20 Weeks: The Baby Gender

Udah sebulan ini saya suka ngomong ke orang-orang sekitar saya, “Kayaknya berat badan gue naik drastis, deh!”. Yang mana dilihat dengan pandangan bingung, “Lo kan lagi hamil! Ya wajar berat badan naik”. Masalahnya, si Pak Dokter udah wanti-wanti bahwa berat badan saya maksimal naik 1,5 kg aja tiap bulan biar nggak susah nuruninnya. Mengamini perkataan Pak Dokter dengan sepenuh hati karena pada dasarnya saya udah dijejelin segala informasi mengenai kebutuhan gizi per kalori bayi tiap harinya berapa oleh si bos kesayangan yang juga dokter (dan pas hamil membuktikan hanya nambah 9 kg dengan berat bayi 3,5 kg. DAHSYAT GILAK! *langsung jadiin panutan*).

Cumaaaa… nafsu makan menggila dan nggak seperti trimester pertama di mana masih eneg dan pilih-pilih makan, di trimester 2 ini nggak ada rem-nya. Let’s see: saya ngabisin pizza satu loyang, martabak satu bungkus, lots of ice cream, mie ayam, satu porsi cakwe, burger, nasi goreng, nasi kuning, nasi uduk, dll. Semua dihabiskan sendirian. YASALAM! *jahit mulut* Udah pastilah itu nambahnya banyak banget sampe takut nimbang badan sebelum kontrol. Akyu takut dimarahi Pak Dokter.

Jadi ketika tiba waktunya kontrol, berjalan ke penimbangan udah macam mau jalan ke ruang sidang. Berdoa semoga tekanan darah nggak tinggi (karena hari itu kebetulan saya langsung cus dari kantor dan kebetulan kecapekan banget sehingga detak jantung cepat) dan berat badan nambahnya dikit aja. Hasilnya: tekanan darah normal (malah nggak setinggi bulan sebelumnya — yang juga masih normal), tapi….. berat badan naik 2,5 kg dalam sebulan. NGOK! Siap-siap kasih alasan apa nih buat Pak Dokter?

Pas lihat berat badan yang naik banyak, Pak Dokter sambil senyum-senyum bilang, “Hayooo, makan apa sampe berat badannya naik banyak?”. Eike pun lebih baik mengaku dosa aja, deh. Sekali lagi dia mengulangi penjelasannya kenapa saya nggak boleh naik terlalu tinggi berat badannya, maksimal 16,5 kg aja sampe melahirkan. Karena selain susah nuruninnya nanti, kegemukan juga akan membuat potensi bayi terkena diabetes semakin besar. Beklaaaah, mari makan yang bener lagi *menatap pizza keju dengan sedih*. Eh, si Pak Dokter emang hobi ya ngisengin saya. Pas mau naik ke tempat USG, dia ngomong lagi, “Kayaknya ibunya bakal sampai 20 kg nih. HAHAHAHA.” dengan ketawa menggelegarnya. Lalu saya bilang, “Ya jangan dong, dok!”. Tentu saja saya suka banget diperhatiin kenaikan berat badannya karena dia concern sama saya juga. Dan makin digoda-godain soal berat badan sama dese, makin bertekadlah bulan depan harus jaga berat badan. Woosaaaah!

Kalau bulan-bulan sebelumnya setiap kontrol ditandai dengan kecemasan bayinya kenapa-kenapa, bulan ini malah excited soalnya saya udah bisa ngerasain si bayi nendang-nendang heboh yang mana jadi indikasi dia aktif di dalam sana. Saya juga jadi nggak ngerasa sendirian lagi karena ada yang nemenin sambil nendang. Hihihi. So, we’re excited!

