Trimester Pertama

Sekarang mari rekap apa aja yang terjadi selama trimester pertama.

Minggu 5
Di saat ini, saya baru cek ke dokter dan diperiksa USG Transvaginal. Sudah kelihatan kantung rahim, tapi belum ada embrionya. Dokter bilang nanti ketemu selanjutnya bulan depan harus udah ada embrionya. Kalau nggak ada berarti blighted ovum atau kehamilan kosong. Tapi dokter mah kelihatan santai aja. Dia ngucapin selamat atas kehamilan saya, kasih tahu apa yang boleh, apa yang nggak. Oh, dokter Benny aku padamu banget, deh. Nggak salah pilih dokter ini karena melihat blognya Miund. Ternyata orangnya asik banget. Udah informatif, komunikatif, nggak nakutin, lucu, dan suka cerita. Dokter idaman banget, deh.Β 

Di minggu ini, saya masih belum ngerasain apa-apa selain payudara yang sensitif buanget dan badan pegal-pegal kayak ditimpa batu seton. Belum merasa mual atau pusing. HALELUYA!

Minggu 6
Masih bertanya-tanya, ini kok saya jagoan banget nggak mual-mual? Mulai deh khawatir. Kenapa nggak mual? Kenapa nggak pusing? Mana perut tetap kempes. Kan jadi khawatir banget. Tapi ya berusaha positif aja. Badan masih pegal, payudara masih sensitif banget.

Minggu 7
Karena nahan pipis akibat kemacetan Jakarta, akhirnya kena infeksi keputihan. Jadi awalnya pas di kantor lagi pipis, pas dilap kok ada coklat-coklat. Langsung mikir itu flek. Kasih tau suami. Suami kasih tau mamanya, mamanya kasih tau mama saya. Heboh dunia persilatan. Si mama langsung ke kantor saya dan nganterin saya ke dokter. Padahal saya sih santai aja. Pas ke dokter, di-USG trans lagi. Ternyata oh ternyata itu bukan flek. Cuma keputihan. Legaaa! Tapi disuruh istirahat aja 3 hari di rumah. Asiiik! *maunya emang libur* Pas diperiksa udah ada detak jantungnya si bayi. Seru, ya! Saya tanya ke dokter, “Dok, kenapa saya nggak mual dan muntah?”. Dokternya ketawa aja dan bilang bagus dong jadi nggak susah. Habis kan akik nggak kayak ibu-ibu hamil lainnya. Canggih banget!

Minggu 8
Kena tulah omongan sendiri. Eneg datang, pusing kayak kepala ditusuk-tusuk datang. Ngapa-ngapain nggak bisa. Di rumah ya cuma bisa tiduran aja. Nggak enak banget. Di kantor pun kalau lagi nggak ada pasien, milih rebahan aja. Suami pun akhirnya tiap hari jemput ke kantor karena kasihan lihat saya. Dia pun pijitin tiap hari dan beliin saya minyak angin buat dihirup kalau pusing dan enegnya udah kebangetan. Untungnya, nggak pake muntah.

Minggu 9
Masih ya bok, itu pusing ditusuk-tusuk nggak hilang. Karena kasihan, si suami nanya bisa nggak minum obat pusing kayak panadol. Tapi saya keukeuh sumekeuh nggak mau minum obat. Soalnya belum ijin dokter jadi takut kenapa-kenapa. Jadi tahanin aja lagi. Kalau udah kebangetan pusingnya dibawa tidur aja. Tetap masih nggak mau masuk dapur buat masak. Dan males banget mandi. Kadang-kadang ke kantor nggak mandi, lho. Pernah saking pusing dan enegnya, saya sampe ijin nggak masuk kantor. Oh ya, 2 minggu ini nafsu makan berkurang. Tiap mikirin makan rasanya langsung eneg, tapi kan ya tetap harus makan juga. Jadi ya cari makanan yang lagi pengen dimakan, kayak yang berkuah-kuah.

Minggu 10
Pusing dan eneg mulai berkurang. Masih ada, sih, cuma nggak separah 2 minggu sebelumnya. Untuk ngatasin eneg yang ganggu banget jadi sering nyetok cemilan. Pokoknya perut nggak boleh kosong karena efeknya langsung eneg dan pusing.

Minggu 11
Pusing dan eneg berangsung-angsur membaik. Tapi maag jadi sering kambuh entah kenapa. Bahkan kadang-kadang kambuh walaupun nggak telat makan. Jadi ya sedia cemilan lagi.

Minggu 12
Sejauh ini, pusing udah nggak lagi. Eneg kadang-kadang masih ada tapi kebanyakan sih udah nggak eneg lagi. Pokoknya kayak hidup baru lagi. Enak banget bangun tidur nggak ngerasain pusing. Mulai nggak males mandi, mulai bisa jalan-jalan ke mall, dan mulai turun lagi ke dapur untuk masak. Horeee! Oh ya, di minggu ini, kontrol ke dokter lagi. Kali ini USG-nya di perut. Si bayi udah ada tangan, kaki, kepala, perut, hidup. Si dokter bilang, “Tuh, bayinya dadah-dadah ke mamanya”. Iyaaa, tangan dan kakinya gerak-gerak jungkir balik kayak sirkus. OMG, ada manusia di perutku! Lihat testpack positif nggak yakin, dinyatakan hamil sama dokter ya biasa aja, dengar detak jantungnya Β datar aja mukanya. Eh, tapi pas lihat dia gerak-gerak dan dadah-dadah, aku terharu! Ini sampai nggak bisa tidur semalaman karena masih kebayang gerakannya di layar USG, lho. :’)

Trimester pertama sudah dilalui. Doakan minggu-minggu berikutnya lancar jaya, ya. πŸ™‚

Haloooo, manisss!

Haloooo, manisss!

Β 

8 thoughts on “Trimester Pertama

  1. Miiiiiiiiii, congratz yaaaahhhh!!!! *pelukpelukpluscupzcupzpenuhileeerrr* Dia selalu menjadikan semuanya indah pada waktuNya. Gwe sampe terharuuuuu…. Jangan lupa beli krim stretch mark dari skrg yah mi… Titip cup2 buat si bebih, smoga lancar2 n sehat2 sampe lahiran yaaaa…. Congratz for the daddy-to-be too!!

    • Makasiiih jayyy! Bener kata lo kalau lagi santai2 aja eh dikasih deh. Hihihihi. Sipppp! Krim stretch mark adalah yang pertama gue beli. Hahaha. Thanks again Jay! *MUAAACH*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s