ruangan untuk tidur. Tidurnya bukan yang 15 menit atau sekejap doang, tapi satu jam! Jadi ya jam istirahat selalu saya pake buat tidur. Zzzz! Rasanya rindu banget masa-masa keemasan trimester pertama di mana, saya biasanya tidur jam 8 malam! Hihihi.

Udah berhenti sampe situ aja? Belum, dong. Akhirnya tau yang namanya heartburn. Kayak makanan yang kita makan naik ke leher semua dan itu nggak enak. Karena berasanya kan panas di leher, ya. Heartburn sih normal aja terjadi di kehamilan karena lambungnya udah tertekan dengan rahim yang semakin membesar. Katanya, kalau habis makan jangan langsung tiduran. Diturutin dong. Habis makan saya duduk-duduk dulu. Nunggu 30 menit-1 jam untuk tiduran. Eh, bok, nggak ngaruh! Begitu tiduran ya si heartburn muncul. Bikin tenggorokan nggak enak banget. Ya bisa sih ditahanin tapi kadang-kadang ganggu banget kalau mau tidur. Jadi ya harus duduk lagi, bersendawa, lalu kembali ke posisi tidur. Itu pun seringnya sih heartburn masih muncul. Ini nih yang bikin jadi makin susah tidur.

Permasalahan lainnya adalah sesak napas. Duduk salah, tiduran salah, semua posisi salah. Napas jadi pendek dan ngos-ngosan kayak habis lari maraton. Misalnya habis naik bis, trus turun jalan dikiiiiit banget mau naik taksi. Itu pas naik taksi udah ngos-ngosan banget sampai harus tarik dan hembuskan napas macam mau lahiran. Gile lo, ndro!

Semua masalah fisik itu digabung jadilah mood cepat berubah. Kemarin-kemarin selalu bilang, “Ah, si Abang baik banget bikin mamanya moodnya baik selalu. Nggak moody, nggak suka nangis, nggak suka marah. Manis banget.” Bye-bye masa-masa keemasan itu *lambai sapu tangan*. Saya gampang marah, ngambek, ngamuk karena rasanya ini badan kok nggak bisa diapa-apain dan rasanya saya makin ringkih, sakit, capek, tapi ya harus pasrah aja. Kalau marah bisa habis itu campur nangis sesenggukan sedih banget. Yang kena imbasnya ya suami, dong. Berasanya tuh, “Ah, kamu nggak ngerti yang saya rasain. Ini nggak enak banget, berat bawa perut, masih harus kerja lagi”. Tapi disuruh cuti, nggak mau. Alasannya, nanti kalau di rumah makin berasa sakitnya karena sendiri aja dan nggak tahu mau ngapain, bikin mood makin kacau! Serba salah ya, bok!

Kerjaan saya tiap hari sekarang lihatin kalender dan menghitung minggu. Pengennya cepat-cepat aja lahiran, tapi nggak pengen kecepatan. Hayo, maunya apa, sih? Embuh! Trus lagi mikir-mikir kapan mau cuti karena rasanya ini badan makin berat aja, deh. FIUH!

Jadi kalau ketemu ibu hamil besar kayak sekarang, ya tolong diprioritaskan kalau harus duduk di halte, bis, atau di mana-mana lah. Sekarang juga udah byebye sama mall lagi karena terakhir kali jalan ke mall, tiba-tiba perut saya terasa kencang banget karena kecapekan. Untungnya semua perlengkapan bayi udah beres (kayaknya), kalau pun ada printilan yang ketinggalan kan ada online shop. Yang bikin sarapan pagi juga udah suami sekarang karena saya udah kecapekan.

Nah baby, tugas kamu kamu sehat-sehat sampai lahiran aja, ya. Take your time until you’re fully formed. Mommy is still okay to bear all of this.πŸ˜€

Oh ya, biasanya pada cuti hamil di minggu ke berapa, sih?

6 thoughts on “The Golden Weeks Are Over

  1. Yg kuat yah mi, emang tuh sebulan terakhir paling gaenak ngapa2in. Gwe kerja sampe titik darah penghabisan alias ambil cuti pas dah mauk brojol. Untungnya si baby pengertian nunggu hari libur buat keluar jadi gapake drama brojol di kantor… Alasannya biar waktu sama si baby bisa poll soalnya cuman dapet cuti 2 bulan. Take care yah mi, banyak jalan dan minum air putih πŸ˜‰

    • Iyaaa jay. Pokoknya mau cuti deket waktu melahirkan biar bisa lamaan sama si baby. Mayan sih ya ngos-ngosan dan beratnya kalau di kantor. Berasa jompo. Hahaha. Semoga si baby juga brojolnya deket2 waktu lahir, ya. Jangan ada drama sebelumnya. Hihihi.πŸ˜€

      • Minta dipijetin sama suami mi hehhehehe kesempatan lolz. Diajak ngobrol tiap hari babynya bilangin biar brojolnya tepat waktu, jangan buru2 keluar, mama papa sabar tunggu kamu gitu. Perjuangan mamah emang paling hebat yah mi, kebayang dulu nyokap2 kita bawa2 perut juga begini rasanya miriss banget kalok inget dulu suka bantah omongan mamah hahahaha melonkolis mode on 😝

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s