Akhirnya Bisa Ngemall

Weekend kemarin sungguh menyenangkan sekali. Sibuk, tapi masih bisa santai. Dimulai hari Sabtu di mana habis kerja pulang cepat langsung ngemall di Lippo Mall Puri, mall baru di dekat rumah yang masih belum banyak aja isinya. Zzzz!

Niatnya ke sana karena mau beli sepatu. Ini kayaknya ukuran sepatu saya membesar deh soalnya ada beberapa sepatu lama yang mulai kesempitan. Udah muter keliling cari sepatu eh nggak dapet. Malah naksirnya sepatu high heels semua. Ya pengen sih, tapi kakinya bakal pegel banget kalau hamil pake sepatu tinggi. Pake flat shoes aja masih suka pegel, kok.

Setelah muter-muter nggak dapat sepatu dan suami mulai menguap kebosanan, akhirnya saya menyudahi saja cari sepatunya, eh tapi malah terdampar di bagian kosmetik dan ngendon di situ. Suami bisa ketiduran deh nungguin saya. Hahaha! Lagi-lagi karena nggak sengaja lihat konter Bourjois dan koleksinya lumayan banyak untuk lipstik Rouge Velvet-nya. Diawali dari coba-coba lipstiknya, eh malah keterusan beli. Suami geleng-geleng kepala karena nggak tahu bedanya sama yang saya beli beberapa minggu lalu. Hihihihi. Anyway, bulan ini aja saya udah beli 4 lipstik! Tiga dengan warna yang mirip, yaitu merah, dan satu warna pink. Ditambah lagi beli eyeliner dan eyeshadow. Ini ngidam kan, ya? Pasti ngidam, deh! *cari pembenaran*πŸ˜€

Setelah beli lipstik kece yang langsung dipake dan berkali-kali sengaja lewat kaca supaya bisa mengagumi warnanya *IYAAA, saya norak! Hahaha!*, perut pun keroncongan. Biasanya untuk ngemil saya suka makan Shihlin, tapi karena letaknya di lantai paling dasar dan saya ada di lantai paling atas ya malas lah turun. Jadi yang terdekat adalah Hot Star. Ngantrinya panjaaang banget, tapi saya keukeuh untuk makan itu. Hot Star ini lebih mahal 5 ribu daripada Shihlin, tapi menurut saya dagingnya lebih juicy, renyah, dan bumbunya lebih terasa. Sementara Shihlin lebih kering dan bumbunya terasa di permukaan aja. Kekurangan Hot Star adalah dia nggak mau potong dagingnya kecil-kecil kayak Shihlin, jadi kadang-kadang susah juga makannya kegedean. Kalau Shihlin kan lebih simple dipotong kecil-kecil jadi bisa dimakan kayak cemilan.

Kelar ngemil, langsung pulang karena malamnya mau ikut liturgi perayaan Natal Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak di gereja. Eh, kok bisa ikut, sih? Ya pastinya karena saya dan suami langsung ditodong aja untuk ikut. Ya karena tugasnya tinggal baca ayat doang di depan dan nggak susah, jadi nggak papa, deh. Saya udah ribet nanya dress code-nya apa. Soalnya tahun lalu saya ikut pasti ada dress code warnanya dan biasanya pake kebaya. Lah, lagi hamil gini mana ada kebaya yang muat. Untungnya dress code-nya warna kuning. Kebetulan banget pas awal bulan baru beli dress batik warna kuning gonjreng dan belum pernah dipake. Ih, kepikiran nggak sih kalau Tuhan udah menyediakan jauh sebelum kita tahu? Maklum ya, saya kan ribet banget dan takut kalau nggak sesuai dress code. Aneh gitu kan kalau beda sendiri. Hahaha, iyes, rempong banget emang.πŸ˜€

Sampai di gereja 15 menit sebelum mulai dan diatur tempat duduknya. Saya duduk sebarisan sama ibu-ibu entah siapa yang nggak saya kenal. Dia sibuk aja ngomongin orang lain. Bukan ngomong sama saya, sih, tapi karena letaknya sebelahan jadi kedengeran. Kira-kira 1,5 jam kemudian, saya baru maju liturgi. Lama yesss! Habis liturgi saya langsung pindah tempat duduk ke dekat teman saya.

Mulai deh saya grasak-grusuk bilang lapar ke suami. Itu jam 9 malam dan saya belum makan. Untungnya, kayaknya banyak yang senasib kelaperan sama kayak saya, jadi minta nasi kotak yang disediain boleh dibagiin. Hore! Nasi kotak to the rescue, deh. Walaupun dagingnya keras, sayurnya hambar, dan kerupuknya melempem, tapi kalau udah lapar mah semua disantap enak, ya. Hihihi. Habis makan masih masuk ke gereja bentar tapi cuma bertahan 30 menit karena acaranya panjang banget dan itu belum khotbah sama sekali. Akhirnya saya dan suami memutuskan pulang aja karena udah capek.

