Weekend Padat Merayap

Weekend kemarin adalah salah satu weekend terpadat. Bikin badan encok, pegel, linu karena nggak ada istirahatnya sama sekali. Fuh fuh fuh!

Workshop
Setiap Sabtu di awal bulan pasti diadakan workshop untuk para pasien. Workshop kali ini flow-nya lebih enak, nggak harus naik turun tangga tapi diam di kelas jadi lebih santai-lah. Tapi, tetap aja karena badan udah gampang ngos-ngosan sekarang dan masih harus ngajar materi plus ngurusin printilan juga, jadi ya masih berasa capeknya.

Kontrol minggu ke-25
Workshop belum selesai, saya langsung ijin pergi kontrol bulanan ke obgyn. Untungnya rumah sakit saya dekat banget sama kantor dan si dokter prakteknya pas jam pulang kantor di hari Sabtu jadi waktunya masih masuk. Seharian itu, saya udah berusaha nggak ngemil sama sekali, supaya berat badan nggak melejit. Nggak ngaruh sih, karena minggu-minggu sebelumnya saya makan membabi buta. Mana janjimu bakal kontrol makan, Mi? Menguap ditelan napsu makan. Hahaha!

Seperti biasa sebelum ketemu Om Dokter harus ditimbang berat badan dan tensinya. Tensi sih nggak masalah. Pas berat badan… JENG JENG JENG naik TIGA KILO! *banting timbangan*. Bulan lalu naik 2,5 kg, bulan ini masa naik 3 kg. Mau jadi segede apa ini badan? *melirik gajah*

Mulai deh panik ngadu ke suami, “Ini bilang apa ke dokternya kalau naiknya drastis gini? Aduh!”. Trus tiap liat ada ibu hamil lain yang badannya kurus, cuma perutnya doang yang buncit mulai deh galau dan iri. Itu semua makannya lari ke manaaah? Si suami tentu menenangkan dengan bilang, “Nggak kok kamu nggak keliatan gemuk”. Cih, bohong! Timbangan berkata sejujurnya.

Pas dipanggil suster untuk masuk, ada 2 orang yang berdiri. Satu saya, satu lagi mbak hamil lainnya. Jadi dia pasien Om Dokter juga yang salah dengar namanya dipanggil. Kebetulan pas dipanggil dia lagi sambil teleponan sama suaminya. Maklum ya karena deketan, eike bisa nguping pembicaraan dia. Dia pun lagi panik, “Aduh, berat badanku naik banyak, nih. Dimarahin deh nanti”. Tos, mbaknyaaa! Hihihi!

Tentu saja Om Dokter nggak marah, cuma ketawa-ketawa aja lihat badan yang naik banyak. Tapi seperti biasa, dia bisa ngomong yang bikin jleb, “Hayoo, kita hitung-hitungan ya. Masih ada sekitar 4 bulan lagi, nih. Kalau sebulan nambah 3 kg berarti kan nanti bisa naik 12 kg. Bisa hampir 80 kg, lho!” sambil senyum. Mamaaaak, ngomong boleh halus tapi JLEB JLEB JLEB! Kayak ditusuk panah membayangkan berat badan sampai 80 kg. Emang deh, Om Dokter ini canggih banget bikin pasiennya merasa bersalah (dan karenanya aku cintaaaaa). :))))

Lupakah soal si mamak yang dikomplen mulu berat badannya sama Om Dokter, gimana kabar si Abang? Puji Tuhan, Abang sehat. Seperti biasa heboh nendang bolak-balik, tengkurap, telentang, sujud, sampai kakinya kelilit tali pusar. That’s my boy! Berat badan udah 800an gram dan detak jantung normal. Horeee, berarti berat badan Abang nggak kebesaran (emaknya aja yang kebesaran, deh). Oh ya, tiap di-USG, Abang selalu lihat ke kamera. Ih, sadar kamera banget ini anak. Pengen ketemu mama-papanya, ya Nak! Tunggu bulan Maret, ya. :*

Selama pemeriksaan, Om Dokter pasang lagu Natal dan banyak ketawa. Mirip Santa Claus banget deh! Udah gitu, dia ingetin jangan kalap kalau liat cemilan-cemilan pas Natal yang banyak, hati-hati gemuk. Siap bos! Habis itu sebelum pulang, dia salam dan bilang, “Merry christmas and happy new year! Sampai ketemu tahun baru nanti, ya!”. Ah, manisnyaaa! *Fans-nya Om Dokter. Hahaha*

Belanja Mingguan
Pulang dari kontrol bulanan, langsung cus belanja mingguan ke Superindo. Dengan tekad bulad, mau masak sup aja supaya nggak nggak gorengan dan bikin berat badan nambah. Mengantisipasi datangnya kue-kue Natal yang bakal bikin gemuk, jadi harus jaga makanan dari sekarang. Ketauan banget ya, masih pengen makan kue-kue Natal tapi nggak mau berat badan naik drastis. Hahaha!

Natal Opung Lebanus
Hari Minggu dimulai dengan bangun pagi karena hari ini akan dimulai dengan menuju ke angkasa alias Taman Galaxi di Bekasi. Hahaha. Acaranya jam 10 pagi, jadi harus berangkat jam 8 pagi. Untungnya perjalanan lancar jaya lewat tol dalam kota. Eh, tapi sesaat sebelum keluar tol Jatibening, saya kebelut pup. Mati nggak, tuh! Kesiksanya melebihi kebelit pipis. Sejak hamil, saya beneran nggak bisa nahan segala macam kebelet ini, deh. Langsung merongrong suami, “CEPAT CARI TOILET. AAAAAK!”