Dua bulan lalu selalu ditemani Mama ke dokter karena jadwal kunjungannya hari biasa. Kali ini rela ngambil jadwal kontrol hari Sabtu walaupun bakal rame dan antri banget demi supaya suami lihat juga. Udah wanti-wanti dari rumah kalau nanti tolong video-in USG-nya biar bisa lihat si bayi di rumah. Eh, tapi begitu lihat si bayi dari mesin USG, kita berdua udah nggak ada yang ingat lagi. Udah kesenangan lihat si bayi yang heboooh banget di dalam sana. Dia tengkurap, telentang, nendang-nendang, garuk-garuk kepala, sampai tiba-tiba dia lihat ke kamera USG dan diam sebentar… seakan-akan natap kita. Pak Dokter bilang, “Tuh, anaknya mau nyapa mamanya!” Mau nangis terharu dan dadah-dadah tapi terlalu gengsi. HAHAHA. Pak Dokter bilang lagi, “Ini nih heboh banget anaknya. Kalau kata orang Batak, anaknya lasak. Hahaha!” Hihihi, iya banget. Di perut aja suka ngerasa dia heboh banget. That’s my baby!

Tibalah si suami nanya ke dokter, “Dok, kelamin anaknya apa? Di rumah terjadi perdebatan, nih karena walaupun bulan lalu dikasih tahu anaknya cowok, tapi dia keukeuh belum yakin”. Ih, suami tukang ngadu, deh! Tentu saja saya membela diri, “Ya kan bulan lalu alat kelaminnya baru kelihatan setitik kan, dok? Takut udah dipanggil Abang, taunya Kakak”. Dokternya tentu saja ketawa dan langsung mengarah ke kelaminnya, “Nih, bapaknya yang menang. Penisnya udah kelihatan jelas sekarang” sampai dese pause dulu dan nunjukin penis si bayi lho, “Tuh, udah nonjol banget.” Kemudian saya tanya lagi meyakinkan, “Jadi udah pasti cowok, dok?” Dokter mengangguk yakin. Oke deh, HALOOOO ABANG! :’)

mtf_RAQPo_177

Seperti biasa saya nanyain pertanyaan nggak penting ke dokternya, seperti:

“Dok, anaknya ada rambutnya nggak? Soalnya Opungnya botak, takut anaknya botak”. Dijawab, “Ibu Bapaknya kan ada rambutnya. Kalau udah opung-opung ya wajar botak. Hahaha!”

“Dok, hidungnya mancung nggak?” Penting banget ya Mbak. Hahaha! Dijawab, “Emang hidung bapak ibunya pesek? Hihihi.” Nggak dijawab loh ama dese.

“Dok, anaknya tinggi nggak?” penting ini kan anak cowok kalau pendek agak gimana gitu ya. Dijawab, “Ya belum kelihatan lah. Nanti anaknya disuruh main basket aja biar tinggi”. Iya juga sih.

Sungguh ya pertanyaanku fisik banget. Hahahaha, habis udah nggak sabar pengen lihat bentuknya.

Puji Tuhan, perkembangannya normal dan baik sekali. Cuma ibunya aja yang disuruh jangan kalap makan. Oke, bos! Doakan selalu sehat ya ibu dan anaknya.πŸ™‚

14 thoughts on “20 Weeks: The Baby Gender

  1. Seneng yah miiii, lagi usg gitu apalagi hepinyaaaa ga kebayang yaaa… Mungkin maksudnya mbah dokter naiknya jangan banyak2 biar bebihnya ga kegedean mi. Denger2 kalok kegedean tar susah kalok mauk normal. Tapi gede kecil relatif ukuran mak babehnya dah kayaknya. Si lulu 4kg normal juga jalan teruuusss hihihi…. Yg penting sehat mi, kurangin karbo nya aja, sedia cemilan kacang2an n buah2an kayak almond dkk di tas, kalok pengen ngunyah bawaannya inget nyemil itu aja, sehat n bagus buat otaknya si abang… Halloooo abaaanngg, sehat2 yaaaaaa!!

  2. wah congratz Naomi anaknya cowoπŸ™‚ untunglah sehat dan aktif2 terus anaknya.. semoga sehat2 dan lancar sampai hari H yah..
    ga sabar liat si abang juga hihi

    wah pertanyaan gw kl ntr mw punya anak mgkn begitu juga tuh masalah fisik yg dibahas, pengennya yg rambutnya tebel, hidung mancung, tinggi, dllπŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s