Supaya Dikasih Duduk

Karena nggak bisa nyetir mobil, jadi kalau berangkat ke kantor selalu nebeng suami setengah jalan, lalu lanjut naik Patas AC, dan kemudian taksi. Sebenarnya sih bisa aja, semua dijalani dengan kendaraan umum sampai kantor tapi jadi lebih jauh dan mendingan motong dengan naik taksi, yang kalau dihitung-hitung selisihnya nggak jauhlah.

Patas AC yang saya naiki ini bukan yang banyak banget jumlahnya tapi juga nggak jarang-jarang banget. Kedatangannya sekitar 10-15 menitlah. Karena agak lama jadi suka penuh walau kalau dari halte saya nunggu belum terlalu penuh. Jadi nggak terlalu desak-desakan.

Waktu awal hamil, jelas belum ada yang nawarin saya duduk kalau lagi berdiri karena perutnya belum buncit. Tapi waktu itu saya nggak masalah lah. Belum berasa begah dan pinggang belum encok pegel linu. Pas trimester kedua, mulai males karena walaupun perut membesar tapi orang juga belum terlalu ngelihat saya hamil. Trimester dua akhirnya mutusin untuk naik taksi terus pas berangkat ke kantor. Boros amat yeee!πŸ˜„

Nah, karena tarif taksi naik dan rasanya juga macet yang menggila bikin makin lama jarak tempuh dengan taksi, maka sejak trimester 3, kembali ke rute awal: naik Patas AC dan taksi. Kebetulan saya udah dapat rute ringkasnya, nih.

Di trimester 3 ini perut udah jelas kelihatan banget dan jelaslah ya saya hamil. Tapi apakah itu bikin saya gampang dapat tempat duduk? Ih, nggak juga, deh! Banyak yang sok cuek, sok nggak ngelihat, atau kalaupun ngelihat ya masa bodo aja. Parah banget, ya! Tapi saya juga gengsi untuk minta dikasih tempat duduk. Ih, masih kuat lah ya! *tampang sok tegar*

Tapi badan nggak bisa bohong. Lumayan pegel juga kalau berdiri terus dan nggak aman juga karena bis suka ngebut, saya jadi terombang-ambing. Akhirnya tiap saya naik bis dan penuh, saya biasanya langsung pegang-pegang perut dan berdiri dekat penumpang laki-laki yang duduk. Kenapa laki-laki? Karena kalau cewek lebih cuek dan nggak peduli. Saya sih selama ini ngerasanya begitu, ya. Lebih banyak cowok yang kasih duduk daripada cewek. Jadi setelah berdiri dekat penumpang laki-laki, eluslah perut sambil merintih seakan-akan kesulitan kalau berdiri, “Aduh..sssh…duh!”. Nggak lupa pandangan melihat sekeliling seakan-akan mencari tempat duduk kosong. Selama ini biasanya selalu berhasil! Si cowok jadi nggak enak dan langsung kasih duduk. Hihihi! Aman, deh!

Selamat naik angkutan umum!πŸ˜€

8 thoughts on “Supaya Dikasih Duduk

  1. ya ampun bok persis bgt ama pikiran gue, baruu ada rencana mau posting ttg angkot mengangkot disaat kehamilan ini. gue bahkan pernah sampe nagis2 sampe rumah saking desperatenya karena merasa cape tapi juga gengsi kalo minta kursi ke orang lain wakakak..
    ada keinginan untuk naik taksi all the time sih tp mengingatttttt argo makin mahal, jadi gatau dah nasib trimester ketiga bagaimana hahaha

    • Gue juga pernah sekali nangis karena udah nunggu jamnya lamaaaa banget trus pas naik orang berebutan ga peduli dan gue berdiri. Perjuangan banget deh sama orang2 ignorant ini. KZL!

  2. hahaha jd inget jamannya hamil, emang ya dimana-mana susah banget kasih duduk sama bumil. cew cow sama aja kok, ad yg pura2 sibuk pegang hp ada juga yg pura2 tidur dll.
    salam kenal ya Naomi, sehat2 baby nyaπŸ™‚

    • Hai Nola. Iya banget deh mereka ga peduli mau kita udah kesusahan naik juga bodo amat. Trus kalo turun sering disuruh cepet2 padahal jalan aja susah. Tapi kalo udah gitu biasanya aku langsung marahin sih. Hihihi biar pada ngeh bumil butuh hati2.πŸ˜€

  3. kebalik ama aku… justru waktu trimester pertama aku banyakan naik taxi… naik busway sesekali doang kalo badan lagi fit.. soalnya 3 bulan awal itu bawaannya mual mulu hahaha… dan kalo aku naik busway kan petugasnya langsung otomatis nyuruh yg duduk suruh bediri biar aku duduk… jadi rindu jaman hamil kemaren… sekarang naik busway, boro2 duduk hahahaha…

    • Kalau bisa sih pengennya tiap hari naik taksi, sayang mahal aja. Hahaha. Sampai sekarang sih tiap hari masih dikasih duduk, tapi ada yang langsung sadar dan ada yang harus pura-pura ngelus perut di depan mukanya dulu baru dikasih. Hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s