Perihal Pemilihan Nama

Inget nggak dulu saya pernah cerita soal obsesi nama anak? Sejak merasa nama idaman anak perempuan saya diambil *lebay*, saya jadi kehilangan arah mau kasih nama apa ke anak perempuan (hamil aja belum kale!). Saya jadi nggak punya obsesi terhadap nama anak perempuan. Yang saya tahu, saya tetap pengen punya nama anak yang berawal huruf K. Kalau dipanggil baby K atau baby Key (ehm, semacam key to my heart gitu) lucu, kan?

Akhirnya ketika waktu berlalu (dan belum hamil juga) saya malah punya ide untuk nama anak cowok. Waktu itu udah kasak-kusuk kasih tahu suami dan orang-orang di sekitar kalau nanti punya anak cowok namanya akan itu (walaupun nggak berawalan huruf K, sih). Udah keukeuh sumekeuh, kalau anak cowok pasti namanya itu. Pasti! *mengepalkan tangan*

Pas ketahuan hamil, jauh sebelum dokter kasih tahu jenis kelamin si baby, saya yang selalu obsesi sama nama ini udah heboh cari nama perempuan dan laki-laki. Saya dan suami setuju ada beberapa pertimbangan dalam memberikan nama anak:

  • Nggak boleh pake nama bule yang sulit diucapkan, terutama untuk orang-orang Indonesia, dan khususnya orang Batak. Banyak banget kejadian nama yang dikasih bagus, tapi karena terlalu kebulean akhirnya pengucapannya pun di-Indonesia-kan. Misalnya teman saya waktu kecil namanya bagus: Brian. Tapi semua orang di sekolah manggilnya Bri-An, bukan Brai-yen. Kurang kece, kan? Apalagi kalau orang Batak, udah deh para Opung-Opung akan ribet ngucapin nama yang susah. Misalnya aja, sepupu saya namanya keren: Steven. Karena susah diucapkan, maka jadi Ste-Pen. Lama-lama jadi Pepen. JAUH banget kan! Dan seumur hidup, saya panggil dia Pepen karena nggak tahu kalau nama aslinya ternyata bagus, Steven. Hahaha! Belum lagi kalau namanya Peter jadi Pe-Ter atau James jadi Ja-Mes bukan Jems. Kejadian terbaru adalah sepupu si suami baru melahirkan anak. Pas ketemu saudara-saudara nanya nama anaknya siapa. Dia bilang Nathan. Tentu saja kita langsung panggil Natan. Eh, dia harus koreksi ke orang satu per satu bahwa panggilannya bukan Na-Tan, tapi Ne-ten dengan ucapan bule pula. Bayangin aja muka para tetua yang disuruh ngucapin Neten, ribet bener mulutnya. Hahaha! Maka dari situ saya dan suami belajar, nggak akan pake nama bule yang susah pengucapannya. Kasian bok nanti anaknya.
  • Sudah dipastikan nama anak saya dan suami nggak akan bertampang bule, jadi ya nggak perlu nama bule lah.
  • Sebisa mungkin menghindari awalan huruf A karena nanti di sekolah dipanggil duluan mulu. Contoh si suami yang namanya Abraham. Udah awalannya A, huruf keduanya B. Udah lah ya dia dipanggil duluan mulu seumur hidupnya *puk-puk suami*.
  • Ada unsur nama Alkitab karena nama saya dan suami diambil dari nama Alkitab jadi ya semacam meneruskan tradisi aja.
  • Suka sekali nama yang poetic, semacam misalnya Malaka, Bumi, Langit. Walaupun belum tentu itu bakal dipake, ya. Tapi bahasa Sansekerta akan jadi bahan pencarian utama. Tapi nggak menutup kemungkinan untuk nama dari Ibrani, Perancis, Yunani, dll.
  • Β Nama juga nggak boleh terlalu Batak, semacam Poltak, Hasiholan, dan lain-lain. Sederhana aja, nama saya dan suami nggak mengandung unsur Batak, plus mau berusaha untuk culture free.
  • Namanya harus punya arti yang bagus karena seumur hidup saya tanyain arti nama saya ke orang tua, tapi nggak ada artinya. Nama saya dibuat supaya inisialnya mirip nama Bapak, yaitu NEL. Jadi ya dibuat sekenanya aja memenuhi unsur NEL itu. Ehm, walaupun begitu Lestari diambil dari nama Dewi Lestari yang pengarang itu, lho. Hihihi.

Ribet ya, cyin! Untungnya pada bulan ke-3 kehamilan saya dan suami sudah menemukan nama untuk anak perempuan dan anak laki-laki. Keduanya mengandung unsur K. Bahkan si nama cowok yang dulu udah saya yakin mau pake, nggak jadi kepake. Hihihi. Di antara kedua nama itu, rasanya hati ini lebih sreg pada si nama cowok karena memenuhi semua unsur di atas. Kalau nama anak cewek yang udah didapatkan sebenarnya bagus, tapi nggak ada nama Alkitabnya. Kasian kan orang tuanya namanya Alkitab banget, masa anaknya nggak. Jadi very deep down inside, saya ngarep dikit kalau nanti anaknya cowok biar bisa pake nama itu.

Hey, terkabul, dong! Horeee! Begitu di bulan keempat dinyatakan cowok, saya langsung kasih tahu orang tua saya nama si baby. Orang tua oke-oke aja. Permasalahan timbul karena ini cucu pertama, cowok pula, para Opung pengen nyumbang nama. Nama yang kami punya udah 2 suku kata. Kalau ditambah dari orang tua dan mertua, tambah 2 kata lagi. Plus ada marga. Total 5 kata nama. Panjang amat kayak kereta!