Hari minggu-nya bangun agak telat karena masih capek akibat acara semalam, suami pun juga telat bangunnya. Jam 7.30 baru bangun, suami langsung bawa Mika olahraga, sementara saya bikin sarapan banana chocolate pancake. Ih, kebule-bulean banget nggak sih sarapannya pancake. Hahaha!

Habis makan santai-santai bentar, akhirnya siap-siap mau ke gereja JPCC di Kota Kasablanka. Karena mau masuk jam 12.45, kita berangkat dari rumah jam 11.00. Udah siapin waktu sekitar 2 jam deh buat ke sana. Harusnya nggak telat, ya. Kenyataannya….. TELAT. Tol macet banget entah kenapa dan terutama puteran ke arah Kokas nggak bergerak. Ada kali muter doang butuh waktu sejam. Belum lagi cari parkirnya susah minta ampun dan butuh waktu lama. Sampai di gereja, si satpam bilang, “Maaf Ibu, kursinya udah full. Mungkin bisa ikut ibadah selanjutnya”. Masalahnya, nggak ada ibadah selanjutnya di Kokas. Ibadah selanjutnya ada di Upper Room, HI dan itu ibadah untuk pemuda. Ya kaleee, perut udah membuncit gini masih ngaku pemuda. -__________-”

Ya sudahlah, demi kesehatan jiwa dan meredakan emosi si suami yang ngomel-ngomel karena macet yang kebangetan, kita pun cari makan siang. Pilihannya Ikkudo Ichi. Kangeeeen banget makan ramen favorit saya ini. Seperti biasa saya selalu pesan menu yang sama. Kalau suami sih coba-coba menu lain, ramen kari. Eh, ternyata ramennya dia enak banget. Lain kali mau coba juga, ah.

Kenyang makan, kita pun menuju bioskop untuk nonton Pendekar Tongkat Emas. Dapatnya yang jam 16.55. Si suami udah senewen aja, ini 2 jam nunggu mau ngapain? Ish, 2 jam nunggu di mall bisa banyak yang dilakukan. Akhirnya muter-muter sampai bawah lagi dan mampir ke Cotton On yang lagi sale 50%. Udah dong ya saya sibuk liat-liat baju sale, sementara lupa sama suami yang ngekor kebosanan. Akhirnya daripada bosen, saya suruh dia ke lantai 2 untuk liat sale di bagian cowok. Saya udah dapet baju diskonan dan udah dicoba langsung telepon suami, tapi kok nggak diangkat. Saya ke lantai 2 dan nggak menemukan dia. Saya kira dia udah keluar karena bosen juga disuruh belanja. Eh, nggak beberapa lama kemudian, suami muncul. Dia baru keluar dari ruang ganti karena nyobain baju dan matanya berbinar-binar karena nemuin baju yang cocok. HAHAHAHA! Gila diskon juga dia! Bahkan di saat saya udah selesain, dia masih sibuk coba-coba baju dan pilih mau yang mana. Zzzz, dia lebih heboh!πŸ˜€

Pas lihat jam udah lewat 1 jam lebih cuma di tempat baju. Tuh kan waktu mah cepat berlalu kalau di mall. Karena udah haus akhirnya cari bubble tea biar segeran. Ngantri Chat Time aja udah lama banget. Kelar minum udah pas 2 jam terlewati, tinggal nonton, deh.

Habis nonton film yang bagus itu, mood langsung happy, ya. Saya dan suami pun sama-sama senang. Kalau dipikir-pikir udah lamaaaa banget nggak ngabisin waktu di mall, makan, nonton, dan belanja. Ini kayaknya karena sejak hamil saya ilfil banget sama mall. Pernah saya ke GI cuma bertahan 15 menit aja karena pas masuk ruame banget dan saya pusing. Akhirnya langsung keluar lagi. Sejak itu, nggak pernah deh lama-lama di mall. Biasanya kalau ke mall langsung menuju tempat yang mau dibeli dan langsung kelar. Paling sejam dua jam-lah. Nah, makanya kemarin kita jadi happy banget karena walaupun Kokas rame banget, tapi kita bisa bertahan dan have fun melakukan banyak hal di sana tanpa ilfil. Horeee!

Mood udah bagus, ditambah minggu ini mau Natal dan libur, jadi hari Senin nggak berasa berat, deh.

Selamat hari Senin semua!πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s