Keluar dari Tol Jatibening, persis di gerbang tol-nya ada WC umum. Biasanya WC umum kan jorok, ya. Tapi sepertinya restoran belum pada buka dan pom bensin nggak kelihatan. Ya udah, WC umum jadi lah. Langsung lari ke WC umum yang untungnya bersih. Fiuh! LEGAAAA! Ini cuma ke Bekasi aja rempong, apalagi kalau dibawa ke Bandung trus macet dan udah nggak ada rest area. YASALAM, ngebayanginnya aja serem. Hahaha!

Ok, kembali ke acara Natal. Tempatnya di RM Kenanga, di Komplek Jati Permai. Restorannya di dalam komplek perumahan dan nggak nyangka tempatnya bagus. Ada gedung utamanya dan ada bagian-bagian yang dipake buat lesehan. Lalu dikelilingi banyak tanaman dan bunga. Serasa bukan di Bekasi, deh. Makanannya pun cukup enak. Plus, gratis karaoke. Yuk yak yuk, berbinar-binar deh mata kita semua. Tentu saja selesai acara Natal dan ramah tamah, mik karaoke langsung diambil dan kita semua nyanyi dangdut dan joget-joged heboh. Seru!

Keluarga besar Op Lebanus di Jabodetabek (sisanya masih banyak banget yang tersebar di seluruh Indonesia)

Keluarga besar Op Lebanus di Jabodetabek (sisanya masih banyak banget yang tersebar di seluruh Indonesia)

Ada dekor di tamannya segala, lho!

Ada dekor di tamannya segala, lho!

Serasa di Jepang, yes? Ada tiruan bunga sakuranya.

Serasa di Jepang, yes? Ada tiruan bunga sakuranya.

Rumah mertua
Seperti biasalah, acara Batak mana bisa sih sebentar. Ini acaranya dari pagi sampai sore, bahkan kena charge tambahan karena kita nggak mau pulang-pulang. Hahaha! Habis dari Bekasi yang ternyata pas pulang lancar banget, malah macetnya di tol dalam kota pas udah di Jakarta, kita langsung mampir ke rumah mertua.

Emang rejeki orang hamil ya. Nyampe ke rumah mertua malah dikasih dress Marks & Spencer. Horeee, bumil nggak perlu beli baju Natal lagi. Maklum ya, tiap hari pusing mikirin mau pake baju apa karena semua udah kesempitan dan keukeuh nggak mau beli baju hamil karena pede banget nanti nggak bisa kepake lagi setelah melahirkan dan size-nya bakal kebesar. Tsaaah, yakin pede! Hahaha.

Setelah itu, mertua juga udah mendapatkan nama buat si Abang. Tadinya saya dan suami udah fix 3 suku kata aja. Tapiii… mertua pengen namanya dimasukin karena nanti panggilannya dia kan akan berubah sesuai dengan nama si bayi. Misal: Opung Budi. Jadi karena nama itu akan melekat di namanya seumur hidup, maka merasa perlu lah mertua menyumbangkan nama. Beklaaah, nama dari Opung kan doa, ya (walaupun nanti namanya bakal sepanjang kereta).

Ketar-ketir juga nih bakal dikasih nama apa. Ternyataaa nama yang dikasih ada 2 pilihan. Semua berbau bule, tapi untungnya nggak susah dibaca lidah Batak. Karena mertua adalah dosen dan suka banget baca buku, maka pilihan namanya adalah tokoh ekonom dan filsuf terkenal dari Barat sana. Yuk, papa mamanya yang utak-atik nama lagi supaya sesuai sama yang udah fix kemarin. Nggak papa lah ya, namanya panjang yang penting semua doanya masuk situ.πŸ˜‰

Sekian weekend yang padat merayap ini. Sekarang, tempat tidur mana tempat tidur?πŸ˜€

10 thoughts on “Weekend Padat Merayap

  1. Miii sebulan naek 3 kilo? Wiiiih semangat banget ya makannya, sing penting sehat sih ya tapi kalo kebanyakan naik BB nya takutnya engap banget aja. Makanannnya di banyakin buah sama sayur Mi. Sehat terus yaa bumil kecee..

  2. Kak Naomi semakin cantik dan glowing in that Batik dress. Biarpun berat badan tambah nggak begitu keliatan kok hihi. Semoga sehat selalu dan lancar sampai melahirkan nanti. Aamiin. Salam kenal dari silent reader hehe

  3. Kak Naomi.. HPLnya Maret ya? Lancar2 ya… aku juga di Asih. Ama dr. Γ€ri Waluyo. Ga pernah ketemu ya… *secara ngefans ama tulisan kk. Aku kontrol tgl 5 des usia kandungan 23w. Bulan lalu naik 3kg, bulan ini 2kg. Tapi baby boynya 700gr. Gpp kak menggendut. Cantiknya ibu hamil itu ya perut buncit dan pipi tembemnya. *menghibur diri. Hihihi…. semangat kk… moga bisa ketemu yak..:-)

    • Haii Emy, wah di Asih juga? Aku biasanya kontrol hari Sabtu. Kalau ketemuan sapa aja ya.πŸ˜‰ Wah, selalu sehat yaa selama kehamilan. Puji Tuhan, baby-nya selalu sehat sih. Tapi mulai engap juga nih. Hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s