Si Bapak langsung mengusulkan nama HASIAN. Yasalam, Batak amat! Akhirnya saya menjelaskan boleh sumbang nama dengan ketentuan nama nggak terlalu Batak dan nggak bule. Oke deh, mereka cari-cari lagi. Bulan depannya ketemu, mereka udah sumbang nama yang nggak Batak dan nggak bule dan tampak cocok buat padanan nama yang udah kami kasih.

Giliran ke mertua, mereka kasih nama bule banget. Aduh! Walaupun pengucapannya bisa diucapkan mudah dalam bahasa Indonesia, tapi kayaknya kurang cucok sama nama panjangnya nanti. Nah, yang ini masih dipertimbangkan, tapi eike kan nggak enak bilangnya. Jadi masih bujuk suami supaya kasih tahu mertua ada beberapa rules dalam pemberian nama dan semoga diberikan nama yang lain. Ribet gila! Hahaha!

Oh ya, si baby nanti nggak akan dipanggil dengan nama urutan pertamanya, tapi urutan ketiga. Soalnya setelah diutak-atik emang cocoknya urutan seperti itu padahal dari awal pengen dipanggil dengan nama di urutan ketiga itu. Jadi sejak dipastikan anak cowok, kita sering panggil dia dengan namanya supaya dia mulai terbiasa. Hihihi.

Haloooo, baby K! :*

13 thoughts on “Perihal Pemilihan Nama

  1. Paling sering itu org batak yang namanya MICHAEL, dipanggilnya MI-KA-EL, bukan Mai-Kel wkwkw, eh tp sepupuku ada namanya Brian kita manggilnya benar BRAI-Yen sih kak, bukan Bri-an πŸ˜€

    Aku juga punya pemikiran yg sama ttg abjad kak, gak boleh A,B,C atau abjad terakhir, kasihan anaknya, kadang guru juga iseng kan manggil dr urutan bawah duluan, kali aja nanti anaknya belum siap mental utk dipanggil duluan hahahahahha.

    Trus masalah nama Batak, aku juga setuju sm kak naomi, tapi suamiku kurang setuju, katanya nama Batak bagus kok *yaelahhhh *ngunyah kemenyan. Bukan karna malu menunjukkan identitas sbgai orang batak, tapi khawatir anak jadi bahan Bully karna namanya ‘aneh’ sendiri di telinga teman-temannya, tau sendiri kan kan anak jaman sekarang pintar2 bgt nge-bully.

    Dan satu lagi, nama titipan dr mertua dan kakek mertua ini yg bakal bikin jantung nyes-nyes, secara kan suamiku anak laki-laki satu2nya, jadi mau ga mau kita ga boleh egois –__–‘
    *kok malah jd curhat ya? hahhaa *sungkem

    • Oh iya, sepupuku juga ada yang namanya Michael, trus dipanggilnya jadi KEKE. Jauh banget kan! Hahaha. Iya bener nunggu nama dari orang tua ini nih yang bikin deg-degan takut nggak sesuai. Apalagi anak jaman sekarang kalo ngebully suka parah banget. Hiks.

  2. Kalo gw dulu sebelum di launching, gw gugling atas bawah depan belakang buat ngetes seberapa pasaran rangkaian nama yang gw pake, terus nama komplitnya baru ditetapkan seminggu menjelang lahiran karena yang sebelum-sebelumnya di rombak terus hihihihih. Seruuu kalo mikirin nama anak, gw aja sekarang masih sering iseng-iseng nyusun rangkaian nama anak, padahal hamdun pun tidak.

    • Seru yaaa. Makanya kadang-kadang masih suka googling cari2 nama juga. Tapi apalah daya kalau kakek neneknya ikutan nyumbang nama yang nggak sejalan. Hahaha.

      • kalo kata temen gw, walaupun mungkin awalnya kakek-nenek gak seneng nama cucu nya begitu liat muka si cucu pasti seneng juga kok mi.
        Dia bilang begitu karena in laws nya sempet tegang karena ga bole sumbang nama.

  3. Haha ponakan gue juga namanya Filbert tapi karena susah manggilnya sekarang di panggil bebet. Hehe.. Kasian ya… Jadi emang ide bagus tuh kalo nyari nama yang nggak susah di ejanya πŸ™‚ Waaa… namanya panjang bangettt ada 5 kata. Hehe…

  4. Sebenarnya nama hasian itu bagus kaaa..cuma nnt dengarnya jadi “KASIAN” lagi..hahahhahha…dlu opung ku dari bapak juga mau nyumbang nama buat aku ka dan itu batak banget..hahahaha, tapi nyokap ga mauu.. dan akhrnya cuma aku ma adeku yg pake nama dari opung..wong nama putri aja mrk msih panggil pu-te-ri *dengan logat batak* hahahahhaha…

  5. gue juga udah punya angan2 mau kasih nama anak gue siapa… hahahaha (pdhl masih lama keles)
    saat ini yg udh agak pasti baru nama cewek, meskipun masih cr2 alternatif sih karena nama yg dipengen awalannya A, dan sama bgt… gue ga mau anak gue absen pertama nanti di kelasnya. trus problem lain adalah nama belakangnya yg mana gue belom nemu yg pas kalo dipasangin ama last name sumamik, jd musti cari2 akal biar bapaknya ikut involve dalam nama anak ini.
    boleh deh nanti gue posting juga soal nama2an ini hihihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s