Kabar Gembira Bagi Kita Semua

Jadi udah sejauh mana rencana jalan-jalan ke Malang?

BUBAR JALAN, KAK!

Lho lho? Jadi pertengahan Juli lalu, kepala saya berhari-hari pusing banget. Pusingnya seharian. Waktu itu saya nggak mau minum obat karena sok nggak mau tiap pusing dikit langsung minum obat. Badan udah pegal-pegal dan payudara juga udah sakit banget. Fix lah ini sebentar lagi mau mens. Baguslah, jadi pas di Malang bebas kan ya nggak ada drama mens. Eh, tapi kok udah seminggu nggak datang juga? Biasanya kalau tanda-tandanya udah jelas pasti datang. Ah, tapi kan saya udah biasa telat, ya jadi masih santai.

Suatu malam saya mimpi hamil (ehm, dan dilanjutkan kencan dengan Mike. Hahaha! Kebetulan juga, 2 orang teman saya beberapa minggu lalu mimpiin saya hamil. Mau dapat rejeki nih kayaknya. Hihihi). Pagi-paginya jadi kepikiran untuk testpack. Kebetulan ada satu testpack yang masih ada di rumah. Itu dibeli dari awal tahun tapi nggak pernah dipake karena mens selalu datang, walaupun suka telat juga, sih. Mau coba testpack tapi kok ya sayang nanti hasilnya negatif kayak biasanya (lebih sayang sama testpack-nya, bok! Hihihi), nanti kecewa lagi. Tapi akhirnya saya mutusin untuk testpack karena ya sudahlah toh testpacknya ada juga.

Maka pagi itu saya pun dengan malas-malasan dan mata masih ngantuk ke kamar mandi dan merelakan satu-satunya testpack yang udah disimpan lama terpakai juga. Sambil nongkrong di WC dan lihat hasilnya, muncul satu garis. Ya ya ya… wes biasa! Mata masih kriyep-kriyep, trus lihat testpack lagi, kok ada satu garis lagi muncul? INI APA TOH? Mata saya langsung terbuka lebar dan buru-buru ambil kotaknya lagi di tong sampah. Dua garis artinya apaaa? POSITIF.

Jantung langsung berdebar kencang. Nggak mungkin ah, masa hamil? Soalnya terakhir kali saya usaha untuk hamil sekitar bulan April. Waktu itu saya ke sinshe di ITC Permata Hijau yang tersohor itu. Ngikutin programnya selama sebulan penuh dan gagal juga. Ya harusnya sih kalau belum berhasil ya balik lagi tapi karena males ah nanti kecewa lagi, mending uangnya dipake buat jalan-jalan jadi ya nggak balik-balik lagi. Alhasil semua pantangan yang dianjurkan sinshe malah dilanggar. LHO, tapi kok malah hamil?

Saya langsung ke luar kamar mandi dan manggil suami yang lagi di kamar mandi depan. Lama bener pula dia keluarganya. Pas dia samperin saya, saya langsung nunjukin testpack. Berharap suami ngerti dong, ya. Eh, dengan tampang polos dia nanya, “Emang artinya apa?” Gagal maning mau bikin kejutan. Harus dijelasin, deh.

Eh, setelah tahu reaksinya dia drama banget, lho. Dia langsung peluk saya dan nangis kencang karena terharu. Sementara komentar saya batu banget, “Jangan lebay kamu. Siapa tahu ini salah”. Hahahaha, merusak momen banget, kan! Maklum udah sering dikasih satu garis sama testpack, begitu dikasih dua garis malah nggak percaya.

Habis itu hari masih berlangsung biasa. Saya ke kantor, beli testpack lagi dengan merk berbeda dan harga lebih mahal. Siapa tahu kalau lebih mahal kualitasnya lebih bagus. Pas di kantor cek, eh tetap aja lho 2 garis. Ini beneran hamil? Saya langsung kasih tahu Mama saya yang mana reaksinya sama nanya arti garisnya apa. Huft. Setelah tahu dia malah ribet dan panik langsung nyuruh saya ke dokter, padahal saya mah santai-santai aja. Masih dengan pikiran, siapa tahu salah. Batu emang. Hahaha.

Besoknya, atas desakan si Mama, saya bikin appointment ke dokter. Saya diantarin suami, Mama, dan Bapa. Rame banget, kan ya. Pilihan rumah sakitnya di RSB Asih karena dekat kantor. Kalau ada apa-apa bisa langsung ke sana tanpa harus ambil cuti. Mau hemat cuti, bok. Nah, sebelum ke dokter, saya testpack lagi dengan merek berbeda karena malu dong ya kalau tiba-tiba ternyata negatif *insecure amat, Mbak!*. Hahaha. Masih aja positif. Oke, mari ke dokter.

Di ruang dokter ditanya kapan terakhir mens dan disuruh untuk USG Transvaginal karena kemungkinan hamilnya masih terlalu muda. Pas dicek, eh udah ada kantung janin, lho. Saya bengong, Mama udah berkali-kali bilang, “Puji Tuhan. Puji Tuhan. Puji Tuhan”. Saya nggak banyak nanya ke dokter karena masih blur. Untung dokternya komunikatif banget dan kasih banyak nasehat, tapi tetap santai. Oh, baiklah.

Jadi dengan ini saya positif hamil. PUJI TUHAN!πŸ˜€ Dan dengan ini pula rencana ke Malang batal. Bukan karena apa-apa, sih, tapi karena masih hamil muda dan pasti bakal capek banget jalan kaki ngiterin Jatim Park dll. Plus, sejak hamil ini saya jadi males banget. Oh well, ini akan diceritain di post berikutnya, ya.πŸ˜‰

Doakan semua lancar ya!πŸ™‚

 

PS: Dengan dipublishnya post ini berarti saya udahΒ menginjak minggu ke-12 alias 3 bulan jadi udah boleh kasih tahu.πŸ™‚

16 thoughts on “Kabar Gembira Bagi Kita Semua

    • Amiiiin! Makasiiih iin! Pas datang ke kawinan lo itu makanya ke akad doang soalnya lagi mual dan pusing parah banget. Hihihi. Doakan lancar yaa..πŸ˜€

  1. Kak naomi…. selamaaaatt… Dah hampir 2bulan blom kunjungin blog kk. Soale libur sebulan lebih di sulawesi yg sinyalnya jelek. Hihihi… sejak kk balas pertanyaanku waktu persiapan pernikahanku tahun lalu aku jd rajin kunjungan ke blog kk ini. And i do really hope that u n ur husband have a kid soon. Congrats sekali lagi… happy 4 u.
    *terharu lebay ampe nangis bacanya… (aku juga lg hamil 11w).

  2. Naomiii selamat ya.. aku sampai nangis bacanya saking terharu #lebay #tapibeneran
    Semoga lancar dan sehat sampai kelahiran nanti.. Aamiin..
    Salam kenal ya. Aku pembaca setia blog mu, bahkan suka banget sama kebaya weddingnya dan terinspirasi pengen bikin yang serupa.
    Aku suka banget sama tulisannya, natural dan asik buat dibaca. Hihi.. keep posting ya..πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s